Simple (but) Wonderful Weekend

Malemnya masak sayur lodeh + goreng ikan kembung. Pas selesai masak, pas gas botolan itu habis. Daaan, itu waktunya ganti kompor! Kemarin-kemarin pake kompor kecil waktu masih jaman ngekos, trus beberapa hari lalu dapet kompor dari Pak Evi, tabungnya udah duluan dikasih sama temen ruangan Mas (ntar deh, kado-kado diposting sendiri :D). Dipasangnya nunggu gas yang di kompor kecil abis ๐Ÿ™‚

Makasiy maskuuu, kompornya udah dirangkaiin! Seneng deh masak pake kompor dengan 2 mata ini. G harus nunggu yang satu mateng buat masak yang lain. Tapiiii, dapurnya jadi keliatan tambah sempit. Hihi..

Perut kenyang, Mas ngetik draft postingan, aku nonton gossip girls season 3 episode 1-2 ๐Ÿ˜€

————————————————————————————-

Minggu, saatnya kerja ‘rodi’. Bikinin teh tarik dulu, sambil goreng pempek (sarapannya pempek?!? :P). Trus nyuci *huhu, selang airnya pake jalan lagiii, banjiiir :(*, untuuung suamiku baik, dibantuin jemur. Truus masak buat makan siang. Sayur Sop + Tempura + Tempe goreng + Sambel. Setelah itu, beresin rumah lanjut nyetrika. Mas nyikat kamar mandi ๐Ÿ˜€

Rencananya ada yang mau dateng ke rumah. Tapi ditunggu kok g dateng-dateng? Sedih siiy klo gini, kan kalo g jadi bisa ngabarin ๐Ÿ™ย  Eeeh, tau-tau Irfan sms, katanya mau main sm Dek Ayu ntar malem ๐Ÿ˜€

Pas aku hampir selesai nyetrika, Mas pergi nyuci motor. Rumah beres, pakaian rapi. Aku bahagia! Dibawain bakso pula sama Mas-nya. Pas banget semua udah, Irfan + Dek Ayu dateng! Dapet kado lagi. Selalu sangat bahagia kalo ada yang dateng ke istana kecil kami ini. Minggu pertama di sini, Gugun, Deni, Gia, Toto, sama temennya Toto yang dateng. Minggu depannya Tedjo, Kak Soe, Yudha, Aziz sama Nopran yang dateng. Minggu ini Irfan sama Dek Ayunya ๐Ÿ˜€ Hayooo, siapa lagi yang mau maiiin? ๐Ÿ˜€ *aaaah, tapi lupa dipoto trus ๐Ÿ™

————————————————————————————–

Mungkin keliatannya weekendku ini biasa, tapi entahlah, walo muter-muternya cuma di rumah, indah sekali rasanya. Skripsi udah mulai keliatan, bisa ngeliat masku makan dengan lahap, liat kerjaan rumah beres, tetep bisa gaul sama temen-temen, tapi juga g bikin aku meninggalkan hobi baca dan nontonku.

Semoga ini bukan cuma di awal aja yaa? ๐Ÿ˜€

Motivasi : Harus lebih cepet lagi kerjanyaa, biar sesekali tetep bisa jalan-jalan ke luar sm suamikuuu. Semangat!! ๐Ÿ˜€

ย 

The Queen

-Ky-

Itโ€™s my wedding (1)

Sesampainya di Gambir aku langsung masuk ke bus yang hampir penuh dan siap berangkat.ย  Berbekal sebuah koran yang baru saja ku beli dari seorang loper koran, belum sarapan dan masih terkantuk-kantuk.

โ€œPerjalanan kali ini bakal menjadi sebuah cerita indah di masa depan nantiโ€ gumamku dalam hati sembari kembali terlelap tidur diserang kantuk yang biasanya mengekangku sampai jam 7 pagi.{jcomments on}

*image source

Iโ€™m 23 years old, now

Ada banyak macam komentar untuk keputusanku ini. Ku dengar para penikmat kesenangan dunia berkomentar

โ€œKok lu masih muda gini dah nikah? Gak takut nyesel? Lu kan baru-barunya โ€œmekarโ€, baru mo melek kenikmatan dunia kok dah mengikat hubungan?โ€

Ada juga yang berkata โ€œEmangnya lu gak terhibur di Jakarta sehingga memutuskan nikah muda? Di Jakarta kan banyak โ€˜hiburanโ€™?โ€

โ€œHiburan apa? Bangga banget sih nambah dosa?โ€ bantah ku dalam hati.

Bukan sok suci tapi hanya ingin membentengi diri. Aku tahu potensi devil di dalam diri ini makanya segera mengambil sebuah langkah besar untuk membendungnya. Aku tahu bisa jadi seperti apa aku ini kalau aku melepaskan untuk mengikuti sisi itu. Dan kenyataannya, situasi di lingkungan kerja sangat mendukung untuk terperosok jauh ke dalam kenikmatan dunia, aku hanya mencoba agar tidak terjebak di dalamnya, tak lebih. Pelan-pelan menata kehidupan yang lebih baik. Aku bersyukur karena Tuhan masih bersamaku.

Dan satu lagi kejutan dari istriku untuk hari ulang tahunku, sebuah buku biografi seorang pembalap MotoGP yang ku sukai karena kesukaannya akan sebuah tantangan, โ€œMenembus batas keunggulan Valentino Rossi โ€œ. Dan memiliki buku itu adalah mendapatkan sebuah motivasi yang menambah semangatku untuk lebih baik. Thanks for my wife โ€“ (sampai saat ini pun aku masih serasa bermimpi, memanggilmu.. istriku){jcomments on}

Lessons Today

ย 

– Kadang karena udah biasa gampang dapet duit, malah bikin lebih gampang tergelincir ke dosa.

– Berapa pun yang kita dapet, kalo manajemennya bagus. Insya Allah cukup aja. Si bapak yang baruu aja diangkat ke golongan 3 itu aja bisa nyekolahin anaknya ๐Ÿ˜€

Alhamdulillah, dapet banyak pelajaran hidup yang insya Allah berguna.*Terima kasih, bapaaak!* Jadi tambah semangat! ๐Ÿ˜€

Hari ini udah ngolah data-data. Insya Allah besok pas ngadep dosen pembimbing udah rapi. Amiiin..

Semoga dimudahkan ya? Amiin ๐Ÿ™‚

ย 

The Queen

-Ky-

pinjem gambar dari sini

I Love November Rain

Banjir juga selalu mengingatkanku pada kenangan-kenangan lebay masa lalu. Saat-saat masih pertama kali menginjakkan kaki ini di Jakarta, bahkan harus rela ujan-ujanan kebanjiran karena dompet yang tertinggal di kantor lantas terjebak banjir di tengah hujan. Nice memory.

Hujan, gue suka hujan, suaranya menenangkan saat membasahi hati, mengademkan jiwa. Dan aku makin menyukai hujan karena hari-hari ku yang diiringi hujan, kini ku habiskan bersama Istriku tersayang.. ^_^

ย 

{jcomments on}

Raindrops keep fallin’ on my head

 

Guyuran hujan kedua, kemarin. Pulang sendiri ke rumah karena Mas ada konsinyering di Red Top. Hujan, sendiri, entah kenapa aku jadi benci. Padahal dulu di kos juga sering hujan dan sendiri, tapi kokย  sekarang rasanya beda. Rasanya g rela. Tapi..tapi..tapi..Mas kan kerja, aku g boleh menghalangi suami mencari rejeki untuk menafkahi keluarga. Toh, aku juga rela ditinggal pulang malam pas mas harus lembur moto. Aku juga ikhlas pas mas harus moto ke Puncak dan ditinggal 2 hari 1 malam minggu lalu. Kenapa kali ini g bisa?

Mungkin ini karena mas pamitnya g jelas di pagi harinya. Cuma bilang ada konsinyering, tapi g bilang nginep. *Pelajaran untuk lain kali jangan gitu lagi ya mas?* Inget kalo mas pergi untuk memenuhi kewajibannya sebagai suami, alhamdulillah bikin aku lebih rela. Yah, pikirku, at least ketemu pas mas ambil baju nanti ๐Ÿ™‚

Eeeeh, tapi kan ujaaan. Kasian klo Mas ujan-ujanan. Mau sms, bilang g usah pulang, tapi hp si Mas mati, abis batrenya. Nunggu, dingin, sepi, akhirnya ketiduran di depan tipi ๐Ÿ˜› Bangun denger ketokan di pager. Maskuuuuw!! ๐Ÿ˜€

Kayak yang seneng banget gitu liat mas semalem. Apalagi pas mas bilang, “Mas di rumah aja apa balik ke hotel?” Horeeee, ada harapan g ditinggal! ๐Ÿ˜€ Tapiiiii, trus bilang, “tapi mas g enak siy klo g balik lagi kesana” Hiiks, aku kok ya yang langsung sediiiih banget gitu? Rasanya kayak udah diterbangin jauuuuh ke atas, trus langsung dijatuhin! Geleeeebeeek, sakit!

Suamikuuuu, maskuuu, don’t do it again! Istrimu ini drama queen, dan selalu jadi jauh lebih mellow saat hujan. Kerja yang bener yaaaa, selalu menunggumuuu di rumah ๐Ÿ™‚

Hasilnya : Kenapaaa coba pake hujan segala? Kalo g hujan kan, aku kan g perlu perang batin cuma gara-gara ditinggal kerja! *loh, kenapa juga jadi hujan yang disalahin? ๐Ÿ˜›

The Queen

-Ky-

gambarnya pinjem di sini ๐Ÿ™‚

The Big Day : Lamaran (091009)

Paginya, mbah dateng bawa ayam panggang untuk prosesi suap-suapan nanti. Sekalian didoain biar cepet sembuh. Alhamdulillah bangeeeeeeet, badanku juga bener-bener udah enak. Masih sempet-sempetnya nyapu-nyapu. Aaaaah, masih g percaya rasanya kalo hari yang ditunggu tinggal sisa beberapa jam lagi. Nunggu di kamar sambil baca Alquran juz 9 jatahku (rencananya mau ngasih hadiah khatam Alquran Buyut kami tercinta saat pengajian hari ke-10). Feels thousand butterflies fly in my stomach. Apalagi pas hiburan Organ Tunggal (Engkong Ali-ku ngasih gratis untuk hiburan akad. Makasiiiiiiiy *_*) udah mulai main, mana lagi pas grup Tanjidor (ini ayahku yang pengeeeeeeeeen banget ada di nikahan putrinya ini) udah dateng dan gantian main sama Organ Tunggal. Semakin deket sajaaaah.

Gongnya waktu perias datang untuk ngerias aku! Ketawa-ketiwi ditungguin sama kedua adikku tersayang, Nia dan Lia. Pas liat hasilnyaaaa, kok kayak bukan akuuuuuu ๐Ÿ˜› Trus abis ngerias adikku, periasmya langsung dibawa ke rumah mbah, untuk gantian ngurus maskuw. Deg-degaaaaaaaaan banget nunggu si Mas dateng. Mana si Mas bolak-balik sms nanyain siapa yang jemput dari penginapan ke rumah mbah “Yank, Blm dijmpt ๐Ÿ˜› Sabar y” “Mana yg jemput? Dah g sabar ini! :P”

Nunggu di kamar ibu (yang jadi kamar pengantin :P) sambil terus berdoa di dalem hati. Tanpa tau si Mas udah sampe mana karena sms g dibales-bales lagi (HP mas udah disita kali :P). Tiba-tiba orgen tunggal berenti main dan muter lagu Gending Sriwijaya. Suara tanjidor dari terdengar mulai samar-samar sampe jelaaaas banget ngiringi keluarga Mas dari musholah di komplek rumahku. Hoooosh, rasanya jantungku mau copot. Haha, aku ngintip dikit donk liat mas dan keluarga udah nyampe di depan rumah dan disambut sama ayah ibu dengan nyelempangin songket ke mas ๐Ÿ™‚

Dari kamar (yang langsung rame karena adik-adik sepupu yang cewek mau nemenin cek kiky-nya ini) kedengaran Yai Umardani (wakil keluargaku) menyambut sekalian nanya maksud tujuan keluarga masku dateng dari Lampung sambil bawa banyak barang seserahan. Lalu dijawab Mbah Suprapto (wakil keluarga maskuw) kalo maksudnya mau ngelamar aku untuk putra mereka, yaitu masku. Lalu lamaran diterima oleh keluargaku dengan secara simbolis nyerahin mahar dari Mamak (ibunya Mas) ke Ibu (ibunya aku) dan masukin semua barang seserahan ke kamar pengantin. Huwaaaa..jadi banyak banget ternyata. Haha, menuhin kamar ๐Ÿ˜› Setelah ituuu, aku dipanggil keluar.

Yeaaaah, pertunjukan dimulai ๐Ÿ™‚

-Kiky Pamit-

*baru sadar klo tgl entry masih 21 Oktober. Hehehehe, begitu lama nyelesaiin postingan yang satu ini ๐Ÿ˜›

——————————————————————————

Kopas dari blogku yang ini

The Queen

-Ky-