Pagar Alam Trip : Tugu Rimau & Kebun Sayuran

Akhirnya kami sampai di kawasan Tugu Rimau dimana tulisan Pagar Alam besar tersebut berada. Kawasan ini terletak di ketinggian 1.820 di atas permukaan laut >_< Kalo mau naik sampai ke puncak, sepertinya juga ada jalur pendakian tertentu.

Mengutip dari web ini,

Bagi warga Kota Pagaralam, Tugu Rimau tidak asing. Tugu ini dibangun ketia Provinsi Sumatera Selatan menjadi tuan rumah Pekan Olahraga Nasional (PON)VI tahun 2004 lalu. Lokasi Tugu Rimau dijadikan venue cabang paralayang yang dilombakan saat PON tersebut. Selain paralayang, saat PON XVI tersebut Pagaralam juga tempat penyelenggaraan lomba sepeda gunung.

foto dari website yang sama πŸ˜€


Jadi ada apa di atas selain air di toilet yang dingiiiiiiiin banget? πŸ˜›

Tentu saja pemandangan yang baguuus banget. Hamparan tanaman teh dengan latar belakang gunung berbaris. Dari sana, bisa liat kota Pagar Alam di bawah πŸ˜€

Tapi, di tempat itu, yang aku rasakan malah sedih. Iya, cuaca yang sejuk dan dingin bikin orang pasti lapar ya. Jadi banyak lah penjual makanan dan minuman. Sayangnya, warung-warung kecil itu tampaknya tidak diatur penempatannya πŸ™ Selain itu, sampah bertebaran dimana-mana. Huff huff, sungguh sayang sekali πŸ™

Sebentar aja di sana.Β  Alhamdulillah, pas kami sampai ke sana, pemandangan ke bawah masih jelas terlihat. Pas mulai jalan menurun, tulisan Pagar Alam besar pun mulai tertutup kabut. Jalan menurun ini ternyata lebih bikin deg-degan berasa turun rollercoaster πŸ˜› Belum lagi kalo dari arah bawah ada mobil pas kita lagi belok turun. Banyak-banyak berdoa πŸ˜€

Di spot tertentu, kita bisa liat kebun sayur dan metik sayur dan stroberi. Sayang, pas kami berhenti di salah satunya, gak ada yang lagi bisa dipanen. Ya udahlah yaa, mari ngepopm*e dan minum kopi (buat bapak-bapak :D). Yang bikin tambah bersyukur karena kata Bapak petani sayur ini, kemarin mobil-mobil cuma bisa sampai depan lapaknya, gak bisa sampai Tugu Rimau karena macet. Alhamdulillah, Allah kasih kami timing yang tepat :’)

Setelah ini, kami masih mau jalan-jalan ke tempat wisata lain πŸ˜€

Sebelum postingan tentang Kebun Teh ini berakhir, pasang foto yang udah hebat banget bisa nyetir naik turun gunung :*

Nyesel gak foto di sini juga. Mirip background kalo buka komputer gak sih ini? πŸ˜›

Pagar Alam Trip : Kawasan Wisata Kebun Teh Gunung Dempo

2 Januari 2018.

Wudhu dengan air dingin yang sejuk lalu sholat semi outdoor di kesyahduan suasana subuh. Masya Allah :’) Lalu tanpa mandi, jalan berempat ditambah Ayah liat sunrise yang warnanya baguuuus banget tapi gak bisa difoto karena ketutup jemuran dan atap rumah-rumah πŸ˜›

Hampir jam 9, setelah sarapan dan beres-beres, semua barang masuk mobil lagi, kami siap tamasya πŸ˜€ Agak gak rela berpisah sama air yang sejuk itu πŸ˜› Ayah dan Ibu ikut mobil Om dan Bibi. Baru keluar dari rumah aja, udah takjub sama Gunung DempoΒ  yang semalam cuma dilihat pas gelap. Orang-orang yang pemandangan sehari-harinya gedung-gedung kaku ini langsung norak liat pemandangan alami ini πŸ˜€

Kami menuju tulisan “Pagar Alam” di tanda kuning itu πŸ˜€

Gak lama ada gerbang selamat datang di Kawasan Wisata Kebun Teh Gunung Dempo. Masih di bawah aja, udah disambut sama pemandangan mewah ini πŸ˜€

Makin tinggi, makin banyak pohon tehnya, makin curam pula jalannya, makin banyak kelokannya. Di sisi lain Gunung Dempo ini, kami bisa melihat barisan gunung-gunung lain. Masya Allah Masya Allah Masya Allah.

Makin dekat ke tulisan Pagar Alam yang ala-ala tulisan Hollywood gitu :))

Menuju Awan πŸ˜€

Saat itu, yang ada di pikiran adalah mimpi apa nih kami? Tanpa rencana, kami tau-tau main ke alam yang indah banget gini. Sepanjang jalan, kami mengagumi ciptaan Allah, dan terus-terusan berucap syukur atas kesempatan ini. Alhamdulillah, terima kasih banyak ya Allah πŸ˜€

Pagar Alam Trip

1 Januari 2018.

Senin pagi, siap-siap, tetap aja berangkatnya gak bisa abis subuh. Aku malah nyempet-nyempetin ngucek baju yang dipake malemnya. Badan masih berasa kurang enak, tapi kasian anak-anak kalo gak jadi. Aku yakin anak-anak pasti senang karena di ingatan aku, pengalaman ke Pagar Alamku dulu saat kelas 2 SMA adalah pengalaman yang menyenangkan.Β  Bismillah, sambil megangin minyak kayu putih πŸ˜›

Sekitar jam 7 berangkat dari rumah dengan posisi Masku nyetir, Ayah di sebelahnya. Rencananya kalo Masku capek, ayah akan gantiin. Aku di belakang Masku, Ibu di belakang Ayah. Nia dan Dek Ia di kursi paling belakang. Akhtar dan Kirana bolak-balik >_< 4 ransel dan 1 tas jinjing disusun rapi di bagasi belakang πŸ˜€ Excited banget rasanya karena seinget aku, ini pertama kalinya kami road trip dengan formasi lengkap begini πŸ˜€

Yang pertama bikin kagum adalah Tol pertama di Sumatera Selatan yang baru diresmikan tanggal 12 Oktober 2017 lalu ini. Kalo baca di sini, sampai akhir tahun 2017, masih gratis. Jadi hari itu, pertama dong bayar di tol itu :)) Walo cuma sekitar 7 km, dan beberapa km setelahnya masih gratis karena belum diresmikan, tapi ini aja sudah bikin bangga. Sayang,Β  pas ayah kerja bolak-balik Palembang- Inderalaya, tol ini belum ada. Semoga segera selesai dan membawa banyak manfaat buat warga di sana dan sekitarnya πŸ˜€

Tol pertama di Sumsel πŸ˜€Β *maafkan foto yang miring-miring

Melewati banyak sekali kota/kabupaten di Sumsel. Kota Palembang – Kabupaten Ogan Ilir (Inderalaya), Kabupaten Muara Enim, Kota Prabumulih (tempat Nia kerja, jauuuh yaaa. Semoga Allah lindungi kamu selalu, dek :*), Kabupaten Lahat, baruΒ  sampai Kota Pagar Alam. SekitarΒ 285,6Β km.

Pergi rame-rame apalagi dengan 2 anak kecil ini, di mobil rameeee banget. Ada jajanan enak, berhenti beli. Kalo ada toilet bersih, hampir semua ke toilet. Alhamdulillah lancar, sampai udah di daerah Lahat yang bikin kami melipir dan makan siang nasi padang di mobil dulu. Kalo ada Tante Nia, aku bebas tugas ngasih makan anak-anak :))

Setelah kenyang, lanjut perjalanan, ternyata yang bikin macet karena sudah dekat persimpangan ke daerah wisata baru di sana yang memang mau kami datangi sebelum masuk Pagar Alam.Β Pelancu Ulak Pandan. Setelah sempat bablas karena diarahkan lurus aja, dan harus putar balik, kami sampai di plang Pelancu. Tapi pas hujan deras. Dari parkiran, katanya harus jalan dulu. Sementara banyaaak banget orang yang berteduh di bawah rumah panggung karena Pelancu ini ternyata ada di daerah pemukiman penduduk. Ya sudah, pikir-pikir kan bisa pulangnya. Mungkin belum rejeki bisa main ke sana πŸ™‚

Pas masuk Pelancu ini, di kanan kiri rumah warga dicat warna-warni. Di sebelah kanan itu banyaaak banget motor diparkir.

Bukit Jempol Lahat

Masuk Lahat sudah mulai dingin lalu menyusuri Sungai Lematang dengan latar belakang perbukitan. Tapi mau ngaku kalo aku deg-degan, pengen tidur tapi ditahan-tahan gak karena seinget aku kami harus melewati Tanjakan yang langsung menikung padahal sampingnya jurang. Duuuh, sejauh-jauhnya Masku pernah nyetir, seinget aku gak pernah ke daerah pegunungan tinggi gini.

Pas lewat jembatan menuju Liku Endikat, makin deg-degan karena menurut aku jembatan itu sudah sangat butuh diperbaiki. Di bawahnya itu sungai besar loooh.Β  Dan alhamdulillah, masku kereen banget bisa melewati Liku Endikat itu *love love πŸ˜› Akhirnya bernafas lega dan baru deh menikmati pemandangan (jurang) πŸ˜›

Selain Pelancu, punya tujuan lain. Air Terjun Lematang Indah. Ketemu siiih, tapi kok ya pas di sana cuma liat pemandangan ini…

Rasanya beda. Dulu cuma turun tangga dan langsung liat air terjun. Sekarang ternyata harus lewat jembatan, dan jembatannya putus (di foto kanan, yang ada besi-besi biru) dan belum dibenerin. Jadi kalo mau liat air terjunnya, harus naik ban donat itu, terus ditarik dari seberang sana, jalan sedikit, abis belokan di sudut kiri, baru bisa liat air terjunnya. Di foto seperti biasa, padahal arusnya deras sekali. Rasanya gak aman kalo pake cara tadi. Kecewa πŸ™ Maaf ya anak-anak, dulu bagus banget kok πŸ™ Naik tanggal lagi deh, terus ya udah, langsung aja lah ke rumah Bibi πŸ˜›

Sempet mampir beli sabun, terus Akhtar buru-buru, jatuh, kakinya berdarah. Duh, nak πŸ™

Karena kebanyakan berhenti, baru sampe deket magrib. Langsung disambut tekwan πŸ˜€ Alhamdulillah sampai πŸ˜€ Pas naik ke kamar yang disiapin, terusΒ  liat pemandangan ini dari jendela…

Sunset di Gunung Dempo. Masya Allah. Nikmat Tuhan mana yang Kau dustakan? :’)

Alhamdulillah, rasanya capeknya gak berasa (yaiyalah duduk ajaaa :P)

Abis makan malam dan ngobrol-ngobrol, kami tidur geletakan rame-rame. That night, I felt that I’m so full of love. Terima kasih banyak ya Allah :’)

Pulang Karena Rindu

Cerita 2015 – 2016 – 2017 dilewati (dulu) :)) Cerita di our little kingdom terakhir runut itu di bulan Desember 2014. Beberapa kali janji-janji, tapi sulit menepati untuk kembali konsisten menulis cerita kami di sini. Bismillah, semoga kali ini, janji pada diri sendiri untuk mendokumentasikan cerita keluarga kami ini bisa ditepati yaaa πŸ™‚

2017 diakhiri dengan tiba-tiba pengen pulang ke Palembang. Berurutan keluarga terdekat datang sejak November. Semua, kecuali ayah πŸ™ Bilang sama pak Suami, dan disuruh cari tiket pesawat. Hmm, long weekend dan masih liburan sekolah, udah gak berharap banyak bisa pulang karena harga tiket biasanya Wow. Malem-malem, klik-klik di situs pencarian tiket, dan kaget sendiri untuk perginya masih bisa dapet tiket harga normal πŸ˜€ Dapet promo potongan 100ribu pula. Tentu saja, bunda cermat langsung mengatur strategi. Tiket pergi dan pulang dibooking sendiri-sendiri biar potongannya dapet 2 kali πŸ˜› Untuk tiket pulang, berkali-kali bolak -balik website, pas akhirnya pasrah agak mahal sedikit, refresh sekali lagi sebelum transfer, Alhamdulillah turun ke harga normal. Alhamdulillah ya Allah :’)

Tiket udah fix, baru bilang sama adek-adek, dengan niat kasih kejutan πŸ˜€ Anak-anak pun ternyata sudah bisa dipercaya buat jaga rahasia πŸ˜€ Bisa loh mereka gak bilang pas nelpon Kakek Neneknya πŸ˜€ Hari H datang, 30 Desember, pas udah duduk manis di ruang tunggu bandara, akhirnya video call bilang minta jemput di bandara Palembang. Senaaang, karena sukses liat pancaran kebahagiaan dari muka ayah ibu πŸ˜€

Sekitar magrib, kami sampai di Palembang πŸ™‚ Yaaay, kumpul semua karena Dek Ia pun lagi pulang πŸ˜€

Mampir dulu makan Martabak kesukaan Kakak! πŸ˜€ Kirana juga sekarang suka πŸ˜€

Karena gak bilang mau pulang, jadi di rumah gak ada masakan istimewa. Risiko sok-sok mau ngasih kejutan. Jadi lah besok paginya udah keluar nyari bubur ayam Palembang πŸ˜€ Nyuuuum πŸ˜€Β  Sebelumnya mengagumi tanaman-tanaman Ayah di depan rumah, buat mengisi waktu sekarang πŸ˜€

Adem πŸ˜€

Cuma makan doang, dan mampir beli kaos Nyenyes :S Curiga Pak Suami sebenarnya adalah duta kaos Nyenyes πŸ˜› Buru-buru pulang karenaΒ Ayah mau kondangan. Masku yang nemenin. Kalo ada Masku, ayah kayak seneng banget karena gak harus nyetir. Wahahaha…Landmark kota Palembang, oleh-oleh buat aku dari Nyenyes πŸ˜€

Tiba-tiba, (seperti dugaanku) karena kami cuti, Ayah ngajakin jalan-jalan yang agak jauh πŸ˜› Idenya ke Pagar Alam sekalian nengokin adik bungsunya yang memang sudah menetap di sana. Kalau pas mudik lebaran gak mungkin pergi ke sana karena butuh waktu minimal 7 jam.

Pagar Alam adalah salah satu dari kota di Sumatera Selatan. Daerahnya sejuk, airnya dingin karena di daerah tinggi. Karena itu di sana banyak perkebunan, dari mulai teh sampai sayur-mayur. Kami seringΒ  menyebutnya sebagai Puncaknya Sumsel πŸ™‚

Masku semangat karena selama ini kan selalu cuma menuju kota Palembang. Anak-anak juga sudah berjanji akan tertib karena dicerotain di sana akan ada apa aja πŸ™‚ Ya udah, akhirnya kami siap-siap buat jalan-jalan deh. Bye-bye buku Origin yang dibawa karena mikir di Palembang pasti banyak waktu luang buat baca :)) Bukannya golar-goler, malah nyuciin baju dan bingung packing. Lah, bawaan bajunya pas-pasan aja karena kan ceritanya mau di rumah aja, paling main ke mall baru, sementara tujuan jalan-jalannya ke alam terbuka :))

Jadilah malam terakhir di tahun 2017, semua (kecuali aku yang tiba-tiba bolak-balik kamar mandi) tidur lebih cepat supaya bisa berangkat pagi-pagi besokannya πŸ™‚

At the (New) BeginningΒ 

HAIIIII BLOG *gak santai 😝

Aku kembali ke rumah ini! Memanfaatkan momentum rindu yang deras sama blog ini akibat wall decor yang bikin baper ini,

Yaaap, kutipan lagu At The Beginning yang rasanya udah identik banget sama ourlittlekingdom. Duuuh, rinduku jadi tak terbendung sama blog ini. Blog yang cita-citanya dulu jadi cerita perjalanan keluarga kami buat kenang-kenangan di masa depan.

Cita-cita yang hampir kandas karena kok ya blognya ditinggalin sampe hampir 2 tahun (atau malah lebih?). Ditengoknya sesekali aja 😩

Pas lagi bisa megang handphone agak lamaan, sekalian rapiin folder dan milih-milih aplikasi. Tiba-tiba pengen install WordPress. Haha, ya dulu males rasanya ngeblog pake handphone, tapi ternyata di depan komputer pun gak bikin ada postingan baru muncul di sini juga. Lagian sudah cukup terasah nulis panjang-panjang caption di IG. Jadi selain cuma nulis di IG (yang entah bertahan sampai kapan seperti nasib social media lainnya itu πŸ˜“), harusnya ditulis di sini juga, di rumah sendiri 😁

Bismillah, semoga abis ini, rajin setor postingan baru. Sayang juga gak diisi apa-apa padahal perpanjangan webnya dibayar terus πŸ˜₯

Anybody miss us? 😎

Sweet Things

Senin pagi, setelah malemnya baru tidur nyenyak tengah malam karena sebelumnya kena macet hampir 3 jam Sentul-Serpong, akhirnya bisa naik kereta jam 7 kurang. Kalo normal, masih keburu absen sebelum jam 8 πŸ˜€ Tapi namanya juga manusia berkehendak, operator stasiun pula yang menentukan, baru setor jari ke mesin absen jam 8.53! Bzzzzz, mana ditungguin rapat pula! Bzzzzzz…

Di tengah berdiri hampir setengah jam di Palmerah, ambil hape di tas. Ada panggilan tak terjawab dari Nia, Akhtar belum dijemput mobil jemputan! Bzzzzz, padahal udah siap dari jam 6.15 πŸ™ Telpon sana-sini. Ternyata mobil jemputan mogok. Nelpon ojeg langganan. Ngabarin bu guru yang udah nanyain Akhtar belum sampe sekolah πŸ˜› Jam 8.30, anaknya udah senyum-senyum dan duduk (semoga) tertib di kelas. Mother power πŸ˜€

Tarik nafas, senyuum. Ya, positifnya bisa pulang tenggo! πŸ˜€

Ikut rapat sampe selesai.

Balik ke kubikel.

Ada kiriman dari B*dy Sh*p! Udah mikir, ini salah kirim pasti, soalnya belum pernah sama sekali beli produk apa pun dari sana. Mahaaal bangeeet πŸ˜› Tapi nama, alamat, sampe ke nomor telepon bener. Uhmm, mungkin tester, tapi juga gak ngerasa pernah ngisi kuesioner juga sih. Ya udah, dibuka, isinya ini…

20160808_SurpriseeeeLalu ada kertas. Penerima bener namaku, lalu invoice ke Dian Novi Wibowo! Apaaaaaaaaaa? Ini beneran beli? Masku ngapain beli beginiian? :))

Terus telpon..

“Mas, nih ada kiriman dari body shop. Mamas beli? Buat apa?’

“Vitamin C itu. Buat ky itu”

Bukannya langsung bilang terima kasih, masih aja mikir. Si mas ngisi kuesioner apa, menang kuis apa kok bisa dapet tester! Dorodooong, bukannya liat itu di kemasan itu ada harganya yang bikin mataku melotot! Dalam rangka apa, uangnya dari mana, sampe masku bikin salah apa ini! Terus kok beliinnya ini? Ini apa? Emang mukaku udah sekusut apa? Hahaha, pantes jarang dikasih surprise, dipikirkan sih bukannya dirasakan πŸ˜›

Aaaaak, makasiih mamaas. I love you unconditionally :*

Tapi kalo dipake dan ternyata cocok, gimana dong? :))


Lalu menambah alasan senyum hari ini, dapet titipan cokelat buat Akhtar dan Kirana dari Bayu πŸ˜€ Makasiiih Om Bayu πŸ˜€

20160808_DariBayuuuu+MbakQq

fotonya sama oleh-oleh dari Mbak Qq beberapa bulan lalu πŸ˜€


Semangat menjalani minggu ini naik lagi! πŸ˜€

Life Lately…

Holaaa blog! *sapu-sapu

9 bulan sejak terakhir nulis πŸ™ Sudah gak lengkap lagi cerita tentang keluarga kecil kami ini malah sejak bulan Januari 2015. Ya ampun, sok sibuk banget πŸ™

What to write?

Alhamdulillah, keluarga kami sehat-sehat. Sakit yang paling parah ‘cuma’ batuk pilek yang bikin akhirnya kami kenalan sama ruang fisioterapi buat uapin Kirana. Sekarang anak-anak lagi di Palembang. Udah hari ke-11. Jumat besok insya Allah ketemu πŸ™‚ Alhamdulillah, Allah juga menambah kami rejeki yang bikin kami sudah bisa bernafas lebih lega, sudah bisa lah sekarang klak klik belanja online πŸ˜› Alhamdulillah.

30 Mei 2016, hari terakhir kakak adek ikut wara wiri ke Lapangan Banteng πŸ™‚ Why oh why? Mari lah kita mulai ceritanya…

Dulu, kami punya rencana kalo kakak akan sekolah di deket kantor aja. Saking parnonya ninggalin anak-anak di rumah πŸ™ Tapi setelah cari-cari info, ternyata sekolah incaran mensyaratkan anak harus 6 tahun di akhir Juli. Huwaaa, padahal kakak lahir bulan Agustus πŸ™ Tidak ada kompromi! Ya emang sekolahnya juga banyak peminatnya sih. Mikir-mikir lagi, akhirnya, ya udah ikhlasin aja kakak sekolah pas 7 tahun.

Santai-santai, sampai suatu hari ditanya Bu Guru, kakak mau sekolah dimana. Nanya ke Bu Admin di TPA, dalam pikiran sih pede aja karena taunya di TPA bisa sampai masuk SD. Ternyata, maksimal 6 tahun! Huhuhu, sukses berurai air mata mikirin gimana kakak. Ya salaaam, gak lulus beasiswa aja, gak nangis sampe seminggu berlalu, lah ini denger berita itu aja udah langsung mewek πŸ™ Itu udah bulan Maret lah πŸ™

Mau kemana kakak nunggu 1 tahun itu? Masak nganggur? Mau disekolahin di TK, kasian karena alhamdulillah kakak udah pinter baca dan hitungan dasar. Hapalan surat juga udah lumayan. Lalu mau ke SD, setelah galau beberapa malam sama Mbak Ayu (bunda anak yang sekelas kakak di TPA), sampai tengah malem ngobrolin sekolah, akhirnya opsi nyekolahin kakak di deket kantor slash Jakarta, dicoret πŸ™‚ Masku lebih suka Kakak sekolah di Serpong, dengan pertimbangan supaya gak capek bolak-balik karena gimana pun SD pasti lebih berat daripada belajar di TPA.

Mulai lah hunting sekolah. SDIT di deket rumah, udah pasti dapet tempat karena ada yang mundur. Udah ambil formulir, tapi hati ini kok berat. Lalu ke Sekolah Negeri, rasanya lebih baik, tapi dag dig dug karena walau udah bisa ikut daftar, peluangnya tetep gak banyak karena SD Negeri kan harus 7 tahun. Selang 2 minggu, mencoba ke SDIT yang cukup terkenal bagus di sana. Walo katanya udah tutup pendaftaran, tapi gakpapa. Bismillah…

Alhamdulillah, ternyata masih ada gelombang terakhir! Dan alhamdulillah, kakak sudah diterima setelah melewati tes kesiapan belajar πŸ™‚

Nah, next problem is sama siapa nantinya kalo kakak di rumah. Udah berusaha ikhlas cari yang bantuin, tapi alhamdulillah Ibu dan Ayah berbaik hati! Ibuku mau nungguin kakak sampai dapat pengasuh yang baik, dengan syarat 2 minggu sekali dipulangin ke Palembang! Aaaaaak, how can I ask for more? πŸ˜€

Karena akhirnya Neneknya yang nungguin, ya udah, akhirnya si Neng jadi keluar TPA juga πŸ™‚ Belajar di rumah aja sama Nenek πŸ˜›

30 Mei 2016, hari yang sangat mengaduk perasaan karena aku harus pisah sama tempat dimana bukan cuma anakku, tapi juga aku dan masku sebagai orang tua, tumbuh dan berkembang. Makasih TPA, Makasih Bu Guru :’)

Jpeg20160530_PerpisahanKakakAdek

Tanggal 18 Juli 2016 besok, anak bayiku udah mau jadi anak SD. Aaaaah, waktu memang berjalan begitu cepat yaaa! πŸ™‚ Semoga semua lancar. Semoga kami bisa cepet beradaptasi dengan pola hidup baru yang akan kami jalani nanti. Doakan yaaah :*

Bulan Penuh Drama

Lebay sih judulnya, tapi ya gitu deh. Adalah bener bahwa bulan Desember, 2015, terlalu “indah” untuk dilewatkan. Drama-drama sebagai pegawai kantoran kelas pelaksana membuat Desember begitu berkesan. Saat-saat dimana lu galau karena lu ditekan dari segala arah pemberi perintah, rekan kerja yang tentu saja memiliki tekanan pekerjaan mereka sendiri.

Tapi saya bersyukur, bahwa banyaknya drama menandakan bahwa kehidupan berada pada jalur yang benar. Membawa pada arah perbaikan yang matang, pertumbuhan mental yang kuat, dan semangat untuk terus lebih baik, berbuat lebih dari yang sekarang. Banyak salah iya, justru kadang saat tak ada kesalahan menunjukan bahwa tak ada pelajaran baru dalam melakoni hidup, karena dari kesalahan-kesalahan itu kita belajar banyak tentang menangani masalah, karena hidup bukan tentang seberapa besar masalah yang dihadapi tapi seberapa pintar kita menghadapinya.

Yang paling menarik adalah perkataan seorang atasan mengenai anak-anak yang belum kuat mental menghadapi tekanan,
“Ya iyalah, mereka belum berkeluarga. Kalo saya kan udah berkeluarga. Tidak ada tekanan seberat tanggung jawab sebagai kepala rumah tangga. Sesudah berkeluarga kita tidak hanya memikirkan ego sendiri. Pikiran kita panjang bahwa kita hidup bukan hanya menghidupi diri sendiri. Ada anak istri yang wajib kita pikirkan masa depannya”

Lalu teringat sebuah pesan bos besar bahwa ada satu hal sederhana yang akan selalu menguatkan dirimu saat dalam tekanan terbesar pun,
“Pajang foto keluargamu di meja kerja. Pandangi mereka saat kau berada pada titik jenuh. Selalu ada semangat besar saat kau menatap wajah mereka.”
Dan tak ada anugerah sebesar tahun 2015 ini, bahwa kau dikelilingi oleh orang-orang yang membawa aura positif untuk kemajuan diri.Saya percaya bahwa tidak tak ada alasan seseorang hadir dalam kehidupan kita, membawa perubahan cara pandang, mengingatkan kita akan hal-hal yang terlupakan. Bahwa Tuhan selalu punya cara yang indah untuk menegur hamba-Nya.

Tidak ada kata terlambat, karena semua ada yang mengatur. Dan satu hal yang pasti, kalau sudah rejeki takkan kemana.

Semangat kak! πŸ˜€

Welcome 2016

Wuhuu.. udah 2016 ajah, kayaknya baru kemaren masuk 2015 πŸ˜›

Bicara tahun baru selalu berkaitan dengan resolusi. Resolusi baru ataupun resolusi lama yang diperbaharui. Bisa yang belum tercapai atau malah sama sekali belom kelakon. Biasanya sih yang belum kelakon *sambil ngaca, ngomong ma bayangan πŸ˜›

2015 mungkin berlalu, tapi capaian-capaian di 2015 semoga memacu semangat di 2016. Selalu always untuk mengejar mimpi dan cita-cita.

Dapet dari grup WA :ngakak
Dapet dari grup WA :ngakak

Kalo kata grup WA para senior “Welcome twenty sixteen. Feel twenty, look sixteen” πŸ˜› *da aku mah emang masih twenty-an πŸ˜€

Hello 2016! I’m ready for you πŸ˜€

Ngeransel di Bandung

Sudahlah, mari lupakan (dulu) cerita dari Januari s.d. pertengahan September yang sudah terlewati itu. Daripada memaksakan diri tetep harus urut, terus gak sempet-sempet, terus nambah banyak lagi cerita tertunda kan? Kadang emang sibuk banget, di rumah, di kantor, ngerjain ini itu, mikirin ini itu, tapi kadang beneran gak ngapa-ngapain, tapi kok tetep aja gak nulis sesuatu di sini. Ternyata memulai konsisten ngeblog lagi itu sangat butuh kemauan besar yaa? πŸ˜›

Jadi, memang jarang dinas luar, apalagi abis punya anak-anak. Sekalinya dinas yang jauh ya yang di Jogja dan Palembang (yang postingannya termasuk salah satu postingan yang hilang gara-gara blog ini pernah dihack tahun lalu itu :(). Nah, kali ini gak ada jalan mundur lagi. Selain yang megang kerjaan itu satu-satunya cuma aku, aku juga penasaran sebenernya gimana sih yang sebenenrnya harus dilakukan. Masku sih dari dulu juga udah ngebolehin, tapi aku galau mikirin anak-anak cuma diasuh ayahnya aja beberapa hari. Maju mundur, sampai akhirnya malah terbesit sebuah ide. Kenapa gak sekalian jadiin pengalaman naik kereta jarak jauh buat anak-anak? πŸ˜€

Hotel udah dipesen, dicari-cari yang rate-nya masuk kantong. Rencana udah disusun. Baju buat seminggu udah siap di ransel dan koper lengkap dengan catetan-catetannya πŸ˜›

Selasa, 15 September 2015, udah sampe kantor sebelum jam 7. Anak-anak mandi di kantor pun πŸ˜› Nyuapin seadanya di taman depan kantor. Sekitar 1/2 8 dadah-dadah ke mereka sambil bawa satu ransel dan satu tas kecil. Bunda kerja dulu ya :’)

Lalu menuju Jl. Blora, dan aku sama temenku, mengandalkan google map πŸ˜› Maceeeet. Ealah, ternyata lebih deket kalo lewat Sudirman daripada Cikini πŸ˜› Alhamdulillah, paaas. Pas sampe, ambil tiket, ke toilet bentar, berangkat ke Bandung kita! πŸ˜€

Sampenya jam 12an aja dong. Di pick up point TSM bukan BSM -_- Gpp, ternyata menuju ke hotel cuma perlu satu kali naik angkot merah πŸ˜€ Sampe hotel, woaah, dari luar tampak suram, ternyata dalamnya hangat sekali πŸ™‚ Cuma sempet sholat, langsung naik angkot merah lagi ke arah TSM, cari makan yang bisa selesai 15 menit, jadinya di Dapoer Penyet. Jam 1/2 2, fiiuuuh, sampe registrasi. Alhamdulillah gak telat πŸ˜€

Kongresnya bagus banget buat menambah pemikiran dan pemahaman baru. Semoga berguna yaa buat kantor nanti πŸ™‚ Amiin. Kongresnya sampe jam 5 atau lebih. Malemnya saatnya berpetualang πŸ˜€

Selasa malem, jalan kaki ke Simpang Lima, dikasih tau abang angkot kalo harus jalan ke arah lampu merah, sampe akhirnya naik angkot sekali sampe depan HDL Cilaki. Bukan HDL CIlaki yang kayak dulu pernah aku datangi, tapi tetep enak πŸ™‚ Pulangnya, nanya sama penjual minuman di pinggir jalan, naik angkot apa. Dan terjadilah kehebohan karena jadi ada sekitar 4 orang lagi yang bantu jawab, yang jawabannya beda-beda πŸ˜› Baik sekali mereka, kami ditungguin sampe naik angkot dan dipesenin pula ke abang angkot kami harus turun dimana πŸ˜› 2 kali naik angkot, baru sampe hotel. Pengalaman si penakut nginep di kamar hotel sendiri. Lampu nyala, tipi nyala, tetep aja kebangun tiap 1 jam sekali. Besok-besoknya bangun dengan kepala pening πŸ˜›

Rabu pagi, sempet jalan pagi ke arah Simpang Lima yang lain. Ternyata ke arah Pasar Kosambi. Makan ketupat tahu di depan pasar. Yaaay, pulangnya dapet kaleng kerupuk keciiil warna biru yang lumayan murah πŸ˜€ Mulai deh beli yang gak penting kata Masku πŸ˜›

20150916-PasarKosambi

Pulang dari kongres, temenku pengen banget ke Rumah Mode. Yuk lah, capcus. Naik angkot sekali aja, sampe depan Rumah Mode! Amazing! πŸ˜› Mahal-mahal di sana menurut aku πŸ˜› Pulangnya naik angkot 1 kali juga. Kata Bapak supir, udah di sana Simpang Limanya. Ya udah, kami pasrah makan apa aja seketemunya, Eh, liat Plang Baso “So’un” Lodaya. Sering baca juga kayaknya. Baksonya sih enak, tapi yang seru makan kriuk-kriuknya (sampai tau harganya semangkuk kecil itu 8ribu :P). Abis makan, jalan lagi tapi mulai curiga kok Simpang Limanya gak kelihatan. Ternyata masih belok 2 kali lagi. Pijit-pijit betis. Mungkiiin, karena kecape’an, sampe hotel, abis nyuci (iya, NYUCI!), nonton bentar, langsung tidur sampe subuh. Cuma sekali dua kali kebangun-bangun πŸ˜›

Hari Kamis, abis penutupan kongres, melipir bentar ke TSM. Temenku mau narik uang, aku jajaj Teh πŸ™‚ Malemnya setelah masukin baju kering 2 hari ke plastik, kami mencari JNE. 2 lokasi yang ditunjuk google map ternyata udah gak ada. Akhirnya kami melangkah sampe lampu merah daerah Burangrang. Melihat plang “Bakso Enggal Malang”. Sangat familiar namanya *langsung inget mbak Fitri :* Makan kenyang cuma 20ribu πŸ˜€

20150915-17-WiskulBandung

Pulangnya ada drama, hilang uang kembalian yang ternyata emang belum diambil. Zzzz deh Yanto πŸ˜› Kali ini abis nyuci, nonton bentar, beneran gak kebangun-bangun sampe jam 4 pagi πŸ˜€

Aaaah, anak suami, apa kabarnya yaa? >_<