Akhtar, 41 bulan

27 Januari 2014, Akhtar 41 bulan ๐Ÿ˜€ 1 bulan menuju 3,5 tahun! Woooow ๐Ÿ˜€

*Sempet bikin hati ikut sedih karena liat Akhtar yang sediiih banget karena ditinggal :’)

*Udah dapet rapor kedua yang hasilnya bikin senyum mengembang ๐Ÿ™‚

*Pak Polisi kecil ๐Ÿ˜€ Pelindung adek Kirana ๐Ÿ˜€ Kalo masku ngomong dengan nada sedikit lebih tinggi ke aku “Ayah, jangan malah-malah sama bunda”, terus nanya ke aku “Bunda sedih ya dimalain ayah?” Hahaha, padahal ayahnya gak lagi maraaah itu ๐Ÿ˜›

*Lagi lari-lari, tiba-tiba ke aku, terus nyium “I love u, bunda”. Meleleeeeh ;’)

“Sepatu plastik aku sama Akhtar basah kena hujan di malam hari. Akhtar bersihin sendalnya pake tisue. “Bunda, sepatunya kau belsiin yaa?” terus gak lama “Bunda, tuuh, sepatunya udah belsih”. Huhuhuhu *ambil tisue buat lap air mata ๐Ÿ˜›

*”Adek Kilana nih kayak putli pake lok begitu”/ “Bunda?” / “Gak laah, bunda kan pake jibab. Putli gak pake jibab”/ Iiiiish, bidadari surga pake jilbab kok kaaaak! *unyel

*Kalo libur, pasti minta main di luar. Udah punya gank ๐Ÿ˜› Pas kemarin liat temen-temennya naik sepeda roda dua, minta lepas roda tambahan di kanan kiri sepeda. Udah dijelasin sama ayah kalo nanti berarti harus belajar lagi. Tetep mau dilepas. Pas udah dilepas, malah bingung karena mau naik aja perlu usaha lagi. Jadi diem dulu. Apalagi pas salah satu temennya ada yang bilang “Tuh kan, aku bilangin juga belum bisa. Sekarang baru tau kalo gak bisa”. Beberapa menit kemudian “Ayah, aku mau dipasangin lagi lodanya ayah” ๐Ÿ˜› Latihan bersosialisasi kamu ya kaak? *hati rasanya diremet-remet tapi ๐Ÿ˜› Minggu depan, ayah janji mau ngajarin cuma dengan 2 roda ๐Ÿ˜€

*”Bunda, aku boleh gak enteh (teh)?”/ “Gak boleeeh”/ “Kenapa kok gak boleh? Ayah bunda aja boleh minum enteh” / O o o ๐Ÿ˜›

*Udah cerita panjang lebar terus cuma dijawab dengan muka sok tau sama anak kecil ini “Ooo gituu” itu nyebelin yaa ๐Ÿ˜›

*Sekitar 2 minggu lalu, kami mendadak nginep di hotel. 2 hari. Pas Akhtar badannya panas karena batuk. Pas di hari kami mau pulang

“Ayah, kita ke hotel?”/ “Gak, kita pulang”/ “Gak mau, aku mau ke hotel. Aku masih batuk. Aku gak sembuh-sembuh”

Hahaha, ayah siiih bilangin kakak kan batuk, jadi nginep di hotel kita ๐Ÿ˜›

*Memang ya, anak itu hidup di dunia ini di waktu sekarang ๐Ÿ˜€

Ini lupa lagi ngomongin apa. “Kak, nanti kalo kakak udah nikah, kakak cari rumah sendiri ya? Deket sama ayah bunda boleh, tapi jangan satu rumah” / ” Gak mauuuu..aku mau sama ayah bunda sama adek. Aku gak mau sendilian” ๐Ÿ˜›

Liat sekolah, “Kak, kakak mau sekolah di sini?”/ “Gak mau, aku mauunya sama bu dian aja”/ “Iya, tapi kalo sudah lebih besar, kakak harus pindah”/ “Gak mau bundaaa, aku mau sama bu dian aja sekolahnya!” ๐Ÿ˜›

Sejujurnya punya anak dua baru berasa mainin hati saat-saat sekarang. Saat Kirana udah lebih besar, dan Akhtar kadang jadi merasa kalo Kirana adalah saingan ๐Ÿ™ Rebut-rebutan, tangis-tangisan kayaknya udah jadi pemandangan sehari-hari ๐Ÿ™ Tapi yang suka bikin pengen nangis adalah pas waktu mau tidur. Kirana harus mimik. Akhtar mau minta peluk dan harus bersabar sampai Kirana tidur. “Bunda, adek mau mimik tuh”, lalu bersabar, tapi Kirana mimiknya lama, sampai kakak bilang “Aku gak mau peluk belakang bunda! Aku maunya dipeluk depan”, kadang sampe kakak udah tertidur sambil meluk punggung aku, Kirana baru tidur, jadi kakak gak sempet aku peluk dari depan pas masih bangun ๐Ÿ™ Walo sudah dibayar dengan lebih sering meluk Akhtar di malam hari, dan besoknya diceritain “Semalam kakak ngerasa gak kalo dipeluk Bunda?”, dan Akhtar mengangguk sambil senyum, tetep aja sedihnya kadang suka nyisa ๐Ÿ™

Akhtar, terima kasih sudah menjadi anak kecil yang dewasa ya kak.

Semoga Allah selalu menyayangi anak sholeh seperti kamu. Amiiiin ๐Ÿ˜€

20140127_Akhtar41bulan

Selamat ulang bulan ke-41! Kami sayaaaang banget sama kakak ๐Ÿ™‚

Akhtar 2nd Report

Jumat, 3 Januari 2014, hari pertama anak-anak ikut lagi setelah hampir 2 minggu di rumah ๐Ÿ˜€ Alhamdulillah, mereka bekerja sama, jadi kami gak telat! Pencapaian ituuu! ๐Ÿ˜€ Alhamdulillah sampe TPA juga gak pake drama ditinggal ๐Ÿ˜€ Hari itu, pas hari pembagian laporan semesteran kakak Akhtar. Aaaah, kayaknya baru aja dapet laporan semesteran Akhtar yang pertama ini,ย  sekarang udah deg-degan nemuin bu guru lagi buat denger perkembangan si kakak ๐Ÿ˜€

Nih, ini discan semua! Niaaat banget pokoknya kali ini *peluk mesin fotokopi kantor yang bisa ngescan sekali banyak ๐Ÿ˜› *ketauan masih gak banyak kerjaan ๐Ÿ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (1)

Makin banyak yang di kolom “Dapat” ๐Ÿ˜€

20130103_Raporke2Akhtar (5)

Semester ini, Akhtar kata bu guru lagi dilatih nulis pake pensil ๐Ÿ™‚ Dari gak bisa, sekarang udah bisa mengikuti titik-titik. Dan menurut bu guru, Akhtar udah bisa kalo disuruh nulis 1 sampe 5, huruf vokal, dan beberapa huruf konsonan di white board. Haha, padahal kalo aku tanya, kak itu angka berapa, selalu dijawab “Angka belapa yaaa?” doang ๐Ÿ˜› Tapi karena beberapa temen masih dibantu pake titik-titik, Akhtar jadi kadang ikut-ikutan minta dikasih titik-titik juga. Haha…

Menghubungkan titik-titik kayak di gambar es krim itu juga udah bisa ternyata ๐Ÿ™‚ Kalo mewarnai, menurut bu guru, kakak sudah berusaha buat memenuhi semua gambar dan berusaha untuk gak keluar garis. Dan berusaha mengikuti persis kayak yang di gambar bu guru (di gambar bunga di terakhir, gradasi warnanya itu karena mau nurut gambar yang diwarnai bu guru :)) KECUALI kalo lagi gak mood, beneran kosong kertasnya itu! Hahaha..gak papa kok bu guru, aku gak nuntut apa-apa kook ๐Ÿ˜€

20130103_Raporke2Akhtar (6)

2 gambar di atas, itu hasilnya kalo disuruh menggambar bebas ๐Ÿ˜› Yaaa, ayah bundanya juga gak pinter gambar siih ๐Ÿ˜›ย Gambar paus itu diwarnai pas Akhtar lagi gak mood ๐Ÿ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (4)

Udah bisa menghubungkan gambar yang sama ๐Ÿ˜€ Ini warnanya jadi begini, karena Akhtar gak ngikutin warna bu guru, yang sebenernya gak papa. Tapi temen-temennya bilang “Akhtar gak sama tuh sama bu guru” teruuuus. Jadi Akhtar yang udah nanya “Walnanya beda beda gak papa ya bu?”, akhirnya jadi berusaha nyamain warna bu guru ๐Ÿ˜›

Dan ini bagian kesukaan aku! Kreasi anak-anak yang diajarin bu guru yang kreatif! Mana mungkin kan aku ngajarin yang beginiaaan *umpetin sapu dan pel di rumah ๐Ÿ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (3)

Ikannya gunting sendiri ituu! ๐Ÿ˜€ Bu guru cuma bantu pegangin ikannya ๐Ÿ˜€ Kalo yang di bawah itu contoh gak mood lagi ๐Ÿ˜› Harusnya bentuk rumah, malah sembarangan nempelnya ๐Ÿ˜›

20130103_Raporke2Akhtar (2)Pake kapas, kacang hijau, flanel, lilin, dan origami! Bu guruuu, kalian kreatif sekali! ๐Ÿ˜€

Nah, tapi ternyata kakak tetep gak banyak nyanyi kalo di sekolah. Padahal kalo sama kami, nyanyi itu yang paling menonjol ๐Ÿ˜› Lagu favorit masih aja bunda piara sekarang ini ๐Ÿ˜€ Jadi ketauan, kalo ada yang dikeluarin Akhtar di rumah, ada yang di sekolah aja. Gak papa kok kaaak ๐Ÿ˜€

Hati ini rasanya udah terbang kemana-mana pas bu guru bilang Akhtar termasuk yang dominan di kelas, in a good way ๐Ÿ™‚ He’s a smart boy! *hidung kembang kempis.

Bu guru, terima kasih banyak yaaa ๐Ÿ˜€

Kakaaak, bunda bangga banget jadi bunda kamu, nak! ๐Ÿ˜€

Dan yang terutama, terima kasih Allah untuk menambah kepintaran Akhtar ๐Ÿ™‚

Have fun terus ya, kak Akhtar sayaaang ๐Ÿ˜€

When He Cries…

Besoknya, aku sama masku berangkat ke kantor naik comline. Pas ngetap, kartuku katanya transaksi kadaluwarsa. Nanya ke mas sentinel, diarahkan buat ke loket. Ternyata itu karena gak ada transaksi tap keluar. Jadi aku kena pinalti 7ribu ๐Ÿ™ Aku inget-inget, terakhir naik kereta kan pas ini, waktu itu aku nge-tap-in Akhtar dulu. Setelah Akhtar keluar, tiba-tiba emang ada ibu-ibu yang nge-tap kartunya, aku kan bingung, tapi disuruh si ibu maju aja. Waktu itu aku mikirnya “Deuh, ibu ini gak sabaran banget! Tapi baik banget mau bayarin aku” Sungguh polos sekali ๐Ÿ˜› Tuh kaaan, mestinya ada jalur khusus buat anak-anak kecil buat ngetapin kartunya ๐Ÿ™

Tentu saja , hari itu kami telat perdana di 2014! Hahaha…same old problem, anak-anak di rumah, dadah-dadah berkali-kali, tapi gak pergi-pergi ๐Ÿ˜› Pas pulang kantor, di comline ada anak yang nangis karena sandalnya lepas terus gak bisa diambil lagi. Rupanya lagi liburan dan perdana naik comline. Yaaa, kurang beruntung kalian, pas di jam pulang kantor. Dorong-dorongan itu kayaknya udah jadi hal yang biasa ๐Ÿ™

Sampe rumah, semuanya udah siap, mau pulang ๐Ÿ™ Lima-limanya. Jadi langsung sepi lagi. Yang nganter cuma masku ke terminal di Kebon Nanas. Pas pamit-pamitan, mamak pasti nangis.

