Seri Ditinggal Suami Dinas #Bali

Setelah ditinggal dinas ini, masku belum pernah dinas lagi. Di bidang tempat dia kerja emang jarang harus dinas luar *nyengir πŸ˜€ Karena sesuatu, dia menghadap atasannya dan bla bla bla, alhamdulillah dipindah ke bidang lain. Dia langsung bilang ke kabid barunya kalo dia g bisa pulang malem-malem karena anak-anaknya ikut ke TPA, dan dijawab sama kabidnya “Bagi saya, keluarga juga lebih penting” Semoga emang di bidang itu, masku lebih bisa mengembangkan diri. Amiiiiin πŸ˜€

Nah, tapi di bidang baru ini hubungannya sama kerjasama internasional, dan kalo ada event pertemuan negara-negara anggotanya itu, bidang masku ini sering jadi semacam EO. Jadi mesti siaplah saya ini ditinggal-tinggal. Jujur ya, ada banyak rasa takut dan khawatir kalo ditinggal dengan anak-anak ikut ke TPA. Tapi di sisi lain, aku selalu sangat senang kalo si mas bersemangat sama kerjaannya. Dan siapa sih yang selalu bilang kalo g mau jadi penghalang? *tunjuk diri sendiri πŸ˜€

Belum 1 bulan di bidang itu, masku harus dinas ke Bali. Cuma 2 hari πŸ˜€ Pasti bisa! Entah ya, kok g ada ketar-ketir di dalam diri ini. G ada rasa takut, dan yakin pasti bisa. Aku g mau juga ngerepotin mertua atau ibu ke sini. Karena kalo kejadian kayak gini berulang, masak iya aku harus ngerepotin mereka terus? Pokoknya bismillah, niat, Allah pasti bantu πŸ™‚

Tapi mulai agak kepikiran pas dinasnya ternyata jadi harus 4 hari kerja! Berangkat Selasa siang pulang Sabtu pagi. 21 – 25 Mei 2013. Dan ternyata masku g dapet pesawat siang, dapet penerbangan 5.40 WIB, yang bikin harus berangkat dari rumah jam 4 pagi -_-

Hahaha, ya udahlah yaaaaa? Pasrah. Yakin anak-anak bisa kerjasama πŸ™‚ Mari kita berpetualang bertiga ya 4 hari itu πŸ˜€ Apa? Resolusi untuk bisa nyetir? Hihihi, keberanian yang udah dipupuk itu langsung hilang blas pas ada suatu kejadian g enak sama motor di awal bulan ini πŸ˜›

Selasa, bangun jam 1/2 4, jam 4 masku berangkat, anak-anak udah bangun karena dipamitin ayahnya. Akhtar bilang mau semangka. Yo wes, dikasih 1 mangkuk kecil. Kirana dudukin di kursinya, kasih potongan semangka yang keciiiiiil banget juga. Mereka berdua anteng, aku beberes. Tas udah siap (cooler bag, ASIP, makanan Kirana, buah, bekal minum : checked). Perlengkapan anak-anak (baju, dispo, susu) buat seminggu udah dibawa Seninnya πŸ™‚ Mandiin anak satu-satu. AkhtarΒ  pake celana dalam, baju, celana, kaos kaki, sepatu sendiri (aku banggaaaa! :’)), Kirana aku bajuin. Kasih mainan, aku siap-siap. Jam 5 lewat 10 udah siap.

Karena mendadak begitu, aku belum nyari ojeg. Masku udah berusaha nyariin malemnya, tapi g dapet πŸ˜› Ya udah, pake hanaroo, gendong Kirana, apron udah siap dipake, pake ransel, sandang HPO, matiin lampu, kunci rumah, yuk nak kita jalan ke pos satpam. Alhamdulillah udah ada 1 ojeg yang mangkal. Tapi g mau ditawar. Ya gpplah, jarang2 ini πŸ˜› Ransel titip di depan, Akhtar di tengah pegangan sama pak ojeg, aku di belakang. Sampe stasiun, g nunggu lama. Naik commuter line yang jam 6, dikasih duduk. Sampe Tanah Abang, nunggu sampe agak sepi baru naik tangga, terus kami naik ojeg lagi ke kantor. Fiuh, absen jam 7.03 WIB. Abis absen, ketemu Khalila, jadi malah main ke air mancur dulu si kakak. Jalan ke TPA, Akhtar minta nasi goreng sama telur ceplok. Hampir habis 1 porsi. Menguras energi ya kak? πŸ˜› Kirana juga disuapin makannya abis πŸ™‚

Pulangnya, jemput lebih cepet. Cooler bag aku tinggal aja di TPA, ternyata bikin berat πŸ˜› Kirana minum ASIP yang diperah hari itu aja buat besok lah πŸ™‚ Jam 5 aku udah antri di mesin absen. Tapi ya namanya bawa anak jalan sendiri. Jalan dari kantor ke tempat ojegnya g bisa ngebut. Naik tangga di tanah abang juga g bisa cepet. G keburu commuter line yang 17.20 WIB. Ternyata udah g ada lagi ya kursi buat nunggu di bawah itu? πŸ˜› Beli air putih. Langsung antri di depan peron. Garis putih itu garis aman ya, Akhtar! Eh, abis udah banyak orang di belakang kami baru sadar, ini pasti pas kereta dateng, pasti dorong-dorongan. Mau mundur aja, kakak udah g mau. Mau liat kereta! Dan jadi bikin heboh karena ada ibu-ibu yang teriak “Jangan dorong-dorong, ada anak kecil!” Hahahaha, hebooooh πŸ˜€ Naik commuter line 17.50 WIB, dikasih duduk. Alhamdulillah πŸ™‚ Di jalan Kirana nangis, nenin sampe tidur. Sampe Rawa Buntu, ujan gerimis. Nunggu bentar di stasiun. Kirana iniiii, masak pas aku tutupin apron, dia malah main cilukbaaaa! Ini buat nutupin kepala kamu, bayiii! πŸ˜› Di jalan, dia nangis, karena g biasa ditutupin gitu, hahaha, kayak nyulik anaak! πŸ˜› Pas azan isha, sampe rumah. Alhamdulillaaaah! 1 hari lewat πŸ™‚

201321-25_SeriDitinggalDInasBali (1)

“Mana ketanya, bundaaa?!” *oh iya, rambut baruu πŸ˜›

Nah, hari kedua udah lebih tenang. Bangun jam 4 kurang, langsung masakin Kirana. Sempet numis sayur dan bikin udang saos mentega buat Akhtar (kok rajin? :P). Kakak bangunnya seneng langsung mau mandi. Semuanya udah siap pas jam 5. Pas pak ojeg kemarin dateng buat jemput kami di rumah πŸ™‚ Terkonyol adalah susah ternyata posisi buka kunci pager kalo udah gendong Kirana, jadilah yang bukain gembok pager adalah pak ojeg, sekalian dikunciin lagi! πŸ˜› Sampe stasiun, ada pengumuman, kirain kereta 5.40 udah deket. Akhtar jadi lari-lari juga πŸ˜› Ternyata masih sekitar 10 menit nunggu. Naik kereta pagi dengan harapan lebih g rame. Alhamdulillah dapet duduk lagi. Sampe tanah abang, udah nunggu sampe sepi, tapi tetep aja ya kami naik tangganya g cepet. Sampe Akhtar digendongin sama bapak-bapak baik hati ke atas πŸ˜› Kali ini kami naik bajaj orange. “Kakak mau naik gajai, bunda” Okeee! 6.32 absen πŸ˜€ Suapin Kirana dan Akhtar makan sendiri di kubikelku. Udah selesai, jalan ke TPA. Tapi karena masih pagi, jadi Akhtar mau main perosotan dulu. Dan g mau berhenti, drama deeh pagi-pagi πŸ™

201321-25_SeriDitinggalDInasBali (2)

201321-25_SeriDitinggalDInasBali (3)

Pulangnya, karena g akan kekejer CL yang 17.20 itu jadi abis absen baru jalan ke TPA, kayak biasa. Tapi hujan πŸ™ Terus nunggu bajaj yang nawarinnya g sadis lama, pake ada macet pula di sekitar Monas itu ada mahasiswa demo πŸ™ Jadi kami pasrah naik kereta 18.45 WIB. Oh iya, sempet beli roti juga. Di kereta dikasih duduk, ACnya nyala. Aman πŸ™‚ Ealaaah, keluar stasiun rawa buntu, maceeeeeeet parah! Huhuhu, untung pak ojeg tau jalan belakang. Jam 8 baru sampe rumah. Tepaaaar. Tapi selesai juga hari ke-2! Yaaaaay πŸ˜€

Hari ketiga, setelah ada kejadian ini di malemnya, aku g bisa tidur lagi, takut ketiduran. Jadi nyelesaiin nyuci. Anak-anak jadi susah bangun kan karena tidurnya terinterupsi. Maaf ya, terpaksa dibangunin πŸ™ Jam 5, tetangga dateng! Yaaay, mau disetirin sama yang baru bisa nyetir mobil πŸ˜› Yah hari itu saking pengen nyelesaiin kerjaan rumah semuanya, malah lupa masukin lauk ke makanan Kirana. Makan siang dari TPA aja ya, nak πŸ™‚ Kunci rumah, ke rumah Khalila, jemput Khalila sama bundanya. Meluncur πŸ˜€ Oke lah nyetirnya, cuma bikin antrian dikit di e-toll karena kurang lama nunjukin kartunya πŸ˜› Makasih ya tetanggaaa! Oh iyaa, pagi itu Akhtar drama dong “Kakak g mau naik mobiiiil, Kakak mau naik ojeg, naik keta, naik gajai” sampe “Aktal mau naik taksiiii, tepon ayaah!” Hahahaha *peluk Akhtar πŸ˜€

Semua lancaaar sampe pulang πŸ˜› Magrib dulu di deket TPA. Sempet ‘menghajar’ lubang’ dan kena macet akibat jalan yang lagi diperbaiki. Sampe deket rumah baru sadar kalo kayaknya ban bocor. Hehehe, yo weslah, mau diapain lagi. Yang penting sampe rumah semua selamat. Sekitar jam 1/2 10 malem πŸ˜›

Hari keempat, kami naik ojeg lagi. Ternyata si bapak udh nunggu dari jam 5. Aku kirain g bisa karena g jawab sms. Maaf ya pak nunggu 10 menit. Drama pagi itu dipersembahkan oleh Akhtar yang bilang “Kakak, g mau jaket itu, bunda. Mau jaket hitam” Jaketnya dicuci, nak! πŸ˜› Sampe stasiun g lama CL 5.40 dateng. Yaaaay, absen 1/2 7 lagiii. Di bajaj di perjalanan, aku sama Akhtar ngemilin siomay beli di depan stasiun. Romantis! πŸ˜› Pulangnya anak-anak dijemput cepet, tapi ternyata malah susah nyari bajaj di depan kantor, akhirnya keburu kereta yang 18.10. Panaaaaas πŸ™ Tantangan hari itu adalah tas yang lebih berat karena kalo Jumat kan segala handuk anak-anak dibawa pulang πŸ˜› Sampe setengah 8an.

Words of the day “Bunda, kok sempit sih?” Hahahahaha… *minta maklum sama penumpang CL lain πŸ˜›

Β Β Β  201321-25_SeriDitinggalDInasBali (5)

jalan sendiri! My man! πŸ˜€

201321-25_SeriDitinggalDInasBali (7)

Ini bukan mau narsis, tapi masak adek g ada fotonya sih? πŸ˜›

201321-25_SeriDitinggalDInasBali (4)

Yaaaaay, we did it, kids! We’re a Great Team! *cium peluk satu-satu πŸ™‚

See, Mas? Kami bisa loooh *gelendot πŸ˜›

2 thoughts on “Seri Ditinggal Suami Dinas #Bali”

  1. Yeaaaay….. you guys made iiit…. kereeeeen πŸ™‚
    Kalo udah dijalanin ternyata ga seberapa repot kan ya… Allah pasti jagain *peluk semuanya* πŸ™‚

    1. iyaaa..makasih dukungannyaaaaaa! Anak-anak ini kereeen! πŸ˜€

      Iya, Allah pasti jagain kita, ren *peluk πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *