My #365shots

Satu bulan sudah lewat dari terakhirnya kepengen bikin foto catatan harian atau lebih kerennya #365shots kayak yang udah dibikin duluan ama Istri gue yang tentunya lebih banyak isi fotonya karena selama ini gue lebih suka ngupload di facebook. Ide ini didapat dari blog Media Ide yang menuliskan gagasan tentang Proyek 1 Hari 1 Foto Selama 365 Harii.

Gue suka banget karena hal yang paling indah untuk di lihat di masa depan adalah catatan masa lalu. Karena sebuah dokumentasi itu indah, saat kita sudah jauh berada di masa depan, dokumentasi akan mengingatkan bagaimana kehidupan masa lalu yang penuh dengan cerita-cerita.

Dan #365shots gue mulai hari ini πŸ˜›

Β 

My Januari 2010 :

7 Januari : Alhamdulillah.. Minggu ini Istri gue positif hamil. Senengnya segera jadi Ayah πŸ˜€

Β 

9 Januari : happy birthday for my wife ^_^

Β 

11 januari : Makan-makan selametan ultah istri di MOI

Β 

14 Januari : Pagi hari ini Jakarta cerah sekali dari jendela kantor

Β 

14 januari : Jakarta pada sore harinya yang gelap dan sekiranya akan turun hujan deras

Β 

14 Januari : Dari kemaren-kemaren pengen banget moto persimpangan kereta api di Sentiong ini.
Pernah kejebak macet 1 jam gak gerak sama sekali gara-gara pada gak sabaran.

Β 

20 Januari : Bebe udah 8 minggu πŸ˜€

Β 

24 Januari : Calon rumah kami di Serpong City Paradise{jcomments on}


Domain .co.cc rejected?

Sontak sebagai newbie user gue kaget bangetz πŸ˜›
Soalnya gak gue apa-apain kok rejected?

Ada pilihan Modify the Target URL after login, namun setelah login ke .co.cc dan di update ternyata tetep gak ngaruh.

“Oh.. mungkin perlu nunggu 1×24 jam sehabis update”, pikir gue dalam hati.

Namun ternyata sampai hari esoknya pun tetap masih halaman rejected yang keluar.

Setelah berjam-jam googling tanpa hasil, akhirnya gue putusin aja buat ngirim e-mail ke layanan Help Centre-nya.
Dan.. Waw!!!
Ternyata responnya cepet banget, langsung dibales beberapa menit kemudian.

Β 

Β 


CO.CCcoccΒ  to me

Dear Sir,
Thank you for contacting us and using our service.

I have checked the status of the domain and it has been allowed.
It will work soon. If you need more help, feel free to contact us again.

Best Regards,
CO.CC Service

Β 

Β 


Β 

Dan eng..ing..eng.. url gratisan gue aktif kembali.. ^_^

{jcomments on}

Β 

Pipi Tembem!

#22, Pulang kantor, nemenin Masku ngeband (wanna be) πŸ˜›

 

#23, Setelah bermalas-malasan seharian, malemnya pengeeeeen banget mam bebek kaleyo. Meluncur ke sana. Ruameeeee! Jadinya dibungkus sajah. Sebentar aja nunggunya. Ugh, tapi klo dibawa pulang, g seenak mam di tempat πŸ™ Then, nonton All About Steve! Lucu πŸ˜›

 

#24, Survei perumahan di Serpong. SCP. Love it! Cuma jauuuhnya itu yang g tahan. Ditambah nyasar-nyasar. Haha.. Untungnya deket sama stasiun kereta πŸ™‚ Bismillah, kalo budgetnya terbatas mah, emang cuma bisa punya rumah yang jauuuuh dari Jakarta πŸ™‚

#25, Tau-tau pipi bengkak! Padahal malemnya cuma senut-senut kecil πŸ™ Akhirnya cuma setengah hari ngantor, minta anter mas pulang karena tambah bengkak πŸ™ Malemnya si Mas harus nemuin temen SMAnya yang kebetulan lagi di Jakarta. EH, pas mas baruuu berangkat, ujan dereeeees banget! Petirnya yang gede-gede banget gituu. Haha, aku nangis aja dooonk! Jadi manjaaaa banget gini πŸ˜› Ngadu sama Mas, trus mas sms gini “Iya..Bebee..Temenin ibu ntar yaa..Ayah nunggu ujan redaaa..” So sweet πŸ™‚

#26, Pipi tembem, semakin temben! Hiks, g mau ke dokter, soalnya kasian bebe kalo dikasih obat! Akhirnya dicobain pake obat tradisional. Garem, asem, tomat, sampe didoain sama mbah πŸ™‚ G ngantor, ijin. Di rumah malah g bisa istirahat, malah beres-beres, baca komik-komik, sampe teleponan sama ibu 2 jam, plus nyanyi duet sama dek Ia lewat telepon. Haha, tau-tau Mas udah pulang aja bawain kebab πŸ˜€ Malemnya, nonton Imagine That! Nice πŸ™‚

 

#27, Masih bengkak pipinya! Tapi udah mendingan setelah semalaman dipakein Bye-Bye Fever yang buat baby ituh πŸ˜› Menguatkan diri untuk ke kantor. Hihi. Eh, di meja udah ada buku Lost Symbol pesenan ku dari sini. Horeeeee.. Plus bonus gantungan kunci! Daaan, dikasih bonus Kalender Meja Lost Symbol juga sama Aziz! *hihi, ini gara-gara g tega nolak ibu hamil πŸ˜› Waah, tapi koleksi Dan Brownnya jadi belang gini, selama ini punya soft cover, yang ini hard cover πŸ™

Daaan, senang sekali akhirnya RAM komputer ini ditambah hari ini! Semoga g lelet banget lagi πŸ˜€

Pilihan Hidup

Kemarin, para peserta TOEFL ini dikumpulin untuk dikasih pengarahan sama Big Boss. Hoho, sempet kepikiran, “Masa’ tes TOEFL aja sampe dikasih pengarahan segala siy?” Tapi hayuk ajalah. Nah, pas udah kumpul itu, aku berasa minder. Kenapa? Soalnya yang kumpul itu semua sarjana baru penerimaan 2009 kemarin plus semua lulusan STAN yang udah S1. Iya siy, aku udah lulus S1 juga Desember kemarin, tapi lapor selesai kuliah aja belom. Hihi, lagian kemarin bisa ikut tes TOEFL itu juga g sengaja πŸ˜›

Β 

Jadi, awal Desember kemarin dapet tugas minta konfirmasi sama para lulusan S1 itu untuk TOEFL. Rata-rata siy mereka sedang dikursusin Persiapan TOEFL di EF sama kantor. Yeaah, aku siy udah lama bisa menerima kalo di Sekretariat kan Supporting. Jadi kalo ada perlakuan khusus di sana-sini, sudah sangat maklum sekali *oopsz :P* Mana lagi aku masuk sini ‘cuma’ lulusan D1. Yeeeahh, semakin maklum sajah lah πŸ™‚

Β 

Nah, pas ngelaporin berapa banyak yang confirm oke, aku nyeletuk gini “Banyak yang g mau niy, tapi aku mau, aku kan udah sarjana. Hehehe” “Sarjana kemarin sore, oh iya ya, emang sarjana kemarin sore :P. ya udah, ikut sana, ambil jatah yg g ikut” Yeeeee…begitulah, keberuntunganku bisa ikut TOEFL bareng lulusan S1 lain *yang membuat temen-temen seangkatanku iri πŸ˜›

Β 

Nah, kalo yang lain udah dikursusin dan ikut preparation class sehari sebelum TOEFL, aku santai-santai aja, cuma sekali nyoba listening lewat headset di kompi kantor. Yah, pure pengen tau kasih segimana kemampuanku, sebelum dipoles sana-sini πŸ™‚ *Soalnya udah ada rencana sama MAs, abis lulus S1, kalo udah pas ngatur waktunya, kami berdua mau ambil kursus Bahasa Inggris lagi* Dan, akhirnya tes juga Rabu minggu lalu. Bener-bener tanpa beban, cuma kadang terselip rasa takut jadi yang paling kecil nilainya. Hehe..

Β 

Dan begitu hasilnya keluar Rabu kemarin, seneng banget dapet 507 itu, soalnya targetku cuma bukan jadi yang terkecil πŸ˜› Dan alangkah kagetnya aku pas di penghantar pengarahan Big Boss kemarin dibuka dengan kata-kata ini “jadi, seperti perjanjian kita, yang bisa diikutkan untuk seleksi beasiswa UGM adalah yang nilai TOEFLnya di atas 500, dan beasiswa luar negeri TOEFLnya minimal 550. Dan dari 61 orang yang ikut TOEFL, hanya 20 orang yang TOEFLnya di atas 500” Haaah? S2? Doeng..doeng..

Β 

Yah, aku masih merhatiin aja, cuma kepikiran kalo aku salah niy ikut pengarahan ini, kayaknya lebih baik bolos tadi. Hehe..Tapiii, waktu Big boss dateng ngasih pengarahan, ada 1 kalimat yang jadi bikin aku kepikiran yaitu yang nilai TOEFLnya antara 480-520 WAJIB ikut intensif untuk naikin TOEFLnya jadi 550 supaya bisa ikut TPA! Doeeeeeeeeeeeeeeeeeng…WAJIB! Dan nama-namanya pun disebutkan.

Β 

Dilema. Sebenernya aku udah nunggu saat-saat ini. Saat bisa membuktikan “Liat loh, anak D1 juga bisa loh, Kasih kami kesempatan, kami pasti juga bisa!” Dan, jalan yang dulu terasa buntu, tiba-tiba kebuka dengan lebar di depan mata, tanpa disengaja. Saat pembuktian diri! Tapiiiiiii, TPA itu tinggal 2 minggu lagi, masalah pengetahuan ekonomi? Pasti jauh sekali dari mereka yang selama setahun ini dilatih terus untuk mengkaji ini itu, bukan sekedar mengurus kenaikan gaji berkala dan printilan administrasi lain seperti aku (kesannya minder gini πŸ™ ). Dan terlebih lagi, ini S2 untuk tahun ini, waktu yang belum tepat untuk aku. Kenapa? Because of my bebe πŸ™‚

Β 

Hidup itu tentang pilihan. Dan saat ini Bebe jauuuuuuuuh lebih penting daripada S2 itu πŸ™‚ Aku yakin Allah pasti ngasih jalan lain untuk pembuktian diri. Mungkin aku diberi waktu untuk bener-bener belajar mengenai ekonomi dulu, bukan sekedar menghapal buat ujian ( πŸ˜› ). Mungkin diberi waktu dulu untuk bener-bener siap akan kompetisi yang lebih besar lagi nanti. Amiiin..

Β 

Sekarang? Yah, ikutin aja intensif buat naikin TOEFL. Siapa tau nanti dapet ilmu baru, dengan bonus nilai TOEFL yang lebih gede! Hihi, klo gak ya, paling g lumayan, 2 minggu bebas tugas kantor. Hihi..

Β 

Insya Allah ini yang terbaik untuk saat ini. Amiiin πŸ™‚

Β 

——

bonus foto semangka menu tambahan makan siangku kemarin πŸ˜›

Jadi inget umi, temenku yang selalu bilang Semangka = Semangat kawaaan! Pas banget πŸ™‚

Bebe 8 Minggu

Jadiii, rabu kemarin kontrol lagi ke Dr. Ony Khonza di RS Tambak. Abis ashar berangkat ke sana, sampe jam 4 lewat dikit, dan itu udah urutan 4. Hoho..Nunggu ditensi, tapi g dipanggil-panggil sampe hampir 45 menit! Padahal pas pertama periksa si sana dulu, g sampe 10 menit duduk udah ditensi. Huff..sabar..sabar.. akhirnya setelah disamperin masku, baru deh ditensi! πŸ™ Di ruang tunggu itu liat baby yang kayaknya g asing, pas diinget-inget ternyata itu Shaina, mau negur mamanya, cuma maluuu. Hihi, abis aku cuma silent reader, blom pernah ninggalin komentar πŸ˜› Lagian Shaina kayaknya lagi sakiit banget, g enak nanti mama-nya ditambah rieweuh harus ngobrol sama aku πŸ™‚ *iya mbak, lain kali pasti ditegur πŸ™‚

Trus balik lagi ke kantor, mam plus sholat magrib dulu. Alhamdulillah kali ini g perlu nunggu terlalu lama. Disambut Dr. Khonza yang ramah. Alhamdulillah juga bebe udah keliatan di USG Abdomen. Hihi, lega bgt g perlu ngerasain ngilu-ngilu USG Transvaginal. Kantung rahimnya semakin jelas keliatan, denyut bebe juga semakin jelas. Alhamdulillah, bebe tumbuh dengan normal. Luka yang bikin flek itu juga udah g ada. Syukurlaaah πŸ™‚

Trus cuma nanya apa yang g boleh dimam. Apa aja boleh siy,tapi hindari yang banyak pengawet, semacem mie instant. Klo dalam 9 bulan ini bener-bener bisa dihindari akan lebih baik. Huwaaa..beraaat..si Mas juga dibilangin jangan godain aku (baca : makan di depanku :P). Trus masalah susu hamil, nanti kalo udah mulai ilang enegnya, akan lebih baik diminum. Seenak aku nelennya aja. Siap! πŸ™‚ Trus, bingung mau nanya apa lagi. Hihi..

Nah, karena udah keliatan bebe udah tumbuh, jadiii, jadwal konsultasi sekarang udah bisa 4 minggu sekali. Insya Allah semua baik-baik saja. Amiiin. Vitaminnya diganti. Tapi Dupastonnya tetep lanjut. Oh yaaa, bebe sekarang udah 1,59cm. Udah bertambah 1,39 cm sejak 2 minggu lalu. Trus menurut mesin USG itu, bebe sekarang 8 minggu! Haha, berubah-ubah trus nih umurnya πŸ˜› Tapi kata dokter, kali ini lebih akurat. Amiiin πŸ™‚

kantung rahimnya semakin keliatan, bebe yang di cerukan ituuu πŸ˜€

Tapi malemnya ada yang nyebelin! Karena udah capek banget, aku duluan ke kamar. Mas mau nonton dvd dulu. Trus, pas malem kebangun gara-gara nyium bau mie. Owalaaah, ternyata masku kelaperan dan masak mie, trus sekalian mau nengokin aku, dibawalah mie itu ke kamar. Nah, karena kasian liat aku kepanasan kali, kipas angin digedein. G kepikiran klo angin yang lebih gede itu akan menyebarkan aroma mie itu kemana-mana. Huwaaaaaa..kejaaam. Baru juga dibilangin dokter πŸ™ Karena cemberut-cemberut, akhirnya dikasih deh 1 sendok! Hihi, lumayan πŸ˜›

Bebe, sehat-sehat terus ya nak πŸ™‚

PS : Baju Baby Inside dari KaosKojo dateeeng. Can’t wait using it! πŸ˜›

The Big Day : Akad Nikah (091009)

Masih utang banyak ceritaaa! Setelah cerita lamaran ini, blom lanjut lagi ke Big Day berikutnya. Padahal udah nikah lebih 3 bulan, 1 minggu dan 4 hari (menurut daisypath). Hehe..Mari dilanjutkan πŸ™‚

Β 

Setelah dipanggil, aku didampingi adik-adikku keluar kamar. Hoho, ternyata ramai sekaliiii. Aku disuruh duduk di belakang Masku. Setelah duduk, baru ngeliat sekeliling. Owalaaaah, banyak banget yang pegang kamera plus video recorder. Dari photografer yang emang disewa sampe ke temen-temen dari Jakarta. Berasa jadi artis. Haha, banyak yang bilang, aku masih aja cengengesan.

Masku sempet dicengin juga sama Bapak Penghulunya “Coba diliat dulu ke belakang, bener g itu Rizky-nya?” Hihi. Setelah itu dibacain riwayat hidupnya. Trus disuruh benerin niat nikahnya, yaitu untuk menjalankan perintah Allah SWT (Insya Allah). Dikasih nasehat pernikahan secara umum. Baru setelahnya bersiap untuk ijab-qabul.Β  Pindah posisi, karenaΒ  Mas harus menghadap ke Kiblat (katanya). Tapi sekali lagi masku dicengin sama Bapak Penghulu

Bapak Penghulu : “Yakin bisa membahagiakan Rizky?”

Masku : “Yakin” dengan mantapnya

Bapak Penghulu : Insya Allah, jangan yakin.

Diketawain deh mamasku. Abisnya udah g tahan mau ngucap ijab qabul, masih aja ditanya-tanya πŸ˜› Perasaanku? G ada deg-degan sama sekali. Udah sangat pasrah. Mungkin karena yakin kalo masku bener-bener udah hapal. Kalo ayahku mah insya Allah udah bisa banget. Udah pernah nikahin 3 adik perempuannya πŸ™‚

Dan alhamdulillah, semua lancar. Alhamdulillah, legaaaaaaa banget rasanyaaa pas semua bilang SAH! Bahagiiiia! Nangis? Tentu tidak, momen ini udah dipersiapkan jauh-jauh hari, momen ini juga yang jadi harapan kami selama hampir 3 tahun pacaran. Terharu, tapi terkalahkan dengan rasa bahagia. Akhirnya satu cita-cita kami tercapai, setelah begitu banyak perjuangan untuk mewujudkannya πŸ™‚ Um, tapi beda sama masku, kalau terlalu bahagia, air mata pasti refleks keluar. He was crying because He was too happy πŸ™‚

Β 

Setelahnya, baru duduk di sebelah mas. Mas bacain siqhat taqlik. Aku cuma ngeliatin dia dengan rasa sayang yang jadi jauuuh berlipat *lebay g siy? :P* “Ya Allah, bener tah masku udah jadi suamiku, udah jadi imamku?” Masih g percaya gitu πŸ˜› Setelahnya tanda tangan ini itu. Alhamdulillah pernikahannya udah sah dalam agama dan negara πŸ™‚

*saking rieweuhnya, g ada yang ngeh tipi blom dimasukin πŸ˜›

Akad Nikah selesai, dilanjutkan dengan sungkem ke orang tua. Hiks, sempet hampir terbawa suasana. Hampiiiir aja nangis liat ayah ibu nangis. Tapi keinget ntar bulu mata lepas, aku tahan-tahan. Hihi, Dilanjutkan dengan keliling seluruh rumah, salaman mohon restu πŸ™‚ Selesai, dilanjutkan prosesi adat. Suap-suapan dan Cacap-cacapan. Awalnya aku dan Masku dibawa Ibuku dengan selendang. Dianter ke perahu kehidupan yang disimboliskan dengan hamparan kain beludru. Setelah itu disupain sama para tetua yang perempuan di keluargaku dan masku. Enyaaak ayam sama nasi kuningya πŸ˜› Para ibu-ibu selesai, gantian tetua yang laki-laki yang mencacap dengan ngasih air bunga. Sebagai simbol restu πŸ™‚

Β 

Acara selesai, salam-salaman sama tamu-tamu πŸ™‚ Makasiy semua yang udah dateeeng. Bener-bener g terduga yang mau memberikan doa restu dan menyaksikan akad bisa hampir 300an orang. So precious for us πŸ™‚ Setelah itu, baru deh foto-foto aku dan Mas khas pengantin! Haha, gini deh nasib cucu tertua, dicengin semua adik-adikku pas foto di kamar pengantin itu. Cie..cie..mulu mereka πŸ˜› Aaaah, tapi kecewa euy. karena sesi fotonya terpaksa setelah semua acara selesai, make-upnya udah hancur, melati-melati di kepala juga udah g lengkap, diambilin sama para lajang. Hehe, tapi no matterlah, yang penting semua lancar πŸ™‚ Apalagi setelah itu rebutan kue tampah yang imut-imut sama keluarga besar!

Β 

It’s such a BIG BIG BIG day for Us! Terima kasih ya Allah πŸ™‚

Pictures of 18 & 19

18 Januari

Ganti Header. Perubahan suasana. Mengingat klo udh nikah lebih dari 3 bulan. Merasa bukan pengatin baru lagi πŸ˜›

Β 

Β 

19 Januari

A rainy morning! Untung berenti waktu mau berangkat kerja. Sampe rel senen, kejebak kereta lokomotif yang bolak-balik. Eeeh, pas udah dibuka jalannya, tiba-tiba langsung ujan dereeeeeees! Terpaksa minggir dulu pake jas ujan. Padahal kantor udah tinggal sejengkal πŸ˜›

Masih blom ujan

Langsung deres πŸ˜›

Untung pake sepatu lamaaa πŸ˜›