Our Little Kingdom – 1 tahun

Janji tinggallah janji πŸ˜› Pas baru pindahan 2 minggu ke Serpong, sempet janji mau nyeritain gimana rasanya pindah πŸ˜› Dan waktu berlalu sampai ternyata udah 1 tahun kami jadi warga Tangerang Selatan! πŸ˜› Yah, lebih baik telat kan ya daripada g sama sekali *selaluuu πŸ˜›

Β 

26 Desember tahun lalu, kami pindah dengan nekat πŸ˜› Hari itu juga baru pasang pompa air. Hari itu juga baru beli lampu dan voucher listrik. Masih belum ada gorden, jadilah gendongan jarik mamak dibentang di jendela kamar πŸ˜› Malam itu, aku g bisa tidur nyenyak, lupa kalo ada lubang angin. Lubang angin kebuka = nyamuk pestaaa! πŸ™ Besoknya harus kerja. Pertama kalinya kerja naik kereta. Untung masih ada nenek Akhtar di rumah. Jam 5 sudah berangkat dari rumah. Hahaha, makluuum kan blom tau jarak πŸ˜› Ke kantor juga g pede soalnya pernak-pernik jilbab masih tersusun manis di salah satu kardus πŸ˜› Tapi kami bahagia, senyum-senyum gandengan di kereta πŸ™‚

Β 

Rumah mungil itu masih tetep jadi rumah mungil πŸ™‚ Masih tetep cuma nambah 1 ruangan baru, si dapur orens ini. Kamar depan tetap jadi kamar utama yang dibikin nyaman sekali buat bayi, cuma ada tambahan rak buku di sana. Kamar belakang tetep jadi gudang/tempat dandan/lemari yang sekarang udah agak lebih kece karena udah ada tempat tidur nangkring di situ. Dan ruang tengah yang sekarang jadi warna-warni karena evamat Akhtar, masih belum ada sofa, tamu masih harus duduk melantai πŸ˜› Taman di depan masih mencari jati diri, efek kebanyakan ngasih pupuk, bikin semua tanaman yang tumbuh di situ jadi ekstra gede dan malah jadi bikin rapuh karena batangnya g kuat menopang beban πŸ˜› Udah lebih nyaman dengan pagar dan kanopi πŸ™‚ Tapi parit depan rumah masih belom dibenerin developer. Sungguh kami kecewa sangat! πŸ™

Β 

Iya, rumah kami jauh dari kantor. Iya, kami memang harus berangkat sangat pagi kalo mau nyaman di kereta. Iya juga sekarang kami sering baru sampai rumah di sekitaran jam 8 karena ada sistem loopline itu. Dan bohong ya kalo bilang itu tidak melelahkan. Tapi g klise juga kalo emang harus bilang kalo rumah mungil itu sudah jadi our home sweet home. Sebuah tempat yang dengan bangga kami sebut rumah kami. Hasil keringat, air mata, dan usaha kami sendiri. Tempat kami merasa nyaman dan bahagiaΒ  πŸ™‚

Β 

Harus bangun lebih pagi malah bikin kami bersyukur karena kami masih bisa menghirup udara pagi yang katanya lebih segar. Dapet duduk di kereta pun sudah bikin kami sangat bersyukur. Di hari Senin dan Kamis pun kadang bisa cuci mata dan dapet baju lucu dengan harga miring karena pasar di depan stasiun tanah abang sudah dibuka πŸ˜› Sampe kantor lebih pagi, bikin g harus lari-lari buat ngejer absen, masih bisa jalan santai sambil nungguin bocah kecil bereskplorasi. Pulang malam pun kami masih bisa senyum sambil bilang “G perlu khawatir, kan yang penting kita sama-sama”. Tepar begitu sampai rumah, ah, itu sudah biasa πŸ™‚ Rumah yang kadang rapi sekali, tapi kadang lebih mirip kapal pecah πŸ™‚ Itu bukti kalo rumah itu ditinggali manusia normal kan? πŸ˜›

Β 

Dukanya? Banyak! Malem-malem masih di tengah jalan karena karena kereta tiba-tiba mogok di jalan, pernah. Sampe rumah hampir tengah malam juga pernah pas ada gangguan kereta. Nangis ngeliat Akhtar yang harus meringkuk di balik jas hujan yang ditutup rapat supaya g kena hujan, pernah banget! Kebingungan karena g ada ojeg, sementara pak suami harus gantian jagain Akhtar di rumah pas akhtar sakit juga pernah. Tapi sukanya? Jauuuuh lebih banyaaaak! Dapet kenalan baru di kereta karena sering liat kami, iya. Tiba-tiba ditanya “Kok cuma berdua, mbak? Biasanya sama suaminya kan?” juga sering. Banyaaak, pasti g abis-abis kalo diceritain di sini πŸ™‚ Selama 1 tahun naik kereta, baru 2 kali berdiri sambil gendong Akhtar, itu bukti kalo orang Serpong baik-baik kan? πŸ™‚

Β 

Β 

Rumah mungil itu sudah jadi saksi cinta, amarah, air mata, dan tawa kami πŸ™‚ Rumah yang ramai, penuh gelak tawa, jeritan suka cita saat semua bersuasana hati bahagia. Tapi juga kadang hening saat ada yang marah, sedih atau kesal πŸ™‚ Di rumah itu, kami membangun mimpi. Di rumah itu, langkah pertama Akhtar terjejak. Di rumah itu, kami belajar menjadi suami, istri, dan orang tua. Di rumah itu juga Allah memberi kesempatan kami menjadi orang tua sekali lagi.

Β 

Rumah mungil itu, kerajaan kecil kami. 1 tahun baru sebentar. Masih ada banyak tahun untuk menorehkan cerita di sana πŸ™‚ Semoga semakin banyak cerita indah yang terekam di tahun-tahun nanti πŸ™‚

Β 

Selamat ulang tahun yang pertama, (real) Our Little Kingdom πŸ™‚

2 thoughts on “Our Little Kingdom – 1 tahun”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *