Mendadak (Juga) Palembang

Harusnya dari sini kami langsung ambil arah ke Bakauheni lagi kan? Tapiiii, pas di perjalanan pulang dari kantor yang macet Kamisnya itu lupa siapa yang nyeletuk apa mau sekalian ke Palembang aja, kan sayang ongkos naik kapalnya! Jadi kan kalo bawa mobil, berapapun jumlah orang di dalamnya, itu bayarnya sama. 232.500! πŸ˜› Kalo PP kalikan 2. It’s so material for us, loh πŸ™‚ Dari berusaha nolak, tapi terus kepikiran. Nanya si Mas, dia capek g, kalo harus nyetir lagi ke Palembang. Pulangnya juga itu, g ada yang gantiin nyetir kan? πŸ™ G masalah katanya. Dia semakin ngomporin dengan bilang sisa cuti tahun lalu aku masih ada kan? Dia izin aja 3 hari, pasti nanti ada rejekinya diganti sama Allah. Amiiin πŸ™‚

Jadi deh ke Palembanga juga! πŸ˜€ Cuma ngasih tau Dek Ia sama Ayah biar Dek Ia g dianter ke asrama dulu Minggu sore itu. Pasti dia sedih kalo cuma dapet cerita kalo kami sempet dateng πŸ™‚ Ceritanya mau jadi kejutan buat ibu yang ulang tahun ke-50 Sabtunya itu πŸ™‚ Seperti tanda alam, karena macet sebelum berangkat itu, JNE yang biasanya buka sampe jam 9 itu sampe tutup, mungkin kadonya emang harus dianter langsung πŸ™‚

Lewat jalur lintas timur lagi, berangkat jam 8. Dan ternyata BBM lagi langka di sana. Perdanalah mobil ini minum dari sini πŸ˜›

Β Β Β Β Β 20130331_IsiBEnsinDarurat

20130331_Lmp-Plg-otw

Suaminya nyetir, istrinya ngeladenin anak-anak dan foto-foto πŸ˜›

20130331_Lmp-Plg-otw--

Pas liat ini, Akhtar bilang “Semangaaat” Hahahahaha πŸ˜›

20130331_Lmp-Plg-otw-

20130331_Lmp-Plg-otw-TuguPlg

20130331_Lmp-Plg-otw---

20130331_Lmp-Plg-otw-Sungai

Berhenti beberapa kali ke toilet di pom bensin. Perjalanan darat ini sungguh bikin bersyukur kalo ketemu toilet yang bersih. Apalagi bawa bocah yang lagi toilet training dan seriiiiiiing banget g mau pipis di dispo πŸ™‚ Istirahat cuma pas sholat aja. Sungguh masku ini keren sekali yaaa? *mata berbinar cinta πŸ˜› Pas ashar, sholat di masjid yang ada di perbatasan masuk wilayah Inderalaya, Ogan Ilir. Masjid H. Bajumi Wahab. Masjidnya keceeee! Ada pohon kurma segala. Pernah ditulis masku di sini.

20130331_Masjid H.Bayumi

Terus sempet ketemu macet! πŸ™ Jam 5 sore, yang artinya 9 jam dari berangkat, bisa liat Jembatan Ampera dan spontan bilang

“Mamaaaas, makasih yaaa nganterin ky ke Palembang. Ky terharuuuu”. Eh, tiba-tiba nangis! Hahahaha πŸ˜›

20130331_Sampeeeeeeee

Udah deg-degan mau ketemu Ibu, eeeh, rumah kosong dooong! Ternyata ada traktiran ulang tahun sepupu. Ayah itu udah berusaha bikin mereka berangkat soreee bangeeet. Tapi karena udah kesorean, jadi g ada alesan. Aku yang panik, nelpon ayah. Dasar ayah ini g bisa juga ya bikin kejutan, dikasihlah teleponnya ke ibu. Aku ini g bisa bohongke ibu, yang dari pagi udah g nelpon supaya g harus bohong, bilang “Ibu dimanaaa? Ky di depan rumah ibuuuu” Hahahaha..gagaaaal! πŸ˜› Ya udah, nyusul ke rumah mbah, dan diocehin ibu pasti πŸ˜› Langsung makan model dan pempek kapal selam. Anak-anak diambil alih tante-tante buat dimandiin dan digantiin baju πŸ˜›

Β  20130331_Sampeeeeeee

9,5 jam, masku hebat! Anak-anak juga hebat, g rewel. Makan mau disuapin, kalo ngantuk juga tidur. Tapi Kirana sering juga sih aku angkat dari carseat, kasian tulang punggungnya jalan sejauh itu πŸ˜› Aku juga merasa keren loh, ngurus 3 orang, bermanuver dari kursi depan ke kursi tengah! Hahaha..Jadi pengasuh anak-anak sampe Kirana tidur, dan jadi navigator merangkap fotograper pas anaknya tidur πŸ˜›

Paling seneng, karena pas anak-anak tidur, kami jadi bisa ngobrolin banyak hal :*

Ah, life is a road, now and forever. A wonderful Jouney kan? πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *