Teman/Musuh

Teman terbaik bukan diri sendiri. Musuh terbesar adalah diri sendiri.

Kalimat ini pas banget menggambarkan sebuah perjuangan perubahan menuju ke arah hidup yang lebih baik. Saat tahu bahwa beberapa hal dalam hidup itu salah, tapi di sisi diri terlalu nyaman dengan keadaan yang telah terbentuk. Perjuangan besar adalah mencoba keluar dari zona nyaman diri. Saat semua terasa nyaman, perjuangan yang sedikit pun terasa berat, apalagi perjuangan yang besar? Mungkin tak bisa langsung berubah, dan perubahan ke arah yang lebih baik itu perlu. Keteguhan diri adalah kunci keberhasilan. Tahap pertama untuk melepaskan diri dari candu nikotin telah berhasil setelah berbulan-bulan mendoktrin diri. Sedikit demi sedikit, namun pasti. Bismillah.

Tentang Baret

Udah hampir 2 tahun bawa mobil bolak-balik Serpong – Jakarta. Banyak cerita tercipta disepanjang perjalanan. Hal yang sangat diingat adalah pertama kali Akhtar pub di dalam mobil dalam perjalanan pulang, waktu itu baru sampai di Cideng. Di dalam ruangan tertutup ber-AC aromanya pun diam tak bergerak serasa menempel di hidung πŸ˜€
Anehnya, dalam tiap perjalanan selalu saja menghasilkan baret-baret halus. Padahal seingat saya gak nyenggol apapun. Ada beberapa baret besar yang saya inget.
image

Baret yang didapatkan di depan kantor. Waktu itu hujan deras di satu belokan tajam ada yang menabrak dari samping. Buset, padahal saya udah masuk duluan.
image

Yang ini di pertigaan masjid Alam Sutera. Sebuah motor yang offside kesenggol waktu saya belok kanan, padahal semua kendaraan sudah berhenti untuk saya lewat.
Baret di bamper belakang gara-gara parkir mundur belum jago di garasi.
Ada juga pintu belakang penyok karena pas parkir mundur ternyata pintu masih terbuka πŸ˜€
Benar adanya bahwa pengalaman adalah guru terbaik dan kadang sangat mahal πŸ˜›

Take a Break

image

Beberapa hari ini kami pulang lebih malam. Setelah sebulan lalu mencoba pulang tenggo dan hasilnya ternyata jalanan tenggo, pukul 17.00, perjalanan lapangan Banteng – Serpong via Alam Sutera gak lebih sepi ampe 20.00-an. Hasilnya pun terjebak kemacetan Cideng – Tomang yang bisa ngabisin waktu 1 jam sendiri buat masuk tol. Belum jalan raya Serpong! Cuman emang jalanan kayak hati wanita, susah ditebak. Kadang macet ampe pinggang pegel, kadang lancar jaya tanpa ngerem πŸ˜€
So, minggu-minggu ini jajal pulang pukul 20.00. Kalo via jalan Sudirman – Tanah Kusir – Serpong bisa 1 jam, kecuali malam weekend, suram! Kalo via Alam Sutera mah 1,5 – 2 jam. Tapi yang penting pinggang gak pegel lagi kelamaan duduk nyetir kejebak macet nahan ngantuk πŸ˜›

In a Morning

An early morning on my way to office
An early morning on my way to office

Terkadang, kita terjebak dalam sebuah ketakutan atas pikiran kita bahwa sesuatu itu sulit, tidak mungkin untuk dilakukan. Ketakutan itu wajar, karena sebagai manusia terkadang ketakutan adalah hal yang membuat kita selamat dalam sebuah episode kehidupan. Namun, ketakutan dalam pikiran tanpa berani menjalani kehidupan yang nyata adalah kerugian karena kita takkan pernah berani menghadapi hal tersebut.

Satu hal yang saya dapatkan dari pelajaran hidup:

“Jangan hidup dalam pikiran Anda sendiri”

Hidup terasa sulit saat hanya dalam pikiran saja. Jalani dan terus berusaha. Jangan lupa berdoa kepada Tuhan YME. Karena saat kita menyerahkan hidup kita kepada-Nya, semuanya akan terasa ringan.

11/9/09 – 11/9/13

Wah.. gak berasa web ini udah berusia 4 tahun, padahal kayaknya baru kemaren nikah. Nikah? Iya.. Niat awalnya beli hostingan ini adalah buat rekam jejak dari awal pendirian sebuah keluarga, ada web undangan pernikahan, cuma sayang belum bisa online lagi karena gak di-update πŸ™ juga blog untuk menulis catatan keseharian setelah menikah. Selain itu juga sebagai sarana pembelajaran dunia hosting.

Cita-citanya sih sederhana, saat sudah tua nanti, dan semoga masih bisa memperpanjang hosting ini dan kalau pun mungkin suatu hari musti pindah ke gratisan, catatan-catatan disini bisa membawa kenangan pada peristiwa-peristiwa yang dilalui dalam perjalanan hidup. Mengingatkan atas kejadian dan peristiwa yang telah lalu untuk bercerita bersama anak cucu hihi..

Hanya saja blog Hubby ini kurang update dibanding bloh Wifey yang banyak nulis. Harus lebih semangat nulis nih biar bisa saingan ma blog sebelah haha πŸ˜€

Mudik Asiknya Rame-rame

image

Halo lagi Palembang. Setelah tahun kemarin mudik sendiri karena lagi lahiran Kirana, tahun ini mudik rame-rame ke Palembang. Sebelumnya kami mudik dulu ke mbah Lampung. Jatahnya seminggu seminggu.

image

Persiapan dari Jakarta. Kelak mobil merah kecil itu ikut bolak-balik Jakart – Lampung – Palembang – Jakarta setelah liburan lalu diboyong oleh mbah dari Lampung, heboh ya πŸ˜€

Berangkat pukul 17.00 WIB kami sampai di pelabuhan Merak pukul 20.00 WIB, kurang lebih lho ya, masih dapat lancar. Langsung naik kapal, sampai di rumah mbah pukul 3.30 WIB.

image

Rumah mbah Lampung mah banyak kembangnya πŸ˜€
image

Sempet morning photo session dulu, kabut pagi di sini menghasilkan efek yang asik banget buat foto ini.

image

Persiapan perjalanan ke Lampung setelah 6 hari di tempat mbah Lampung. Bawaan bertambah, 3 pot tanaman Cincau dan sepeda kakak yang dibeliin mbah kakung huhu. Jadilah, buat nemenin mobil merah πŸ˜€
image

Total perjalanan Lampung – Palembang 8 jam. Lebih cepat 2 jam dari biasanya karena jalanan lintas timur sudah mulus, meski masih ada beberapa titik yang gak mulus, overall lancar. Plus gak ada truk πŸ˜›

image

Bakar ikan di tempat buyut Palembang πŸ˜€

Yah, liburan masih panjang, lets enjoy the journey πŸ˜€