Jalan-jalan ke Ragunan

Selamat Tahun Baru Muharam 1434 H! Semoga di tahun baru ini akan lebih banyak hal baik. Amiin πŸ™‚

Libur panjang 4 hari kemana ajaaa? GOLAR-GOLER di RUMAH! Abiis cuacanya juga mendukung. Mendung mengarah ke hujan terus. Hahaha..ya sambil ngerjain kerjaan rumah siiih. Kirana kan masih kecil banget, jadi mana tega dibawa jalan jauh. Bilang aja g punya budget πŸ˜› Sekarang kan udah punya notebook di rumah, lungsuran dari adekku πŸ˜› Pas dapet bonus internetan gratis dari hape yang bisa jadi modem ini, jadi ada yang semangat banget posting! *lirik sayang masku πŸ˜€

Setelah 2 hari keruntelan, g jauh-jauh dari kasur, akhirnya hari Sabtu pagi kami memutuskan mesti keluar rumah. Rencananya mau ke rumah Renny, tapi ternyata sedang banyak keluarganya di sana. Padahal di sini udah norak loh mau main ke apartemen. Haha. Kemana yaa? Ke Ragunan aja apa? Akhtar pasti seneng kan liat binatang! Dan murah! :P. Udara juga mendung, g panas. Pas. Berangkaaaaat πŸ˜€

Jam 9 lewat dari rumah, lewat tol. Jam 10an udah di Ragunan. Akhtar masih belom beli tiket. Begitu masuk, banyak abang-abang potograper, bukannya nolak-nolak bak selebritis, si mas ngajak pose doong! Yuk mari laah πŸ˜€

Tiket + asuransi Dewasa 4.500, Anak-anak (3-12 tahun) 3.500, Mobil + Parkir 6.500, Bantuan PMI 500

Pintu Masuk Barat

Peta

Petunjuk Arah yang ‘lucu’ πŸ˜›

Di sana cuma liat rusa, gajah, komodo, orang utan sama anaknya (yang mau bobo, jadi balik ke kandangnya), burung-burung, ayam (:P!), kuda, beruang, singa (yang maleeees! :P), ular, dan muter-muter jauh demi nyari Jerapah (yang ternyata di deket gajah di deket pintu masuk pintu barat itu). Paling lama liat Gajah. Kalo g suka “Udah yah”, ngajak pergi diaa πŸ˜› Singanya pas kami dateng, lagi mau tidur. Sampe hari ini kalo ditanya “singa mana? “bobo!” πŸ˜› Seneng juga liatin kereta api, tapi senengnya dia g merengek minta naik. Sungguh pengen banget sih ngajak dia naik kereta itu, tapi liat antrenya, melipir aja deh kami.

Beberapa binatangnya

Kagum liat gajah πŸ˜€

“Itu apa ayah?”

Seneng liat pemandangan ini πŸ™‚

Ada bayi yang hampir 4 bulan diajak keliling di alam terbuka, g pake topi sama jaket, apalagi payung! *siap diserbu massa πŸ˜›

Jerapaaaah!

Sampe keringetan gitu, jalan kesana kemari πŸ˜›

Kirana boboooo πŸ˜›

Akhtar seneeeeeeeeng banget. Jalan sendiri di hampir sepanjang jalan. Itu juga digendong-gendong ayahnya karena ayahnya g mau dia pegang-pegang pager lama-lama “Kotor!” Aiiih, tumben dia yang lebih peduli masalah beginian πŸ˜› Tapi karena semangat banget, jadi beberapa kali jatuh, Salah banget deh pakein celena pendek. Lututnya tambah banyak lukanya πŸ™ Kirana juga seneng banget pas baru masuk Ragunan. Baru melek dari tidur. Senyuuum teruuus πŸ˜€ Di tengah jalan, pas udah digendong pake hanaroo, tidur lagi πŸ˜€ Ketemu Sari dan keluarga kecil di situ, tapi g bisa ngobrol lama, karena Akhtar udah ngantuk πŸ˜› Hihi, 1,5 jam lah di sana, cukup buat kaki ini pegel-pegel lucu πŸ˜›

Pas keluar dicegat abang potograper, dari jauh sih udah bilang sama masku kalo aku mau beli tapi maksimal harganya 5ribu! Hahaha. Tapi demi melihat 2 foto yang bagus ini, dan ternyata ukurannya lumayan gede, agak dinaikin dikit. Nawar abis! 2 foto jadi 20ribu. Masuk mobil, Akhtar langsung tidur pulas. Pulangnya mampir ke Pasar Modern BSD. Udah jam 1/2 1. Ternyata masih banyak yang jualan yaaa πŸ˜› Tapi jangan berharap bisa dapet daging dan ikan πŸ˜›

satu-satunya foto ber-4 πŸ˜€

Kirana senang sekaliiii! πŸ˜€

Jadi gimana Ragunan? Masih sama seperti dua kali ke sana sebelumnya. Pas sama adek-adek, dan pas reuni temenan SMA. Jarak antara satu kandang dengan kandang lain lumayan jauh, dan belum tentu pas didatengin, binatangnya muncul πŸ™ Tapiii, untuk tiket seharga itu, mau ngarep apaa kamuu? πŸ˜› Yang penting, ada bocah yang sampe tadi pagi, kalo ditanya liat apa di kebun binatang, langsung mukanya sumringah. Cerita dengan semangat liat gajah yang ‘gede nian’, singa yang bobo, niruin cara kuda lari dan cara jerapah ngambil makanan dengan menjulurkan lidahnya. Saking senengnya mungkin, tiap mau pergi sekarang sering bilang “Mau kemana kita? Liat gajah ya?” πŸ˜€

Bahagia itu sederhana ya? πŸ™‚

Mari Memancing

Kalo gak disempet-sempetin, sekarang susah banget nyari waktu buat posting πŸ™

Mau cerita tentang weekend pertama di bulan November ini sebelum keburu lupa dan basi. 3 November, kami diajakin Masku mancing bareng temen kantor di Depok. Sebenernya males, tapi demi melihat dia yang pengen banget ngajak kami, pergilah kami. Berangkat setelah beres nyuci baju seminggu. Yang semangat mau mancing udah bangunin dari jam 4 minta rendemin baju. Tapi si istri ini g tega, jadi malah dicuci sendiri rendaman baju itu πŸ˜› Berbekal GPS, berangkatlah ke Depok lewat jalan biasa, dari belakang rumah, dan ternyata banyak ketemu titik macet. Sekitar 2 jam baru sampe Pemancingan Kabeda pas azan dzuhur πŸ˜› Langsung ambil posisi mancing. Karena Kirana ngantuk dan mau mimik, aku nunggu di mobil yang diparkir di deket kolam.

Akhtar nungguin di samping ayah πŸ™‚

 

Ditungguin, g narik-narik ikan. Nah, pas masku bantuin nyerok ikan yang didapet temen, Akhtar teriak ‘Holeeeee, ayah dapet ikaaan!” Dan sontak jadi diketawain sama semua! πŸ˜› Tepat setelah bantuin itu, umpan masku dimakan ikan juga! Dia udah sumringah, Akhtar malah lempeng! Hahahaha.. Masku dapet 2 ikan patin. Jam 1/2 3 kami pamit duluan setelah gantian sholat di mushola yang disediakan di situ πŸ™‚

 

 

Seneng ya liat Akhtar yang semangat mainan pancingan, terus lari kesana-kemari? Seneng juga liat muka sumringah si Mas πŸ™‚

Tujuan selanjutnya ke rumah keponakan si Mas yang lagi off dari kerjanya. Lebih tua sih, tapi di strata keluarga, jadi keponakan, karena udah punya anak, kami berdua udah punya cucu πŸ˜› Ada perbaikan jalan. Mungkin karena kami ragu-ragu, diarahin pak polisi ke kanan, padahal harusnya lurus ke arah perbaikan jalan itu. Dan itu ternyata kesalahan fatal! Muter aja jauh dooong sampe Citayam! -___- Pas liat perumahan yang namanya hampir sama kayak perumahan yang kami tuju, kami masuk. Baru tau kalo salah setelah nanya. Pas keluar dari perumahan itu, keluar, eeeh, jalannya lagi dibeton warga! Jadi bisanya ya lewat perumahan yang salah tadi. Hahaha..dan ternyata jalannya itu udah naik turun, keciiiiiil banget pula. Pak Ogahnya lebih dari 10 kali karena jalan yang kecil dan berkelok pula itu πŸ˜› Fiuh, sampe pas udah mau azan magrib! πŸ˜›

Yeee, Akhtar dan Kirana ketemu juga sama Attaya πŸ˜€ Di sana sampe hampir jam 9 karena hujan πŸ˜› Lewat jalan yang seharusnya yang ternyata deket kalo g muter itu πŸ˜› Sampe rumah, ya pasti tepar semua. Sampe besoknya bener-bener males ngapa-ngapain yang berakibat pada menumpuknya setrikaan di minggu setelahnya πŸ˜› Karena males-malesan, baru berangkat hampir sore ke Giant buat beli bumbu dapur! Haha, mau masak pindang patin pake ikan hasil pancingan sendiri yang disiangin sama masku πŸ™‚ Sempet mampir beli tempat sampah juga! Hehehe, bahagia itu sederhana hari itu dipersembahkan oleh rak sabun di kamar mandi dan tempat sampah baru ini πŸ˜€

 

 

Akhir pekan yang seru untuk memulai bulan baru! πŸ˜€