I Love November Rain

Banjir juga selalu mengingatkanku pada kenangan-kenangan lebay masa lalu. Saat-saat masih pertama kali menginjakkan kaki ini di Jakarta, bahkan harus rela ujan-ujanan kebanjiran karena dompet yang tertinggal di kantor lantas terjebak banjir di tengah hujan. Nice memory.

Hujan, gue suka hujan, suaranya menenangkan saat membasahi hati, mengademkan jiwa. Dan aku makin menyukai hujan karena hari-hari ku yang diiringi hujan, kini ku habiskan bersama Istriku tersayang.. ^_^

Β 

{jcomments on}

Raindrops keep fallin’ on my head

 

Guyuran hujan kedua, kemarin. Pulang sendiri ke rumah karena Mas ada konsinyering di Red Top. Hujan, sendiri, entah kenapa aku jadi benci. Padahal dulu di kos juga sering hujan dan sendiri, tapi kokΒ  sekarang rasanya beda. Rasanya g rela. Tapi..tapi..tapi..Mas kan kerja, aku g boleh menghalangi suami mencari rejeki untuk menafkahi keluarga. Toh, aku juga rela ditinggal pulang malam pas mas harus lembur moto. Aku juga ikhlas pas mas harus moto ke Puncak dan ditinggal 2 hari 1 malam minggu lalu. Kenapa kali ini g bisa?

Mungkin ini karena mas pamitnya g jelas di pagi harinya. Cuma bilang ada konsinyering, tapi g bilang nginep. *Pelajaran untuk lain kali jangan gitu lagi ya mas?* Inget kalo mas pergi untuk memenuhi kewajibannya sebagai suami, alhamdulillah bikin aku lebih rela. Yah, pikirku, at least ketemu pas mas ambil baju nanti πŸ™‚

Eeeeh, tapi kan ujaaan. Kasian klo Mas ujan-ujanan. Mau sms, bilang g usah pulang, tapi hp si Mas mati, abis batrenya. Nunggu, dingin, sepi, akhirnya ketiduran di depan tipi πŸ˜› Bangun denger ketokan di pager. Maskuuuuw!! πŸ˜€

Kayak yang seneng banget gitu liat mas semalem. Apalagi pas mas bilang, “Mas di rumah aja apa balik ke hotel?” Horeeee, ada harapan g ditinggal! πŸ˜€ Tapiiiii, trus bilang, “tapi mas g enak siy klo g balik lagi kesana” Hiiks, aku kok ya yang langsung sediiiih banget gitu? Rasanya kayak udah diterbangin jauuuuh ke atas, trus langsung dijatuhin! Geleeeebeeek, sakit!

Suamikuuuu, maskuuu, don’t do it again! Istrimu ini drama queen, dan selalu jadi jauh lebih mellow saat hujan. Kerja yang bener yaaaa, selalu menunggumuuu di rumah πŸ™‚

Hasilnya : Kenapaaa coba pake hujan segala? Kalo g hujan kan, aku kan g perlu perang batin cuma gara-gara ditinggal kerja! *loh, kenapa juga jadi hujan yang disalahin? πŸ˜›

The Queen

-Ky-

gambarnya pinjem di sini πŸ™‚

The Big Day : Lamaran (091009)

Paginya, mbah dateng bawa ayam panggang untuk prosesi suap-suapan nanti. Sekalian didoain biar cepet sembuh. Alhamdulillah bangeeeeeeet, badanku juga bener-bener udah enak. Masih sempet-sempetnya nyapu-nyapu. Aaaaah, masih g percaya rasanya kalo hari yang ditunggu tinggal sisa beberapa jam lagi. Nunggu di kamar sambil baca Alquran juz 9 jatahku (rencananya mau ngasih hadiah khatam Alquran Buyut kami tercinta saat pengajian hari ke-10). Feels thousand butterflies fly in my stomach. Apalagi pas hiburan Organ Tunggal (Engkong Ali-ku ngasih gratis untuk hiburan akad. Makasiiiiiiiy *_*) udah mulai main, mana lagi pas grup Tanjidor (ini ayahku yang pengeeeeeeeeen banget ada di nikahan putrinya ini) udah dateng dan gantian main sama Organ Tunggal. Semakin deket sajaaaah.

Gongnya waktu perias datang untuk ngerias aku! Ketawa-ketiwi ditungguin sama kedua adikku tersayang, Nia dan Lia. Pas liat hasilnyaaaa, kok kayak bukan akuuuuuu πŸ˜› Trus abis ngerias adikku, periasmya langsung dibawa ke rumah mbah, untuk gantian ngurus maskuw. Deg-degaaaaaaaaan banget nunggu si Mas dateng. Mana si Mas bolak-balik sms nanyain siapa yang jemput dari penginapan ke rumah mbah “Yank, Blm dijmpt πŸ˜› Sabar y” “Mana yg jemput? Dah g sabar ini! :P”

Nunggu di kamar ibu (yang jadi kamar pengantin :P) sambil terus berdoa di dalem hati. Tanpa tau si Mas udah sampe mana karena sms g dibales-bales lagi (HP mas udah disita kali :P). Tiba-tiba orgen tunggal berenti main dan muter lagu Gending Sriwijaya. Suara tanjidor dari terdengar mulai samar-samar sampe jelaaaas banget ngiringi keluarga Mas dari musholah di komplek rumahku. Hoooosh, rasanya jantungku mau copot. Haha, aku ngintip dikit donk liat mas dan keluarga udah nyampe di depan rumah dan disambut sama ayah ibu dengan nyelempangin songket ke mas πŸ™‚

Dari kamar (yang langsung rame karena adik-adik sepupu yang cewek mau nemenin cek kiky-nya ini) kedengaran Yai Umardani (wakil keluargaku) menyambut sekalian nanya maksud tujuan keluarga masku dateng dari Lampung sambil bawa banyak barang seserahan. Lalu dijawab Mbah Suprapto (wakil keluarga maskuw) kalo maksudnya mau ngelamar aku untuk putra mereka, yaitu masku. Lalu lamaran diterima oleh keluargaku dengan secara simbolis nyerahin mahar dari Mamak (ibunya Mas) ke Ibu (ibunya aku) dan masukin semua barang seserahan ke kamar pengantin. Huwaaaa..jadi banyak banget ternyata. Haha, menuhin kamar πŸ˜› Setelah ituuu, aku dipanggil keluar.

Yeaaaah, pertunjukan dimulai πŸ™‚

-Kiky Pamit-

*baru sadar klo tgl entry masih 21 Oktober. Hehehehe, begitu lama nyelesaiin postingan yang satu ini πŸ˜›

——————————————————————————

Kopas dari blogku yang ini

The Queen

-Ky-

Wifey Here!

Masih inget banget tanggal 29 Agustus 2009, dapet kunci. Trus liat rumah itu (lagi) dan menemukan debu dimana-mana. Trus langsung belanja perlengkapan bersih-bersih ke pasar. Daaaan sendal masku tiba-tiba putus aja gitu. Hihi. Truuus gimana nahan haus pas siang-siang bulan puasa mulai ngebersihin rumah dari yang kotooor banget sampe yang bikin agak nyaman. Aseeeeli, buka puasa ternikmat hari itu πŸ˜€

Trus besoknya Mas duluan pindah, dibantuin Mahmud, dan malem itu dengan semangatnya dia langsung mau tidur di sana (yang cuma pake kasur Palembang itu). Hehehehe..3 kecoak jadi korban malem itu!

 

Lalu mulai satu-satu dicicil. Dari lemari, rak buku, rak tipi *ingetan yang berharga banget pas liat masku sibuk ngerakit itu semua satu-satu*. Sambil berjalan waktu, sambil diliat mana yang kurang. Matras, jemuran, gorden menyusul. Alhamdulillah dimudahkan rejekinya sama Allah. Sampeee 16 September 2009, aku pulang ke Palembang. Cuti panjang sebelum nikahan. Masku yang ambil alih mempercantik rumah πŸ™‚ Sebelumnya aku udah nyicil semua barang dari kos ke rumah kecil kami.

Tanggal 19 Oktober 2009, semua acara alhamdulillah udah lancar dilaksanakan, balik lagi ke Jakarta Raya dengan status baru sebagai suami istri dan menemukan rumah dalam keadaan berdebu lagi. Gotong royong sama Ayah, Ibu, Bapak, Mamak yang ikut nganter β€˜pengantin baru’ ini ke Jakarta. Daaaan, ternyata banyak banget perubahannya. Udah ada karpet, rak tipi untuk di atas, rak u/ makanan dan ini itu. Pakaian juga udah dimasukin ke lemari (walo masih asal :P).

Dan di sana, di rumah kecil itu, keluarga berkumpul, makan bersama, tidur numpuk-numpuk sama-sama kecape’an. Aaah, it’s really a precious moment. Bikin semangat untuk punya rumah sendiri semakin besar agar bisa menjamu keluarga dan sahabat lebih nyaman lagi. Amin..amin..amin..

Yah, rumah kami memang masih rumah kontrakan. Rumah kami memang sangat kecil (temen dateng 5 orang aja udah penuh :P), tapi yakinlah walo sesekali tetep aja ada amarah dan duka, rumah kami akan penuh dengan cinta. Insya Allah πŸ™‚

Yah, here it is, our little kingdom πŸ™‚

The Queen
-Ky-