Mudik 2013 #12 – Ke Serpong Kami Kembali (Selesai)

Akhirnya sampai juga di penghujung seri mudik 2013 ini πŸ˜›

Pulang hari Jumat, g mepet waktu masuk kantor, niatnya biar ada waktu buat istirahat dulu sebelum masuk kerja. Rencananya berangkat jam 1/2 6, tapi si Mas ngantuk banget. Siap-siap, jam 1/2 7 baru jalan dari rumah. Peluk Nia sambil berkali-kali bilang “Jangan sedih-sedih! Bekawan samo yang bikin seneng be” πŸ˜› Pamit-pamit sama tetangga dan keluarga Makcik Diana. Terus dianter sama ayah dan ibu sampe ke bawah jembatan Ampera! Wajib foto sebelum pulang πŸ˜› Mudik tahun lalu, yang bisa foto cuma Masku dan Akhtar πŸ˜›

20130816_Pulang

Nambah tiker dan penggorengan Halco segala *lirik Nenek πŸ˜›

20130816_Bye2ampera (1)

Makasiih Nek, baju Kirananya :* Sepatu dari Tante Fenny πŸ˜€

20130816_Bye2ampera (2)

20130816_Bye2ampera (3)

20130816_Bye2ampera (5)

Ini kakek jadi ikut-ikutan jadi ‘turis’ *puk-puk menantunya πŸ˜›

Β Β  20130816_Bye2ampera (4)

Akhirnya berangkat dari situ jam 7.45. Itu pun pake drama, Akhtar nangis mau ikut kakek nenek πŸ˜› Nanti insya Allah kita pulang lagi ya, nak πŸ™‚ Di perjalanan menuju Inderalaya, masku berasa berat banget di belakang, terus berhenti di pom bensin yang bikin macet waktu kami berangkat ke Palembang ini. Kardus pempek dipindah ke depan. Masih g enak! Pindah ke tengah, di antara carseat, baru nyaman! Hahaha, seberpengaruh itu yaaa? πŸ˜› Anak-anak tidur pulas, apalagi Kirana, ya abis, paginya dibangunin buat mandi πŸ˜› Sampe deket Komering, banyak yang jual durian, bungkus satu durian tembaga. Ditawar, dapet 35ribu sebuah. Entahlah kemahalan ato g πŸ˜› Yang penting duriannya enaaaak πŸ˜€ Dimakan satu-satu sama Masku, sisanya nanti kalo anak-anak udah bangun πŸ˜›

20130816_PulangSerpong (1)

20130816_PulangSerpong (5)

2 Boneka Pooh dan 2 boneka lumba-lumba aku pilih dari kamarku terus dicuci dulu buat diwariskan jadi mainan Kirana πŸ˜› Oh iyaa, Nenek beliin boneka bantal Gramed*a juga πŸ™‚

Sering berhenti buat sholat, pipis (Yaaay, mudik kali ini perdana Akhtar g pake diaper dalam perjalanan sejauh ini! :D), isi bensin, dan makan bekal yang dibawain ibu πŸ™‚ Sakingnya, kalo liat pom bensin, Akhtar bilang itu tempat pipis :)) Ada di satu pom bensin, kami makanin durian. Kirana dikasih secuil. Jam 3an udah sampe belokan ke rumah Mamak, tapi karena masih siang, bablas langsung terus lewat jalur lintas timur aja. Bismillah πŸ™‚ Tapi g lama, Akhtar yang abis minun susu muntah. Dipikir-pikir kayaknya durian + susu bukan kombinasi yang pas. Maaf ya, kak πŸ™ Berhenti lagi di pom bensin yang alhamdulillah bersih, mandiin dua bayi πŸ˜› Terus lanjut, karena banyakan berhenti dan kondisi jalan yang di beberapa tempat masih parah aja jeleknya (foto-foto terakhir), udah sempet gelap lewat jalur ini. Si mas pake g mau sholatnya dijamak, jadi aku yang lagi g sholat, nungguin anak-anak di mobil sambil ketakutan. Hahaha..gelaaaap, sepiiii πŸ˜› 19.07, Kami sampe Bakauheni. Sebelumnya beli nasi padang dulu yang mahalnya, 20ribu sebungkus πŸ™

20130816_PulangSerpong (3)

my super cool husband! Yang nyetir sendiri Palembang – Serpong! :*

20130816_PulangSerpong (4)

19.45, baru naik kapal. Tapi selama nunggu naik ke kapal, anak-anak udah aku suapin. Di sini, ada kejadian menegangkan, si Mas lupa kalo bawaanya berat, jadi salah ambil gigi pas naik kapal. G mau naik dooong mobilnya *lap keringet πŸ˜› Btw, kopi di dermaga masih 3ribu, pas di kapal udah jadi 8ribu. Hahaha πŸ˜› Sudah bisa ditebak, yang mata panda, ngurusin anak-anak di kapal adalah aku juga πŸ˜› Masku kan butuh istirahat *pingsan dulu

20130816_PulangSerpong (2)

23.07, turun lewat dermaga 2. Hampir jam 1 sampe rumah. 17 jam πŸ™‚ Itungannya masih lancar. Alhamdulillah πŸ™‚ Sampe rumah, mood semakin bagus karena bersih πŸ˜€ Tinggal turunin yang harus masuk kulkas tapi malah baru diurusin jam 5 pagi karena ketiduran pas nenin Kirana πŸ˜› Fiuh, tekwan, model, dan pempek selamat! Tipsnya, pempek yang baru diangkat dari rebusan, didinginin. Setelah dingin, kasih minyak sayur aja πŸ˜€ Abis itu malah g tahan, mau ngulang nyapu dan ngepel πŸ˜› Udah selesai, pengen lanjut tidur, tapi anak-anak yang emang istirahatnya g kepotong selama di perjalanan, bangun tetep pagi πŸ˜› Baiklah πŸ˜€ Sarapan kami tentu saja pempek πŸ˜› Sempet nonton pengibaran bendera juga yang segala yang pake baju putih dibilangin Akhtar, “Tante Lia ya? Homaaaat glak. Cium bendela melah putih. Gitu” *brainwash dimulai πŸ˜› Terus siangnya siap-siap, mau ke halal bihalal sekaligus ulang tahunnya Bu Kepala Bagian kami. G enak g hadir, soalnya pas buka puasa bersama bagianku, aku g bisa ikut karena nganter Nia ke Bandara πŸ˜› Setelah itu, tepaaaar *kasih anak dan suami makan telur dadar πŸ˜› Minggunya, ke pasar. Siangnya silaturahmi lebaran sambil numpang makan di rumah tetangga πŸ˜€

Leaving Palembang is never easy. Tapi pulang kali ini, hati dan jiwa serasa diisi ulang penuh πŸ™‚

Bersenang-senang selama liburan : BIG checked! πŸ˜€

Mudik 2013 #11 – Wisata Palembang

Hari terakhir di Palembang, pagi-pagi ayah ibu udah ke pasar. Sementara aku, apalagi kalo bukan kerajinan nyuci! πŸ˜› Pulang dari pasar, Ibu bawa mie celor 26 Ilir (alhamdulillah udah buka! :D), laksan, celimpungan, burgo & lakso! Aaah, kasih sayang Ayah Ibu memang sepanjang masa :’)

Karena liburan kali ini panjang, udah bilang sama ayah ibu, aku pengen ke Pulau Kemaro. Hahaha, masak udah mau 27 tahun dan ngaku orang Palembang, g pernah main ke situ. Padahal kalo naik perahu ketek yang dari Plaju, deket. Kalah sama temen-temen yang dulu dateng ke nikahanku dulu πŸ˜› Ibu sebenernya takut, aku juga sebenernya juga. Karena perahu ketek itu kan kecil, kan aku g bisa berenang πŸ˜› Karena sayang istri, Ayahku bilang nyebrang dulu aja lewat darat, ke arah Pusri. Ayah g ikut karena kan udah kerja. Dari situ naik perahu keteknya g jauh. Dan iyaaa, 5 menit juga g sampe saking deketnya πŸ˜›

Ternyata naik perahu ketek itu g murah ya? Entahlah ini kemahalan apa g, g peduli berapa orang yang naik, maksimal 15 orang, bayarnya tetep sama. Kami, cuma berenam dan waktu itu g ada yang mau nyebrang juga dari situ ke Pulau Kemaro, jadi g ada temen patungan, harus bayar 200ribu πŸ˜› Awalnya agak g ikhlas melihat betapa deketnya kami sama Pulau Kemaro. Tapi ya sudahlah ya, atas nama pengalaman, buat kami semua πŸ™‚ Lagipula, kata Bapaknya, mereka kan giliran, perahu keteknya banyak, jadi kadang baru bisa ketemu giliran narik lagi 2-3 hari kemudian. Sempet ketemu Saudara jauh yang nyebrang lewat Plaju, dan bertiga cuma bayar 50ribu karena dari Plaju yang mau nyebrang ke situ lebih banyak πŸ™‚ Pelajaran πŸ˜›

Dari tempat kami turun mobil, harus turun dulu lewat tangga yang dibikin dari (semoga aku g salah) kayu gelam. Rempong ternyata pake rok! Haha.. G sampe 5 menit udah sampe di Pulau Kemaro. Precious liat muka bahagia Akhtar :’)

20130815_PerahuKetek (3)

20130815_PerahuKetek (1)

Pulau ini kadang disebut orang Pulau Cinta karena legendanya πŸ˜› Tapi g ngeh juga mana pohon cintanya πŸ˜› Daya tarik pulau ini sebenernya emang cuma pagoda yang tinggi yang bikin inget sama film kera sakti πŸ™‚ Dan udah g ngarep apa-apa juga sih, karena emang ramenya kalo ada Cap Go Meh, pagodanya baru dibuka, dan kita bisa naik sampe atas. Kalo g hari besar itu, pagodanya digembok πŸ˜› Bener-bener cuma foto di situ, dan harus banget dipajang di sini πŸ™‚ Oh iya, sekarang suka banget sengaja minta foto kalo ada tukang foto keliling, demi dapet foto dengan anggota lengkap yang dicetak! πŸ™‚

20130815_PulauKemarooo (2)

20130815_PulauKemarooo (5)

10ribu dan dapetlah foto tercetak! πŸ˜€

20130815_PulauKemarooo (1)

Bundanya sigap di samping, kalo-kalo Kirana jatuh πŸ˜›

20130815_PulauKemarooo (7)

Udah mirip hijabers belom? (padahal bajunya minta punya Ibu :P)

20130815_PulauKemarooo (4)

20130815_PulauKemarooo (3)

G lama di situ, langsung balik ke depan, dan pak pengemudi perahu ketek udah sigap menjemput. Mungkin kasihan, mungkin si bapak memang baik hati, kami ditawarin mau keliling Pulau Kemaro dulu g. Tentu saja kami mau, biar bayarnya berasa. Haha..kirain deket ya? Ternyata 1/2 jam kami menyusuri sungai Musi. Sempet goyang-goyang perahunya kena ombak dari speedboat πŸ˜› Sah ya kita jadi wong Palembang! πŸ˜› Pas turun Ibu baru ngaku kalo takut, noleh ke aku aja g mau πŸ˜› Niatnya naik dari Pusri biar g lama di perahu ketek, malah jadi lebih lama karena muterin Pulau Kemaro! *puk-puk Nenek *sungkem πŸ˜›

20130815_PulauKemarooo (6)

Β 20130815_PerahuKetek (2)Β  20130815_PerahuKetek (4)

Abis itu Nenek bilang ke Taman Wisata Hutan Punti Kayu. Demi naikin cucunya gajah! Baiklah πŸ˜› Sebelumnya kami duduk-duduk dulu makan bekal, makanan yang dibeli Ibu paginya tadi πŸ˜› Sungguh sayang, gajahnya emang ada. Tapi kata pawangnya, moodnya lagi buruk, jadi g mau keliling. Gpp, yang penting, Akhtar udah ngerasain naik gajah πŸ˜› Btw, kena selepet telinga gajah ternyata cukup bikin sakit! *manja

20130815_PuntiKayuuu (1)

>6tahun = 7ribu, <6tahun = 5ribu, mobil 3ribu, motor 2ribu

Β 20130815_PuntiKayuuu (2) 20130815_PuntiKayuuu (3)

Capek, ngantuk. Saatnya pulang. Pas di jalan, ayah nelpon udah di jalan pulang. Akhirnya ketemuan, mencari peruntungan ke Akiun lagi. Alhamdulillah udah buka. Mie Ayam Bakso kesayangankuuu! πŸ˜€ Kirana udah makan pempek keriting sendiri, persis kayak aku kecil dulu kata Ayah :*

20130815_MieAyamAkiun

Kenyang, abis itu rencananya mau nyari kemplang buat oleh-oleh, tapi males milihin kemplangnya. Jadi nitip Ibu aja πŸ˜› Dari Akiun, Ibu Ayah, Nia, anak-anak ke rumah Mbah dulu bentar, kami berdua pulang πŸ™‚ Mulai lah packing. Ibu pas pulang, langsung bikin pempek. Huff, padahal udah bilang g usah aja, nanti Ibu capek πŸ™ Ibu bikinin pempek, Pakcik Ilan dateng nganterin pempek juga. How much they love us. Semoga dikasih banyak waktu, energi, dan rejeki buat bisa nyenengin mereka selalu juga, ya Allah :’)

Pempek udah dikasih minyak sayur, dimasukkin kardus. Barang-barang udah masuk mobil. Foto-foto sudah ditransfer dan dijadiin satu folder. Ah, beneran ini mau pulang besok? πŸ™

20130815_Feetssssss

Pulau Kemaro, Naik Gajah di Punti Kayu, makan hampir semua jajanan kesukaan : checked! πŸ™‚

Mudik 2013 #9 – Berkumpul Bertiga, Jakabaring, & Martabak

Di postingan sebelumnya udah disebut-sebut ngejenguk Dek Ia yang lagi dikarantina. Adik bungsuku ini alhamdulillah masuk ke salah satu tim Paskibraka Tingkat Kota Palembang tahun ini πŸ™‚ Nia, beberapa kali udah aku sebut di sini, sekarang juga di Malang. Dan kami, tiga bersaudara ini, jadi jarang banget bisa kumpul πŸ™ Dulu pas kecil, kami mewek-mewek pas denger salah satu lagu yang sering dinyanyiin Ibu, baru googling, ternyata judulnya Saudaraku, yang nyanyi Jane Sahilatua. Dulu Ibu suka muterin lagu ini kalo kami lagi ribut-ribut, biar inget untuk akur-akur mumpung masih deket πŸ˜›

“Ku sampaikan salam rinduku…padamu…Saudaraku di tempat yang jauh…Ku sampaikan salam rinduku…padamu…Saudaraku jangan lupa padaku…”

Akhirnya kami sampai di masa ini. Cuma bertiga, tapi jauh-jauh πŸ™

Tahun ini, Dek Ia udah harus masuk karantina sejak awal Agustus. Pas lebaran cuma boleh keluar sehari. Masih bisa dijenguk, tapi g lama πŸ™ Udah ikhlas ketemu dia cuma 5 menit ini, ternyata besoknya adalah hari pengambilan undangan buat orangtua dan keluarga. Yaaaay! Pergi lagi kitaaa :* Kali ini bisa foto-foto dikit, mengabadikan kulit mukanya yang jadi eksotis πŸ˜› Rambutnya udah pendek banget πŸ˜› Dan makin tinggi dia! Baru 15 tahun ini Mei kemarin πŸ˜›

20130813_KetemuDekIa

Adek kecil, kamu mamanya mana? πŸ˜›

Tapi tetep lah g bisa lama-lama. Pulang dari sana, ayah ibu mau nunjukkin kalo seberang Ulu udah makin maju. Di Jakabaring udah ada mall gede, Lippo Plaza Jakabaring namanya. Ada Choco Train juga πŸ˜› Mau ditraktir Nenek! Naik kereta plus naik mobil. Tapi jadi lama, karena mobil yang ada remote cuma ada 2, dan gantian! Nenek sayang cucu tentu saja melobi dan ngekor Bapak yang lagi ngeremote-in mobil anaknya biar g diserobot pangunjung lain πŸ˜›

20130813_MallJakabaring (2)

nungguin sholat Magrib πŸ™‚

20130813_MallJakabaring (1)

20130813_MallJakabaring (4)

20130813_MallJakabaring (5)

Happy boy! πŸ˜€

20130813_MallJakabaring (3)

Kelaperan, mengarah pulang. Rencananya mau makan Mie Ayam Akiun, tapi ternyata masih tutup πŸ™ Ya sudah, martabak telur dan sayur ajaa! Akhtar hampir habis sendiri “Maltabak telol Mantap!” katanya πŸ˜›

20130813_MartabakTelur

Ketemu Dek Ia (lagi), liat pembangunan terbaru di kota tersayang, & makan Martabak (menu wajib pulang) : checked! πŸ™‚

Mudik 2013 #5 – Menikmat Pagi & Main Kembang Api

Pagi terakhir yang bisa santai di Lampung. Bisa santai mandi dengan air segar, dengerin kicau burung, kokok ayam, sama lenguhan sapi (yang dibilangin Akhtar kayak bunyi kapal :P). Biasanya anak-anak main sama Mbah, aku me-time dengan goler-goler di kasur, kadang-kadang ketiduran lagi. Haha..mewah banget kan itu? πŸ˜€ Tapi hari terakhir itu, si Mas ngajakin diboncengin jalan-jalan. Langsung pake jaket (yang dikasih Nia pas kami nganter dia ke Bandara hari Rabu sebelum kami pulang ke Lampung :)), ambil brego. Eh, lupa, rok rumahan dicuci! Langsung manggil adek, minjem rok πŸ˜›

20130807_menikmatipagi (1)

20130807_menikmatipagi (8)

Apakah romantis? Harusnya ya? Tapi si istri ini teriak-teriak terus takut jatuh! Hahaha, apalagi pas turunan πŸ˜› Setiap ada yang dikenal, berhenti dulu sapa-sapa πŸ˜› Sepedahannya cuma sampe SD si Mas aja. Tapi hati ini hangaaaaaaaaaaaat sekali rasanya! #RomantismeMarriedCouple.

Pulangnya, mampir dulu di rumah tetangga deket rumah Mamak. Anak-anak di situ sama Mbah. Akhtar ini merajalela di sana. Tau-tau udah g ada di rumah, dibonceng Mbah, dibebasin pula mencet klakson senyaring itu *geleng-geleng kepala. Aku kegirangan lagi ketemu sepeda! Haha, bentuknya jadul gitu pula. Si mas kan selama ini meragukan kalo aku bisa ngendarain sepeda! Favorit dia foto ini, katanya kayak bu guru mau ngajar πŸ˜›

20130807_menikmatipagi (5)-tile

20130807_menikmatipagi (3)

20130807_menikmatipagi (2)Β Β Β  20130807_menikmatipagi (6)

20130807_menikmatipagi (7)

Β Abis itu siap-siap, mau nyicil keliling ke rumah keluarga dari pihak Mamak, soalnya lebaran pertama jatah keliling ke rumah keluarga dari pihak Bapak. Lebaran kedua kami kan rencananya sudah berangkat ke Palembang πŸ™‚ Hari itu cuma dapet ke 3 rumah. Sempet melipir dulu ke kota beli bedak πŸ˜› Jam 2an pulang ke rumah. Haha, aku g bantuin mertua masak apa? πŸ˜› Mamak tahun ini katanya capek, jadi kue-kue kering sama basah beli semua! Di rumah Mamak juga g bikin ketupat, yang terkenal dari rumah Mamak itu bakso. Baksonya sampe siang belum diambil dari penggilingan daging πŸ˜› Tinggal bulet-buletin pun πŸ˜› Rumah juga tinggal disapu karena baru aja selesai direnovasi. Malemnya aku nyapu, adek ngepel πŸ˜›

Malam takbiran! Nyeeeeees..alhamdulillah ya Allah masih bergetar hati ini mendengar takbir πŸ™‚ Malam itu ditutup dengan bakar kembang api 1 kotak doang. Akhtar tampak g terlalu tertarik πŸ˜›

20130807_kembangapi

Menikmati suasana desa di pagi hari & main kembang api : checked!

Mudik 2013 #4 – Kolam Renang Pitaloka 2

Di dekat rumah Masku seperti yang pernah aku tulis sekitar 2 tahun yang lalu di sini, ada waterboom yang dibangun di dalam vihara πŸ™‚ Terakhir liat ya pas waktu masih dibangun dulu itu. Pengen nyobain, tapi pulang ke Lampung jarang lowong waktunya kan? Akhirnya kesampean tanggal 6 Agustus kemarin. Pagi-pagi, Mamak udah nelpon Saudara yang tinggal dan jadi pengurus di Vihara itu “Putuku mau berenang” Hahaha, setengah 8 kami jalan ke waterboom itu πŸ˜€ Salaman dan sapa-sapa bentar, langsung disuruh masuk aja. Di situ aku baru baca kalo selama bulan puasa waterboomnya ternyata baru dibuka jam 12.30 πŸ˜› Jadilah cuma kami berempat plus adeknya si Mas ‘berkuasa’ di situ πŸ˜› Biaya masuknya gak tau persis, karena kami g boleh bayar :)) Kata Mamak, sekitar 10-15ribu saja. Makasih Pakde dan Bude πŸ™‚

20130806_Pitaloka2Lamtim (4)

20130806_Pitaloka2Lamtim (1)

20130806_Pitaloka2Lamtim (3)Β  20130806_Pitaloka2Lamtim (5)

20130806_Pitaloka2Lamtim (2)

Besaaar sekali! Di situ ada 4 kolam besar, paling dalam 200cm. Di kolam yang paling ujung ada kolam ikan. Di foto keliatan yang airnya lain sendiri πŸ™‚ Di pinggir kolam, hampir semuanya digambar. Lihat juga itu burung kertas yang menyambut kami sebelum masuk ke dalam kolam. Kreatif sekali! *minder πŸ˜›

Langsung nyebur di kolam anak-anak! Perdana ini aku masuk kolam renang! Lebih girang daripada anak-anaknya! Haha πŸ˜› Di situ kami main-main air aja. Pas bibir Kirana udah biru, keluar kolam πŸ˜› Foto bentar, abis itu pindah ke kolam yang agak dalam. Sok-sok berani mau merosot karena liat perosotannya kayaknya gampang. Kolam di bawahnya juga cuma 80cm. Walo g bisa berenang, harusnya g tenggelam, karena di kolamnya bisa berdiri kan? πŸ˜› Pas naik, alamaaaak, ternyata dari atas menyeramkan. Kepalang malu mau balik karena Akhtar bilang “Ayo Bunda” Hahaha, ada kali 10 menit memberanikan diri, akhirnya byuuuur, merosot juga! Seruuu! πŸ˜€

20130806_BerenangPLLamtim (3)

20130806_BerenangPLLamtim (1)

20130806_BerenangPLLamtim (2)

20130806_BerenangPLLamtim (7)

20130806_BerenangPLLamtim (4)

20130806_BerenangPLLamtim (5)

Β  20130806_BerenangPLLamtim (6)

Anak-anak mandi. Yang gede cuma ganti baju, mandi di rumah aja kan deket ini πŸ˜› Eh, pas sampe depan, berhenti karena melihat ini.. πŸ˜›

20130806_PitalokaLamtim (3)

Pedana Akhtar punya baju warna pink! Way Kambas πŸ˜€

20130806_PitalokaLamtim (2)

20130806_PitalokaLamtim (1)

Pamit-pamit, langsung pulang. Liat jam ternyata udah jam 10.30! Lama ternyata yaaa?Β  Waktu emang g berasa ya klo lagi bersenang-senang? πŸ™‚ Eh, disuruh Mamak langsung ke rumah Mbok, buyut anak-anak. Pergi lah kami ke sana, tanpa mandi πŸ˜›

Sorenya nyicil nyuci lagi, pake tangan karena mesin cuci mertua rusak πŸ˜› Pas lagi nyuci, hujan turun! Heboh nyucinya sambil menghindari hujan πŸ˜› Udah sore, sekalian mau mandi, Akhtar aku tawarin main hujan-hujanan. Ya pasti seneng πŸ˜€ Ini Akhtar yang nyusun kursinya, keliling lari-lari sambil nampung air hujan πŸ™‚

20130806_Hujan2an

Main air sampe puas di Pitaloka 2 : checked! πŸ˜€

Mudik 2013 #2 – Way Kambas

Setelah malemnya 2 cucunya rewel pas tidur, pagi-pagi Mbah Putri langsung nelpon Mbah Komah, ahli pijit keluarga buat ngurut anak-anak πŸ˜› Nangis lah ya mereka diurut, apalagi Kirana, yang ternyata bener-bener udah milih mau ikut atau g sama orang yang baru dilihatnya πŸ™‚ Kalo Akhtar pertama aja yang g mau, tapi lama-lama menikmati πŸ˜› Tapi kalo ditanya mau diurut lagi g, langsung jawab “Kan sudah!” πŸ˜›

Abis diurut, anak-anak mandi, siap-siap jalan ke Way Kambas! Masih dengan pipi bengkak πŸ˜› Demi Kakah dapet pengalaman NAIK gajah πŸ™‚ Berangkat dari rumah hampir jam 11. Yang ikut cuma Bapak. Dari rumah, balik lagi ke arah Bakauheni lewat jalur lintas timur. Sekitar 1 jam jalan sampe liat plang Taman Nasional Way Kambas. Anak-anak tidur di jalan πŸ™‚ Dari gerbang depan itu ternyata jalannya jelek banget πŸ™ Sayang ya taman nasional ini kayaknya g diperhatikan πŸ™

20130804_WayKambasss

Ternyata Masku punya saudara yang jadi pawang gajah di situ. Mampir dulu bentar di rumahnya. Aku tinggal di mobil karena anak-anak masih tidur. G lama di situ, lanjut lagi jalan sebentar yang juga masih ada aja jalan jeleknya. Ketemu gerbang Way Kambas! Totalnya sekitar 1,5jam perjalanan.

20130804_WayKambasss-

Jangan seneng dulu, karena ternyata di dalam jalanannya juga g mulus. Hahaha..pegangan yaaaa πŸ˜› Kece sebenernya buat foto-foto, tapi ngeri juga turun karena sepi sekali πŸ˜› Di jalan, beberapa kali liat monyet dan tupai lewat πŸ˜€ Tapi ketemu juga sama pasangan yang ngapain coba siang-siang di tempat sepiiiiiiii banget gitu di bulan puasa pulaaaa! *gerem >__<

20130804_WayKambasss--

20130804_WayKambasss---

20130804_WayKambasss----

Akhirnya sampeeee, liat 3 gajah! Tapi pawang yang hari itu bertugas g masuk. Ternyata 1 pawang megang 1 gajah. Kalo lagi g shiftnya, gajah itu dilepas ke hutan yang luaaas banget di situ itu. Gajah yang dipawangi Saudara Masku ternyata udah disiapin g dilepas, tapi temennya ada yang inisiatif ngelepas ke hutan πŸ˜› Ya, belum nasib yaaa kak naik gajah? Mungkin di Batu Secret Zoo kak yaaa? #doa terkode πŸ˜› Akhirnya duduk-duduk aja di pinggir bendungan besar tempat mandi gajah πŸ˜€ Liat gajah aja, Akhtar udah seneng banget πŸ™‚

20130804_WayKambasss-----

20130804_WayKambasss------

20130804_WayKambasss-------

20130804_WayKambasBundaAdek

20130804_Kirana

20130804_WayKambasKakakAdek

20130804_WayKambasSmMbah

20130804_WayKambasKakak

Pulangnya mampir dulu beli kaos buat anak-anak, bapak, sama Ayah di Palembang πŸ™‚ Sama beli topi lebar buat aku sama Kirana πŸ˜› Di situ pertama kali lihat babi hutan πŸ˜› Lihatlah betapa sepi di sana. WCnya pun g ada air. Mau wudhu juga g ada air, jadi sebelum pulang kami mampir dulu di masjid dekat gerbang Way Kambas yang dibuka. Kehidupan di desa sana itu begitu sepi, beda banget dengan kesibukan di kota besar ya?

20130804_WayKambasss--------

Β Β Β Β  Di jalan pulang, Akhtar dan Kirana pulas tidur. Pulangnya mampir ke tempat praktek Tante Desi. Bapak bawa pulang motor, kami nemenin si Tante beli perlengkapan lebaran dia yang belum ada πŸ˜› Rameeeeeee πŸ˜› Terus langsung pulang setelah ngebungkus bakso yang dulu pernah kami makan berdua sama Masku. Haha, tapi kok g seenak dulu ya? Apa dulu enak karena masih pengantin baru terus makannya sambil malu-malu? Hahaha…

20130804_WayKambasFeet

20130804_WayKambasB'4

Yah walo g jadi naik gajah, Way Kambas : checked! πŸ˜€

Bermain dan Belajar Bersama

201307_KAkakAdekTimes (1)

Kalo kakak nyusun balok, adek datang buat ‘ngancurin’ πŸ˜›

201307_KAkakAdekTimes (4)

Kirana tiba-tiba manjat ke kotak mainan di samping kasur, kakak? Ikut laaah πŸ˜›

201307_KAkakAdekTimes (5)

Kakak jadi ‘doktel’, adek ceritanya jadi suster. Termometer malah diemut, diperiksa jadinya sama pak dokter πŸ˜›

201307_KAkakAdekTimes (2)

201307_KAkakAdekTimes (3)

Anak sholeh belajar iqro, Yang sholehah dipakein jilbab (dan langsung dilepas sama dia -__-). Itu Alqurannya kebalik adeeek! πŸ˜›

Ya Allah, semoga anak-anak ini akan terus rukun, saling menyayangi sampai selamanya. Amiiin πŸ™‚

Another Ordinary Weekend #2

Sabtu kemarin rencananya mau ke tanah abang. Nyelesaiin urusan perbajulebaran πŸ˜› Tapi demi mendengar harga BBM yang jadi naik, jadi males keluar. Hahaha, bukaaaan, bukan g mendukung. APBN kalo yang aku dengar sudah sangat berkontraksi sampe hampir pecah gara-gara menampung subsidi ini. Dan walo dampaknya akan sangat signifikan untuk kelangsungan hidup kami tiap bulannya, aku mendukung. Aku cinta Indonesiaku ini πŸ™‚ Tapi sejujurnya ada juga perasaan g suka, kalo ada yang berkomentar kenaikan BBM ini g ada dampak signifikannya kan? Lah emang yang pake kebanyakan orang kaya. Yah tolong perhatikan kata kebanyakan. Kebanyakan = g semua toh? Emang ada loh yang pake bbm bersubsidi karena emang sedang perlu disubsidi πŸ™‚ Harus mengkaji ulang, menyesuaikan, mensubtitusi dan menghemat beberapa hal. Usaha yang keras, sisanya pasrah. Allah g pernah tidur πŸ™‚

Jadi Sabtu itu cuma nyuci sambil masak bihun goreng. Perdana nyobain Kirana bihun, tapi direbus dulu aja ya, dek? πŸ™‚ Masku katanya kepalanya muter, jadi dia tidur. Aku nemenin anak-anak main. Terus Kirana mau mimik, aku yang nyusuin jadi ikut ngantuk. Tau-tau kebangun karena Akhtar bilang “Bunda, peluuk. Kakak mau bobo” Hahaha, jadi pagi itu kami berempat tidur. Itu luar biasa sekali πŸ˜›

20130622_makaaaaaaaaan

Ya Allah, kasih kami rejeki buat beli meja makan. Amiiin πŸ˜€

Aku kebangun udah jam 11. Atur posisi bangun supaya Akhtar g ikut bangun yang susah dan bikin Akhtar tetep bangun. Tapi abis kebangun bentar, langsung tidur lagi dengan posisi badan di atas evamat, mukanya ditopang di atas kasur πŸ˜› Buka-buka kulkas, cuma sisa set sayur asem yang dibeli Mamak dan g sempet dimasak. Ada tempe juga. Sip πŸ™‚ Buat Kirana, sayur-sayuran aja, lauk habis bis bis πŸ˜› Pas mateng, pas pada bangun. Makaaan πŸ˜€

Abis makan, tiba-tiba mau ngerapiin baju anak-anak. Fiuh, udah ada beberapa dress Kirana yang kalo g dibuka malah g kepake karena udah pas. Beratnya g nambah, tapi baju-baju gede udah bisa dipake. Semoga itu pertanda aman πŸ™‚ Beres-beres malah pusing sendiri, dan aku tinggal aja kamar belakang berantakan. Hahaha.. Si mas tersayang nyetrika sambil nonton Parker. Liat filmnya begitu, aku boyong anak-anak ke kamar. Baca buku cerita aja πŸ˜€

Malemnya, Akhtar aku gorengin udang yang udah g beku lagi. Kami makan rendang bawaan mamak yang masih ada πŸ˜€ Yah gini, kami itu kalo udah males kemana-mana, beneran males. Makan aja jadi ngorek-ngorek yang ada di kulkas atau lemari πŸ˜›

Besoknya, pagi-pagi ke bu bidan. Kirana g disuntik lagi sampe tanggal 7 Juli πŸ˜› Pulang ke rumah, mampir dulu beli telur di warung deket rumah. Udah 22ribu aja sekiloooo! Sekilas liat beras, 9ribu aja seliter! Cuma bisa ketawa miris πŸ˜› Di rumah, dadarin telur buat Akhtar, ayah bunda makan mie rebus! πŸ˜€ Drama bentar, abis itu ke pasar. Ada yang pengen makan bubur ayam. Istri sholehah bikinin dong ya? πŸ˜› Setelah kenyang, anak-anak main sama ayah (yang tidur), aku nyoba lagi bikin pempek dan tekwan pake ikan sarden (28ribu sekilo! Tenggiri mahal kan untuk belajar doang :P) Berhasiiiiil! Cukanya ya pasti pake simpenan cuka Akiun di kulkas sih πŸ˜› Aku terharu, bisa ngaku sebagai orang Palembang beneran πŸ˜› Indikator berhasil, Akhtar makan sambil bilang “nyam..nyam..” dan dapet ponten 8 dari Masku. Next pake tenggiri apa? πŸ˜›

Β 20130623_Pempeeeeeeeeeeeeeeeeeek

pempek dan tekwan sarden

Sorenya setelah minta Masku gantian main sama Kirana karena bayi kecil nempel terus, aku beres-beres rumah. Aaaak, seneng deh kalo sudah dipel rumahnya πŸ˜€ Abis sholat magrib, kakak belajar iqro sama Masku.

20130623_MariBElajarIqro

Abis itu nyiapin makan. Kakak pinter habis makan sendiri, Kirana juga makannya cepet. Aku? ngemilin pempek πŸ˜›Β  Setelahnya Akhtar minta bobo, dikelonin g pake lama, adek juga ikut bobo. Mata udah ngantuk, tutup aja deh pintu kamar belakang yang masih berantakan. Bangun-bangun pagi jam 3.30, dengan posisi semua mengumpul di satu sisi tempat tidur, sementara sisi lainnya kosong. Semuanya di bawah selimut kecil. Pas dicek, ACnya masih 18 derajat, hahaha saking ngantuknya, g ada yang naikkin suhu. Sentrap-sentrup makin menjadi ini πŸ™ Bangun lebih pagi demi beresin kamar belakang. Hihi.. Fiuh, untung selesainya g lama. Jam 1/2 6 bisa berangkat, jadi g macet-macetan πŸ™‚

Selamat hari Senin yaa! Semoga sentrap-sentrupnya g lama ini yaaa? πŸ˜€

 

Difoto Ayah #2 : Kakak dan Adek

Percobaan pertama bulan November tahun lalu, baru dicoba lagi minggu kemarin. Pulang belanja bulanan. Itu juga g diniatin πŸ˜› Enak kan kalo kerjaan rumah udah beres semua, bisa santai-santai πŸ˜€

20130428_2ndPhotoshoot

20130428_2ndPhotoshoot1

20130428_2ndPhotoshoot2

20130428_2ndPhotoshoot3

20130428_2ndPhotoshoot4

Captured by : Ayah

Ini pertama kalinya Akhtar dibeliin Bobo. Ternyata sekarang ada Bobo Junior yaa? Dan udah 10ribu aja gituuu! Hahaha..dulu 4ribu udah dapet Bobo sama Donal Bebek πŸ˜› Kakak seneng, adek tetep aja dong, muka galak πŸ˜›

We love You, Kiddos πŸ™‚

Jadi pengen beli lensa yang lebih bagus buat si mas. Semoga cepet dapet rejeki lebih. Amiiiiin πŸ™‚