Categories
Just My Thought

Ucapan Sederhana Itu

Minggu ini termasuk minggu yang bikin aku males ke kantor πŸ™ Eh, tiba-tiba dapet musibah hp masku jatuh entah dimana, padahal sekarang lagi mengumpulkan dana buat dedek bayi πŸ™ Karena termasuk kebutuhan primer, handphone harus dibeli. Beruntung pas ada rapelan kenaikan gaji berdua yang 10% itu dari Januari sampe Maret πŸ™‚ Jadi kemarin diputuskan ngabur dari kantor bentar nyari hp sekalian (akhirnya) ngurus ASKES Akhtar πŸ˜›

Β 

Awalnya, niat mau jadi istri tega yang cuma akan ngangguk kalo masku nunjuk hp seadanya. Dan sudah bisa ditebak akhirnya g tega, dan langsung ngangguk pas masku iseng nunjuk satu hp yang lumayan spesifikasinya (dengan tambahan ucapan “nanti anak istrinya g dicuekin yaa kalo udah punya mainan baruu” :P) dan tentu jadi bikin nambah anggaran yang sangat lumayan πŸ˜› Yah, tapi tetep yaaa, istri ini harus ke 2 toko lain dulu karena yakin pasti akan dapet yang lebih murah! Hahahaha… Kalo dedek bayi g nendang-nendang ngingetin bundanya belom makan sih mungkin masih akan berlanjut ke beberapa toko lain! πŸ˜› Dan alhamdulillah, dapet yang lebih murah 80ribu! Alhamdulillah πŸ˜€

Β 

Terus makan bentar berdua *nasi goreng di Te*as itu kenapa bisa enak banget sih? πŸ˜›

Β 

Terus masku tiba-tiba bilang…

Β 

“Makasih ya, ky”

Β 

Ah, ternyata banyak beban rasanya bisa terangkat ya dengan kata-kata sesederhana itu πŸ™‚ Ternyata dia yang keliatan cuek pas aku tunjukin catetan pengeluaran dari yang sedetail mungkin sampe yang cuma ringkasannya itu menghargai usahaku supaya bisa hidup layak dengan pendapatan kami yang sekarang *air mata ngembeng

Β 

Bismillah, yakin pasti ada gantinya buat dedek bayi πŸ™‚

—–

Β 

“Yang penting kita usaha, sisanya biar Allah yang mengatur”

– lupa pernah baca di buku mana πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.