Makan Lobster

Pas hari ulang tahun, makannya mie rebus spesial masakan pak suami πŸ˜› Pas akhir pekannya, saatnya makan enak πŸ˜€

Tapi seharusnya hari itu kami ke Depok dulu sih. Gak jadi karena yang dipertuan agung susah bangun karena malemnya malem dari kantor. Udah jalan langsung begitu pulang kantor, eh, maceeeet. Ya sudah, putar balik ke kantor.

Pagi-pagi jadinya cuma beberes, dan goler-goler gak jelas πŸ˜› Sarapannya 3 orang yang masak πŸ˜› Ngangetin sambel hati bikinan Ibu, rendang bikinan Mamak, dan ditambah tumis tauge masakan aku πŸ˜›Β  Gitu aja udah bikin seneng banget loh! πŸ˜›

Pas ayahnya ‘sadar’, langsung nyuci mobil πŸ˜› Anak-anak? Ya giniii πŸ˜€

20130111_cucicuci

Jam 1 lewat, baru jalan dari rumah. Niat banget ke Jakarta demi makan πŸ˜› Masih aja macet πŸ™ Hampir 2 jam baru sampe Panglima Polim ini. Kata Masku, gak papa sekali-kali makan mahal banget gini πŸ˜› Lagian pas Masku ulang tahun juga kayaknya kami belum makan mahal πŸ˜› Jadi ini buat makan-makan ulang tahun berdua πŸ˜›

20140111_Loobie (1)

20140111_Loobie (2)

+ Service + Pajak 10% πŸ™‚ Agak nyesek pas liat free lobster on your birthday itu πŸ˜› Yaaa, maceeet, males bela-belain ke situ pas hari ulang tahunnya! πŸ˜›

20140111_Loobie (5)

Es Capucino (15k) sama Es Milo (17k)

Β Β  20140111_Loobie (3)

Whole Lobster Platter 250-300gr (102,5k)

20140111_Loobie (4)

Whole Big Shrimp Platter (85k)

20140111_Loobie (8)

for free karena ngetweet πŸ˜€ Ini enak! πŸ˜€

Enak? Iya!

Enak banget kayak yang heboh di dunia maya? Mmmmm…sorry to say, no πŸ™

Tapi makasih ya loobie, kami jadi pernah makan lobster deh! πŸ˜€

Β  20140111_Loobie (6) 20140111_Loobie (7)

“Bunda, bunda..foto aku sama adek siniii” Terus adeknya dipeluk πŸ˜€

Kemungkinan besar, kami gak akan ke sini lagi. Soalnya pas udah di rumah, abis mandi, muncul lah banyak bentol kayak pulau-pulau hampir di seluruh badan Masku πŸ™ Udah dibalurin bedak dingin sampe minyak kelapa, tetep gatel. Pertanda alergi. Baru berhenti pas masku makan CTM πŸ™

Istri sholehah kan gak mungkin makan enak sendiri? *bilang aja karena harganya mahal di kantong kalian! πŸ˜›

Jadi Lebih Baik Lagi

Jumat pagi minggu lalu, seragam Akhtar yang warna hijau, entah kemana πŸ˜› Jadi gak pake seragam πŸ˜›

20130110_my3precious (3)

Mau mulai lagi ngerudungin Kirana setiap hari Jumat πŸ˜› Yah masak, bayi ini tahan pake bendana tapi kalo kerudung cepet banget dicopotnya πŸ˜› Ingeeet banget dulu pas masih pacaran sama si Mas, tapi udah deket mau nikah, sempet liat anak kecil yang dikerudungin pas antri nunggu bus Trans Jakarta πŸ˜›

Aku bilang aku gak mau nanti anakku gitu. Karena aku udah liat banyak banget yang berkerudung dari kecil, eh, malah santai banget lepas kerudung di saat-saat yang harusnya tetep harus dipake, misalnya : berenang (no offense ya? :D). Dan aku inget banget dulu aku sampe nangis, karena pas pertama ngekos di Jakarta, di kost cewek, pas aku keluar dari kamar mau ke kamar mandi, menemukan mas-mas yang ternyata tukang bersih-bersih lagi nyapu di lantai 2 itu! Aku merasa ‘ternoda’ sekali waktu itu. Auratku ini loh dilihat orang! πŸ™ Padahal aku baru pake kerudung waktu kuliah, sekitar 17 tahun. Lebih dulu daripada Ibuku πŸ˜› Jadi menurutku, biarkan aja, anakku pake kerudung sendiri nanti saat dia memang sudah berkeinginan sendiri dengan harapan dia udah tau apa yang harus dia lakukan. Udah tau juga kalo berkerudung, bener-bener udah gak boleh kelihatan leher, telinga, atau siku, misalnya. Yah, semacam itulah πŸ™‚

Masku sebaliknya, maunya dari bayi dikerudungin πŸ˜›

Belum nikah udah berdebat ‘berat’ aja, kak! πŸ˜›

Kenyataannya? Tetep sih gak selalu makein Kirana baju yang selalu tertutup dan panjang, dan sampe sekarang cuma punya 2 brego kecil (yang satu malah dikadoin sama Yuli. Makasih Tante :D). Kalo pergi, gak pake baju yang tanpa lengan. Tapiii, sudah mulai dikenalkan sama kerudung. Misalnya, dengan makein kerudung di hari Jumat, perkara bertahan berapa lama, ya udah sih, gak usah dipikirin dulu πŸ˜› Pas sholat juga, kalo anaknya lagi gak rewel, dipakein lagi πŸ˜€ And you know what, hati ini ternyata lebih ‘adem’ liatnya πŸ˜€ Mungkin ibu bapak yang aku liat dulu di busway juga ngerasain perasaaan itu yaa? πŸ˜€

20130110_KDA

Sambil dalam hati berdoa, semoga anak-anak ini nanti bener-bener jadi anak sholeh dan sholehah πŸ˜€ Amiiin πŸ˜€

Tapi, pengen anaknya sholehah, bundanya juga harus terus belajar memperbaiki diri. Kalo pengen anak cepet ‘sadar’ pake kerudung sesuai dengan ‘pakem’ yang bener, ya, tunjukkanlah. Children see, children do kan? Alhamdulillaaaah, setahun kemarin udah pake rok terus. Langkah pertama! πŸ˜€ Terakhir pake celana pas nganter ibu ke bandara pas awal tahun itu. Awalnya pas dibagiin kain seragam, udah deh nekat, bikin rok aja dua-duanya. Niatnya cuma pake rok kalo hari pake seragam. Minimal 3 kali lah ya seminggu. Eh, malah langsung keterusan πŸ˜€ Bajunya tapi belum panjang πŸ˜› Gak papa kan ya? Pelan-pelan sajo πŸ˜›

201301_rooook

Eaaaaa, ketauan roknya itu lagi-itu lagi πŸ˜›

Eh, tadi nulis ini sebenernya mau nulis apa yaa? Hahaha..gak jelaasΒ  banget ini πŸ˜›

Ya sudahlah, diakhiri dengan petuah saja buat anak-anak πŸ˜€

Jadi diri kalian yaaa, nak πŸ˜€ Bunda selalu mendoakan supaya Akhtar nanti jadi laki-laki yang memperlakukan wanita dengan baik dan hormatΒ  πŸ™‚

Kirana juga yaa. Jaga diri baik-baik ya sayang. Kamu dan kakak juga Bunda doakan supaya selalu dilindungi Allah. Karena sebaik-baiknya ayah bunda menjaga kalian, Allah lah sebaik-baiknya penjaga ;’)

How lucky You, dek. Kamu punya dua laki-laki ini yang akan menyayangi dan menjaga kamu, bahkan dari kecil :’)

20130110_my3precious (1)

“Dek, adek, gandeng kakak” / “Gamaaau” dengan nada manja πŸ˜›

20130110_my3precious (4)

“Dek, adek, sini, kakak pakein bunga. Biar cantik” πŸ™‚

20130110_my3precious (2)

Β Β  Kirana#1Fans

What are you two talking about? Hati ini mau meleleh ngeliatnya :’)

Updating Life – November & Desember ’13

Hayuklah diselesaikan satu postingan 2013 terakhir πŸ˜›

Updating life 2 bulan! πŸ˜› Saking rieweuhnya Desember, sampe gak sadar kalo belum nulis updating life November. Ck ck ck…

November :

2 : Bayar pajak motor ke Samsat terus playdate lagi sama Chaca! A nice weekend to start that month πŸ™‚

5 : Tahun Baru Hijriah 1435 H. Resolusi perdana adalah menikmati setiap waktu sama anak-anak yang ternyata cepet ya gedenya? :’) Ohyaa, hari itu niatnya adalah piknik, tapi ada drama baju senada ini. Dududu Lalala πŸ˜›

9 : Ulang tahun ke-27 Pak Suami! Untuk 2 bulan, masku akan lebih tua umurnya daripada aku! #BahagiaItuSederhana πŸ˜› Ulang tahun ke-4, OLK.com. Dan tepat 9 tahun sejak pertama pake kerudung. Semoga kami semua jadi pribadi yang lebih baik. Amiiin πŸ˜€ Nia balik ke Palembang hari Kamisnya πŸ™Β  Cerita minggu kedua ada di sini πŸ˜€

10 : Masku dapet uang pertama dari moto! Alhamdulillah πŸ˜€

11 – 17 : Drama-drama di minggu ke-3 πŸ˜› Pamungkasnya drama ketinggalan kunci rumah di kantor! Hahaha.. Tapi drama-drama itu berbuah sesuatu yang sangat manis!Β  16 November, ibu dateng! Yaaaaay πŸ˜€ 18, aku gak masuk, jadi bisa moto taman sedikit πŸ™‚ Pas ada ibu, masih aja loh drama-drama lanjutan, salah satunya gantian kunci motor yang tinggal di kantor πŸ˜›

24 : Ke Tanah Abang dong, perdana ini ayah yang udah bolak-balik Jakarta ke Tanah Abang πŸ˜›

24Β  : Kirana, 16 bulan :*

27 : Akhtar, 39 bulan :*

30 : Ayah dan Ibu pulang πŸ™ (Harusnya) gak boleh nangis, kenyataannya….. πŸ˜› Makasih ya ayah ibu :* Setelahnya tanpa mandi, kami pergi terjauh πŸ˜› Ke Fatmawati, beli kamera baru *tutup mata liat saldo πŸ˜›

Bulan penuh drama selesai πŸ˜€

Desember :

2 : Anak-anak masuk sekolah setelah 2 minggu libur πŸ˜› Alhamdulillah gak pake drama :), besoknya, launching toko kami πŸ˜€

5 : My fave photo! πŸ˜€ Lalu lama gak nulis sampe tanggal 23. Biasalah sibuk akhir tahun. Zzzzz πŸ˜›

7 : Akhir pekan kedua, berenang bareng Rara dan Mbak Lila πŸ˜€

9 : Tragedi ini :'(

10 – 11 : Pelatihan πŸ˜› Kamisnya, 12, pulang cepet-cepet karena mau ambil stiker mobil ini πŸ˜€ Btw, bisa banget loh beli sama aku πŸ˜€ 65ribu plus ongkir sajo. Cek-cek karakter bisa di sini yaa? Atau di fb : dnwibowo@yahoo.com (Our Little Shop) πŸ˜›

13 : Gak masuk kantor karena Kirana semakin lemes setelah sehari sebelumnya muntah-muntah πŸ™ Pekan ketiga ini ditutup dengan istirahat di rumah aja jadinya.

16 – 17 : Ke Bandung! Yay, anak-anak bisa ikut. Sempet ke Saung Angklung Udjo juga. Lucky us πŸ˜€

20 : Hari Ibu di sekolah kakak. Terharu ;’) Sorenya ditinggal masku ke Lembang sampe Sabtu malam. Minggunya, Mamak sama Tasya sampe dari Lampung πŸ˜€

24 : Kirana, 17 bulan :*

25 – 26 : Libuuur! πŸ˜€ Ngajakin Tasya jalan-jalan ke Monas dan Teraskota πŸ˜€ 26 Desember 2014 = 4 tahun kami pindah ke Serpong πŸ˜€

27 : Bapak dateng sama Ayahnya Tasya plus 2 sepupu masku. Dek Irfan sama Dek Fikri. Kerudungan terus di rumah! *teruuus dibahas πŸ˜› Pas pulang kantor, Tasya malah ke Jogja sama ayahnya πŸ˜› Akhtar, 40 bulan :*

28 : TMII πŸ˜€ Dari Sabang sampai marauke, ke beberapa propinsi lain, museum transportasi, dan PIKNIK! Akhirnyaaaa, aku piknik jugaaa πŸ˜›

29 : Ke Masjid Kubah Emas, sayang aku lagi gak sholat πŸ™ Ini pas 7 tahun sama orang yang sama *gelendotan ke Masku :*

2013 selesai deh! Selamat datang 2014 πŸ˜€

Horeeeee…gak ada ‘tunggakan’ postingan 2013 lagiiiii! *nyengir πŸ˜€

*pura-pura gak liat tanggal hari ini πŸ˜›

Rizky Amelia, 27 tahun!

Tahun lalu, sabtu pertama di 2013 sedih-sedih karena nganter keluarga Palembang pulang. Tahun ini, masih sedih dan capek abis ditinggal keluarga Lampung pulang. Jadi akhir pekan pertama di 2014 dipakai buat di rumah aja. Aku baca. Masku ngurusin web. Sambil tetep lah ngerjain kerjaan rumah. Hari Minggunya dipaksain keluar buat beli dagangan karena 2 minggu gak bergerilya kan? πŸ˜€ (hayo hayo diklik itu logo toko kami di kanan atas *eaaa :P), terus langsung belanja bulanan dan belanja DVD. Oh iyaa, pasti makan di bakso lapangan tembak dengan menu itu-itu lagi πŸ˜›

Senin pertama di 2014, sukses telat2 perdana! Yeee πŸ˜›

Tahun ini, kami berusaha sampai rumah lebih cepat, dengan langsung pulang setelah selesai jemput anak-anak *salaman sama pegel dan ngantuk maksimal 3 jam di mobil πŸ˜› Karena sampe lebih cepet, jadi bisa DVD-ing. Langsung dapet film keren-keren pula! Hours (2013) dan Prisoners (2013). Dua-duanya film tentang ayah ya. Dan sukses bikin hati ini kedut-kedut. Hati bunda yang lemah lembut ini suka gak tahan liat film keluarga beginiiii πŸ˜› Sambil nonton, tetep sambil giling cucian πŸ˜›

9 Januari kemarin, jam 5 pagi, pas lagi jemurin baju yang dicuci malemnya, dapet pelukan dari pak suami. Yaaay! Ucapan selamat ulang tahun pertama :* Makasih maas πŸ˜€ Pas Akhtar bangun kan dikasih tau juga kalo hari ini Bundanya ulang tahun, dan dikasih kado lagu Bunda Piara doong πŸ˜› Plus diijinin gigit kecil hidungnya! Haha..makasih kaaak, bunda gemes siiih πŸ˜› Kalo Kirana, karena belum tau apa itu ulang tahun, mau-mau aja pas disuruh cium dan peluk bunda. Makasih Kiranaaa :*

“Kak, doain Bunda dong”

“Ya Allah, sembuhkan bunda ya Allah”

Hahaha, bunda gak sakit, kakaaaak! *unyel-unyel πŸ˜€

20130109_mybday27 (3)

Anakku yang satu lagi masih tidur πŸ˜› *pasminanya itu jualan aku looh πŸ˜›

Terus ditelpon sama ayah ibu di pagi itu. Doa yang selalu aku tunggu untuk diucapkan :’) Ibu sudah berencana masakin nasi kuning di Palembang sana. Huhu, kasih ibuuu kepada betaaaa, tak terhingga sepanjang masaaa *mata merah

Ya udah, hari itu berjalan biasa aja. Masih santai, cuma ngerjain beberapa nota dinas. Saking santainya, sampe sempet banget nge-scan laporan kakak ini πŸ˜› Eh, pas selesai nge-scan, tau-tau didatengin rame-rame sama temen seruangan, dan dinyanyiin. Emang ada yang bawa j-co mini siih, tapi itu lilin dari manaaaa? Makasih teman-teman πŸ˜€ *terharu :’)

20130109_mybday27 (1)

Makasih mas Indra fotonyaaa! *abaikan meja yang berantakan πŸ˜›

20130109_mybday27 (4)

My b-day cake! Ahahahaha…

Sorenya dikadoin Yuli, isinya ini πŸ˜€

Β 20130109_mybday27 (2)

Makasih Yuliiii πŸ˜€

Dan, karena hari itu hapeku lagi-lagi nyelip dan baru ketemu pagi tadi πŸ˜› Jadi telat tau kalo banyak yang ngucapin selamat di sosial media, sms, dan (mencoba) telpon πŸ˜€ Makasih ya semuaaaa, aku doain semoga doa baik kalian dikabulkan sama Allah dan berbalik juga ke kalian yaaa *peluk yang cewek satu-satu :D, yang cowok gak, kan bukan muhrim *eaaa..dibahas πŸ˜›

Sholat magrib di kantor dulu. Tapi langsung mengarah ke rumah. Males ah mau makan enak setelah macet-macetan πŸ˜›

Kado dari Masku? Udah dikasih uangnya siih buat beli sesuatu yang diimpi-impikan. Tapi, aku masih ragu itu beneran harus direalisasikan atau gak. Pertama, karena belum bisa sama sekali. Kedua, karena takut kalo ternyata aku gak bisa-bisa, jadi terlantar. Kan sayang, klo udah beli mahal, aku anggurin πŸ˜› Mari bersemedi dulu aja πŸ˜€ Kenapa gak dapet kue? Soalnya suka gak habis dimakan, jadi udah lah, uangnya buat makan enak aja nanti *ekonomis πŸ˜›

Sampe rumah, dimasakin mie rebus. Spesial dooong! Kan jarang dimasakin πŸ˜› Ulang tahun, tapi makan mie rebus! πŸ˜› Makasih ya maaas πŸ˜€

Ternyata bener ya, makin tua, hari ulang tahun itu jadi terasa lebih biasa πŸ˜› Malu kalo diumbar karena sadar tingkah masih gini aja. Masih aja jadi bahan olok-olok si Mas πŸ™

Terima kasih Allah untuk hidupku ini. Mungkin bukan hidup yang sempurna, tapi insya Allah, ini adalah yang terbaik untuk aku sekarang ini. Hidup yang naik turun dan penuh dengan pengorbanan di sana-sini, yang herannya, lebih banyak bikin hati ini hangat karena bahagia. Hidup yang bikin aku harus belajar lebih banyak.

Terima kasih untuk keluarga besar yang sayang. Untuk keluarga kecil yang sedang belajar ini.

Terima kasih Allah, berkahilah umurku yang sudah lewat dan yang akan datang nanti. Sayangilah orang-orang yang aku sayangi, alasan supaya berusaha jadi pribadi yang lebih baik πŸ™‚

Selamat ulang tahun ke-27, aku! Be stronger yaaa :*

Coz just like my mom always says “Jadi istri dan ibu itu harus kuat!” πŸ™‚

I’ll be by your side, you know I’ll take your hand

20140108_KeepHoldingOn

‘Cause you know we’ll make it through
We’ll make it through

Just stay strong
‘Cause you know I’m here for you
I’m here for you

Keep Holding On, salah satu list lagu favorit pas jaman masih pacaran. Hahahaha…-

Kirana sedang dalam fase seneng jalan digandeng. Kalo jalan, pasti bilang “Angaaan”. Mungkin itu artinya “Tangan”, mungkin juga artinya “Pegangan”. Karena sambil bilang gitu, sambil ngasih tangannya atau langsung ngambil tangan aku, ayahnya, atau kakaknya. 2 tangannya harus megang πŸ˜› Kakak Akhtar yang emang seneng gandeng Kirana, jadi seneng banget karena Kirana selalu mau bahkan minta digandeng sekarang πŸ˜€

Jadi ‘makan’ ruang jalan deh jadinya! Haha… Kalo ketemu kami, dan kami lagi gak sadar ada orang di belakang yang harus bersabar nungguin jalan kami yang pelan karena ngikutin anak-anak, ditegur aja yaaaa? πŸ˜€

Karena, ini adalah salah satu hal yang bikin hatiku hangat setiap hari sekarang. Dan harus aku nikmati setiap detiknya! Cherish every moment kaan? πŸ˜€

Akhtar 2nd Report

Jumat, 3 Januari 2014, hari pertama anak-anak ikut lagi setelah hampir 2 minggu di rumah πŸ˜€ Alhamdulillah, mereka bekerja sama, jadi kami gak telat! Pencapaian ituuu! πŸ˜€ Alhamdulillah sampe TPA juga gak pake drama ditinggal πŸ˜€ Hari itu, pas hari pembagian laporan semesteran kakak Akhtar. Aaaah, kayaknya baru aja dapet laporan semesteran Akhtar yang pertama ini,Β  sekarang udah deg-degan nemuin bu guru lagi buat denger perkembangan si kakak πŸ˜€

Nih, ini discan semua! Niaaat banget pokoknya kali ini *peluk mesin fotokopi kantor yang bisa ngescan sekali banyak πŸ˜› *ketauan masih gak banyak kerjaan πŸ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (1)

Makin banyak yang di kolom “Dapat” πŸ˜€

20130103_Raporke2Akhtar (5)

Semester ini, Akhtar kata bu guru lagi dilatih nulis pake pensil πŸ™‚ Dari gak bisa, sekarang udah bisa mengikuti titik-titik. Dan menurut bu guru, Akhtar udah bisa kalo disuruh nulis 1 sampe 5, huruf vokal, dan beberapa huruf konsonan di white board. Haha, padahal kalo aku tanya, kak itu angka berapa, selalu dijawab “Angka belapa yaaa?” doang πŸ˜› Tapi karena beberapa temen masih dibantu pake titik-titik, Akhtar jadi kadang ikut-ikutan minta dikasih titik-titik juga. Haha…

Menghubungkan titik-titik kayak di gambar es krim itu juga udah bisa ternyata πŸ™‚ Kalo mewarnai, menurut bu guru, kakak sudah berusaha buat memenuhi semua gambar dan berusaha untuk gak keluar garis. Dan berusaha mengikuti persis kayak yang di gambar bu guru (di gambar bunga di terakhir, gradasi warnanya itu karena mau nurut gambar yang diwarnai bu guru :)) KECUALI kalo lagi gak mood, beneran kosong kertasnya itu! Hahaha..gak papa kok bu guru, aku gak nuntut apa-apa kook πŸ˜€

20130103_Raporke2Akhtar (6)

2 gambar di atas, itu hasilnya kalo disuruh menggambar bebas πŸ˜› Yaaa, ayah bundanya juga gak pinter gambar siih πŸ˜›Β Gambar paus itu diwarnai pas Akhtar lagi gak mood πŸ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (4)

Udah bisa menghubungkan gambar yang sama πŸ˜€ Ini warnanya jadi begini, karena Akhtar gak ngikutin warna bu guru, yang sebenernya gak papa. Tapi temen-temennya bilang “Akhtar gak sama tuh sama bu guru” teruuuus. Jadi Akhtar yang udah nanya “Walnanya beda beda gak papa ya bu?”, akhirnya jadi berusaha nyamain warna bu guru πŸ˜›

Dan ini bagian kesukaan aku! Kreasi anak-anak yang diajarin bu guru yang kreatif! Mana mungkin kan aku ngajarin yang beginiaaan *umpetin sapu dan pel di rumah πŸ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (3)

Ikannya gunting sendiri ituu! πŸ˜€ Bu guru cuma bantu pegangin ikannya πŸ˜€ Kalo yang di bawah itu contoh gak mood lagi πŸ˜› Harusnya bentuk rumah, malah sembarangan nempelnya πŸ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (2)Pake kapas, kacang hijau, flanel, lilin, dan origami! Bu guruuu, kalian kreatif sekali! πŸ˜€

Nah, tapi ternyata kakak tetep gak banyak nyanyi kalo di sekolah. Padahal kalo sama kami, nyanyi itu yang paling menonjol πŸ˜› Lagu favorit masih aja bunda piara sekarang ini πŸ˜€ Jadi ketauan, kalo ada yang dikeluarin Akhtar di rumah, ada yang di sekolah aja. Gak papa kok kaaak πŸ˜€

Hati ini rasanya udah terbang kemana-mana pas bu guru bilang Akhtar termasuk yang dominan di kelas, in a good way πŸ™‚ He’s a smart boy! *hidung kembang kempis.

Bu guru, terima kasih banyak yaaa πŸ˜€

Kakaaak, bunda bangga banget jadi bunda kamu, nak! πŸ˜€

Dan yang terutama, terima kasih Allah untuk menambah kepintaran Akhtar πŸ™‚

Have fun terus ya, kak Akhtar sayaaang πŸ˜€

When He Cries…

Besoknya, aku sama masku berangkat ke kantor naik comline. Pas ngetap, kartuku katanya transaksi kadaluwarsa. Nanya ke mas sentinel, diarahkan buat ke loket. Ternyata itu karena gak ada transaksi tap keluar. Jadi aku kena pinalti 7ribu πŸ™ Aku inget-inget, terakhir naik kereta kan pas ini, waktu itu aku nge-tap-in Akhtar dulu. Setelah Akhtar keluar, tiba-tiba emang ada ibu-ibu yang nge-tap kartunya, aku kan bingung, tapi disuruh si ibu maju aja. Waktu itu aku mikirnya “Deuh, ibu ini gak sabaran banget! Tapi baik banget mau bayarin aku” Sungguh polos sekali πŸ˜› Tuh kaaan, mestinya ada jalur khusus buat anak-anak kecil buat ngetapin kartunya πŸ™

Tentu saja , hari itu kami telat perdana di 2014! Hahaha…same old problem, anak-anak di rumah, dadah-dadah berkali-kali, tapi gak pergi-pergi πŸ˜› Pas pulang kantor, di comline ada anak yang nangis karena sandalnya lepas terus gak bisa diambil lagi. Rupanya lagi liburan dan perdana naik comline. Yaaa, kurang beruntung kalian, pas di jam pulang kantor. Dorong-dorongan itu kayaknya udah jadi hal yang biasa πŸ™

Sampe rumah, semuanya udah siap, mau pulang πŸ™ Lima-limanya. Jadi langsung sepi lagi. Yang nganter cuma masku ke terminal di Kebon Nanas. Pas pamit-pamitan, mamak pasti nangis.

Pas semuanya udah di mobil, aku, Akhtar, dan Kirana dadah-dadah dari balik pagar.

Dan di situ, laki-laki kecilku berdiri dengan mata berkaca-kaca tapi sesekali masih senyum.

Aku kira karena udah ngantuk, cepet masuk ke rumah lagi setelah mobil menghilang dari pandangan. Aku tanya kakak mau pipis gak. Mau dibantuin katanya. Haaah? Kalo minta bantuin pasti ada apa-apanya ini, kan bisanya kalau mau dibantuin malah dijawab “Kakak bisa sendili bunda”

“Kakak kenapa? Sedih ya?”

“Iya, tapi kata mbah gak boleh sedih”, matanya tambah berkaca-kaca

“Kalo kakak sedih, gak papa kok kaak. Nangis juga gak papa. Sini, mau bunda peluk?”

Dan nangis lah dia dengan nada yang bikin hati ini sediiiih banget..

“Kakak sediiih ditinggal mbaaah. Kakak sediiiih tadi kakak mau saliiiim, mbahnya nangiiiiiiis”

Ini baru pertama kalinya, Akhtar nangis ‘heboh’ karena ditinggal. Biasanya dia cuma akan mogok ngomong begitu dipamitin (yang bikin Nia selalu pamit mepet-mepet sama Akhtar). Biasanya juga dia cuma akan minta pangku dan peluk sepanjang perjalanan mengantar (kalo nenek dan kakek seringnya kan subuh pas Akhtar tidur lagi di mobil). Tapi ini mungkin karena dia ada di posisi yang ditinggalkan πŸ™‚ Kalo mengantar kan posisinya masih sama-sama di jalan kan? Mungkin juga karena dia semakin besar, dan udah mengerti kalo harus ‘berpisah’ lagi.

Emmm, anakku ternyata udah ngerti sedih karena perpisahan! Ikutan sedih kan jadinyaa? Tapi pengen ketawa juga sih liat cara nangisnya yang ‘menyayat hati’ itu πŸ˜›

It’s ok to be sad, kids πŸ™‚

“Sudah cukup nangisnya?”

“Kakak sediiih”

“Terus kakak maunya gimana? Bunda telponin mbah supaya balik lagi jemput kakak? Kakak mau ke Lampung sama mbah?”

“Iyaaaa”

“Oke. Tapi ayah, bunda, sama adek di sini ya?”

“Gak mauuu. Mau sama bundaaaa”

“Nah, gimana? Kalo kakak mau sama mbah, kakak ke Lampung. Kalo mau sama Bunda, kakak di sini”

“Kakak mau sama bundaaaa”

“Berarti sedihnya cukup yaaa? Ayo kita doain mbah”

Tangisnya reda.

“Tapi bunda aja yang doain. Kakak amin aja”

“Ya Allah, semoga mbah selamat di perjalanan sama tante dan om. Semoga mbah dikasih kesehatan, jadi bisa ke sini lagi. Semoga kita dikasih rejeki yang baik supaya kita bisa ke tempat mbah gak cuma pas lebaran. Amiiin”

“Amiiiin” dan Kirana pun ikut “Amiiin”

Semuanya senyum dan kami berpelukan bertiga πŸ™‚

Dalam hati berdoa, semoga Allah mengabulkan doa kami dan langkah menenangkan anak yang sedih karena perpisahan ini udah benar πŸ˜›

Anak-anak ayah bunda, gak papa kalo kalian kecewa dan sedih. Itu bagian dari hidup kok. Tapi cepatlah pulih ya naak. Dengar ini, ayah bunda insya Allah akan selalu ada untuk berbagi cerita. Mungkin kata-kata kami tidak akan menyelesaikan ‘masalah’ kalian. Tapi kami berjanji kalian akan sedikit merasa lega dengan pelukan hangat kami. Kapan pun. Sebesar apa pun kalian nanti.

1 Januari 2014

Ternyata kelamaan gak nulis itu, bikin jadi beberapa hal yang harusnya mau ditulis jadi terlupakan. Dan si yang pengennya perfect ini, jadi males nulis karena tau ada yang terlupakan πŸ˜› Belum lagi baru sadar kalo belom meng-update-life bulan November lalu. Mikirin usaha buat bikin postingan rutin buat 2 bulan itu aja udah males. Haha..tapi ujung-ujungnya nanti pasti akan tetep aku tulis (makan tuh perfectionis :P), tapi nunggu waktunya lowong banget dan mood bagus banget πŸ˜€ Skip dulu πŸ˜€

Pulang di hari terakhir ngantor di 2013, deg-degan jalanan macet atau gak karena banyak jalan ditutup untuk acara Jakarta Night Festival. Kami tetep pulang jam 5 teng! Di Harmoni udah maceeeeeet banget, tapi ternyata cuma sampe situ. Sisa perjalanan lancar banget! Arah sebaliknya malah macet banget nget! Akhir tahun ya kayak hari biasa aja sih πŸ˜› Dari kecil, ayah dan ibu gak pernah bikin hari itu lebih meriah πŸ˜› Gak ada terompet, gak ada bakar-bakaran sate πŸ˜› Jadi sampe sekarang ya aku gak menganggap kalo harus dirayakan πŸ™‚ Malam terakhir di 2013 itu, masku sempet ikut acara kumpul-kumpul di RT. Aku di rumah aja, ngelonin anak-anak sambil misuh-misuh karena tetangga udah mulai nyalain petasan. Masih jam 9 atuuh! πŸ™ Tapi tetep sih bisa tidur (hahaha). Sempet kebangun kayaknya pas jam 12 malem karena bunyi petasan dan kembang api yang huweboooooh! πŸ™

So, welcome yaaa 2014 πŸ˜€

Pagi di hari pertama di 2014 ini, kebangun jam 4 lewat dikit karena ada telpon dari Desi, adek iparku, yang ngasih tau kalo dia udah sampe Gambir! Woooow, cepet yaaa? Biasanya jam 6an paling cepet πŸ˜› Jadi Desi nih mau ikut kumpul di sini walo cuma sehari πŸ˜› Harusnya kami sama-sama jemput semua, terus nemenin 2 adek sepupu ini liat Monas, terus mampir ke kantor bentar supaya Desi bisa numpang mandi, langsung lanjut ke Kota (maklum ya punya adek ipar masih labil, pengen foto di Kota Tua :P). Daripada masku bolak-balik kan? Kan capek dan sayang bensin! πŸ˜› Β Tapi karena Desi udah sampe, bubarlah semua rencana! Kalo semuanya siap-siap, jam berapa anak gadis itu mau dijemput? Secepat kilat mikir, dan alhamdulillah bisa mikir lumayan jernih πŸ˜› Fikri sama Irfan aja yang nemenin masku jemput Desi, toh kan emang cuma mau liat Monas πŸ˜€ Jaga-jaga kalo nanti jadi males pergi siangnya kan? Bapak akhirnya ikut juga. Berempat pergi gak pake mandi setelah selesai sholat subuh. Dibawain mamak, yang emang udah masak, bekal pun! Hahaha..

Di rumah, aku cuma mandiin dan nyuapin anak-anak, nyapu dan ngepel sampe lantai sesuai standar aku πŸ˜› (akhirnya! Kan gak enak aku nyapu kalo banyak orang :P), dan keramas tanpa harus sembunyi dulu di kamar sampe rambut kering πŸ˜› Mumpung sepupu-sepupu lagi pergi. Hihi πŸ˜€

20140101_Monaaaaaaas

Monasnya masih kotor banget ternyata abis pesta rakyat -___-

20140101_BundaranHi

Bisa foto di sini karena jalanan masih sepi! Yaiyalah, ‘pesta’ baru selesai ituu! πŸ˜›

Selain berhenti di Bundaran HI, mereka juga berhenti di Gelora Bung Karno dan di depan gerbang gedung MPR. Hihi πŸ˜€

Seharian itu, Serpong hujan gak berhenti. Alhamdulillah. Tapi jadi males pergi-pergi kan? Mana masku kayaknya ngantuk banget jadinya tidur terus. Siang itu, aku bikinin mereka tekwan lagi. Tekwan yang distock Ibu di freezer tentu saja πŸ˜› Jam 5an, kami baru jalan lagi ke mall πŸ˜› Summarecon lagi πŸ˜€ Lama aja sampe dapet parkiran πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (1)

Makasih Mbah untuk dress-nya Kirana πŸ™‚

20140101_JJSdiSMS (3)

HARUS PEGANGAN! πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (5)

“Liat aja kak ya? Kan tadi kita cuma mau jalan-jalan”. Dan anak laki-lakiku gak nangis! *bangga dong! πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (4)

Anak-anaknya dipegangin tante dan mbah…

Β  20140101_JJSdiSMS (2)

Ayah bundanya jadi bisa gandengan deeeh! :*

Udah! Haha, ya emang cuma mau jalan-jalan. Mamak udah wanti-wanti gak mau makan di mall, maunya di tempat mie ayam Titoti aja. Yo wes, pulang kita. Sampe depan Titoti, udah curiga liat banyaknya mobil yang parkir. Rame beneeeeeeeeer ternyata! Mie ayamnya aja cuma dapet 2 mangkok. Rasanya juga jadi gak seenak biasa, mungkin karena pelayannya udah kewalahan menghadapi pengunjung yang banyaaak banget itu πŸ˜› Terus ternyata ditraktir sama Bapak. Makasih paaak πŸ˜€

Begitulah hari pertama kami di tahun 2014! πŸ™‚

Akhtar, 40 bulan

Udah 2014, tapi masih aja ada utang postingan πŸ˜›

27 Desember 2013, Akhtar ulang bulan ke-40! πŸ˜€

*Abis ditinggal sama Nenek di rumah, Akhtar kok sering banget bilang “Celentang enak balako”. Pas aku tanya itu ngomong apa, Akhtar bilang “Yang di tipi, sosis bundaa”. Sampe akhir pekan menebak-nebak, dan berakhir dengan pagi-pagi kami mantengin tivi. Dan taukah itu artinya apa? “Soni*e enak bermutu”. Hahahaha… πŸ˜›

* Ayah nyuci mobil? Kakak juga! πŸ˜€

20131227_Akhtar40bulan (1)

*Abis makan terus ada yang tumpah, sekarang langsung ambil sapu. Kalo mau dibantuin “Aktal bisa sendili bunda” πŸ˜€ Tapi kalo Kirana yang numpahin minum atu makan nih yang suka bikin bingung πŸ˜› Adeknya udah mulai mau tanggungjawab dengan ambil tisue dan lap-lap sendiri. Tapiiii, ada kakak yang sukanya bantuin adek! Berkali-kali dibilangin gakpapa adek bisa sendiri, adeknya nanti gak pinter-pinter kalo dibantuin kakak terus, tetep looh seringnya dibantuin, minimal ambilin tisue atau lapnya. Dua anak ini malah pernah ‘berantem’ karena rebutan alat pel pas Kirana mau ngepel tumpahan airnya πŸ˜› Semoga sampe gede ya kalian mau bantuin bunda! Amin πŸ˜€

20131227_Akhtar40bulan (2)

*Kami gak pernah punya stroller. Kalo dulu, karena kami gak punya mobil. Setelah punya mobil pun jadi menganggap stroller bukan barang yang harus dibeli karena kami toh dulu bisa aja ‘survive’ tanpa stroller πŸ˜€ Keputusan yang bikin pegel-pegel, tapi gak aku sesali karena Akhtar udah sejak lama sekali kuat jalan-jalan sama kami πŸ˜€ Bahkan pas ke TMII ini, kayak gak ada capeknya πŸ˜€ Dia mengeksplorasi banyak hal πŸ˜€

20131227_Akhtar40bulan (5)

20131227_Akhtar40bulan (7)

20131227_Akhtar40bulan (6)

*Hampir 2 minggu ada mbah putri, yang disusul sama mbah kakung dan gantian tante dan om dari Lampung. Berarti hampir 2 minggu juga Akhtar sama Kirana di rumah. Kali ini mbah deh yang kebagian nangis karena Akhtar yang bilang “Belalti aku gak seneng. Belalti aku sedih kalo mbah kakung sama mbah putli sama tante desi sama oom sama oom (karena omnya 2 :P) pulang”. Doain ayah bunda dapet banyak rejeki ya nak, biar kita bisa pulang gak cuma sekali pas lebaran nanti. Amiiin πŸ™‚

*Jangan pernah berjanji kalo gak yakin akan bisa ditepati πŸ™‚ Sejak anak-anak ini kecil sekali, alhamdulillah, aku dan masku sudah sepakat tentang hal itu. Jadi sudah siap banget pas Akhtar udah semakin mengingat banyak hal kayak sekarang. Janji boleh main gelembung sabun abis tidur siang? Begitu bangun, kalimat pertama yang keluar “Bunda, gelembung sabun kakak mana?” πŸ˜€

*Makin enak diajak bicara πŸ™‚ Kalo pengen punya foto Akhtar yang banyak misalnya, sebelum pergi pastikan udah bilang “Kakak, kakak nanti mau ya difoto? Biar bla bla bla”, dan tunggu sampe kakak mengangguk. Walo nanti akhirnya tetep aja Akhtar bilang “Aku capek difoto telus”, niscaya foto yang gak blurnya juga tetep dapet banyak πŸ˜€

*Lagi ngerjain kerjaan rumah, terus Akhtar bolak-balik nanya, tiba-tiba aku bilang “Apalagiii sih kaak?” *tutup muka. Tunggu aja, beberapa hari kemudian, pas aku manggil dia berkali-kali, jawabannya “Apalagi siih bundaa?” Jleb jleb jleb! Rasain kamu, bunda! -__-

*Entah udah pernah cerita atau belum di sini. Akhtar (dan Kirana), kami ajari tentang menyelesaikan masalah sendiri. Kakak gak nyaman karena Kirana? Bilang sendiri! Nah, masku kan suka ‘jahil’ sama aku. Dan aku seneeeeeeng banget kalo ‘dibelain’ Akhtar πŸ˜› “Kakaaaaak, ayah niiih, bantuin bundaaaa”, dan kakak akan datang “Ayah, bunda gak nyaman!” terus dia akan berusaha biar ayahnya ngelepas aku πŸ˜› *hahaha, kalo ditulis kok kayaknya emang kami ini suka ngelakuin hal gak penting ya? πŸ˜› Seringnya, malah Akhtar yang akan balik minta tolong, karena sasaran jahilnya masku jadi ke dia πŸ˜›

Jadi, pernah, aku yang udah siap seneng karena akan dibelain Akhtar, malah dapet jawaban “Bunda, bilang sendili sama ayah. Bunda gak nyaman ayah. gitu” *BRB pingsan dulu πŸ˜›

Weekend kemarin kejadiannya malah bikin aku ketawa abis-abisan. Ayahnya kan setelah mencet hidung aku, langsung kabur, dan aku ngadu ke Akhtar (hahaha :P). Akhtar langsung lari keluar.

“Ayah, sini dulu deh. Bundanya disayang dulu”

Terus masku balik ke aku, tapi gak minta maaf, aku ngadu lagi dong ke Akhtar πŸ˜›

“Ayah nih dibilangin sayang bunda dulu juga! Cepet sayang bunda”

Haha..kamu kok ngomelnya mirip seseorang sih kaaaak? *tutup muka pake sarung πŸ˜›

Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai! Harus tambah hati-hati ini kalo ngomong πŸ˜›

*Abis sakit, tetep gak mau Bundanya sedih. Yeeee, sampe hari ini masih terbayang Akhtar yang ‘nari’ di hari ibu ini. Pas merah, pas Akhtar ikut di kantor karena lemes di satu hari sebelum hari ibu itu, aku yang gak bisa-bisa merah pake tangan, tau-tau bisa dapet hampir 100ml karena pas merah dinyanyiin Akhtar lagu bunda piara itu πŸ˜€ Makasih kakak :’)

*Makin sayang sama adek πŸ™‚ Kalo jalan adek harus digandeng! Sekali waktu jadi ribut karena Kirana lagi gak mau digandeng. Sekali waktu bikin hati hangat karena liat dua anak ini gandengan sambil ketawa riang ;’) Topi adek gak bener, ada kakak Akhtar yang benerin! Sepatu adek mau lepas, ada kakak Akhtar juga! Lucky you, Kirana, punya kakak yang sesayang ini sama kamu πŸ™‚

20131227_Akhtar40bulan (4)

Β  20131227_Akhtar40bulan (3)

PRnya adalah membuat Akhtar gak tertarik sama gadget buat main games biar gak sebel kayak waktu ke Bandung ini! Hahaha…PR yang berat πŸ˜›

20131227_Akhtar40bulan (8)

Selamat ulang bulan ke-40, anak laki-laki bunda. Semoga kamu menjadi seperti yang selalu Bunda bisikkan setiap memeluk kamu. Anak pinter, anak baik, dan anak sholeh. Amiiin πŸ˜€

We Love You πŸ™‚