Dinas Luar Pertama

Akhirnya, datang juga waktunya. Dinas Luar pertamaku.

Β 

Awal Desember, atasanku ngasih brosur, penawaran sebuah pelatihan di Bali, minta proses seperti biasa. Minta ijin, bla bla bla, sampe bikin surat tugas. Sempat ditawarin ikut, tapi dengan halus menolak πŸ˜› Eh, ternyata surat ini jadi bolak-balik karena ada koreksi di sana-sini. Dan berakhir dengan ditawarin untuk ketiga kalinya untuk ikut. Hmm, masa’ masih nolak kan ya? Minta ijin sama atasanku buat ngomong dulu sama suamiku. Dan Masku ngasih ijin, katanya g enak nolak terus. Aku sempet galau, trus nanya “Mas yakin bisa jaga Akhtar?” dan dengan mantap Masku bilang bisa πŸ™‚ Sampe bilang minta ajarin cara masak bekal Akhtar segala. Ihh, gimana g makin cinta kan ya? Hahahaha πŸ˜› Masih galau, aku nelpon ibuku. Kata ibuku namanya kerja, yakin aja sama Dian dan Akhtar πŸ™‚ Bismillah πŸ™‚

Β 

2 minggu itu, memantapkan hati banget. Ngerecokin Renny terus yang emang udah pengalaman, mungkin sampe dia bosen dengerin kelebayan aku πŸ˜› Dipinjemin cooler bag sm blue-icenya juga yang konon telah berhasil membawa ASIP Hanoi-Bandung dalam keadaan beku! πŸ˜› Makasiiiy ya buu, You’re my hero! πŸ˜€ Udah belajar bikin chicken nugget nyontek Endah juga buat bekal makan Akhtar tapi jadinya bentuknya g cantik πŸ˜› Baju-baju buat Akhtar juga udah aku siapin semua. Susu, roti, siap πŸ™‚ Skenarionya biar masku g terlalu repot, pagi-pagi tinggal mandiin Akhtar plus rebus-rebus sayur. Kalo pun g sempet, boleh lah beli nasi ayam jamur atau soto yang aku yakin bersih dan Akhtar pasti mau makannya. Tapiiii buah keikhlasan suami, tiba-tiba ibu mertua mau dateng tepat di malam pertama aku di Bali, g tega tampaknya biarin anaknya jadi bapak rumah tangga πŸ˜› Lebih tenang yaa, karena Akhtar g perlu bolak-balik ke TPA πŸ™‚ Tinggal memantapkan hati yang agak susah. Takut Akhtar nanti g lengket lagi sama Bundanya ini πŸ˜› Tapi kan katanya kalo ibunya g ikhlas, g tenang, nanti anaknya juga ikut g tenang. Jadi, bismillah, harus ikhlas, harus yakin pasti kami bisa πŸ™‚

Β 

Akhirnya tanggal 14 datang, bawaan udah kayak mau nginep seminggu! Hehe, peralatan tempur buat mompa makan tempat 1/2 koper sendiri πŸ˜› Belum lagi cooler bag dengan 6 blue icenya! πŸ˜› Prepare for the worst situation ceritanya πŸ™‚ Siang-siang masih sempet nidurin Akhtar di TPA. Peluk-peluk cium-cium sepuasnya. Terus ngingetin bu guru buat bawain perlengkapan Akhtar yang udah aku bikin check-listnya πŸ˜› Sorenya udah g sempet pamit lagi sama Akhtar. Ikhlas πŸ™‚ Jam 5 berangkat dari kantor bareng Bu Endang sama Mas Nug. Mas Dhoni nyusul besoknya. Sampe bandara, diajak nunggu di lounge. Hehehe, alhamdulillah pernah ngerasain πŸ™‚ Dan ternyata pesawat paling malam itu di-delay 45 menit! Hiks πŸ™ 21.30 lewat dikit masuk pesawat semacam airbus yang 2 tingkat! Hihii, pertama kalinya juga ini naik pesawat gede! Hmm, sekitar 750an orang mungkin di situ kalo aku itung dari jumlah seatnya. Karena biasa tidur cepet, aku g ngerasain pesawat take-off! Udah tidur ajaaa! Hahaha, baru bangun pas dikasih makan πŸ˜› Pesawat gede = antri masuk, antri keluar, antri ambil bagasi, antri taksi! Mantaaaaap πŸ˜€ Di jamku, baru jam 1 malam, sampe hotel Harris (segeeer, semua orange-ijo :D). Itu berarti jam 2 waktu Bali. Dan aku bersyukur untuk itu. Karena malam pertama g tidur sama Akhtar dihabiskan banyak di jalan yang bikin aku g punya waktu untuk melamun sedih πŸ™‚ Malam itu, aku langsung tidur sambil peluk-peluk baju bekas pake Akhtar malam sebelumnya πŸ™‚

Β 

Bangun jam 4, sholat subuh, terus tidur lagi! Mata masih meraaaaaaah banget! πŸ˜› Jam 6 bangun, langsung siap-siap πŸ™‚ Dan seperti yang sudah diduga, masku telat bangun dan telat ke kantor! Hahaha, padahal ada mertuaku πŸ˜› Dan ternyata mereka semalem pulang naik taksi. Huuuu, bapak-bapak πŸ™‚ Sempet mompa. Trus langsung sarapan. Pelatihannya enak. Dibikin g formil biar psertanya nyaman. Lesehan πŸ™‚ Dan ternyata dress codenya g formal dong πŸ˜› Bahkan ada bapak yang pake celana pendek! Ngeeek πŸ˜› Jam 4 pelatihan selesai, sholat ashar dulu. Jalan ke depan hotel langsung pantai Kuta! Yeeee, akhirnya! πŸ˜€ Tapi yah ternyata g sesuai ekspektasi, jadi ya cuma jalan-jalan aja lanjut jalan-jalan di sepanjang jalan pantai Kuta sampe pegel banget ditutup dengan makan jagung bakar πŸ™‚ Balik lagi ke hotel, mandi, sholat magrib-isha, terus keluar cari makan. Ternyata jalan di sana kecil-kecil dan jadinya 1 arah πŸ˜› Niatnya mau makan di Pecel Bu tinuk, tapi begitu liat Ayam Plengkung ini, langsung berubah haluan. Aku ikut aja, sambil komat-kamit semoga makanannya g bikin mual πŸ˜› Di situ, aku pertama kalinya nyoba lele bakar. Enaak sih, tapi bakarnya kayaknya kegosongan. Sambelnya enak, tapi g pedes πŸ˜› Kenyang, lanjut beli oleh-oleh di Krisna. Alhamdulillah bisa beli yang penting aja πŸ™‚ Pulang, telpon-telponan dulu, mompa bentar. Langsung tidur masih sambil peluk-peluk baju Akhtar πŸ˜› Alhamdulillah Akhtar makannya pinter, mimik susunya juga pinter πŸ™‚ Akhtar pinter, bundanya tenang πŸ™‚

Β 

Besoknya rutinitas pagi seperti biasa. Tapi nelpon masku dulu, g diangkat! Sms mertua minta tolong bangunin supaya g telat lagi! πŸ˜› Abis sarapan, sempet-sempet ke Pantai Kuta buat foto! Aku sampe nangis soalnya ngadepnya ngelawan sinar matahari! πŸ˜› Pelatihan hari ke-2 juga selesai. Walo pake nunggu bapak-bapak yang kena macet abis sholat jumat dulu, materinya selesai tepat waktu πŸ™‚ Siang itu, aku sama Bu Endang milih makan di luar, di bakso Pendawa, bakso kikil. Enak bakso sm kuahnya, tapi tahunya kurang enak πŸ™‚

Β 

Β 

Abis sholat ashar, udah ditungguin mobil sewaan. Ngejer jam tutupnya Joger πŸ˜› Lewat Legian, liat Monumen Bom Bali. Sampe joger, alhamdulillah cuma beli oleh-oleh buat si Mas πŸ˜› Sempet pengen banget beli kaca etnik, tapi mikir bawanya, menyerahlah aku πŸ˜› Eh, ternyata langsung lanjut ke Garuda Wisnu Kencana demi menemani aku yang baru pertama kali ke Bali ini! Terharuuuuuu πŸ˜› Eh, tapi tau gitu kan tadi ganti baju dulu *teteup πŸ˜› Di sana, bayar 60ribu saja buat nonton tari Barong yang ternyata hari itu ditarikan sama anak-anak tunarungu. Kereeeen πŸ™‚ 60ribu itu juga termasuk makan malam di situ, tapi maaaf, makannya g terlalu menarik πŸ™ Dapet rate segitu, karena Mas Arul, supir mobil sewaan, pake rate travel πŸ™‚Β  Di situ cuma foto-foto dan mampir tempat oleh-oleh. Ada tempelan kulkas lucu, tapi mahal! Alhamdulillah, dibeliin sama Bu Endang! Makasiih ibuu πŸ™‚

Β 

Β 

Dari situ, mampir ke kacang Rahayu dulu. Terus dengan alasan makanan di GWK tadi kurang nampol, akhirnya nyari pembenaran untuk mampir beli makan lagi. Mas Dhoni sama Bu Endang ke Bakso Pendawa lagi. Aku sama mas Nug cuma minum. Tapiii abis itu aku mampir dong ke Nasi Pedas Bu Andika! Hahaha, kayaknya cuma aku siih yang pengen banget makan itu πŸ˜› Terus pulang, jalan sepanjang jalan pantai Kuta lagi. Sampe hotel, langsung bersih-bersih, sholat, makan! Hahaha, ternyata emang enak dan pedas, tapi g sepedes itu kok πŸ™‚ Abis kenyang, mompa. Packing. Langsung tidur dengan mood senang! Besok ketemu Akhtar sama ayahnyaa! πŸ˜€

Β 

Jam 4 bangun, ternyata di luar hujan πŸ™‚ Langsung mandi, sholat. Beres, ambil titipan ASIP. Dikit siiih πŸ˜› G sebanding sama blue-icenya πŸ˜› Tapi aku seneng, karena aku masih berusaha untuk ngasih yang terbaik buat anakku sampai waktu berakhirnya tiba nanti πŸ™‚ Jam 1/2 7 WITA udh duduk manis di bandara. Pesawat ontime. Ambil bagasi g lama. Nekat lewat gerbang belakang bandara yang sopirnya g tau dan berbekal plang-plang ijo penunjuk jalan di sepanjang jalan πŸ˜› Sempet kena macet πŸ™ Jam 10 kurang udah ketemu Akhtar πŸ˜€

Β 

Alhamdulillah, Akhtar g ‘lupa’ sama bundanya. Langsung senyum sumringah πŸ™‚ Bener Ren, anak g akan lupa sama bundanya! Pasti langsung lengket lagi! Hihiii πŸ™‚

Β 

Alhamdulillah, satu pengalaman baru lagi terlewati dengan baik πŸ™‚

Β 

*fotonya nyusuuul, nunggu transferan dulu, maklum potograper pribadi nya g ikut πŸ˜›

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *