Ikut Ayah – Futsal

Kemarin diajakin futsal ma temen kantor, terus tiba-tiba keinget dulu pas mudik lebaran Kakak gak jadi liat Ayah maen futsal ma temen-temen SMA. Ya langsung aja tawarin kakak buat ikut, dan Kakak seneng banget mau ikut. Lalu biar tambah seru Ayah ajak Kakak naik angkot aja, dan dia heran kali ya sama barang baru yang namanya angkot. Matanya gak berhenti menjelajah segala sudut pandang dari angkot. Mana angkotnya debuan kan, banyak tanah dilantainya dikombo ma angin kenceng karena angkot kan full AC yah, lalu kelilipan deh matanya πŸ˜› tapi gak ngurangin ketertarikannya naik angkot kok. Dulu pas masih kecil juga udah pernah kok naik angkot. Adek tuh yang belum pernah πŸ˜›

kakak naik angkot

Tiba di tempat futsal Kakak sempet gak mau masuk, mau diluar aja. Aneh kali ya buat dia, kan kali pertama. Daripada Ayah pulang dengan tangan hampa terpaksa banget nih bun, Kakak dikasih gagdet πŸ˜› Tapi Ayah maen bentar aja terus temenin Kakak kok, jadi sempet nonton juga Kakaknya.

kakak di tempat futsal

Tapi pulangnya Kakak rada anget, terus siangnya panas, demam kena flu, ketularan Ayah ya πŸ˜€ πŸ˜›

Ya semoga berkesan ya Kak, nanti inget pas kita naik angkot ke tempat futsal, liat Ayah jatuh katanya pas maen bola, tapi yang lain nggak tuh kata Kakak haha..

Basket Ball

image

Akhirnya ketemu lagi temen-temen yang suka maen basket. Terus masih barunya megang bola lagi langsung dibawa ke kompetisi. Ya, kebetulan pas banget ma even ulang tahun kantor diadain lomba basket terus orangnya kurang, jadilah gue yang skillnya pas-pasan buat ndrible bola ini ikutan maen πŸ˜€

Eh eh, tapi kan dapet sepatu baru dari istri tercinta. Sekalian buat kado ulang tahun ceritanya mah. Kado yang didahulukan, lha wong waktu itu masih H-banyak sebelum ultah πŸ˜› Ceritanya emang late post ini, udah Oktober maennya. Penyakit males posting ini emang harus dilawan biar blog ini update, gak dibawelin Istri πŸ˜€

image

GOR Rawamangun, Oktober 2013

image

Hasilnya gak terlalu mengecewakan lah. Dari 4 pertandingan 4 kali kalah kok haha. Yo ora popo lah, lha tim ini aja baru kebentuk 2 mingguan. Udah gitu langsung aja turun kompetisi. Latian bareng juga susah e, yo seng penting semangate lah yo rek πŸ˜€

Semangat buat tahun depan target semifinal πŸ˜€

Mulai nge-gym

nge-gym

1 Oktober 2013 mulai nge-gym. Sebenernya saya gak terlalu mempermasalahkan tentang tubuh. Hanya saja liat 2 kawan berhasil membangun badan mereka jadi lebih berotot kok keren jadi memotivasi saya juga πŸ˜€
Awal masuk ruang fitnes cuman angkat barbel 3 kg. Sekarang udah lumayan di barbel 7kg. Doakan saya kawan supaya berhasil.
Pesan kawan tentang nge-gym :

“ini bukan tentang latihan fisik, tetapi lebih ke latihan mental”

Lho? Iya, soalnya banyak orang gak sabar pengen langsung liat hasilnya. Padahal membangun badan itu dibutuhkan ketekunan dan semangat baja. Jangan berorientasi pada hasil, tapi jalani dulu dengan istiqomah.
Hehe.. Iya deh, jadi nyesel nanya πŸ˜›

Teman/Musuh

Teman terbaik bukan diri sendiri. Musuh terbesar adalah diri sendiri.

Kalimat ini pas banget menggambarkan sebuah perjuangan perubahan menuju ke arah hidup yang lebih baik. Saat tahu bahwa beberapa hal dalam hidup itu salah, tapi di sisi diri terlalu nyaman dengan keadaan yang telah terbentuk. Perjuangan besar adalah mencoba keluar dari zona nyaman diri. Saat semua terasa nyaman, perjuangan yang sedikit pun terasa berat, apalagi perjuangan yang besar? Mungkin tak bisa langsung berubah, dan perubahan ke arah yang lebih baik itu perlu. Keteguhan diri adalah kunci keberhasilan. Tahap pertama untuk melepaskan diri dari candu nikotin telah berhasil setelah berbulan-bulan mendoktrin diri. Sedikit demi sedikit, namun pasti. Bismillah.

Tangan ma Kaki Belum

Sore itu sudah masuk waktu maghrib saat kami sampai di WTC Serpong. Kami langsung menuju lantai parkir paling atas tempat mushola berada. Waktu itu antri memang, jadi Akhtar saya suruh wudhu ala kadarnya saja karena saya menjaga biar gak banyak yang cemberut karena kelamaan antri menunggu si bocah wudhu. But, I made a mistake. Ternyata apa yang kami ajarkan tentang wudhu sudah tertanam kuat, jadi dia menangis karena tangan dan kaki belum kena air. Ya ampun, maafin ayah ya nak.

Tentang Baret

Udah hampir 2 tahun bawa mobil bolak-balik Serpong – Jakarta. Banyak cerita tercipta disepanjang perjalanan. Hal yang sangat diingat adalah pertama kali Akhtar pub di dalam mobil dalam perjalanan pulang, waktu itu baru sampai di Cideng. Di dalam ruangan tertutup ber-AC aromanya pun diam tak bergerak serasa menempel di hidung πŸ˜€
Anehnya, dalam tiap perjalanan selalu saja menghasilkan baret-baret halus. Padahal seingat saya gak nyenggol apapun. Ada beberapa baret besar yang saya inget.
image

Baret yang didapatkan di depan kantor. Waktu itu hujan deras di satu belokan tajam ada yang menabrak dari samping. Buset, padahal saya udah masuk duluan.
image

Yang ini di pertigaan masjid Alam Sutera. Sebuah motor yang offside kesenggol waktu saya belok kanan, padahal semua kendaraan sudah berhenti untuk saya lewat.
Baret di bamper belakang gara-gara parkir mundur belum jago di garasi.
Ada juga pintu belakang penyok karena pas parkir mundur ternyata pintu masih terbuka πŸ˜€
Benar adanya bahwa pengalaman adalah guru terbaik dan kadang sangat mahal πŸ˜›

Take a Break

image

Beberapa hari ini kami pulang lebih malam. Setelah sebulan lalu mencoba pulang tenggo dan hasilnya ternyata jalanan tenggo, pukul 17.00, perjalanan lapangan Banteng – Serpong via Alam Sutera gak lebih sepi ampe 20.00-an. Hasilnya pun terjebak kemacetan Cideng – Tomang yang bisa ngabisin waktu 1 jam sendiri buat masuk tol. Belum jalan raya Serpong! Cuman emang jalanan kayak hati wanita, susah ditebak. Kadang macet ampe pinggang pegel, kadang lancar jaya tanpa ngerem πŸ˜€
So, minggu-minggu ini jajal pulang pukul 20.00. Kalo via jalan Sudirman – Tanah Kusir – Serpong bisa 1 jam, kecuali malam weekend, suram! Kalo via Alam Sutera mah 1,5 – 2 jam. Tapi yang penting pinggang gak pegel lagi kelamaan duduk nyetir kejebak macet nahan ngantuk πŸ˜›