Categories
Milestone

Akhtar di Car Seatnya

Akhirnya carseat yang udah dibeli ini bisa dipake πŸ˜€ Yah, walo jadi harus pasang seatbelt tambahan buat di jok tengah yang cukup lumayan menguras kantong πŸ˜› Sudah siap dengan segala drama πŸ˜› Soalnya katanya kan biasain pakein carseat itu harus dari bayi banget, kalo udah gede pasti susah karena anaknya udah tau main dan pasti g mau diem. Jadi udah sepakat sama si Mas, kalo pun Akhtar akan nangis kejer, g boleh dikeluarin dari carseatnya. Demi kebaikan bersama πŸ™‚

Β 

Percobaan perdana tanggal 3 Februari πŸ™‚ Malemnya udah dikasih tau, besok Akhtar duduk di kursi sendiri. Begitu udah siap berangkat, didudukin. Surprise! G ada tangisan, cenderung pasrah! πŸ˜› Hari itu, aku masih duduk di samping Akhtar. Sepanjang jalan diem, ngeliatin jalan, sambil terus megangin seatbeltnya! Hihiii, kayak yang gugup tapi bangga duduk sendiri πŸ˜› Lucuuu πŸ˜› Dikasih cemilan, siap minum, siap mainan πŸ™‚ Sampe hampir sampe kantor bilang minta minum, dan yuk mariii, drama minta minum-dikasih-nolak berulang lagi πŸ™ Tapi masih kuat hati g ngangkat Akhtar. Sampe TPA masih marah, tebakan aku sih, karena biasanya dia tidur di jalan, nah, hari itu matanya udah kriyep-kriyep, tapi mungkin tegang di tempat duduk baru, malah jadi g tidur dan jadi sewot πŸ˜› Sore pas pulang, pas didudukin sempet g mau, tapi maaf ya nak, kamu harus nurut πŸ˜› Di jalan anteng sampe ketiduran! Begitu diturunin, langsung bangun, dan langsung kami puji karena pintar duduk sendiri! πŸ˜€

Β 

Β 

Besoknya,Β  sabtu yang padat itu, nyoba-nyoba ditinggal duduk sendiri di belakang. Aku duduk di depan. Dan yeeee! Akhtar pintaaar. Selama ada cemilan dan diajak ngobrol. Kalo udah g nanggepin diajak main, dan mulai melamun liat jalan, itu tandanya udh ngantuk. Dibiarin aja lama-lama tidur sendiri πŸ˜› Aiiih, bangga banget kami sama kamu, nak πŸ™‚ *peluk Walo ya, kadang hati ini suka g tega liat dia duduk sendiri, jadi tangan juga g jauh-jauh dari tangannya Akhtar πŸ™‚ Gara-gara ini juga aku jadi melawan sugesti yang udah lama tertahan di kepala aku selama ini bahwa kalo di mobil dan noleh ke belakang pasti aku jadi mual πŸ˜› Efek yang bagus πŸ™‚ Eh, tapi g selalu mulus juga, kadang kalo tiba-tiba kebangun, suka nangis. Dipukpuk tetep nangis, ya udah dibiarin aja nangis. Kalo udah g marah lagi juga diem sendiri dan tau-tau ngajak main atau malah ngelanjutin tidur πŸ˜› Emang mesti sangat tega! πŸ˜›

Seneng liatnya, hati juga tentram karena sudah berusaha bikin anak tersayang lebih aman πŸ™‚ Sekali lagi, Allah nunjukin kalo susah bukan berarti g bisa. Siapa tau sesuatu yang banyak disangsikan bahkan jadi bikin dicibir orang-orang dan bikin semangat mengusahakan jadi terjun bebas, malah ternyata prakteknya sangat sangat mudah πŸ™‚ Sekali lagi kami belajar untuk tetap melakukan apa yang kami yakini benar, tutup telinga sama pendapat negatif, buktikan dulu, dan liat hasilnya πŸ™‚ Seperti sebuah iklan yang aku liat di jembatan di tol di perjalanan pagi kami.

Hug your kids at home, but belt them in the car πŸ™‚

Demi sesuatu yang lebih baik πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.