Riverside – Palembang

Sebenernya ada 1 postingan yang pengen banget ditulis dan jadi kayak utang banget karena blom ditulis-tulis #kenapakerjaandatangbertubi-tubiii! πŸ™ Postingan yang itu mesti ditulis dari hati banget soalnya, g bisa disambil ngerjain yang lain. Yah, jadilah banyak yang kepending ditulis juga di sini! Ahahaha..My bad, pengen terorganisir! Malah jadi g nulis πŸ˜› Jadi, mari mengikhlaskan hati nulis yang lain dulu dan bikin blog ini alurnya maju mundur sejak saat ini! *Menguatkan hati. Tarik nafaas, buang, Hoooosh πŸ˜›

Β 

Sebenernya lagiii, udah lama siih pengen nulis beberapa kategori lain di blog ini, salah satunya kuliner! Ahahaha, tapi maju mundur juga soalnya aku sm Masku itu sekarang jarang jalan termasuk nyobain makan di tempat baru, dan kalau pun iya, kami cenderung milih makan yang aman-aman aja, jadi pasti reviewnya jadi g berwarna-warni! Hahaha.. Daaaan, kami itu juga g pinter mendeskripsikan, cuma tau, g enak, enak, enak banget! πŸ˜› Alasan lain, di tengah makan baru inget “yaaah, kenapa g difoto dulu? Kan mau direview?” Haha πŸ˜›

Β 

Tapi, siapa tau ada yang mau baca kan? πŸ˜›

Β 

Perdana, oleh-oleh libur lebaran kemarin, tempat makan yang tampaknya sekarang paling booming di Palembang! Jadi kan Palembang itu terkenal sama Jembatan Ampera-nya, Nah, sejak PON tahun 2004 diselenggarakan di sana, Palembang mulai berbenah diri. Kan mau jadi tuan rumah, masa’ g cantik kan ya? Dan yaa, Ampera jadi diperhatikan. Penjual kaki lima yang dulu banyak di bawahnya mulai diatur, dipindahkan ke pasar induk sebagian. Gongnya sih, dikasih lampu-lampu cantik di sepanjang jembatan plus benteng kuto besak yaang ada di sekitarnya. Jembatan Ampera jadi cantiiiik sekali, dan semakin menjadi ikon kota Palembang πŸ™‚ Kalo dulu, main di ampera waktu malam itu udah serem banget, sekarang di bawah ampera maalh ajdi tempat kongkow, kumpul, bahkan pacaran! Tsaaah πŸ˜› Nah, riverside ini adalah tempat makan yang memanfaatkan pemandangan indah itu πŸ™‚

Β 

Tempatnya itu g jauh dari jembatan Ampera, di sana, ada 2 tempat makan pilihan. Di pinggir sungai saja atau di atas 2 kapal yang berhubungan sama restoran itu. Kapalnya sih g jalan πŸ™‚ Ada 1 kapal yang 2 tingkat. Dari situ, ampera keliatan banget, apalagi ada satu spot yang emang tampak disediakan buat foto-foto! Jadiii, kalo mau foto-foto, enak banget karena di belakangnya g bakal ada kerumunan orang, termasuk penjual mainan atau pempek atau apalah yang sekarang menjamur kalo malam di bawah jembatan itu. Aku udah bilang kan tadi kalo di bawah ampera itu rame kalo malem? Jadi TOP sekali kalo masalah lokasi dan view πŸ™‚ Tapi tapi tapi, kan itu di pinggir sungai kaaaan? Jadiii, harap siap lotion pengusir nyamuk, soalnya nyamuknya banyaaaak! Huhuhu..

Β 

Β 

Trus, makanannya gimana? Kemarin kami pesen ikan, udang, capcay, sama iga bakar. Minumnya jus timun sama jus jeruk. Rasanya? Ikannya biasa. Udangnya kecil-kecil ternyata πŸ™ Iga bakarnya empuk, tapi entahlah, terasa terlalu berrempah kalo di lidahku. Capcaynya enaaak, ada tambahan kembang tahu pun πŸ˜€ Tapiiii, mahaaal bangeeeet menurut kantong kami πŸ™ untung ditraktir πŸ˜› (nanti diupdate nama lengkap makanan plus harganya kalo inget nyimpen bill-nya dimana :P)

Β 

Jadi kesimpulannya? Hmmm, kalo mau ke sana lagi, mungkin lebih karena mau ‘beli’ pemandangan dan suasana aja. Jadi mungkin cuma bakal beli minuman aja! Hahahaha.. πŸ˜€

Β 

Dan ini hasil ‘beli’ suasana di sana itu! Enjoy πŸ™‚

Β 

Sekian πŸ™‚

Β 

*keliatan sekali kalo masih g berpengalaman me-review. Lah itu fotonya g jelas gitu! Sorry πŸ™‚