Kirana, 17 bulan

24 Desember 2013, anak gadis ayah dan bunda ulang bulan ke-17! Satu bulan menuju 1,5 tahun πŸ˜€

16 ke 17 bulan, what are you doing, little girl? πŸ™‚

Alhamdulillah (semoga gak jadi jinx), Kirana ini jarang banget sakit yang harus bikin aku izin gak masuk kantor. Kalo pilek dan batuk itu udah jadi semacam hal biasa kalo di TPA πŸ˜› Lah, main, makan, tidur sama-sama. Muter aja itu virusnya πŸ˜› Bulan ini, si bayi lemes karena sempet muntah dan pup yang teksturnya cair beberapa hari. Bikin aku sedih, sampe curhat ke ibu karena liat tulang rusuk Kirana yang jelas terbentuk karena sakit itu πŸ™ Tapi setelah sakit, makannya jadi super banyaaaak! Tangannya harus megang cemilan. Minum air putih dari gelas sudah makin jago, walo sesekali masih suka kebablasan minum kebanyakan terus jadi tumpah ke baju yang bikin cucian aku tambah banyak πŸ˜› Pas Senin dan Selasa ditinggal di rumah sama Mbah Putri, aku cuma ninggalin 1 botol ASIP yang harus dibagi dua buat minum pagi dan sore. G masalah tuh! πŸ˜› Terbantu dengan banyak makan itu, termasuk mau lagi yang berkuah πŸ˜€ Alhamdulillah, tulangnya sudah terbungkus daging lagi πŸ˜€ Pipinya malah lebih chubby πŸ˜€ Eh iya, Kirana udah kenal “Ecap” (Kecap). Huwaaa…anak TPA sejati πŸ˜›

Tentang ASIP memang jadi tiris banget sekarang. Salah satunya karena breastpump aku yang lagi bermasalah, Curiganya harus ganti valve dan membran. Tapi karena 2 minggu lalu sok sibuk itu, aku lupaaaaaa terus mau pesen online. Padahal kalo merah pake tangan, aku gak jago-jago πŸ™ Kemarin, akhirnya beli langsung di ITC BSD. Bismillah, semoga tiris emang karena aku gak bisa merah pake tangan aja yaa? Kalo cita-cita pengen sampe 2 tahun gak ditambah apa-apa. Tapi kalo emang udah tiris, sampe 1,5 tahun insya Allah aku ikhlas πŸ™‚ Usaha dulu yang maksimal πŸ˜€

Giginya nambah 2, taring atas kanan dan kiri. Berarti udah 14 yaa? πŸ˜€

Jalan menanjak, Kirana udah bisa. Tapi baru tau kalo Kirana masih belum berani turun dari lantai yang lebih tinggi ke yang lebih rendah, walopun cuma 5cm πŸ˜› Jadi kalo ketemu turunan, dia akan nangis minta tolong :))) Padahal kalo turunan yang melandai, dia udah bisa πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan3

Di playground, udah diajarin main perosotan πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan2

Selain joget, sesekali juga udah terdengar kata-kata yang bernada. Lalalala.. πŸ˜€ Udah bisa nyanyi “Cica..cica…”. Kalo lagu topi saya bundar, otomatis megangin kepalanya πŸ˜€

Selain ngiong, sekarang udah tau bunyi sapi itu “moo”. Udah tau “tuda” (kuda) yang bunyinya suka kebalik sama keledai “Iiiooo”. Udah tau banget juga sama “Ayam”. Burung pun dibilanginnya ayam. Pas dibenerin ayahnya, keukeuh dong dia bilang itu ayam sama ngancungin telunjuknya πŸ˜› Selain “keta” (kereta), ternyata Kirana juga udah tau “Awat” (pesawat). Kalo bagian tubuh, yang udah tau banget sejak beberapa bulan yang lalu adalah Hidung, Mata, dan Kepala. Bulan ini kata “Hidun” sudah terdengar :). “Anas” atau “Dinin” setiap pegang gelas, tapi masih suka kebalik mana yang panas dan dingin πŸ˜› Udah tau “Capek” terus minta “Jijit” (pijit). Abis dipijit yang kanan, langsung nyodorin yang kiri “Niii, jijit” Haha πŸ˜›

20131224_Kirana17bulan2

“Awaaaaaat”

Kata-kata terfavorit adalah “Nenek”. Kirana kan udah tertarik sama buku. Udah tunjuk-tunjuk gambar di buku. Dan setiap ada gambar orang pasti dibilangin Nenek πŸ˜› Kalo liat handphone, juga langsung ditaruh di telinga “Nenek”, terus dikasih ke aku minta ditelponin. Hahaha..Manggil “Buda” ke aku juga udah lebih terdengar. Tapi masih gak selalu πŸ˜€ Gak papa, itu aja udah bikin seneeeeeeeeng pake banget!

Kalo difoto masih suka nyureng karena merhatiin kameranya. Tapi pas ditunjukin hasilnya kalo gak senyum gimana, Kirana mau senyum. Tapi gak natural, senyumnya dibikin sampe matanya ‘hilang’ πŸ˜›

Setiap kakaknya bilang mau pipis, Kirana kan udah fasih banget bilang “Pipis” sambil mau buka baju. Sebaiknya, kapan ya mulai toilet trainingnya? Bundanya ini yang gak yakin kalo anak iniΒ  udah bisa dilatih πŸ˜›

Kalo makan atau minum, dan tumpah, tinggal bilang “Adek, hayo tanggung jawab”. Terus bayi ini jalan ke arah tisue, terus ambil tisue dan langsung lap-lap. Gak jadi bersih juga sih πŸ˜› Terus tisuenya langsung dibawa ke dapur buat dibuang. Jadi bikin aku tetep harus ke belakang juga sih, karena kan tempat sampahnya tinggi, dan Kirana gak sampe πŸ˜› Berarti harus nyiapin tempat sampah kecil πŸ™‚ Lain waktu, Kirana ambil tisue sendiri buat ngelap ingusnya πŸ™‚

Ah, kamu udah gede aja sih naak? :’)

Nah, PRnya bulan ini nyari tau kenapa kalo Kirana marah, jadi mukul, terus kalo masih gak puas mukul, nyari barang buat dilempar! Zzzzz..sesadar aku, aku, masku dan Akhtar gak ngelempar barang kalo marah. Kalo mukul atau mencubit itu udah tau nurut siapa *lirik Akhtar πŸ˜› Masih aja itu kakaknya, gemesnya kadang berakhir dengan cubit πŸ™ Terus kakaknya minta maaf. Terus adeknya sekarang gak langsung maafin kayak bulan lalu. Tangannya disimpen dong di belakang punggung -___- Terus kakaknya bilang “Aku sedih adek gak mau minta maaf (ini maksudnya maafin :P)”, terus minta maafnya diulang. Kirana masih gak mau. Kakaknya kesel, terus dipukul. Hadeuuuh πŸ™Β  Tapi setelah beberapa menit, salah satunya mendekat “Sayaaang”, terus peluk-pelukan dan cium-cium. Kids πŸ™‚ Kirana, jangan galak-galak dong, dek πŸ˜›

Kadang galak, tapi di lain waktu, kakak tetep panutan ngapa-ngapain πŸ˜› Kalo lagi makan, Kakaknya pasti diajak. Kalo mau duduk, kakak diajak “dudut” di sebelahnya. Kalo kakak gak liat, Kirana berdiri lagi, ambil tangan kakaknya “Ayoo..dudut..niih” (Ayo, duduk, di sini) πŸ˜€

20131224_Kirana17bulan

Selamat ulang bulan ke-17, Diandra. Gadis kecil ayah bunda yang ‘kuat’ πŸ˜€

Kirana, 16 bulan

Hari Minggu kemarin, Kirana bertambah umurnya satu bulan lagi. 15 ke 16 bulan, sudah nambah pinter apa bayi ini? πŸ˜€

Karena udah bisa jalan, kadang kalo digendong bilang “Nyama”, maksudnya gak nyaman, dan tunjuk-tunjuk bawah. Mau jalan sendiri, gaya deh kamu bayi πŸ˜› Tapi sering juga abis jalan, tiba-tiba mengarah ke kami, dan bilang “Endooon” (gendong) dengan muka melas. Naikin satu kaki ke jalan yang undakan yang lebih tinggi, tapi masih belum bisa naikin kaki yang lain, jadi masih harus digandeng kalo ketemu undakan. Tapi kalo gak terlalu tinggi, udah bisa πŸ˜€ Jalannya masih gaya robot, btw πŸ˜›

Setiap ada musik, tangan atau badan atau kepalanya pasti ada yang bergerak. Apalagi bulan ini baru aku kenalin sama The Skeleton Dance (dapet di Youtub* dulu) dan Backyardigans. Semakin menjadi joget-jogetnya πŸ˜€

Lagi seneng banget mainan wire. Mindahin satu benda dari satu ujung ke ujung lain πŸ˜€

Bulan lalu, urek-urek pensil di kertas. Bulan ini pas lagi ditinggal sama Nenek, pas Neneknya sholat, bayi ini nyoretin krayon ke dinding! Kakak jadi ikut-ikutan kaan? Huwaaa, akhirnya rumah ini ada juga coret-coretan di dinding yang mencolok! KIRANAAAA! *melotot tajam πŸ˜›

Masih suka banget sama kucing. “Ngiong..ngiong..”, tapi pernah ada kucing yang agresif mendekat, Kirana langsung menjauh dengan muka panik! Hahaha πŸ˜€

Kalo liat ada yang sholat, kan biasanya udah langsung ambil posisi berdiri, angkat tangan kayak takbiratul ikrom. Sekarang tangannya lalu dilipat, persis posisi tangan melipat kalau sholat πŸ˜€ Abis itu tentu saja langsung sujud πŸ˜€ Kalo mau makan, otomatis tangannya diangkat, nungguin yang berdoa selesai, lalu bilang “Amiiii” sambil tangannya diusap ke muka. Semoga jadi anak sholehah ya dek ;’)

Selain seneng tunjuk-tunjuk, Kirana juga kalo bilang “Enaa” (enak) itu sambil angkat telunjuk! Hihii, jempol dek, jempol πŸ˜› Kalo makan, udah bisa pilih-pilih. Tunjuk mana yang dimau. Gakpapa deh, yang ditunjuk juga masih ada sayur sama lauknya πŸ˜› Baru sadar, kalo Kirana gak terlalu suka makanan berkuah sekarang πŸ˜› Makannya udah bener-bener makanan rumah πŸ˜€ Ya abis kan sekarang lagi ada Nenek :D, kalo bunda yang bikin sarapan ya pasti nanti balik default ya πŸ˜€

Pengulang kata-kata yang kita ucapkan. Kata-kata yang bertambah cukup banyak bulan ini. Udah tau “Keta..keta..keta..”, setiap liat kereta, ini pasti karena ‘ritual’ keluarga kami yang pasti hebooooh teriak “kereta…kereta..kereta…” kalo kebetulan papasan sama kereta di perjalanan pergi dan pulang ‘sekolah’ πŸ˜€ Kalo liat ada yang nangis, langsung ngeliatin kami, dan nunjuk sambil bilang “Angis”. Hahaha, kayak kamu gak pernah nangis aja dek! πŸ˜›

2013124_Kirana16bulan (2)

“Apatuuu?”

Yang paling aku seneng, Kirana sudah bisa menamai perasaannya “Nyama” dengan nada mau nangis atau marah untuk menunjukkan ketidaknyamanannya (termasuk pas naik Kopaja! Zzzzz :P). Pasti langsung diprotes kakak “Gak nyaman adek, bukan nyama”, atau lain waktu cuma disenyumin kakak sambil melirik ke aku, seolah anak gede yang ngetawain si bayi kecil πŸ˜› Menamai perasaan itu setauku sangat penting supaya nanti anak gak takut untuk mengekspresikan apa yang dia rasa. Kata siapa anak bayi gak ngerti kita ngomong apa? Dari dia bayi, kalo Kirana nangis atau marah selalu kami tanya “Kirana kenapa? Gak nyaman ya?”. Gakpapa diulang terus, bayi akan ngerti dengan pengulangan itu, dan mungkin di pikirannya “Oh, kalo ngerasanya gini, berarti itu gak nyaman”. Gitu kan yaaa? πŸ˜€ Selain gak nyaman itu, Kirana sudah bisa ditanya ekspresi, “Mana sedihnya dek?”, langsung mukanya sedih. “Kalo senang?”, Kirana langsung senyum-senyum yang dibikin-bikin. Ish! πŸ˜›

Eh, ada yang udah bisa ngambek juga πŸ˜› Namanya kakak adek yaa, pasti ketawa terus nangis silih berganti πŸ˜› Bisa loh sih bayi ini nangisnnya kenceng, langsung diem seketika, kalo kakak udah minta maaf! Hahaha… Kadang Kirana yang malah ngasih tangan duluan supaya kakaknya minta maaf, kalo kakaknya gak mau, dipeluk kakaknya :’)

2013124_Kirana16bulan (3)

ini lagi ‘ngambek’ πŸ˜›

Bulan ini beneran berasa kalo bayiku ini tiba-tiba kok udah kayak bukan bayi πŸ˜› Udah ngerti beberapa rutinitas, misalnya, “Dek ayo sikat gigi dulu”, aku kasih sikat giginya, Kirana akan langsung ambil dan masukin ke mulut dan gosok-gosok sesuka dia setelah sebelumnya bilang “Didiii”. Kalo pergi, terus bandonya belum dipake, langsung diambil dan dipakenya ke kepala, ya pasti belom bisa kaan? terus manggil-manggil minta tolong πŸ˜› Kalo bandonya lepas “Yaa, epas” terus minta pasangin lagi. Hahaha..

Terus kalo aku ‘marahin’, dia kedip-kedip mata dooong! Hahaha. *peluuk. Udah ngerti banyak perintah sederhana, misalnya “Kirana, tutup pintunya yaa”, Kirana jalan dengan gaya robotnya ke arah pintu lagi, dan langsung dorong pintunya πŸ˜€ Cukup banyak perintah sederhana yang dia ngerti, tapi ada satu yang kayaknya Kirana gak mau ngerti. “Mimiiiik”, kalo mau mimik, ya mimik, gak mau peduli Bundanya laper abis desak-desakan di kereta *curcol :P

Panas-panas bulan lalu itu ternyata emang karena giginya mau tumbuh! 4 geraham, 2 di kanan atas dan bawah, dan 2 di kiri atas dan bawah. Ditambah 2 gigi seri, di samping kanan dan kiri gigi seri bawah yang udah duluan ada. Borongan ya inii, langsung 6 gigi! πŸ˜› Jadi gigi Kirana sekarang udah ada 12, tapi belum muncul sempurna semua sih πŸ˜›

Camera 360

fotonya dari Tante Renny πŸ˜€

Kirana, selamat ulang bulan yang ke-16 ya sayang.

Seperti yang udah bunda bilang berkali-kali, sungguh dianugerahi kamu (dan kakakmu) itu adalah hal yang paling bikin Bunda malu kalo gak bersyukur. Kalian ini, penyejuk hati ini sekaliiii πŸ˜€

Stay happy, ya adek tantik! πŸ˜€

Kami sayaaaaaaaaaaang banget sama kamu πŸ˜€

Kirana, 15 bulan

…dirayakan dengan ikut Bunda di kantor dan diwarnai kuku kaki mungilnya pake spidol sama Bunda yang kurang kerjaan ini πŸ˜›

14 ke 15 bulan, satu bulan yang lebih bikin senyum karena Kirana akhirnya berani jalan kesana-kemari! Langsung jago berhenti, berbalik, dan berbelok. Sampai hari ini, masih suka kaget tiba-tiba ada anak bayi yang berdiri tiba-tiba muncul di dapur :)) Selain jalan, jadi bisa joget pula kan? Lucuuu banget kalo dia udah berdiri, terus tangannya kayak dadah-dadah, sambil kepalanya dengan kaku ditekuk ke kanan atau ke kiri πŸ˜› Udah bisa niru kakak yang lagi suka lagi yang ada kalimat “Bungkukkan badan, jongkok bediliii” Berdiri, terus jongkok si bayiii πŸ˜›

20131024_Kirana15bulan

Ngomong-ngomong tentang dapur, Kirana suka banget ‘bantuin’ Bunda ngerapiin belanjaan sebelum masuk kulkas. Sambil icip-icip sayur mentah dan pernah cabe rawit πŸ˜› Enak ya dek? πŸ˜› Kalo kami lagi makan yang pedes, dan udah dibilangin kalo itu pedes, tapi tetep bilang “Mau”, baiklah, aku kasih. Paling abisnya makanan dikeluarin sambil lap-lap lidah, terus g mau lagi! Memang harus merasakan dulu ya nak? πŸ˜›

