Dedek bayi – 36 minggu

Saya, Akhtar, dan Dedek bayi di perut sudah di Palembang! πŸ˜€

Β 

Kamis kemarin, hari terakhir masuk kantor. Bos dateng setelah cuti dan ternyata langsung ada dinas luar, langsung aku todong surat cuti πŸ˜› Setelah itu, transfer kerjaan. Abis itu bingung mau ngapain, meja kerja juga udah diberesin dari 1/2 bulan yang lalu *niat πŸ˜› Akhirnya jadi ngerapiin file di komputer πŸ˜› Semua lancar dan tenang! Sampeeeee…jam 3 sore, ditelpon Rumah Sakit, ngabarin klo Dr. Tri g praktek hari itu karena sakit! Doeeeeeng, emang ya klo g ada drama, kayaknya g lengkap πŸ˜› Ya udahlah, daftar ke obgyn yang ada aja πŸ˜€ Dan ternyata bukan cuma itu, jam 1/2 5 sore, masku bilang pulangnya agak malem, soalnya ada rapat internal di pusatnya! πŸ˜› Karena bayangin jalan ke TPA aja udah bikin pegel, minta tolong tetangga sekalian jemputin Akhtar, dan malah jadi ngerepotin karena Akhtar malah mau main-main dulu πŸ˜› Maaf ya tetangga πŸ˜€

Bye-bye kantooor πŸ™‚

Β 

Abis magrib baru jalan dari kantor. Tetangga pulang bareng demi quality time Akhtar-Khalila. Tapi ternyata, bocah-bocahnya malah bobo πŸ˜› Alhamdulillah jalanan bersahabat, sampe rumah sakit sebelum jam selesai dokter Wiropan praktek. Sepi ya ternyata, langsung dipanggil! πŸ˜› Berat badan g naik sama sekali, tapi alhamdulillah dedek bayi beratnya naik. Udah 2,7kg. Posisinya juga udah bagus. Kepala udah di bawah. Kemarin dedek bayinya tengkurep, dan g mau nunjukin jenis kelaminnya! Ngebayangin gerakan dedek bayi yang semakin aktif, semoga g berubah lagi ya naaak πŸ™‚ Bantu bunda πŸ™‚

Β 

g ada scanner! πŸ˜›

Β 

Sampe rumah, niatnya mau nyelesaiin packing. Tapi mata ngantuk tak tertahankan. Niatnya juga tidur bentar, jam 11 bangun. Tinggal packing peralatan Akhtar ini. Kulkas udah dibersihin (bangun jam 3 pagi di hari Senin!), baju juga udah semua disetrika (tidur jam 2 pagi di hari Selasa!). Tapi baru kebangun jam 2, dan ribet ternyata packing yang cuma tinggal barang Akhtar itu! Segala potty seat, pelampung pun dibawa! πŸ˜› Oh iya, nyonyah ini pun tak tega meninggalkan pak suami dengan baju kotor. Jadi pake acara nyuci dulu πŸ˜› Pak suami bangun siih jam 3, tapi bukannya bantuin apa gitu, malah nonton Liga Eropa. Bzzzzz..Akhtar bangun dengan bahagia. Alhamdulillah πŸ˜€ Jam 4 lewat baru berangkat. Sampe bandara jam 5 kurang. Baru dapet parkiran jam 5 lewat 5. Padahal pesawatnya jam 5.20! Aheeeee πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah, masih bisa naik pesawat! Ahahhahaa..ya pake acara motong antrian bagasi siiih, trus akting sok terganggu sama petugas yang nanyain surat dokter dan boarding pass Akhtar yang ternyata g tercetak “Apa lagi siiih, mbak?” πŸ˜› Yaaay, ternyata bisa duduk sebelahan juga sama masku yang gendong Akhtar. Yang g boleh dalam satu baris dalam satu sayap itu ternyata kalo sama-sama mangku bayi atau toddler πŸ™‚

Β 

Setengah 7 lewat, udah sampe Palembang πŸ˜€ Yeeeee πŸ˜€ Dijemput ayah ibu sama nia, dan di kamar menemukan lemari yang isinya baju new born Akhtar yang emang ditinggal di Palembang dan sebagian udah dicicil bawa sama ayah dan ibu kalo mereka ke Jakarta πŸ˜€ Aku jadi mellow πŸ˜› Jadilah hari itu, malah jadi beberes lemari dan nyiapin koper buat dibawa ke Rumah sakit πŸ˜€

Β 

Bismillah..insya Allah siap, kapanpun tiba saatnya πŸ™‚ Stay on there ya, dedek bayiii πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *