Hari Kelahiran Kirana

Saya sudah resmi menjadi bunda 2 anak! Wohooo… πŸ˜€

Β 

Kirana udah 1 minggu hari ini, pengen cepet nulis cerita kelahirannya πŸ™‚ Ternyata punya 2 anak ini harus lebih tricky ya bagi waktunya? Ini aja banyak yang bantuin, masih suka keteteran πŸ˜› Nah, mumpung 2 anak ini udah bobo, lets try to tell the story πŸ™‚ Bismillah, semoga g ngantuk *lirik jam, udah hampir jam 1/2 11 malem πŸ˜›

Β 

Hari Perkiraan Lahir (HPL)nya dedek bayi itu tanggal 27 Juli. Tapi aku udah resah kenapa dedek bayi belum mau lahir sejak seminggu sebelumnya! Namapun LDR ya sama pak suami, dan karena tiket yang jadi ampun-ampunan mahalnya karena pas sama selesai liburan sekolah bikin pak suami baru bisa jenguk kami setelah 19 hari pisah. Nah, tanggal 20 Juli, masku ke Palembang, udah siap tiket pulang tanggal 23 Juli, Senin pagi. Aku kan pengen ditungguin suami lahirannya! *lalu ditimpuk πŸ˜›

Β 

Jadi, bisa ditebak betapa resahnya aku, pas periksa hari Sabtu, dedek bayi udah masuk pinggul, tapi ya emang belum ada tanda. Akhirnya dikasih vitamin yang isinya ekstrak katuk! Nah, aku baru tau juga nih kalo ternyata katuk ini bisa merangsang kontraksi πŸ™‚ Hari minggu sibuk browsing cara mempercepat kontraksi! Hahaha, sampe sok-sok mijit beberapa titik di tubuh yang katanya berhubungan sama kontraksi ini! πŸ˜› Lebih resah karena sampe minggu malem masih belum ada tanda lahiran. Mencoba pasrah waktu nganter masku ke Bandara Senin subuh itu. Tapi tetep kepikiran sampe malem πŸ™

Β 

Ibuku kan nanya, Akhtar dulu H- berapa dari HPL. Aku bilang H-3. H-3nya besok, hari Selasa. Baca-baca kan rileks juga bisa mempercepat kontraksi. Jadi Senin malem itu, abis mandi, sholat isha, tarawih, dan witir, Akhtar tidur, aku begadang sampe jam 12 malem demi bikin postingan tentang khitanan Akhtar yang ini. Yaah, punya utangan postingan itu menyiksa loh buat aku ini! πŸ˜› Pas selesai posting, aku tidur dengan bahagia! Haha..

Β 

Nah, pas posting itu aku udah ngerasa mules, tapi ya aku pikir cuma pengen p*p aja. Begitu bangun pagi, kok ya masih mules. Tapi aku masih santai, karena g ada flek! πŸ˜› Terus nelpon istrinya temen ayah yang bidan, nanyain harus g sih ada flek, dijawab g harus. Selesai nelpon, aku ke WC, dan uwoooo, ada lendir campur sedikit darah itu! Aku kegirangan, sampe adekku bilang “Aneh, biasanya orang tuh panik, lah ini kesenangan mau ngelahirin!” Hahaha..langsung buka laptop. Buat apa? Nyariin tiket pak suami! Iyeeee..banyak bener urusannya ceu’ πŸ˜› Alhamdulillah, ada pesawat jam 11.30 WIB. Tinggal 1 seat yang promo. Langsung telpon pakcikku yang punya usaha travel, alhamdulillah tiket murah dapet! Ini belajar dari pengalaman waktu ngelahirin Akhtar dulu, masku nyari tiket di Bandara, udah g dapet yang cepet, mahal banget pulak! *tetep yaa, irit πŸ˜›

Β 

Dimanakah pak suami? Dia yang lagi-lagi nginep di kantor itu baru bangun! Ish..langsung ngacir ke gambir tanpa mandi! Hahaha..

Β 

Pagi itu kontraksinya masih 10 menit sekali, dan masih bisa ditahan. Masih bisa nyuapin sarapan Akhtar, mandi dengan santai, terus dandan πŸ˜› Sempet juga makan es krim sama Akhtar, dan ngedit pas foto Nia πŸ˜› Emang niat persalinan yang ini harus lebih dinikmati daripada persalinan pertama dulu. Aku udah bilang sama keluarga, aku g mau nunggu di RS, g mau nunggu kontraksi lengkap di ruang bersalin, karena auranya bikin aku g santai. Ayah ibu udah pasrah anaknya g mau diajak ke rumah sakit dulu. Makin lama kontraksinya makin panjang, tapi durasinya tetep 10 menit sekali. Aku pindah-pindah aja, dari kamar ibu, ke kamar adekku. Ngobrol-ngobrol, dipeluk ibu, pas kontraksi dateng, berhenti ngobrol πŸ˜› Gitu teruuus sampe masku akhirnya dateng πŸ™‚ Masku dateng, mandi dan sholat dulu. Jam 1/2 3, kontraksinya udah 5 menit sekali, dan aku baru mau diajak ke Rumah Sakit πŸ™‚ Dianter Ayah, Ibu, dan masku πŸ™‚

Β 

sempet dong foto perut gede sebelum lahiran! πŸ˜›

Β 

Udah rileks banget kan ya? Jadi begitu periksa bukaan, dan kata bidan belum ada bukaan sama sekali itu adalah pukulan yang sangat telak buat aku! Langsung kacau πŸ™ Masak siiih, belum ada bukaan? πŸ™ Daripada disuruh nunggu di RS, aku milih pulang lagi ke rumah. Jam 4 pulang, mampir beli pempek dulu, beli beras dulu, jam 1/2 5 sampe rumah lagi. Aku udah yang dieeem aja, meluk masku setiap kontraksinya dateng. Kontraksinya makin lama makin deket dan panjang. Aku g habis pikir kenapa bisa g ada bukaan! πŸ™ Akhtar deket-deket terus, aku peluk dia, aku bilang ini dedeknya mau keluar, nanti disayang ya, doain bunda sama dedek bayi. Alhamdulillah hari itu dia g rewel g deket-deket aku terus πŸ™‚

Β 

Karena liat aku yang udah tiduran aja, dan lebih sering meringis nahan kontraksi yang makin deket, akhirnya aku dipaksa mau ke RS lagi! Soalnya mobil g bisa keluar lagi kalo sudah mulai tarawih. Ya sudah, aku nurut aja. Pergi lagi ke RS jam 1/2 6. Ibu sama masku aja yang ikut. Aku duduk sendiri di belakang, sambil meringis nahan kontraksi dan terus baca bacaan Yunus. Sampe RS pas azan magrib.

Β 

Pas sampe, langsung dikasih kamar, disuruh istirahat. Belum diperiksa lagi, karena kan pas buka puasa, dan tadi sore dateng kan belum ada bukaan. Sampe kamar, aku milih duduk, terus dipijitin sama ibu di punggung. Kontraksinya makin deket dan panjang. Tapi di otakku masih aja berulang-ulang kalimat “Masak belum ada bukaaaan?” πŸ™ Masku sholat magrib. Jam 7 lewat 10, akhirnya aku mau disuruh ganti celana jeansku dengan kain πŸ˜› Terus aku minta tiduran aja karena udah mulai ada rasa pengen ngeden. Baru aja tiduran, 2 kali ngerasain kontraksi. Bacaanku udah makin keras aja “Ibuuu, ini udah ngajak ngeden” Dan byaaar, tiba-tiba keluar cairan. Masku langsung lari nyari perawat. Langsung dibawa ke kamar bersalin pake kursi roda karena aku udah g sanggup nahan mules kalo jalan.

Β 

Jam 19.30, aku masuk ruang bersalin. Periksa bukaan. Ternyata udah lengkap. Aku peluk masku selama para perawat langsung nyiapin keperluan bersalin. Bidan Emma dateng “Percaya ya sama Ibu, kiky” Dipasangin infus, sama oksigen karena aku yang g nyangka udah tinggal ngeden aja ini malah jadi agak panik! Hahaha πŸ˜› 3 kali ngeden, bahagia banget pas bu bidan bilang “Nah, kepalanya, ini bahunya, ini perutnya, nah, ini kakinya. Selesai, kiky” 19.35. Begitu mudah, ya Allah. Alhamdulillah πŸ˜€

Β 

Dedek bayi langsung ditaruh di dadaku, karena aku udah bilang mau ASI, dan dikasih kesempatan IMD 1 jam. Alhamdulillah πŸ™‚ Rasanya masih merinding inget pertama kali skin to skin. “Assalamualaikum Kirana, ini bunda” πŸ™‚ Tapi aku masih was-was, takut kejadian plasenta yang lengket itu berulang, alhamdulillah, ya Allah, ternyata plasentanya keluar begitu mudah pula. Ya Allah, g habis aku bersyukur untuk semua hal itu. Dan lebih bersyukur, karena aku yang g pernah senam hamil di kehamilan kedua ini dan udah lupa teori-teorinya itu, udah pasrah blas kalo bakal banyak jahitan, ternyata cuma dijahit 1 jahitan kecil. Terima kasih Allah πŸ™‚

Β 

Masku mengazankan sambil dedek bayi IMD. Alhamdulillah bisa ditungguin masku πŸ™‚ Dedek bayi g berhasil dapetin puting, tapi gpp, yang penting kita udah berusaha, ya nak? Dan alhamdulillah, bisa rooming-in πŸ™‚ Jadi malem itu, kami tidur bertiga. Ah, coba ada Akhtar juga, pasti terasa lebih lengkap πŸ™‚

Β 

Dedek bayi, Kirana Diandra Anindya, terima kasih ya sudah membantu bunda. Makasih sudah ada di rahim bunda selama 39 minggu 4 hari. Menemani bunda kemana-mana. Terima kasih karena kehadiran kamu, keluarga kita menjadi lebih lengkap. Kamu, sama dengan kakakmu, anugerah terindah yang kami miliki πŸ™‚

Β 

Kirana, 4 hari. Foto lain di sini dan di sini

Β 

Selamat datang di keluarga kita, Kirana πŸ™‚

One thought on “Hari Kelahiran Kirana”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *