Perpisahan (lagi) dan Ucapan Terima Kasih

Pagi tadi, sama Nia dan Akhtar, nganterin Kirana imunisasi. Perdana Kirana dibonceng di motor sama adek sepupuku, Imam sampe ke simpang becak, lanjut naik becak dan angkot. Perjalanan udah panjang, ternyata cuma dapet polio πŸ˜› Jalan dikit, nemenin Nia foto untuk syarat ngelamar kerja. Naik angkot lagi, mau potong rambutnya Akhtar. Sempet berontak tapi akhirnya mau! Jalan dikit lagi, beli pempek seribuan πŸ˜› Naik angkot lagi, sambung becak, sampe rumah πŸ˜€ Setelah itu, mulai nyicil packing. Hari Minggu ini mau pulang.

Β 

Berkemas untuk meninggalkan itu emang selalu memberati hati ya? No matter how often I did it πŸ™ But that’s life. Ada saat bersuka cita karena bertemu, tapi juga ada saat menahan tangis karena harus berpisah. Setelah 2,5 bulan sama-sama lagi, harus menata hati untuk meninggalkan keluarga besar (yang g besar-besar banget juga sih :P) di sini. Tapi juga seneng karena berkumpul lagi sama keluarga kecil di sana πŸ™‚ Jalani saja, nikmati saja πŸ™‚

Β 

Besok insya Allah pak suami udah di sini. Jadi malam ini memutuskan tidur di kamar ayah ibu. Haha, yaa..walo tidurnya juga di tempat tidur di bawah, tapi pengen sama-sama aja πŸ™‚ Dan ini mungkin postingan terakhir dari Palembang selama cuti. Dan pasti nanti lamaaaa sekali g posting malem-malem gini, saat yang lain udah ke alam mimpi πŸ˜› Howaa..how I will miss this ‘wi-fi’ πŸ˜›

Β 

Sekarang, aku udah jadi bunda 2 anak πŸ™‚ Alhamdulillah semua terasa sangat sangat dimudahkan sama Allah. Walo tetep ngalamain deg-degan kenapa dedek bayi g lahir-lahir sampe H-3, ngalamin juga perasaan ‘g berguna’ setelah lahiran karena g boleh ngapa-ngapain, sisanya terasa sangat mudah. Dimulai dari Akhtar yang udah dikhitan, lahiran yang sangat cepat prosesnya, ASI yang lancar, Kirana yang sangat bekerja sama, Akhtar yang sayang sama adeknya. Baby blues? Apa itu? *songong πŸ˜›

Β 

Semua emang udah diatur Allah. Sangat sangat bersyukur untuk itu. Tapi, aku sangat sangat yakin, semua g akan seindah ini kalo g ada keluarga yang sangat membantu ini. Aku dan masku yang nitipin anak istrinya di sini harus sangat berterima kasih πŸ™‚

Β 

Ayah, seorang kakek yang jahil sekali sama cucunya, sayangnya keterlaluan juga. Seorang kakek yang di usia 53 ini, dengan telaten jemur Kirana tiap pagi lalu memandikannya lalu disambung dengan mandiin cucu satunya lagi, Akhtar πŸ™‚ Kalo Akhtar pup, kalo ada ayah, ya pasti ayah yang dapet kesematan emas nyebokinnya πŸ˜› Ayah ini juga g kuat sama darah, luka, sakit kayak aku, makanya ternyata ngulur-ngulur waktu aku minta hubungi dokter pas mau khitan Akhtar. Ayah yang sama yang akhirnya ikut masuk megangin kaki Akhtar pas dikhitan.

Β 

Kakek yang semangat banget motoin cucunya, bahkan bela-belain googling dan nyontek template undangan buat acara aqiqah dan khitanan cucunya. Semaleman ngotak-atik komputer buat bikin undangan berbentuk jpg, yang mau diprint di kertas foto. Kakek yang seriiing banget bawa pulang anggur karena cucunya suka. Hey, Akhtar, di sini puas-puasin makan anggurnya, di sana nanti kamu cuma dapet anggur kalo diskon! Hahaha πŸ˜› Kemarin hampir menitik air mata ini, liat Akhtar yang emang selalu nyari kakeknya itu minta gendong, dan digendong belakang sama ayahku. Aaaaah, he loves u, kek πŸ™‚ Oh iya, ayah juga orang yang selalu bangun waktu dulu Akhtar yang baru lahir itu selalu bangun lewat tengah malam dan nangis kenceng. Ayah adalah orang yang gendong Akhtar sambil menyenandungkan shalawat πŸ™‚

Β 

Ibu, konon dulu g pernah mandiin 3 anaknya. Takut! Tapi kalo ayah lagi harus berangkat kerja cepet, jadi terpaksa bisa! Kekuatan menjadi nenek juga yang bikin ibu berani gundulin Kirana. Dan ya, tentu saja kecekatannya mengambil alih kerjaan rumah yang berhubungan sama anak-anak, semacam nyuci dan nyapu kamar, kalo aku sedikiiit aja lelet ngerjainnya. Lelet mandi sedikit, rendaman baju Kirana udah g ada aja loh di kamar mandi. Emang kalo urusan rumah bersih dan rapi belum ada yang ngalahin Ibu πŸ˜›

Β 

Ibu, nenek yang selalu inget makanan kesukaan cucunya dan selalu berusaha menyediakan demi badan cucunya yang lebih berisi πŸ˜› Nenek yang gatel beliin baju buat cucunya (bundanya dong neeeek? :P). Ibu ini walo gendong bayi juga kaku kayak aku, tapi pinter ngajak ngobrol sampe Kirana sering senyum-senyum πŸ™‚

Β 

Kalo sekarang lagi ada istilah Ayah ASI, maka ayah ibu udah pasti Kakek Nenek ASI! Waktu Akhtar dulu sih belum yaaa, aku tau ibu ini yang suka nyuruh bikinin sufor kalo aku lagi mandi, dan Akhtar nangis di 3 hari pertama Akhtar dulu πŸ™ Sampe udah mau setahun aja, dan harus ekstra usaha supaya ASInya cukup buat Akhtar, masih aja loh nyuruh nambahin sufor πŸ™ Tapi mungkin karena itu, aku bertekad harus berhasil, dan mungkin liat Akhtar yang sekarang dan kasian liat dulu aku sempet ‘ditolak’ anak, sekarang mereka bener-bener mendukung. Ayah Ibu g ada yang komentar pas ASI belum keluar di hari pertama. Ibu rela freezernya dibajak untuk naruh ASIP yang udah mulai disimpen sejak Kirana 3 hari πŸ™‚ Dan mereka juga yang nemenin aku nganterin ASIP ke bandara waktu mau dititipin ke temen. Sampe 2 kali bolak balik bandara πŸ™‚ Dan yang lebih seneng lagi, mereka juga udah mulai nyeritain kehebatan ASI, ASI bisa dipompa terus disimpen loh ke orang lain dsb. Hatiku hangat πŸ™‚ Semoga dengerin aku yang ngoceh terus tentang apa yang aku baca ini menancap kuat di hati mereka. Jadi aku bisa lega tau nanti adek-adekku akan mendapat support yang besar tentang ini dari ayah ibu πŸ™‚

Β 

Β 

Nia, how can I say? Semua orang juga udah tau kalo adekku ini lebih telaten ngurusin bayi dibanding aku! Tapi sama Kirana ini aku lebih berani, jadi aku juga pede. Tempat aku menitipkan anak-anak kalo mau ngelakuin hal-hal pribadi untuk diri sendiri. Pernah sekali beradu mulut, tapi hatiku langsung mencelos pas di malam kami masih diem-dieman itu, aku minta jagain anak-anak selagi aku sholat, balik ke kamar, liat Nia lagi nyiumin Kirana. Aaaah, aku langsung merasa bersalah kenapa marah πŸ™

Β 

Lia, si kecil yang tiap wiken selalu pulang dengan sedih karena tau-tau KIrana atau Akhtar jadi terasa selalu lebih besar di matanya karena jarang ketemu karena dia di asrama πŸ˜› Tapi Dek Ia ini temen tidurku kalo dia lagi di rumah. Tukang jemur baju Kirana juga. Pokoknya seksi sibuk kalo lagi di rumah. Haha, sampe cemberuut disuruh-suruh terus. Makasiiih Dek Ia, tukang suruh-suruh ini bentar lagi pulang kok πŸ™‚

Β 

Keluarga Pakcik Tian yang sekarang rumahnya di deket rumah. Makcik Diana yang mandiin di awal Kirana lahir, besok juga bantuin masak pas aqiqahan. Imam, Uli, Nisa, Farid yang selalu seneng kalo Akhtar mau main di sana. Bener-bener dijagain sampe Akhtar minta pulang sendiri πŸ™‚

Β 

Wak Asih, Wak Sara, Kak Medi, tetangga yang udah kayak keluarga sendiri. Sedih Wak Asih sibuk sekarang jadi g bisa intens lagi ngurusin aku dengan bengkungan tiap hari πŸ™ Sekarang udah punya toko kecil di rumahnya, dan setiap Akhtar diajak main ke sana, pasti bawa mainan baru! Err, terakhir kami paksa mau bayar, akhirnya diterima. Tapiiiii 2 hari yang lalu, sore-sore, tiba-tiba mereka dateng bawa mobil-mobilan gede banget! Kado buat Akhtar katanya. AKu udah mau nangis terharu, mobil itu bukan barang murah, apalagi untuk keluarga mereka. Tapi karena Akhtar udah dianggap ponakan sendiri, cucu sendiri, mereka mikir mau ngasih itu. Siapa yang g terharuuu? πŸ™

Β 

Β 

Aih, banyak ya kalo mau ditulis semuaaa. Hahaha… Pokoknya terima kasih semuaaaa. Semua keluarga yang sangat menyayangi Akhtar sama Kirana. Pas liat Akhtar seneng pake sendal om kecilnya, tau-tau besok ada yang nganterin sendal yang sama. Belum lagi waktu pesta ulang tahun om kecilnya yang lain baru dimulai pas AKhtar dateng. Akhtar yang baru bangun tidur, belum mandi, ditungguin bahkan dijemput! What’s sweeter than that? πŸ™‚ Tetangga-tetangga yang udah jadi temennya AKhtar, bahkan temen-temen ayah ibu selalu nyapa AKhtar looh di sini πŸ˜›

Β 

Terima kasih untuk menebarkan cinta untuk kami. Semoga Allah membalas kalian dengan semua hal baik. Amin amin amiiiin.

Β 

Besok Minggu insya Allah aqiqahan Kirana dan syukuran khitanan Akhtar. Terus langsung ke bandara, pulang ke rumah πŸ™‚ Semoga semuanya lancar. And it means I have to say Goodbye for a while to Palembang tersayang πŸ™‚

Β 

Bye-bye Palembang, see u soon yaa. Thank you for being so nice to us πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *