Bidadari Surga

*Silahkan balik badan yang g mau baca #RomantismeMarriedCouple πŸ˜›

Di suatu pagi, di perjalanan menuju kantor,

“Mas, mas pernah g dicium cewek cantik?” *ketebak banget ini lagi minta dipuji πŸ˜›

“G pernah” dengan muka lempeng

“Loh kok g pernaaaaaaaaaaaaaah?” merengut

“Iya, g pernah. Pernahnya dicium bidadari surga” sambil jawil

Hahahaha..istri jarang digombalin langsung merah mukanya πŸ˜›

Masalah bidadari surga untuk laki-laki sholeh ini udah jadi bahan perdebatan pun dari sekarang πŸ˜›

Misalnya pas abis denger ceramah di radio yang bahas tentang lelaki sholeh.

“Wah, enak dong ya kalo laki-laki sholeh nanti dikelilingin bidadari surga”

“Gaaaaaaaaaaaaaaak. Ky g mau dimadu sama bidadari surgaaaaa! Lebih baik sendiri di surga daripada dimadu!”

Eaaaaa..yang udah pede banget masuk surga padahal sholat aja masih suka nunda πŸ˜›

Yuk lah, berbenah diri supaya lebih baik.

Semoga beneran bisa jadi bidadari surga yang udah bisa menyejukkan dari dunia juga.

Amiiin πŸ˜€

#RandomPosting πŸ˜›

Drama Pagi ini…

Setiap subuh, semua perlengkapan yang biasanya terdiri dari 1 tas untuk perlengkapan anak-anak di TPA, 1 tas aku, dan 1 tas buat makan pagi kami pasti aku taruh di dekat pintu keluar. Yang bertugas masukin ke mobil adalah masku. Masku juga yang ngurusin anak-anak dari mulai bangunin, mandiin, bajuin, dan ‘menjaga’ anak-anak sementara aku menyiapkan ini dan itu. Biasanya anak-anak diajak masuk ke mobil sambil masku manasin mobil. Baru dipakein sabuk kalo udah mau berangkat dan masku tinggal masuk mobil. Biasanya aku yang memastikan semua colokan listrik sudah dicabut, matiin semua lampu, dan kunci pintu. Terus aku masuk mobil, dan masku yang ngunci pagar setelah matiin mesin motor yang walo sering g dipake hampir selalu dipanasin.

Semalem masku pulang, berangkat dinas luar kotanya jadi hari ini. Bersyukur sekali, karena jadi cuma harus naik kereta bertiga satu kali di sore ini πŸ˜› Pesennya pagi ini kami berangkat lebih pagi, karena mau latihan basket dulu jam 7 di lapangan banteng. Oke πŸ™‚

Jadi tadi pagi, kami siap lebih pagi. Semua barang udah masuk. Aku tinggal masuk ke mobil. Tapi…

“Ky, kekunci!”

Langsung liat ke mobil. Liat central lock dalam posisi terkunci. Semua jendela tertutup. Gpp, Akhtar kan bisa narik central lock. Langsung liat ke carseat Akhtar, sudah dipakein sabuk. Langsung lemes πŸ™ Mana liat masku ke semua pintu ngecek kali-kali ada yang g kekunci yang g mungkin banget kan? Lebih lemes pas inget masku hampir selalu nge-lockΒ  kaca jendela juga supaya Akhtar g main-main jendela πŸ™ Sedikit lebih tenang, karena Kirana tampaknya udah fit kembali karena anaknya jadi duduk manis di carseat dan g nangis kayak hari-hari sebelumnya.

“Kok bisa mas?”

Menurut masku, kunci tadi dalam keadaan terbuka. Jendela juga tadinya dibuka. Ternyata sama Akhtar, pas belum waktunya duduk di carseat, jendela dinaikin. Masku merasa Akhtar g mungkin menekan tombol central lock, jadi dengan santai aja seperti biasa ngangkat Akhtar ke kursinya dan masangin sabuk, lalu nutup pintu. Oke, dalam situasi seperti itu, g boleh kan nyalah-nyalahin? Yang ada bukan masalah selesai, malah jadi ribut besar. Untung masih cukup waras untuk mikir itu.

Mencoba tenang, aku ngasih instruksi ke kakak buat buka kunci di pintu di sampingnya. Kakak ngelepas sabuk yang di tangannya, tapi tetep g bisa jalan karena dia g bisa ngelepas kunci di carseatnya. Sampe sih kunci mobilnya, tapi ternyata Akhtar g cukup kuat buat narik ke atas. Untung rumah depan yang sering kosong, pagarnya terbuka yang berarti ada kakek dan nenek. Kakek ini kan di masa mudanya adalah supir antar kota, dan suka tau trik-trik permobilan. Masku ke sana. Kakek dan Nenek keluar, dan iya, kakek tau harus gimana. Tapi ternyata alat yang bisa dipake buat trik itu g ada πŸ™

List jendela depan sudah dikletek, udah nyoba buka kunci pake pisau kecil, udah nyoba buka karet-karet dari pintu bagasi di belakang, udah nyemangatin Akhtar supaya lebih kuat buka kuncinya yang tetep aja g bisa. Menit-menit berlalu, dan di situ, anak-anakku. Dekat tapi g bisa aku raih. Then, I sit. Mencoba menjawab dalam hati ucapan kakak nenek yang bilang anak-anak di mobil nanti kehabisan oksigen “G akan kok ky, mesin udah hidup kok, AC udah nyala kok, g mungkin ada gas monoksida”, mencoba mencari celah, tapi udah mulai kalut karena Kirana udah mulai nangis dan kakak udah mulai kelihatan bingung kok kami g masuk-masuk mobil.

Sudahlah, anak-anak lebih penting. Materi bisa dicari. Akhirnya masku mecahin kaca samping kanan di paling belakang. Yang di sini menenangkan hati biar g kaget nanti tau butuh berapa besar dana untuk ganti kaca lagi πŸ˜›. Mecahinnya kayaknya pake emosi sampe tangannya kena kaca dan berdarah πŸ™ Kakek sampe bilang “Dian mecahinnya jangan emosional, satu tusukan aja cukup, kan bisa dikletek” sambil ngeletekin kaca.

Kaca sudah jatuh ke lantai. masku masukin badannya sampe kunci di samping kakak. Alhamdulillah πŸ™‚

Tapi apakah setelahnya ada adegan haru semacam ibu-ibu memeluk anaknya? Tentu saja tidak! Pintu dibuka, aku liat mata Akhtar,

“Kakak, bunda marah! Mencet sembarang tombol di mobil itu g aman!”

Kakak yang tadinya main-main aja sama adek, g ngerti kalo di luar ada yang stress mikiran mereka langsung diem, mata berkaca-kaca, terus bilang

“Aku minta maaf”

Iya, walau kami sebagai orangtua salah karena g ngecek lagi posisi kunci ini, Akhtar juga harus tau kalo ini adalah risiko yang sering aku bilang kalo sembarang pencet apa-apa di mobil. Momen yang pas banget untuk mengajarkan risiko itu, menurut aku πŸ™‚ Setelahnya ayah juga minta maaf karena g ngecek sekali lagi apa kunci udah dalam keadaan terbuka sama kami.

Pelajaran besar : Akan jauh lebih baik, kalo satu orang dewasa udah ada di mobil juga waktu anak-anak dikunci di carseatnya. Tapi kalopun kondisinya kayak kami, harus double, triple, berkali-kali cek sebelum dudukin anak di carseat.

20131018_braaang

Ini kok si mas g indah bgt deh. Coba bagian putih gitu yang di luar. *Penting banget! πŸ˜›

Sebenernya udah lemes, pengen g kerja aja. Tapi inget ada kaca yang harus diganti πŸ˜› Wes, berangkat setelah nyapu kaca yang berserakan dulu. Kaca yang pecah udah digantikan sama kalender yang dilakbanin. Makasih ya Kakek, Nenek, maaf kami bikin repot pagi-pagi πŸ˜› Udah masuk mobil, pagar terkunci, baca doa dulu, iseng banget bilang sama kakak “Kak, coba tolong kaca jendelanya diturunin” dan Akhtar menekan tombol nurunin kaca jendela, dan perlahan kaca bergeser turun!

Eaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, ternyata kaca jendela lagi g dilock sama Masku!

Hahahahahahahaha…

The Power of The Panic Attack! πŸ˜›

Sepanjang jalan kami merasa bagai orang bodoh. Baru kali ini ngerasain kalo panik, hal yang sederhana pun jadi g terpikirkan πŸ˜›

Mulai deh ngelawak..

“Mas, tadi pas mecahin kaca gimana rasanya? Berasa kayak di film-film gitu ya?”

“Iyaaa, Anakku, bertahan, ayah akan dataaaang”

“Terus, ngeeeeeeet, kaca jendela turun”

Hahahaha..

“Mas merasa bodoh. Iya ya? Kenapa g kepikiran nyuruh Akhtar turunin kaca?”

“Ya, tadi ky pikin dilock dari depan”

“Untung tadi pas mas mecahin kaca, Akhtar g nurunin jendela sambil bilang “Ayah ngapain sih?”

Hahahaha..

Dan begitulah, drama pagi di rumah kami. Mecahin kaca mobil, padahal solusinya ada di ujung jari Akhtar saja πŸ˜›

Tapi sambil ketawa-ketawa, kami berdua sambil berfikir “Allah negur kita buat apa ya?” Bersyukur cuma harus ganti kaca mobil (dan belakangan ditambahin masku “berarti kaca film juga dong ya?” *pura-pura g denger :P), g ada yang kenapa-napa. Bersyukur g ada yang marah-marah. Bersyukur masih bisa pelukan sambil ngetawain kejadian tadi. Bersyukur Akhtar sendiri yang bilang “Bunda, g boleh sembalangan pencet ya? G aman ya? Kacanya pecah ya? Tangan ayah bedalah ya?” yang semoga berarti ada pelajaran yang didapat kakak. Bersyukur ternyata dari segala kegalauan, Allah seperti mau menunjukkan apa yang sekarang paling penting buat kami.

Akhtar dan Kirana πŸ™‚

Cinta #2

Bangun kesiangan, tapi gerakan ngerjain apa-apa g dipercepat πŸ˜›

Pas liat masku ambil baju yang mau dibawa kalo-kalo jadi dinas luar kota malem ini sampe besok, aku nyeletuk “Kan ada batik yang baru mas?”

Tapi karena ngerjain yang lain, udah deh gtw akhirnya masku bawa batik yang mana buat besok *istri sholehah? not πŸ™

Pergi ke kantor telat, sampe tentu saja telat. Semacam ‘kutukan’ buat aku. Kalo sekali udah telat, beruntunlah telat terus di satu periode absensi πŸ˜›

Cepet-cepet anter anak-anak, ambil tas kakak dulu.

Terus liat batik yang dibawa masku ternyata batik yang aku bilang tadi. Pas liat warnanya baru ngeh senada banget sama baju yang aku pake. Magenta.

“Yaaah, coba hari ini pake batik yang ituuu”

Tapi masku g mau πŸ˜› Ya udah, anter anak-anak secepat kilat. Sudah makan dan main tadi kok di mobil πŸ˜›

Peluk, cium, pesan-pesan, dadah-dadah. Kirana nangis sih πŸ˜› Pas peluk rame-rame, anak tetangga kami ini ikut nimbrung tentu saja :*

Jalan lagi ke mobil, masku duluan manasin mobil dulu. Aku beli jus buat berdua.

Buka mobil, senyum langsung merekah!

Ada yang ganti batiknya! :’)

Sungguh ya membahagiakan hati istri sesederhana itu saja caranya :’)

Terima kasih ya mas :*

Love You :*

4th Wedding Anniversary

Rasanya belum lama ngetik postingan tentang ulang tahun pernikahan ke-3 ini. Sekarang udah ngetik postingan sejenis untuk tahun yang ke-4. Time flies so fast when you’re having fun kan? πŸ™‚

20131009_4th-

Terima kasih ya mas untuk 4 tahun ini. Wanita matematis ini pelan-pelan udah mulai lebih fleksibel menghadapi angka-angka di excel keuangan keluarga. Terima kasih untuk mengingatkan kalo hidup ini juga harus seneng-seneng. Hidup ini bukan hitungan matematika. Kita sudah berusaha semampu kita, jangan berburuk sangka sama Allah, berdoa semoga dicukupkan, sisanya pasrahkan saja. Alhamdulillah, dengan angka yang udah 0 bahkan di 1/3 bulan, kita masih bisa survive sampai saat ini. Tabungan buat anak-anak masih ada, walo sering dipinjem juga kalo kita belum dapet rejeki lain πŸ˜› Masih bisa jalan-jalan, masih bisa mudik ke 2 tempat, masih bisa sesekali beli baju baru, masih bisa makan enak. Mungkin kalo g ngalamin pas-pasan gini, kita masih kurang bersyukur sama Allah πŸ™‚ Jadi, mungkin ini kondisi yang harus kita alami supaya kita belajar dan semoga nanti g akan lupa tentang rasa bersyukur ini πŸ™‚

Terima kasih ya Mas untuk masih selalu menjadi partner terbaik. Dari ngerjain kerjaan rumah (yang masih aja suka lambaaat. Hahaha), sampai mengurus anak. Terima kasih untuk g melotot kalo liat rumah lagi kayak kapal pecah kalo istrimu ini lagi dilanda kemalasan (lebih berterima kasih lagi kalo mamas beresin :P).Β Terima kasih tiba-tiba dimasakin mie rebus sama teh tarik kalo pulang kemaleman dan ky terlalu ngantuk buat masakin. Terima kasih mau denger cerita ky yang kadang g penting (lebih berterima kasih lagi kalo ditanggepin siih πŸ˜›).

Terima kasih untuk jadi ayah yang asyik buat anak-anak (lebih berterima kasih lagi kalo g sambil pegang HP :P). Memang tugas ky di pagi hari lebih banyak, tapi tugas mamas yang lebih berat πŸ˜› Bukan cuma tentang bangunin anak-anak, mandiin, sampe bajuin mereka, tapi menjaga mood mereka tetap baik. Membangunkan dengan pelan, memandikan dengan asyik (hayooo, siapa yang mau mandi pake hujaaaan? Padahal pake selang :P) itu g gampang! πŸ™‚ Lalu beban besar di pundakmu ketika Akhtar sudah mengagumi Mas :* Dan satu lagi, Ky g mau yaa, Kirana kalo ‘dimarahin’, manggil “Ayah..ayah…ayah..” gini, bukti kalo Mamas itu ayah peri buat dia -__- Ky baru tau kalo Mas ternyata pernah dicengin ayah-ayah lain karena g ikut mancing karena pas sama seminar parenting yang mau didatengin. And for that thing, I thank you so muuuuch. Ky bangga banget sama Mamas.G semua ayah mau memperbaiki diri dan belajar supaya jadi ayah yang lebih baik. Beruntung, suamiku ini, sampai detik ini, dengan segala kekurangannya yang kalo keluar bener-bener nyebelin itu adalah ayah dan suami yang terus menuju ke arah yang lebih baik. Semoga Allah menambah keimanan dan ilmu kamu ya, Mas? Supaya mas bisa jadi imam yang lebih baik lagi dan lagi. Dan Semoga Allah meridhoi, Semoga Allah menyayangi kamu ya mas? πŸ™‚

Maaf ya mas kalo ky masih suka bawel. Masih suka nambah-nambahin pikiran. Masih suka lupa kalo istri itu harus nurut sama suami. Maaf kalo sering lebih mendahulukan anak-anak dibanding kamu. Istrinya ditowel aja ya kalo udah mulai ambisius nyapu ngepel rumah terus kalo weekend? πŸ˜› Maaf masih suka g peka sama perasaan kamu, jadi kadang salah milih waktu buat membicarakan sesuatu. Maaf masakannya masih g ada standar. Kadang enaaak banget, kadang rasanya aneh untuk masakan yang sama. Istrimu ini entah kenapa bermasalah untuk mengingat rempah apa untuk masakan apa, apalagi takarannya πŸ˜› Terima kasih untuk selalu makan (walo g banyak) untuk masakan ky yang lagi aneh πŸ˜› Pokoknya maaf untuk semua perkataan dan tingkah ky yang pernah bikin mas kecewa, marah, dan sedih yaa? *mewek

3 ke 4 tahun, alhamdulillah udah semakin bisa meredam ego diri masing-masing, jadi udah jaraaaaaaaaaaaaaaaang banget ribut besar *ingetan langsung melayang ke 3 tahun pertama πŸ˜› Ribut kecil masih banyak sih, tapi baikannya juga cepet banget πŸ˜› Semoga itu bukti, kita yang semakin dewasa menjalani bahtera ini. 3 ke 4 tahun, masih aja malu-malu kalo digandeng. 3 ke 4 tahun, masih aja bersemu pipi ini kalo lagi diliatin *tutup muka. Semoga ini pertanda, kalo rasa sayang ini masih sebegitu besarnya. Semoga keluarga kita ini sedang dalam arah yang benar untuk menjadi keluarga yang diridhoi dan disayang Allah.

Tahun ini, dengan jatah 100ribu buat beliin kado, mas milih dikadoin training olahraga dalam rangka menyukseskan program supaya lebih sehat, sisanya ky pilihin buku aja. Ky nombok sih mas, ngambil uang tabungan dari sisa jatah makan ky sehari-hari πŸ˜›Β  Semoga makin rajin olahraganya yaa. Walo kayak gini aja udah bikin ky jatuh cinta berkali-kali sebenernya :* Dan, walo hari ini, kado buat ky belum ada, ky udah seneeeeeeeeeng banget. Mamas sudah g menghisap nikotin dengan kesadaran sendiri itu selama 3 bulan terakhir ini adalah kado terbaik yang bisa mas kasih buat ky, buat keluarga kita :* I know, U do it because U do love Us, dont u? :*

20131009_4th

pop up card perdana yang dibikin dengan penuh cinta untuk laki-laki yang istimewa :*

I love you. I love you. I love you.

Semoga Mamas selalu senang ya sama-sama Ky.

Karena ku selalu senang bersamamu senang bersamamu.

Terima kasih Allah menjodohkan kami. Semoga jodoh ini panjang, dunia dan akhirat. Amiiin πŸ™‚

Saat Berdua Saja

Mbah sudah pulang semalem, mulai lagi berpetualang berempat πŸ™‚ 3 hari kemarin kan pulang pergi kantor sama Masku aja, ditulis ah hal-hal yang bikin senyum sampe geleng-geleng kepala di sini πŸ˜›

– Anak-anak di rumah itu sama dengan tetep bangun jam 4, masak air buat bikin perasan jeruk nipis dan masakin Kirana. Yah kalo kebangun jam 1/2 5 pun g masalah. 1/2 jam yang berarti πŸ˜› Siapnya cepet kok, tapi dadah-dadah yang lama. 5 hari kerja ada mamak, 3 kali telat dong! Ada 1 hari yang ngenes, absen 7.31. Zzzzzz πŸ˜› Dan karena anak-anak di rumah, g ada itu istilah flexi-time. Tetep absen jam 17.00 dan meluncur pulang. Apa itu potongan? *kibas kerudung padahal kepikiran πŸ˜›

– Pergi pasti naik motor bajaj kesayangan ke stasiun, terus naik kereta, dan naik kopaja 2 kali ganti. Di sepanjang jalan, dilindungi pak suami, apalagi kalo penumpang padat. Turun kereta digandeng, cooler bag pasti dibawain, dan pas di kopaja, tas pasti dibawain kalo aku g dapet duduk juga. Sebenernya aku anti liat cowok-cowok yang bawain tas cewek, kalo belanjaan boleh lah ya? Tapiii, kalo lagi di dalam kopaja yang jalannya seradak-seruduk dan ramai itu, aku harus pasrah liat masku bawa tas cewek. Lah wong mau berdiri tegak aja perlu usaha. Hahaha.. makasih ya maaas :* Tapi begitu mau turun, langsung aku ambil lagi. Tak rela aku masku jadi keliatan feminim πŸ˜›

– Di hari Senin, sengaja berangkat pagi. Demi apa? Demi beli bros yang aku liat di hari Kamis sebelumnya! Senin dan Kamis itu kan di depan stasiun rame karena ada pasar tasik. Pas Kamis itu g mampir karena udah telat pake banget. Udah semangat banget kan, eh, ternyata yang jual bros g ada! Jadilah masku sepanjang jalan ke kantor harus mendengarkan aku ngerengek “Mamaaas, mana tukang brosnyaaa?” sampe “Mamaaas, temenin ke Thamciit, beli brooos” Zzzzzz πŸ˜›

– Gandengan sambil malu-malu di jalan πŸ˜›

– Tiba-tiba diajak makan siang bareng. Sesuatu yang jarang banget karena siang kan biasanya aku di TPA πŸ˜› Pas masku ngajak makan siang, aku yang lagi merah, langsung matiin pompa “Hayuuuk” Segitunya buuu πŸ˜›

– Pernah di suatu sore, udah g keburu lagi kereta jam 17.50 dan kami kelaparan. Ada yang jual pempek di gerobak kan? Udah sering sih liat berita yang jual dari ikan apa lah, bla bla bla, tetep dong dibeli. Pake acara makan di pinggir jalan pun! Hahaha. Dan dipergoki teman sekantor. Semoga dia g mikir “Berdua ngapain itu makan di pinggir jalan, bukannya cepet pulang nemuin anak?” Hahahaha. Pas sampe rawa buntu, masku bilang “Ky, mas g mau lagi makan pempek di situ. Sakit tenggorokan” Yaiyalaaah, 5ribu 4 potong, g pake ikan ituuu! Minyaknya? Hahahaha..

– Ngomong-ngomong tentang Kopaja, ada satu kejadian yang memalukan. Tapi daripada yang nulis masku dan jadi terkesan lebih malu-maluin, mending aku aja yang nulis sendiri πŸ˜› Jadi kan kopaja itu harus nyambung 2 kali. Nah pas pulang, pas nyambung itu ada kopaja yang kosong. Aku naik dong, eh kok si Mas g ikut. Kok malah manggil-manggil di luar aja, masak sih ngejer Kopaja aja g bisa. Jadi sambil bingung, aku turun lagi, dan dimarahin tapi diketawain “Kiky mau kemana? Itu sopirnya bilang muter. Dipanggil-panggil, bukannya turun kok malah duduk. Harusnya mas biarin aja tadi ya?” sambil ngetawain aku terus. Hahaha, clumsy! πŸ˜›

– Masih tentang Kopaja, pernah naik Kopaja yang klaksonnya nyaring banget bunyinya. Dan pak supir sering banget ngeklakson. Tiap dia nglakson, tiap kali itu juga aku kaget. Hahaha.. Lucunya pas supir itu kan bawa mobilnya juga ugal-ugalan, pas liat Kopaja yang sama yang penuuuh banget penumpangnya, sampe ada 2 mbak-mbak di pintunya, dia sempet-sempet bilang pake bahasa entah apa yang intinya bahaya anak perempuan berdiri di pintu, masih muda pula. Hahahaha, pengen nyodorin kaca πŸ˜›

– A*ua botol yang dibeli di deket yang jual pempek harganya 4ribu, besoknya beli di tempat lain di sebelumnya. 3ribu! Penting! πŸ˜€

– Mau naik motor, mau naik mobil, jiwa pembalap g mau pergi dari Masku. Pernah pas pulang, masku sengaja lewat jalan yang berbatu dengan kecepatan yang menurut aku tinggi “Mamaaas, I dont like it!” dijawab dooong “But, I like it!”. Udah deh, malem itu dia ngebut kan? Pas sampe mampir dulu beli martabak keju cokelat (nyum), pas buka helm, malah cengengesan “Makin ky cerewet, makin ngebut. Seneng mamas!” Pengen jitak g sih? Besoknya aku cool tapi merem, dan dia emang lebih ‘jinak’. Hahaha..ya maklum udah jarang dibonceng pake motor gede ini lagi, jadi aku waswas tingkat tingi sampe lupa watak suami πŸ˜›

– Pernah satu kali berniat g mau ngomong sebelum masku ngajakin ngobrol. Ceritanya sebel karena dia masih sering kalo udah liat handphone, suka g peduli sekitar. Tapi begitu dia ngajak ngobrol satu kalimat aja, eeeh, akunya yang langsung nyerocos terus sebel sendiri “Lah kok gampang banget gini dipancing ngomong lagi. Kan ceritanya marah ini!” terus dijawab “Oooh, dari tadi itu ada yang marah ya?” *brb pingsan dulu

– Pulang dan menemukan anak tidur itu nyes ya rasanya? πŸ™ Apalagi kalo diceritain “Itu tidur sendiri, tadi siang g mau tidur. Tadi padahal bilang “Adek, nanti kalo bunda pulang, dipeeee? luuk. Ya ya ya?” Aaaaa, apalagi setelah itu bayi kecil nangis minta mimik, terus langsung tidur. G main. Aku jadi g nafsu makan, sampe Mamak berkali-kali nyuruh makan padahal habis juga nasi sepiring setelahnya πŸ˜›

– Tapi seneng banget kalo pas buka pintu disambut Akhtar yang lagi merentangkan tangan minta dipeluk sambil ngoceh “Tadi kakak naik keta sama mbah. Kakak naik monas. Kakak naik bajaj bla bla bla” dan g mau turun gendongan sampe adeknya nangis minta digendong juga. I miss u much too, anak-anak :*

Banyak ketawa, banyak cerita, banyak kupu-kupu terbang lagi di perut sini πŸ˜€

Mbah is in the House

Rabu minggu lalu, mamak berangkat jam 10 pagi dari Metro. Jam 7 malem udah di Gambir. Pas jemput, di depan Gambir macet karena hujan. Jadi ada yang puter balik di tempat yang g boleh puter balik supaya mamaknya g nunggu lama. Mamaaaaaaaaaaas! -__- Mamak ke sini sama Nada, adek sepupunya Masku. Aku udah wanti-wanti bilang “Mas, bilangin ya, kita kan kerja. Jadi bisa ngajak jalan-jalan paling weekend” Ya takutnya, berharap banyak kan yaa? πŸ™‚

Kamis sama Jumat, Kakak masih ikut ke sekolah. Soalnya kan lagi evaluasi. Awalnya aku pikir “Evaluasi apa sih anak kecil?” dan kepikiran gpp Akhtar di rumah sama Mbahnya. Tapi pas liat hasil meronce di hari evaluasi ke-2. Aku g rela kalo g dapet semua hasil karya Akhtar πŸ˜› Untungnya masku dan Mamak g masalah πŸ™‚ Akhtar juga kesenengan soalnya mau naik kereta πŸ™‚

Hari pertama ditinggal sama mbahnya. Kirana bengong liatin aku, terus ganti liat mbah putri. Tangannya refleks dadah pas kami bilang dadah. Tapi pas motor menjauh, dia nangis! Antara pengen ketawa tapi juga sedih. Gini deh ya kalo kemana-mana serombongan. Jadi ada yang hilang banget kalo ada yang ditinggal :’) Seperti biasa, kalo anak ditinggal, kami seringnya telat! Hihi, dadah-dadah tapi g pergi-pergi πŸ˜› Jam 2, aku ditelpon Mamak yang panik karena Kirana 1 botol ASIP pun g habis. Dan aku mencoba sangat cool, bilang gpp, asal makannya mau. Padahal kalo bisa, saat itu juga mau pulang ajaaaa πŸ™Β  Tambah senut-senut rasanya pas sore hujan. Bajaj jual mahal. Akhirnya naik taksi dan maceeeeeeet. Baru bisa naik kereta yang jam 7 lewat 10. Kirana, Bunda kangen! Hebat ya ibu-ibu yang bisa menahan rasa rindu sama anak begitu tiap hari. Aku seneng kalo ada keluarga, karena aku yakin anak-anak ada di tangan yang tepat. Tapi kangennya itu, bikin mellow banget πŸ™

Jumatnya jadi naik mobil lagi mengingat kejadian g enak kemarinnya. Dan si kakak protes, mau naik kereta πŸ˜›

Sabtu baru bisa ngajak jalan-jalan. Mamak g mau ke tanah abang (menantu kecewa :P). Ke TMII sudah. Pas bilang Ragunan kok mau. Ya udah, mari kita ke Ragunan lagi. Jam 1/2 12an sampe. Dan yeeee, ini kok kayak Mamak sama Nada yang nemenin kami jalan-jalan. Hahaha. Malu-malu difoto pun πŸ˜› So, beware yaaa. Postingan ini fotonya banyak πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (12)-

3 dewasa, 1 anak-anak, batita masih gratis, plus asuransi, plus parkir, totalnya cuma 25ribu πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (1)

20130615_Ragunaaaan (18)

Β  20130615_Ragunaaaan (2)

Gajaaaah! *g mau beranjak πŸ˜›

“Ada ee gajah tuuuh. Iih, gajah jolok iiih” Hahahahaha πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (11)

Haus dek? πŸ˜› while Mbah lagi belanja boneka padahal baru mulai jalan :))

20130615_Ragunaaaan (3)20130615_Ragunaaaan (4)

Sekali-kali pengen beliin Akhtar mainan kalo jalan-jalan gini! πŸ˜› Lumayan ya 15ribu hasil nawar πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (17)

behind the scene πŸ˜› Akhtar seneeeng banget main bola ini di lapangan luas πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (5)

Eeeeh, ketauan yaaa! πŸ˜› *bagus ya warna burungnya? πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (6)

“Beluaaang, masuk masuuk. Mau ujaan. Nanti ujanan” Akhtar said πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (13)

Pas sekalian liat masjid, gantian sholat dulu sambil deg-degan karena langit udah mendung banget πŸ˜› Kirana sambil disuapin Mbah bekal πŸ™‚ Alas duduk 5ribu, nanti beli alas piknik lucu aaah *dipelototin masku πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (8)

Sepanjang jalan g mau dipegangin. G mau dibantuin pegang bolanya juga. Oke deh, kakak bayi πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (9)

Balik lagi ke tempat souvenir karena Nada juga jadi pengen beli boneka πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (7)

Akhirnyaaa, mamak mau aku kekep biar ada fotonya πŸ˜›

Selesai beli boneka, balik lagi ke deket gajah, soalnya Kakak mau liat Jerapah. Udah gerimis, jadi aku, Kirana, sama Nada yang makanin popmie nunggu di semacam halte aja. Too bad, jerapahnya lagi g ada, di kandangnya jadi ada zebra. Alhamdulillah kakak g nangis πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (14)

Gerimisnya cuma basa-basi. Kelaperan, jadi nyobain makan pecel ini. 8ribu. Gorengan 3 buah 5ribu. Pedes πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (15) 20130615_Ragunaaaan (16)

Selesai makan, mau ngarah ke pintu keluar, liat bendi 1 kali putaran 10ribu. Ternyata cuma muterin kandang jerapah. Hahahaha.. Tapi kakak seneng duduk di samping pak kusir mengendarai kudaaaa πŸ˜€ Sebelum sampe pintu keluar dicegat pak foto keliling. Langsung tembak “3-3nya 15 ribu ya?” Bungkus πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (10)

Dadah Ragunan. Makasih untuk hari inii :*

Tiket, bola Akhtar, makan pecel, foto 3 lembar pas 100ribu! Semoga semua seneng yaa πŸ™‚

Pulang ke rumah, mandi, langsung jalan lagi ke Pamulang. Main ke rumah baru Aziz sama Arini sambil liat adeknya Rara, Al yang ganteng πŸ™‚ Perginya sama tetangga kami pasti πŸ™‚ Di sana digorengin pempek. Ketemu D, temen kuliah D1 dulu. Balik ke rumah disambut soto kesukaan masku buatan Mamak. Nikmat πŸ™‚

Minggu cuma ngajakin belanja di pasar modern πŸ˜› Soalnya badan udah pegel-pegel, apalagi tangan. Hahaha, kepedean sih ya. Karena kemana-mana udah jarang pake gendongan, pas ke Ragunan kemarinnya juga g bawa gendongan. Walo gendongannya gantian sama Masku, tapi tetep pegel. Rasakanlah πŸ˜› Harusnya Kirana imunisasi campak (yang telat banget itu), tapi bu bidan tutup πŸ™ Sorenya dimasakin Mamak bakso yang dibawa khusus dari Lampung πŸ™‚ Makannya sambil nonton Oz the Great and Powerful (lumayan lah ya :))

Dari kemarin, dua bayi ditinggal. Tadi subuh Bapak sampe ke rumah. Jadi bisa gandeng-gandengan sambil malu-malu sama Masku. Yok lah dinikmati selagi ada waktu duaan ya mas? Naik motor, kereta, kopaja, bonus jalan kaki serasa indah asal bersamamu. Haha.. *towel genit pak suami πŸ˜›

Another happiness, absolutely! πŸ™‚

Little Things that Mean So BIG!

Lagi lowong banget, tapi malah bingung mau nulis apa πŸ˜› Mari meracau saja πŸ˜€

Selasa kemarin, jemput anak-anak di TPA. Kirana panas, sampe senyumnya mahal. Curiganya karena mau ada 2 gigi yang sebentar lagi bererupsi karena liat gusi atas yang udah bengkak banget itu. Malem itu nempel kayak koala. Besok paginya siap-siap, eh, terus liat Kirana lemes. Aku g tega, sms pak bos, izin g masuk. Alhamdulillah kakak pengertian, g nangis karena g jadi sekolah. Dadah-dadah sama ayah. Ah, I always love doing it, mengantar suami sambil gendong anak ;’) Abis nganter pak suami, mau jemur Kirana, tapi mendung. Lalu otomatis giling cucian, jemur, blablabla. Sore-sore ambisius nyetrika, dan gedabrukan karena jam 5 belum pada mandi. 1/2 7 malem, semuanya udah wangi, rumah udah rapi, udah masak seadanya bahan di kulkas. Siap menyambut suami. Eaaaa, yang ditunggu ternyata mau sekali-sekali main PS dulu mumpung anaknya di rumah. Zzzzzz, bubar deh impian mau jadi ibu rumah tangga aja. Males deh udah siap menyambut suami, eh malah yang ditunggu pulang malem banget! Melotot ke pak suami -__-

Kamis kan libur Isra Miraj πŸ™‚ Pagi-pagi, abis sarapan, masku sama Kirana tidur. Aku sama Kakak nonton VCD Hijaiyah yang aku beli di Senen sambil makan es krim Baltic πŸ˜€ Abis itu bikin tekwan-tekwanan pake telur-terigu-sagu, kuahnya pake udang kering. Lariiiis πŸ˜€ Setelah jadinya uring-uringan liat suami gegoleran seharian (ya emang karena kerjaan rumah udah beres sih), akhirnya kami pergi aja belanja bulanan. Siapa tau Kirana jadi semangat kan? Udah g demam, tapi g ceria πŸ™ Drive Thru BK Hot Challenge dulu. Ayam + nasi + coke cuma 11ribu di Giant. Terus lurus ke ITC BSD. Karena udah deket magrib, jadi kami makan dulu di mobil. Hahaha, kenapa tadi g makan aja sih di BK langsung πŸ˜› Ternyata g se-hot itu, lah Akhtar aja makan tanpa protes. Tapi sayang minumnya g bisa diganti. 2 coke sia-sia. Aku nyoba minum sih beberapa hisap, tapi abis itu pusing. Hahaha, Akhtar juga nyoba, tapi g mau lagi. Baguuus πŸ˜€ Abis sholat, baru belanja, dan santaaaaaai bener muterin semua rak. Horeeee, dibeliin pak suami wajan keramik perdana, ganti ketel kecel yang digosongin dia pas aku cuti di Palembang juga. Makasih pak suamiii *kecup :* Mampir dulu bentar, dapet DVD πŸ˜›

Jumatnya kerja. Dan Kirana masih g nafsu makan πŸ™

Sabtu, udah beberapa minggu ayah hebat kami ini belanja sendiri dengan bekal catatan belanjaan dari istri. Tapi kemarin maunya rame-rame. Ya udah, selesaiin nyuci bentar. Jam 9 kurang dikit berangkat, alhamdulilah jalan yang lagi diperbaiki itu g parah macetnya. Karena udah lapar, kami mau makan dulu. Akhirnya nyobain the famous Sop Oseng sama Soto Daging H. Mamat yang bukan cabangnya. Enaaaak, tapi ternyata g pedas dan porsi 1 ternyata banyak ya. Lain kali, mau bungkus aja deh, masak nasi di rumah #emakirit πŸ˜› Harganya per mangkuk 22ribu, nasi 4ribu/piring. Di situ juga ada otak-otak enak. Per buah 3ribu πŸ™‚

Abis kenyang, bukannya langsung mengarah ke Pasar BSD, malah muter. Belanja di Pasar Delapan Alam Sutera aja deh. Hahaha, modus sih mau ke MaeBebe. Di situ kan ada, walo sempit sekali. Mau cari kado buat Al, adeknya Rara yang baru lahir Jumat. Di situ belanjaan lebih murah daripada di pasar BSD, tapi masih sepi. G seramai di BSD. Pulangnya bungkus es dawet, dimakan di jalan (kemana itu tadi kekenyangan makan soto? :P). Bukannya pulang, malah iseng-iseng jalan-jalan ke belakang Living World itu. Huwaaa, jalannya bisa teduh gitu yaaa. Mau dong punya rumah di situ satuuuu aja πŸ˜› Perasaan udah lama jalan di situ, tau-tau munculnya g jauh-jauh banget dari masuk tadi. Woooow, di belakang Living World itu ternyata ada negeri dongeng *hiperbolis πŸ˜› Sampe rumah udah jam 1/2 1 aja dooong πŸ˜›

Karena panas terik, jadi kami ngangkut kasur, numpang jemur di carport rumah yang baru jadi di samping *punteeen πŸ˜› Langsung nonton Escape from Planet Earth. Aaaak, aku ketinggalan karena harus masak. Hari itu masak ikan tongkol kuah santen kuning (resepnya baru nanya ibu paginya :P) dan tempe goreng dengan beberapa interupsi ada bayi tiba-tiba udah di merayap ke dapur, geratakin sayur yang belum dimasukin ke kulkas. Pengasuhnya (lirik masku tajam) kemana iniiii? “G lagi goreng kan? Jangan dilarang anak-anak itu, G bagus” Ish -___-. Kata masku, apa ini efek wajan baru, masakannya enaaak! *joged πŸ™‚

Abis makan, santai-santai nonton Jack and the Giant Slayer (dongengnya jadi kelam, tapi bagus sih :)). Kirana udah kenyang makan nasi + tongkol rebus + kangkung rebus + mimik langsung bobo. Kakak sibuk bikin kereta api pake bongkar pasangnya. Hujan di luar. Tiba-tiba, film dipause “Mas main hujan-hujanan ya sama kakak?” Okeeeee πŸ˜€ Hujan itu berkah, kan? Ayo hujan-hujanan. G perlu takut sakit, kan abis hujan-hujanan, langsung mandi, pake minyak kayu putih, terus makan pisang goreng. Perdana ngasih Akhtar teh di satu gelas kecil sendiri. Lucu deeh liat bocah nyerumput teh hangat :’) Karena g tidur siang, abis makan malem yang sedikit itu, langsung bobo cepet. Sebelumnya sempet nonton VCD Serial Keseharian Nabi volume 1 yangΒ  ternyata cuma 1/2 jam πŸ™‚

Minggunya, Kirana jemuran sama ayah. Kakak ikut, tapi tau-tau masku pulang g sama Akhtar. Eaaa, nyangkut di depan rumah karena lagi ada Nenek. Pulang-pulang laporan abis makan di rumah Nenek πŸ˜› dari pagi masku udah nyetrika. Sambil nonton Chinese Zodiac. Karena filmnya bagus, aku jadi males-malesan masak. Hahaha, jadinya cuma tumis ikan tongkol kering aja. Untungnya ayah-anak g protes πŸ˜› Film Jackie Chan ini seru dan lucu. Aku suka πŸ˜€ Abis nonton, baru deh serius masak, pindang ayam πŸ˜€Β  Abis itu, masku nyuci mobil, karena katanya males, jadi g nyuci sendiri. Masku pergi, aku ngelonin Kirana. Akhtar g mau tidur. “Kakak, bunda mau bobo ya sama adek. Kakak main sendiri ya? Kalo mau ikut bobo, panggil bunda” Dan pas lagi tidur, ada suara kecil “Bunda, kakak mau bobo, peluk” Hihiii, emang bocah ini g bisa dipaksa πŸ™‚ Karena tidur udah sore, Akhtar harus dibangunin karena magrib belum bangun. Dan yeees, jam 10 masih belum tidur dong, malah nungguin aku nyelesaiin cucian πŸ˜›

Seneng kalo tidur dengan keadaan rumah rapi, g ada cucian kotor. Mood meningkat tajam πŸ˜€

Senin paginya jadi g gedabrukan, bisa berangkat cepet, g macet. Nah, pagi itu makan g mood karena bosen di kantor itu-itu aja. Jadi pagi itu aku cuma makan semangka, terus sus fla, sepotong kecil sisa roti keju kakak, nasi-ati-brokoli Kirana yang masih g nafsu makan, dan tau-tau udah jam 11. Pas mau merah baru berasa laper, ngemil chocolatos 5 biji. Hahaha, terus ngemil bolu kukus Amanda 1 dari Yuli.Terus ke TPA, main sama nenin Kirana. Mungkin karena dari pagi makannya ngasal gitu, pas siang nyoba fuyunghai malah jadi mual. Ngerengek lah ke si Mas. Tumben ditanggapin, dan end up dengan mau dianterin makan soto kesukaan pas kost dulu. Hahaha, pulang malem kitaaa!

Jam 5 jemput anak-anak, masku masih rapat. Akhtar udh ngajak jalan aja. Ya udah balik ke kantor. Nyuapin Kirana (horeee, udh mau makan!) sama Akhtar. Abis magrib, hampir jam 7 berangkat. Niatnya mau makan soto, malah jadi pengen bakso telur. Hihii, bakso telur kesukaankuuuu πŸ˜€ Abis makan, masku dapet kecup “Makasiiih nemenin nyari makan” :* Pulangnya macet di terowongan Senen. Nyoba lewat Sudirman dengan modal GPS. Hahaha, kirain udah g macet jam 8an gitu, ternyata tetep ya. Anak-anak udah tidur satu-satu, aku pindah ke depan. Percaya sama GPS, menurut aku malah jauh muter, menurut masku, GPS pinter tau jalan yang g macet. Hahaha, tapi jadi ketawa-ketawa sama masku, mengingat jalan-jalan yang kami lalui pas masih motoran Jakarta- Serpong dulu πŸ™‚ Ah, nostalgia πŸ™‚ Sampe rumah udah hampir jam 10, dan senyum lagi buka rumah, nyalain lampu, rumahnya bersiiih πŸ˜€ Abis itu malah ngangetin bakwan malang, konsumsi rapat sore masku itu. Makan bagi 2, baru tidur. Hahaha…bukannya mau berpetualang itu hari Jumat aja gitu, kan besoknya g harus bangun pagi πŸ˜›

Ah, hal-hal kecil, hal-hal sederhana, hal-hal yang keliatan g penting, tapi bikin hangat hati.

And I thanks Allah for those every single thing πŸ™‚

Yang tertinggal dari Diklat :)

4-8 Maret 2013, setelah sekian lama g ikut diklat, akhirnya aku mau ikut lagi. Karena tempatnya yang deket sama kantor, masku juga menyanggupi jagain anter jemput anak-anak πŸ™‚ Pengenalan Ekonomi Makro. Demi bikin otak ini belajar lagi πŸ˜› Seminggu yang seru, karena diklat sama anak-anak muda. Seminggu g mikirin kerjaan, belajar. Aaah, abis diklat aku sedih, masih lama banget aku bisa dapet kesempatan sekolah lagi. Nanti, pas saatnya datang, apa aku masih ada semangat, apa otak ini masih bisa dipake belajar? Ah, sudahlah..mau inget yang seneng-seneng aja πŸ™‚

Udah niat mau naik angkot aja begitu sampe kantor. Biar masku langsung anter anak-anak yang udah selesai sarapan semua. Tapi ternyata dianterin dong sama mereka bertiga. Iiiish, malu kan kalo diklatnya g serius?

“Diklat dianterin suami dan anak2 itu rasanyaaaa…Makasih suami paling baik sedunia, @dnwibowo :*”

dibales dong

“sama-sama, gula pasiiir :P”

Eaaaaa, ternyata dia juga ikut memperhatikan yaa pas aku nonton Ainun dan Habibi! Hahahaha…sukses jadi suplemen seminggu penuh! *nasib istri jarang digombalin. Hahaha.. πŸ˜›

“Suami anter jemput & jagain 2 anak selama saya diklat. Hari terakhir pake drama pula. Saya bangga sekali! Makasih, kesayanganku @dnwibowo :*”

Ngebayangin g sih mereka bertiga nunggu di mobil sampe jam 1/2 7 karena diklat aku baru selesai jam 18.15! Kirana katanya anteng, tapi pas liat aku langsung nangis! Hahahaha..

