Lakukan Saja..

kerjaan rumah itu. Sebanyak apapun, segak menyenangkan pun. Karena kalo dikerjain dengan seneng dan semangat saling bantuin, pasti akan selesai! Bonusnya siapa tau, ada kejadian yang bisa bikin kupu-kupu terbang di perut lagi πŸ™‚

Aku udah mulai nyuci baju itu pas masuk SMP. Cuciannya cuma baju kecil punya Dek Ia yang waktu itu baru lahir. Masuk asrama pas SMA, g ada itu ceritanya bawa pulang baju kotor ke rumah. My mom πŸ™‚ Asrama itu sedikit banyak ngajarin aku bagaimana bertahan hidup, pas akhirnya ditempatin di Jakarta di umur 18 tahunan itu πŸ™‚ Termasuk soal nyuci baju sendiri πŸ˜€ Udah denger istilah laundry kiloan sejak pertama sampe sini, dan g tergoda. Sampai, di pertengahan Februari 2007, pas banjir besar di Jakarta yang bikin kosan ikut banjir dan air mati berhari-hari. Sama temen-temen ngungsi ke hotel murah, dan kenalan lah sama laundry. Perkenalan pertama itu g berakhir manis. Baju yang dicuci g terlalu bersih. Jadi g pernah lagi pengen balik ngelaundry πŸ˜›

Itu bertahan sampai lama sekali, bahkan pas mesin cuci sempet ngadat di akhir tahun lalu itu, aku lebih milih nyuci pake tangan. Capek? Yaiyalah, pakaian 4 orang! Bayi-bayi itu malah lebih banyak baju kotornya πŸ˜› Sampe sekali waktu, badan rasanya udah g kuat, pas ada selebaran laundry kiloan yang baru buka, dan mau anter jemput. Pertanda semesta? Yok lah dicoba, sayang badan πŸ™‚ Setelan kerja plus jilbab-jilbabnya yang dibawa masih kotor, balik ke rumah lagi udah tergantung rapi di dalam plastik! Aih, senang! πŸ˜€ Tapi tetep baju anak-anak & baju rumahan dicuci sendiri. Alhamdulillah, pas kayaknya kena gejala ISK yang sakitnya masya Allah itu, pas ada rejeki bisa beli mesin cuci baru lagi πŸ™‚

Itung-itung, ya udah deh gpp setelan kerja dilaundry terus, waktunya kan bisa dipake buat main sama anak-anak lebih lama πŸ™‚ Tapiiii, si mbak laundry mulai bertingkah πŸ™ Sms pinjem duit berkali-kali, nganter baju kemaleman, lupa bawa timbangan, dll dll. Klimaksnya, pas udah deal mau dianter jam 8 malem. Eh, pas besokannya tiba-tiba butuh belanja. Aku sms jam 5, bilang bisa g dianter sekarang, g dibales, sampe aku sms lagi ya udah malem aja gpp. Biasanya paling malem dianter jam 9, sekalian dia pulang ke rumah kayaknya. Tapiiii, pas jam 7, mbaknya sms bilang mau nganter, dan bilang sebenernya kalo kena charge kalo dianter lewat dari magrib. Ya ampuuuun, pas di awal, mbaknya loh yang sms aku bilang kalo mau diambil cuciannya bisa dijemput sampe jam 9 malem -___-

So, I wave mbak laundry a goodbye πŸ˜› Ya ya ya, tampaknya emang belom berjodoh yaaa sama santai kayak di pantai πŸ˜› Balik lagi deh nyuci sendiri. Bukan masalah besar. G makan hati πŸ™‚

Tapi tapi tapi, nyetrika itu selalu jadi masalah besar buat aku! Seneng sih liat pakaian yang udah rapi jali abis disetrika. Tapi prosesnya g seneng. Panaaaas! πŸ˜› Dan beruntunglah aku punya suami yang walo ngerjainnya lama (banyakan nonton DVDnya itu :P), mau bantuin aku nyetrika πŸ™‚ Iya sih, seringnya kan aku g sabaran, jadi ujung-ujungnya aku kerjain sendiri juga! πŸ˜›

Weekend kemarin misalnya, cuma di rumah. Biar g bingung jemurnya, pakaian seminggu itu udah aku cuci setiap 2-3 hari, jadi Sabtu pagi emang cuma tinggal nyuci baju 2 hari. Sebelum jam 7, pakaian udah terjemur, Kirana udah makan kentang-kabocha, Akhtar udah makan ayam cola, rumah udah disapu dan dipel. Kalo gitu, mood bagus bangeeet! πŸ˜€ Terus kami siap-siap ke posyandu bulanan deket rumah. Anak udah 2, baru ngerti bentuk vitamin A. Hahaha πŸ˜› Kirana imunisasi combo 3 di situ juga. Langsung ke pasar, dan nyari bunga buat di pot depan. Pulangnya ada yang katanya mau nyetrika. Sampe malem, cuma dapet baju anak-anak πŸ˜› *lirik Masku

20120210_Setrikaaaaaaaaaan

sebagian setrikaan πŸ˜›

Nyetrikanya dilanjut Minggu katanya, diselingin sama nonton Madagascar 1 sama The Hobbits. Udah bisa ditebak, akhirnya aku yang nyelesaiin setrikaan πŸ˜› Pas sisaΒ 5 jilbab aku, Kirana keburu minta kelonin. Sorenya, hujan dereeeeeees banget. Kiri rumah emang baru dibangun, jadi mungkin karena paritnya belum bener, menggenanglah di depan rumah πŸ™ Kaget pas dipanggil masku, di kamar belakang ada genangan air juga. G tinggi siiiih, tapi buat aku udah horor banget. Si manja ini bilang “Mas, hayuk pindah!” Hahahaha, macam punya pohon duit! πŸ˜› Emang niatnya mau beresin kamar belakang yang udah kayak gudang banget itu sih, tapi kaaan, kenapa mesti ada genangan air dulu! πŸ˜›

Masih misteri kenapa air bisa ngerembes gitu soalnya selama ini g πŸ™

Hikmahnya adalah kamar belakang terpaksa jadi harus dirapiin kan? πŸ™‚ Naaaah, pas ada yang genang itu, ada beberapa pakaian yang belum dimasukin ke lemari (pelajaran g boleh nunda-nunda kerjaan! :P), jadi abis ngepel-ngepel itu, otomatis ngisi air di tabung mesin cuci, dan masukin pakaian. Ternyata abis itu lelah. Pas Akhtar minta temenin bobo. Terus bilang, “Mas, bantuin ya. Ky capek banget” dan ketiduran looh sampe jam 4 pagi! πŸ˜›

Udah siap liat cucian yang masih numpuk. Buka pintu kamar,

Woooow, rapiiiii! Cucian udah terjemur ternyata! Jilbabku juga udah kesetrika. Aiiiiih, beruntungnya akuuuuu!

Makanya jadi tambah cinta sama si bapak ini. Makanya sampe ada postingan ini. Haha.. πŸ˜€

See? Dari kerjaan rumah tangga yang cuma gitu-gitu aja bisa banget kan bikin hubungan keluarga jadi lebih erat? Alhamdulillah πŸ™‚

Our Little Kingdom – 2 tahun

*tabur confetti πŸ˜€

26 Desember 2012

2 tahun, dan masih g banyak berubah sejak tahun pertama ini πŸ˜› Tapi karena ada rejeki, Selasa kemarin, kami menghadiahi rumah ini dengan cat tembok luar baru! G seneng pas bagian dompetnya jadi kempes lagi. Karena ternyata g hanya butuh beli cat. Kalo ngecat ulang mesti pake semacam remover dulu supaya hasilnya lebih bagus, dan ini, dan itu πŸ˜› Sudah berencana juga, mau benerin parit yang sampe detik ini g dibenerin sama developer! (#@@&!!!$$*<<ceritanya ngomel). Udah g tahan liatnya g rapi. Nanti kalo udah rapi, mau beli pohon buah! Aaaaah, cuma dengan membayangkan rumah ini akan keliatan beda nanti aja udah seneeeeeeng banget! Super Excited! πŸ˜€ Doain yaaa, semoga pilihan warna cat kami ini, hasilnya nanti akan bagus. Namapun pengalaman pertama milih cat luar sendiri. πŸ˜€ Amiiiiiiiiiin πŸ˜€

2 tahun, dapur sekarang sesekali bocor kalo ujan gede banget! Hahaha..*oles-oles aquaproof πŸ˜› Pompa tiba-tiba mati sampe bikin quote “Romantis itu bukan makan sepiring berdua, tapi mandi dengan air cuma 1 ember buat berdua” πŸ˜› Pompa tiba-tiba bocor, dan hampir nangis 2-3 hari mesti ngepel terus biar dapur tetep kering. Pompa air otomatisnya rusak, jadi mesti bolak-balik cabut-colok kalo mau pake air *tempel koyo (Laaah, ini kok pompa air semua masalahnyaaa? :P). Mesin cuci rusak lagi, jadi udah hampir 2 bulan ini nyuci pake tangan karena sudah bertekad g mau benerin mesin cuci untuk yang ketiga kalinya! πŸ˜›

2 tahun, taman depan masih aja subur banget. Sekarang udah ganti bunga gantung. Ada 2 pot bunga pujakesuma, yang sukses banget naikin mood kalo sampe rumah maleeeeem banget karena macet dan menemukan bunganya yang emang jam mekarnya. Aiiih, cantiiik πŸ™‚ Taman yang bisa jadi tempat jemur, bisa buat main bola Akhtar. Tempat pertama Akhtar nginjak rumput, tempat pertama Akhtar main hujan. Tempat Kirana perdana berenang juga πŸ™‚

Ah, kalo mau ditulis semua, aku pasti nangis! Sentimentil πŸ™‚

Alhamdulillah masih betah,

Alhamdulillah lebih banyak tawanya,

dan Alhamdulillah sekarang udah makin rame karena ada Kirana.

 

Alhamdulillah artinya cicilannya berkurang 1 tahun πŸ˜›

 

 

Ya Allah, semoga rumah kami ini adalah rumah yang senantiasa Engkau berkahi. Semoga lebih banyak cinta dan cerita indah yang bisa kami ukir di rumah ini πŸ™‚

 

Selamat Ulang Tahun yang Kedua, Our Little Kingdom πŸ™‚

Mari Memancing

Kalo gak disempet-sempetin, sekarang susah banget nyari waktu buat posting πŸ™

Mau cerita tentang weekend pertama di bulan November ini sebelum keburu lupa dan basi. 3 November, kami diajakin Masku mancing bareng temen kantor di Depok. Sebenernya males, tapi demi melihat dia yang pengen banget ngajak kami, pergilah kami. Berangkat setelah beres nyuci baju seminggu. Yang semangat mau mancing udah bangunin dari jam 4 minta rendemin baju. Tapi si istri ini g tega, jadi malah dicuci sendiri rendaman baju itu πŸ˜› Berbekal GPS, berangkatlah ke Depok lewat jalan biasa, dari belakang rumah, dan ternyata banyak ketemu titik macet. Sekitar 2 jam baru sampe Pemancingan Kabeda pas azan dzuhur πŸ˜› Langsung ambil posisi mancing. Karena Kirana ngantuk dan mau mimik, aku nunggu di mobil yang diparkir di deket kolam.

Akhtar nungguin di samping ayah πŸ™‚

 

Ditungguin, g narik-narik ikan. Nah, pas masku bantuin nyerok ikan yang didapet temen, Akhtar teriak ‘Holeeeee, ayah dapet ikaaan!” Dan sontak jadi diketawain sama semua! πŸ˜› Tepat setelah bantuin itu, umpan masku dimakan ikan juga! Dia udah sumringah, Akhtar malah lempeng! Hahahaha.. Masku dapet 2 ikan patin. Jam 1/2 3 kami pamit duluan setelah gantian sholat di mushola yang disediakan di situ πŸ™‚

 

 

Seneng ya liat Akhtar yang semangat mainan pancingan, terus lari kesana-kemari? Seneng juga liat muka sumringah si Mas πŸ™‚

Tujuan selanjutnya ke rumah keponakan si Mas yang lagi off dari kerjanya. Lebih tua sih, tapi di strata keluarga, jadi keponakan, karena udah punya anak, kami berdua udah punya cucu πŸ˜› Ada perbaikan jalan. Mungkin karena kami ragu-ragu, diarahin pak polisi ke kanan, padahal harusnya lurus ke arah perbaikan jalan itu. Dan itu ternyata kesalahan fatal! Muter aja jauh dooong sampe Citayam! -___- Pas liat perumahan yang namanya hampir sama kayak perumahan yang kami tuju, kami masuk. Baru tau kalo salah setelah nanya. Pas keluar dari perumahan itu, keluar, eeeh, jalannya lagi dibeton warga! Jadi bisanya ya lewat perumahan yang salah tadi. Hahaha..dan ternyata jalannya itu udah naik turun, keciiiiiil banget pula. Pak Ogahnya lebih dari 10 kali karena jalan yang kecil dan berkelok pula itu πŸ˜› Fiuh, sampe pas udah mau azan magrib! πŸ˜›

Yeee, Akhtar dan Kirana ketemu juga sama Attaya πŸ˜€ Di sana sampe hampir jam 9 karena hujan πŸ˜› Lewat jalan yang seharusnya yang ternyata deket kalo g muter itu πŸ˜› Sampe rumah, ya pasti tepar semua. Sampe besoknya bener-bener males ngapa-ngapain yang berakibat pada menumpuknya setrikaan di minggu setelahnya πŸ˜› Karena males-malesan, baru berangkat hampir sore ke Giant buat beli bumbu dapur! Haha, mau masak pindang patin pake ikan hasil pancingan sendiri yang disiangin sama masku πŸ™‚ Sempet mampir beli tempat sampah juga! Hehehe, bahagia itu sederhana hari itu dipersembahkan oleh rak sabun di kamar mandi dan tempat sampah baru ini πŸ˜€

 

 

Akhir pekan yang seru untuk memulai bulan baru! πŸ˜€

Our Little Kingdom – 1 tahun

Janji tinggallah janji πŸ˜› Pas baru pindahan 2 minggu ke Serpong, sempet janji mau nyeritain gimana rasanya pindah πŸ˜› Dan waktu berlalu sampai ternyata udah 1 tahun kami jadi warga Tangerang Selatan! πŸ˜› Yah, lebih baik telat kan ya daripada g sama sekali *selaluuu πŸ˜›

Β 

26 Desember tahun lalu, kami pindah dengan nekat πŸ˜› Hari itu juga baru pasang pompa air. Hari itu juga baru beli lampu dan voucher listrik. Masih belum ada gorden, jadilah gendongan jarik mamak dibentang di jendela kamar πŸ˜› Malam itu, aku g bisa tidur nyenyak, lupa kalo ada lubang angin. Lubang angin kebuka = nyamuk pestaaa! πŸ™ Besoknya harus kerja. Pertama kalinya kerja naik kereta. Untung masih ada nenek Akhtar di rumah. Jam 5 sudah berangkat dari rumah. Hahaha, makluuum kan blom tau jarak πŸ˜› Ke kantor juga g pede soalnya pernak-pernik jilbab masih tersusun manis di salah satu kardus πŸ˜› Tapi kami bahagia, senyum-senyum gandengan di kereta πŸ™‚

Β 

Rumah mungil itu masih tetep jadi rumah mungil πŸ™‚ Masih tetep cuma nambah 1 ruangan baru, si dapur orens ini. Kamar depan tetap jadi kamar utama yang dibikin nyaman sekali buat bayi, cuma ada tambahan rak buku di sana. Kamar belakang tetep jadi gudang/tempat dandan/lemari yang sekarang udah agak lebih kece karena udah ada tempat tidur nangkring di situ. Dan ruang tengah yang sekarang jadi warna-warni karena evamat Akhtar, masih belum ada sofa, tamu masih harus duduk melantai πŸ˜› Taman di depan masih mencari jati diri, efek kebanyakan ngasih pupuk, bikin semua tanaman yang tumbuh di situ jadi ekstra gede dan malah jadi bikin rapuh karena batangnya g kuat menopang beban πŸ˜› Udah lebih nyaman dengan pagar dan kanopi πŸ™‚ Tapi parit depan rumah masih belom dibenerin developer. Sungguh kami kecewa sangat! πŸ™

Β 

Iya, rumah kami jauh dari kantor. Iya, kami memang harus berangkat sangat pagi kalo mau nyaman di kereta. Iya juga sekarang kami sering baru sampai rumah di sekitaran jam 8 karena ada sistem loopline itu. Dan bohong ya kalo bilang itu tidak melelahkan. Tapi g klise juga kalo emang harus bilang kalo rumah mungil itu sudah jadi our home sweet home. Sebuah tempat yang dengan bangga kami sebut rumah kami. Hasil keringat, air mata, dan usaha kami sendiri. Tempat kami merasa nyaman dan bahagiaΒ  πŸ™‚

Β 

Harus bangun lebih pagi malah bikin kami bersyukur karena kami masih bisa menghirup udara pagi yang katanya lebih segar. Dapet duduk di kereta pun sudah bikin kami sangat bersyukur. Di hari Senin dan Kamis pun kadang bisa cuci mata dan dapet baju lucu dengan harga miring karena pasar di depan stasiun tanah abang sudah dibuka πŸ˜› Sampe kantor lebih pagi, bikin g harus lari-lari buat ngejer absen, masih bisa jalan santai sambil nungguin bocah kecil bereskplorasi. Pulang malam pun kami masih bisa senyum sambil bilang “G perlu khawatir, kan yang penting kita sama-sama”. Tepar begitu sampai rumah, ah, itu sudah biasa πŸ™‚ Rumah yang kadang rapi sekali, tapi kadang lebih mirip kapal pecah πŸ™‚ Itu bukti kalo rumah itu ditinggali manusia normal kan? πŸ˜›

Β 

Dukanya? Banyak! Malem-malem masih di tengah jalan karena karena kereta tiba-tiba mogok di jalan, pernah. Sampe rumah hampir tengah malam juga pernah pas ada gangguan kereta. Nangis ngeliat Akhtar yang harus meringkuk di balik jas hujan yang ditutup rapat supaya g kena hujan, pernah banget! Kebingungan karena g ada ojeg, sementara pak suami harus gantian jagain Akhtar di rumah pas akhtar sakit juga pernah. Tapi sukanya? Jauuuuh lebih banyaaaak! Dapet kenalan baru di kereta karena sering liat kami, iya. Tiba-tiba ditanya “Kok cuma berdua, mbak? Biasanya sama suaminya kan?” juga sering. Banyaaak, pasti g abis-abis kalo diceritain di sini πŸ™‚ Selama 1 tahun naik kereta, baru 2 kali berdiri sambil gendong Akhtar, itu bukti kalo orang Serpong baik-baik kan? πŸ™‚

Β 

Β 

Rumah mungil itu sudah jadi saksi cinta, amarah, air mata, dan tawa kami πŸ™‚ Rumah yang ramai, penuh gelak tawa, jeritan suka cita saat semua bersuasana hati bahagia. Tapi juga kadang hening saat ada yang marah, sedih atau kesal πŸ™‚ Di rumah itu, kami membangun mimpi. Di rumah itu, langkah pertama Akhtar terjejak. Di rumah itu, kami belajar menjadi suami, istri, dan orang tua. Di rumah itu juga Allah memberi kesempatan kami menjadi orang tua sekali lagi.

Β 

Rumah mungil itu, kerajaan kecil kami. 1 tahun baru sebentar. Masih ada banyak tahun untuk menorehkan cerita di sana πŸ™‚ Semoga semakin banyak cerita indah yang terekam di tahun-tahun nanti πŸ™‚

Β 

Selamat ulang tahun yang pertama, (real) Our Little Kingdom πŸ™‚

Warna-Warni Rumah Kami

Β 

Kenapa g pernah nyeritain tentang rumah lagi? Yah, karena emang g ada perubahan apa-apa selain dapur dan pagar + kanopi (uups, blom sempet moto :P). Dananya masih berserakan di seluruh penjuru bumi ini (baca : g ada! :P). Untuk menghindari kebosanan, sudah dari kapan tau pengen banget nempelin wall sticker. Akhirnya membulatkan tekad, dan Sabtu kemarin, kita bertiga sibuk tempel sana, tempel sini πŸ˜›

Β 

Β 

ini di depan kamar mandi πŸ™‚

Β 

dan ini di kamar kami…

Β 

Hihi, semakin seperti kamar Akhtar saja πŸ˜› Yah, emang harap maklum, soalnya kamar yang dipake cuma yang satu ini, satu kamar di belakang jadi tempat pakaian merangkap tempat dandan merangkap gudang! πŸ˜› Awalnya cuma nempel Alfabet itu (beli di Depo Bangunan). Itu huruf Z-nya udah g sempurna, favorit Akhtar itu :P. Awalnya di bagian kepala tempet tidur. Tapi kepikiran, klo diputer tampak lebih lapang, dan ternyata ada space kecil di situ. Ya sudah, jadilah playing area-nya Akhtar. Terus sekarang ditambah wall sticker binatang-binatang itu. Semakin betah di situu πŸ˜€ Bundanya juga betah πŸ˜› Terus rencananya mau nempel yang peta dunia, cuma blom ada contekan peta yang bener. Hahahaha πŸ˜›

Β 

Warna-Warni, semoga bikin kita terus Happy πŸ˜€

Moving!

Hoho, ternyata banyak yang nunggu cerita pindahan πŸ˜› Sebenernya bingung mau cerita apa. Tahun 2009, aku sama Maskuw masih nabung buat nikahan. Nikah bulan Oktober, trus udah niat banget cuma mau ngontrak 1 taon aja. Soalnya sayang banget uang kontrakannya. Hehe, jadi mikirnya biarin deh susah payah nyicil, yang penting punya rumah sendiri πŸ™‚ Abis nikah itu, udah pengen survei-survei rumah lagi, tapi waktunya abis buat fokus ngerjain skripsi. Alhamdulillah skripsi selesai, sidang beres, wisuda, Allah ngasih kado terindah. Yaah, 2 strip itu! πŸ˜€ Awal taon 2010, masih ketar-ketir karena tiba-tiba ngeflek pas balik dari pulang kampung ke Lampung! Doooh, mana mau aku jalan jauh-jauuh naik motor! Harus jaga bebe yang waktu itu masih cuma satu titik kecil! Nah, setelah dr. Ony bilang udah oke, baru deh berani πŸ™‚

Β 

Truuuus, kenapa bisa nyasar ke Serpong? Well, dulu sama temen-temen sempet ke Depok hunting! Tapi apa daya, tampak yang mahal sekali, apalagi untuk PNS bergolongan 2a seperti kami ini πŸ™‚ Trus karena udah hopeless, berenti deh nyari rumah. Naaah, di pertengahan Januari itu, temenku, Tedjo, tiba-tiba ngasih link perumahan ini dan ngajak survei wikennya. Hayuk lah! Tapi ternyata pas wiken, mereka tiba-tiba g bisa semua! doooh, aku sama Maskuw yang udah terlanjur semangat, nekat pergi berdua, hahaha, tentu pake nyasar segala! Kesan pertama, jauuuuuuh, pegel ini duduk! πŸ˜› Tapi pas liat rumah contohnya, langsung berasa sreg! Karena tinggi, dan anginnya masih suwejuuuuk! Feel hommy. Tanya mas, dia pun juga ngerasa gitu. Dan nekat banget langsung ngasih tanda jadi hari itu juga! Hahahaha..call us lame, tapi klo masalah kenyaman kayaknya hati g bisa dibohongi πŸ˜›

Β 

Nah, niatnya mau yang ready stock. Tapi tinggal 1, dan kami g suka posisinya, jadiΒ  nunggu aja. Akad perikatan jual beli bulan Maret, dengan janji 8 bulan pembangunan. Dan alhamdulillah Minggu ke-3 bulan Desember kemarin, udah bisa serah terima kunci. Agak telat siy, tapi setelah tau ternyata telat karena ada quality control dan ada yang harus diganti (yaah, termasuk kaca jendela yang miring 2 milimeter!), bisa dimaklumi. Hehe, g boong juga sih klo udah ketar-ketir karena harus perpanjang kontrakan yang jadi 1 juta/ bulan selama 4 bulan itu! πŸ™

Β 

Jadi dengan modal nekat, hari Senin serah terima kunci, kami pindah hari Sabtunya. 26 Desember 2010. The Real ‘Our Little Kingdom’. Jumatnya sortir-sortir, packing sisa yang barang yang ternyata masih banyaaak juga! Padahal sebelum cuti hamil, aku udah ngepak dengan niat nanti klo Bebe udah lahir, g terlalu sibuk ngepak pas pindahan. Fyuuuh, untung ada mertua yang bisa dititipin jaga Akhtar πŸ™‚

Β 

let the pictures tell more yah πŸ™‚

bye-bye kontrakan πŸ™‚

welcome to our real little kingdom! πŸ™‚

Mari kita isi dengan cerita baru lagi! πŸ˜€

Are U happy, kiddo? πŸ˜€

Udah 2 mingguan di sana, nanti deh diceritain gimana rasanya! Hehe…:D

Β