Kirana, 3 bulan

Memasuki minggu terakhir di bulan Oktober ini dengan banyak sekali hutang postingan. Dicicil yaa πŸ™‚

24 Oktober 2012, Kirana Diandra Anindya udah 3 bulan! πŸ™‚

Tangisannya masih bayi banget. Seneeeng dengernya πŸ˜€ Tapi, tangisnya yang kalem itu, sekarang kalo g cepet diladenin, jadi kenceng juga ternyata! Hihi πŸ™‚ Suaranya makin sering terdengar, dan volumenya kadang jadi lebih gede. Semacam kayak manggil πŸ™‚ Jadi tambah seneng ngajakin Kirana ngobrol, karena seperti udah ngerti, jadi Kirana bales dengan gumaman kecil dan senyuman yang lebar. Yayaya, Kirana ini murah senyum ternyata πŸ™‚

Kirana, g suka banget kalo dicium ayah karena ayahnya jahil sih, suka sengajain dikenain kumis! Tau anaknya g suka, makin seneng ayahnya. Zzzz deeh πŸ˜›

Nah, satu hal yang semoga g jadi kebiasaan, cukup buat belajar adalah Kirana udah bisa banget masukin jempol ke mulut. Bunyinya sampe berdecap-decap πŸ™ Nah, sekarang kan posisi tidur favoritnya tengkurep. Tidurnya lama, eh, kadang pas diliat, lagi asik dong ngemutin jempol! Kadang kalo udah kelamaan, aku lepas, dan kadang masukin tangannya ke celana. Yah pasti nangiiiis πŸ˜› Nulis tentang tidur, Kirana kalo bobo malem udah kayak orang gede. Jarang bangun malem, kalo bangun juga seringnya cuma 1-2 kali :)Bundanya sleeping beauty :0 Semoga g berubah lagi ya pola tidur kamu, nak πŸ™‚

Kepalanya udah lama tegaknya. Bisa lebih dari 20 detik πŸ™‚ Udah bisa main di playmate nya πŸ™‚ Masih berusaha buat tengkurep sendiri. Ayok nak, kita berlatih lagi πŸ™‚

Mimik ASIP sehari masih 250ml. Paling banyak 300ml. Udah ganti nipple M karena kata bu guru kalo S lama abisnya, dan ternyata pas pake M udah g tersedak πŸ™‚ Semoga mimiknya jadi lebih banyak ya nak. Biar Bunda jadi semangat pumpingnya πŸ™‚ Stok ASIP alhamdulillah masih aman πŸ™‚

Yang bikin sedih, di pipinya masih aja ada bintik kemerah-merahan itu. Mau tes alergi juga bingung karena kan Kirana juga minum ASIP yang udah dipompa lama. Kemarin (28 Oktober) pas imunisasi combo I (Hb 1, DPT 1, Polio 2), kata bu bidan dikasih lotion aja. Kasian masih bayi kalo disalep-salepin. Sekarang lagi nyoba lotion bayi. Semoga cepet pergi, biar pipi Kirana mulus lagi πŸ™‚ Abis imunisasi, badannya agak anget πŸ™

Selamat ulang bulan, ke-3, anak cantik. Terima kasih udah bikin keluarga kecil kita ini semakin rame dan berwarna πŸ™‚

Love u to the deepest πŸ˜€

Kirana, 2 bulan

Kirana sudah 2 bulan kemarin πŸ™‚

Β 

Kirana udah imunisasi BCG sama Polio tanggal 13 September. Kali ini g nangis pas disuntik! Padahal kakaknya heboh “adek sakit ya? suntik” Hihi πŸ™‚ Hari itu perdana Kirana dibonceng di motor. Malam itu juga perdana Kirana ngemall, mall yang sama dengan Akhtar dulu! Hahaha, lumayan loh ya gendong Kirana tanpa gendongan selama ibu belanja buat kebutuhan aqiqah πŸ˜› Aku merasa sangat keren karena bisa nyusuin Kirana sambil jalan πŸ˜› 3 hari setelahnya, perdana Kirana naik pesawat! Hihi, bayi kecil udah pernah ngerasain naik mobil, angkot, becak, motor, dan pesawat! Horeeeee #rabid πŸ˜› Kirana juga udah pernah ke asemka dan Tanah Abang blok A! Tapi sembunyi di wrapnya Bunda πŸ˜›

