Categories
daily Four of Us

Seri Perdana Pulang Bertiga

Pulang sendiri ke rumah sering. Pulang berdua Akhtar pernah. Pulang berdua Akhtar pas hamil Kirana udah. Nah, pasti akan tiba saatnya pulang bertiga aja! G mungkin kan si mas nolak-nolak dinas luar terus? G mungkin juga kami selalu nungguin di kantor kalo pulangnya sampe malem banget. Dan saat itu datang 2 minggu yang lalu. 22 Oktober πŸ˜€ Harus dicatet di sini πŸ˜€

Jadi, ada satu seminar yang harus disiapin sampe malem. Semacam seminar yang bikin masku melakukan hal manis semacam ini lagi πŸ™‚ Nah, waktu itu aku masih bisa ‘beruntung’. Waktu itu anak-anak masih ada di rumah sama Neneknya. Jadi cuma aku yang harus ngalamin desak-desakan di kereta sore itu πŸ™‚ Nah, kali ini, udah g bisa ‘lari’ lagi πŸ˜› Harus dihadapi! πŸ˜€ Masku sih udah bolak-balik bilang ke aku, dianterin Mas Yopi (OB di ruanganku) aja, nanti Mas Yopi balik lagi ke kantor bawa mobil. Tapiii, agak gimana gitu yaa. Aku ini walo udah akrab, tapi tetep aja ngerasa kagok bayangin kalo harus lama di dalam satu mobil sama laki-laki, g ada masku! Mending sekalian naik taksi yang aku g kenal deh! Eh, tapi takut dibawa kabur. Hahahaha..parno πŸ™‚ So, I said “Mas, percaya sama ky. Pliiis percaya yaaa, pasti bisa” Dan dia terpaksa mengikhlaskan πŸ˜›

Sore itu, setelah ditemenin jemput anak-anak, aku nunggu sampe magrib di ruangan. Terus sempet gantian sholat magrib. Nah, abis itu mas harus berangkat. Masih g rela mukanya sih πŸ˜› Terus kepalaku dipuk-puk. Beneran deh, langsung lebih pede πŸ˜› Soalnya walo minta dipercaya, aku sebenernya takut banget. Hahaha.. Makanya aku milih pulang agak malem, berharap dapet kereta yang g terlalu padat. Jam 7 berangkat dari kantor. Kirana udah bobo kenyang mimik di hanaroo. Plus langsung ditutupi apron, biar aku g ribet kalo Kirana tiba-tiba mau mimik di jalan. Akhtar udah kenyang makan, aku udah beli bekal makan buat d rumah. Tempat minum udah di tempat yang gampang dijangkau. Ransel udah siap, emang cuma bawa barang-barang yang emang harus aku bawa pulang, semacam pompa, dan cooler bag. Uang kecil udah aku siapin di tempat yang terjangkau juga. Bismillah πŸ™‚

Dari kantor, aku minta anterin Mas Yopi sampe nyebrang jalan. Malem sih ya πŸ™‚ Langsung dapet bajaj biru. Penting ini πŸ™‚ Di jalan, Akhtar masih semangat liat jalan sampe pertengahan jalan ke Tanah Abang, udah mulai bosen mengarah ke ngantuk. Hihi, jadi tiap dia udah kayak ngantuk, aku langsung yang heboh “Kakaaak, liat itu, mobilnya di ataaas!’ dengan nada heboh. Biar g tidur. Kalo tidur, dan g ‘kenyang’ tidurnya, bisa bad mood kan? πŸ˜› Akhirnya sampe tanah abang πŸ˜€ Akhtar bisa turun sendiri. Nyebrang juga berani, kan ada pembatas di tengah. Naik turun tangga g masalah. Akhtar bisa sendiri, aku cuma megangin πŸ™‚ Nah, begitu sampe alhamdulillah keretanya belom jalan. Minta bantuin Mas Sentinel ngangkat Akhtar ke kereta. Makasih ya Om Sentinel πŸ™‚ Alhamdulillah dikasih duduk. Makasiih bapak yang baik πŸ™‚ Pas di ujung, jadi Akhtar bisa nyempil duduk sendiri juga πŸ™‚ Tas aku taruh aja di deket kakiku, g kuat ngangkat ke atas πŸ˜› Di situ, Akhtar heboooh, kan udah lama g naik kereta. Terus pas ada yang jual buku mewarnai 10ribu isi 5, langsung aku beli. Biar dia seneng πŸ™‚

Alhamdulillah sepanjang jalan, Akhtar berhasil aku bujuk untuk g turun. G duduk manis juga sih, berdiri di tempat duduknya. Pas udah ada gelagat mau turun, aku bilang “Kakak, duduk yang baik ya, kalo kakak turun, Bunda g bisa ngejer, kan lagi gendong adek. Kalo bunda g bisa ngejer, nanti kita kepisah. G ketemu lagi kita” Dan sukses bikin dia bilang “Ilang ya?” abis itu g minta turun lagi πŸ™‚ Sepanjang jalan ngoceh terus pokoknya. Kadang dia nyanyi dengan volume tinggi. Hahaha, ya gpp deh, yang penting dia g rewel πŸ˜› Kirana? Pinteeer, bobo pulas πŸ˜€

Pas sampe sudimara, aku udah bilang harus siap-siap, karena bentar lagi turun. Untung banget. Karena dia g mau turun kereta! Fyuh, kalo aja, pas di rawa buntu baru aku bilang mau turun, dan dia g mau gitu, bisa kelewatan stasiun πŸ˜› Jadi dari Sudimara sampe Rawa Buntu, waktunya bujuk Akhtar supaya mau turun πŸ˜› Aku berdiri aja, pake tas. Awalnya masih g mau, sampe aku pura-pura jalan duluan. Hahaha..Pas turun aku udah mau mintaΒ  tolong seseorang gendongin Akhtar turun kereta, tapi blom sempet ngomong, udah ada bapak baik hati yang bilang “Biar saya gendongin turun bu” Ya ampuuun, aku terharuu! Makasih semua orang baiiiik. Semoga kebaikan kalian dibalaskan Allah πŸ™‚

Turun kereta, nyebrang rel, Akhtar juga mau jalan sendiri πŸ™‚ Sampe seberang, udah ada abang ojeg langgananku setiap mesti pulang pergi sendiri πŸ™‚ Akhtar duduk di tengah, ternyata lebih lega ya klo motor bebek itu. Tas ransel di depan πŸ˜› Seneng si abang masih inget sama aku, padahal udah jaraaang banget ketemu πŸ™‚ Bawa motornya masih aja aman πŸ™‚ Sampe rumah, sekitar jam 1/2 9. Kirana masih bobo pulas. Akhtar lompat girang di depan rumah πŸ˜€ Bundanya baru bisa bernafas lega, setelah 1,5 jam deg-degan parah πŸ˜›

Sebelum mereka tidur, aku berterimakasih sama mereka karena udah bekerjasama πŸ™‚

Dan ternyata pengalaman itu bukan cuma berkesan buat aku. Beberapa hari setelah hari itu, bangun tidur, Akhtar pernah langsung bilang gini “Una, atay naik keta, naik bajai, naik motorgh….beli buku sama Una, sama adek..” πŸ™‚ Dan ini pengalaman pertama Kirana naik bajah, kereta, sama ojeg! Pentiiing! πŸ˜€

See, ayah, kami bisa πŸ™‚ Jadi, jangan jadikan kami ‘penghalang’ yaaa πŸ™‚

2 replies on “Seri Perdana Pulang Bertiga”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.