Udah bisa bikin urek-urek pake pensil. Dan sekarang punya senjata buat bikin Kirana diem. Pensil, krayon, stabilo warna-warni, dan kertas πŸ˜€

Sekarang lagi suka berkaca juga πŸ˜› Sambil main cilukba sama bayangannya sendiri. Bayiiiii *gremet

Ternyata gak cuma suka liat kucing, sama domba pun sumringaah πŸ˜›

Ngomongnya udah nambah apa ya? “Ayah”, “Mimik” sambil narik kerudung ato ambil nursing apron, “Mau”, “Gamau” sambil geleng-geleng keras (padahal kadang artinya mau :P), “Mita” (Minta), “Tata” (kalo udah naik mobil, ato naik ke atas badan ayah main mobil-mobilan), “Nyamnyam” sambil makan, “Minyum” (kalo minta air), “Ee” sambil tarik baju kalo minta liat kakak udah mau mandi atau abis p*p.Β  Lupa apa lagi πŸ˜› Tapi karena udah mulai bisa ngomong itu, udah bisa ngerti perintah sederhana semacam “Adek, kuncinya ambil dimana? Dikembalikan ya?” Dan anaknya jalan digidig kembali berusaha masukin kunci ke lubang kunci. Tentu saja kalo g bisa, akan nangis minta tolong. Kalo bisa? Ya pasti noleh dengan muka minta dipuji atau tepuk tangan sendiri πŸ˜›

Udah jadi temen main Kakak banget. Main sama-sama, nangis karena kakaknya gemes, ngejahilin kakak. Kalo Kirana yang salah, dan kakak nangis, Kirana langsung ngasih tangan ke Kakak buat minta maaf πŸ˜› Tapi kalo Kakak yang salah, belum tentu loh langsung dikasih tangannya pas Kakak minta maaf. Semacam minta bujuk dulu. Girl? πŸ˜› Kalo g mau, beneran g mau, sambil geleng dan bilang “Nyonyo” πŸ˜›

Peniru kakak sekali πŸ˜› Kakak pura-pura jatuh? Adek juga. Diulang terus sambil bilang “Jatuuuh” karena kakak ketawa πŸ˜›

Aku seneng bangeeeet punya gadis kecil di rumah! Cuma g tahan kalo denger tangis manjanya ke ayah! *BundaPosesif πŸ˜›

Nah, tapi, sepertinya sudah ada bakat tantrum. Kirain seminggu terakhir Kirana ini rewel karena badannya yang g enak. Di TPA memang ada virus yang lagi berkunjung πŸ™ Tapi kok ya jadi keterusan? Kalo g dapet yang dipengen, tahan loh anak bayi ini nangis dari perjalanan Jakarta – Serpong. Gejala tantrum mulai keluar, di umur yang sama dengan Kakak dulu πŸ˜› Yang suka bikin sabar aku hilang, kalo badannya mulai ditegangin, kalo jatuh gimanaaa? πŸ™ Bahkan rekor terbaru 2 jam saja! Tapi ada yang lucu, jadi pernah aku udah berusaha nyari tau kenapa nangis, mencoba bicara baik-baik, sampe nyuekin. Tapi gak diem-diem. Ya udah aku tinggal, bayi yang awalnya gak mau disentuh sama siapapun, sambil nangis kejer, jalan ke arah aku, terus megang-megang tangan minta dipeluk. Aku pikir, tantrumnya selesai, mau aku angkat dan peluk. Eaaaa, malah balik kejer lagi nangisnya πŸ˜› Ya Allah, semoga kami bisa sama-sama melewati masa-masa ini πŸ™‚

Eh, tapi kalo abis nangis, ketawanya pun lebaaaaaaaaaar. Senyum-senyum menunjukkan 6 giginya yang belum nambah lagi, g tau apa yang di sini masih kesel?Β 

Oh iyaaa, temen-temenku bilang Kirana ini kayak anak-anak muda sekarang. Suka PHP doang πŸ˜› Kalo diajak sneyum ya senyum. Kecuali kalo baru liat, kadang masih mahal senyumnya. Tapi buat digendong? Belom ada yang berhasil! Hahahaha..yaiyalah..cewek kan mesti jual mahal ya deek? :*

Kalo diajak doa, udah langsung ngangkat tangan, posisi doa. Kalo sajadah udah digelar, Kirana ngangkat tangan kayak takbir, tapi langsung sujud “Aba” πŸ˜› Kalo kami udah selesai sholat, langsung mau salim. Semoga jadi anak sholehah ya, Kirana :’)

Highlightnya? Kirana udah bisa nyium dooong! Diminta ato gak πŸ˜€ Dan itu mesti lengkap pipi kanan, pipi kiri, dan bibir :* Kalo belum lengkap, muka ini diarahkan sama Kirana πŸ˜€ Seneng dong disayang anak banget gini? πŸ˜€

Selamat ulang bulan ke 15, Diandra!

Iya sih, Diandra artinya (berpendirian) kuat. Tapi yo g kuat nangis 2 jam juga sih dek karena mau menunjukkan pendirian kamu yang kuat itu πŸ˜›

Ayah sayang Adek. Bunda sayang Adek. Kakak sayang Adek. :*

Kirana, 14 bulan

24 September 2014, Kirana 14 bulan! πŸ˜€

Milestone terbesar adalah tiba-tiba berdiri dari posisi duduk di lantai, joget pas denger lagu Garuda Pancasila yang dinyanyiin kakak Akhtar, dan langsung jalan di akhir pekan pertama September ini. Tapiiii, sampe hari ini, hal itu masih jarang keliatan πŸ˜› Belum percaya diri kamu ya dek? Atau udah keenakan dititah sama ayah? πŸ˜› Aku udah gemees banget, karena udah pernah liat dia bisa jalan itu πŸ˜› Ayoo Kiranaaaa, lebih berani yaaa πŸ˜€ Berenang juga masih cemberut terus, padahal kalo diajak udahan mandi suka marah πŸ˜›

Udah bisa ngasih barang dengan bilang “Niii..Inniii” terus tepuk tangan kalo barang yang dikasih diambil. Kalo tangannya sakit atau digigit nyamuk, udah bisa ngadu ke ayah dengan kalimat yang sama dengan muka melas, abis dielus-elus ayahnya, langsung diem πŸ˜› Anak gadis ayah sekali πŸ™‚ Mumblingnya udah semakin panjang. Kirana juga cepat meniru kosakata yang kami ucapkan. Baru meniru, belum mengingat πŸ™‚

Tunjuk sana-sini dengan bilang “Apatu?” Lalu tiba-tiba bilang “Epat” sambil ngangkat jarinya dengan jempol yang ditutup. Keseringan liat kakak ya dek? Yaya ya, 4 itu angka favorit Akhtar sekarang πŸ˜›

Kalo sebelumnya cuma tau dimana matanya (dengan ngedip :P), sekarang udah tau hidung juga. Kalo dinyanyiin lagu tepuk tangan suka-suka, kalo dulu cuma tau naruh kepala di bagian lirik “Tangan di kepala” sekarang udah nambah bilang “Gaa” setiap lirik “Melompat yang tinggi, Satu Dua Ti…” πŸ˜› Lagu balonku juga udah bisa “Daaa” sebagai ganti “Dor”, tapi kadang masih salah letak πŸ˜›

Kirana, kok kamu suka banget kalo liat kucing siiih? *padahal Bundanya takut kucing! πŸ˜›

Udah bisa rebutan mainan sama Kakak! Tambah seru di rumah πŸ˜›

Giginya nambah 2 di atas. Gede-gede πŸ˜› Di bagian tengah sepertinya beneran ada sela. Hihi, apakah benar ya kalo ini adalah gen yang bisa diturunkan? *ngaca liat gigi sendiri πŸ˜› Jadi sekarang gigi Kirana udah 6 πŸ˜€ Alhamdulillah 2 gigi yang nambah g bikin Kirana panas πŸ™‚

Di rumah pasti makan sendiri, makanya dibeliin piring, sendok, dan gelas kecil. Sebenernya g suka sama karakter yang terlalu komersil, tapi adanya cuma Hell*Kitt* itu. Ya sudahlah bungkus πŸ™‚ Ngarahin sendok ke piring udah bener, tapi kadang bener ngangkat ke mulut, kadang malah meleset ke lantai. Kalo akhir pekan, udahlah pasrah Kirana makannya kayaknya lebih banyak yang ke lantai πŸ˜› Untungnya bisa ditambal dengan cemilan. Itu lah kenapa kalo akhir pekan harus bikin cemilan. Bukan karena rajin, tapi demi anak dan suami g kelaperan πŸ˜›

Makannya udah banyak. Yang masih dilarang cuma cokelat, permen, dan chiki. Tapi namanya di TPA yah? Temennya ada yang dibekalin snack yang ada coklet semacam astor. Weslah, pernah di suatu sore, aku liat Kirana dengan nikmatnya ngemutin astor. Haha, ya tapi abis itu pesen sih sama bu guru, Kirana dikasihnya biskuit-biskuit aja πŸ˜› Kalo libur, makannya udah sama masakan rumah. Kecuali kalo pedes, jadi dipisah. Tiap hari tetep default, masih rebusan sama g pake garam. Masih diblender terus campur sama nasi kalo buat bekal sekolah.

Kalo minum dari gelas, masih suka terlalu bersemangat, belum di bibir, udah teguk. Basah semua bajunya πŸ˜› Kalo minum air putih atau ASIP pake sedotan, masih nyedot aja, jadi kadang banyak yang tumpah. Padahal kalo jus, g tumpah, karena teksturnya yang lebih padat mungkin ya?

Alhamdulillah masih cuma ASI aja. Sekarang lumayan, merah hari ini buat besok, g sekejar tayang bulan lalu πŸ˜› Pernah dikasih satu-dua sedot susu kedelai. Tiap hari berdoa semoga bisa menyempurnakan masa persusuan ini sampe 2 tahun. Amiiin *pelukan sama breastpump πŸ˜›

Kirana, Kirana, gadis kecil penyejuk hati. Seperti yang selalu Bunda doakan, semoga semua anggota tubuhmu kelak akan selalu kau pakai untuk hal-hal yang baik. Semoga kamu menyayangi diri kamu seperti kami menyayangi kamu selalu yaa, nak?

20130924_Kirana14bulan

We do love u, gadis kecil :’)

Selamat 14 bulan, sayang πŸ™‚

Akhir Pekan di September Ceria!

2 hari sebelum akhir pekan, pulang malem dari kantor karena sempet ngerasain macet gara-gara ada demo di Monas siangnya (Kamis) dan (Jumat) minta me-time mau nonton Wedding Dress ini (bagus, tapi sedih. Tapi karena udah sering nonton drama dulu, jadi aku berkaca-kaca pun tidak :P) dulu πŸ˜› Yah, jalanan Jakarta ini masih aja g bisa ketebak. Kalo kata Masku, sama kayak hati wanita. Eaaa πŸ˜› Jadi kalo badan capek, kami mending istirahat sampe siap di kantor, bedcover dan bantal pun sudah selalu ada, makan yang kenyang, mata g ngantuk, baru jalan πŸ™‚ Seringnya sih pas pulang, udah enaak banget jalanannya. Tapi 2 hari kemarin, kami ‘beruntung’ masih dapet macet aja πŸ˜›

Sabtu pagi, bangun tidur langsung numis bumbu tekwan. Tekwan udah diturununin dari freezer dari malemnya πŸ™‚ Anak-anak main dulu sama ayah di luar πŸ˜€

20130907_HutParenthink1 (1)

Terus sarapan tekwan πŸ˜€ Beres-beres, nyuci-nyuci, tarik baju yang ada di lemari yang ada merahnya, tau-tau udah jam 12 kurang aja. Pergi kita ke Jakarta! Ke FX Sudirman buat ngerayain ulang tahun pertama milis yang aku ikuti, ParenThink. Pengen liat orang-orang yang meramaikan milis itu. Pengen juga liat gimana Akhtar kalo ketemu banyak temen baru πŸ™‚ Tapi ada yang cemberut, karena laper *sungkem ke pak suami πŸ˜› Weekend di Tanah Kusir situ masih aja macet ya? Alhamdulillah, anak-anak tidur nyenyak πŸ™‚ Mampir sholat di Masjid setelah lepas dari macet, kami baru sampe FX hampir jam 2. Makan ngebut dulu di fastfood πŸ˜› Langsung naik ke lantai 3. Dan sudah mulai πŸ˜› Padahal pengen foto dulu di photoboothnya πŸ˜› Langsung ke meja registrasi, dapet 3 goodybag! Yang bisa diabadikan cuma ini πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (9)

Duduk di hampir belakang, dan g dapet kenalan juga karena terlalu sibuk sama 2 anak πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (3)

20130907_HutParenthink1 (4)

20130907_HutParenthink1 (5)

20130907_HutParenthink1 (6)

bayi ini tau-tau ada di bawah kursi πŸ˜›

Akhtar g betah duduk kalo g ada yang tampil di depan (Nola sama Naura anaknya nyanyi lagi yang bagus sekali. Di Youtube udah ada. Judulnya Semesta Cinta :), pembacaan puisi, dan games). Jadi g konsen lah, kami mendengar keseluruhan. Padahal Om Toge sedikit-sedikit ngasih ilmu yang familiar kalo rajin bacain email πŸ˜› Yang keinget cuma, waktu kecil kita banyak merasa, makin besar makin banyak mikir. Terus kita nuntun anak kita supaya juga mikir. Padahal kan anak-anak ya anak-anak. Jadi banyakin merasa ya? Jangan kebanyakan mikir πŸ˜›

Pas acara menghias kue, Akhtar g mau πŸ˜› “Kakak takut sama teman-teman balu”/ “Loh, kenapa takut? Teman-teman barunya baik”. Akhtar mikir agak lama, terus sambil menyandang ransel, dia bilang “Bunda, kakak ke depan dulu ya. Colet-colet kue sama teman balu banyak”/ “Oke, hati-hati ya!”, dan anakku melangkah dengan pasti ke arah panggung. Tapi terus noleh ke aku “Yah, teman balunya sudah selesai nyanyi, sudah selesai colet-colet kue” sambil ketawa lucu! Hahaha, lain kali loadingnya lebih cepat ya, kakak! πŸ˜› padahal kalo mau kan bisa diintipin Om Toge kamu tipe anak apa nak *CariKesempatan πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (2)

Β Β Β  Setelah games, pembagian hadiah pemenang beberapa kategori, termasuk yang photo di photobooth paling seru! Acara selesai! Senang berada di antara orangtua yang masih sama-sama belajar πŸ˜€

20130907_HutParenthink1 (7)

20130907_HutParenthink1 (8)

Terima kasih ParenThink memberi ilmu yang sangat baru buat aku! Semoga bisa kami ambil yang sesuai buat keluarga kami. Amiiin πŸ˜€

Pulangnya kena macet lagi πŸ˜› Dan Masku sholat di Masjid yang sama lagi πŸ˜› Sampe Serpong udah jam makan malam. Sekalian lah ya bersenang-senang, makan enak di Bebek Kaleyo. Pulangnya mampir ke rumah tetangga buat ngambil donat! Makasih tetangga (akhirnya bisa ngasih linkΒ  buat tetangga ini!) πŸ˜€ Tapi ya g bisa ke rumah Khalila tanpa mampir *lirik Kakak πŸ˜› Pulang ke rumah, langsung mandiin 2 anak, dan tidur pulas πŸ™‚ Alhamdulillah πŸ™‚

Besok paginya, bikin sarapan mie telor dulu sebelum berenang! Jadi lama karena bayi kecil udah g mau disuapin lagi πŸ˜› Jam 8 sampe kolam πŸ™‚ Jam 10 keluar kolam dan bersih-bersih. “Bunda, bunda g bisa belenang ya? Tante Ayu g bisa belenang ya?” gara-gara liat kami berdua cuma duduk di pinggir kolam. Ya iya sih kak. Hahaha.. Jam 1/2 11 pindah ke playground. G terlalu lama, karena permainannya sudah panas. Akhtar aja sampe ngajak pulang! πŸ˜›

20130908_Swim&Play (3)

20130908_Swim&Play (2)

20130908_Swim&Play (1)

Β Β  20130908_Swim&Play (4)

20130908_Swim&Play (5)

Terus mau langsung ke pasar, tapi haus. Jadi ke Indom*ret dulu beli air putih sama es krim πŸ˜€ Kirana dikasih, kesenengan dia! πŸ˜› Indah pada waktunya kan dek? πŸ™‚ Es Krim udah mau habis, ternyata jalanan ke pasar udah macet banget, puter balik aja. Mampir ke laundry kiloan buat nyetrika baju dan jilbab yang numpuk terus karena yang katanya mau nyetrika seringnya udah capek setelah nyetrika baju anak-anak πŸ˜› Kalo udah numpuk seminggu, ya jadi males kan? Kalo udah males gini, gpp lah sekali-kali memanjakan diri πŸ™‚ Terus ke pasar belakang rumah aja. G lengkap tapi daripada g ada πŸ˜› Pas lagi di pasar, ditelpon tetangga, nawarin makan siang di rumahnya. Siapa yang bisa nolak? Haha πŸ˜› Makan enak di situ sambil melihat si Bapak Irfan benerin pompa πŸ˜› Kirana tidur lama, Akhtar Khalila main. Makasih ya tetanggaaa πŸ˜€

Terus pulang. Si Mas sama kakak tidur. Kirana nemenin aku masak sambil nyuci :’) Abis itu kami nyapu dan ngepel rumah lagi, terus mandi. Masuk kamar, Kirana langusng bangunin kakak πŸ˜› Mereka main di luar sementara Bunda ngerapiin catetan pengeluaran πŸ˜› Udah deket magrib, masuk rumah. Makan malem, tahu tauco dan tumis kangkung. Masku sambil baca berita dan ngasih tau tentang kecelakaan maut di Jagorawi. Miris dengernya πŸ™

Pas pikiran lagi kemana-mana itu, kakak nyanyi “Garuda Pancasila”, Kirana yang berdiri kan biasanya nyari pegangan dulu, tau-tau berdiri dari posisi duduk selonjor untuk joget! Terharu sampe ikut nyanyi liat dia joget-joget sampe 1 lagu. Pas lagu udah selesai “Ayo maju..maju..adeek” dan langkah pertama Kirana terjejak di rumah kami! Jatuh, bangun lagi! Kami bertiga kesenengan, apalagi kakak “Sini dek, ayo dek, ayo maju maju dek” :’) Tau-tau langkahnya udah banyak. Udah 3 tahun jadi ibu, baru semalem tau-tau nangis liat milestone anak! Ah, dek, ternyata kamu menyimpan kejutan ini buat kami. Selamat ya, nak. Terima kasih Allah menambah kepintaran Kirana :’)

Selesai makan. Anak-anak mandi lagi sama ayah. Aku beres-beres. Terus kami ngumpul di kamar. Nonton We Bought a Zoo! Film yang sangaaaaaaat hangat ;’)Β  Aku sambil ngelonin anak-anak, masku sambil nyetrika πŸ˜› Film selesai, anak-anak tidur, masku minta gantiin nyetrika. Dia makan lagi nasi kotak dan bubur dari tetangga sebelah rumah πŸ˜› Hampir semua setrikaan selesai, jam 1/2 1 baru tidur.

Akhir pekan yang hangaaaaaaat sekali. Terima kasih Allah ;’)

*Perpanjang domain dan hosting akhirnya diputuskan iya. Semoga lebih rajin nulis. Semoga yang ditulis bermanfaat πŸ˜›

Kirana, 13 bulan

24 Agustus 2013, hari Sabtu, Ulang bulan Kirana yang ke-13 dirayakan dengan keliling Jakarta πŸ˜› Kondangan ke nikahan Om Cois dan Tante Cori di Kebon Nanas (muterin banyak tol dan macet, 2,5 jam aja dong di jalan :P, terus ayah bundanya kebingungan karena perdana dateng ke nikahan keluarga Batak :P), terus jadi nyari makan di luar aja (soto polisi di Percetakan Negara yang sekarang kok g seenakΒ  dulu πŸ™ ), dan jadi melipir ke Toko Buku Wali Songo (sholat di masjid yang adem banget, terus ke toko bukunya karena pengen beli shiroh, keluar dengan bangkrut tapi senang), meluncur ke rumah cuma buat mandi dan makan untuk kemudian lanjut dateng ke Puncak Perayaan 17 Agustus di komplek rumah. Hari yang padat πŸ˜€

Malam itu, Kirana ikut joget-joget di gendongan ayah pas liat kakak-kakak pementasan di depan ;’)

Oh iya, baru baca, kalo memposting atau menceritakan tentang anak pun seharusnya seizin anak. Aku udah bilang kakak, walo entahlah dia ngerti atau belom, “Kakak, bunda boleh g pake foto kakak, cerita tentang kakak di blog bunda?” “Boleeeh”. Nanya juga ke Kirana, anaknya ngangguk. Nanya si Mas, “Gpp, asal mamasnya lagi ganteng!” Zzzz. Jadi, anggaplah itu sebagai persetujuan mereka yaa? *maksa πŸ˜›

Kirana, 12 – 13 bulan, cuma mau berdiri sendiri kalo g sadar πŸ˜› Dari posisi bersandar dulu tapi. Kalo dari posisi duduk, g ada sandaran, aku pernah liat dia udah mencoba beberapa kali, tapi masih gagal. It’s ok, dek, terus berusaha yaa πŸ™‚ Titah satu tangan? Makin ngebut, sampe sepatunya lepas sendiri πŸ˜› Pas di Palembang, ternyata udah jago banget panjat naik turun tangga πŸ˜›

20130824_Kirana13bulaaan (2)

Mulutnya makin rame πŸ˜› Terbaru bisa bilang, “Minyum” untuk Minum,Β  “Mita” kalo mau minta πŸ˜› Kalo dipanggil Kirana, udah pasti nengok kan? Kadang Kirana bilang “Dedek” ata “Nana” :’) Kalau lagi dikenalkan nama benda, Kirana cepet meniru. Begitu juga ekspresi muka, atau mulut, pertama diperhatiin, terus ditiru πŸ™‚ Kirana juga udah tau kalo bendana, topi, dan jilbab tempatnya di kepala. Sisir buat di kepala. Sepatu buat di kaki. Suka marah kalo g bisa masang sendiri πŸ˜› Ada waktunya, dek. Sabar πŸ˜€

Psssst, gadis kecil ini sekarang lagi suka ngupil. Hahahaha..Pasti niru ayahnya kalo yang iniii! *dijitak πŸ˜› Sekarang udah tau gimana nyium. Seneng ya dicium bayi kecil! Udah bisa cium-cium boneka. Jadi keluarlah simpenan boneka, mobil-mobilan kakak masuk boks πŸ˜› Kalo diajak orang salim mau, tos mau, tapi kalo mau digendong, dengan tegas geleng-geleng. Sudah bisa punya mau! :* Kalo difoto jarang ya liat Kirana senyum, hahaha, mungkin dia masih bingung ayah bundanya lagi ngapain. Kalo kena blitz juga langsung kedap-kedip πŸ˜› Tapi Kirana ini udah jauh lebih murah senyum dan ramah sekarang, memang susah aja terekam di foto πŸ˜›

Terharu waktu tau kalo kita bilang Allahu Akbar, Kirana langsung ambil posisi sujud :’)

Untuk duduk di carseat, udah jauh lebih tertib. Karena aku punya andalan yang bisa bikin Kirana anteng, yaitu kerupuk atau cookies πŸ˜€ Tapi kalo udah marah sih, mau dikasih cemilan juga dilempar. Jangan galak-galak, gadis kecil πŸ˜› Sekarang cuma dipangku kalo mimik sesaat setelah masuk mobil sampai Kirana tidur. Begitu tidur, langsung pindah duduk di carseat, pakein sabuk. Nah, kalo Kirana bangun, dan mau mimik, terpaksa lah aku nyusuin dengan posisi yang ajaib *tempel koyo di punggung πŸ˜›

Udah setahun, jadi pindah ke kelas peralihan 2 hari sebelum mudik. Masuk setelah lama libur cukup membantu karena Kirana sempet lupa sama kelas dan guru di kelas bayi. Jadi memang cuma beradaptasi sama kelas baru aja, g ditambahi drama pengen di kelas lama πŸ˜› Kelas baru, jadwal baru, bikin pagi-pagi harus semakin cepet gerak, supaya bisa cepet balik ke kantor dan keluar lagi ke TPA sebelum jam 11, jam tidur anak-anak peralihan. Sejauh ini, Kirana baik-baik saja, ketemu aku, langsung mimik sampai tidur. Malah lebih g lama ninggalin kantor, karena g ada waktu main sama bayi *eh, tapi aku dapet bonus terus sekarang, ketemu kakak tiap siang! Mewaaaaaah banget rasanya πŸ™‚

Alhamdulillah sampai saat ini, masih ASI aja, walo stock terakhir ASIP di freezer sudah keluar Senin kemarin. Judulnya stripping ASI πŸ˜› Karena kelas yang udah ada jadwal dan aku yang masih rutin dateng siang untuk menyusui, Kirana memang cuma butuh ASIP 200ml aja sehari. Optimisnya pengen Kirana g pake dot lagi sejak setahun, lebih cepat kurang lebih 1,5 bulan dari kakak dulu. Alhamdulillah didukung di TPA dengan g ngasih anak-anak susu buat pengantar tidur. Kagum liat anak-anak itu ternyata ya bisa tidur aja sendiri cuma dipuk-puk. Yah, walo itu g ngaruh ke Kirana, karena aku bertekad tetep akan datang insya Allah sampe 2 tahun. Amiiin πŸ™‚ Alhamdulillah, balik dari mudik, Kirana g mau pake dot lagi! Dan bu guru mau bantuin Kirana minum pake gelas/sedotan/ bahkan nyendokin. Dot Kirana aja udah dikumpulin bu guru, dan udah aku bawa pulang. Senang sekali, di rentang 2 tahun ini, TPA ini semakin menuju ke arah yang lebih baik ;’) Yaaay, Kirana sudah sapih dot! πŸ˜€

Giginya belum nambah satu pun. Makanan udah ikut makanan rumahan pas pulang mudik. Makan siang juga udah selalu dari TPA. Sudah ikut cemal-cemil, termasuk kerupuk. Tapi kalo aku yang masak, tetep default. Bawang (kalo rajin ditumis), sayur, lauk, direbus. Udah πŸ˜› Alhamdulillah, masih lahap-lahap aja. Mulutnya masih kebuka lebar sambil bilang “Aaam”. Masakan yang gitu, karena udah dicincang halus, dan dimakan sama nasi biasa, bikin Akhtar mau nyobain makanan adek bayi. Masih mangap kok si kakak dikasih makanan g bergaram itu πŸ˜› Kirana kalo di rumah, udah suka g mau disuapin. Udah mau makan sendiri. Kalo pake tangan sudah pasti masuk mulut, tapi kalo pake sendok, suka malah dipake buat mukulin piring πŸ˜› Makanan seporsi, 1/2 nya di lantai πŸ˜› Kalo minum pake gelas, masih langsung angkat aja, belum pelan-pelan. Baju basah semua, adeek πŸ˜›

20130824_Kirana13bulaaan (1)

Selamat 13 bulan, Kirana. Gadis kecil penyejuk hati keluarga πŸ˜€

Kirana, 12 bulan

11 ke 12 bulan kemarin, gigi Kirana udah nambah 1 lagi! Hihiii, 2 seri atas dan 2 bawah πŸ™‚

Masih rambatan, tapi sudah lebih ngebut. Kemana aja aku ini, baru tau kalo Kirana udah bisa turun kasur sendiri. Haha, jadi kalo bangun, g ada orang di sampingnya, dan pintu kamar lagi dibuka, udah deh, anak bayi udah langsung merangkak nyari orang πŸ™‚ Beberapa kali berani ngelepas pegangan tangan, dan berdiri 2-3 detik. Abis itu, langsung panik nyari pegangan lagi πŸ˜› Kami semua bangga sama kamu, nak. Berusahalah semampu kamu yaa πŸ™‚ Tapi kalo udah bisa jalan, dress dan rok kamu pasti lebih kelihatan maniiis kalo dipake! Hihiii πŸ˜›

Sudahlah ya, DVD dan kaset di meja tivi udah pasti sekarang sering berantakan πŸ˜›

Udah ngerti kalo nyanyi tepuk-tepuk tangan, pas lirik tangan di kepala, tangannya ikut ke kepala. Tapi kalo pas liriknya tangan di pinggang, tangannya masih ke dada πŸ˜› Beberapa kali semacam kayak ikut nyanyi, pas kakak lagi nyanyiin huruf hijaiyah “Abata” sambil goyang-goyang tentu πŸ˜›

“Ayah” (Anak gadis ayah! :P), “Mamam” (untuk makan), “Mimi” (untuk mimik), Yaaah (kalo lagu habis, barang jatuh :P), tata (dadah abis salam sambil dadah-dadah tangannya), “Apciii” (Apa sih? mungkin :P), dan “Apitu” (Apa itu? mungkin. Karena sambil nunjuk :P) Sepertinya bayi ini akan cerewet yaaa? Nurut siapaaa? πŸ˜›

Mainan kesukaan saat ini adalah drum punya kakak. Semangat banget kalo udah mukul drum πŸ˜› Lama-lama tapi jadi mukul yang lain, termasuk tangan Bunda, kepala Kakak, dan hidung Ayah. Hahaha. Udah mulai suka juga sama boneka, apalagi kalo bonekanya cium hidungnya πŸ˜› Sekarang lagi suka juga ngeluarin barang dari satu tempat, terus dimasukiin lagi sampe habis. Makin hari Kirana udah semakin bisa main sama Kakak. Kadang akur, kadang juga salah satu nangis πŸ˜›

Kalo ditanya mana mata, udah bisa ngedipin matanya. Kalo dibilangin liat mulutnya, buka mulut. Bayi! Oh iyaa, suatu malam, bawa mainan ke atas kepala smabil senyum bilang “Wewe”. Oalaaaah, jadi tukang kueee! Bu guru di sekolahnya kan suka gitu kalo mau bagi snack. Ada yang udah bisa niru ternyata πŸ˜›

20130703_SnackTime

Bunda-bunda, pinjem foto anaknya yaa? πŸ˜›

Makannya udah ditambah apa aja? Lupaaaa! Haha. Di deket-deket mau satu tahun, makan siangnya udah dari TPA. Biar nanti pas pindah kelas, udah adaptasi sama makanannya πŸ™‚

Tentang strategi, Kirana ini udah bisa menggunakan tangisnya buat jadi senjata. Yang paling kentara tentang car seat. Ternyata walo dari bayi dipakein carseat, g menjamin akan lebih mulus, kalo caranya salah! Hahaha, jadi buat Kirana, aku g setegas ke Akhtar waktu perdana nyobain carseat dulu. Karena Kirana masih mimik. Jadi ya gitu, kalo dia nangis mau mimik, aku angkat. Ternyata salah yaaa? πŸ˜› Dan mimiknya dijadiin strategi, jadi mimiknya lamaaaaaaaaaa. Trus kalo udah mau ditaruh di carset, dramaaaa. Ini baru keliatan 1 bulan terakhir ini. Fiuh, lap keringet ngebayangin nanti mudik perjalanan darat kalo Kirana g tertib begini. Nah, udah satu tahun loh ya ini dek, jadi Ayah Bunda akan lebih tega walo kamu nangis pake air mata yang berlinang plus sesegukan! Untuk kebaikanmu sendiri yaaa, oke? πŸ˜€

20130724_Kirana,12bulan

Selamat satu tahun, Kirana! Semoga satu tahunmu ini lebih banyak kenangan bahagia yaaa. Semoga tahun-tahun berikutnya kamu akan lebih-lebih bahagia.

Love u, love u, love u :*

Minggu kedua di bulan Juli ini..

Suara udah serak menuju ke hilang dua hari ini, efek akumulasi kurang tidur berhari-hari πŸ˜› Yuk ah dilist apa yang mau diinget di minggu ini πŸ™‚

– Sabtu Minggu lalu, masku ada rapat di Anyer. Karena minggu sebelumnya kami dari Bandung, jadi g sempet belanja bulanan. Jumat pulang dari kantor, mampir ke carref*ur, tentu saja pulang bawa DVD juga. Sabtu pagi banget masku berangkat, niatnya minta drop di depan kompleks tempat biasanya tukang sayur mangkal. Tapi hari itu kok belum muncul πŸ™ Akhirnya mampir beli beras yang habis bis bis, dan dianter pulang. Masku berangkat, aku nemenin kakak main bola bentar di luar. Nemenin versi aku adalah aku cuma berdiri sambil gendong Kirana, terus nendang kalo bolanya deket sama aku aja. Kalo jauh? “Kak, bolanya diambil dooong” πŸ˜› Abis itu nunggu bu sayur lewat, untuk masak dengan bahan seadanya, karena tetangga baru bisa dititipin hari Minggunya πŸ˜› *makasih tetangga πŸ˜€

– Menikmati bermalas-malasan Sabtu Minggu. Bermalas-malasan artinya mencoba g pusing liat rumah yang berantakan banget efek ditinggal weekend lalunya itu. Tetep ngerjain semua sih, tapi g ngoyo harus bersih semua. Manapun, Sabtu pagi itu nganter Kirana iminusasi campak di posyandu bulanan di kompleks, Perdana ini megangin anak disuntik. Mau gimana lagi, masku lagi g ada πŸ˜› Akhtar bantuin bawa buku KMS :* Karena itu, jadi pas malem minggu itu keluarga tetangga dateng bawain mie kopyok bikinannya sendiri, mereka di teras aja. Hahaha..maaf ya tetanggaaaa πŸ˜› Akhtar mainan air sampe dia dan Khalila basah -__-

– Pas mau sms pak ojeg buat dijemput pagi kan nanya dulu ke masku jadi pulang kapan. Rencananya kan Senin pagi baru dari sana. Melambung tinggi rasanya pas katanya g usah pesen ojeg, dia pulang aja nebeng temen. Makasih ya mas, bela-belain balik ke kantor, nyetir malem-malem sendiri, dan baru sampe jam 1/2 2 pagi supaya bisa pergi bareng kami :* Gpp deh, besoknya kita jadi telat karena pada bangun kesiangan πŸ˜› Ada acara cium-cium Kirana sih, anaknya bangun, ayahnya malah merem karena terlalu ngantuk. Yang nungguin Kirana? Siapa lagi? -__-

– Senin pagi abis telat itu, langsung ikut seminar sama pak Irwan Rinaldi, yang pernah ketemu jadi pembuka di seminar komunikasi pasangan. Perdana nih ngantor ngadain seminar temanya parenting. Dalam rangka work-life balance πŸ™‚ Me like it! Nanti ya di-share kalo mood πŸ˜› Tambah nge-boost semangat, pas masku yang katanya ngantuk karena baru pulang malemnya itu, tiba-tiba masuk ruang seminar dan duduk di baris depan. Walo telat, tapi aku seneng, tau masku sangat peduli sama anak-anakΒ  dengan mau terus belajar :*

– Abis seminar, ada makan-makan buat menyambut puasa :D. Selamat berpuasa, ya semua! Maaf lahir batiiin πŸ˜€ Kalo boleh titip doa, semoga puasaku yang baru mulai hari ini sukses, ASI tetep cukup buat Kirana, jadi ibu menyusui ini pede puasa sampai akhir Ramadhan. Amiiiiin πŸ˜€

– Masku puasa hari Selasa. Bisa nyiapin sahur si Mas lagi setelah absen tahun lalu :*

– Jalanan lagi subhanallah ya karena ini, pulang langsung sama nunggu dan tiduran di kantor dulu sampe jam 1/2 9, sampe rumah sama -__- Kemarin diperparah sama hujan deras angin kencang tepat di jam pulang kantor (Cuma berkurang 1/2 jam aja loh ini! -__-). Pernah labil lewat tomang macet, muter ke Sudirman, macet juga, balik lagi ke Tomang πŸ˜› Akhirnya ngerasain buka puasa di jalanan, di tengah hujan, di deket bundaran HI. Kurang urban apa coba? πŸ˜› *pretekin badan

20130711_HI

– Tapi ada kejadian lucu, sebelum kejadian di atas. Kan pas jemput anak-anak langit masih ceraaaaaaah banget. Pas anak-anak udah sama kami juga masih cerah. Dan tau-tau hujan deras aja pas kami belom sampe mobil. Dan itu kami masih harus jalan di jalanan terbuka sedikit lagi. Akhirnya masku lari ke mobil ambil payung. Seperti biasa, masku pegang payung gede, payungan bertiga sama aku yang gendong Kirana. Akhtar pake payung sendiri. Naaah, kemarin itu ternyata hujan plus angin kenceng. Paniklah si kakak, terus sama ayahnya payungnya dipegangin dari atas. “Ayaah, jangan pegang-in. Kakak pegang sili”. Hahaha, jadilah kami berkerumun karena kakak yang panik tapi g mau dibantuin itu g mau jalan. Basaaaaah! Hahaha, akhirnya dibilangin ayah gpp jalan aja sampe juga ke tempat yang bisa neduh, trus Akhtar jadi nangis “Kakak jatuuh, Celana kaka basah. G ada lagi celana. Kakak (ka)sian” Hahahaha…kamu lucu banget si bayiii! πŸ˜›

201307_Payuuungan

kakak payungan sendiri – bukan di hari hujan badai

– Kami nginep di hotel bagus hari Rabu karena masku ternyata ada kerjaan! Hayyah, g siap-siap baju pula kan? Anak-anak sih aman, bajunya di TPA banyak. Masku ada batik di mejaku. Lah aku? Akhirnya kami melipir ke mall samping hotel demi nyari segala daleman dan baju aku abis magrib. Muter-muter g dapet sampe masku harus rapat. Sok hebat terus keliling mall gendong Kirana tanpa gendongan dan gandeng Akhtar. Bajunya dapet? Oh, tentu saja tidak! Setelah sekali nyobainΒ  baju dan heboh banget di fitting room, aku g mau nyoba-nyoba lagi. Ujung-ujungnya wasap Yuli, pinjem bajuuu! Hahaha, untung ada yang muat. Makasih Yuli :* 1 hari itu alhamdulillah bisa tidur nyenyak banget banget banget. Alhamdulillah πŸ™‚ Tapi tangan pegel euy, dan besokannya suaraku mulai hilang πŸ˜› Kapok dulu ya jalan-ajaln di mall cuma bertiga πŸ˜›

Besok weekend, semoga istirahat yang banyak bisa bikin badan fit lagi! Amiiin πŸ™‚

Happy weekend! πŸ˜€

β€œEvery Cloud Has a Silver Lining”

…kan? πŸ™‚ Mari kita coba lihat satu-satu πŸ™‚

1. Akhtar seneeeeeeeeeeeeng banget pas naik bis. Anak kecil mana tau itu kelas apa. Pas dikasih tau nanti mau naik bis ke Bandung, di jalan pulang pergi, nunjuk-nunjuk bis terus. Asal bisa liat jalan yang penuh mobil, asal punya temen yang mau ditanya-tanyain dan diajak nyanyi sepanjang jalan (pukpuk Galuh :P) itu udah bikin dia seneng sekali. Apalagi kalo dapet bonus boleh duduk di belakang pak sopir, boleh jalan mondar-mandir ke depan belakang setelah hampir 3 jam di jalan πŸ˜› Terbukti, walo 1/2 5 udah bangun, nunggu di kantor berjam-jam, di bis Akhtar g tidur sama sekali πŸ˜› Bahkan bikin hatiku sangat hangat karena dia bisa menghibur banyak orang yang mukanya udah bertekuk-tekuk dengan nyanyiannya :* Sampe hari ini masih suka bilang “Bunda, Ayah, kita naik bis ke Bandung lagi. Naik bis jauh jauh”. My boy πŸ™‚

2. Oh, dan jangan lupa ini perjalanan jauh pertama Kirana pake bis besar πŸ™‚ Walo bayi yang satu ini gampang keringetan, alhamdulillah g rewel :* Senyumnya udah g mahal lagi πŸ™‚

3. Nginep di hotel bagus nan mahal. Haha, beda ya kalo pergi sendiri nginepnya di penginapan maksimal 200ribu kayak waktu ini πŸ˜› Walo pelampung jadi sia-sia dibawa, segaknya anak-anak bisa main air di bath tub sama ayahnya sambil nungguin aku di ruang rapat πŸ™‚ Makanan enak (ayam rasa bumbu indom*e rasa kari ituuu. Nyuum), kasur empuk, bisa pilih banyak channel di TV sambil keruntelan di bawah selimut. Harus bersyukur kan walo g jadi jalan-jalan di Cihampelas? M*vi? Apa sih itu? Haha πŸ˜›

4. Seperti yang aku bilang, actually, we had a very good time waktu di daerah Kavaleri. Liat pemandangan bagus (“itu gunung, kakaaak!”), liat villa-villa cantik yang bikin mengkhayal punya 1 aja cukup. Udara segar. Rumput luas. Plus nyeruput kopi hangat yang dibikinin pak suami. Slurrph :*

5. Akhtar bisa lari sana-sini. Pokoknya sudah g kepegang lagi. Kadang malah kami ditinggal sama dia πŸ˜› Nyari ranting yang kadang-kadang jadi pancing (kenapa seneng banget sih kak sama kolam ikan yang dalem itu? -__-), kadang pura-pura nangkap kupu-kupu, terakhir jadi tembakan buat yang nembakin om dan tante yang lagi meluncur di flying fox πŸ˜› Susah difoto pun, ini aja untung ada πŸ˜›

20130629_wehadagoodtime (1)

taken by hubby :*

20130629_wehadagoodtime (3)

taken by seseorang πŸ˜›

6. Di rumput yang luas itu, Kirana dititah terus kami dudukin aja di atas rumput. Dari yang kayak aneh, jadi gemes, lama-lama jadi makanin rumput. Hahaha..

20130629_wehadagoodtime (2)

20130629_wehadagoodtime (4)

Β 20130629_wehadagoodtime (5)

rok dan bendana dari Tante Tata πŸ˜€ (taken by hubby :*)

7. Akhtar digendong ayahnya naik lewat tangga yang cukup tinggi buat tandem flying fox. Bangganya anakku berani :*

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (8)

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (7)

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (1)

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (2)

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (3)

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (4)

Kirana makan rumput itu! Hahaha *thanks Ochid untuk foto-fotonya πŸ™‚

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (5)

20130629_Kakak1stTandemFlyingFox  (6)

Anaknya udah makan rumput, fotonya cuma dapet ini yang cukup oke πŸ˜›

8. Melihat teman-teman yang bawa keluarga dari sisi lainnya. Jadi suami, jadi istri, jadi ayah, jadi ibu. Teman-teman pun semuanya seperti om dan tante peri yang mengabulkan hampir semua permintaan anak-anak πŸ˜›

20130629_momnkids

20130629_Lembaaaaaaang (11)

20130629_Lembaaaaaaang (9)

20130629_Lembaaaaaaang (10)

dua tante yang g pantang menyerah untuk mendapatkan hati Kirana πŸ˜›

9. Abis makan enak di Sapu Lidi, ngerasain sholat, wudhu pake air sejuk di Lembang. Nyes πŸ™‚

20130629_SapuLidi

10. Ternyata Akhtar berani naik kuda sendiri! Maksudnya tetep dipegang kakang joki πŸ˜› Walo deg-degan, anakku kok g balik-balik, tapi bangga banget tau ternyata Akhtar berani naik kuda :’) Selesai naik kuda “Bunda, kakak mau naik gajah elepen” Haha.. (fyi, naik kuda 15ribu)

20130629_TahuSusu,Stoberi,Kk1stNaikKuda (4)

20130629_TahuSusu,Stoberi,Kk1stNaikKuda (5)

11. Beli tahu susu langsung dari pabriknya! :* Nyicip susu kedelainya juga πŸ™‚ Dapet brokoli sebonggol gede cuma 12 ribu. Dapet seruling seharga 15ribu saja untuk nambahin koleksi alat musik kakak πŸ™‚

20130629_SerulingKakak

12. Setelah kejadian g ngenakin yang bertubi-tubi itu, masih bisa ketawa sama-sama temen-temen di kantor. Semoga itu adalah tanda kekompakan kita yang bertambah ya, teman? πŸ™‚

13. Dan bisa melalui semua hal pahit itu tanpa ribut sama pak suami. Kita semakin dewasa ini maaas :*

13 is a new lucky number, I guess πŸ™‚ Senang mengetahui masih banyak hal-hal yang bikin senyum di antara seri cerita ini, ini, dan ini :*

Kirana, 11 bulan

Tanggal 24 lagi. Kirana Diandra Anindya udah 11 bulan hari ini. Udah semakin besaaar πŸ˜€

Setelah pake acara panas, gigi ketiga Kirana muncul juga. Gigi seri atas yang kiri. Panasnya bikin kami akhirnya ngasih 2 kali 0,6ml Paracetamol untuk Kirana. Obat pertama kamu, nak πŸ™‚

DSC_1953

No more toothlessΒ  lady πŸ˜€

Akhirnya mau merangkak kemana-mana. Tergres karena kejadiannya baru mulai kemarin. Sebelumnya walo udah bisa ya masih kayak bulan sebelumnya, 2-3 kali merangkak, jatuh, langsung ngesot lagi πŸ˜€ Udah bisa duduk dari segala posisi πŸ˜€ Udah selalu minta tangan untuk diangkat dan dititah. Kalo di sekolah, kata bu guru mau rambatan kesana kemari, tapi kalo di rumah, harus disemangatin dulu baru mau. Gadis bayiiiii :* Kalo dipegang cuma pake satu tangan juga udah berdiri tegak, tapi kadang masih goyang ogel-ogel πŸ˜€ Motorik halusnya udah semakin kuat untuk mengambil benda kecil, menyerahkan ke tangan orang lain, sampe masukin makanan ke mulut. Me proud πŸ™‚

Kalo denger musik sedikit ajaaa, mau lagi posisi apapun, pasti goyang atau tepuk tangan. Terbaru gerakin dua tanganya kayak nari πŸ˜€

Setelah bulan sebelumnya, aku mengira kalo Kirana cuma mumbling aja, bulan ini harus mengakui kalo yang selama ini Kirana bilang “Ayah” itu memang buat manggil ayahnya. Bunda kapaaaan? πŸ˜› Kalo aku duluan jemput di TPA, terus Kirana liat ayahnya dateng, jerit-jerit heboh “Ayah..ayah” πŸ˜€ Sudah lebih ramah juga, ketawanya udah semakin lebar sama orang yang dikenal. Tapi kalo belum, walo kadang masih nyureng, beberapa kali udah langsung mau senyum. Senyum aja tapi, kalo digendong, dia akan kakuin badannya, dan dorong pake tangan kecilnya πŸ˜›

Tunjuk sana sini, dadah, terus bilang “Mah” πŸ™‚

Udah bisa main heboh sama kakaknya. G yang pasrah aja πŸ˜› Bahkan beberapa kali kakaknya yang dibikin marah sampe nangis karena ‘diganggu’. Haha, udah dikasih kakaknya beberapa keping bongkar pasang. Tapi Kirana terus ngejer kereta api yang kakak bikin. Yah kan lebih menarik kaaak? πŸ˜› Kalo main sama kakak, bisa heboh ketawa. Anteng aja main berdua. Tapi kalo udah liat aku lewat, mulai deh anak gadis nangis, mau nempel -__-

Makannya udah nambah apa ya? Udah g nyatet πŸ˜› Seinget aku udah nambah ikan tongkol, ikan tuna, sama telur puyuh. Sayurnya nyoba jamur shitakee, oyong sama kacang edamame. Udah nyobain bihun rebus juga. Dan udah coba-coba pake santan πŸ˜€ Alhamdulillah, bintik-bintik merah di pipi g pernah muncul lagi πŸ™‚ Nanti diupdate kalo ada yang terlewat πŸ˜› Oh iyaaa, Kirana juga udah dicicipin sama biskuit S*N, kalo weekend aja sih, 1/4 sampe 1/2 keping. Kan g tiap hari ini πŸ˜› Paling lucu pas nyobain Kirana es krim, dilepeh karena kaget sama dinginnya, tapi abis itu mangap lagi. Maaf ya cantiiik, namanya icip-icip. Nanti kalo udah lebih gede, Bunda kasih satu cup πŸ˜› Anak kedua ini bukan menurunkan standar, cuma lebih santai aja mikirnya. Sesekali diicipin makanan yg ada gula/ garemnya gpp lah. Kan tiap hari selalu dikasih makanan yang terbaik sesuai kemampuan kami πŸ™‚

hghgh

latihan makan sendiriii πŸ˜€

Berat badannya g naik, tapi dressnya jadi kependekan. Hmmm..

DSC_1899

Selamat ulangΒ  bulan ke-11, Cahaya kecil kamiiii. Sayang kami buat kamu banyaaaaak sekaliiiii :*