Bandung : Car Free Day, Lavie, dan Lomie Imam Bonjol

Bangun subuh, terus mulai beres-beres lagi. Berdua Akhtar ngabisin kerang rebus yang semalem dibungkus juga πŸ˜› Gantian mandi, jam 1/2 9 keluar dari hotel. Makasih Pilatus πŸ˜€

Kemana kitaaa? Hehehehe, jadi saya sebagai ibu-ibu ini udah mikirin loh baju lebaran buat anak-anak. Tahun ini kan baju baru di koper kado buat AKhtar udah habis, yang ada juga tinggal size gede πŸ˜› Tahun ini juga insya Allah mau puasa, dan ibu menyusui ini g mau panas-panasan ke Thamcit, ITC, Sojong ato Tanah Abang kalo udah puasa. Jadi kalo bisa perbajubaruan anak-anak udah selesai sebelum masuk bulan puasa. Hahaha.. Jadi aku mau menyambangi toko baju bayi terkenal di Bandung itu. Lavie! Penasaaaaran πŸ˜€ Pas turun dari Gegerkalong sebenernya ada Yens Baby Shop, tapi aku keukeuh mau ke Lavie. Naah, berbekal GPS di hp yang udah mau mati, kami sampai di suatu daerah (yang baru aku tau belakangan adalah lurusan Dago) yang ternyata sedang Car Free Day! Kata masku harus jalan kalo mau ke Lavie. Baiklah, mari kita jalan! Ambisius! Hahahhaa..

Car Free Day di Bandung rame ya? Ada yang kayak family gathering, ada yang main skateboard (Akhtar kagum!), banyak yang olahraga, banyak pula yang cuma mejeng! Jadi jajan cilok sama sosis! Hehehe. Kirana makan pepaya dibeli dari abang rujak πŸ˜€ Udah jalan jauh, kata masku, masih jauh juga. Bayangin baliknya, ya udah balik lagi aja yuk ke mobil.

20130505_Bdg (1)

20130505_cfd

20130505_cfd1

bdg

Dan ternyata ada belokan ke kiri dooong! Itu bisa dilewati kalo mau ke Lavie. Dan ternyata itu udah g jauh lagi loh dari posisi terakhir jalan tadi! Masku ini ngerjain bangeeeet yaaaa? *pencet hidungnya! πŸ˜› Lavie ini ada 3 toko. Mainan, peralatan bayi, dan baju dari 1 tahun ke atas. Ternyata g murah-murah banget juga sih πŸ˜› Tapi tetep ngekepin 4 dress, 1 kemeja, dan 1 kaos berkerah buat Akhtar. Tukerin poin dapet 1 tempat minum!

Berhenti nyari-nyari karena Akhtar udah bosen lari sana-sini, Kirana juga udah nagih mimik. Kami pun udah lapar. Melipir ke Pujasera di situ. Lomie Baso Pangsit (15rb) tampak menarik πŸ™‚

20130505_Bdg (3)

20130505_Bdg (13)

20130505_Bdg (2)

Mienya lebih lebar, ada juga yg ukuran biasa. Pake kangkung. Kuahnya kental, dan kayak ada rasa ebi. Enaaaak. Lebih enak kalo ada sambel πŸ™‚

Sebenernya masih penasaran sama Baso Cuanki Serayu, tapi udah kenyang. Jadi kami mengarah pulang aja. Lain kali! πŸ™‚ Mampir dulu ke semacam kumpulan toko oleh-oleh karena malemnya pas baca liat ada yang jual Tahu Susu, Tahu Kukus yang di Lembang itu! Dulu suka nitip, tapi jadi dibeliin Renny pas hamil Kirana! Hahahaha.. Terus masuk tol ke Kopo. Mau ngapain lagiii? πŸ˜›

20130505_Bdg (4)

Next πŸ˜€

2 thoughts on “Bandung : Car Free Day, Lavie, dan Lomie Imam Bonjol”

  1. Isssh…akhirnya sih ke Lavie juga -___-”
    Told you, klo udah biasa ke tenabang mah masih berasa mihil Lavie πŸ˜› tapi worth it kaaaan kakaaa πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *