30 Maret ke-50 Ibu

2013-ayahibu

Β 

Ibu, inspirasiku, kebanggaanku, kesayanganku.

Semoga di ulang tahun emas ini, sudah atau bahkan lebih daripada pencapaian yang ibu cita-citakan.

Semoga kami, anak-anakmu, menantumu, cucumu bisa selalu bikin ibu bangga dan senang.

Semoga ibu selalu sehat.

Semoga ibu selalu bahagia.

Dan 4 April ini ulang tahun pernikahan ayah ibu ke-27.

Alhamdulillah, g habis bersyukur dilahirkan di keluarga kecil yang hangat ini.

Yang g pernah habis kasih sayangnya.

Yang selalu merasa dekat walo sudah jauh-jauh gini sekalipun.

20130330_Ibu50tahun

Semoga Allah menyayangi mereka seperti mereka menyayangi kami di waktu kami kecil sampai sekarang, ya Allah.

Amiiiin πŸ™‚

Mendadak Ramai

Awal bulan pas weekend, pas buat belanja bulanan πŸ™‚ Makan siang di McD Sunburst Belakang Giant BSD karena tempatnya yang keliatan keren *cetek πŸ˜› Si kakak juga semangat banget mau makan “Ayam Goleng” Hihihi.. *ditujes ibu-ibu ideal masa kini πŸ˜› Pergi udah siang, pas buat makan. Dan jadi lama di situ karena abis makannya yang hampir ngabisin 1 porsi kids meal itu, Akhtar main perosotan, dan g mau berenti. Aku sih santai karena jadi bisa nyuapin Kirana πŸ˜› Setelah diingetin kalo mau nyari celana dalamnya, akhirnya si bocah mau berhenti main. Celana dalem g dapet, tapi seneng karena bisa keliling santai belanja bulanan. Hahaha, aku sama masku itu yaaa..seneeeeeng banget muterin semua bagian supermarket sampe kaki pegel πŸ˜›

20130302_

Terus aku diklat, dan terkaget-kaget waktu hari Rabu, ayah telpon katanya jemput Pakcik Eta (adek ibuku) ke Bandara, mau belanja jualannya di sini. Masku udah dikasih tau πŸ˜› Padahal Pakcik udah telpon aku dari Senin πŸ˜› Hahaha, makanya Kiky, kalo liat misscalled dari ayah, ibu, ato saudara langsung telpon balik. Kalo ditunda, suka kelupaan ngubungin balik. Rabu sore ke bandara, macet! πŸ˜› Pakcik nginep di rumah. Ya untung g terlalu berantakan *elus dada lega πŸ˜› Dibawain ibu ayah, pempek doooong! Horeeee πŸ˜€ Makasiiiih ayah ibu :*

Kamis sama Jumat ikut bareng pulang pergi kantor, pakcik nyari barang sendiri πŸ™‚ Sabtu, adek ipar dari Lampung dateng, dijemput masku dan Kak Akhtar ke Rest Area Tangerang itu. Jadi muter juga sampe Kebon Jeruk tooh, mas? πŸ˜› *lirik masku πŸ˜› Sabtu sore, adek minta diajak berenang. Pakcik masih sibuk packing dagangannya, jadi dioleh-olehin Kebab aja yang dia penasaran banget rasanya kayak apa πŸ˜› Rumah? Udah kayak kapal pecah! :)))

Sabtu pagi itu, ibu nelpon dan bilang “Ky, ibu boleh g ke sana?” Aku berasa dapet durian jatuuuuh! Ya boleh dong ibuuuuuu! Jadi ternyata adek bungsuku tiba2 liburan seminggu, dan pengen ke sini, ketemu ponakannya. G bisa berangkat Minggu karena Wak Asih yang dulu ngurusin aku pas lahiran Akhtar nikahin anaknya, Kak Medi. Bisa perang saudara kalo ibuku g dateng! Hahaha..

Minggu subuh berangkat lagi ke Bandara nganter pakcik pulang. Kirain bakal macet, ternyata lancar jaya. Good luck, pakcik. Semoga dilancarkan sama Allah ya usahanya :*

Senin, Akhtar tinggal di rumah sama Tante Desi. Kirana ikut kerja. Sempet ke Kantor Pos juga sama masku ngirimin dagangan Pakcik yang masih belum bisa terkirim. Jadi ya, pelajaran, kalo mau ngirim barang lewat pos. Langsung tolak aja, kalo ada yang mau bantuin ngangkutin barang. Karena abis itu, kita jadi g enak kalo g pake jasa packaging mereka. Padahal kalo dibungkus di dalem akan lebih murah. Noted ya πŸ™‚

Sorenya langsung meluncur ke Bandara. Lancaaaar. Pas sampe, pas lagi nyari barang di bagasi. Ibuuuu..Liaaaaaaa… *peluuuuk πŸ˜€

20130311_JemputIbuuu

Desi, ke sini, dalam rangka kangen ponakan juga, kalo ditanyain mau kemana, dia bilang gak tau πŸ˜› Eh, pas malem ada ibu, baru deh keluar “Mbak, kalo mau cari souvenir dimana ya?” Eaaaaa…yang udah mau nikah πŸ˜› Jadi Selasa pas libur Hari Raya Nyepi itu berangkat ke Jakarta. Mampir Gambir dulu beli tiket Damri buat adek. Makan siang dulu di soto langganan pas ngontrak dulu. Abis makan, kok banyak mobil pemadam kebakaran. Padahal masku mau nostalgia liat kost dia dulu. Ternyata ada kebakaran di Kramat Lontar itu. G jodoh kamu liat kostmu, mas. Kirain kebakaran kecil, ternyata dapet kabar sore, yang kebakar 30 rumah πŸ™ Akhtar belajar banget tentang mobil pemadam kebakaran, asap hitam, air, sama api.

20130312_KebakaranBluntas

Untung blom sampe kena macet, langsung mengarah ke mester. Karena g tau, jadi salah ambil jalur, dan jadi harus puter arah lagi πŸ˜› Ternyata dari arah Salemba, kalo mau ke Mester ambil yang kanan πŸ™‚ Huwaaaa, souvenirnya banyaaak! Tanya sana-sini. Ibu yang malah dapet bahan kebaya. Zzzzzz πŸ˜› Lucu deeh, jadi kan ada toko jualan mesin jahit, pas ditanya harganya 1,9 jutaan. Hahaha, mana mampu aku, jadi deh beli meterannya dulu yang 2 ribu! πŸ˜› Pulang dari Mester, mampir sholat di masjid belakang Giant Alam Sutera, dan belok ke SMS πŸ˜€Β  Di sana dibeliin ibu sepatu buat kado ulang tahun! Yaaaay, makasiiih ibuuu πŸ˜€ Sepatu hitam Roppopoku udah meletek sana-sini, mungkin efek kejeblos lumpur waktu naik kereta dulu itu πŸ™

20130312_KadodariIbu

Pulangnya mampir makan bakso dulu di Titoti, ditraktir ibu lagi! πŸ˜€

Besok Rabunya, anak-anak di rumah. Sore, masku pulang jemput adek naik kereta, dan ke kantor lagi bawa mobil. Dan Akhtar diajak! Jam 8 malem, say goodye sama adek di Gambir sambil mendoakan semoga semua rencananya dikasih jalan lancar sama Allah πŸ™‚ Buru-buru pulang karena pas nelpon, Kirana lagi nangis kejer, karena mungkin baru kenal lagi sama Nenek dan Tante Lianya, si Kakak juga g ada. Maaf, cantik πŸ™

Jumat pagi, sampe kantor udah telat (kebiasaan buruk kalo anak-anak di rumah! :P), langsung ke Senen pula. Ngapain lagiiiii? Jemput Niaaaaa! Hahaha, jadi aku ngomporin dia ke sini karena ada dek Ia looh. Dia bela-belain ke sini abis ujian, demi ketemu Lia dan dibeliin baju kerja sama ibu πŸ˜› Naik bajaj ke Tanah ABang lagi, pas kereta ke Serpong mau jalan. Alhamdulillah, bisa sampe rumah sendiri πŸ˜›

Sabtu, kemana lagi kalo bukan ke Tanah Abang kalo ada ibu! πŸ˜› Aaaah, aku dibeliin rok sama baju, masku dibeliin batik, kakak dibeliin celana sama Ibu. Mau nangis ini saking terharunya. Makasiih ibuuu. See? Mau gimanapun mandirinya, aku ini masih aja dianggap gadis kecilnya Ibu πŸ™‚Β  Sampe sore, sempet-sempetnya mampir ke Alam Sutera, demi melihat diskonan buku Gramedia 70%. G nemuuuu πŸ™

Pulang-pulang mellow lagi, besok semuanya pulang πŸ™

Minggu pagi, masakin soto dulu. Alhamdulillah dibilangin enak πŸ™‚ Jam 11.15 berangkat dari rumah, karena takut macet, yang ternyata g. Jam 12 lewat dikit udah duduk manis nungguin kereta di mobil πŸ˜› Jam 2 kurang dikit, akhirnya Nia naik kereta lagi T__T

Abis itu keliling nyari radar (alat otomatis pompa listrik) sama tutup saluran WC yang harus 4 inchi buat musholah di Palembang. Jauh ya belinya? πŸ˜› Untung dapet. Terus melipir ke Gramedia Matraman. Utek-utek di situ sampe jam 5.

20130317_Gramed

Terus berangkat ke bandara, yang lancaaaaaar juga. Jam 6 udah sampe. 1/2 8 dadah-dadah sama Ibu dan Dek Ia. Aaaaah, 7,5 tahun merantau, masih aja mencelos dan nangis kalo pisah sama mereka T___T

Sungguh awal bulan yang seru. Bolak balik anter jemput :PMakasih semuanyaaa yang udah mau ke sini, mengunjungi kami, bikin istana kecil kami rame πŸ™‚

Sabtu Pertama di 2013

Sabtu yang rasanya g karu-karuan. Karena ibu pulang ke Palembang, Nia juga pulang ke Malang. Ya pasti meweeek πŸ™

Pagi-pagi udah di bandara.

20130105_Kirana-nenek

20130105_rameee

G lama di sana, ibu udah harus masuk ruang tunggu. Makasiiih Neneeek :* Sementara, ada yang numpang foto-foto dulu, mumpung ada Nia yang motoin πŸ˜›

20130105_us-4

2013_Us-4

Ehem, itu tasnya bisa dibeli di aku loooh. Pilih-pilih di sini yaa πŸ™‚

Terus pulang lagi ke rumah karena bapak tukang yang mau ngerjain depan rumah mau dateng. Sarapan bentar, tiduran bentar. Berangkat lagi ke Jakarta. Ke stasiun Senen. Hihi, ibunya naik pesawat Garuda, anaknya naik kereta ekonomi! πŸ˜› Adikku udah gede, pengen ngongkos sendiri pake uang bulanan yang udah didapet sekarang. Itu juga karena jadwal kuliahnya berubah, jadi ganti tiket kereta, yang sisa tinggal ekonomi. Gpp yaa, jadi pengalaman. I’m proud of U πŸ™‚

Akhtar ini kayaknya udah ngerti sedih karena berpisah. Sepanjang jalan, dia g mau ngomong sama Ibu atau Nia karena mereka udah bilang mau pulang. “Nenek pulang naik sesawat. Tante Nia pulang naik keta. Kakak nangis dong” Aaah, he’s growing bigger πŸ™‚

Mampir bentar ngambil jahitan celana Masku yang ternyata masih harus ditunggu disetrika, bungkus bakso πŸ˜€ Melipir-melipir, salah keluar tol, kejebak macet, keluar di percetakan negara. Bernostalgia sama jalan di sana, bungkus dawet duren, trus jadi mengarah ke Matraman demi nyari minyak rambut Masku yang g ada πŸ˜› Dan akhirnya nyari aman, balik lagi ke arah tol Tomang πŸ˜› Sampe rumah udah magrib πŸ˜›

What a day πŸ™‚

Sekalian nampang, marilah postingan ini diakhiri dengan narsis! πŸ˜›

20130105_Bunda-Kirana

makasiiih dressnya Tante Tia :*

Sampe rumah, lagi-lagi perasaan sedih yang sama. Buka pintu, rumah kosong, biasanya ada Ibu sama Nia yang menyambut πŸ™ *mewek

Updating life – Desember 2012

*1 Desember, main ke apartemen πŸ˜€

*12-13-14, 15, 16, ditinggal masku dinas ke Semarang – Solo. Alhamdulillah di tanggal 12 itu, Mamak, Bapak, dan Mbok dateng dari Lampung πŸ™‚

*17 Desember, pagi-pagi main ke Monas πŸ™‚

*22 Desember, Selamat Hari Ibu πŸ™‚ Libur 4 hari. Ibu dateng dari Palembang, Nia dateng dari Malang πŸ™‚

*24 Desember, Kirana 5 bulan πŸ™‚

*26 Desember, Ulang Tahun ke-2 Home Sweet Home πŸ˜‰

*27 Desember, Ulang bulan Akhtar ke-28 πŸ™‚

*29 Desember, 6 tahun sama-sama Masku πŸ™‚ Semoga jodohnya kita sampe selamanya ya Mas πŸ˜‰

ditutup dengan libur lagi 4 hari πŸ™‚

2012, banyak banget ‘up and down’nya. Semoga tahun 2013 lebih ramah πŸ™‚

Menutup Tahun 2012

Masuk kerja 3 hari yang terasa seabad karena komputer baru yang diminta g dateng-dateng juga, yang bikin mati gaya itu ditambah nyeri pas datang bulan yang pertama kali aku alami itu (Btw, ibu pasti wanita paling kuat sejagad raya bisa ngerasain sakit yang segitunya setiap bulan), liburan dateng lagi. 4 hari lagi! πŸ˜€ Pulang sore itu naik kereta ekonomi, umpel-umpelan. Typical kalo pulang g bawa anak, naik kereta yang ada di depan mata! πŸ˜› Sampe rumah, senyum merekah karena dapet kabar kalo ada bonus! Yaaaay…langsung amankan buat anak-anak. Lets say ‘Alhamdulillah’ deeply πŸ™‚

Sabtu, ya kemana lagi kalo g ke Tanah Abang lagi! Nemenin ibu kan ini judulnya πŸ™‚ Hahaha..tapi sepagi apapun berangkat, tetep aja sampe sana sekitar jam 11an. Kali ini karena ngambil baju seragam yang dijahit minggu lalunya. Baguuus, tapi masih kegedean dikit *ciyeeee πŸ˜› Disana akhirnya kado ulang tahun Masku, karena telat jadinya double πŸ˜› Yaa, baru sempet jalan-jalan santainya sekarang sih πŸ™‚ Akhtar dibeliin sepatu, awalnya g mau, tapi begitu dicobain, g mau lepas lagi. Di mobil tetep dipake, sampe rumah baru bilang “Kakak luka, bunda” Hahaha..tadi sakitnya g terasa ya nak, demi kece πŸ˜› Seneng pake banget bisa nraktir baju buat Ibu, Mamak, Ayah, dan Bapak. Semoga mereka suka πŸ™‚ Abis makan siang, yang turun lagi cuma aku, ibu, sama Kirana. Masku, Nia, sama Akhtar nunggu di food court πŸ˜› Jam 4 lewat baru keluar Tanah Abang, dan balik lagi ke tukang jahit, ngambil celana masku yang masih harus dibenerin dikit itu πŸ™‚

Minggu, pagi-pagi imunisasi Kirana. Combo ke-2. Pinter, nangisnya bentar banget dan alhamdulillah g pake panas πŸ™‚ Mampir ke Pak Tarwin dulu buat nanyain tukang. Tukang buat apa? Jadi dong benerin parit dan ngerapiin depan rumah. Sekalian ngecat juga (aw..aw..ternyata pas ditotal kepengenan ngecat rumah ini lumayan mahal yak! :P). Abis deal, masku ke bengkel, servis AC. Alhamdulillah sekarang ACnya udah dingiiiiiiin banget. Kalo dipikir-pikir, rumah ini selalu aja bisa agak dipercantik kalo akhir tahun πŸ˜›

Senin, jadi pak pemborong dateng lagi, ngasih tau kalo baru bisa dikerjain Sabtu ini karena tukang yang biasa lagi cuti πŸ™‚ Yah mending nunggu lah, daripada pake tukang yang asal-asalan. Nah, entah ngobrol apa, akhirnya halaman rumah yang awalnya cuma mau dipakein conblock itu jadi mau dipakein keramik aja! Haha..paginya aku masih berasa kaya deh. Tapi sorenya dompet udah langsung kempes sekempes-kempesnya πŸ˜› Setelah paginya mampir ke ITC BSD demi ngeliat harga mesin cuci dan jadi beliin Akhtar krayon baru, kami akhirnya mengadopsi mesin cuci baru dari Glodok Elektronik di BSD Plaza. Sebenernya aku g puas kalo g nyari di tempat lain dulu, namapun ibu-ibu, pengen dapet yang paling murah. Tapi nasib nikah sama orang praktis, harus ikhlas beli di situ aja πŸ˜›

Siang itu kami ditraktir Nia, semoga sekarang emang yang terbaik ya, dek. Nanti kalo udah beneran gajian, kami ditraktirnya lebih heboh ya! Haha, semacam terharu ditraktir adek dengan uangnya sendiri πŸ™‚ Abis makan, lanjut ke Dunia Bangunan, udah naksir sama satu motif keramik, ealah, g ada stok. Langsung ke Depo Bangunan. Akhtar yang seneng teriak-teriak “Ke mol lain kita!” Hahaha πŸ˜› Di Depo, g sampe 1/2 jam, langsung nyari keramik yang sama. Lebih mahal lumayan banyak untuk modelnya itu, tapi si Mas kadung suka. Dan lagi-lagi mesti ikhlas akunya! πŸ˜› Pulangnya mampir ke PHD, ditraktir ibu pizza! Alhamdulillah. Buat cucunya, sphageti meatball yang beneran dimakan hampir 1 porsi sama Akhtar. Makasih Nenek πŸ™‚ Tapi antiklimaks sih, pas Ibuku bilang gini “Makan hari ini hampir 400ribu, kalo ibu beliin ayam, sayur, masak sendiri, bisa ngasih makan sekampung” Hahaha, aku masih kurang ibu-ibu rasanya πŸ˜›

Malemnya, ada ayah yang ikut serius ngerakit rel-rel thomas, dan ada anak yang kagum banget. Makasih Nenek πŸ™‚

20121231_MainandrNenek

Hari terakhir, kami cuma ke pasar modern yang agak sepi. Ibu ngerjain tukang ikan dengan minta kuliti ikan gabus buat bikin pempek. Masnya sampe keringetan πŸ˜› Haha, jarang kali ya yang beli buat bikin pempek πŸ˜› Pulangnya mampir ke kebun belakang perumahan buat beli pohon buah. Mahal ya ternyata kalo yang udah ada buahnya πŸ˜› Jadi cuma beli pohon jeruk kunci buat masak mi πŸ˜› Sampe rumah langsung makan Rendang, Sambel Ati, sama Sayur Kol Santen. Tahun Baru rasa Lebaran πŸ™‚ Terus aku nyuci pake mesin cuci baru! Hahaha..disebut πŸ˜› Dilanjutkan dengan manggangin pempek buatan ibu. Pempek Panggang dan Otak-otak. Enaknyaaaaa πŸ™‚ Makasih ibu πŸ™‚

Ah, how I love holiday πŸ™‚Β  Makasih mamas untuk baju, mesin cuci, dan tampilan depan rumah yang baru nanti. Semoga rejekinya makin banyak ya πŸ™‚

Selamat tahun baru 2013 πŸ˜‰

Selamat Hari Ibu

Dapet ini dari TPA Kirana πŸ™‚

Kirana 1st Fingerprint

Β Cap tangan pertama Kirana πŸ™‚

Β SelamatHariIbu2012

Makasih bu guruuuu πŸ˜€

Menghadiahi diri sendiri produk skincare dan hair treatment. Komat-kamit doa supaya cocok, biar jd bunda yg lebih kece πŸ˜€ But still, being a Mom is my greatest achievement. These two kids is d best gift I ever had. Biggest thanks to Allah for these chances πŸ™‚

Dan walo telat sekali, Selamat hari ibu, ibuku tercinta, mamak mertua, dan semua ibu yang pasti ingin memberi yang terbaik buat anaknya di manapun berada πŸ™‚

Pagi-pagi di Monas

Mari mundur sebentar, Masku pulang dari dinas Semarang-Solo Minggu sore, Senin malem, mamak bapak mbok udah harus pulang karena Mamak ada ujian. Jadi di Senin pagi, tanggal 17 Desember kemarin, semuanya siap-siap pagi. Jam 7 kurang udah sampe kantor. Jam 1/2 8 udah foto-foto di Monas πŸ˜›

20121217_monas-

Dan ternyata, pintu ke monas nya baru buka jam 8 (lewat!). Lumayan capek loh jalan dari parkiran ke pintu masuk situ. Tapi Akhtar yang paginya tiba-tiba panas, jadi banyak makan karena banyak yang dilihat πŸ™‚ Dan yak, tentu saja, panas yaaaa! Akhtar sama Kirana dijemur beneran ini namanya πŸ˜› Kirana nangis karena haus, jadi mimik dulu. Aih, coba hausnya pas di atas aja nak, jadi bunda bisa cerita kalo pernah nenin kamu di puncak Monas! Hahaha πŸ˜›

Begitu buka, langsung beli karcis. 5 ribu/orang untuk dewasa. Akhtar disuruh bayar aja loh seribu πŸ˜› Naik ke cawan, langsung ambil arah ke lift buat ke atas. Bayar lagi 10ribu/orang buat dewasa. Pilihan yang tepat, karena pas kami turun, udah antri anak sekolah yang lagi libur πŸ˜› Hmm..bapak-bapak yang jagain lift itu pasti bosen banget yaaa? πŸ˜›

20121217_monas

Di atas, ya masih gitu-gitu aja sih. Kayak 2 kali pernah ke sana dulu. Pas pertama sama adek-adek, antrinya luar biasa πŸ˜› Pas kedua, nemenin temen SMAku, Rahma πŸ™‚ Sekarang ada keterangan gambar tempat dan teropong πŸ™‚ Bagiku, biasa aja. Tapiii….

Mbok sampe nangis terharu. Mungkin inget Pakwik πŸ™ Ah, betapa dari sosok Mbok ini, aku belajar banyak tentang kesederhanaan.

Tapi jadi agak lama, karena ada yang mau nungguin kereta jalan dulu.. *tunjuk Akhtar πŸ˜› Yah g abis-abis lah, yang diliat kan stasiun Gambir πŸ˜› Karena itu, jadi g mau sekolah, dan milih ikut pulang sama Mbah dan Buyutnya naik kereta. Mbok pengen naik kereta. Sampe hari ini, masih aja cerita “Kakak tadi naik keta, Dipangku sama Mbah. Ketanya jalan” dilanjut nyanyi Kereta Api πŸ™‚

#BahagiaItu Sederhana

Long Weekend lagi :)

Libur 4 hari kemarin kemana aja?

Hari Sabtu, bangun pagi, siap-siap langsung ke Bandara. Kirain bakal telat, ternyata pas. Horeeee, ibu dataaang! Perdana berani sendiri πŸ˜€ Langsung jalan lagi ke Stasiun Senen, adekku dari Malang (aiih, lupa belom posting tentang ini) liburan ke Jakarta, perdana nyobain jalan jauh naik kereta. Ekonomi AC. Di jadwal jam 9 udah sampe. Pas kami sampe sana, jam 1/2 9, dia masih di Indramayu dooong! Haha..Akhirnya bongkar koper ibu, makan martabak hangat! Slurpiiiii πŸ˜€ Ditunggu-tunggu, akhirnya kami pergi aja deh, nyari tukang jahit rekomendasi temen di TPA πŸ™‚ Udah dapet jalannya, g ketemu, karena masih penasaran, diulang lagi. Ternyata deket banget sama jalan gede. Yay, akhirnya masuk tukang jahit juga seragam kantor ini! Semoga hasilnya bagus ya. Udah ukur-ukur. Telpon Nia lagi, ternyata masih jauh katanya, jadinya kami melipir beli minyak ikan di AsSunnah, abis itu melipir lagi ke Atrium, masku mau beli oli apa gitu. Kami nunggu di parkiran. Sempet mau turun ngemall, tapi nanti baru turun, Nia sampe. Jadi balik lagi ke Senen. Nah, Akhtar nangiiiis! Hahaha, karena dari pagi cuma di mobil, pengen turun dia πŸ˜€ Pas Nia sampe πŸ˜€ Abis itu, makan soto ceker deket kantor dulu. Pulang πŸ˜€ Mampir ke Giant Alam Sutera dulu. Niatnya cuma beli skincare aku sama nyoba shampo, conditioner, dan serum baru! Aiih, rontoknya ini parah sekarang πŸ™ Tapiiii akhirnya jadi buwanyaaaaaak yang dibeli. Zzzzz πŸ˜› Sampe rumah, tepar. Ujan juga kan? Untung ada model hangat yang dibawain ibu πŸ˜€ Menutup malam dengan nyuci baju yang ternyata banyak πŸ˜›

Nah, besoknya udh mau ke Tanah Abang kan? Wajib kalo ada ibu πŸ˜› Tapi kok bolak-balik ke WC dan Masya Allah, sakit banget kalo mau dan selesai pipis πŸ™ Semacam anyang-anyangan. Inget hari Kamis sebelumnya, ngangkat barang dikit mau pindahan ruang lagi (oh iyaaa, ketemu Renny, Teteh sama neng Raisya cantik lagiiii). Hiks, ditambah kecape’an mungkin ya. Dan hari itu aku cuma meringis nahan sakit πŸ™ Browsing sana-sini, curiga ISK πŸ˜› Masku memanfaatkan waktu buat ngebengkel πŸ™‚ Maaf yaa, jadi g kemana-mana karena aku sakit πŸ™

Senin, masih sakit sih, tapiii g enak kalo g pergi. Akhirnya perdana kali ke Ranch Market demi mencari Jus Kranberry πŸ˜› Bismillah πŸ™‚ Langsung ke Tanah Abang, dan tentu saja pake acara bolak-balik WC. Zzzzz..g nyaman πŸ™ Pake acara ketumpahan teh botol jugaaaa. Huwaaa..dunia sedang tak bersahabat banget deh. Tapi seneng dapet rok sama kemeja cantik *kecup maskuuu πŸ˜€ Sakit gitu, pulangnya tetep mampir lagi ke ITC BSD demi beli DVD. Hahaha. Sekalian beli buah, tapi tentu saja, aku lari-lari mengejar WC. Zzzzzz banget pokoknya! πŸ™

Selasa, udah mendingan. Tapi masih nyeri. Niatnya cuma mau ke pasar modern beli ikan, ayam, sayur. Tapi karena akhirnya jadi mau kemana-mana, akhirnya ke pasar malah g jadi. Nia tinggal di rumah. Kami ke BSD Plaza, denger-denger gosip disana Mataharinya selalu sale πŸ˜› Mau nyariin sepatu buat masku. Tapi ternyata kecil, dan g banyak yang bagus barangnya πŸ™ Sempet ke Glodok Elektronik, bungkus mouse, batre timbangan digital, otomatis pompa air, sama gembok. Domestik sekali πŸ˜› Sebentar di situ, geser lagi ke Dunia Bangunan! Surgaaaaaaaaaaa πŸ˜€ Beli cat tembok luar rumah. Sama sapu dan hanger! πŸ˜› Di situ ada yang lucu, jadi kan disuruh nitipin tas, aku nego supaya g dititip karena isinya kebutuhan anak-anak. Akhtar didudukin ayahnya di meja penitipan barang itu karena mau lepas tas. Nah, pas dibolehin g dititip, Kirana kan aku kasih ke ayah, terus kami jalan. Tiba-tiba ada suara kecil “Ayah, kakak tinggalan” Hahahaha..maaf ya naaaak πŸ˜› Terus pas selesai belanja, kami nunggu di deket satpam sementara masku ngambil mobil. Pas ayahnya dateng kok ya Akhtar minta duduk di deket satpam. Didudukin sama ayahnya, abis itu dia bilang “Kakak mau tahu!’ Hahahaha, ada yang lapeeeer. Kok ya bilangnya mau duduk dulu baru minta tahu ya. Kenapa g langsung bilang minta tahu gitu πŸ˜› Lucuuuu..unyel-unyel. Pulangnya bungkus bakso Mas To. Highlight of this day, entah jujur atau cuma mau nyenengin hati, masakanku dibilang enak sama ibu! *joget-joget

Hal-hal sederhana jadi berlipat-lipat senengnya kalo lagi ada orang-orang tersayang ya? Coba ada Ayah dan Dek Ia juga πŸ™

Fresh ‘Wifey’ dan Ketemu Kakek :)

Lanjut ya ke akhir pekan kemarin πŸ™‚

Hari Sabtu dihabiskan dengan ngerjain kerajaan rumah. Udah dalam tahap g tahan liat gunungan setrikaan πŸ˜› Selama nyetrika yang keputus-putus itu, karena harus ngurusin anak-anak juga :), aku inget cerita di komik Fruit Basket. Kalo ada masalah yang numpuk, kerjain aja satu-satu intinya. Tapi diceritain dengan gambar cewek di depan gunungan pakaian kotor, terus dikerjain pelan-pelan, satu-satu, akhirnya semua pakaian akan terjemur, dan kita akan berbinar-binar liat jemuran itu! Haha πŸ˜› Masku ngurusin web kami ini πŸ™‚

Malam minggu itu, di luar hujan, pas anak-anak udah tidur, kami berdua yang sama-sama belom mandi itu, duduk berdua sambil nyobain masker buat perdana kalinya berdua πŸ˜› Yang satu setrikaannya masih ada, tapi berhenti demi liat tampilan wifey yang baru ini πŸ™‚ Migrasi dari joomla ke wordpress kata masku. Seneeeeeeeng, akhirnya tag tag kategorinya ada. Seneng karena headernya udah ganti berempat πŸ™‚ Makasiiih Mamas πŸ™‚ Tapi komennya masih belom tau cara mindahinnya πŸ™ Hatiku hangat malam minggu itu, mengetahui betapa sederhana untuk bahagia sekarang ini. Duduk berdua terus nahan ketawa biar masker g rusak, yang akhirnya malah jadi g tahan ketawa dua-duanya, dan maskernya retak-retak itu aja udah bahagia banget rasanya. Ternyata hidup pas-pasan ini, jadi bikin lebih menghargai setiap hal kecil yang bikin bahagia, dan insya Allah jadi bikin lebih gampang bersyukur πŸ™‚

Besoknya, nyelesaiin setrikaan, dan selesai! Horeeeeeeeeeeee πŸ˜€ Sorenya jemput ayah di Bandara yang baru pulang dari nganterin Nia pendidikan di Malang, sengajain mampir ke Serpong dulu padahal bisa aja langsung ambil penerbangan lagi ke Palembang, demi ketemu cucunya πŸ™‚ Sambil nunggu, Akhtar diajak ayahnya naik ke anjungan liat pesawat πŸ™‚ Balik ke mobil, mukanya seneeeeeeeeng banget, heboh cerita liat pesawat πŸ˜€ Pas liat kakeknya, Akhtar lompat-lompat kesenengan πŸ™‚ Pulangnya karena salah ambil jalan dikit, malah nyasar ke Karawaci, ternyata deket y dari Serpong πŸ˜› Mampir makan di Bebek Goreng H. Slamet dulu πŸ™‚ Di jalan, akhtar tidur di pelukan Kakek, g di carseat. Susah ngelarangnya, sama-sama kangen mereka πŸ˜›

Sampe rumah, bongkar oleh-oleh dari Malang, masukin cabe titipan Ibu πŸ˜› Ternyata sirup pala itu ngeluarin gas semacam minuman bersoda ya? Lengket semua deh lantai rumah! πŸ˜› Masku ngambil lumpia titipan dari tetangga yang baru balik dari ‘honeymoon’ di Semarang (haha!) buat Ibu. Pas banget tetangga dari Semarang, pas ada ayah mampir, Ibu pasti seneng πŸ˜€ Semua tidur, aku masih nulis-nulis harga dagangan tas di katalog demi nitip dijualin di Palembang. Haha..semoga rejekinya dimudahkan Allah liat usahaku ini *ngareep πŸ˜›

Paginya nganter ayah ke Bandara dulu sebelum berangkat kerja. 5.15 berangkat dari rumah. Bandara – Kantor g macet loh walo Senin. Udah pesimis bakal absen tepat waktu, malah cepet πŸ™‚ Enak kali ya punya rumah di arah sana? πŸ˜›

A nice way to start Monday πŸ˜€

Taman Mini Indonesia Indah

Nah nah nah, perjalanan dari Indramayu alhamdulillah lancar. Pas udah masuk cikarang, nyeplos bilang “Mas, kata ibu, kalo sekalian ke Taman Mini capek g?” Hahaha, ya ibu sempet ngomong gitu sebelum berangkat. Dan yaaak, masku jawab “Hayuk aja, satu arah ini” Yaaa, nenek sama mbah belum pernah ke Taman Mini, dan ternyata Mbah penasaran pengen πŸ™‚ Dek Ia yang paling seneng, karena dia bisa check-in di foursquare *zzzzzz πŸ˜› Ya sudah, melipir ke luar lewat pintu tol Kampung Rambutan. Hebat banget bu, hafal tol. Laah, kan banyak plang ijo penunjuk jalan itu! Hahahaha..Nebak-nebak jalan dikit, dan sampailah kami di pintu gerbang Taman Mini Indonesia Indah depan! Dan yaaaaak, aku yang g berenti-berenti bilang ” Ya ampuuun deek, inget g dulu kita berempat, naik angkot, busway buat ke Taman Mini. Sampe dalem jalan dari satu anjungan ke anjungan lain. Jalan kaki, panas-panas. Sampe rumah kakinya pegel g karuan” Hahaha..

 

Masku sampe ngetweet gini πŸ˜›

Dulu kesini naik angkot, jalan kaki ampe remuk, disinilah dulu kami merajut cinta haha

Jadi nostalgia kan? Hahaha, Aku sama Ibuku dulu pernah nginep di desa wisata di dalam TMII pas wisuda STAN dulu. Seingetku, aku sama Masku itu udah yang ke-5 kalinya ini ke TMII. Nemenin adek-adekku pas baru bangeet pacaran, nemenin keluarganya masku, nemenin temen SMAku, Rahma, terakhir reunian sama-sama temen SMAku. Itu semuanya, kami naik angot, terus busway, terus sambung angkot lagi, dan jalan kaki di dalem TMIInya! Aaaah, masa-masa ituuu πŸ™‚ Terlalu indah untuk dilupakan *tersipu πŸ˜› Nah, jadi g heran ya, kalo aku tampak udah hampir hafal isinya TMII πŸ˜›

Karena ngajak para sesepuh, mereka ogah jalan, jadi cuma bener-bener ngelilingin TMII, terus berhenti di stasiun buat naik kereta wisata yang di atas itu karena Dek Ia pengen πŸ™‚ Ditraktir Ibuuu! πŸ˜€ Yang naik pun akhirnya cuma ber-5 aja πŸ˜› Yah, kayak kereta biasa aja sih πŸ˜› G sampe 7 menit di atas πŸ˜› Abis itu pulang. Hahahaha..

20120527_TMII-

Akhtar pas ditanya “abis naik apa” “ketaa” “makasih g sama nenek?” “Aciiiih” sambil senyum πŸ™‚ Manis banget anak bunda πŸ™‚

Sampe rumah, pesen ayam kremes, sholat, makan, dan hampir semua sukses tepar, terutama pak sopir tersayang πŸ˜› *Makasih ya, maaas, mau nganterin kami πŸ™‚ Tapi ada yang melek banget, namanya Akhtar, dan yaaa, aku dipilihnya buat digangguin nemenin main. Huhuhuhu πŸ˜›

Sorenya dimasakin mbah ketan tumis, makanan nostalgia di keluarga kami πŸ™‚ Ah, too sweet πŸ™‚ Alhamduliillah πŸ™‚