Menyapih Kirana

Another super duper late posting! πŸ˜› And I think It will be very very very long πŸ™‚

Dulu, Akhtar mimik cuma sampe 19 bulan. Aku bersyukur, tapi masih ada penyesalan kenapa gak disempurnakan sampai 2 tahun seperti perintah Allah dalam Alquran.

ΩˆΩŽΩˆΩŽΨ΅ΩŽΩ‘ΩŠΩ’Ω†ΩŽΨ§ Ψ§Ω„Ω’Ψ₯ΩΩ†Ω’Ψ³ΩŽΨ§Ω†ΩŽ Ψ¨ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’Ω‡Ω Ψ­ΩŽΩ…ΩŽΩ„ΩŽΨͺْهُ أُمُّهُ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω‹Ψ§ ΨΉΩŽΩ„ΩŽΩ‰ ΩˆΩŽΩ‡Ω’Ω†Ω ΩˆΩŽΩΩΨ΅ΩŽΨ§Ω„ΩΩ‡Ω فِي ΨΉΩŽΨ§Ω…ΩŽΩŠΩ’Ω†Ω Ψ£ΩŽΩ†Ω اشْكُرْ Ω„ΩΩŠ ΩˆΩŽΩ„ΩΩˆΩŽΨ§Ω„ΩΨ―ΩŽΩŠΩ’ΩƒΩŽ Ψ₯ΩΩ„ΩŽΩŠΩŽΩ‘ Ψ§Ω„Ω’Ω…ΩŽΨ΅ΩΩŠΨ±Ω

β€œDan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Qs. Luqman: 14)

Jadi aku bertekad semoga Kirana bisa mimik sampai pas 2 tahun. Tidak kurang dan tidak lebih. Karena Allah sudah memerintahkan di dalam Alquran, pasti ada ibrahnya. Dan seperti yang ditulis di sini, adakah yang lebih sempurna setelah sempurna?

Alhamdulillah karena pernah mengalami sama kakak Akhtar, waktu Kirana lahir gak ada drama anak tiba-tiba udah masuk ruangan sambil dibawai susu dalam botol. Sejak konsultasi sebelum melahirkan, aku minta IMD dan Kirana tidur sama aku aja di kamar. Alhamdulillah, IMD sudah merupakan prosedur standar di rumah sakit tempat aku melahirkan (walo maksimal 1 jam aja :P), tapi rooming in adalah sesuatu yang harus kita usahakan sendiri. Malam pertama Kirana sudah tidur sama bundanya πŸ˜€

Tapi, hati ini sempet mencelos, kok sampe hari kedua, ASInya sepertinya gak ada. Inget siih, lambung bayi baru lahir cuma sebesar kelereng, tapi tetep aja kebat-kebit. Untungnya ibuku yang waktu Akhtar lahir adalah orang yang suka banget bikinin susu, jadi penenang aku. “Susuin terus ky. Pasti ada susunya”. Aaaaah, perjuangan ‘ceramah’ hampir 2 tahun yang ternyata berdampak manis πŸ˜€ Halo lagi baju yang basah kena rembesan ASI :))

Siapa yang bilang kalo anak kedua, menyusui di awal gak akan terasa sakit? Isssh, sama aja kalo di aku. Tetep sakit. Tetep luka. Tetep ada adegan kaki mengejang setiap mulai menyusui dengan puting luka yang ditahan-tahani demi anak πŸ˜› Memang sakit, tapi kan itu gak akan lama kan? Tahan bentar sakitnya, sebentar aja menyusui akan berasa nikmat πŸ˜€ Huwaaa..muka bayi yang tidur kekenyangan abis mimik itu, memang ngangenin πŸ˜€ *towel pipi Kirana πŸ˜€

Semuanya berjalan mulus sekali sama Kirana. Alhamdulillah. Harus berterimakasih sama kakak, ya deek? πŸ˜€ Karena ada pengalaman sama kakak, pas di kamu, semua jadi smooth πŸ™‚

Termasuk pengalaman tentang stock ASIP. Pas kakak, aku selalu kejar setoran karena emang gak nyetok karena gak ngerti bawa ASIP gimana dari Palembang-Jakarta (mikirnya jalan darat siih :P). Pas Kirana, udah lebih banyak ilmu, botol-botol ASIP dan coolerbag kecil pinjem sama Renny udah dititipin ke ayahku pas dinas di Jakarta sebelum aku pulang. Udah minjem cooler box juga ke Fenny πŸ˜€ Insya Allah dikasih kemudahan sama Allah.

Aku udah mulai merah sejak hari ke-5. Cuma satu kali sehari. Dari yang cuma nyempil di pintu kulkas ibu, jadi memenuhi. Alhamdulillah ibu gak ngomel gak bisa belanja sekali banyak lagi karena freezernya penuh πŸ˜› Baru berani ngajarin Kirana mimik dari botol pun sudah hampir sebulan karena gak mau ada drama bingung puting πŸ™‚ Aku merah gak ngoyo soalnya mikir, bisa bawa 40 botol ASIP pulang ke Jakarta itu sudah bersyukur sekali. Pas botol kaca abis, baru kepikiran beli plastik ASIP dan beberapa icegel lagi, nitip Masku yang mau pulang lebaran ke Palembang. Ya kalo gak diperah, sayaaang. Mikir belakangan aja gimana bawanya pulang ke Serpong πŸ˜›

Allah yang Maha baik memberi satu jalan di suatu siang. Iseng banget nanya temenku yang mudik ke Palembang kapan pulang, boleh gak titip satu cooler box? Dijawab boleeeeeh, huwaaaa…Tanggal 27 Agustus, deg-degan bisa buruin Yudha gak soalnya baru bisa berangkat setelah ayah pulang kerja, padahal pesawat Yudha sekitaran magrib. Makasih Yudha yang nungguin aku sampe mepet banget masuk ke ruang tunggunya. Bujangan yang mau bawain cooler box isi ASIP itu pengen bikin nangis gak siiih? πŸ˜€ Semoga Allah membalas kebaikanmu dengan kemudahan Sasa melahirkan dan menyusui yaaa πŸ˜€

20141027_asiiip

Kabarnya dilapisin koran bikin lebih lama cair πŸ™‚ Satu boks ini isinya cuma belasan ASIP ternyata. Itu juga udah berat πŸ˜€ *Ya lebay sih icegelnya πŸ˜›

Jam 11 malem, dapet kabar dari Masku yang ngambil ASIPnya di bandara dengan foto ASIP-ASIP sudah dijejerin di freezer kulkas rumah. Selamat! Alhamdulillaaah πŸ˜€

Terus nanya ke Fenny hal yang sama. Besok paginya, 28 Agustus 2014, satu batch ASIP dititip ke Fenny dan keluarganya yang mau pulang ke Pamulang πŸ™‚ Makasih ya feeen πŸ˜€

Β 201208_anterasip

Cooler bag begini ternyata lebih bisa bawa banyak ASIP tanpa bikin jadi lebih berat (kain sih ya bukan plastik). Lebih aku rekomendasikan πŸ™‚ Makasih Renny :*

20120828_anterasip

Kurir ASIP kecil bunda πŸ˜€

Allah pasti ngasih jalan kan? πŸ™‚

Sampai tiba waktu kami pulang ke Serpong di bulan September, pinjem cooler bag besar punya Makcik Diana. Sebelum kerja, ada hampir 10 liter ASIP di freezer. Cuma sekali merah, teman. Dan aku seringnya dapet 200ml sekali merah itu. 250ml itu jaraaaaaang banget. Tapi karena setiap hari, jadi cukup banyak bisa terkumpulnya πŸ™‚ Jadi jangan berkecil hati, kalo merahnya sedikit. Gak perlu banyak, yang penting cukup buat bayi kita πŸ™‚

Tapi, Kirana lebih suka mimik langsung πŸ˜› Sehari cuma menghabiskan 2-3 botol ASIP πŸ™ Kalo dipikir, di jalan Kirana mimik, siang-siang aku ke TPA, sore ketemu lagi. Aku merah di kantor 2 kali, dan perputarannya jadi lambat sekali. Beberapa botol harus dibuang karena sudah lebih dari 3 bulan (later on, temenku bilang, mereka tetep minumin aja ASIPnya walo sudah lewat masa). Oh, please dont judge me buang ASIP ya πŸ™‚

Aku punya keyakinan tentang donor ASIP, apalagi bank ASI. DI dalam Islam, jelas sekali betapa masalah ASI adalah sesuatu yang sangat istimewa. ASI bisa membuat seseorang menjadi saudara walau tidak dilahirkan dari rahim ibu yang sama. Pernah di TPA, kami ngobrol, gimana tentang donor ASI dari bayi laki-laki ke penerimanya bayi laki-laki juga. Apakah saudara perempuan dari bayi laki-laki itu juga termasuk yang tidak boleh dinikahi? Dari situ aja, sudah ada perbedaan pendapat. Belum lagi perdebatan tentang berapa kali persusuan yang bisa bikin jadi Saudara, bla bla bla. Jadi, aku memilih untuk menjaga ketat keluargaku. Gak donor ASIP, kecuali kalau benar-benar bisa aku jaga terus pertalian Saudaranya πŸ™‚

Kirana yang mimik dari botolnya sedikit itu bikin aku lengah. Jadi males-malesan merah, yang bikin akhirnya ngalamin lagi kejar setoran menjelang satu apalagi dua tahun! 19 bulan udah mulai dicicipin UHT, 20 bulan udah mulai rutin minum UHT sebagai tambahan πŸ˜€ Menghitung hari sampe ke 2 tahun πŸ˜›

Mulai dari 19 bulan, sudah sering dibilangin. “Adek, mimiknya sampe dua tahun yaa. Allah perintahkan begitu. Nanti Allah tambah sayang sama Bunda sama Adek kalo mimiknya sampe dua tahun”. Dan sampe deket 2 tahun, masih gak mau πŸ˜› Mulai pelan-pelan dikurangi mimiknya. Kalo siang di TPA udah bisa tidur tanpa susu, tapi kalo di rumah masih gak bisa. Di kamar aja, gak di mobil, malem cuma boleh berapa kali πŸ™‚ Pelan-pelan. Tapi ketar-ketir, satu hari sebelum ulang tahun masih nempel banget!

201407_menyapih

muka galau pertama kali gak boleh mimik di mobil πŸ˜›

24 Juli 2014, si bayi bangun-bangun langsung mimisan. Subuh itu, aku sudah bertekad kalo itu adalah mimik terakhir Kirana. Tiup lilin = 2 tahun. 2 tahun = gak mimik. Berkaca-kacaaaa akuu :’) Cobaan pertama datang berupa Kirana yang sumeng dan gak nyenyak tidur. Hampiiiiiiiiiiiir aja aku nenin lagi, tapi Allah bantu, pas aku udah mau nyerah, pas Kirana akhirnya bisa tidur pulas πŸ˜€ Makasih ya Allah πŸ˜€ Malam pertama lewat πŸ˜€

Kami mudik paginya, Kirana ‘musuhan’ sama aku. Nempeeeeeel banget sam ayahnya. Kalo pas dipegang aku, akunya dipukul atau dicakar πŸ™ Malam kedua kami sudah di rumah Mamak. Sudah pesen ke Mamak, kalo pas Kirana nyapih, jadi tolong tegalah. Malam itu Kirana ngamuk gak dikasih mimik, dikasih air putih ditolak tapi mau, mau tapi ditolak. Malem-malam gak ada susu-susuan ya kalo anak-anakku soalnya sayang giginya dan aku malas bangun πŸ˜› Kakak bisa, adek juga harusnya bisa. Ada kali 1 jam nangis, sampe akhirnya mau minum dan bobo. Pukpuk masku. Hihi, kan lagi gak mau sama aku πŸ˜›

Β  201407_menyapih--

pas antri di Merak, nempel saya ayah πŸ™

Sempet ada saudara Masku yang menyapih anaknya pake jampi-jampi. Dan mamak ternyata terinspirasi. Aku ditawarin kalo mau, Kirana dikasih minum ini nih supaya lupa mimik. “Yaaa, jangaaan maaak. Kan sedih banget nanti kalo cerita sama Kirana kalo disapihnya pake jampi-jampi” πŸ˜›

Malam ketiga masih uring-uringan tapi udah mau nyapa. “Bundaaa, mimiiik”/ “Gak boleh, adek kan sudah dua tahun” /”Sama ayah aja” terus aku ditinggalin :))) Tapi malemnya nangisnya cuma sebentar. Besok malemnya bangun, minta air putih sama ayahnya, gleg gleg gleg langsung tidur lagi πŸ˜€ Horeeeee…

Baru di hari ke-7, mau dipangku sama aku “adek udah besal, udah dua taun, gak mimik lagi” Alhamdulillaaaaah, tapi aku masih sakaw pengen peluk-peluk Kirana sebelum tidur πŸ˜› Kalo dipikir-pikir Kirana cuma melakukan apa yang aku bilangin..

“Adek, kalo udah tiup lilin berarti udah dua taaaa…” / “huuuun”/ “Berarti udah gak miii…”/ “miiiiiik”/ “Bobonya sama aaaa…” / “yaaaaah”

Naaaah, maksud hati mau ngajarin bobo itu gak harus mimik sama bunda aja sih deeek! Salah milih kata-kata siiih πŸ˜›

Akhirnya baru malam ke-11, “Bobo sama bunda ajaaa”. My little girl is back! *peluuuuk eraaaaaaaaat ;’)

Dan begitulah, alhamdulillah, ketegaran hati kami berdua berbuah manis. 3 bulan sudah lewat. Masku berjasa sekali bantuin menyapih. Tentu saja kakak Akhtar juga sebagai tim pengingat ke Kirana yang seriiiiiiing banget bilang ke adek kalo udah dua tahun udah gak boleh mimik lagi kayak kakak. Terima kasih untuk banyak sekali orang baik yang membantu kami. Semoga Alah balaskan yaa πŸ™‚

201407_menyapih-

dimana pun, termasuk di atas perahu getek menyusuri Sungai Musi πŸ˜€

Terima kasih Allah, memberi kami kesempatan ini. Semoga Engkau berkahi setiap tetes air susu untuk kebaikan Kirana. Semoga Engkau berkahi semua langkah kami ini πŸ™‚

Kirana, ayo kita songsong hari yang baru lagi. Bunda masih kebayang gimana besarnya mata kamu (dan kakak) waktu mimik. Dari gaya biasa, sampai kalian berakrobat sambil mimik. Dari gak punya gigi sampai punya gigi susu yang hampir lengkap. Belum lagi, tangan dan kaki kalian yang bermain sambil mimik itu. Maaf kalo kadang bunda lengah memanfaatkan waktu, kadang suka sambil cek timeline, kadang sampe terselip rasa kesal karena kamu nempel terus padahal kerjaan rumah tangga bunda menunggu buat dikerjakan. Padahal kan waktu terus berputar, dan datang waktunya, kamu udah gak mimik dan malah bunda yang kangen nenin kamu. Nenin kamu akhirnya sudah menjadi sebuah kenangan yang sangaaaaat indah, buat bunda, dan semoga juga buat kamu. Gak mimik bukan berarti bunda udah gak sayang, nak. Justru karena ayah bunda sayaaaaaaang banget sama kamu. Kamu harus melewati fase ini untuk naik tingkat ke fase berikutnya yaa πŸ˜€ Insya Allah, kami akan selalu ada buat memastikan apa yang kamu pilih adalah benar, lalu mendukungnya sekuat kami mampu dengan izin Allah. Amiiin πŸ˜€

We love u, adek Kirana :* *ambil tisue yang banyak :’)

Akademi Keluarga Sesi 10 : Mengajarkan Qur’an dan Zikir

Oleh : Ustad Ja’far bin Hanbal

Β Diriwayatkan oleh Muslim, β€œSesungguhnya Allah mengangkat banyak kaum dengan Kitab ini dan menghinakan banyak kaum dengan Kitab ini”. Nabi Muhammad SAW pun juga mengatakan β€œTelah aku tinggalkan bagi kamu (ummatku) dua perkara yang apabila kamu berpegang teguh kepada keduanya, niscaya kamu tidak akan tersesat selamanya: Yaitu Kitabulloh dan Sunnahku”.

Β Membaca dan mengamalkan Alquran adalah kunci kebesaran Islam di masa lampau. Sejarah membuktikan bahwa hafal Aquran adalah tradisi orang-orang dahulu. Mereka biasa menyuruh anak-anak mereka menghapal Alquran sebelum mengarahkan ke bidang tertentu sesuai kecenderungan sang anak. Kita lihat beberapa contoh orang besar. Ibnu Sina hafal Alquran sejak usia 5 tahun. Ketika dewasa ia menjadi filosof dan ilmuwan di bidang kedokteran yang ilmunya masih dipakai sampai saat ini. Imam Syafi’i adalah penghapal Alquran di usai 7 tahun. Ketika dewasa ia menjadi ulama besar dalam ilmu fikih dan ahli bahasa. Muhammad Al Fatih, penakluk Konstantinopel hafal Alquran di usia kecil. Dan masih banyak contoh lainnya. Siapalah kita ini dibanding mereka?

Β Seseorang yang dekat dengan Alquran akan mudah diingatkan ke jalan yang benar saat menyimpang dan akan memiliki orientasi yang terarah. Alquran dijadikan pedoman di setiap langkah kehidupan sebagai bimbingan dan arahan jiwa. Di zaman penuh pertimbangan materi ini, waktu adalah uang. Membuang waktu hidup sia-sia artinya membuang uang. Tapi hal itu tidak sinkron dengan lamanya sistem pendidikan formal yang membutuhkan waktu belasan tahun sampai selesai.

Sejarah Islam membuktikan irit usia dengan segudang prestasi diperoleh dari tahap menghapal alquran 30 juz terlebih dahulu sampai usia 10 tahun, lalu di usia belasan menghapal kitab hadits, fikih, bahasa, dan ilmu-ilmu lainnya. Di umur 20an, menjadi orang besar dengan prestasi gemilang. Sebuah siklus yang digagas oleh Nabi Muhammad. Proses yang menghasilkan orang-orang besar yang memakmurkan bumi dengan prestasi yang lebih hebat dari ilmuwan saat ini. Sekali lagi, siapalah kita dibanding mereka?

Menghapal Alquran bukan cuma untuk menjadi ahli agama. Menghapal Alquran adalah tangga standar yang harus dilalui oleh setiap generasi muslim, apapun keahlian mereka nantinya. Jadi marilah kita perbaiki niat kita supaya walau terlambat, kita bisa berusaha mulai menghapalkan Alquran.

Sistem hapalan dan murajaah terbagi tiga. Ziyadah, Sabki, dan Murajahah. Ziyadah adalah hafalan baru untuk disetorkan. Sabki adalah mengulang hafalan yang baru selesai disetorkan kemudian disambung dengan hapalan yang lama. Murajaah artinya mengulang hafalan yang lama.

Mengajari anak menghapal bisa dilakukan dengan talaqqi, yaitu membacakan alquran per ayat berulang-ulang dan minta anak menirukan. Jika anak sudah mahir membaca Alquran, perintahkan ia menghapal mandiri dan kita simak. Simak hafalannya sampai hafalan anak menguat. Jika sudah hafal, ikutkanlah anak dalam halqah tahfiz agar anak bisa menyetorkan hafalan, jadwalkan waktu sabki dan murajaah, berikan ujian ringan seputar ayat, dan biasakan anak mendengarkan murrotal.

β€œJika tunas iman mulai tumbuh, jagalah. Dan jangan biarkan ayam mematuknya”. Berikan teladan yang baik, pandailah berkisah tentang keutamaan Alquran, ajak anak berkumpul dengan orang sholeh, berikan reward jika anak berhasil, dan jangan palingkan ia dari kebaikan padahal imannya telah menguat.

Kunci sukses keluarga Alquran adalah Niat yang ikhlas, keridhaan Allah, perjuangan orangtua, guru yang sholeh, anak yang selalu didoakan, lingkungan yang baik, dan sabar. Semoga Allah memudahkan langkah kita πŸ™‚

Alhamdulillah paaaaaas banget kakak udah mulai belajar surat pendek di sekolah dan sama aku. Sudah hapal selain Al Fatihah, surat Annas, Alfalaq, sama Al Ikhlas. Beberapa hadits pendek seperti hadis kasih sayang dan hadis menuntut ilmu juga udah hapal. Itu sih karena di sekolah belajar, aku juga harus hapal dong biar gak malu sama Akhtar πŸ˜› Karena kakaknya lagi belajar, Kirana juga tau-tau menggumamkan surat Annas. Aku terharu bayi 26 bulan aku udah mulai menghapal Alquran πŸ˜€

Ya Allah, bantu bukakan jalan yang lebar sekali ya supaya anak-anak kami ini menjadi hafidz dan hafidzoh. Bukakanlah hati dan pikiran mereka untuk selalu membenarkan ajaranmu ya Allah. Amiiiiin πŸ™‚

Akademi Keluarga Sesi 9 : Mengajarkan Anak tentang Uang

Oleh : Ustadzah Poppy Yuditya

Β Di dalam Alquran, peranan uang dalam kehidupan manusia adalah sebagai Fadhl Allah (kelebihan yang bersumber dari Allah), sebagai qimayah (sarana pokok kehidupan), dan sebagai khoir (kebaikan). Uang digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Kebutuhan manusia terdiri dari kebutuhan primer, sekunder, dan tersier. Di dalam QS. Thaha : 117 – 119, kebutuhan primer manusia yaitu sandang, pangan, dan papan. Kebutuhan sekunder dan tersier bisa berdeda-beda antara satu orang dengan orang yang lain. Oleh karena itu, keluarga muslim harus bisa membedakan dengan baik antara kebutuhan (needs) dan keinginan (wants).

Penting juga mengetahui cara membelanjakan harta karena untuk harta, kita harus bertanggung jawab untuk dua hal, yaitu dari mana diperolehnya dan kemana dibelanjakannya. Janganlah membelanjakan harta melainkan hanya untuk mencari keridhaan Allah. Belanjakanlah harta dengan tidak berlebih-lebihan, tetapi jangan pula menjadi orang yang kikir. Keluarga muslim, bukanlah keluarga yang boros, tapi keluarga yang penuh pertimbangan dan perhitungan. Jangan sampai kita menjadi orang yang biasa membelanjakan barang mahal hanya karena merk. Hati-hati sekali dengan niat kita sewaktu membelanjakan harta.

Di dalam Alquran, ada 34 ayat yang memuat kata Ar Rusyd (cerdas). Di dalam 33 dari 34 ayat itu, cerdas diartikan siap menerima kebeneran saat kebenaran itu ada di depan mata. Menariknya, ada satu ayat yang mengartikan cerdas sebagai pandai memelihara harta (QS Annisa’ 5 – 6). Lawannya di dalam surat itu adalah orang yang belum sempurna akalnya. Pemuda yang Ar Rusyd adalah pemuda yang mampu mengatur, mengembangkan, menjaga, memperbaiki dan membelanjakan harta serta mampu membedakan mana yang manfaat dan mana yang berbahaya. Jadi mendidik anak supaya menjadi baligh yang memiliki Ar Rusyd adalah tantangan untuk kita sebagai orangtua. Supaya anak pandai mengelola hartanya, orangtua harus pandai mengelola harta dahulu πŸ™‚

Jika orangtua sudah mampu mengelola harta dengan baik, latihlah anak untuk mengendalikan harta dalam jumlah kecil. Saat anak SD, beri uang jajan sesuai kebutuhan, tapi beri tahu, uang itu untuk dibelikan apa saja. Jika mereka sudah memasuki usia baligh, latih lagi dengan jumlah harta yang lebih besar untuk dianalisa apakah ia telah mampu menjaga harta dengan baik, dan mengembangkannya. Jika dia mampu, maka ia telah layak mengendalikan hartanya sendiri. Namun bila belum, sampai usia berapapun, Islam tidak mengizinkan agar pemuda tersebut diserahi amanah harta yang lebih besar.

Janganlah kita melakukan kesalahan orangtua seperti memberi uang tanpa alasan, mengajarkan belanja barang-barang yang tidak jelas manfaatnya, dan menyenangkan anak selalu dengan uang. Jika hal tersebut kita lakukan, maka akan terbentuk anak yang menganggap uang sebagai sarana kemuliaan.

Jika kita tengok ke shiroh Nabi Muhammad SAW, di umur 8 – 10 tahun, nabi hanya mengembala kambing, padahal pamannya adalah pedagang besar. Nabi baru ikut menemani berdagang di usia 12 tahun. Lalu baru lah di usia 17 tahun, Nabi mulai berdagang sendiri. Jadi mari kita telaah lagi, apakah memang baik mengajarkan anak berdagang sejak dini? Ingatlah, kita harus tahu adab sebelum Ilmu.

Nasihat Khalid Asy-Syantut untuk cara mengajarkan anak tentang uang adalah jangan memberi uang pada anak tanpa sebab, orang tua memberikan uang ied sebagai bentuk cinta dan menyenangkan di hari Ied, biasakan menabung sejak kecil, SMP baru beri uang saku dengan catatan dia bertanggungjawab atas apa yang dibelinya setelah bermusyawarah dengan orangtua, SMA lanjutkan beri tambahan untuk tambahan tugas di rumah, ajarkan anak menulis perencanaan dan tanggungjawab pemakaian uang, beri penghargaaan jika perencanaan baik, dan hukum jika buruk. Dan biasaan anak berinfaq.

Ini materi sekolah bulan September πŸ˜› Satu point lagi, ustadzah bilang kalo jualan, untung gede-gede itu gak akan bikin kaya kok. Jauh lebih baik dan berkah kalo jualan yang ada unsur membawa kebaikannya πŸ˜€ Terus kalo mau beli barang, usahakan ke orang yang paling butuh atau paling dekat hubungannya sama kita. Nah, makanya kalo beli kerudung atau gamis sama aku, gak usah lagi nawar kejam yaaa, insya Allah memang untungnya gak sampe berlipat-lipat koook. Hahaha…ujungnya malah promosi jualan gini πŸ˜›

Semoga bermanfaat yaaa πŸ˜€

P.L.O.N.G.

16 September 2014!

Hari ini mata sudah kuyu banget karena semalem maksain ngerjain project album keluarga kami.Β  Jumat lalu juga lembur ngerjain project ketiga. Gitu lah kalo suka nunda-nunda kerjaan karena ngerasa kerjaan gak banyak. Eaaa, pas udah makin deket ke hari deadline, pas tiba-tiba kok jadi banyak kerjaannya πŸ˜› Terpaksa lembur beberapa malam dan untungnya selesai πŸ˜› Muat perjalanan keluarga kami sampe tahun kedua πŸ˜€ Tapi karena ngerjainnya udah ngantuk, jadi baru sadar setelah cek-cek lagi abis upload kalo ada text yang salah. Haha..weslah πŸ˜› Oh yaa, project kedua yang aku ceritain di sini udah sampe! Dan yaaay, yang aku kira salah fatal itu ternyata emang gak kecetak kok. Syenaaang! Lebih senang lagi kalo inget ekspresi kakak pas liat si album kuning πŸ˜€

20140909_Albumkakak

Makasih Om Baim vouchernya buat rapelan ulang tahun kakak dari 1 sampe 4 πŸ˜€

Nah, kok semalem ngelembur lagi? Nah, temen yang barengan beli deal ini juga, yang ngadoin 2 voucher mini buat kakak sama adek itu males ngerjain katanya, jadi boleh aku pake! Album isi 40 halaman yang ukurannya 8 kali 6 inci seharga 172ribu walo sudah diskon 77% itu sayang banget kan kalo gak dipake! Expired sampe 15 September! Ya udah, cuma punya waktu beberapa jam, hampir nyerah, ambilin aja dari blog ini sampe tahun ke-empat kami nikah, biarin deh ada watermark semua, jam 1/2 12 malem order! Alhamdulillah ya Mas Baim, voucher kamu gak hangus sia-sia. Makasih dong sama aku! Hahaha…Ada juga aku ya yang harus berterima kasih karena cerita perjalanan hidup keluarga kami bisa jadi sampe tahun ke-4! Rejekiii! Sekarang tinggal nunggu 2 album itu datang. Semoga masih bagus yaa walo ngerjainnya buru-buru bangeet! dan pake acara nginep di kantor pun πŸ˜€

Lalu arisan yang aku pikirin sampe sebulanan itu udah lewat dan cukup sukses.

Dan walo dikerjainnya mepet waktu, masih bisa bikin tugas buat akademi keluarga Sabtu lalu yang udah duluan dipost di 2 postingan sebelum ini.

Persis yang sudah aku prediksi, lewat tanggal 15 September, aku pasti ngerasa plong banget di pikiran ini! Hihi…

Aaaaah, legaaaaaaaaaaaaaaaa banget! πŸ˜€ Walo mata kuyu dan badan rasanya remuk kebanyakan kurang tidur, moodnya jadi bagus banget juga! πŸ˜€

Nah, sekarang tinggal mikirin utang posting yang listnya udah panjang kayak kereta api πŸ˜›

Eh, sama 2 voucher mini album yang aku beli lagi pas ada deal serupa yang kali ini expirednya 1 Desember 2014 yaaa. Hahaha…. <<< semacam suka cari ‘penyakit’ πŸ˜›

What’s Make Me Smile Lately

Pikiran ini rasanya penuuuuuuh banget di bulan ini. Selain banyaak banget pengen nulis ini itu, juga harus ngebut buat bikin project pribadi dan jualan kerudung buat naik haji πŸ˜› Manalagi ditambah dapet arisan di kompleks, yang bikin jadi kayaknya kemungkinan besar harus jadi tuan rumah bulan depan. Hahaha…remeh temeh, tapi berseliweran terus ini di pikiran πŸ˜› Terus malah jadi bingung euy mau mulai dari yang mana yang seringnya berakhir dengan gak ngapa-ngapain. Haha πŸ˜›

Alhamdulillah blog kesayangan ini udah balik lagi. Pas kemarin ngeblog bentar di wordpress.com itu sebenernya sempet bikin aku ilang mood nulis karena pas diimport dari olk.com yang kepindah cuma postingan 5 bulan. 5 bulan dari hampir 5 tahun! Murungnya? Seharian! πŸ™

I do love this blog. Di sini banyak sekali terekam kisah kami dan perasaan aku di setiap kisah itu. Aku menulis dengan sepenuh hati, dan dengan cinta yang banyaaaaak sekali. Iya sih, fotonya masih tersimpan, tapi kan ingatanku udah gak bisa mengingat sebaik dulu. Makanya semakin ke sini, aku makin rajin nulis di sini .

Akhirnya bisa setelah masku ganti tempat hosting. Bayar lagi? Ya iyalaaaaaah! Hahaha… Ya semoga kali ini beneran baiiik ya tempat hostingnya πŸ˜€ Udah diimport semua. Aku senaaaaaang! Tapi kok banyak foto yang ilang maaas? Postingan setengah bulan Maret sampe Juli 2014 mana maaaas? *teror masku tiap hari :)))

Sekarang gak pake embel-embel wifey atau hubby lagi yaa. Disatuin semua di www.ourlittlekingdom.com. Biar masku gampang ngejagain web ini. Tapi diultimatum begini…

>>Mamas<<
klo mo posting kecil2 aja sizenya, kirim ke mamas dulu, buat di web mah kecil2 kyak jaman dulu juga dah bagus tuh. G makan disk space lagi πŸ˜›

Hahahaha, baiklaaaaaaaah! *ciiium Masku πŸ˜€

Perdana posting di sini (lagi), posting yang simple-simple dulu lah yaaa.

201408_What'snewinOLK

Yaaaa..yang bikin senyum tambah berkembang di istana kecil kami! πŸ˜€

Akhirnya punya hanging sign yang tulisannya bikin nyaman hati banget, kincir angin yang jauh-jauh nitip sama Galih di Floating Market Lembang sana, pigura yang isinya fotoboks ulang tahun Kirana yang selalu bikin Kirana bilang “Wow, aguus. Bunda, nenon, adek mau liat” :’), dan keranjang pikniiiiik idaman hati! Hihi, makasiiih mamas boleh beli semua perintilin penting gak penting itu yaaaaa mungkin biar istrinya gak bawel terus aja πŸ˜›

Dan ini…

20140809_albumperdanaKirana

Album tahun pertama Kirana yang udah jadi. Udahlah bikinnya lama, terus pas mau upload ke photobooknya juga penuh perjuangan, dan bikin aku deg-degan lama kok gak nyampe-nyampe akibat kepotong libur lebaran πŸ˜€ Baguuuus πŸ˜€ I put so much love in that album :* Semoga nanti cintanya bisa terasa sama Kirana juga πŸ˜€ Makasih Om Baim yang ngadoin vouchernya yaaa πŸ˜€

Doain yaaaa semoga 2 album lain bisa terselesaikan sebelum vouchernya kadaluarsa! Jadi bisa nulis banyak lagi di sini tanpa pikiran yang bercabang-cabang πŸ˜›

Rapi..Rapi..Ayo Rapikan..

Β  ….Ayo rapikan sekarang juga….

(lagu anak-anak di TPA kalo selesai main :D)

Merasanya kalo kami berdua bukan orangtua yang gampang beliin mainan. Mainan itu dibeli kalo ada fungsi buat tambah pinter aja πŸ˜› Aku lebih milih beliin buku πŸ˜€ Sampe pernah Ibuku beliin mainan kereta-keretaan sambil bilang “Gakpapa sih beli mainan yang cuma buat main-main aja”. Hahaha.. Mbah dateng dari Lampung bawa truk merah dari kayu. Nenek dari Palembang bawa boneka dan banyak mainan oleh-oleh dari Batam. Kado dari Tante. Kado dari Om. Dan ini dan itu, tau-tau mainannya udah banyaaaak!

Akhirnya dibeliin satu boks buat masukin mainan. Aku plastikin satu-satu sesuai klasifikasi aku. Mobil, truk, kereta 1 plastik. Hewan-hewan satu plastik. Ternyata gak cukup satu boks, akhirnya aku bawain kotak bekas kertas dari kantor πŸ˜› Lumayan buat misah-misahin mainan kan? πŸ˜€ Nah, mainannya dimainin satu-satu ya? Kalo mau main yang ini, beresin dulu yang itu. Tukang ngatur ini bahagia liat yang rapi begitu! πŸ˜€

Suka kacau, kalo anak-anak lagi tinggal di rumah sama Mbah atau Nenek πŸ˜› Sudahlah, apa itu namanya klasifikasi? Apa itu buku tersusun rapi?

Lama-lama jadi asal-masuk-kotak aja deh. Yang penting gak berhamburan dimana-mana πŸ˜€

Tapi lama-lama ternyata gak tahan juga ya buat beberes lagiii! Aura sofa baru ini looh, bikin semangat bersih-bersih menggeloraaaa! Hahaha..

Sabtu pagi, abis sarapan bubur ayam lagi. Tinggal masak bubur aja sih. Kuahnya masih banyak sisa masak di hari Rabu ini πŸ˜€ Cucian udah dijemur dong, kan cuma baju 1 hari πŸ˜€ Jadi bisa nemenin anak-anak mewarnai dulu bentar πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (1)

Makasih mamas candidnyaa ;’)

…yang gak lama, karena Akhtar lebih tertarik sama aku yang lagi nyortir alat tulis mereka. Pengen meraut! Bisaaaa ternyata dengan usaha beberapa kali dulu πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (2)

Padahal ini udah dipisahin Bunda loh, naaak! *cium :*

20140215_Beres-bereeeeees (3)

Krayon baruuu! πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (4)

Asiiik, candid lagiii! πŸ˜€

Ternyata yaaa, jadi lamaaaaaa banget karena anak-anak ini malah kegirangan mainannya dikeluarin semua! Yang udah disortir, dimainin lagi. Gitu-gitu deh. Tau-tau udah jam 12, dan belum masak! Cepet-cepet ngedapur (tentu saja ya dengan bantuan google :P). Soto lagi. Aku sebenernya dulu gak suka soto. Bayangin masaknya aja ribet ya? Tapi suami itu sukaaaaa banget soto. Sekarang Akhtar juga gitu. Atas nama cinta jadinya πŸ˜€ Tumben, gak sampe 1 jam, soto plus tempe hangat udah siap dimakan πŸ˜€ Sebenernya bikin cilok juga, tapi tengahnya kok keras? πŸ˜› *balik berguru ke master cilok πŸ˜€

20140215_Beres-bereeeeees (5)

Terus ngelonin anak-anak. Pas anak-anak udah tidur, nonton Flowers in the Attic sama Masku yang lagi nyetrika :* Sedih aku nontonnyaaa! πŸ™ Anak-anak bangun, gorengin pisang (yang ternyata belum mateng! :P), dan bikin es sirup pake susu pake nata de coco πŸ˜€

Abis itu baru beresin buku-buku anak-anak πŸ˜€ Terus susun-susun penempatan boks mainan. Huuum, kalo punya satu boks besar lagi, pasti jadi makin rapi. Masuk di list “What To Buy for Our Little Kingdom” dulu yaa πŸ˜€

Yaaay, kamar depan sekarang udah lebih lapaaaang! Yaiyalah, 2 boks tumpuk aku pindahin ke belakang. Haha πŸ˜€

12 Februari 2014

Minggu kemarin, sempet ngerasain sediiiih banget karena liat masku yang bingung mau makan apa jadi gak nafsu makan setiap malam. Pernah sampe dibela-belain pulang abis magrib lagi demi ke deket kontrakan dulu, ngebungkus bakso dan makan soto. Pernah juga beliin sop buntut yang cukup mahal cuma buat masku πŸ˜› Sedih. Coba kalo aku di rumah aja kan? Suami pulang, udah tersedia makanan siap dimakan. Walo mungkin gak selalu mewah dan canggih, tapi paling gak, gak seputar pecel ayam dan nasi padang kan? πŸ™

Pernah denger istilah kasur, sumur, dapur? Aku pernah baca artikel bagus di sini. Langsung kebayang ke ibu dan ayah πŸ™‚ Mungkin beda umur hampir 4 tahun, yang bikin ayah hampir gak pernah marah ke ibu. Tapi, mungkin juga karena Ibu adalah wanita yang punya keistimewaan. Mungkin banyak dari sisi lain. Tapi gak usah jauh-jauh ke sisi lain dulu lah, dari 3 poin ini aja. Gak bisa komentar untuk poin pertama πŸ˜› Tapi jika 2 poin setelahnya yang diukur, jadi merasa wajar kalo ayah sayaaaaaaaaaaang banget sama Ibu πŸ˜€

Ibu itu ibu rumah tangga (sempet kerja sekitar 2 tahunan, ikut ngurusin katering di kantor ayah). Orang yang aku cari setiap pulang dari mana-mana. Inget banget, tiap pulang sekolah gak sabar cepet pulang, mau liat ibu masak apa! Hihii πŸ˜› Rumah selalu rapi, sampe jalanan disapu πŸ˜› Subuh-subuh udah nyuci, belum jam 12 udah disetrika πŸ˜› Ibu selalu nganter kami berangkat, dan selalu menyambut di saat kami pulang di depan rumah. Seharian bisa aja gak mandi, tapi begitu ayah nelpon udah mau pulang, langsung mandi dan dandan cantik πŸ™‚ Rumah udah rapi dan bersih, makanan sudah terhidang hangat. Ah, pantes aja kalo ibu lagi di Serpong, ayah nelpon bisa berkali-kali, kayak orang masih pacaran aja πŸ˜› Pantes ayah gak bisa jauh dari Ibu, sekarang baru ngerti kalo itu karena Ibu yang suka bawel itu memang sosok istri yang ngerti gimana nyenengin suami πŸ™‚

Jadi gak heran yaa, cita-cita pertamaku dulu mau jadi Ibu Rumah Tangga, kayak Ibu πŸ™‚ (Eh, lupa, duluan mana sama jadi guru matematika :P)

Tapi perjalanan hidup membawaku jauh sekali dari cita-cita ya? πŸ™‚ Bohooong sih kalo gak seneng dapet gajinya πŸ˜› Kalo gak kerja di sini juga gak ketemu kali sama Masku πŸ˜› Tapi sering banget juga terpikir, berangkat subuh pulang malem, anak-anak dibawa, apakah ini layak diperjuangkan? Ayah yang kerja sendiri toh oke-oke aja sampe sekarang πŸ™‚ Rejekinya mungkin mengalir dari doa istrinya yang nunggu di rumah πŸ™‚ Terus kalo aku di rumah aja, jangan-jangan anak-anak malah lebih sering denger Bundanya ngebawel πŸ˜›

Jadi melebar kemana-mana πŸ˜› Kebiasaan! πŸ˜›

Sedih pokoknya liat masku susah makan πŸ™ Jadi melebar ke anak-anak, kasian sarapan, makan siang, dan makan malamnya bukan masakan aku. Terus berjanji, harus mulai bikin sarapan lagi, jangan terlena sama Kirana yang udah ikut makan table food! Tapi kalo bikin makan malem juga, sungguh aku gak sanggup. Jalanan Jakarta ini semakin semerawut πŸ™ Kalo baru mulai masak paling cepet jam 1/2 8, kapan makannya? Kapan mainnya sama anak-anak? πŸ™

πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™ πŸ™

Allah kasian kali ya sama aku yang nelongso mikirin itu? πŸ˜›

Selasa kemarin abis ikut ayahnya futsal, siangnya ditowel bu guru, Akhtar panas! Emang batuk pilek anak-anak ini. Kemarin pagi, Akhtar nyenyaaak banget tidurnya, badannya juga masih anget. Kirana yang malemnya gak tidur nyenyak karena pilek, nafasnya juga ada bunyinya πŸ™ Gak tegaaa aku! Kalo ada kerjaan penting, mau gak mau aku pasti masuk. Tapi kemarin gak ada, gpp lah yaa tunjangannya dipotong, yang penting anaknya bisa istirahat dulu. Untungnya masku bilang aku di rumah aja. Istri sholehah kan harus nurut suami kan ya? πŸ˜›

Sudah pernah bilang kan ya? Aku selalu seneng kalo terpaksa di rumah, terus nganter pak suami kerja! Sambil mendoakan semoga semua lancar sampai dia pulang. Semoga rejekinya dilancarkan.

Terus ternyata anak-anak main-main aja doong! Lincaaaah! Zzzzz… πŸ˜›

Pagi-pagi, nyiram tanaman dulu sambil nyapu luar. Anak-anak makan kelengkeng sama semangka πŸ˜€ Terus ada yang minta bubur pake telur dadar. Tumben ya si kakak mau makan bubur πŸ˜›

20140212_DiRumah

#BahagiaItuSederhana : mecahin telur gak bener πŸ˜› Tapi kuning telurnya malah pecah jadi bikin bentuk kepala mickey mouse! πŸ˜€

20140212_DiRumah2

Niatnya mau belajar jahit, tapi tumpukan setrikaan yang gak selesai karena minggu kemarin beres-beres itu lebih mengusik pikiran (Akhirnya beres setelah sore sambil nonton About Time. Terharuuuu!). Akhtar yang minta makan berkali-kali, dan Kirana juga pasti minta kaan? Ah, senengnya, menyiapkan makanan kalian, nak πŸ™‚ Untungnya sekarang, udah punya meja ini. Jadi area yang harus aku sapu pel gak terlalu luas lagi πŸ˜›

Terus malah jadi ngelap kaca.

Terus ngelonin anak-anak dan ikut ketiduran beberapa belas menit πŸ˜› Sebelumnya nelpon ibu lamaaa, cerita macem-macem πŸ™‚

Terus malah ngedapur, masakin si Mas bubur ayam Palembang (resepnya kira-kira ini, tapi aku gak pake cakue dan telur biar beneran kayak di Palembang) yang udah beberapa minggu dia minta tapi gak kesampean karena diPHP-in abang sayur! πŸ˜› Goreng tempe dan perkedel jagung. Oh iyaa, nyobain bikin cilok, resep dari Renny yang kok bentuknya malah kayak cireng πŸ˜› Makasih Mas Adul, hari itu walo aku smsnya mepet, hampir semua yang aku pesen dibawain πŸ™‚

Terus ngasih anak makan sore, terus mandiin, terus bajuin, terus sapu pel terakhir. Saatnya ngeluarin DVD karena aku mau mandi, mau menyambut pak suami pulang πŸ˜›

Iyaaa, udah sore aja gituuu! Mesin jahitnya gak tersentuh lagi πŸ˜›

Dan masku pulang, disambut anak-anak yang berlari berhamburan, rebutan mau dipeluk. Semuanya salim, termasuk aku, terus dihadiahi kecupan di dahi. Anak-anak rebutan ayahnya. Terus satu mangkuk bubur ayam yang isinya banyak itu tandas! Cilok yang jadi kayak cireng itu juga dimakan πŸ˜€ Ada yang tidurnya kekenyangan kemarin itu πŸ™‚

20140212_DiRumahBuburAyam

“Makasih yaaaa ky” :’) *brb ambil tisue πŸ˜›

Aaaaah, hatiku hangaaaat!

Terima kasih ya Allah, walo cuma bisa ngerasain apa yang aku cita-citain dulu cuma beberapa kali (dan pasti karena anak-anak sakit! :P), sedikit beban sudah terangkat dari hati ini πŸ™‚

Sekarang, masih harus bertahan kerja buat bayar rumah sama mobil πŸ˜› Tapi apapun bisa terjadi kan ya Allah? Boleh ya mimpiku, jadi ibu rumah tangga yang dirindui anak dan suami, dipeluk yaa? Kalo boleh, tempatnya di deket ayah ibu dan/ atau mamak bapak. Sering cuma bilang “Anak-anak ini udah makin gede” tapi suka lupa kalo itu berarti kita juga makin tua, apalagi orangtua kita kan? πŸ™‚

Jodoh? Atau Gak Jodoh?

Bolak-balik sampe 3 kali di showroom yang sama, tapi akhirnya tetep gak beli di situ. Gak beli di tempat lain juga yang harganya paling murah padahal barangnya sama aja. Itu namanya GAK JODOH πŸ˜€

Abis baca ini, terus jadi pengen tau buku-buku genre petualangan begitu. Pengen banget baca buku seri yang kedua, tapi ternyata belum lengkap. Terus baru tau kalo buku yang pernah aku baca, Tunnels, yang aku juga udah punya buku kedua dan ketiganya, Deeper dan Freefall, ternyata adalah buku yang serinya akan tamat di buku ke-ENAM! Saking gak mau taunya tentang buku, karena takut pengen beli :P, jadi bener-bener gak update πŸ˜› Buku keempat dan kelima, Closer dan Spiral udah keluar. Hari itu aku manyun karena sedih banget gak punya pohon uang! πŸ˜›

Aku ini adalah tipe orang yang kalo udah terlanjur baca, segak-suka-bagaimana-pun sama bukunya, akan tetap aku paksakan baca sampe selesai *lirik Twilight saga πŸ˜› Di buku pertama, aku sempet yang ngebatin “Woooow, hebat ini imajinasinya!”, terus di buku kedua ternyata bikin aku mual karena petualangannya berasa semakin susah dibayangkan. Buku ini tentang petualangan masuk ke dalam bumi. Segimanapun membayangkannya, lama-lama boseen karena gitu-gitu aja πŸ˜› Jadi buku dua, gak terselesaikan πŸ˜› Nanti deh, kalo udah lengkap serinya πŸ˜€Β Jadi, aku harus punya serial lengkapnya, meski harus nabung dari jatah uang makan siang πŸ˜›Β  Eh iya, Tunnels ini masku yang milih, buku genre bacaanku yang pertama yang dibaca juga sama dia πŸ˜€ Iya dong, stuck di buku satu jugaaa! Horeee πŸ˜›

Besoknya setelah ‘patah hati’ karena gak bisa beli buku itu, di jam pulang, kami sampe Serpong masih magrib πŸ˜€ Terus melipir dulu liat semacam book fair di WTC. Uang makan bulan Desember cair. Alhamdulillah πŸ˜€ Niatnya mau nyari kado. Tapi kado gak dapet, malah dapet banyak buku lain buat kami!

20140129_Pestabukuuu1

Bukunya 5ribu. Puzzlenya 7,5ribu! πŸ˜›

20140131_MaiiinPuzzle12pcs

Sampe pake hoody pun harus samaaaa! πŸ˜›

20140131_Puzzle12pcs

Ternyata udah bisa! Kemana aja bundaa? -____-

20140129_Pestabukuuu2
Ini gak diskon gede sih. Tapi waktu itu masih galau mau beli mesin jahit gak. Semacam pelampiasan jadinya. Gak papa gak beli mesin jahit dulu, baca dulu bukunya sampe pinter πŸ˜› Eh, ternyata jadi dapet juga mesin jahitnyaa! Alhamdulillah πŸ˜€ Ini buku-buku pertamaku tentang crafting πŸ˜€

20140129_Pestabukuuu

3 buku di atas pasti pilihan masku! πŸ˜› Ada yang cuma diskon 10%. Tapi ada yang cuma 15ribu πŸ˜€ Serial hunger games itu cuma 75ribu buat 3 buku tebal! *mimisan

Dan lihaaat, ada Closer dan Spiral juga! Itu masing-masing cuma 20ribuuuu! *terharu

Nah, ini yang namanya JODOH kan? πŸ˜€

Sekarang tinggal duduk manis nunggu buku Terminal keluar. Begitu bukunya udah diterjemahin, semoga ada rejeki supaya bisa beli. Terus baru baca ulang bukunya dari buku satu. Semoga karena dibaca runtun, gak bikin aku bingung dan menemukan keasyikannya sampe dibilang kalo buku ini adalah The Next Harry Potter. Sounds good πŸ™‚

Sekarang aku percaya banget sama “Jodoh” dan “Gak Jodoh”. Jadi kalo gak dapet yang aku pengen, ya udah lah, mungkin belum jodoh. Gitu aja mikirnya biar gak nelongso. Hahaha…

Penghuni Baru di Rumah Kami

Bulan Februari dibuka dengan alhamdulillah masku moto perdana pake kamera baru ini πŸ˜€ (btw, kamera lamanya belum terjual, boleh loh kalo ada yang berminat meng-japri aku :D) Sehariaaan, huhu… Demi anak istri kan ya? πŸ˜€ Semoga Allah membalasnya ya maas? πŸ˜€ Suaminya menjemput rejeki, istrinya cuma main dan ngomel karena Akhtar gak mau tidur siang sama anak-anak di rumah. Sempet baca komik Conan yang 76. Komik udah naik lagi sekarang. 18.500 aja satunya! πŸ™ Sempet nyetrika baju-baju besar sambil nonton About Time (2013). Baguuuus πŸ™‚ Apalagi sama hubungan ayah sama anak laki-lakinya πŸ™‚ Pas anak-anak udah mau tidur, pas ayahnya sampe. Yah, jadi gak jadi tidurnya! Karena malem-malem masih ngakak-ngakak karena main heboh sama ayahnya, malemnya Kirana tidurnya gak nyenyak. Yang tanggung jawab?Β  Ayahnya dong πŸ˜›

Besok paginya, sempet masak spageti instan buat sarapan, pindang ayam buat kami, dan sop ayam buat anak-anak. Untung masku inget ke belmart abis moto, soalnya tukang sayur langganan gak jualan πŸ™ Pagi itu, masku yang nyelesaiin setrikaan baju anak-anak, sembari aku nyuci. Sambil nonton lanjutan Hobbit. The Hobbit : The Desolation of Smaug (2013). Tapi aku gak sampe selesai, soalnya kalo nonton terus, siapa yang mau nyelesaiin cucian, nyapu, dan ngepel? πŸ˜› Nanti lah diselesaiin πŸ˜€ Oh iya, sempet nonton Frozen (2013) sama Cloudy with a Chance of Meatballs 2 (2013). Bagus-bagus ya? Tapi Akhtar gak segitu tertariknya sama Frozen πŸ˜› Kalo Cloudy, tentu saja aku sukaaa! Dulu pas SD, pernah menghayal dan aku gambar, sungai dari cokelat! Jadi dulu pas ada film pertamanya, aku kayak merasa dream comes true πŸ˜›

Siang-siang, abis makan dan rumah beres, kami ke Pondok Gede, yang ternyata itu di Bekasi ya? πŸ˜€ Buat beli kado masku! Yaaaay, mesin jahit! Udah browsing sana-sini, terus pening karena ternyata banyak merknya, nanya sana-sini yang jawabannya malah bikin aku tambah bingung πŸ˜› Udah yakin mau beli satu merk, eh, ternyata lagi kosong! Ternyata tetep beli mesin jahit yang direkomendasikan mas yang jual πŸ˜› Memang aku lebih milih di showroom yang jual banyak merk, supaya lebih objektif pendapatnya. Di situ diajarin, tapi Kirana udah keburu mau mimik. Ya udahlah, nanti belajar dari DVDnya aja πŸ˜› Terima kasih Mas Maulana dan Mbak Yunita yang udah aku repotin dengan nawar-nawar terus. Hahaha πŸ˜€

Semoga Juki ganteng ini betah sama si newbie dalam dunia perjahitan ini yaaa! Lah masang benang aja gak bisaaaa! Hahaha πŸ˜€

Welcome to our little kingdom! πŸ˜€ *biarin deh jahit di lantai dengan posisi nginjak pedal yang bikin pegel <<kode banget minta meja jahit πŸ˜›

20140202_MesinJAhitPerdanakuuu

impian jadi kenyataanku (juga) πŸ˜€

Makasih Mamaaaas! Ini pasti dibeliin karena kamu sayang aku kan? Bukan supaya gak denger istrimu ini ngerengek terus minta mesin jahit kaaan? πŸ˜› Makasih anak-anak nemenin Bunda jauh-jauh jemput mesin jahit ini!
Lebaran kita pake baju bikinan bunda yaaaa! *eaaaa..mimpinya mulai kejauhan πŸ˜›

Niatnya abis beli mesin jahit mau jalan lagi, tapi anak-anak udah ketiduran duluan πŸ˜› Ya udah, pulang aja. Di jalan ketemu abang jualan cilok! Hahaha, romantis banget loh, ujan-ujan di luar sambil nyuapin si Mas yang hari itu kegantengannya beratus kali lipat cilok panas-panas πŸ˜›

Memang bahagia itu kadang harus dibayar mahal (lirik mesin jahit), tapi sering juga sesederhana dan semurah sebungkus cilok panas kan? πŸ˜€

Dear Yulianti

Sejak masuk STAN, aku merasakan jadi kaum minoritas πŸ˜› Lah sekelas aja cuma 3 perempuannya. Aku, Fenny, sama Nur πŸ˜€ Iyaa, Fenny yang beberapa kali aku sebut di blog ini πŸ˜€ Pas penempatan di Jakarta, takut banget karena cuma aku sendiri yang perempuan πŸ™ Temen satu angkatan dari Cimahi pun ternyata laki-laki semua πŸ˜› Temen satu lantai, gak ada yang seumur pula. Untungnya kebanyakan mbak-mbak dan ibu-ibu itu baik. Walo ada yang mem-bully sampe-sampe aku takut masuk ke kantor πŸ™ Jadi ya, aku gak punya yang namanya girl talk di Jakarta ini πŸ˜›

Itu berlangsung cukup lama πŸ™‚ Sampe aku disuruh jadi sekretaris, dan jadi sering ngobrol sama Mbak Epi, sekretaris yang dulu aku gantikan pas dia cuti bersalin πŸ™‚ Sama Mbak Epi baik-baik aja sih, tapi yah tetep lah gak bisa curhat sepuasnya πŸ˜› Terus dipindah lagi ke kepagawaian sini, ya gitu lagi lah, perempuannya sedikit, itu pun senior yang harus dijaga hatinya ya? πŸ™‚ Inget banget, kalo aku berdrama sama Masku, aku suka jalan sendiri dari kampus ke kos yang cukup jauh yaaa. Di jalan merenung. Ish, kok dulu gak mikir sih kalo itu bahaya πŸ™ Kalo sudah gak tertahankan, biasanya aku nowel Nyut-nyut, temen dari blogboleh juga kayak Renny. Renny? Dia kan sempet menghilang dari dunia perblogan πŸ˜›

Yah, jadi intinya aku itu gak punya temen cewek sih dulu itu! Hahaha… Sekarang sih mendingan, udah banyak temen cewek yang seumur. Iya-iya, sekarang malah jadi senior karena pegawai baru sekarang itu seumuran adekku! Huwaaa..semakin tua πŸ˜›

Kalo baca blog ini, mungkin sering juga baca ada yang namanya Yuli πŸ™‚ Yuli ini, sama-sama dari D1, tapi dari Cimahi. Satu angkatan di bawah Masku πŸ™‚ Awalnya cuma mikir, Yuli ini sama kayak aku. Satu-satunya perempuan πŸ˜€ Tapi karena aku masih nyekertaris, jadi kurang waktu buat ngegaul πŸ˜› Jadi yah ketemu Yuli cuma kalo ada acara di Sekretariat πŸ˜€ Yuli kerjanya satu bagian sama Masku πŸ™‚ Aku sempet dateng ke nikahannya dulu πŸ™‚ Yuli nikah bulan Januari, aku nikah bulan Oktober di tahun yang sama πŸ™‚

Baru mulai rajin chatting karena sama-sama hamil! HPLnya beda 2 minggu saja! πŸ˜€ Yah, seneng lah ya, sama-sama gak tau, sama-sama cari tau, sama-sama meracuni barang lucu πŸ˜› Apalagi pas di-USG, anaknya sama-sama cowok πŸ˜€ Azzam lahir 3 hari sebelum HPL, Akhtar juga πŸ™‚ Azzam pagi, Akhtar malem. Pas beda 2 minggu πŸ˜€

Nah, mulai makin sering ngobrol karena sama-sama deg-degan dapet tempat gak di TPA πŸ˜› Alhamdulillah, sama-sama dapet πŸ˜€ Jadi partner jalan ke TPA di jam istirahat πŸ˜€

Dari jalan bareng itu, jadi lebih sering ketemu, lebih sering ngobrol. Sama-sama galau karena berat badan anak yang susah bener naik. Sama-sama senang kalo salah satu atau malah dua-duanya nunjukin milestone yang bertambah. Sama-sama khawatir dan saling mendoakan kalo ada yang sakit. Sama-sama menyemangati tentang ASIP, tentang anak yang gak mau makan. Banyak! Komplit πŸ˜€

Terus aku tau kalo hamil Kirana, terus masukin nama buat antri masuk lagi (itu pun setelah Mbak Intan bilang kalo mau waiting list lagi :P). Eh, tau-tau di gtalk, ada yang ngaku kalo juga hamil, malahan HPLnya seminggu sebelum aku! Ish, gak sopan, masak aku duluan yang ngaku πŸ˜›

Mulai lagi saling deg-degan mau sama-sama punya anak dua, mulai juga saling meracuni juga πŸ˜› Haha, maaf ya Yuli, aku jarang bisa diracuni, tuh salahin KPR tuuuh πŸ˜›

Lucunya, pas di hari Kirana lahir πŸ™‚ Udah beberapa hari aku ikut deg-degan karena bayinya Yuli masih betah di perut. Pagi itu, Yuli whatsup minta doain soalnya mules, yang aku jawab dengan kira-kira gini

“Aku juga muleeeeeees. Hahahaha”

Lega pas akhirnya sekitar jam 1/2 1, Yuli ngabarin kalo Sarah udah lahir. Tapi terus batin “Anakku kapaaaan?” πŸ˜›

Kirana lahir malem itu πŸ™‚ Sarah mundur 3 hari, Kirana maju 3 hari. Anak ‘kembar’ kata bu guru πŸ™‚

20140201-SarahKirana

fotonya dari Tante Yuli :*

Entah ya dari sudut pandang Yuli gimana, tapi aku bersyukur dikasih temen untuk menjalani pengalaman yang hampir sama. Kalo bingung, towel Yuli. Kalo galau, towel Yuli. Kalo seneng, towel Yuli lagi. Kalo mau minta diajakin belanja, towel Yuli jugaaa πŸ˜›

Beda sama aku yang masih labil πŸ˜› Sejak tahun kemarin, Yuli tampaknya udah tau mau kemana πŸ™‚ Udah cerita sama aku dari tahun lalu. Dan akhirnya semua proses ini akan dilewati. Keputusan mau resign dari sini. Prosesnya mungkin butuh waktu minimal 6 bulan ke depan, tapi Yuli udah mulai gak masuk per 1 Februari 2014.

Ikut senang? Iyaaaaa bangeeet!

Tapi juga sedih πŸ˜› Tuh kan labil πŸ˜› Yang pasti, aku akan kehilangan temen jalan ke TPA yang di satu jadwal πŸ˜› Kehilangan juga temen belanja kalo lagi pengen jalan-jalan. Haha.. Gak gak, sebenernya yang paling bikin aku merasa kehilangan adalah sesi ngobrol kami. Emang aku lebih tua 6 bulan, tapi kalo dewasa, kalah sama Yuli πŸ˜› Ngomong sama Yuli ini selalu meneduhkan aku yang suka meluap-luap gak penting. Yuli yang ngenalin sama parenting nabawiyah. Yuli yang suka ngingetin banyak hal tentang agama. Yuli yang membuka mata aku kalo ini loh Alquran yang dijadiin pegangan hidup, pegangan parenting, bukan google! πŸ˜›

Ah, sudah, nanti aku nangis! πŸ™

Memang nanti gak bisa ngobrol, tapi kan ada teknologi ya Yuliii? Tolong temennya ini diingatkan ya kalo-kalo udah terlalu salah ambil langkah πŸ˜€ Eh iya, mana blog? πŸ˜› *terus aja tagih πŸ˜›

Walo sedih (nih nulisnya udah sambil berkaca-kaca mata ini), banyakan senengnya kok ini! Aku bangga karena kamu udah berani melangkah πŸ™‚ Aku mendoakan semoga ini memang yang terbaik πŸ™‚ Yah pasti yang terbaik yaa! πŸ˜€ Selamat jadi ibu yang seharian sama Azzam dan Sarah ya Yuli! Doakan aku supaya cepet gak jadi ibu labil lagi yaa πŸ˜› Terima kasih ya kamu udah jadi pendengar setia, omonganku yang penting dan yang gak penting itu (termasuk pengen jahit laah, pengen ini lah, itu lah :P)

I love You karena Allah, terima kasih Allah mempertemukan aku dan kamu πŸ™‚ Semoga jodoh kita gak berakhir cuma karena kita udah gak dekat secara fisik yaa! Amiiin πŸ™‚

Kayak kata Akhtar “Bunda jangan sedih, nanti kalo Bunda sedih, kakak sedih, tante yuli sama Azzam nanti sedih” :’)

*nah, tapi keluar juga nih air matanyaaaa! meweeeek πŸ™