Akhtar, 35 bulan

27 Juli 2013, Akhtar kami sudah 35 bulan! 1 bulan menuju 3 tahun! πŸ˜€

Udah dapet rapor pertamanya yang hasilnya bikin kami senyum-senyum terharu :’) Dari satu bundel yang dikasih ke kami, kelihatan proses Akhtar beradaptasi di sekolah. Dari yang malu/ cuek g mau ngerjain apa-apa karena baru pindah lagi ke TPA baru, sampai terakhir yang bisa balas ngasih jawaban kalo bu guru ngasih tugas. “Kakak, yang ini g usah diwarnai” dijawab “Tapi ini belom bu” Haha.. Harus belajar lagi tentang mengerti instruksi πŸ™‚

Udah pernah main flying fox perdananya, walo masih tandem sama ayah πŸ™‚ Udah pernah naik kuda perdana juga. Terharu banget tau Akhtar berani nyoba macem-macem πŸ™‚ Soalnya gara-gara aku takut sama kucing, pernah jerit di deket kakak, sejak itu dia juga jadi takut sama kucing, dimarahin dong aku sama ayahnya πŸ˜› Aku merasa bersalah banget, jadi sekarang diberani-beraniin demi kakak. G yang sampe berani ngelus pasti, cuma berusaha cool kalo ada kucing di deketku πŸ˜› Demi anak πŸ™‚ Karena itu, aku pikir, Akhtar akan takut sama hewan. Alhamdulillah sejak berani naik kuda itu, baru kelihatan Akhtar jadi semakin berani sama kucing. No more minggir-minggir kalo ada kucing. Alhamdulillah, 2 hal perdana yang dia lakukan bikin Akhtar semakin percaya diri dan jadi lebih berani πŸ™‚

Berani, makin ke sini juga makin mandiri. Berani ke dapur yang lampunya udah dimatiin kalo mau minum atau ke kamar mandi pas udah mau tidur dan Bundanya males berangkat lagi πŸ˜› Haha, karena sama-sama agak susah bergerak kalo udah di tempatΒ  tidur, Akhtar udah diajarin ayahnya cara buka kunci kamar mandi πŸ˜› Urusan ke kamar mandi, kalo cuma pipis, udah bisa sendiri. Dari lepas celana, cebok, siram, sampe pakai celana sendiri lagi. Me proud! Tapi kalo mandi, hmmm, bisa siih, udah dikasih tau kalo yg ada gambar adek bayi rambutnya busa-busa itu shampoo, yang satunya sabun. Bisa siiiih, tapi mandinya jadi lamaaaa! Haha, masih belom bisa nih bersepakat kalo urusan mandi πŸ˜›

Perdana pegang pancing sendiri! Daddy-boy time Sabtu kemarin. G dapet ikan, karena kakak muter-muter senarnya terus kata ayah πŸ˜›

20130727_Mancing

Makin banyak omong, makin cepet menyerap kata-kata baru yang kadang bikin dahi mengernyit. Akhir-akhir ini suka ngomong “Hueeeek”, pas dicek ternyata bu guru pernah dongeng, di situ ceritanya ada raksasa yang muntah. Oalaah, dipraktekkinnya sampai lama πŸ˜› Terus udah menghubung-hubungkan sesuatu yang sama di dalam cerita. Pernah pas berangkat sekolah ada mobil kebakar yang banyak ngeluarin asap. Akhtar bilang gini “Kok banyak asap, kayak keleta api. Jus jus. Gituu”.

Lain waktu, imajinasinya kemana-mana. Ada yang main petasan, terus Akhtar yang udah dikasih tau itu g aman mengulang “Bunda, kakak kaget, kakak main petasan ya? G aman ya? Kalo kena tangan, kebakal gimana” Udah aku cuma ngomong sebatas itu, trus versi Akhtar jadi ditambah dengan “Telus tangannya lepas, telus telbang. Tinggi sekali. Telus tangannya ketabak (ketabrak) pesawat”/ “Loh, kenapa ketabrak pesawat?”/ “Iya laaah, pesawat kan g punya mata” dengan santai. Hahaha…

Sekarang semuanya ditanya “Kenapa?” G akan selesai-selesai *lap keringet

Tapi beberapa malam terakhir, aku seneeeeeeeeeeeng banget! Pas masuk kamar, Akhtar sebelum ditanya, udah cerita duluan “Bunda, tadi kakak senang…” Bla bla blaaaa. Aih, semoga kamu terus percaya ayah bunda ya nak untuk berbagi cerita ;’)

Sama senengnya, pas kakak, udah 2 malam terakhir bangun malam dan bilang “Bunda, kakak mau pipis” setelah berhari-hari g ompol malam. Do we do it nak? ;’)

Sekarang lagi seneng nyuntik-nyuntik. Katanya “Ini Aktal doktel” πŸ˜›

Akhtar udah ikut puasa, tapi cuma dari dijemput, sampe azan magrib! Hihi, lucu ya liat bayi megang-megang makanan dengan muka pengen, tapi disuruh nunggu πŸ˜› “Kakak mau minum Bunda”/ “Boleh, tapi kalo sekarang cuma dapet air putih, kalo pas azan boleh minum teh 4 hisap” / “Maglib aja” πŸ˜› Semoga tahun depan udah mulai bisa diajarin puasa agak serius. Tapi g muluk-muluk harus udah bisa puasa fullΒ  umur 4 tahun kayak aku dulu. Karena dulu kan ibuku yang hebat bisa jagain aku seharian. Sekarang kan aku masih minta tolong yang sangat banyak sama ibu-ibu guru di TPA. Jadi mungkin g bisa maksimal. Gpp, pelan-pelan, semoga anaknya siap di saat yang tepat. Amiiin πŸ™‚

Β Tapi sudah bisa nyari akal buat meluluskan keinginannya. Misal, pengen lepas sabuk carseat, “Bunda, sabuk lepas. Kakak tetib (tertib), g kemana-mana”/ “G kak, g aman”/ “Tapi pelut kakak sakiit. Sakit bundaaaa” Haha..

Makin gede, makin bikin senyum-senyum liat tingkahnya, ocehannya, cara berfikirnya. Tapi juga makin banyak tantangannya karena anaknya udah makin pinter. G habis-habis berdoa, semoga kami selalu dikasih ilmu dan sabar yang banyaaaak sekali πŸ™‚

Selamat ulang bulan ke-35, kakak! 1 bulan lagi bukan batita lagi :’)

We do love You πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *