Categories
Milestone

Happy 20 months, Akhtar!

Kepala 2! 20 bulaaaan! πŸ˜€

Β 

Akhtar udah nambah pinter apa ya? Mari mengingat-ingat πŸ˜€

Β 

Bulan ini, sering dibikin ketawa sama anak kecil yang baru belajar ngomong ini! Ini ngomong apaaaaa! Hahahaha.. Kalo diminta ulang “Apa, Akhtar? Bunda g denger, ulang ya?” dijawab “Eh..” berkali-kali. Ngerjain banget! πŸ˜› Kalo dulu cuma nunjuk anggota tubuh yang kami sebutkan, sekarang udah bisa diucapkan sambil nunjuk! Horee πŸ™‚ Ata (mata), Pipi (pipi sambil megang 2 pipinya. Imut sekali :)), Idun (Hidung), uwut (mulut), gigi (gigi), inga (telinga), ambuts (rambut), ala (kepala), eyut (perut), angan (tangan), ayi (jari), sama aki (kaki). Sekarang lagi dikenalin sama bagian tubuh yang lain, semoga bisa hapal juga ya, nak πŸ™‚

Β 

Masih seneng banget kalo liat awat (pesawat), kapaa (kapal), obil (mobil), dan otoo (motor). Kalo di jalan kan suka aku kasih tau, ini truk, ini bis, eh, ternyata sekarang udah inget “Bisss, ituuu..” atau “Tuuuuk..” Tepuk tangaaan! πŸ˜€ Kata-kata lainnya owak (kecoak), atel (gatel), auk (garuk), unyi (bunyi), entuts (kentut! Hahaha, ini gara-gara ayahnya suka kentut sembarangan! *dijitak Masku :P)

Β 

Beberapa kali udah gabung 2 kata, tapi masih ada jeda semacam “Ayah…Pipis” (ngomong aja tapiii! :P), “Ayah…duduk”, “Mama…bobo” πŸ™‚

Β 

Masih ngefans sama bola. Udah bisa main bongkar pasang. Yaaah, tapi kalo udah bosen, dilempar πŸ™‚ Udah bisa nyusun balok-balok sampe tinggi. Beli balok kayu macam di TK itu dimana yaa? Ada yang tau?

Β 

Semakin seneng makein sepatu/ sendal ayahnya. Dan udah tau ternyata yang mana barang punya dia πŸ™‚ Dia bisa ngambil sendiri sepatu punyanya di tumpukan sepatu/sendal di TPA, abis itu, nyariin sepatu bunda-nya di antara sepatu/sendal bapak-bapak ibu-ibu lain yang berserakan setiap dijemput *terharu πŸ™‚

Β 

Di bulan ini semakin keliatan maunya pengen sendiri. Makan sering g mau disuapin, udah bisa ngarahin ke mulut, tapi kalo udah bosen, masih malah dijadiin mainan πŸ™ Minum juga udah bener-bener g mau dipegangin. ALhamdulillah, ini udah jauh lebih pintar, bahkan udah bisa minum sambil jalan πŸ™‚ Tapiii, belom bisa minum pake sendok, banyakan tumpahnya, dan yaaa, g boleh dong dibantuin! Kalo sendoknya diambil, nangisnya bisa 1/2 jam! πŸ™ Iya deh, yang anak gede πŸ™‚ *peluk sampe Akhtar nangis πŸ˜›

Β 

Yang bikin agak miris, udah bisa nolak kalo g mau dicium atau dipeluk! “ga maaaaaau” *lirik kasian Ayah πŸ˜› Ekspresi mukanya juga udah jelas banget kalo marah, bingung, sama seneng πŸ˜€

Β 

Masih ayah #1 fans πŸ™‚ Ayahnya kan lagi diklat dari Senin kemarin, dan Senin itu Akhtar nangis sampe 1 jam di TPA! Karena biasanya main dulu sama ayahnya, tapi karena hari itu hari pertama diklat, dan Senin! Ayahnya buru-buru berangkat, dan yaaaa..ternyata ada yang hilang banget ya kalo g main pagi sama ayah? πŸ™‚ Dari yang dadah-dadah, terus sadar kok ayahnya g ikut, terus jadi salah tingkah, marah sama bundanya, sampe yang akhirnya jadi g mau ditinggal. Hosh, lap keringet πŸ˜› Tapi ada yang bikin bangga banget juga. Nah, selama ayah diklat ini, kami nunggu di TPA. Kalo Akhtar udah bosen, main-main di luar. Kadang magrib ayah belom sampe, jadi aku sholat dulu. Tempat sholat wanita ada di lantai 2, dan sebelum sholat aku bilang “Akhtar, duduk di sini ya? G kemana-mana. Kalo jalan ke situ, bahaya” “Iya” sambil ngangguk. Dan emang dia duduk aja ngeliatin, sampe liat aku salam, dan seperti biasa, langsung deket buat salaman! Sungguh bunda terharuuu πŸ˜€

Β 

Kalo denger azan kan selalu udah bilang “Oloabaa”, sekarang udah nambah pake tangan diangkat terus ditaruh di depan dada. Udah bisa sujud juga! Semoga nanti jadi anak sholeh ya, nak πŸ™‚

Β 

Gigi taringnya keluar 1. 5 lagi menuju lengkap! Wohooo πŸ˜€

Β 

Akhtar udah menyapih dirinya sendiri sejak ulang bulan ke-19. Awalnya bundanya ini masih mewek-mewek karena g ada “say goodbye moment” πŸ™ Tapi akhirnya sadar, kalo harus ikhlas πŸ™‚ Malah harus bersyukur Allah memudahkan jalannya πŸ™‚ Awal-awal masih suka bangun, ngamuk minta susu, tapi aku keukeuh g ngasih susu kalo udah tidur, karena MALAS! Hahahaha.. Yaaah, seharian juga Akhtar udah minum UHT sekitar 500ml, menurutku itu sudah sangat banyak. Dari yang awalnya marah cuma dikasih air putih, lama-lama pasrah. Eh, kesininya malah udah jarang banget bangun malem, kalo pun bangun, dikasih air putih jg mau. Abis minum, langsung ke bantal lagi, lanjut bobo πŸ™‚ Ah, sedapnya tidur malam yang panjang ituuuu! πŸ˜€

Β 

Dan yaaa, abis menyapih, makannya juga jadi semakin gampang πŸ™‚ Bangun tidur, kata-kata pertamanya lebih sering “Mamaaaaam” sekarang! Dan langsung ngajak ke kulkas nyari Apeee (apel) πŸ™‚ Nah, di 1 minggu terakhir, pupnya encer, tapi aku berusaha g panik, selama dia masih mau banget makan dan minum. Doakan semoga cepet normal yaa? πŸ™‚

Β 

Least, lets thanks to Allah untuk semua kepandaian yang udah ditambahkan ke Akhtar πŸ™‚ Alhamdulillah πŸ™‚

Β 

Selamat ulang bulan yang ke-20, kakak Akhtar πŸ™‚

G habis sayang untuk kamuu πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.