Mobil Pertama

Pas tau hamil dedek bayi, selain seneng, sebenernya banyak hal juga yang terpikir. “Ntar gimana?” Typical aku banget πŸ™‚ Dari yang berat macam dana pendidikan (diputuskan untuk pura-pura amnesia dulu :P), menyapih Akhtar (ini nanti di postingan beda aja), sampe ke menelaah kembali keputusan bawa anak-anak ke TPA tiap hari kerja πŸ™‚

Β 

Yah, kayaknya udah sering aku cerita di sini gimana penuh ketidakpastiannya hidup kami ini πŸ˜› Tiap pagi bersyukur kalo g hujan. Bersyukur kalo bisa dapet duduk dengan usaha sendiri, dan kalopun dikasih, dikasihnya dengan ikhlas dan senyum. Bersyukur keretanya g telat, g terlalu penuh, ACnya nyala, jadi bos kecil g rewel. Bersyukur bisa sampe di rumah lagi g terlalu malam. Nah, sekarang aku hamil. Kalo dulu naik motor sampe perut gede juga g masalah. Muaat. Lah kalo perutnya gede trus masih gendong balita, yah sesaaaak πŸ˜› Belum lagi di kereta, mangku selama minimal 40 menit. Akunya pasti tambah capek begitu hamilnya semakin gede, Akhtar duduknya jd g nyaman, dan kasian juga dedek bayi.

Β 

Dan kami masih pengen anak-anak ikut kami sampai emang bener-bener ada orang yang kami percaya banget. Yah, paling g, sampe mereka bisa ‘cerita’. Kata orang-orang sih dasarnya percaya dan kita baik, yang jagain anak-anak juga pasti jadi baik. Yah, tapi maaf, aku sama masku tampaknya susah buat percaya, apalagi buat anak πŸ™‚ Dan aku juga udah sering banget denger cerita kalo semuanya tergantung pengasuhnya, mau dibaikin segimana juga, kalo emang udah g mau kerja, kita g punya kuasa apa-apa klo tiba-tiba mereka mau berhenti dengan atau tanpa alasan yang jelas. Sungguh aku tak kuasa melalui proses bolak-balik patah hati sama pengasuh anak. Di TPA sekarang sih sebenernya juga g ideal-ideal banget juga. Tapi untuk saat ini, ini adalah solusi yang bikin nyaman aku, masku, dan insya Allah Akhtar juga. Jadi no offense yaa? Ini pilihan kami πŸ™‚

Β 

Dengan kondisi kereta yang belum bisa diandalkan sekarang, jadi kepikiran gimana kalo beli mobil. Toh, selama ini juga biaya buat transport lumayan gede karena kami pengen Akhtar nyaman. Yah, PNS golongan 2 yang wajib bayar KPR ini pasti harus pinjem πŸ˜› Tapi aku g mau kalo gegabah, harus dihitung banget dulu. Hitung-hitung, kalo minjem sekian, ditambah bensin dan tol hasilnya g terlalu jauh sama biaya transport yang dikeluarin sekarang, Tetep nombok, tapi g terlalu banyak. Oh iya, pajak tahunan juga harus dipikiran yah πŸ™‚ Bismillah. Nambah cicilan lagi 8 tahun. Hahahaha.. Yak, cicilan udah sangat g aman sih kalo menurut ahli perencanaan keuangan, tapi insya Allah kalo konsisten, semuanya akan baik-baik saja πŸ™‚

Β 

Awalnya mau mobil kecil aja, tapi setelah bilang sama ayah ibu, mereka bilang sekalian mobil keluarga aja. Dipikir-pikir, iya sih, karena kayaknya g mungkin lah ya kami ganti-ganti mobil dengan cicilan segitu πŸ˜› Alhamdulillah masku dapet rejeki lumayan di akhir tahun kemarin. Dan ayah ibu mau nambahin. Awalnya g mau, tapi ditawarin terus, yah gimana g luluh. Hahaha, eiiits, tapi walo ayah ibu bilangnya ini nambahin, aku sama masku menganggap ini cicilan lunak banget. Insya Allah dikasih Allah kesempatan dan rejeki buat ganti. Amiiiin πŸ™‚

Β 

Dan pencarian pun dimulai. Masku browsing, terus sempet nyari sama Pak Evi, tapi di Jakarta mahal-mahal karena tahun mobil yang masih baru. Sempet ijin balik ke rumah sebentar demi nyari sama ayah, yang khusus ke Jakarta buat nemenin nyari mobil plus jemput ibu sama dek Ia. Udah ijinnya siang, eh, kejebak hujan gede Kamis kemarin ituu. Gagal πŸ˜› Hihiii, malah jadi berojeg ria dari Palmerah ke kantor diiringi hujan demi menjemput istrinya yang bingung mau pulang gimana ini πŸ˜› Akhirnya pasrah nyari hari Sabtu aja sama ayah dan kakek di depan rumah.

Β 

Jadi waktu mereka nyari mobil ke arah bandara sana. Aku nemenin ibu ke Tanah Abang, sama Dek Ia dan Akhtar tentu saja. Dan begitu kami mau pulang, katanya dijemput aja tapi g mau cerita πŸ˜› Dan di sana, di stasiun Rawa Buntu itu, sudah ada mobil pertama kami ini πŸ˜€

Β 

Di rumah, 7 Januari 2012 πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah πŸ™‚

Β 

Jadi tolong yaa walo di mata segelintir orang, keputusan kami ini terlalu tergesa-gesa karena nanti harus pake pertamax lah, nanti biaya perawatan gede lah, g worth it lah, tolong disimpen aja yaaa di dalam sanubari masing-masing. Pliiis, jangan rusak kebahagiaan kami ini. Kebahagiaan bisa memberi kenyamanan yang lebih untuk Akhtar dan adeknya nanti πŸ™‚

Β 

Ini perjuangan baru buat kami. Kami bersemangat. Kami bahagia. Yuk, ikut bahagia sama kami? Syukur-syukur malah mendoakan supaya kami semakin bahagia πŸ™‚

Β 

Mas, Akhtar, Dedek bayi, ayuk kita siap-siap dapet petualangan baru lagi! πŸ˜€

Β 

P.S : Sejak aku tau kalo ternyata beberapa cowok juga baca blog ‘ibu-ibu’ ini, monggo dibaca yah postingan pak suamiku di malam pertama mobil ini terpakir di rumah kami πŸ™‚ Insya Allah, ada manfaatnya πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *