Playdate with Raisya (lagi)

Kalo lagi jalan sendiri, yang seringnya antar kantor – TPA pas jenguk anak-anak siang, pikiran pasti jadi kemana-mana πŸ˜› Minggu kemarin, untung keinget harus ngecek kapan tempo bayar pajak motor (yang udah jaraang banget dipake, tapi tetep dipertahankan atas nama kenangannya banyak :P. Harta gono-gini pertama kami ini, bahkan sebelum nikah :P) karena kesenengan udah mau masuk November πŸ˜› Ternyata jatuh temponya tanggal 2 November! Fiuh, untung masih bisa dikejer di Sabtu kemarin πŸ˜› Setelah masak kwetiaw goreng buat sarapan,Β  golar-goler, beres-beres, baru siap hampir jam 10 πŸ˜› Nia gak mau ikut, katanya mau packing ulang biar barangnya gak banyak perintilan. Oke oke. Pas masuk Samsat, “Ayah Bunda, kayaknya kakak pelnah ke sini” Emang pernah kakak! πŸ˜› Kami nunggu aja di mobil, karena Kirana baruuuu aja tidur. Pas ayahnya udah hampir selesai, adek bayi bangun πŸ˜€ Yee, segala pajak tahun ini beres! Tahun depan biar gak kelupaan, sepertinya bayar pajak ke samsat akan digabung di satu waktu saja πŸ˜€

Habis dari bayar pajak motor, harusnya kami ke Depok, kata Masku ada temen kantor yang mau meng-aqiqah-kan anaknya. Tapi ternyata masku itu dapet undangannya baru dari mulut ke mulut. Pas dia berusaha menghubungi beberapa temennya, kok ya g ada yang bisa dihubungi. Tentu saja dia jadi malas πŸ˜› Langsung ke agenda berikutnya! Main sama Chacaaa :*

“Kakak, kita langsung ke rumah Chaca iniii”

“Asiiik, kita ke rumah chaca..kita ke rumah chaca..” dengan nada dinyanyiin

“Emang kakak masih inget sama Chaca?”

“Gak”

Haha..gak inget kok hebooh kak? πŸ˜›

Alhamdulillah gak macet banget di tol, cuma tersendat di gerbang tol. Dari keluar tol, juga gampang banget dicari! Deket-deket azan dzuhur, udah ketemu Renny, Chaca, sama Mbai! Peluuuk πŸ˜€ Terakhir ketemu Chaca bulan Desember tahun lalu. Dulu Akhtar yang ‘galak’ sama Chaca, kemarin kebalikannyaaa! Haha..anak-anak ini udah makin besar πŸ˜€ Chaca makin cantik, cerewer, dan ekspresif. G pemalu kayak dulu πŸ˜€ Tapi sekarang udah bisa nolak pas Tantenya ini minta peluk πŸ™

Main ini itu, dengan beberapa kali ada yang nangis πŸ˜› Satu kali nangis karena Chaca yang pengen dibonceng Akhtar, duduk di jok belakang sepedanya, padahal sepeda belum diturunin dari teras. Jatuh lah Chaca, karena sepeda gak seimbang, yang duduk di depan gak ada. Telinganya sampe merah karena kejepit πŸ™ Maaf ya Renny, gak tahan buat gak ketawa pas Akhtar bilang “Chaca jatuh, tapi aku gak bantuin kok” Hahahaha, kalo kamu sampe bantuin Chaca jatuh, dimarahin kamu naak! πŸ˜›

Di sana, kami dimasakin banyaaak! Combro dan Misro buat pembuka (uhuuuk! :P), lalu SAYUR ASEM yang dimasak sama Renny sendiri, lengkap dengan ayam goreng, perkedel jagung, ikan asin, dan sambal! Isssh, katanya g bisa masak?! Buat anak-anak pun khusus dimasakin sayur brokoli, tahu, dan telur puyuh! Itu aja? Masih digorengin risoles pake kulit corn flakes pula. Minumnya tentu saja Milo dan Nestea. Hahaha, biarin deh g dibintangin itu sponsornya πŸ˜› Anak-anak main-main aja ditungguin Mbak πŸ˜› Renny sibuk motoin. Masku, kekenyangan makan, sempet dong ketiduran! Hahahaha…

Alhamdulillah, udah ngerasain sofa, meja makan, sama tiduran di kasur baru! Terima kasih untuk Kirana yang mau mimik *modus πŸ˜›

G terasa udah 3 jam aja, dan harus pamit pulang karena inget ada Nia di rumah yang cuma ditinggalin sarden. Hahahaha..salahnya sih g mau ikut πŸ˜› Sempet loh touch up dulu sebelum foto wajib! πŸ˜› *buka aib sendiri. Pas udah foto, baru sadar, kalo matanya gak ada yang fokus di satu kamera, efek ada 2 kamera yang jepret-jepret πŸ˜› *gak berbakat jadi artis

Ketemu Renny, walo kami cuma haha hihi, ngobrol yang g penting, tapi aku selalu senaaang! Semoga pertemanan kita sejak ketemu 7 tahunan lalu di blogboleh ini akan terus berjalan baik yaa Ren! :* Kami sayang kaliaan πŸ˜€

20131002_MainsamaChacaaaa (1)

20131002_MainsamaChacaaaa (2)

20131002_MainsamaChacaaaa (3)

Ini foto-foto kesukaan aku dari handphone Renny πŸ˜€

20131102_MainsamaChacaDariRenny (2)

20131102_MainsamaChacaDariRenny (3)

Aku aja g punya foto begini! Gara-gara kamera depan itu pasti! *keluar tanduk.

20131102_MainsamaChacaDariRenny (1)

Β Udah seneng-seneng, makan kenyang, masih aja dibawain oleh-oleh. Koko krunch dan temen-temennya *sponsor alert πŸ˜› Chaca sempet sedih karena mau ikut! Renny, kamu udah janji itu sama Chaca, nanti mau main ke Serpong! *diingetin terus nanti πŸ˜› Makasih ya kaliaaan πŸ˜€

Baru aja jalaan, kakak dan adek udah tidur πŸ˜› Alhamdulillah g pake macet, 1/2 jam lebih dikit udah mampir ke B*lmart beli ayam sama telur dan mencoba peruntungan ke tempat mangkal mobil sayur di Granada Square itu. Ternyata masih ada. Alhamdulillah πŸ˜€ Mampir beli bakso juga buat Nia dan kami πŸ˜› Sampe rumah, anak-anak kebangun, Akhtar langsung bilang “Mau kokanch” Hihi, ingeet banget πŸ˜› Abis itu nyuci, terus kecape’an. Malemnya kami cuma ngemilin pisang goreng sama pempek goreng (yang pas pagi udah aku turunin dari freezer) yang dimasakin Nia. Enak yaa ada yang bantuin? πŸ˜›

Besok paginya, nyortir baju yang akhirnya udahlah disetrika di laundry aja karena yang bertugas sedang males-males ganteng πŸ˜› Baju rumahan aku setrika sampai anak-anak bangun. Pas ada tukang roti, beli roti tawar, terus digoreng sama telur aja πŸ˜› Abis itu, siap-siap, terus seperti biasa, aku gak mau pergi kalo rumah g rapi πŸ˜› Jam 11 baru jalan ke Bintaro demi nyari botol kaca ASIP ke Maebebe buat kado πŸ˜› Maebebe udah diperluas ya? Tapi tetep aja sempit, apalagi ada bagian baju yang masih aja deket banget sama kasir. Sempet nyomot celana dalem pademen (baca : spiderman) juga buat kakak 1. Hmm, di sini sempet sebel. Kenapa sih gak diselesaikan belanjanya sebelum antri?Β  Ya kecuali kalo emang barangnya yang ada di display di dalam bagian kasir. Ibu-ibu di depan aku, pas di depan kasir, baru bilang kalo dia mau baju yang dia pegang, tapi ukuran lain. Zzzzzzz. Ini cukup bikin kapok ah bela-belain ke sana buat belanja πŸ˜› Sampe ke mobil, langsung minta maaf ke yang nunggu πŸ™ Untung di deket situ, ada mushola buat sholat dzuhur. Maaf ya Akhtar kamu sampe ketiduran dengan perut laper πŸ™

Begitu sampe di ITC BSD buat belanja bulanan, Akhtar dibangunin, dan tetep pengen makan bakso aja. Padahal kami pengen ayam goreng junk food πŸ˜› Untung, mau ganti jadi ayam goreng aja! Haha..ini perdana Kirana disuapin ayam goreng ini, dan dilepeh πŸ˜› Jadi cuma nasi putih aja yang masuk πŸ˜› Abis kenyang, kami belanja bulanan yang dikasih waktu cuma 1/2 jam sama Masku biar gak bolak-balik ke mushola buat sholat ashar. Seruuu sekaliii πŸ˜› Alhamdulillah masih sempet mampir ke lapak DVD, dan tetep kebagian sholat ashar tanpa bolak-balik πŸ˜€ Malemnya kami makan tumis genjer aja laaah! Kan siangnya udah makan mahal πŸ˜›

20131003_Genjer

Abis makan, kakak nonton Planes πŸ˜€ Masku nyetrika, sementara aku nidurin Kirana. Terus Masku minta laksan perdana yang aku bikin dengan resep hasil google digabung sama samar-samar inget bumbu yang dikasih tau ibu. Bikin laksan juga karena pempek yang digoreng kemarin g habis πŸ˜› Masku makan, aku gantiin nyetrika. Dan aku jadi yang menyelesaikan karena beliau tiba-tiba sudah tidur aja πŸ˜› Senaaang g ada setrikaan lagiii πŸ˜€

Tadi pagi kami naik kereta. Sebenernya kakak mau sekolah, tapi dikasih tau nanti Tante sedih karena sendiri, jadi lah si kakak milih di rumah aja karena g mau Tantenya sedih :’) Semua lancar, bahkan kami beli kartu perdana multitrip Commet (ya kalo-kalo naik kereta lagi kan gak susah beli lagi :D), Kirana tidur di kereta yang dingin. Baru kaget pas turun, ternyata udah gak naik tangga lagi ya? Jalan terus sampe pintu keluar dan antri lagi buat men-tap Commet lagi. Nah, pas nawar bajaj, kaget! Segitu naiknya yaa? Sekarang berapa sih tarif bajaj tanah abang- kantor? πŸ˜› Terus kok Kopaja 502 gak ada? Bolak-balik jalan, akhirnya nyebrang, dan naik 502 ke atas jalan layang, yang ternyata muterin tanah abang πŸ˜› Kirana bangun di jalan, nangis karena bangun pas mendongak, yang diliatnya pertama adalah orang-orang yang berdiri πŸ˜› Lalu kami sambung P.20 yang AC! Perdana ini naik Kopaja AC *norak :P. Sampe kantor, 7.40 WIB. Telaaaat! Yaiyalah, naik angkotnya muter jauh πŸ˜›

Gak papa, kan jadi tau! Besok kan juga libur lagiiii!

Selamat tahun baru Hijriah 1435 H yaa! Ayo lah bikin resolusi πŸ˜€

Updating life – Oktober 2013

Udah dari awal bulan, Masku memanfaatkan fasilitas fitness di area kantor. Biasanya setelah jam kerja. Beberapa kali latihan, yang paling enak waktunya ternyata setelah sholat magrib, masku mulai latihan. Seringnya jam 8 kami baru jalan pulang. Anak-anak udah kenyang, kami udah sholat, udah main puas pula sama mereka. Kalo Kirana udah rewel mau tidur, kakak diputerin film kartun. Gpp lah, g lama ini πŸ˜› Mungkin banyak yang bertanya-tanya kok kami pulangnya malem, g kasian apa sama anak-anak πŸ˜› Yaaah, kalo pulangnya teng go, jalanan Jakarta ini makin g bisa diprediksi. Kadang lancar, jam 7 udah di rumah. Tapi sering juga di jam segitu, kami masih kejebak macet parah πŸ™ Aku sih enak, kalo ngantuk, bisa ikutan tidur sama anak-anak πŸ˜› Lah masku? Udah capek nyetir, g dapet waktu buat main sama anak-anak pula. Rugi berkali-kali πŸ™ Jadi saat ini, itulah yang kami jalani πŸ˜›

*2 Okt ’13, Selamat hari Batik! πŸ˜€

*5 Okt ’13, Minggu pertama, ikut bedah film di Cilangkap πŸ˜€ Makan siang gratis juga karena mampir ke rumah Pak Agus di deket situ abis ikut seminar.. Pulangnya dibawain pisang tanduk pula πŸ˜› Akhtar seneng banget liat kura-kura Kak Reno.

*9 Okt ’13, Bulan Oktober adalah bulan cinta-cintaan buat aku! Hahaha..Soalnya ada ulang tahun pernikahan. Tahun ini tahun ke-4! Jadi deh ada postingan ini dan ini jugaa πŸ˜›Β  Nia dateng juga dari Malang! Asiik πŸ˜€

*10 Okt ’13, Akhtar field trip lagi, kali ini ke Sea World!

*12-15 Okt ’13, libur akhir pekan yang panjang! Idul Adha! Alhamdulillah πŸ˜€ Selain dapet agenda buat kado dari Masku, aku juga dapet nodong kotak pensil dari Nia πŸ˜›

201310_Oleh2 (4)

*18 Okt ’13, dapet pelajaran berharga banget ini! πŸ˜› Nia ulang tahun yang ke 23 tahun juga hari itu, kalo emang takdirnya ulang tahun di Malang, mau ke Jakarta pun, tetep harus balik ke Malang karena tiba-tiba ujian dimajuin πŸ˜› Semoga cepet dapet jodoh ya adek! Biar g peluk-peluk Ted, si boneka beruang terus ya deek? Hahaha *dilempar bantal lalu dimarahin Akhtar “Tante, g boleh lempal-lempal. Kasih yang baik” πŸ˜› Malemnya kami pulang bertiga saja πŸ˜›

*24 Okt ’13, Kirana, 15 bulan πŸ˜€ 1 hari sebelum dan sesudahnya, Kirana ikut aku di kantor karena di TPA lagi ada virus nakal πŸ™

*26 Okt ’13, ada yang traktir mancing, jadi kami jalan-jalan ke Depok, dan akhir pekan jadi menyenangkan dan menghemat belanja mingguan karena dapet ikan buat lauk πŸ˜›

*27 Okt ’13, Akhtar 38 bulan πŸ˜€ Family gathering Hari Oeang ke-67! Yaay, dapet kaos putih baru πŸ˜› *cetekΒ 

*31 Okt ’13, Akhirnya selesai baca Inferno! πŸ˜€ Nia selesai juga pendidikan di Malang, udah bisa pulang ke Palembang. Tapi mampir dulu ke sini bua main sama keponakannya dan ngambil koper yang menuh-menuhin kamar belakang πŸ˜› Walo udah g dijemput pagi karena kami kesiangan, dan jadi malah main dulu ke kost temennya, adek baik hati tapi kalo marah serem ini pas balik dari jalan-jalan bawain aku es teh susu dan roti kesukaan kakak ipar dan keponakannya πŸ˜›Β  Aku dioleh-olehin tas batik pula! 3 kaos, masing-masing buat kakak ipar dan 2 keponakan belum sempet difoto tadi pagi.

201310_Oleh2 (5)

Bulan ini juga pergi-pergi terus πŸ˜› Ke Pasar pagi Mangdu (8 Okt ’13) nemenin Yuli ambil tas buat goody bag acara bedah buku di kantor (yaay! Akhirnya dapet tas pengganti si HDY ini setelah di-abuse 3 tahun lebih ini :P), Ke Thamcit buat beli batik karena nginep dadakan (10 Okt ’13), ke Atrium bentaaaaaar banget buat beliin si Mas sepatu basket buat ikut lomba πŸ˜› (21 Okt ’13), ke Tanah Abang 2 kali buat nyari kaos putih sekantor buat seragam hari Oeang itu yang bikin aku tiba-tiba kepikiran menghias kaos anak-anak dnegan tanganku sendiri ini πŸ˜› (22 dan 24 Okt ’13), dan ke Asemka sama ibu-ibu TPA Selasa (29 Okt ’13) kemarin πŸ˜› Niat bener ya sampe izin ke pak bos *makasih paak πŸ˜€ Yang penting kan kerjaan beres kaan? πŸ˜€

Btw, aku punya impian mendatangi banyak tempat baru kalo sudah bisa mengumpulkan uang sendiri. Tapi, tetep g kesampean karena ayah dan ibu adalah orang tua pelindung. Mana boleh lah anak gadisnya ini jalan-jalan sama temen-temennya ke luar kota! Yah, temen seangkatannya pun cowok semua πŸ˜› Dulu juga jadi Sekretaris, mana ada dinas luar. Sekarang pun begitu di Sekretariat, tapi kalau pun ada tawaran dinas luar yang sangat jarang itu, aku juga yang g mau πŸ˜› Padahal masku bilang gpp, dia pasti bisa jagain anak-anak. Ntar-ntar deh lah πŸ˜› *biarin dibilangin g profesional πŸ˜› #HidupItuPilihan πŸ™‚ Liburan? Kalo ada uang juga pasti lebih miih mudik kaliii πŸ˜› Lucu yaa, dulu pas ada uangnya, g ada temen jalannya. Sekarang pas ada temen jalan, uangnya harus diprioritaskan buat yang lain dulu πŸ˜›

Beruntung dikelilingi orang-orang yang kalo sedang dinas luar kota atau luar negeri bawain oleh-oleh! πŸ˜€ Bahkan ada dua orang yang tanpa aku bilangin “Tempelan kulkas yaaa?” sambil ketawa dan di dalam hati ngarep beneran dibawain tapi kalo g dibawain juga gpp *sumpah!, udah inget duluan beliin aku! Tau-tau dateng ke ruangan cuma buat ngasih tempelan kulkas abis dia liburan atau dinas. Makasih Mas Oman dan Mas Irwan πŸ˜€

Ini yang ada di mejaku dan kebanyakan aku dapet di bulan Oktober karena belum aku bawa pulang ke rumah πŸ˜€

201310_Oleh2 (1)

201310_Oleh2 (2)

201310_Oleh2 (3)

Makasih ya semuaaa! Makasih mengingat kami di perjalanan kalian. Doakan nanti aku bisa juga bawain oleh-oleh buat kalian yaaa πŸ˜›

Lain waktu, di meja udah ada kresek yang isinya 2 buah batik, 1 dress buat Kirana dan 1 kemeja buat Akhtar. Bumil Tia yang mulai cuti hari ini kok ya inget aja sama 2 bocah ini pas mudik ke Salatiga terakhir. Terus brownies almond yang Akhtar sukaa banget sama bolen Kartika Sari yang jadi rebutan aku dan Masku yang tiba-tiba kami dapet pas ambil titipan di tetangga dari Mbak Fitri di Bandung sana. Lalu Yuli yang selalu inget beliin aku susu kedelai juga setiap dia beli, atau kemana pun dia pergi, suka bawa ‘oleh-oleh’ buat Akhtar dan Kirana :*

Ya Allah, terima-kasih sudah mengirimkan banyak orang baik di sekeliling kami. Semoga dengan segala keterbatasan kami, apapun yang kami lakukan, besar atau kecil, diniatkan atau tanpa sengaja, bisa bikin senyum juga untuk orang-orang di sekeliling kami. Amiiin :’)

Bye-bye October! Thanks for being so colourful for us :*

Akhir Pekan di September Ceria! #4

Hari Jumat kemarin harus jadi semacam bagian administrator untuk satu kerjaan kantor. Ini kali kedua ngerjain itu. Kalo yang pertama dulu, karena emang g terlalu ngapa-ngapain, malah jadi bisa nyelesaiin ngeringkas ini. Kalo yang sekarang, udah siap-siap bawa buku. The Bliss Bakery #1 : Bliss. Haha, bacaannya ini masih aja ya genrenya g move on πŸ˜› Masih sekitaran novel imanjinasi, ini malahan ringan sekali. Sampe hampir langsung tamat di hari itu juga πŸ™‚ Yah, saat udah terlalu banyak yang dipikirin, daripada diem, malah jadi bikin aura negatif yang muncul, marilah sibukkan diri. Main sama flanel, baca buku yang nyenengin πŸ™‚ It works πŸ™‚ Tambah seneng pas dibolehin Masku beli Inferno (emang pernah dilarang? :P). Buku-buku itu datang Jumat lalu.. (btw, tinggal Deception Point yang aku g punya! πŸ™ )

20130927_BukuBaru

Pas lagi nungguin acaranya selesai, tau-tau di wassap Tia, ditawarin mau nginep di Mercu*e g. Emang 3 hari terakhir di ruanganku sepi sekali, karena ada yang diklat dan dinas. Jumat itu hari terakhir, dan ternyata g semua nginep lagi, jadi ada kamar yang udah terlanjur dibayar yang g kepake. Nanya masku, hayuk katanya. Baju anak-anak masih ada di loker, masku punya baju yang rencananya mau dipake olahraga di mobil, cuma aku yang g ada. Ya udahlah, hayuk aja. Biar anak-anak bisa main pasir bentar di Ancol. Yayaya, kalo g di Ancol sih belum tentu aku mau πŸ˜› Tapi ternyata, baju yang aku pinjem sama Yuli buat ini belum dibawa pulang, jadi deh dipinjemin lagi! Walo masih g cocok buat nge-pantai, segaknya g pake batik juga sih! Hahahaha..

Abis sholat magrib gantian di masjid deket TPA, kami berangkat. Masuknya pake freepass. Muter-muter dulu di dalam Ancol demi nyari perlengkapan dan cemilan. Baru tau kalo ada yang namanya Mall Ancol! Hahaha #WargaSerpongSejati. Alhamdulillah di situ ada supermarket πŸ˜€ Terus langsung ke hotel, tapi anak-anak makan nasi sama soto, masku makan semur jengkol (hahaha! *sungkem) yang udah terlanjur dibeli. Abis itu kami makan popmie pula! Piknik sekaliΒ  πŸ˜›

Paginya semua cepet bangun, aku duluan mandi. Lalu anak-anak main di bath tub dulu sama ayahnya. Terus kami sarapan. Abis sarapan, langsung jalan ke pantai di sebelah hotel persis. Main pasiiiir.

20130928_MainPasirdiAncol (6)

20130928_MainPasirdiAncol (3)

Sementara kakak udah langsung lempar-lenpar pasir dan Bundanya melotot, Kirana ternyata geli sama pasir! Semua pasir yang ada di kakinya mau dibersihin sama dia! Hahaha πŸ˜€

20130928_MainPasirdiAncol (4)

Tapi lama-lama, mau jugaa! Pas ayahnya meleng, malah dimasukkin ke mulut -__-

20130928_MainPasirdiAncol (2)

20130928_MainPasirdiAncol (5)

20130928_MainPasirdiAncol (1)

Lalu mata Kirana kemasukkan pasir, Bunda yang g asik yang sebenernya dalam hati pengen acara main pasir ini cepet selesai karena bajunya g pantai banget cepet-cepet bilang kayaknya waktu main pasir udah cukup πŸ˜› Kakak tentu saja mengulur waktu, yang bikin kami jalan duluan, dan g dikejer aja doong! Haha πŸ˜› Untung abis itu disusul juga *tarik nafas lega πŸ˜› Pas sampe hotel lagi, si Mas bilang “Mandiin di kolam situ aja” πŸ˜€ Untung handuknya boleh pinjem di situ πŸ˜€ Kirana seneeeng loh! Mungkin selama ini g seneng kalo berenang karena pake neck ring ya? Main air di situ lumayan lama kayaknya. Sempet ada perang saluran air pun. Dalangnya bapak-bapak! Hahaha, tapi berhenti pas ‘dimarahin’ pak penjaga kolam. Tuh liat, kakak juga ikut-ikutan heboh main perang-perangan air itu πŸ˜›

20130928_Berenaaaangg (3)

20130928_Berenaaaangg (1)

20130928_Berenaaaangg (2)

Terus balik ke kamar. Kelaperan. Untung malemnya udah beli cemilan. Anak-anak dibasuh lagi di bath tub biar pake sabun dan shampo. Abis itu Kirana mimik dan langsung tidur. Kami bertiga malah peluk-pelukan di tempat tidur yang lain sambil nonton Johnny English Reborn πŸ˜› Pas film udah selesai, beres-beres dikit lagi, Kirana bangun. Hampir setengah 12, kami check out. Pas turun lift, kakak kaget pas ada karakter Spiderman. Dikasih permen dia. Sampe tadi pagi bilang “Kakak dikasih pelmen sama padelmen” :))

Sebelum keluar Ancol, menepati janji liat Lampion Ular yang malemnya kami lewati ke kakak. Yang turun cuma cowok-cowok, cewek-ceweknya nunggu di mobil karena panas Kirana mau mimik πŸ˜›

Β 20130928_LiatLampionUlar

20130928_Girlsss

Alhamdulillah, pas uang bulanan di dompet udah tinggal berlembar-lembar uang kecil, bisa tidur dan makan enak sambil santai! Senaaang πŸ˜€

Apakah langsung pulang? Yah kan udah siang, perut udah kerucukan. Mana macet kan keluar Ancol itu? Akhirnya kami terdampar di soto ceker di deket kantor! Udah lama banget g makan di situ πŸ™‚ Terus malah langsung ke Thamcit! Hahaha, lagi-lagi pinjem uang anak-anak demi beli batik! Sekarang kan di kantor Senin sama Rabu itu seragam, Selasa dan Jumat batik, Kamis yang bisa berekspresi dikit. Sementara dulu g punya banyak batik, jadi demi bikin aku bahagia, mereka menemani aku belanja! Yah, sekalian di Jakarta yaa? πŸ˜€ Abis sholat, baru keliling cuma di bagian batik. Yeee, dapet batik buat kami berdua, yang tentu saja g sarimbit πŸ˜› Dapet dress buat main Kirana dan celana pendek buat Akhtar. Semuanya sama sekali g mahal. Terbahagia! πŸ˜€

20130928_Brosbaruuuuuuuuuu

Apalagi bawa tentengan yang isinya iniii!

Keluar Thamcit dengan senyuman merekah πŸ˜€ Jalanan g macet, sampe rumah udah deket Magrib. Sebelumnya ambil titipan ASIP dulu di tetangga. Makasiiih yaaa πŸ˜€ Mampir lagi beli telur, terus diklaksonin mobil di belakang! Aziz sama Rara dan Mas Yopi! Ya maaf ya g bisa disuguhin yang serius, yang di mari baru pulang ini! πŸ˜› Mereka juga cuma mampir bentar. Pas mereka pulang, langsung menghadapi kenyataan! Jadi, karena seminggu ini pulang malem dan sempet ada drama sama Masku πŸ˜›, jadi males ngapa-ngapain sampe baju kotor numpuk seminggu! :))) Sambil nyuci, sambil masak nasi, dadar telur, bikin saos tomat buat bakso (yang udah ada di kulkas), dan ngangetin tuna kalengan. Terinterupsi dengan bacain buku cerita dan ngelonin anak-anak. Baru tidur larut sekali πŸ˜€

Besok paginya, karena semua masih males-malesan, jadi g jalan ke tukang sayur. Ke pasar kita πŸ˜€ Pulangnya bikin bubur ayam Palembang yang kata Masku kok mengalami kemunduran. Haha, tapi anak-anak lahap-lahap aja itu, maaas πŸ˜› Abis makan, kami tidur siang. Pas bangun, aku bikin lenggang goreng dari pempek yang udah diturunin dari freezer dan es cincau hitam pake kuah gula merah dan santan. Lauk makan malem udah ada ayam cola, tinggal numis sayur kangkung. Malam itu, lagi-lagi nonton Bola. Kali ini final ISL 2013. Sayang masih belum bisa jadi juara 1 πŸ™‚ Tentu saja sambil nyetrika gantian ngelonin anak-anak πŸ˜€ Baru tidur setelah semua perlengkapan anak-anak seminggu masuk tas πŸ™‚

Oh iya, Kirana mulai berani jalan lagi hari itu! :’)

Selamat hari Senin, Selamat tanggal 30. Besok gajian! *nyengir lebar πŸ™‚

Akhir Pekan di September Ceria! #3

Senin lagi! πŸ˜€

Akhir pekan kemarin dimulai dengan mencuci. Seperti biasa πŸ˜› G masak sarapan karena abang lontong sayur udah keburu lewat. Jadi beli aja deh πŸ˜› Abis itu, beres-beres. Karena tanggung g mau ninggalin yang diberesin, liat-liat jam udah jam 8 πŸ˜› Males ke tempat mangkal tukang sayur karena sudah yakin pasti kehabisan. Nunggu ibu sayur lewat aja. Pas lewat, kok ya ada genjer. Hihi, dulu sampe nangis pas disuruh ibu NYICIP genjer waktu kecil dulu. Padahal cuma nyicip loh. Sekarang, satu dua kali, tiba-tiba pengen makan tumis genjer πŸ˜› Habis hamil emang ada beberapa makanan yang dulunya g suka banget, malah jadi suka. Pepaya yang dulu dicibir, pas hamil sampe ngupas sendiri. Tumis genjer dan tumis pare jadi bikin pengen πŸ˜› Tapi kadar ketahanan kepedasan menurun πŸ˜›Β Abis itu langsung masak. Opor ayam sama tempe goreng aja. Kirana direbusin udang sama sayur juga kalo-kalo belum suka opornya. Buat aku, perdana kali numis genjer pake cumi asin dan cabe hijau yang banyak. Alhamdulillah, anak dan suami makannya lahap. Bahkan si ayah makan juga tumis genjernya! *terharu πŸ™‚

Kata masku, Sabtu itu waktu golar-goler πŸ˜› Dan kasur yang baru dijemur itu emang mengundang banget buat ditiduri πŸ˜› Terus bilang mau g kalo sore ke WTC Matahari Serpong. Liat di timeline ada clearance sale, semua item diskon 30% πŸ™‚ Niatnya cuma mau ngelengkapin koleksi Dan Brown aku. Masku juga mau nyari buku supaya website yang g murah ini bisa berdaya guna maksimal. Anak-anak boleh lah ditambahin buku-bukunya πŸ™‚ Karena mau dapet buku baru, Akhtar mau tidur siang πŸ˜› ku ikut tidur bentar, pas bangun, numis bumbu buat model yang disimpen di freezer. Hahaha, baru ketemu cara supaya terus bisa makan makanan Palembang ini agak lama. Masukkin ke freezer πŸ˜› Sore-sore, kami ‘ngemil’ model πŸ˜› Terus siap-siap, sementara aku nyapu ngepel lagi. Kalo weekend, g jauh-jauh dari 2 alat sakti itu. Padahal dulu suka ngatain Ibu karena pegang sapu terus πŸ˜›

Udah deket magrib, kami jalan. Alhamdulillah g macet. G sampe 20 menit udah sampe. Langsung nyari tempat sholat yang ternyata harus naik tangga banyak karena ada di atap πŸ˜› Ada drama, karena kakak mau wudhunya lengkap (walo kebalik-balik), ayahnya nyuruh cepet karena antrian udah panjang. Eaaaa πŸ˜› Abis sholat langsung ke toko buku. Aku senang liat Akhtar sangat tertarik sama buku πŸ˜€ Kami berdua gelosoran di lantai nyari buku Kakak dulu. Dapet 3 buku πŸ˜€ SementaraKirana digendong ayah nyari buku. Abis itu nyari buku aku malah g ada. Karena mau tutup, mereka udah g nyetok buku yang agak lama dan baru banget. Malah jadi dapet satu dari wishlist aku ini. Terus muter-muter lagi, dapet buku Rantau Satu Muara. 2 buku sebelumnya belum dibaca sih πŸ˜› Masku udah bawa 3 buku aja dong! πŸ˜› Oh iya, Kirana belum dapet buku πŸ˜› Nyari, dapet 1 buku yang cukup keras dan menarik πŸ™‚ Terus nyari kertas concorde juga buat berkarya πŸ˜› Cepet-cepet ke kasir daripada semakin menjadi πŸ˜› Udah bayar, eaa, masku nambah satu buku lagi πŸ˜› Senaaaang dapet buku banyak dengan diskon 30% semua πŸ˜› Btw, diskonannya sampe 15 Oktober πŸ™‚

20130921_Bukuuuuuuu

Bangkrut tapi senang lagi. Kami cepet keluar toko buku juga karena Kirana kok tiba-tiba panas πŸ™ Ada booth H*ph*p bubble drink. Penasaran udah lama, akhirnya kemarin nyoba. Hahaha, gitu doaaaang! Terus liat tempat makannya g nyaman karena rame, kami pulang aja. Di mobil ketawa puas, kopi sachet dikasih gula dikit kasih es, ditambahin cendol deh. Sangat over price. Tapi kok ngehits banget ya? πŸ˜› Pas sampe parkiran baru tau kalo di luar hujan deras, jadi males kan mau mampir-mampir makan lagi. Padahal ayah udah terlanjur nanya kakak mau makan apa dan dijawab “Nasi goleng sama ayam goleng” πŸ˜› Akhirnya cuma beli fried chicken- fried chickenan :))) Nasi gorengnya bisa dinego buat sarapan. Masku katanya mau makan opor aja. Seneng yaa kalo masak, yang makan semangat gitu πŸ˜› Hari ditutup dengan ngemil martabak keju. Kirana suka! Hehe, udah lumayan bebas nih Kirana makannya. Makanan juga udah ikut masakan rumah. Kecuali kalo buat bekal, tetep default, rebus tanpa garam *pukpuk Kirana πŸ˜› Semoga besok udah sehat ya dek πŸ™‚ Oh iya, Akhtar bolak-balik bukain buku barunya :’)

Besok paginya, kami ke tukang sayur πŸ˜€ Dianterin anak mah udah biasa ya? Luar biasa itu kalo dianterin anak dan suami. Aku beruntung yang ngerasain rasa luar biasa itu :’) Pulang-pulang langsung masak nasi goreng sesuai request kakak. Buat makan siang, ikan emas goreng pake bumbu terasi yang kayak ini. Tempe tahu goreng dan sayur bening bayam. Buat makan malam masak sayur singkong santan dan sambal ikan kembung. Snack sore ada pisang dan oncom goreng. Ada perkedel jagung juga. Hahaha..lagi rajin! πŸ˜› Alhamdulillah yang dimasakin menikmati semua. Bahagia itu sederhana kaan? πŸ™‚

20130922_Pagiii

Sempet nonton Chicken Run.

20130922_Dvd-ing

Hari itu masku rajin sekali. Jendela, evamat, carseat, bahkan kasur Palembang pun dijemur πŸ˜› Istrinya kan malu ya kalo g rajin juga, jadi merapikan sedikit kamar belakang pas anak-anak tidur. Menemukan ini πŸ˜›

20130922_DNW

mirip seseorang? :)))

Abis magrib Masku baru mulai nyetrika sementara aku nyuapin dan main sama anak-anak. Ada pembukaan Islamic Solidarity Games 2013 di Palembang. Dek Ia bawa nama negara kontingen, katanya disiarin di TV, tapi ternyata diundur sampe satu jam, jadi kami kelewatan nonton πŸ˜› Ternyata ada final AFF 2013, dan jadi ikut nonton sambil ngelipet pakaian dan nyiapin baju anak-anak seminggu.Β  Anak-anak tidur jam 10 malam itu πŸ˜› Udah lama yaa g ngerasain deg-degan pengen Indonesia juara kayak kemarin. Aku bangga sama adek-adek di U-19 iniii πŸ˜€ Selamat Indonesia bisa merasakan jadi juara lagi setelah 22 tahun g πŸ™‚ Baca timeline, duet Hendra/Ahsan jadi juara lagi pula. Manis πŸ™‚ Indah sekali untuk menutup weekend πŸ˜€

Apalagi setelah gantian cuma ada beberapa helai baju yang g sempet disetrika. Apalagi pagi ini g telat, terus ada pie susu dan pia dari Bali. Ada otak-otak juga dari Makassar. Apalagi ada es milo juga di meja.

Alhamdulillah πŸ™‚

Akhir Pekan di September Ceria! #2

Hari Selasa ceria, karena g telat dan g ada drama di pagi hari. Dimana ada kemauan, di situ ada jalan yaa/ *lirik Masku yang karena mau main futsal dulu, jadi semangat banget pagi ini πŸ˜›

Hari Kamis kemarin, langsung pulang. Tapi tetep sih besoknya Telat(1) lagi karena ada yang g tahan liat baju kotor numpuk πŸ˜› Berangkat dari rumah jam 6.20, masih dapet absen 7.58 itu sesuatu sekali πŸ˜› Pas pulang, masku ngasih amplop! Alhamdulillah ya, Allah *cium masku bertubi-tubi *bukanistrimatre

Sabtu pagi, karena udah nyuci, jadi pagi itu cuma nyuci baju sehari dan sepre. Nyuci jadi lama, karena ada 3 orang yang bangunnya siang, padahal seprenya kan mau dicuci πŸ˜› Pagi itu sarapan spageti, tapi ternyata aku salah comot sausnya yang berakibat Masku tetep beli lontong sayur πŸ˜› Kirana perdana makan spageti aja. Pas ada yang nagih iuran satpam, langsung lunasin sampe Desember! Ya gitu lah, kalo dapet rejeki, selalu deh g tahan buat menyelesaikan segala sesuatu yang akan masuk akun β€˜beban’ sampai akhir bulan. Entahlah, itu hal yang bagus ato bukan πŸ˜› Ayah keluar bayar iuran, kakak ikut. Aku lagi beresin cucian. Pas keluar kamar mandi, ada bayi yang lagi ngisep spageti bersaos barbeque. Ketauaaaan πŸ˜›

Beres-beres, jam 9 kurang berangkat dari rumah. Ke Samsat BSD. Sampe situ, Masku fotokopi beberapa dokumen, terus beramai-ramailah kami ke loket pembayaran. Masku sama Kirana. Aku nemenin Akhtar main di playground kecil di situ. Keliatan g terlalu dirawat sih, tapi aku sebagai ibu, terharu sekali atas niat dan pikiran mereka untuk bikin playground walo mainannya cuma perosotan sama kuda-kudaan. Akhtar seneng main di situ, tapi aku g seneng, karena ada dong bapak-bapak yang ngerokok sembarangan πŸ™

20130914_PlayGrounddiSamsatBSD

20130914_PGsamsat

Dari nganter berkas, bayar, sampe selesai g sampe 15 menit! Wow, Samsat BSD keren deh πŸ™‚ Senyum makin lebar, ternyata budget buat bayar pajaknya masih sisa lumayan. Tau gitu, sekalian aja bayar pajak motor yang expire November nanti ya? πŸ˜›Β  Mungkin efek tahun lalu bayarnya lumayan besar karena baru inget setelah pajak lewat 1 hari (!) yang bikin masku males ngurus sendiri πŸ˜› Plus ada balik nama segala. Untuk pajak tahun ini pun, uangnya tinggal tarik dari tabungan masku di koperasi yang uangnya didebet langsung dari gaji. Menyenangkan ya bayar sesuatu yang besar dengan tinggal narik aja. Jadi mulai bulan depan, yang didebet dinaikin dikit, semoga bisa cukup buat bayar segala pajak plus perpanjang hosting dan web. Amiiiin πŸ˜€

20130914_PajakMobil2013v

Selesai urusan pajak mobil, kami melipir ke ITC BSD yang pintu parkirnya pas di luar pintu parkir Samsat πŸ˜› Niatnya mau beli dispo Kirana yang diskon dan alat makan Kirana karena bayi kecil udah mau makan sendiri terus. Niatnya juga mau beli anggur yang lagi diskon jadi 30ribu sekilo πŸ˜› Dapet, tapi disponya g πŸ™ Malah jadi nambah peralatan pertukangan Mas dan lampu-lampu yang beli 2 dapet 1, 2 paket 8 sama 18 watt. Need ini! πŸ˜›Β  Abis itu, nukerin stiker carrefour, lumayan dapet pisau kecil πŸ˜€ Abis itu tentu saja, ngubek DVD. Dan jadi banyak beli kartun. Akhtar yang seneng πŸ˜€

Setelah itu, muter arah pulang, mampir dulu ke samping teraskota. Bayar PBB tahun 2013. Cepet jugaa! Keren keren πŸ˜€ Muter-muter gini, inget tahun lalu pas masih hamil Kirana ini.

20130914_PBB2013v

Pulangnya, kami makan di Titoti πŸ˜€ Kenyaaang. Alhamdulillah πŸ™‚ Sampe rumah, hujan, kami tidur semua πŸ˜› Terbangun karena Kirana bangun. P*pnya enceeer! Curiga karena spageti tadi pagi πŸ˜› Makanya ya adek, kalo belum waktunya, jangan dicoba-coba πŸ˜› Lalu aku masak pindang ayam yang karena g ada lengkuas jadi diganti kencur πŸ˜› Untung masku masih mau makan πŸ˜› Akhtar bangun langsung “Bunda, kakak g ompol. Kakak bobo. Nonton katun” :)) Dan nonton lah mereka bertiga film Everyone’s hero sambil ngemil pisang goreng πŸ˜€ Di luar kamar udah beres semua, aku mandi dan sholat. Masuk kamar, ya ampuuun, berantakan lagi πŸ˜› *ambil sapu dan pel lagi πŸ˜›

Abis itu, anak-anak mandi, terus main di luar sampe deket magrib. Abis itu, nonton A Turtle Tale : Sammy Adventures, sementara ayah nyetrika πŸ˜› Anak-anak tidur, film ayah bunda yang diputar. Oblivion. Bagus πŸ™‚ Masku ternyata mau lagi makan pindang ‘jadi-jadian’ πŸ˜› Kirana smepet mimik, tau-tau m*ntah πŸ™ Semoga besok udah gpp ya, nak πŸ™‚ Liat jam tau-tau udah jam 1/2 2 πŸ˜› Mari tarik selimut πŸ˜›

Hari Minggu, tetep bangun pagi. Nyatetin arus kas πŸ˜› Mumpung anak-anak tidur. Alhamdulillah, ‘hutang’ buat mudik ke anak-anak sudah bisa dilunasi. Alhamdulillah πŸ˜› Hidup kayak gini ternyata enak-enak aja. G pusing njelimet kayak dulu. Soalnya kalo mau diitung bener-bener, g akan cukup sampe akhir bulan. Apalagi BBM naik, bayaran TPA naik, harga-harga di pasar naik, harga makanan di deket kantor juga naik. Kalo ada tambahan, alhamdulillah. Kalo g ada, ya sudah, anak-anak pinjem uang kalian dulu ya? Begitu ada rejeki, langsung ganti. Insya Allah, sampe sekarang masih bisa konsisten bonus di tengah tahun a.k.a gaji 13 itu adalah jatah anak-anak πŸ˜€

Pas selesai pembukuan, Kirana bangun, disusul Akhtar. Hayo keluar, nemenin bunda ke tukang sayur πŸ˜€ Biasanya kami ke pasar, tapi makin mahal aja kayaknya di pasar modern BSD situ, masak pernah bayam seikat 4ribu πŸ™ Mana bolak balik ke sana lumayan makan waktu. Coba deh kita ke tukang sayur yang biasa mangkal di deket pos satpam. Akhtar bawa sepeda, Kirana sambil dititah ayah lagi. Yaaa, bayi kecil ini masih g pede kalo dia bisa jalan πŸ˜› Walo g selengkap di pasar, bolehlah ya beralih ke tukang sayur aja. Kan klo udah akrab, bisa pesen kan mau dibawain apa πŸ˜› Sekalian sosialisasi dikit lah sama tetangga. Senyum-senyum cukup lah yaaa πŸ˜›

Balik ke rumah, langsung masak kwetiaw goreng. Lakuuu! Perdana ini ngasih Kirana makan masakan yang berkecap πŸ™‚ Abis itu nelpon ibu, nanya lagi resep tongkol bumbu kuning πŸ˜› Terus aku di dapur, masku di kamar sama Kirana yang tidur. Apalagi kalo g sambil nyetrika sambil nonton film horor Thailand. Aku nyerah, 2 minggu lalu ikut nonton Conjuring, dan malemnya kebangun berkali-kali karena mikir yang serem-serem terus. Penakut πŸ˜› Akhtar dialihkan supaya g ikut nonton dengan “Temenin Bunda masak di luar ya kaak?” dan dia sibuk nyoret-nyoret buku mewarnai dengan krayon sambil ngemil pisang goreng, singkong rebus, dan es timun πŸ˜› Abis makan dan mandi, kami tidur siang lagi πŸ˜› Bangun sore, langsung mandi. Jalan-jalan sore di depan rumah sambil nemenin Akhtar yang masih belajar mengendarai sepeda dan Kirana jalan. Terima kasih Allah untuk rumah kami ini πŸ™‚

Anak-anak sama ayah, aku beres-beres perlengkapan seminggu buat anak-anak. Seneng sekali kalo udah rapi begitu! Terus ke dapur lagi, terlanjur nurunin daging giling dari freezer. Bikin pentol-pentol bakso wanna be. Pas azan magrib, pas mateng πŸ™‚ Terus sholat magrib berjemaah, ada bocah yang pas takbiratul ikram malah kentut dan nyeplos “Yah, kakak kentut. Kakak kaget”, terus ikut baca alfatihah kenceng-kenceng, dan lebih kenceng lagi di bagian “Amiiiiiin” :’)

Habis itu makan, habis itu nyelesaiin nonton Sammy, di luar hujan, sementara aku gantiin Masku nyetrika. Habis itu Kirana nangis minta mimik. Habis itu aku ketiduran dan dibangunin buat nonton Stoker. Udah tegang, eaaaa, yang ngajakin nonton udah tidur duluan. Wes lah, nanti aja lanjut lagi πŸ˜€

Alhamdulillah, akhir pekan yang hangat lagi πŸ™‚

Hari Senin datang, dan langsung ada demo yang bikin macet di banyak tempat di sekitaran kantor ini πŸ˜› Hahaha, ya udah deh ya, nunggu di kantor lagi sampe jam 8. Pulang lewat belakang kantor. Dan 1 jam kemudian sudah di rumah. Dinikmati saja πŸ™‚

Selamat hari Selasa. Sudah tanggal 17 loh ini! *nyengir karena tengah bulan udah lewat πŸ˜€

Akhir Pekan di September Ceria!

2 hari sebelum akhir pekan, pulang malem dari kantor karena sempet ngerasain macet gara-gara ada demo di Monas siangnya (Kamis) dan (Jumat) minta me-time mau nonton Wedding Dress ini (bagus, tapi sedih. Tapi karena udah sering nonton drama dulu, jadi aku berkaca-kaca pun tidak :P) dulu πŸ˜› Yah, jalanan Jakarta ini masih aja g bisa ketebak. Kalo kata Masku, sama kayak hati wanita. Eaaa πŸ˜› Jadi kalo badan capek, kami mending istirahat sampe siap di kantor, bedcover dan bantal pun sudah selalu ada, makan yang kenyang, mata g ngantuk, baru jalan πŸ™‚ Seringnya sih pas pulang, udah enaak banget jalanannya. Tapi 2 hari kemarin, kami ‘beruntung’ masih dapet macet aja πŸ˜›

Sabtu pagi, bangun tidur langsung numis bumbu tekwan. Tekwan udah diturununin dari freezer dari malemnya πŸ™‚ Anak-anak main dulu sama ayah di luar πŸ˜€

20130907_HutParenthink1 (1)

Terus sarapan tekwan πŸ˜€ Beres-beres, nyuci-nyuci, tarik baju yang ada di lemari yang ada merahnya, tau-tau udah jam 12 kurang aja. Pergi kita ke Jakarta! Ke FX Sudirman buat ngerayain ulang tahun pertama milis yang aku ikuti, ParenThink. Pengen liat orang-orang yang meramaikan milis itu. Pengen juga liat gimana Akhtar kalo ketemu banyak temen baru πŸ™‚ Tapi ada yang cemberut, karena laper *sungkem ke pak suami πŸ˜› Weekend di Tanah Kusir situ masih aja macet ya? Alhamdulillah, anak-anak tidur nyenyak πŸ™‚ Mampir sholat di Masjid setelah lepas dari macet, kami baru sampe FX hampir jam 2. Makan ngebut dulu di fastfood πŸ˜› Langsung naik ke lantai 3. Dan sudah mulai πŸ˜› Padahal pengen foto dulu di photoboothnya πŸ˜› Langsung ke meja registrasi, dapet 3 goodybag! Yang bisa diabadikan cuma ini πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (9)

Duduk di hampir belakang, dan g dapet kenalan juga karena terlalu sibuk sama 2 anak πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (3)

20130907_HutParenthink1 (4)

20130907_HutParenthink1 (5)

20130907_HutParenthink1 (6)

bayi ini tau-tau ada di bawah kursi πŸ˜›

Akhtar g betah duduk kalo g ada yang tampil di depan (Nola sama Naura anaknya nyanyi lagi yang bagus sekali. Di Youtube udah ada. Judulnya Semesta Cinta :), pembacaan puisi, dan games). Jadi g konsen lah, kami mendengar keseluruhan. Padahal Om Toge sedikit-sedikit ngasih ilmu yang familiar kalo rajin bacain email πŸ˜› Yang keinget cuma, waktu kecil kita banyak merasa, makin besar makin banyak mikir. Terus kita nuntun anak kita supaya juga mikir. Padahal kan anak-anak ya anak-anak. Jadi banyakin merasa ya? Jangan kebanyakan mikir πŸ˜›

Pas acara menghias kue, Akhtar g mau πŸ˜› “Kakak takut sama teman-teman balu”/ “Loh, kenapa takut? Teman-teman barunya baik”. Akhtar mikir agak lama, terus sambil menyandang ransel, dia bilang “Bunda, kakak ke depan dulu ya. Colet-colet kue sama teman balu banyak”/ “Oke, hati-hati ya!”, dan anakku melangkah dengan pasti ke arah panggung. Tapi terus noleh ke aku “Yah, teman balunya sudah selesai nyanyi, sudah selesai colet-colet kue” sambil ketawa lucu! Hahaha, lain kali loadingnya lebih cepat ya, kakak! πŸ˜› padahal kalo mau kan bisa diintipin Om Toge kamu tipe anak apa nak *CariKesempatan πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (2)

Β Β Β  Setelah games, pembagian hadiah pemenang beberapa kategori, termasuk yang photo di photobooth paling seru! Acara selesai! Senang berada di antara orangtua yang masih sama-sama belajar πŸ˜€

20130907_HutParenthink1 (7)

20130907_HutParenthink1 (8)

Terima kasih ParenThink memberi ilmu yang sangat baru buat aku! Semoga bisa kami ambil yang sesuai buat keluarga kami. Amiiin πŸ˜€

Pulangnya kena macet lagi πŸ˜› Dan Masku sholat di Masjid yang sama lagi πŸ˜› Sampe Serpong udah jam makan malam. Sekalian lah ya bersenang-senang, makan enak di Bebek Kaleyo. Pulangnya mampir ke rumah tetangga buat ngambil donat! Makasih tetangga (akhirnya bisa ngasih linkΒ  buat tetangga ini!) πŸ˜€ Tapi ya g bisa ke rumah Khalila tanpa mampir *lirik Kakak πŸ˜› Pulang ke rumah, langsung mandiin 2 anak, dan tidur pulas πŸ™‚ Alhamdulillah πŸ™‚

Besok paginya, bikin sarapan mie telor dulu sebelum berenang! Jadi lama karena bayi kecil udah g mau disuapin lagi πŸ˜› Jam 8 sampe kolam πŸ™‚ Jam 10 keluar kolam dan bersih-bersih. “Bunda, bunda g bisa belenang ya? Tante Ayu g bisa belenang ya?” gara-gara liat kami berdua cuma duduk di pinggir kolam. Ya iya sih kak. Hahaha.. Jam 1/2 11 pindah ke playground. G terlalu lama, karena permainannya sudah panas. Akhtar aja sampe ngajak pulang! πŸ˜›

20130908_Swim&Play (3)

20130908_Swim&Play (2)

20130908_Swim&Play (1)

Β Β  20130908_Swim&Play (4)

20130908_Swim&Play (5)

Terus mau langsung ke pasar, tapi haus. Jadi ke Indom*ret dulu beli air putih sama es krim πŸ˜€ Kirana dikasih, kesenengan dia! πŸ˜› Indah pada waktunya kan dek? πŸ™‚ Es Krim udah mau habis, ternyata jalanan ke pasar udah macet banget, puter balik aja. Mampir ke laundry kiloan buat nyetrika baju dan jilbab yang numpuk terus karena yang katanya mau nyetrika seringnya udah capek setelah nyetrika baju anak-anak πŸ˜› Kalo udah numpuk seminggu, ya jadi males kan? Kalo udah males gini, gpp lah sekali-kali memanjakan diri πŸ™‚ Terus ke pasar belakang rumah aja. G lengkap tapi daripada g ada πŸ˜› Pas lagi di pasar, ditelpon tetangga, nawarin makan siang di rumahnya. Siapa yang bisa nolak? Haha πŸ˜› Makan enak di situ sambil melihat si Bapak Irfan benerin pompa πŸ˜› Kirana tidur lama, Akhtar Khalila main. Makasih ya tetanggaaa πŸ˜€

Terus pulang. Si Mas sama kakak tidur. Kirana nemenin aku masak sambil nyuci :’) Abis itu kami nyapu dan ngepel rumah lagi, terus mandi. Masuk kamar, Kirana langusng bangunin kakak πŸ˜› Mereka main di luar sementara Bunda ngerapiin catetan pengeluaran πŸ˜› Udah deket magrib, masuk rumah. Makan malem, tahu tauco dan tumis kangkung. Masku sambil baca berita dan ngasih tau tentang kecelakaan maut di Jagorawi. Miris dengernya πŸ™

Pas pikiran lagi kemana-mana itu, kakak nyanyi “Garuda Pancasila”, Kirana yang berdiri kan biasanya nyari pegangan dulu, tau-tau berdiri dari posisi duduk selonjor untuk joget! Terharu sampe ikut nyanyi liat dia joget-joget sampe 1 lagu. Pas lagu udah selesai “Ayo maju..maju..adeek” dan langkah pertama Kirana terjejak di rumah kami! Jatuh, bangun lagi! Kami bertiga kesenengan, apalagi kakak “Sini dek, ayo dek, ayo maju maju dek” :’) Tau-tau langkahnya udah banyak. Udah 3 tahun jadi ibu, baru semalem tau-tau nangis liat milestone anak! Ah, dek, ternyata kamu menyimpan kejutan ini buat kami. Selamat ya, nak. Terima kasih Allah menambah kepintaran Kirana :’)

Selesai makan. Anak-anak mandi lagi sama ayah. Aku beres-beres. Terus kami ngumpul di kamar. Nonton We Bought a Zoo! Film yang sangaaaaaaat hangat ;’)Β  Aku sambil ngelonin anak-anak, masku sambil nyetrika πŸ˜› Film selesai, anak-anak tidur, masku minta gantiin nyetrika. Dia makan lagi nasi kotak dan bubur dari tetangga sebelah rumah πŸ˜› Hampir semua setrikaan selesai, jam 1/2 1 baru tidur.

Akhir pekan yang hangaaaaaaat sekali. Terima kasih Allah ;’)

*Perpanjang domain dan hosting akhirnya diputuskan iya. Semoga lebih rajin nulis. Semoga yang ditulis bermanfaat πŸ˜›

Updating life – Juli & Agustus 2013

Baru sadar kalo blom updating life dari Juli! Hahaha..euforia mudiik! πŸ˜› Mari kita mundur 2 bulan kalo begitu πŸ˜›

5 Juli, Akhtar dapet rapor perdana :*

8 Juli, Seminar Ayah Irwan di kantor. Ringkasan di sini πŸ™‚ Minggu depannya, talkshow sama Bu Neno Warisman. Ringkasanya masih di draft πŸ˜›

9 Juli, Masku puasa. Aku nyusul tanggal 12. Alhamdulillah masih ketemu Ramadhan. Alhamdulillah bisa ngerasain buka puasa kayak orang Jakarta beneran πŸ˜› Pas Macet di bundaran HI πŸ˜›

24 Juli, Kirana setahun! Selamat ulang tahun anak cantik. Mulai tradisi birthday photobox πŸ˜€

27 Juli, Akhtar ulang bulan ke-35

1 Agustus, masku mendadak konser πŸ™ Nunggu sampe malem di ruangan bertiga anak-anak. Karena g mau ninggalin rumah dalam keadaan berantakan, besoknya salaman sama telat banget πŸ˜›

2 – 16 Agustus, Having Fun! Mudiiiiik! *peluk cium Lampung dan Palembang *lirik 12 postingan πŸ˜› Selamat Lebaran! πŸ˜€

17 Agustus, Selamat ulang tahun yang ke 68 Indonesia! Dek Ia melaksanakan tugas πŸ™‚ Kami mulai membrainwash kakak πŸ˜› Siang itu, meski baru sampe jam 1 malemnya, kami langsung ketemu lagi sama macet demi ke halal bihalal sekalian ultah bu Kabag kami di Cibubur πŸ˜€ Pulang dan besoknya tepar πŸ˜›

Ternyata pulang lebih cepat dan mepet sama hari masuk kantor sama juga capek πŸ˜› Buktinya Seninnya masku minta dipijat Pak Tris di kantor. Pulang malem terus karena ngantuk, tidur dulu daripada ngantuk di jalan. Mana jalan di Alam Sutera lagi perbaiki lagi πŸ™ Tapi Allah itu emang Maha Baik, tau-tau di tengah Minggu, saat kayaknya udah capeeeeek banget. Masku dapet surat tugas, jadi kami bisa istirahat enak di hotel deket kantor. Makasih ya Allah ;’)

24-25 Agustus, Sabtu ke nikahan Cois-Cori. Semoga langgeng yaa. Perdana dateng ke nikahan keluarga Batak dan terbengong-bengong πŸ˜› Seru yaa, nari-nari rame-rame gitu di panggung πŸ™‚ Makan soto di tempat kenangan kami, lalu melipir ke Toko Buku Wali Songo. Bangkrut tapi senang!

20130824_WaliSOngo

Malemnya ke puncak perayaan 17 Agustus di komplek. Berdiri sampe jam 10 malem πŸ˜›

20130824_17an

Sudah diceritain di postingan ulang bulan Kirana yang ke-13 ini :D. Besokannya, entahlah tiba-tiba pengen suasana baru demi memberi stimulasi yang lebih banyak ke Kirana. Rak buku pindah lagi ke ruang tengah. Tivi pindah lagi ke kamar. Evamat dipasang. Kayaknya dikit ya? Tapi sesungguhnya itu adalah pekerjaan yang berat. Hasilnya aku bersin tiada henti dan masuk kantor Senin dengan kondisi meler dan batuk hebat πŸ˜› Tapi anak-anak senang punya tempat main baru. Ikhlas dulu rumahnya kayak TPA πŸ˜›

26 Agustus, kakak bawa pulang hadiah lomba 17 Agustusan pertamanya. Lombanya minggu sebelumnya di sekolah πŸ˜› Semuanya dapet kado biar g nangis kata bu guru. Hihi πŸ˜›

27 Agustus, Kakak 3 tahuuun! Bunda baru pertama kali ke pasar gembrong di Prumpung πŸ™‚

31 Agustus, menutup bulan dengan belanja bulanan dan antri mie sekardus karena cuma jadi 19.900! Hahaha, perdana ini kami punya mie goreng sekardus πŸ˜› Pulangnya tentu saja mampir beli DVD, dan cepet-cepet pulang karena kakak yang udah ngantuk nagih sate terus πŸ˜›

September ceria datang, dimulai dengan datangnya bunga matahari dan beberapa bunga baru di rumah! Yay! πŸ˜€

Kemudian kembali galau karena tagihan perpanjang domain dan hosting sudah datang, dan jadi naik walo sudah banyak didiskon πŸ™

Another Ordinary Weekend #2

Sabtu kemarin rencananya mau ke tanah abang. Nyelesaiin urusan perbajulebaran πŸ˜› Tapi demi mendengar harga BBM yang jadi naik, jadi males keluar. Hahaha, bukaaaan, bukan g mendukung. APBN kalo yang aku dengar sudah sangat berkontraksi sampe hampir pecah gara-gara menampung subsidi ini. Dan walo dampaknya akan sangat signifikan untuk kelangsungan hidup kami tiap bulannya, aku mendukung. Aku cinta Indonesiaku ini πŸ™‚ Tapi sejujurnya ada juga perasaan g suka, kalo ada yang berkomentar kenaikan BBM ini g ada dampak signifikannya kan? Lah emang yang pake kebanyakan orang kaya. Yah tolong perhatikan kata kebanyakan. Kebanyakan = g semua toh? Emang ada loh yang pake bbm bersubsidi karena emang sedang perlu disubsidi πŸ™‚ Harus mengkaji ulang, menyesuaikan, mensubtitusi dan menghemat beberapa hal. Usaha yang keras, sisanya pasrah. Allah g pernah tidur πŸ™‚

Jadi Sabtu itu cuma nyuci sambil masak bihun goreng. Perdana nyobain Kirana bihun, tapi direbus dulu aja ya, dek? πŸ™‚ Masku katanya kepalanya muter, jadi dia tidur. Aku nemenin anak-anak main. Terus Kirana mau mimik, aku yang nyusuin jadi ikut ngantuk. Tau-tau kebangun karena Akhtar bilang “Bunda, peluuk. Kakak mau bobo” Hahaha, jadi pagi itu kami berempat tidur. Itu luar biasa sekali πŸ˜›

20130622_makaaaaaaaaan

Ya Allah, kasih kami rejeki buat beli meja makan. Amiiin πŸ˜€

Aku kebangun udah jam 11. Atur posisi bangun supaya Akhtar g ikut bangun yang susah dan bikin Akhtar tetep bangun. Tapi abis kebangun bentar, langsung tidur lagi dengan posisi badan di atas evamat, mukanya ditopang di atas kasur πŸ˜› Buka-buka kulkas, cuma sisa set sayur asem yang dibeli Mamak dan g sempet dimasak. Ada tempe juga. Sip πŸ™‚ Buat Kirana, sayur-sayuran aja, lauk habis bis bis πŸ˜› Pas mateng, pas pada bangun. Makaaan πŸ˜€

Abis makan, tiba-tiba mau ngerapiin baju anak-anak. Fiuh, udah ada beberapa dress Kirana yang kalo g dibuka malah g kepake karena udah pas. Beratnya g nambah, tapi baju-baju gede udah bisa dipake. Semoga itu pertanda aman πŸ™‚ Beres-beres malah pusing sendiri, dan aku tinggal aja kamar belakang berantakan. Hahaha.. Si mas tersayang nyetrika sambil nonton Parker. Liat filmnya begitu, aku boyong anak-anak ke kamar. Baca buku cerita aja πŸ˜€

Malemnya, Akhtar aku gorengin udang yang udah g beku lagi. Kami makan rendang bawaan mamak yang masih ada πŸ˜€ Yah gini, kami itu kalo udah males kemana-mana, beneran males. Makan aja jadi ngorek-ngorek yang ada di kulkas atau lemari πŸ˜›

Besoknya, pagi-pagi ke bu bidan. Kirana g disuntik lagi sampe tanggal 7 Juli πŸ˜› Pulang ke rumah, mampir dulu beli telur di warung deket rumah. Udah 22ribu aja sekiloooo! Sekilas liat beras, 9ribu aja seliter! Cuma bisa ketawa miris πŸ˜› Di rumah, dadarin telur buat Akhtar, ayah bunda makan mie rebus! πŸ˜€ Drama bentar, abis itu ke pasar. Ada yang pengen makan bubur ayam. Istri sholehah bikinin dong ya? πŸ˜› Setelah kenyang, anak-anak main sama ayah (yang tidur), aku nyoba lagi bikin pempek dan tekwan pake ikan sarden (28ribu sekilo! Tenggiri mahal kan untuk belajar doang :P) Berhasiiiiil! Cukanya ya pasti pake simpenan cuka Akiun di kulkas sih πŸ˜› Aku terharu, bisa ngaku sebagai orang Palembang beneran πŸ˜› Indikator berhasil, Akhtar makan sambil bilang “nyam..nyam..” dan dapet ponten 8 dari Masku. Next pake tenggiri apa? πŸ˜›

Β 20130623_Pempeeeeeeeeeeeeeeeeeek

pempek dan tekwan sarden

Sorenya setelah minta Masku gantian main sama Kirana karena bayi kecil nempel terus, aku beres-beres rumah. Aaaak, seneng deh kalo sudah dipel rumahnya πŸ˜€ Abis sholat magrib, kakak belajar iqro sama Masku.

20130623_MariBElajarIqro

Abis itu nyiapin makan. Kakak pinter habis makan sendiri, Kirana juga makannya cepet. Aku? ngemilin pempek πŸ˜›Β  Setelahnya Akhtar minta bobo, dikelonin g pake lama, adek juga ikut bobo. Mata udah ngantuk, tutup aja deh pintu kamar belakang yang masih berantakan. Bangun-bangun pagi jam 3.30, dengan posisi semua mengumpul di satu sisi tempat tidur, sementara sisi lainnya kosong. Semuanya di bawah selimut kecil. Pas dicek, ACnya masih 18 derajat, hahaha saking ngantuknya, g ada yang naikkin suhu. Sentrap-sentrup makin menjadi ini πŸ™ Bangun lebih pagi demi beresin kamar belakang. Hihi.. Fiuh, untung selesainya g lama. Jam 1/2 6 bisa berangkat, jadi g macet-macetan πŸ™‚

Selamat hari Senin yaa! Semoga sentrap-sentrupnya g lama ini yaaa? πŸ˜€

 

Mbah is in the House

Rabu minggu lalu, mamak berangkat jam 10 pagi dari Metro. Jam 7 malem udah di Gambir. Pas jemput, di depan Gambir macet karena hujan. Jadi ada yang puter balik di tempat yang g boleh puter balik supaya mamaknya g nunggu lama. Mamaaaaaaaaaaas! -__- Mamak ke sini sama Nada, adek sepupunya Masku. Aku udah wanti-wanti bilang “Mas, bilangin ya, kita kan kerja. Jadi bisa ngajak jalan-jalan paling weekend” Ya takutnya, berharap banyak kan yaa? πŸ™‚

Kamis sama Jumat, Kakak masih ikut ke sekolah. Soalnya kan lagi evaluasi. Awalnya aku pikir “Evaluasi apa sih anak kecil?” dan kepikiran gpp Akhtar di rumah sama Mbahnya. Tapi pas liat hasil meronce di hari evaluasi ke-2. Aku g rela kalo g dapet semua hasil karya Akhtar πŸ˜› Untungnya masku dan Mamak g masalah πŸ™‚ Akhtar juga kesenengan soalnya mau naik kereta πŸ™‚

Hari pertama ditinggal sama mbahnya. Kirana bengong liatin aku, terus ganti liat mbah putri. Tangannya refleks dadah pas kami bilang dadah. Tapi pas motor menjauh, dia nangis! Antara pengen ketawa tapi juga sedih. Gini deh ya kalo kemana-mana serombongan. Jadi ada yang hilang banget kalo ada yang ditinggal :’) Seperti biasa, kalo anak ditinggal, kami seringnya telat! Hihi, dadah-dadah tapi g pergi-pergi πŸ˜› Jam 2, aku ditelpon Mamak yang panik karena Kirana 1 botol ASIP pun g habis. Dan aku mencoba sangat cool, bilang gpp, asal makannya mau. Padahal kalo bisa, saat itu juga mau pulang ajaaaa πŸ™Β  Tambah senut-senut rasanya pas sore hujan. Bajaj jual mahal. Akhirnya naik taksi dan maceeeeeeet. Baru bisa naik kereta yang jam 7 lewat 10. Kirana, Bunda kangen! Hebat ya ibu-ibu yang bisa menahan rasa rindu sama anak begitu tiap hari. Aku seneng kalo ada keluarga, karena aku yakin anak-anak ada di tangan yang tepat. Tapi kangennya itu, bikin mellow banget πŸ™

Jumatnya jadi naik mobil lagi mengingat kejadian g enak kemarinnya. Dan si kakak protes, mau naik kereta πŸ˜›

Sabtu baru bisa ngajak jalan-jalan. Mamak g mau ke tanah abang (menantu kecewa :P). Ke TMII sudah. Pas bilang Ragunan kok mau. Ya udah, mari kita ke Ragunan lagi. Jam 1/2 12an sampe. Dan yeeee, ini kok kayak Mamak sama Nada yang nemenin kami jalan-jalan. Hahaha. Malu-malu difoto pun πŸ˜› So, beware yaaa. Postingan ini fotonya banyak πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (12)-

3 dewasa, 1 anak-anak, batita masih gratis, plus asuransi, plus parkir, totalnya cuma 25ribu πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (1)

20130615_Ragunaaaan (18)

Β  20130615_Ragunaaaan (2)

Gajaaaah! *g mau beranjak πŸ˜›

“Ada ee gajah tuuuh. Iih, gajah jolok iiih” Hahahahaha πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (11)

Haus dek? πŸ˜› while Mbah lagi belanja boneka padahal baru mulai jalan :))

20130615_Ragunaaaan (3)20130615_Ragunaaaan (4)

Sekali-kali pengen beliin Akhtar mainan kalo jalan-jalan gini! πŸ˜› Lumayan ya 15ribu hasil nawar πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (17)

behind the scene πŸ˜› Akhtar seneeeng banget main bola ini di lapangan luas πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (5)

Eeeeh, ketauan yaaa! πŸ˜› *bagus ya warna burungnya? πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (6)

“Beluaaang, masuk masuuk. Mau ujaan. Nanti ujanan” Akhtar said πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (13)

Pas sekalian liat masjid, gantian sholat dulu sambil deg-degan karena langit udah mendung banget πŸ˜› Kirana sambil disuapin Mbah bekal πŸ™‚ Alas duduk 5ribu, nanti beli alas piknik lucu aaah *dipelototin masku πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (8)

Sepanjang jalan g mau dipegangin. G mau dibantuin pegang bolanya juga. Oke deh, kakak bayi πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (9)

Balik lagi ke tempat souvenir karena Nada juga jadi pengen beli boneka πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (7)

Akhirnyaaa, mamak mau aku kekep biar ada fotonya πŸ˜›

Selesai beli boneka, balik lagi ke deket gajah, soalnya Kakak mau liat Jerapah. Udah gerimis, jadi aku, Kirana, sama Nada yang makanin popmie nunggu di semacam halte aja. Too bad, jerapahnya lagi g ada, di kandangnya jadi ada zebra. Alhamdulillah kakak g nangis πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (14)

Gerimisnya cuma basa-basi. Kelaperan, jadi nyobain makan pecel ini. 8ribu. Gorengan 3 buah 5ribu. Pedes πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (15) 20130615_Ragunaaaan (16)

Selesai makan, mau ngarah ke pintu keluar, liat bendi 1 kali putaran 10ribu. Ternyata cuma muterin kandang jerapah. Hahahaha.. Tapi kakak seneng duduk di samping pak kusir mengendarai kudaaaa πŸ˜€ Sebelum sampe pintu keluar dicegat pak foto keliling. Langsung tembak “3-3nya 15 ribu ya?” Bungkus πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (10)

Dadah Ragunan. Makasih untuk hari inii :*

Tiket, bola Akhtar, makan pecel, foto 3 lembar pas 100ribu! Semoga semua seneng yaa πŸ™‚

Pulang ke rumah, mandi, langsung jalan lagi ke Pamulang. Main ke rumah baru Aziz sama Arini sambil liat adeknya Rara, Al yang ganteng πŸ™‚ Perginya sama tetangga kami pasti πŸ™‚ Di sana digorengin pempek. Ketemu D, temen kuliah D1 dulu. Balik ke rumah disambut soto kesukaan masku buatan Mamak. Nikmat πŸ™‚

Minggu cuma ngajakin belanja di pasar modern πŸ˜› Soalnya badan udah pegel-pegel, apalagi tangan. Hahaha, kepedean sih ya. Karena kemana-mana udah jarang pake gendongan, pas ke Ragunan kemarinnya juga g bawa gendongan. Walo gendongannya gantian sama Masku, tapi tetep pegel. Rasakanlah πŸ˜› Harusnya Kirana imunisasi campak (yang telat banget itu), tapi bu bidan tutup πŸ™ Sorenya dimasakin Mamak bakso yang dibawa khusus dari Lampung πŸ™‚ Makannya sambil nonton Oz the Great and Powerful (lumayan lah ya :))

Dari kemarin, dua bayi ditinggal. Tadi subuh Bapak sampe ke rumah. Jadi bisa gandeng-gandengan sambil malu-malu sama Masku. Yok lah dinikmati selagi ada waktu duaan ya mas? Naik motor, kereta, kopaja, bonus jalan kaki serasa indah asal bersamamu. Haha.. *towel genit pak suami πŸ˜›

Another happiness, absolutely! πŸ™‚

Little Things that Mean So BIG!

Lagi lowong banget, tapi malah bingung mau nulis apa πŸ˜› Mari meracau saja πŸ˜€

Selasa kemarin, jemput anak-anak di TPA. Kirana panas, sampe senyumnya mahal. Curiganya karena mau ada 2 gigi yang sebentar lagi bererupsi karena liat gusi atas yang udah bengkak banget itu. Malem itu nempel kayak koala. Besok paginya siap-siap, eh, terus liat Kirana lemes. Aku g tega, sms pak bos, izin g masuk. Alhamdulillah kakak pengertian, g nangis karena g jadi sekolah. Dadah-dadah sama ayah. Ah, I always love doing it, mengantar suami sambil gendong anak ;’) Abis nganter pak suami, mau jemur Kirana, tapi mendung. Lalu otomatis giling cucian, jemur, blablabla. Sore-sore ambisius nyetrika, dan gedabrukan karena jam 5 belum pada mandi. 1/2 7 malem, semuanya udah wangi, rumah udah rapi, udah masak seadanya bahan di kulkas. Siap menyambut suami. Eaaaa, yang ditunggu ternyata mau sekali-sekali main PS dulu mumpung anaknya di rumah. Zzzzzz, bubar deh impian mau jadi ibu rumah tangga aja. Males deh udah siap menyambut suami, eh malah yang ditunggu pulang malem banget! Melotot ke pak suami -__-

Kamis kan libur Isra Miraj πŸ™‚ Pagi-pagi, abis sarapan, masku sama Kirana tidur. Aku sama Kakak nonton VCD Hijaiyah yang aku beli di Senen sambil makan es krim Baltic πŸ˜€ Abis itu bikin tekwan-tekwanan pake telur-terigu-sagu, kuahnya pake udang kering. Lariiiis πŸ˜€ Setelah jadinya uring-uringan liat suami gegoleran seharian (ya emang karena kerjaan rumah udah beres sih), akhirnya kami pergi aja belanja bulanan. Siapa tau Kirana jadi semangat kan? Udah g demam, tapi g ceria πŸ™ Drive Thru BK Hot Challenge dulu. Ayam + nasi + coke cuma 11ribu di Giant. Terus lurus ke ITC BSD. Karena udah deket magrib, jadi kami makan dulu di mobil. Hahaha, kenapa tadi g makan aja sih di BK langsung πŸ˜› Ternyata g se-hot itu, lah Akhtar aja makan tanpa protes. Tapi sayang minumnya g bisa diganti. 2 coke sia-sia. Aku nyoba minum sih beberapa hisap, tapi abis itu pusing. Hahaha, Akhtar juga nyoba, tapi g mau lagi. Baguuus πŸ˜€ Abis sholat, baru belanja, dan santaaaaaai bener muterin semua rak. Horeeee, dibeliin pak suami wajan keramik perdana, ganti ketel kecel yang digosongin dia pas aku cuti di Palembang juga. Makasih pak suamiii *kecup :* Mampir dulu bentar, dapet DVD πŸ˜›

Jumatnya kerja. Dan Kirana masih g nafsu makan πŸ™

Sabtu, udah beberapa minggu ayah hebat kami ini belanja sendiri dengan bekal catatan belanjaan dari istri. Tapi kemarin maunya rame-rame. Ya udah, selesaiin nyuci bentar. Jam 9 kurang dikit berangkat, alhamdulilah jalan yang lagi diperbaiki itu g parah macetnya. Karena udah lapar, kami mau makan dulu. Akhirnya nyobain the famous Sop Oseng sama Soto Daging H. Mamat yang bukan cabangnya. Enaaaak, tapi ternyata g pedas dan porsi 1 ternyata banyak ya. Lain kali, mau bungkus aja deh, masak nasi di rumah #emakirit πŸ˜› Harganya per mangkuk 22ribu, nasi 4ribu/piring. Di situ juga ada otak-otak enak. Per buah 3ribu πŸ™‚

Abis kenyang, bukannya langsung mengarah ke Pasar BSD, malah muter. Belanja di Pasar Delapan Alam Sutera aja deh. Hahaha, modus sih mau ke MaeBebe. Di situ kan ada, walo sempit sekali. Mau cari kado buat Al, adeknya Rara yang baru lahir Jumat. Di situ belanjaan lebih murah daripada di pasar BSD, tapi masih sepi. G seramai di BSD. Pulangnya bungkus es dawet, dimakan di jalan (kemana itu tadi kekenyangan makan soto? :P). Bukannya pulang, malah iseng-iseng jalan-jalan ke belakang Living World itu. Huwaaa, jalannya bisa teduh gitu yaaa. Mau dong punya rumah di situ satuuuu aja πŸ˜› Perasaan udah lama jalan di situ, tau-tau munculnya g jauh-jauh banget dari masuk tadi. Woooow, di belakang Living World itu ternyata ada negeri dongeng *hiperbolis πŸ˜› Sampe rumah udah jam 1/2 1 aja dooong πŸ˜›

Karena panas terik, jadi kami ngangkut kasur, numpang jemur di carport rumah yang baru jadi di samping *punteeen πŸ˜› Langsung nonton Escape from Planet Earth. Aaaak, aku ketinggalan karena harus masak. Hari itu masak ikan tongkol kuah santen kuning (resepnya baru nanya ibu paginya :P) dan tempe goreng dengan beberapa interupsi ada bayi tiba-tiba udah di merayap ke dapur, geratakin sayur yang belum dimasukin ke kulkas. Pengasuhnya (lirik masku tajam) kemana iniiii? “G lagi goreng kan? Jangan dilarang anak-anak itu, G bagus” Ish -___-. Kata masku, apa ini efek wajan baru, masakannya enaaak! *joged πŸ™‚

Abis makan, santai-santai nonton Jack and the Giant Slayer (dongengnya jadi kelam, tapi bagus sih :)). Kirana udah kenyang makan nasi + tongkol rebus + kangkung rebus + mimik langsung bobo. Kakak sibuk bikin kereta api pake bongkar pasangnya. Hujan di luar. Tiba-tiba, film dipause “Mas main hujan-hujanan ya sama kakak?” Okeeeee πŸ˜€ Hujan itu berkah, kan? Ayo hujan-hujanan. G perlu takut sakit, kan abis hujan-hujanan, langsung mandi, pake minyak kayu putih, terus makan pisang goreng. Perdana ngasih Akhtar teh di satu gelas kecil sendiri. Lucu deeh liat bocah nyerumput teh hangat :’) Karena g tidur siang, abis makan malem yang sedikit itu, langsung bobo cepet. Sebelumnya sempet nonton VCD Serial Keseharian Nabi volume 1 yangΒ  ternyata cuma 1/2 jam πŸ™‚

Minggunya, Kirana jemuran sama ayah. Kakak ikut, tapi tau-tau masku pulang g sama Akhtar. Eaaa, nyangkut di depan rumah karena lagi ada Nenek. Pulang-pulang laporan abis makan di rumah Nenek πŸ˜› dari pagi masku udah nyetrika. Sambil nonton Chinese Zodiac. Karena filmnya bagus, aku jadi males-malesan masak. Hahaha, jadinya cuma tumis ikan tongkol kering aja. Untungnya ayah-anak g protes πŸ˜› Film Jackie Chan ini seru dan lucu. Aku suka πŸ˜€ Abis nonton, baru deh serius masak, pindang ayam πŸ˜€Β  Abis itu, masku nyuci mobil, karena katanya males, jadi g nyuci sendiri. Masku pergi, aku ngelonin Kirana. Akhtar g mau tidur. “Kakak, bunda mau bobo ya sama adek. Kakak main sendiri ya? Kalo mau ikut bobo, panggil bunda” Dan pas lagi tidur, ada suara kecil “Bunda, kakak mau bobo, peluk” Hihiii, emang bocah ini g bisa dipaksa πŸ™‚ Karena tidur udah sore, Akhtar harus dibangunin karena magrib belum bangun. Dan yeees, jam 10 masih belum tidur dong, malah nungguin aku nyelesaiin cucian πŸ˜›

Seneng kalo tidur dengan keadaan rumah rapi, g ada cucian kotor. Mood meningkat tajam πŸ˜€

Senin paginya jadi g gedabrukan, bisa berangkat cepet, g macet. Nah, pagi itu makan g mood karena bosen di kantor itu-itu aja. Jadi pagi itu aku cuma makan semangka, terus sus fla, sepotong kecil sisa roti keju kakak, nasi-ati-brokoli Kirana yang masih g nafsu makan, dan tau-tau udah jam 11. Pas mau merah baru berasa laper, ngemil chocolatos 5 biji. Hahaha, terus ngemil bolu kukus Amanda 1 dari Yuli.Terus ke TPA, main sama nenin Kirana. Mungkin karena dari pagi makannya ngasal gitu, pas siang nyoba fuyunghai malah jadi mual. Ngerengek lah ke si Mas. Tumben ditanggapin, dan end up dengan mau dianterin makan soto kesukaan pas kost dulu. Hahaha, pulang malem kitaaa!

Jam 5 jemput anak-anak, masku masih rapat. Akhtar udh ngajak jalan aja. Ya udah balik ke kantor. Nyuapin Kirana (horeee, udh mau makan!) sama Akhtar. Abis magrib, hampir jam 7 berangkat. Niatnya mau makan soto, malah jadi pengen bakso telur. Hihii, bakso telur kesukaankuuuu πŸ˜€ Abis makan, masku dapet kecup “Makasiiih nemenin nyari makan” :* Pulangnya macet di terowongan Senen. Nyoba lewat Sudirman dengan modal GPS. Hahaha, kirain udah g macet jam 8an gitu, ternyata tetep ya. Anak-anak udah tidur satu-satu, aku pindah ke depan. Percaya sama GPS, menurut aku malah jauh muter, menurut masku, GPS pinter tau jalan yang g macet. Hahaha, tapi jadi ketawa-ketawa sama masku, mengingat jalan-jalan yang kami lalui pas masih motoran Jakarta- Serpong dulu πŸ™‚ Ah, nostalgia πŸ™‚ Sampe rumah udah hampir jam 10, dan senyum lagi buka rumah, nyalain lampu, rumahnya bersiiih πŸ˜€ Abis itu malah ngangetin bakwan malang, konsumsi rapat sore masku itu. Makan bagi 2, baru tidur. Hahaha…bukannya mau berpetualang itu hari Jumat aja gitu, kan besoknya g harus bangun pagi πŸ˜›

Ah, hal-hal kecil, hal-hal sederhana, hal-hal yang keliatan g penting, tapi bikin hangat hati.

And I thanks Allah for those every single thing πŸ™‚