20130323_KakakAdek-

20130323_KakakAdek

nungguin bunda selesai diklat πŸ˜€

Makasih mendukung aku ya, suami, anak-anak :*

I do love You Three πŸ™‚

Lakukan Saja..

kerjaan rumah itu. Sebanyak apapun, segak menyenangkan pun. Karena kalo dikerjain dengan seneng dan semangat saling bantuin, pasti akan selesai! Bonusnya siapa tau, ada kejadian yang bisa bikin kupu-kupu terbang di perut lagi πŸ™‚

Aku udah mulai nyuci baju itu pas masuk SMP. Cuciannya cuma baju kecil punya Dek Ia yang waktu itu baru lahir. Masuk asrama pas SMA, g ada itu ceritanya bawa pulang baju kotor ke rumah. My mom πŸ™‚ Asrama itu sedikit banyak ngajarin aku bagaimana bertahan hidup, pas akhirnya ditempatin di Jakarta di umur 18 tahunan itu πŸ™‚ Termasuk soal nyuci baju sendiri πŸ˜€ Udah denger istilah laundry kiloan sejak pertama sampe sini, dan g tergoda. Sampai, di pertengahan Februari 2007, pas banjir besar di Jakarta yang bikin kosan ikut banjir dan air mati berhari-hari. Sama temen-temen ngungsi ke hotel murah, dan kenalan lah sama laundry. Perkenalan pertama itu g berakhir manis. Baju yang dicuci g terlalu bersih. Jadi g pernah lagi pengen balik ngelaundry πŸ˜›

Itu bertahan sampai lama sekali, bahkan pas mesin cuci sempet ngadat di akhir tahun lalu itu, aku lebih milih nyuci pake tangan. Capek? Yaiyalah, pakaian 4 orang! Bayi-bayi itu malah lebih banyak baju kotornya πŸ˜› Sampe sekali waktu, badan rasanya udah g kuat, pas ada selebaran laundry kiloan yang baru buka, dan mau anter jemput. Pertanda semesta? Yok lah dicoba, sayang badan πŸ™‚ Setelan kerja plus jilbab-jilbabnya yang dibawa masih kotor, balik ke rumah lagi udah tergantung rapi di dalam plastik! Aih, senang! πŸ˜€ Tapi tetep baju anak-anak & baju rumahan dicuci sendiri. Alhamdulillah, pas kayaknya kena gejala ISK yang sakitnya masya Allah itu, pas ada rejeki bisa beli mesin cuci baru lagi πŸ™‚

Itung-itung, ya udah deh gpp setelan kerja dilaundry terus, waktunya kan bisa dipake buat main sama anak-anak lebih lama πŸ™‚ Tapiiii, si mbak laundry mulai bertingkah πŸ™ Sms pinjem duit berkali-kali, nganter baju kemaleman, lupa bawa timbangan, dll dll. Klimaksnya, pas udah deal mau dianter jam 8 malem. Eh, pas besokannya tiba-tiba butuh belanja. Aku sms jam 5, bilang bisa g dianter sekarang, g dibales, sampe aku sms lagi ya udah malem aja gpp. Biasanya paling malem dianter jam 9, sekalian dia pulang ke rumah kayaknya. Tapiiii, pas jam 7, mbaknya sms bilang mau nganter, dan bilang sebenernya kalo kena charge kalo dianter lewat dari magrib. Ya ampuuuun, pas di awal, mbaknya loh yang sms aku bilang kalo mau diambil cuciannya bisa dijemput sampe jam 9 malem -___-

So, I wave mbak laundry a goodbye πŸ˜› Ya ya ya, tampaknya emang belom berjodoh yaaa sama santai kayak di pantai πŸ˜› Balik lagi deh nyuci sendiri. Bukan masalah besar. G makan hati πŸ™‚

Tapi tapi tapi, nyetrika itu selalu jadi masalah besar buat aku! Seneng sih liat pakaian yang udah rapi jali abis disetrika. Tapi prosesnya g seneng. Panaaaas! πŸ˜› Dan beruntunglah aku punya suami yang walo ngerjainnya lama (banyakan nonton DVDnya itu :P), mau bantuin aku nyetrika πŸ™‚ Iya sih, seringnya kan aku g sabaran, jadi ujung-ujungnya aku kerjain sendiri juga! πŸ˜›

Weekend kemarin misalnya, cuma di rumah. Biar g bingung jemurnya, pakaian seminggu itu udah aku cuci setiap 2-3 hari, jadi Sabtu pagi emang cuma tinggal nyuci baju 2 hari. Sebelum jam 7, pakaian udah terjemur, Kirana udah makan kentang-kabocha, Akhtar udah makan ayam cola, rumah udah disapu dan dipel. Kalo gitu, mood bagus bangeeet! πŸ˜€ Terus kami siap-siap ke posyandu bulanan deket rumah. Anak udah 2, baru ngerti bentuk vitamin A. Hahaha πŸ˜› Kirana imunisasi combo 3 di situ juga. Langsung ke pasar, dan nyari bunga buat di pot depan. Pulangnya ada yang katanya mau nyetrika. Sampe malem, cuma dapet baju anak-anak πŸ˜› *lirik Masku

20120210_Setrikaaaaaaaaaan

sebagian setrikaan πŸ˜›

Nyetrikanya dilanjut Minggu katanya, diselingin sama nonton Madagascar 1 sama The Hobbits. Udah bisa ditebak, akhirnya aku yang nyelesaiin setrikaan πŸ˜› Pas sisaΒ 5 jilbab aku, Kirana keburu minta kelonin. Sorenya, hujan dereeeeeees banget. Kiri rumah emang baru dibangun, jadi mungkin karena paritnya belum bener, menggenanglah di depan rumah πŸ™ Kaget pas dipanggil masku, di kamar belakang ada genangan air juga. G tinggi siiiih, tapi buat aku udah horor banget. Si manja ini bilang “Mas, hayuk pindah!” Hahahaha, macam punya pohon duit! πŸ˜› Emang niatnya mau beresin kamar belakang yang udah kayak gudang banget itu sih, tapi kaaan, kenapa mesti ada genangan air dulu! πŸ˜›

Masih misteri kenapa air bisa ngerembes gitu soalnya selama ini g πŸ™

Hikmahnya adalah kamar belakang terpaksa jadi harus dirapiin kan? πŸ™‚ Naaaah, pas ada yang genang itu, ada beberapa pakaian yang belum dimasukin ke lemari (pelajaran g boleh nunda-nunda kerjaan! :P), jadi abis ngepel-ngepel itu, otomatis ngisi air di tabung mesin cuci, dan masukin pakaian. Ternyata abis itu lelah. Pas Akhtar minta temenin bobo. Terus bilang, “Mas, bantuin ya. Ky capek banget” dan ketiduran looh sampe jam 4 pagi! πŸ˜›

Udah siap liat cucian yang masih numpuk. Buka pintu kamar,

Woooow, rapiiiii! Cucian udah terjemur ternyata! Jilbabku juga udah kesetrika. Aiiiiih, beruntungnya akuuuuu!

Makanya jadi tambah cinta sama si bapak ini. Makanya sampe ada postingan ini. Haha.. πŸ˜€

See? Dari kerjaan rumah tangga yang cuma gitu-gitu aja bisa banget kan bikin hubungan keluarga jadi lebih erat? Alhamdulillah πŸ™‚