Minggu kemarin

adalah minggu paling tidak bersahabat versi aku. Abis ngisi ulang energi dan semangat libur 4 hari, langsung blas, turun drastis lagi sejak hari Senin. Jam 4 sore udah gerimis. G mau kejadian ini berulang lagi. Jam 4 lewat dikit udah berangkat jemput Kirana sama Akhtar. Tapi tetep aja sampe ke TPA Akhtar jam 6 πŸ™ Malem itu kami nunggu di kantor, dan sampe rumah baru jam 1/2 12 malem. Masih ketawa-ketawa, masih mikir lucu ya, abis seneng libur, begitu masuk langsung dikasih ‘kejutan’ gitu. Malam itu ditutup dengan kelaparan, dan nyari martabak manis. Untung masih ada yang jual πŸ˜› Masih merasa sangat bersyukur, karena ternyata banyak temen yang nginep di kantor karena kereta g jalan πŸ™

Naah, besoknya, karena tidur udah malem banget, bangun telat 15 menit, berangkat jadi telat juga 15 menit. 15 menit yang bikin kami baru ketemu mesin absen jam 10 pagi! πŸ˜› Sorenya g bisa pulang tenggo, karena masku harus ngerjain sesuatu dulu. Niatnya abis magrib pulang. Tapi ternyata hujan deras. Hari itu, sampe rumah jam 10 malem πŸ˜›

Tapi ternyata 2 hari itu belum ada apa-apanya πŸ™ Hari Rabu. Pas jemput Akhtar, udah ngerasa g enak liat jalan. bahkan di belakang TPA Kirana yang g pernah macet, hari itu macet. Ada kelompok besar yang demo. Hak mereka untuk memperjuangkan hak mereka siih. Tapi kalo sampe nyusahin begitu banyak orang lain, apa udah bener caranya? Banyak orang yang juga punya hak untuk sampai rumah cepet looh πŸ™ Banyak orang tua yang pengen ketemu anaknya. Banyak orang tua yang pengen cepet nidurin anaknya di tempat tidur yang lebih nyaman looh iniii *tunjuk diri sendiri πŸ™

 

Sampe jam 10 malem, di depan kantor, bunyi klakson masih ‘serem’ Pemandangannya masih begini

 

Mata udah g kuat. Akhirnya gelosoran di bawah. Aku susun tas buat bikin enak punggung. Kirana masih aku taruh di atas beberapa kain yang aku tumpuk di atas kursi. Pas Akhtar udah ngantuk, dan akhirnya tidur di gendongan ayahnya, Akhtar yang tidur di kursi. Kirana aku peluk, tidur di atas badanku.

 

Jam 11, masku ngajakin pulang. Katanya jalanan udah mulai longgar. Tapi aku udah g mood. Pulang jam segitu, dengan kondisi badan yang udah g enak gitu. Sampe rumah jam berapa. Terus kalo bangun kesiangan dikit aja, harus ngadepin macet lagi. Udahlah..bismillah, nginep di kantor aja πŸ™ Jam 3 pagi, aku kerjain hal-hal pending yang harus aku kerjain, Kirana di mejaku. Jam 4 kurang kami pulang. 40 menit udah sampe rumah. Rencananya mau ke kantor siangnya, cuma baca berita masih lanjut demonya, liat gambar dari CCTV yang nunjukin macetnya Tomang, terus tau kalo bukan cuma di Serpong yang hujan, Jakarta juga, sudahlah, memutuskan buat istirahat aja di rumah πŸ˜›

Ada yang ngadu gini ke Neneknya pas ditelfon “Nenek, Kakak keujanan, Kasian, Bobo, Kantol” πŸ˜›

Selesai? Oh belum. Hari Jumatnya udah berangkat pagi. Lupa kalo di arah Tomang itu ada perbaikan jalur busway yang bikin macet yang ampun-ampunan. Telat lagi? Pastiiii! πŸ™

Jadiii, senengnya pake banget pas ketemu weekend πŸ™‚ Apalagi pas didatengi Fenny sama keluarga kecilnya buat jenguk Kirana πŸ™‚

Hidup ini kadang lucu banget yaa? πŸ˜€

4 thoughts on “Minggu kemarin”

  1. minggu yang beratt, sampe ada kejadian bumil ngejogrok di gerbang komplek jam 12 malem karna ga ada ojek n ga bisa minta jemput karna handphone udah tewas dari jam 8. yg dirumah udah putus asa πŸ˜€

    semoga nanti ngga ada lagi hal-hal aneh kaya kemarin ya, ky

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *