Categories
Dedek Bayi

Dedek Bayi – 26 Minggu

Karena di pertemuan sebelumnya, dokter Kartika bilang cuti di Buah Hati Ciputat (yang ternyata karena dapet beasiswa ke Jerman! Wooow!), Rabu kemarin daftar ke dokter rujukannya. Dr. Tri Yuniarni πŸ™‚ Ternyata, dokternya cuma praktek pagi di hari lain, yang malem cuma di hari Kamis. Jadi bismillah, daftar. Dapet nomor 15. Insya Allah bisa ketemu dokter, dan berharap jalanan lancar πŸ™‚

Β 

Seharian kemarin, dedek bayi jauuuuh lebih aktif daripada biasanya. Hihii, ayah, bunda, kak Akhtar juga g sabar mau nengok kamu, dedek bayi! πŸ˜€ Tapiii, berita ini bikin ngedown. Soalnya itu akan jadi jalan yang kami lalui πŸ™ Pulang kantor tenggo, alhamdulillah sampe keluar bunderan ITC BSD itu lancar πŸ™‚ Tapiiii, begitu belok kiri, perjuangan melawan macet dimulai! Tetep keukeuh nengok dedek bayi, karena semakin malem, dedek bayi semakin aktif jedug-jedug di perut. Mana tegaaaaaa kalo g jadi jenguuuk πŸ™ Hampir mewek juga sih sebenrnya liat jalanan macet gitu, takut keburu dokternya pulang πŸ™ Akhirnyaa, setelah hampir 2 jam berada dalam kemacetan itu, kami sampe di RS jam 20.30! Nomor 11. Alhamdulillaaaah, masih keburuuu πŸ˜€ Dan tambah bersyukur, nomor antrian maju 1, jadi nomor 14 πŸ˜€ Disempetin beli jagung dulu, untuk mengganjal perut πŸ˜€

Β 

Nunggu sekitar 40 menitan. Akhirnya dipanggil πŸ™‚ Akhtar seger banget, soalnya di jalan udah tidur sekitar 2 jam πŸ˜€ Alhamdulillah dokternya baik πŸ™‚ Karena g ada keluhan, langsung USG! Asiiiik πŸ˜€

Β 

Subhanallah, dedek bayi lagi ngadep atas, jadi pas di-USG bisa jelas banget keliatan dimana mata, hidung, telinga! πŸ˜€ Ketuban cukup. Siiip πŸ˜€ Kemarin, pas baru aja mau bilang “Dok, di alat USG ini bisa g sih denegr detak jantungnya?”, eh, pas banget dokternya lagi mau memperdengerkan ke kami suara detak jantungnya! Mataku berkaca-kaca! Begitu selesai di-USG, Akhtar bilang “Yah, abiiis” Hahaha.. πŸ˜›

Β 

Β 

Di 26 minggu ini, berat dedek bayi 773 gram. Masih normal kata dokter. Tapi seingetku dulu, pas di umur segitu, Akhtar udah lebih dari 1kg. Heeeeem, PR ini bundaaa πŸ™ Terus cerita kalo selama hamil ini,Β  cuma makan vitamin beberapa kali aja. Alibiku sama mas sih, sekarang kan aku lebih sering masak sendiri, lebih jelas kebersihannya πŸ˜› Nah, bu dokter bilang, iya, mungkin kita yakin dengan masakan kita sendiri, tapi kadang memang suplemen dibutuhkan karena bisa saja kita salah mengolah makanannya. Kematengan sedikiiiiit aja, zat yang terkandung bisa ilang! Dokter juga langsung nebak gini “Masih trauma ya bu hamil pertama dulu makan vitamin g berenti-berenti! Hahahaha..betuuuul! πŸ˜› Keluar dari ruangan dengan tekad baru harus memaksakan (lagi) makan vitamin πŸ™‚

Β 

Oh iya, sempet nanya pertanyaan bodoh πŸ˜› “Kalo tandem nursing, kolostrumnya gimana? Diproduksi lagi kah? Terus kan g ketauan ya kalo diminum kakaknya?” πŸ˜› Yah, intinya sih, kalo kolostrum itu akan diproduksi di saat awal ASI akan keluar katanya. Jadi kalo payudara terus dihisap, berarti kolostrumnya kapan dong diproduksinya? πŸ™‚

Β 

Sehat-sehat dedek bayi. Ini udah masuk trimester ke-3 looh πŸ™‚

Ayah, bunda sayaang kamu!

Kakak Akhtar ‘ayaaaas’ kamu! πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.