Aqiqah Kirana & Syukuran Khitan Akhtar

Β 

Sebenernya pengen praktis, pesen kambing aqiqah sekaligus dimasakin, terus langsung bagiin nasi kotak. Dananya juga cuma cukup buat yang begitu juga sih yaa πŸ˜› Tapi, ayah ibu yang seneeeng banget kalo ada ‘keramaian’ di rumah itu tentu saja sedih. Alesannya, masak kakaknya dulu ada acara, adeknya g. Hahaha, ya dulu kan juga yang bikin acara itu ayah ibu, kami emang cuma nyediain dana buat aqiqah πŸ˜› Yo wes, kami ikut aja deh kalo kakek nenek pengen ‘ngerame-ramein’ cucu keduanya ini. Sekalian syukuran khitanan Akhtar juga jadinya πŸ™‚

Β 

Acaranya seperti biasa aja, baca alquran, sambutan, terus tasmiyah alias peresmian nama. Rambut Kirana g dicukur karena emang udah dicukur pas 7 hari. Sebelumnya dibacain barzanji juga sambil Kirana yang digendong masku dikelilingi ke tamu yang ada di rumah. Akhtar ikut aja loh, buntutin ayahnya πŸ˜› Paling seru emang pas rebut-rebutan bendera-benderaan yang ada uang kecilnya itu. Hihi..

Β 

Β 

Alhamdulillah yang dateng banyak. Berarti yang mengaminkan supaya Akhtar jadi anak soleh dan Kirana jadi anak sholehah juga banyak. Aku terharuuu. Makasih ayah ibu untuk acara ini, Akhtar sama Kirana jadi banyak dapet doa baik dan kado πŸ™‚ Makasih Nia, Lia, Uli, Nisa yang jagain meja tamu dan Akhtar yang lari kesana-kemari. Makasih Imam yang dadakan jadi seksi dokumentasi. Makasih semuaaa yang bantuin ibu masak. Makasih semua yang bantuin nyiapin rumah. Makasih juga Bapak, Mamak, Mbok, dan Adek yang udah jauh-jauh datang dari Lampung πŸ™‚

Β 

Selesai ceramah, tamunya langsung makan-makan. Kami sibuk nyalamin tamu. Terus aku sibuk sendiri nyelesaiin packing, soalnya mau pulang ke Serpong. Terus mulai deh sesi mellow. Ada tante yang tiba-tiba meluk aku dari belakang sambil bilang “Takut rindu, pasti lama ya g pulang lagi”. Yang lain matanya berkaca-kaca liat aku packing, dan kamarku yang mulai mengosong. Yang lain nangis “sedih makcik denger orang-orang bilang anak-anak ini besarnya di jalan”. Paling sedih liat ibu yang berusaha g nangis, tapi akhirnya nangis juga. Dan liat foto ini, rasanya patah hati πŸ™

Β 

Β 

Dan yak, mau ngaku, kalo aku nangis aja dong di kamar mandi dengan alibi mau wudhu! πŸ™ Sudahlahh, kalo g cepet ‘kabur’ dari rumah, air mata pasti udah berderai-derai deh πŸ™ Ntar deh ya, kalo udah bisa move onΒ  baru upload foto yang lebih banyak πŸ˜› Alhamdulillah acaranya lancar. Tapi mesti deh gini, kalo ada acara, karena semua sibuk, jadi suka lupa foto sekeluarga lengkap πŸ™

Β 

Semoga apa yang dimulai dengan baik ini akan selalu baik sampai akhir. Kami semua sayang kalian, anak-anak πŸ™‚

Β 

Β 

Β 

Kami, yang berbahagia πŸ˜€

Β 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.