Categories
Milestone

Happy 18 months, Akhtar!

Wow, anakku udah 18 bulan! 1,5 tahun! πŸ˜€

Β 

Di bulan kemarin ini, jujur aja aku mengalami yang namanya frustasi dan kesel ngadepin Akhtar. Huhu, soalnya kadang aku g ngerti Akhtar maunya apa. Bilang minum, dikasih pilihan mau air putih apa susu, nangis bahkan dilempar. Kadang nunjuk makanan, dikasih marah. Dilempar. Kejadian yang mirip-mirip begitu. Berkali-kali. Berhari-hari. Bahkan di malam hari. Sempet beberapa kali g ketahan emosinya, dan jadi tinggi nada ngomongku ke Akhtar, beberapa kali juga jadi ngomel-ngomel. Ah, too bad πŸ™ Tapi sehabis itu, pasti aku ngerasa bersalah banget. Akhtar kan masih kecil, emang harus aku yang lebih lebih lebih bersabar lagi πŸ™ Tapi pernah pas udah capek banget, ditambah tingkah Akhtar itu, aku malah jadi nangis. Dan abis itu, Akhtar jadi anak manis lagi πŸ™‚ PR besar buat lebih sabar dan belajar lagi tentang komunikasi buat aku dan masku πŸ™‚

Β 

Pernah beberapa kali aku denger Akhtar menggumam, tapi nadanya naik turun. Kayak nyanyi! Lucu πŸ™‚ Udah tau banget juga sama Adek, setiap liat bayi yang digendong ibunya di TPA, Akhtar selalu nunjuk dan bilang “Adek”, dan tau adeknya di perut. Adek mana? Dicium dong perutku! πŸ™‚ Yaaaah, tapi kadang juga malah udah ambil ancang-ancang buat main kuda-kudaan di perutku! πŸ˜› Main kuda-kudaannya sama ayah aja, ya Akhtar? πŸ˜› Di lain waktu, aku dibikin kaget sama Akhtar yang tiba-tiba mencondongkan puzzle pistol dari huruf G (gun) di evamatnya sambil bilang “Dooo” Itu siapa yang ngajarin tembak-tembakan? Ternyata ayahnya pernah sekali dan udah lama banget pernah nunjukin kalo pistol bunyinya dor. Ternyata dia inget. Ehh, apa kalo main tembak-tembakan itu juga belajar kekerasan ya? belajar lagi, bunda, ayah! πŸ™‚

Β 

Sekarang kalo ditanya “Siapa anak pinter?” langsung ngangkat dua tangannya dan bilang “Sayaaa”, eh tapi begitu ditanya siapa anak nakal, saya jugaaa! Huhu, blom ngerti berarti nakal itu apa? πŸ˜› Kalo denger azan, langsung ngakat tangan juga trus ditaruh di dada sambil bilang “Aloaba” πŸ˜€ Setiap aku habis sholat, pasti udah ngulurin tangannya buat salaman, trus siap dicium dan dipeluk sambil dibilangin ‘anak baik anak pinter anak sholeh’ Amiiin ya nak πŸ™‚ Udah tambah tau “Awa” (awan), “wawat” (pesawat sambil tangannya naik turun), bis (bis), atid (sakit), uuuu (suara ayam). Banyak sih kata-kata yang suka ditiruin sama Akhtar kalo kami ngomong, tapi ya emang cuma sebatas baru meniru πŸ™‚

Β 

Udah dari bulan lalu juga diajarin lagu topi saya bundar. Akhtar sudah bisa tau gayanya kecuali bagian Saya πŸ˜› Kalo bagian bukan mah terlalu bersemangat, blom tiba bagian itu udah gerak duluan tangannya πŸ˜› Kalo nyanyi cicak, semangatnya pas bagian “HAP”,Β  begitu juga kalo nyanyi Balonku, udah tau bagian “Dor” πŸ˜› Pas ada adekku kemarin kan didengerin adekku lagu K-Pop itu, dan sejak itu lagu I’m the best-nya 2NE1 kalo g salah selalu aja bikin AKhtar joged heboh, dan dia hapal aja loh bagian yang harus bilang “nononono nananana” Hadeeeeuh πŸ˜›

Β 

Oh iya, sekarang kalo jatuh, atau kejedot, udah bisa ngadu. Nunjukin yang mana yang sakit, kena apa, trus kalo udah dielus-elus dan ditiup, langsung ketawa lagi. Kadang dia ikut niup, yang seringnya jadi nyembur πŸ˜› Pernah sekali waktu, ayahnya jahil masukin duku ke bajunya, berkali-kali dicoba ngambil ternyata Akhtar g bisa. Setelah itu, Akhtar malah masukin semua duku ke bajunya! Hahaha, ayahnya dicengin Akhtar! πŸ˜›

Β 

Minum pake gelas juga udah semakin pintar, udah bisa g tumpah, tapi kalo udah g mau minum, kadang suka masih dimainin, jadi ya tetep aja basah dimana-mana. Ayo, nak, belajar lagi, ya? πŸ™‚ Kalo makan biskuit mesti banget ngambil sendiri dari tempatnya, kalo diambilin g mau! Howalaah, anak bunda udah gede yaa? πŸ˜›

Β 

Giginya udah nambah 1 geraham dan 1 taring. Jadi sekarang serinya udah lengkap, geraham udah ada 4, sama 1 taring. Jadi 13 πŸ™‚ Berat badannya 9,4kg. Alhamdulillah πŸ™‚ Mimik? masih, lucu kalo liat ekspresi dia minta mimik kalo udah di rumah. Tampak yang seperti merayu πŸ™‚ Toilet training juga belum ada kemajuan? Malah Akhtar suka ngeledek “Akhtar ee?” trus dia langsung yang pura-pura ngeden. Hoshaaa πŸ™

Β 

Trus tadi pagi dapet kejutan yang bikin bangga. Jadi yah anak-anak di TPA itu kalo ketemu, dimana aja, pasti langsung heboh ketawa seneng. Nah, tadi kan, di depan kelas peralihan itu dipajang foto mereka. Dan ternyata Akhtar bisa nyocokin nama temen sama fotonya. Ternyata dia tau, yang namanya ini, fotonya yang ini. Dibolak-balik juga tau. Huhuhu, ternyata kalian emang saling mengenal πŸ™‚

Β 

kalo disuruh senyum, ekspresinya malah kayak di foto nomor 2 πŸ˜›

Β 

Selamat ulang bulan yang ke 18, Akhtar sayang πŸ™‚

We love you too much πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.