Mendadak Lampung

Hari Kamis pagi, 28 Maret lalu, pas lagi nungguin Akhtar ngabisin jus di TPA, si mas bilang “Libur 3 hari kemana kita? Lampung yuk?” Dan si ibu menteri keuangan keluarga ini pun melongo, duit dari manaaaa? πŸ˜› Tapi kebayang terus mukanya si Mas. Selain masalah keuangan itu, sebenernya yang bikin aku sangat galau mau pulang ke Lampung naik mobil karena Kirana masih kecil. Aku juga terakhir ke Lampung pas ini. Mikir panjang, pas siang, ya udahlah yuk. Pinjem uang anak-anak dulu. Hahahaha, insya Allah pasti diganti sama Allah. Amiiiiin (yang super kenceng) πŸ˜› Sempet mikir g jadi aja juga sih pas tau kalo oli mesin harus ganti dulu! Hahahaha..

Siang-siang ke Atrium dulu, ganti oli, sekalian makan siang berdua sama masku (akhirnya yaaaaa, setelah lama sekali g pergi makan siang berduaaaa :*), dan beli kado ulang tahun ibu ke Senen. Biasanya urusan beli kado ini aku tau beres aja, ada Nia, tapi Nia sekarang kan di Malang dan lagi sibuk sama kuliahnya, jadi kali ini aku yang harus turun tangan πŸ˜› Ternyata jembatan dari Atrium ke Senen itu belom jadi 100% ya? Abis kenyang makan, naik jembatan yang tinggi itu rasanya mau pingsan! πŸ™ Gerak cepet, dapet kado ibu. Balik ke kantor, bungkus-bungkus kado, mau dikirim aja ke Palembang πŸ™‚

Akhirnya jam 5, absen dan langsung ngacir jemput anak-anak. Dan kenapa mesti macet itu di deket Teraskota? Jadi deh, melipir dulu ke Giant Alam Sutera beli bekal. Beli bekal itu menghemat banget loh kalo di perjalanan darat πŸ™‚ Pas selesai belanja, masih macet juga. Mampir beli makan bentar. Sampe rumah udah jam 1/2 10 malem πŸ˜› Masku tidur dulu sama anak-anak. Aku beberes rumah. Dan masukin semua yang aku pikir penting. Pilih-pilih baju, masuk ke koper, masukin sayuran dan lauk Kirana plus minuman ke cooler box, segala food processor dan alat makan Kirana 1 kantong lagi, satu kantong buat alat mandi, makeup aku sama anak-anak, dan handuk, satu boks khusus buat cemilan, satu tempat khusus buat yang-harus-cepet-diambil semacam baju, dispo ganti, tissue basah dan temen-temennya itu. Oh iya, masak air dikit masukin ke termos. Ya apalah artinya naik kapal tanpa makan popmie kan? :)) Siapin bantal, selimut, dan kepikiran masukin kasur palembang juga! Pas dimasukkin ke mobil, kayak pindaaaah! Hahahaha πŸ˜›

Pergi dari rumah udah jam 12 malem, rumah udah disapu, pakaian yang belom disetrika udah disortir. Untungnya paginya nyuci. Jadi g ninggalin baju kotor πŸ™‚

Bismillah πŸ™‚

Sebelum berangkat, Akhtar kan bangun minta makan, terus dibujuk pake dispo karena g bisa tau kan dimana toilet? Untung anaknya mau πŸ˜› Pas jalan, Akhtar ON banget, teriak-teriak kesenengan setiap liat “Tuk Gandeng” πŸ˜›

Isi bensin, isi angin, sport jantung dikit setiap ada truk yang g mau masuk jalur lambat dan si sopir pembalap jadi kesel dan jadi ngebut kan? Jam 2.30 sampe Merak. Dan antri aja doooong 3 jam! Huwaaaaaaaa T_________T

05.30 naik kapal. Jam 6 berangkat πŸ™‚ Karena mesin mobil harus mati, Kirana yang dari kecil AC-an ini jadi rewel kan? Jadi jalan-jalan ke atas. Ujaaan! Tapi jadi liat pelangi ini πŸ™‚ Subhanallah πŸ™‚

20130329_SelatSundaPelangi

Di atas ternyata yang ngerokok sembarangan banyak, jadi balik lagi ke mobil. Hihi, dikipasin baru bisa bobo πŸ™‚ Akhirnya nelpon mbah putri juga di kapal, takut Mbah Putri g ada πŸ˜› Pas ayahnya mau bobo bentaaar aja, Akhtar mau pipis, g mau di dispo πŸ˜› Yo wes, ayah nganterin lagi ke toilet yang untungnya bersih πŸ™‚ Sarapan, masku sempet tidur bentar, Akhtar sibuk ngeliatin air laut dari mobil, tau-tau udah deket Bakauheni. Keluar lagi demi melihat pemandangan ini πŸ™‚

20130329_Bakau

Tentu saja kami foto-foto yaaa? πŸ˜›

20130329_Kapal

20130329_SelatSundaKakak

20130329_SelatSunda4--

20130329_SelatSunda4

muka-muka blom mandi πŸ˜›

Jam 9 kami udah merapat di Sumatera. Kali ini nyoba jalur lintas timur. Jalannya baguuuuuuus, tapi beberapa kali ketemu jalan yang jeleknya masya Allah πŸ˜› Daerah sini sepi, susah kalo g bawa bekal πŸ˜›

20130329_MenaraSiger

Menara Siger, Menara Selamat Datangnya Lampung! πŸ˜€

20130329_Bakau-Pklngn

Jam 12 sampe rumah Mbah Kakung sama Mbah Putri yang lagi direnovasi πŸ˜› Udah dimasakin ayam kampung pula πŸ™‚ Akhtar seneng banget main kesana kemari karena rumah mbahnya kan luas. Apalagi pas diajak ke pasar dan dibeliin truk mainan. Seharian narikin truk bolak-balik rumah. Hahaha πŸ˜› Hari Sabtu sempet dipijat sama Makde. Sakiiit, tapi abisnya enak πŸ™‚ Niatnya mau ke rumah Mbok (mbahnya si Mas), eh, si mbok ternyata pas giliran nginep di rumah Mamak πŸ™‚ Sabtu malem, hampir semua saudara Mamak ke rumah πŸ™‚ Oh iya, ternyata hari Kamis itu Bapak dibawa ke UGD karena tiba-tiba menggigil. Cepet sembuh ya, pak πŸ™‚

Minggu pagi, sebelum Mamak berangkat kuliah, kami juga berangkat lagi πŸ™‚ Cuma 2 hari, tapi semoga Mamak Bapak seneng yaa? πŸ™‚

20130331_Mbah-buyut

20130331_Mbah-buyut-

20130331_goPlg

20130331_Bawaan

Ready to go to….next posting! πŸ˜€

Pagi-pagi di Monas

Mari mundur sebentar, Masku pulang dari dinas Semarang-Solo Minggu sore, Senin malem, mamak bapak mbok udah harus pulang karena Mamak ada ujian. Jadi di Senin pagi, tanggal 17 Desember kemarin, semuanya siap-siap pagi. Jam 7 kurang udah sampe kantor. Jam 1/2 8 udah foto-foto di Monas πŸ˜›

20121217_monas-

Dan ternyata, pintu ke monas nya baru buka jam 8 (lewat!). Lumayan capek loh jalan dari parkiran ke pintu masuk situ. Tapi Akhtar yang paginya tiba-tiba panas, jadi banyak makan karena banyak yang dilihat πŸ™‚ Dan yak, tentu saja, panas yaaaa! Akhtar sama Kirana dijemur beneran ini namanya πŸ˜› Kirana nangis karena haus, jadi mimik dulu. Aih, coba hausnya pas di atas aja nak, jadi bunda bisa cerita kalo pernah nenin kamu di puncak Monas! Hahaha πŸ˜›

Begitu buka, langsung beli karcis. 5 ribu/orang untuk dewasa. Akhtar disuruh bayar aja loh seribu πŸ˜› Naik ke cawan, langsung ambil arah ke lift buat ke atas. Bayar lagi 10ribu/orang buat dewasa. Pilihan yang tepat, karena pas kami turun, udah antri anak sekolah yang lagi libur πŸ˜› Hmm..bapak-bapak yang jagain lift itu pasti bosen banget yaaa? πŸ˜›

20121217_monas

Di atas, ya masih gitu-gitu aja sih. Kayak 2 kali pernah ke sana dulu. Pas pertama sama adek-adek, antrinya luar biasa πŸ˜› Pas kedua, nemenin temen SMAku, Rahma πŸ™‚ Sekarang ada keterangan gambar tempat dan teropong πŸ™‚ Bagiku, biasa aja. Tapiii….

Mbok sampe nangis terharu. Mungkin inget Pakwik πŸ™ Ah, betapa dari sosok Mbok ini, aku belajar banyak tentang kesederhanaan.

Tapi jadi agak lama, karena ada yang mau nungguin kereta jalan dulu.. *tunjuk Akhtar πŸ˜› Yah g abis-abis lah, yang diliat kan stasiun Gambir πŸ˜› Karena itu, jadi g mau sekolah, dan milih ikut pulang sama Mbah dan Buyutnya naik kereta. Mbok pengen naik kereta. Sampe hari ini, masih aja cerita “Kakak tadi naik keta, Dipangku sama Mbah. Ketanya jalan” dilanjut nyanyi Kereta Api πŸ™‚

#BahagiaItu Sederhana

Main ke Apartemen

dari judulnya aja udah norak alert πŸ˜›

Bulan Desember ini tanggal 1 nya di hari Sabtu! Kemana kami? πŸ˜€

Main sama Raisya lagiiiii πŸ˜€ Tapi kali ini kami yang dateng ke Kalibata πŸ™‚ Emang udah niat pengen maen ke apartemen sejak kapan tau, tapi baru terlaksana kemarin πŸ˜€ Kebetulan pas ada pempek! Hahaha..Orang Palembang ini kesenengan! πŸ˜€

Pergi dari rumah abis sholat zuhur. Abis nyuci dan beres-beres rumah dulu. Eh, ternyata nyuci mobilnya lama πŸ™ Tanggung kalo berangkat belom sholat. Abis gantian sholat, berangkat, Ishh..ternyata di tol beberapa kali merayap πŸ™ Pas lancaar, bingung keluar tol mana, nanya yang punya rumah, dijawabnya pas kami udah memutuskan keluar dari Pasar Minggu. Haha, salaaah ternyata. Jadi lewat jalanbiasa, yang ternyata merayap juga. Zzzz deeh, Untung sampee πŸ˜€

Horeeeeeee..pernah juga main ke apartemen! *tuh kaaan norak πŸ˜›

Akhtar sama Chaca gimana? Ya masih aja gitu g akur awalnya. Pas mau pulang, baru deh mulai akur πŸ˜› Di sana kami ngabisin pempek, makan tahu telor.. Eeh, jagoan ya ternyata si Ibu Renny ini! πŸ˜› Tapi g bisa lama πŸ™ Kelaman di jalan, dan si Mas mau nonton bola sorenya πŸ™ Sebelum pulang, mampir ke halaman rumah mereka. Gayaa..mall aja gituuu! πŸ˜› Udah ngabisin makanan, pulangnya masih disanguin mochi-mochi pula. Aaah..minggu besok dateng lagi aah! *g tahu diri πŸ˜› Makasiih ya Bubunnya Chaca πŸ˜€ Cerita versi beliau di sini πŸ™‚ Fotonya aku minta yaaa πŸ˜€

ada teteh di belakaaang πŸ˜€

We had a really good time πŸ™‚ Tapi lain kali harus lebih lama kali yaaaa, biar anak-anak ini akurnya lebih lama πŸ˜›

Jalan-jalan ke Ragunan

Selamat Tahun Baru Muharam 1434 H! Semoga di tahun baru ini akan lebih banyak hal baik. Amiin πŸ™‚

Libur panjang 4 hari kemana ajaaa? GOLAR-GOLER di RUMAH! Abiis cuacanya juga mendukung. Mendung mengarah ke hujan terus. Hahaha..ya sambil ngerjain kerjaan rumah siiih. Kirana kan masih kecil banget, jadi mana tega dibawa jalan jauh. Bilang aja g punya budget πŸ˜› Sekarang kan udah punya notebook di rumah, lungsuran dari adekku πŸ˜› Pas dapet bonus internetan gratis dari hape yang bisa jadi modem ini, jadi ada yang semangat banget posting! *lirik sayang masku πŸ˜€

Setelah 2 hari keruntelan, g jauh-jauh dari kasur, akhirnya hari Sabtu pagi kami memutuskan mesti keluar rumah. Rencananya mau ke rumah Renny, tapi ternyata sedang banyak keluarganya di sana. Padahal di sini udah norak loh mau main ke apartemen. Haha. Kemana yaa? Ke Ragunan aja apa? Akhtar pasti seneng kan liat binatang! Dan murah! :P. Udara juga mendung, g panas. Pas. Berangkaaaaat πŸ˜€

Jam 9 lewat dari rumah, lewat tol. Jam 10an udah di Ragunan. Akhtar masih belom beli tiket. Begitu masuk, banyak abang-abang potograper, bukannya nolak-nolak bak selebritis, si mas ngajak pose doong! Yuk mari laah πŸ˜€

Tiket + asuransi Dewasa 4.500, Anak-anak (3-12 tahun) 3.500, Mobil + Parkir 6.500, Bantuan PMI 500

Pintu Masuk Barat

Peta

Petunjuk Arah yang ‘lucu’ πŸ˜›

Di sana cuma liat rusa, gajah, komodo, orang utan sama anaknya (yang mau bobo, jadi balik ke kandangnya), burung-burung, ayam (:P!), kuda, beruang, singa (yang maleeees! :P), ular, dan muter-muter jauh demi nyari Jerapah (yang ternyata di deket gajah di deket pintu masuk pintu barat itu). Paling lama liat Gajah. Kalo g suka “Udah yah”, ngajak pergi diaa πŸ˜› Singanya pas kami dateng, lagi mau tidur. Sampe hari ini kalo ditanya “singa mana? “bobo!” πŸ˜› Seneng juga liatin kereta api, tapi senengnya dia g merengek minta naik. Sungguh pengen banget sih ngajak dia naik kereta itu, tapi liat antrenya, melipir aja deh kami.

Beberapa binatangnya

Kagum liat gajah πŸ˜€

“Itu apa ayah?”

Seneng liat pemandangan ini πŸ™‚

Ada bayi yang hampir 4 bulan diajak keliling di alam terbuka, g pake topi sama jaket, apalagi payung! *siap diserbu massa πŸ˜›

Jerapaaaah!

Sampe keringetan gitu, jalan kesana kemari πŸ˜›

Kirana boboooo πŸ˜›

Akhtar seneeeeeeeeng banget. Jalan sendiri di hampir sepanjang jalan. Itu juga digendong-gendong ayahnya karena ayahnya g mau dia pegang-pegang pager lama-lama “Kotor!” Aiiih, tumben dia yang lebih peduli masalah beginian πŸ˜› Tapi karena semangat banget, jadi beberapa kali jatuh, Salah banget deh pakein celena pendek. Lututnya tambah banyak lukanya πŸ™ Kirana juga seneng banget pas baru masuk Ragunan. Baru melek dari tidur. Senyuuum teruuus πŸ˜€ Di tengah jalan, pas udah digendong pake hanaroo, tidur lagi πŸ˜€ Ketemu Sari dan keluarga kecil di situ, tapi g bisa ngobrol lama, karena Akhtar udah ngantuk πŸ˜› Hihi, 1,5 jam lah di sana, cukup buat kaki ini pegel-pegel lucu πŸ˜›

Pas keluar dicegat abang potograper, dari jauh sih udah bilang sama masku kalo aku mau beli tapi maksimal harganya 5ribu! Hahaha. Tapi demi melihat 2 foto yang bagus ini, dan ternyata ukurannya lumayan gede, agak dinaikin dikit. Nawar abis! 2 foto jadi 20ribu. Masuk mobil, Akhtar langsung tidur pulas. Pulangnya mampir ke Pasar Modern BSD. Udah jam 1/2 1. Ternyata masih banyak yang jualan yaaa πŸ˜› Tapi jangan berharap bisa dapet daging dan ikan πŸ˜›

satu-satunya foto ber-4 πŸ˜€

Kirana senang sekaliiii! πŸ˜€

Jadi gimana Ragunan? Masih sama seperti dua kali ke sana sebelumnya. Pas sama adek-adek, dan pas reuni temenan SMA. Jarak antara satu kandang dengan kandang lain lumayan jauh, dan belum tentu pas didatengin, binatangnya muncul πŸ™ Tapiii, untuk tiket seharga itu, mau ngarep apaa kamuu? πŸ˜› Yang penting, ada bocah yang sampe tadi pagi, kalo ditanya liat apa di kebun binatang, langsung mukanya sumringah. Cerita dengan semangat liat gajah yang ‘gede nian’, singa yang bobo, niruin cara kuda lari dan cara jerapah ngambil makanan dengan menjulurkan lidahnya. Saking senengnya mungkin, tiap mau pergi sekarang sering bilang “Mau kemana kita? Liat gajah ya?” πŸ˜€

Bahagia itu sederhana ya? πŸ™‚

Mari Memancing

Kalo gak disempet-sempetin, sekarang susah banget nyari waktu buat posting πŸ™

Mau cerita tentang weekend pertama di bulan November ini sebelum keburu lupa dan basi. 3 November, kami diajakin Masku mancing bareng temen kantor di Depok. Sebenernya males, tapi demi melihat dia yang pengen banget ngajak kami, pergilah kami. Berangkat setelah beres nyuci baju seminggu. Yang semangat mau mancing udah bangunin dari jam 4 minta rendemin baju. Tapi si istri ini g tega, jadi malah dicuci sendiri rendaman baju itu πŸ˜› Berbekal GPS, berangkatlah ke Depok lewat jalan biasa, dari belakang rumah, dan ternyata banyak ketemu titik macet. Sekitar 2 jam baru sampe Pemancingan Kabeda pas azan dzuhur πŸ˜› Langsung ambil posisi mancing. Karena Kirana ngantuk dan mau mimik, aku nunggu di mobil yang diparkir di deket kolam.

Akhtar nungguin di samping ayah πŸ™‚

 

Ditungguin, g narik-narik ikan. Nah, pas masku bantuin nyerok ikan yang didapet temen, Akhtar teriak ‘Holeeeee, ayah dapet ikaaan!” Dan sontak jadi diketawain sama semua! πŸ˜› Tepat setelah bantuin itu, umpan masku dimakan ikan juga! Dia udah sumringah, Akhtar malah lempeng! Hahahaha.. Masku dapet 2 ikan patin. Jam 1/2 3 kami pamit duluan setelah gantian sholat di mushola yang disediakan di situ πŸ™‚

 

 

Seneng ya liat Akhtar yang semangat mainan pancingan, terus lari kesana-kemari? Seneng juga liat muka sumringah si Mas πŸ™‚

Tujuan selanjutnya ke rumah keponakan si Mas yang lagi off dari kerjanya. Lebih tua sih, tapi di strata keluarga, jadi keponakan, karena udah punya anak, kami berdua udah punya cucu πŸ˜› Ada perbaikan jalan. Mungkin karena kami ragu-ragu, diarahin pak polisi ke kanan, padahal harusnya lurus ke arah perbaikan jalan itu. Dan itu ternyata kesalahan fatal! Muter aja jauh dooong sampe Citayam! -___- Pas liat perumahan yang namanya hampir sama kayak perumahan yang kami tuju, kami masuk. Baru tau kalo salah setelah nanya. Pas keluar dari perumahan itu, keluar, eeeh, jalannya lagi dibeton warga! Jadi bisanya ya lewat perumahan yang salah tadi. Hahaha..dan ternyata jalannya itu udah naik turun, keciiiiiil banget pula. Pak Ogahnya lebih dari 10 kali karena jalan yang kecil dan berkelok pula itu πŸ˜› Fiuh, sampe pas udah mau azan magrib! πŸ˜›

Yeee, Akhtar dan Kirana ketemu juga sama Attaya πŸ˜€ Di sana sampe hampir jam 9 karena hujan πŸ˜› Lewat jalan yang seharusnya yang ternyata deket kalo g muter itu πŸ˜› Sampe rumah, ya pasti tepar semua. Sampe besoknya bener-bener males ngapa-ngapain yang berakibat pada menumpuknya setrikaan di minggu setelahnya πŸ˜› Karena males-malesan, baru berangkat hampir sore ke Giant buat beli bumbu dapur! Haha, mau masak pindang patin pake ikan hasil pancingan sendiri yang disiangin sama masku πŸ™‚ Sempet mampir beli tempat sampah juga! Hehehe, bahagia itu sederhana hari itu dipersembahkan oleh rak sabun di kamar mandi dan tempat sampah baru ini πŸ˜€

 

 

Akhir pekan yang seru untuk memulai bulan baru! πŸ˜€