Β 

Β 

Kirana juga udah bisa miringin badannya sendiri. Tidurnya juga udah bisa muter sampai lebih dari 90 derajat. Jadi Kirana make kakinya buat nendang-nendang, terus kalo ketemu tumpuan, bisa sampe maju-maju. Paling lucu, kalo bangun tidur menemukan Kirana udah keluar bedong dengan posisi bedong yang masih sempurna. Kayak kupu-kupu yang keluar kepompong! πŸ˜›Β  Hahaha, posisi tidur udah g jelas banget sekarang ini πŸ˜› Kirana tetep g suka diselimutin, dan anteng bobo kalo dibedong. Tapi karena bundanya ini g bisa bedong, akhirnya seminggu kemarin Kirana harus terbiasa g tidur pake bedong, mari kiss bedong a goobye πŸ˜› Oh iya, udah pernah aku tidurin dalam posisi tengkurep, anteng! πŸ™‚ Berani nengkurepin, karena lehernya udah lebih kuat daripada bulan lalu πŸ™‚

Β 

Udah sering mainin ludah. Semoga kata orang tua yang sering bilang kalo anaknya udah pinter mainin ludah, nanti rambut ibunya rontok itu emang cuma mitos. Amiiiiiiiin πŸ™‚

Β 

Best partnya adalah Kirana udah sering senyum dan ketawa kecil kalo diajak ngobrol. Udah ada suara kecilnya, semeacam ooh..atau aah. Lucu deh kalo liat ekspresinya yang kayaknya kaget denger suaranya sendiri. Kirana ini bikin aku ngerasa kalo suaraku layak didenger kalo nyanyi πŸ˜› Kirana tampaknya udah kenal sama ayah, bunda, Kak Akhtar sama orang-orang yang sering ada di deketnya. Hatiku hangat kalo liat muka Akhtar yang kesenengan liat adeknya senyum kalo diajakin ngobrol sama dia. Aiiiih, jadi kangen bayi-bayi di rumaaaah πŸ™

Β 

Alhamdulillah udah pinter mimik pake dot pas ditinggal perdana kerja kemarin, tapi kalo kelamaan tangannya yang dijilat πŸ™ Kemarin mau nangis buang ASIP 40ml karena Kirana g mau ngedot lagi pas udah denger suaraku. Tapi sebenernya seneng banget juga karena Kirana udah kenal banget sama bundanya ini. Ah, perasaan diakui ini g tergambarkan dengan kata-kata πŸ™‚ Makasih ya, nak πŸ™‚

Β 

Kirana, selamat ulang bulan yang kedua ya, nak πŸ™‚ Terus belajar, kami selalu di sini untuk melimpahi kamu dengan kasih sayang πŸ™‚

Β 

We do love u, cahaya kecil, penerang keluarga kita πŸ™‚

Β 

Kirana, 1 bulan

Sebenernya masih pengen posting yang beraroma lebaran. 2 anak kecil ini banyak banget difoto ayahnya. Sayang ah, kalo g dipajang di sini πŸ˜› Tapiiii, our beloved little princess Jumat kemarin pas satu bulan! Foto lebaran yang segabruk itu harus ngalah! πŸ˜›

24 Juli – 24 Agustus, Kirana udah satu bulan melengkapi keluarga ini. Aroma bayi, tangis bayi! πŸ˜€ Hal-hal yang bikin rindu kan yaaa? πŸ™‚ Bulan ini udah bisa apa? Yah nangis, mimik, ngompol, sama pup laaaah! Ahahahaha..ya apa lagi? πŸ˜› Alhamdulillah semuanya masih sangat lancar buat aku yang sempet ngalamin sedikit baby blues di anak pertama karena ASI πŸ˜› Pengalaman adalah guru yang sangat berharga kan yaaa? πŸ™‚ Belajar dari pengalaman Akhtar dulu, udah bertekad banget harus IMD, alhamdulillah persalinannya sangat dimudahkan Allah, bisa IMD lebih dari 1 jam. G dapet putingnya, tapi aku emang minta rooming-in dan diboleh. Jadi yaa, g ada lagi kecewa yang aku rasain pas liat dulu, di pagi pertama Akhtar diantar di kamar aku, udah sama botol dot πŸ™ Walo ASI belum keluar, tetep keukeuh bangunin si putri cantik yang tidur terus itu. Alhamdulillah ASInya keluar besoknya, walo sangat sedikit. Jadi alhamdulillah, g ada yang namanya ‘ditolak’ anak karena udah terlanjur sayang sama dot πŸ™‚ It’s my mood boaster! πŸ˜€

Alhamdulillah juga, jahitannya sangat minimal, dan cepet sembuh! Horeeeee. Betapa waktu 2 tahun kurang itu ternyata bisa banyak mengubah keadaan ya. Wak Asih yang dulu selalu ngurusin aku sama Akhtar sekarang udah sibuk dan sering sakit, jadi jarang bisa ke rumah. Sedih g dibengkung tiap hari πŸ™ Ibu sehat, tapi g boleh capek sejak masuk ICU Februari lalu itu. Jadiiii, waktu balik dari rumah sakit, dan g dibolehin ngerjain ini itu karena masih abis lahiran, sempet bikin aku sedih karena berasa jadi ‘benalu’ yang g bisa bantu apa-apa, malah nambah kerjaan orang rumah πŸ™ Begitu kata dokter, jahitan udah oke, pelan-pelan aku ngerjain semua hal sendiri πŸ˜› Bersihin tempat tidur, nyapu-nyapu dikit, sampe ngucek popok dan baju kotor Kirana yang harus dicuci tiap hari. Diomelin siiih awalnya, tapi aku keukeuh, insya Allah gpp. Yah, kalo berasa g enak di perut, yo wes, berenti. Kan yang penting g kerja berat πŸ™‚ All iz well. Terima kasih yang sangat besar buat keluarga di sini, yang selalu bantuin aku jagain 2 bayi ini πŸ™‚

Kirana, bayi yang sangat anteng! Yaaah, dulu kan Akhtar kalo nangis g pake pelan dulu, langsung tinggi nadanya, bikin panik πŸ˜› Nah, Kirana ini masih sangat sering bobo, putri tidur! Nangis cuma kalo mau mimik, awal dulu malah g nangis kalo pup ato pipis. Sekarang sih nangis, udah g nyaman kalo g cepet diganti kalo pup ato pipis. Tangisannya lembuuut. Kalo pagi, malah kadang sengaja aku biarin nangis. Hahahaha πŸ˜€ Apa emang anak cewek nangisnya gini ya? πŸ™‚

Gaya bobo favorit, sama kayak Akhtar dulu, miring dan nopangin satu tangan ke pipi! Unyel-unyeeel πŸ˜€ Udah mulai ngangkat kepala kalo lagi disendawain. Udah bisa jadiin kakinya tumpuan buat geserin badannya ke atas, alas ompol kemana-mana πŸ™‚ Kirana, anteng dibedong, tapi g mau diselimutin! Bobonya lamaaaa, tapi bangunnya juga udah lama sekarang πŸ™‚ Kalo aku agak lama dateng kalo dia minta mimik, udah bisa masukin tangan ke mulut. Kalo Akhtar liat, langsung diambil tangannya “g boleeh” πŸ™‚ Udah diajarin juga minum pake dot, di hari ke-22, 25ml aja. Alhamdulillah langsung mau pake dot kado buat Akhtar yang belum kepake πŸ˜€ Sekarang dikasih setiap 2-3 hari sekali, jumlahnya juga 25-35 aja. Kirana belajar, tapi tetep mimik langsung jadi primadona. Amiiin πŸ™‚

Oh iya, emang ya jadi orangtua g boleh berenti belajar. Jadi, Kirana ini g dapet imunisasi hepatitis abis lahir. Aku baru tau kalo hepatitis B itu akan lebih baik kalo dikasih dari 0-7 hari di hari ke-7 Kirana. Nah, pas mau imunisasi di rumah sakit pas jadwal imunisasi, ditolak dong karena udah lewat hari ke 7 karena katanya udah g ada gunanya lagi. Tapi alhamdulillah sempet baca kalo emang lebih baik di hari ke 0-7, tapi bukan berarti g boleh kalo telat. Better late than never. Jadi kami nyari rumah sakit lain, dan dikasih aja tuh πŸ™‚ Pas 1 bulan ke RS buat imunisasi BCG sama Polio, tapi ternyata itu harus rame-rame! Hihi, jadi numpang nimbang aja. 4,1 kg πŸ™‚

Β 

Selamat ulang bulan yang pertama, cahaya kami, Kirana πŸ™‚

Sayang kamu selalu πŸ™‚

Botak Cantik

Kirana puput pusarnya di hari ke-6. Senin. Ketauan pas mau gantiin Kirana popok. Ternyata basah semua, termasuk gurita. Loh, kok masih pake gurita? Ya, emang udah g dianjurkan, tapi orangtua? Kayaknya g afdol kalo g diguritain. Gpp lah, selama dipakein g terlalu kencang. Aku pikir juga buat menjaga kain kasa di pusarnya yang belum lepas itu biar g lari kemana-mana. Begitu pusar lepas, dadah-dadah sama gurita! Win-win solution πŸ™‚ makanya cuma beli gurita 6 potong πŸ˜›

Β 

Nah, sebelum Kirana lahir, aku sama masku udah sepakat kalo anak perempuan kami ini akan dikhitan dan ditindik telinganya kalo sudah puput pusarnya. Khitan ini emang masih banyak perdebatannya ya? But we choose to do it, tapi cuma menggores bukan memotong πŸ™‚ Kenapa nunggu puput pusar? Yah, biar g sakit di banyak tempat barengan aja sih πŸ˜› Dan sama kayak khitan laki-laki, semakin muda usianya, makin cepet juga penyembuhannya. Jadi, lebih cepat lebih baik πŸ™‚

Β 

Jadi, hari Selasa, tepat 1 minggu umurnya, Kirana dibawa ke RSIA tempat bersalinku, sekalian kontrol aku. Alhamdulillah semuanya baik, jahitan udah oke. Fiuh πŸ™‚ Sedih pas nimbang, aku kan naik 10,5kg ya pas hamil Kirana, nah, pas balik dari RS, cuma berkurang 2,5kg sajah! Padahal Kirana aja udah 3,2kg! Huwaaaa, dan g turun lagi walo udah seminggu lahiran πŸ™ Lebih sedih, pas ternyata timbangan Kirana turun 200gram. Masih normal sih kata dokter, tapi harus lebih sering nenin. Iya sih, Kirana ini putri tidur πŸ˜›

Β 

Setelah periksa, tibalah saat ditindik dan dikhitan. Dan yaaa, aku g mungkin dong liat! Hahaha, makcik Diana yang pegang Kirana. Aku cuma denger nangisnya. G lama dan g heboh sih nangisnya. Pas keluar ruang periksa, anakku udah tambah cantik pake anting 0,5gram yang ternyata lumayan mahal itu! *menatap harga emas yang emang lagi naik. Terus aku tanya makcik, katanya berapa hari sembuhnya, nah, makcikku bilang, tadi cuma dibersihin pake kapas. Katanya kalo di siti khitan emang begitu. Doeeeng πŸ˜› Aku konfirmasi ke bidan, katanya emang gitu, karena sekarang ada pelarangan untuk ‘melukai’. Karena masih g puas, aku tanya lagi ke dokter, dan akhirnya diskusi πŸ™‚ Kata dokter, kalo ditinjau dari alasan medis, sebenernya kalo dikhitan itu akan lebih bersih, asalkan khitannya bukan memotong. Tapi karena di RS itu menjalanakan sesuai peraturan pemerintah, jadi ya khitan di situ ya emang cuma sebatas membersihkan. Yah, aku gpp sih, lebih baik cari tempat lain yang udah biasa mengkhitan kan? Yang penting udah denger pendapat bu dokter πŸ™‚

Β 

Pulang dari RSIA, lewat RSIA lain. Pas kami tanya, ternyata di situ sejak dari dulu sudah dan masih biasa mengkhitan ini. Alhamdulillah, dimudahkan mencarinya πŸ™‚ Makcik Diana yang masuk, aku nunggu di luar πŸ˜› Udah deg-degan, eh, makcik keluar. G ada tangisan! Entah karena emang g sakit, atau putri tidur sudah kekenyangan mimik jadi tidurnya bertambah pulas πŸ™‚

Β 

Sampe hari ini, kayaknya Kirana g terganggu karena sakit. Perawatannya cuma dikasih baby oil aja di telinga πŸ™‚

Β 

Nih, Kirana udah pake anting πŸ˜€

Iri sama kuku Kirana. Cantik! πŸ˜›

Β 

Sebenernya hari itu juga mau digundulin. Kan pas hari ke 7. Hehe..kenapa cepet juga? Padahal kakaknya dulu digundul di hari ke-37. Nah, anak-anakku ini kan dua-duanya lahir di bulan Ramadhan πŸ™‚ Kan deket lebaran. Hihi, yah kan Kirana cewek, kalo pun lebaran rambutnya belum banyak lagi kan bisa dipakein bendana πŸ˜› Kalo Akhtar? Mana bisa πŸ˜› *alasan cetek πŸ˜› Dengan banyak perimbangan juga, aqiqahan Kirana dimundurkan setelah Lebaran. Soalnya pas Akhtar dulu, bikin syukuran pas bulan puasa, rasanya kurang maksimal karena jadi terburu-buru πŸ™ Mau bagiin nasi kotak aja? ayah ibuku yang seneng banget ada acara ‘rame-rame’ itu pasti sedih πŸ™‚ Gpplah ya, yang penting niatnya, AllahΒ  itu Maha Mengerti πŸ™‚

Β 

Tapi akhirnya, Kirana digundul besoknya, di hari ke 8. Soalnya pulang dari RS udah lumayan siang. Ibuku yang nyukur! Wooow, itu amazing sekali! Kekuatan menjadi nenek πŸ™‚ Kirana pasti bangga sama neneknya yang melawan ketakutannya demi cucu tercinta πŸ˜€ Nyukurnya pagi-pagi. Selama dicukur, Kirana dinenin biar anteng πŸ˜› 1 1/2 jam, akhirnya selesai. Mulus πŸ˜€

Β 

Β 

Tinggal deg-degan nih liat timbangan rambutnya! πŸ˜›

Hari Kelahiran Kirana

Saya sudah resmi menjadi bunda 2 anak! Wohooo… πŸ˜€

Β 

Kirana udah 1 minggu hari ini, pengen cepet nulis cerita kelahirannya πŸ™‚ Ternyata punya 2 anak ini harus lebih tricky ya bagi waktunya? Ini aja banyak yang bantuin, masih suka keteteran πŸ˜› Nah, mumpung 2 anak ini udah bobo, lets try to tell the story πŸ™‚ Bismillah, semoga g ngantuk *lirik jam, udah hampir jam 1/2 11 malem πŸ˜›

Β 

Hari Perkiraan Lahir (HPL)nya dedek bayi itu tanggal 27 Juli. Tapi aku udah resah kenapa dedek bayi belum mau lahir sejak seminggu sebelumnya! Namapun LDR ya sama pak suami, dan karena tiket yang jadi ampun-ampunan mahalnya karena pas sama selesai liburan sekolah bikin pak suami baru bisa jenguk kami setelah 19 hari pisah. Nah, tanggal 20 Juli, masku ke Palembang, udah siap tiket pulang tanggal 23 Juli, Senin pagi. Aku kan pengen ditungguin suami lahirannya! *lalu ditimpuk πŸ˜›

Β 

Jadi, bisa ditebak betapa resahnya aku, pas periksa hari Sabtu, dedek bayi udah masuk pinggul, tapi ya emang belum ada tanda. Akhirnya dikasih vitamin yang isinya ekstrak katuk! Nah, aku baru tau juga nih kalo ternyata katuk ini bisa merangsang kontraksi πŸ™‚ Hari minggu sibuk browsing cara mempercepat kontraksi! Hahaha, sampe sok-sok mijit beberapa titik di tubuh yang katanya berhubungan sama kontraksi ini! πŸ˜› Lebih resah karena sampe minggu malem masih belum ada tanda lahiran. Mencoba pasrah waktu nganter masku ke Bandara Senin subuh itu. Tapi tetep kepikiran sampe malem πŸ™

Β 

Ibuku kan nanya, Akhtar dulu H- berapa dari HPL. Aku bilang H-3. H-3nya besok, hari Selasa. Baca-baca kan rileks juga bisa mempercepat kontraksi. Jadi Senin malem itu, abis mandi, sholat isha, tarawih, dan witir, Akhtar tidur, aku begadang sampe jam 12 malem demi bikin postingan tentang khitanan Akhtar yang ini. Yaah, punya utangan postingan itu menyiksa loh buat aku ini! πŸ˜› Pas selesai posting, aku tidur dengan bahagia! Haha..

Β 

Nah, pas posting itu aku udah ngerasa mules, tapi ya aku pikir cuma pengen p*p aja. Begitu bangun pagi, kok ya masih mules. Tapi aku masih santai, karena g ada flek! πŸ˜› Terus nelpon istrinya temen ayah yang bidan, nanyain harus g sih ada flek, dijawab g harus. Selesai nelpon, aku ke WC, dan uwoooo, ada lendir campur sedikit darah itu! Aku kegirangan, sampe adekku bilang “Aneh, biasanya orang tuh panik, lah ini kesenangan mau ngelahirin!” Hahaha..langsung buka laptop. Buat apa? Nyariin tiket pak suami! Iyeeee..banyak bener urusannya ceu’ πŸ˜› Alhamdulillah, ada pesawat jam 11.30 WIB. Tinggal 1 seat yang promo. Langsung telpon pakcikku yang punya usaha travel, alhamdulillah tiket murah dapet! Ini belajar dari pengalaman waktu ngelahirin Akhtar dulu, masku nyari tiket di Bandara, udah g dapet yang cepet, mahal banget pulak! *tetep yaa, irit πŸ˜›

Β 

Dimanakah pak suami? Dia yang lagi-lagi nginep di kantor itu baru bangun! Ish..langsung ngacir ke gambir tanpa mandi! Hahaha..

Β 

Pagi itu kontraksinya masih 10 menit sekali, dan masih bisa ditahan. Masih bisa nyuapin sarapan Akhtar, mandi dengan santai, terus dandan πŸ˜› Sempet juga makan es krim sama Akhtar, dan ngedit pas foto Nia πŸ˜› Emang niat persalinan yang ini harus lebih dinikmati daripada persalinan pertama dulu. Aku udah bilang sama keluarga, aku g mau nunggu di RS, g mau nunggu kontraksi lengkap di ruang bersalin, karena auranya bikin aku g santai. Ayah ibu udah pasrah anaknya g mau diajak ke rumah sakit dulu. Makin lama kontraksinya makin panjang, tapi durasinya tetep 10 menit sekali. Aku pindah-pindah aja, dari kamar ibu, ke kamar adekku. Ngobrol-ngobrol, dipeluk ibu, pas kontraksi dateng, berhenti ngobrol πŸ˜› Gitu teruuus sampe masku akhirnya dateng πŸ™‚ Masku dateng, mandi dan sholat dulu. Jam 1/2 3, kontraksinya udah 5 menit sekali, dan aku baru mau diajak ke Rumah Sakit πŸ™‚ Dianter Ayah, Ibu, dan masku πŸ™‚

Β 

sempet dong foto perut gede sebelum lahiran! πŸ˜›

Β 

Udah rileks banget kan ya? Jadi begitu periksa bukaan, dan kata bidan belum ada bukaan sama sekali itu adalah pukulan yang sangat telak buat aku! Langsung kacau πŸ™ Masak siiih, belum ada bukaan? πŸ™ Daripada disuruh nunggu di RS, aku milih pulang lagi ke rumah. Jam 4 pulang, mampir beli pempek dulu, beli beras dulu, jam 1/2 5 sampe rumah lagi. Aku udah yang dieeem aja, meluk masku setiap kontraksinya dateng. Kontraksinya makin lama makin deket dan panjang. Aku g habis pikir kenapa bisa g ada bukaan! πŸ™ Akhtar deket-deket terus, aku peluk dia, aku bilang ini dedeknya mau keluar, nanti disayang ya, doain bunda sama dedek bayi. Alhamdulillah hari itu dia g rewel g deket-deket aku terus πŸ™‚

Β 

Karena liat aku yang udah tiduran aja, dan lebih sering meringis nahan kontraksi yang makin deket, akhirnya aku dipaksa mau ke RS lagi! Soalnya mobil g bisa keluar lagi kalo sudah mulai tarawih. Ya sudah, aku nurut aja. Pergi lagi ke RS jam 1/2 6. Ibu sama masku aja yang ikut. Aku duduk sendiri di belakang, sambil meringis nahan kontraksi dan terus baca bacaan Yunus. Sampe RS pas azan magrib.

Β 

Pas sampe, langsung dikasih kamar, disuruh istirahat. Belum diperiksa lagi, karena kan pas buka puasa, dan tadi sore dateng kan belum ada bukaan. Sampe kamar, aku milih duduk, terus dipijitin sama ibu di punggung. Kontraksinya makin deket dan panjang. Tapi di otakku masih aja berulang-ulang kalimat “Masak belum ada bukaaaan?” πŸ™ Masku sholat magrib. Jam 7 lewat 10, akhirnya aku mau disuruh ganti celana jeansku dengan kain πŸ˜› Terus aku minta tiduran aja karena udah mulai ada rasa pengen ngeden. Baru aja tiduran, 2 kali ngerasain kontraksi. Bacaanku udah makin keras aja “Ibuuu, ini udah ngajak ngeden” Dan byaaar, tiba-tiba keluar cairan. Masku langsung lari nyari perawat. Langsung dibawa ke kamar bersalin pake kursi roda karena aku udah g sanggup nahan mules kalo jalan.

Β 

Jam 19.30, aku masuk ruang bersalin. Periksa bukaan. Ternyata udah lengkap. Aku peluk masku selama para perawat langsung nyiapin keperluan bersalin. Bidan Emma dateng “Percaya ya sama Ibu, kiky” Dipasangin infus, sama oksigen karena aku yang g nyangka udah tinggal ngeden aja ini malah jadi agak panik! Hahaha πŸ˜› 3 kali ngeden, bahagia banget pas bu bidan bilang “Nah, kepalanya, ini bahunya, ini perutnya, nah, ini kakinya. Selesai, kiky” 19.35. Begitu mudah, ya Allah. Alhamdulillah πŸ˜€

Β 

Dedek bayi langsung ditaruh di dadaku, karena aku udah bilang mau ASI, dan dikasih kesempatan IMD 1 jam. Alhamdulillah πŸ™‚ Rasanya masih merinding inget pertama kali skin to skin. “Assalamualaikum Kirana, ini bunda” πŸ™‚ Tapi aku masih was-was, takut kejadian plasenta yang lengket itu berulang, alhamdulillah, ya Allah, ternyata plasentanya keluar begitu mudah pula. Ya Allah, g habis aku bersyukur untuk semua hal itu. Dan lebih bersyukur, karena aku yang g pernah senam hamil di kehamilan kedua ini dan udah lupa teori-teorinya itu, udah pasrah blas kalo bakal banyak jahitan, ternyata cuma dijahit 1 jahitan kecil. Terima kasih Allah πŸ™‚

Β 

Masku mengazankan sambil dedek bayi IMD. Alhamdulillah bisa ditungguin masku πŸ™‚ Dedek bayi g berhasil dapetin puting, tapi gpp, yang penting kita udah berusaha, ya nak? Dan alhamdulillah, bisa rooming-in πŸ™‚ Jadi malem itu, kami tidur bertiga. Ah, coba ada Akhtar juga, pasti terasa lebih lengkap πŸ™‚

Β 

Dedek bayi, Kirana Diandra Anindya, terima kasih ya sudah membantu bunda. Makasih sudah ada di rahim bunda selama 39 minggu 4 hari. Menemani bunda kemana-mana. Terima kasih karena kehadiran kamu, keluarga kita menjadi lebih lengkap. Kamu, sama dengan kakakmu, anugerah terindah yang kami miliki πŸ™‚

Β 

Kirana, 4 hari. Foto lain di sini dan di sini

Β 

Selamat datang di keluarga kita, Kirana πŸ™‚