Pas semuanya udah di mobil, aku, Akhtar, dan Kirana dadah-dadah dari balik pagar.

Dan di situ, laki-laki kecilku berdiri dengan mata berkaca-kaca tapi sesekali masih senyum.

Aku kira karena udah ngantuk, cepet masuk ke rumah lagi setelah mobil menghilang dari pandangan. Aku tanya kakak mau pipis gak. Mau dibantuin katanya. Haaah? Kalo minta bantuin pasti ada apa-apanya ini, kan bisanya kalau mau dibantuin malah dijawab “Kakak bisa sendili bunda”

“Kakak kenapa? Sedih ya?”

“Iya, tapi kata mbah gak boleh sedih”, matanya tambah berkaca-kaca

“Kalo kakak sedih, gak papa kok kaak. Nangis juga gak papa. Sini, mau bunda peluk?”

Dan nangis lah dia dengan nada yang bikin hati ini sediiiih banget..

“Kakak sediiih ditinggal mbaaah. Kakak sediiiih tadi kakak mau saliiiim, mbahnya nangiiiiiiis”

Ini baru pertama kalinya, Akhtar nangis ‘heboh’ karena ditinggal. Biasanya dia cuma akan mogok ngomong begitu dipamitin (yang bikin Nia selalu pamit mepet-mepet sama Akhtar). Biasanya juga dia cuma akan minta pangku dan peluk sepanjang perjalanan mengantar (kalo nenek dan kakek seringnya kan subuh pas Akhtar tidur lagi di mobil). Tapi ini mungkin karena dia ada di posisi yang ditinggalkan ๐Ÿ™‚ Kalo mengantar kan posisinya masih sama-sama di jalan kan? Mungkin juga karena dia semakin besar, dan udah mengerti kalo harus ‘berpisah’ lagi.

Emmm, anakku ternyata udah ngerti sedih karena perpisahan! Ikutan sedih kan jadinyaa? Tapi pengen ketawa juga sih liat cara nangisnya yang ‘menyayat hati’ itu ๐Ÿ˜›

It’s ok to be sad, kids ๐Ÿ™‚

“Sudah cukup nangisnya?”

“Kakak sediiih”

“Terus kakak maunya gimana? Bunda telponin mbah supaya balik lagi jemput kakak? Kakak mau ke Lampung sama mbah?”

“Iyaaaa”

“Oke. Tapi ayah, bunda, sama adek di sini ya?”

“Gak mauuu. Mau sama bundaaaa”

“Nah, gimana? Kalo kakak mau sama mbah, kakak ke Lampung. Kalo mau sama Bunda, kakak di sini”

“Kakak mau sama bundaaaa”

“Berarti sedihnya cukup yaaa? Ayo kita doain mbah”

Tangisnya reda.

“Tapi bunda aja yang doain. Kakak amin aja”

“Ya Allah, semoga mbah selamat di perjalanan sama tante dan om. Semoga mbah dikasih kesehatan, jadi bisa ke sini lagi. Semoga kita dikasih rejeki yang baik supaya kita bisa ke tempat mbah gak cuma pas lebaran. Amiiin”

“Amiiiin” dan Kirana pun ikut “Amiiin”

Semuanya senyum dan kami berpelukan bertiga ๐Ÿ™‚

Dalam hati berdoa, semoga Allah mengabulkan doa kami dan langkah menenangkan anak yang sedih karena perpisahan ini udah benar ๐Ÿ˜›

Anak-anak ayah bunda, gak papa kalo kalian kecewa dan sedih. Itu bagian dari hidup kok. Tapi cepatlah pulih ya naak. Dengar ini, ayah bunda insya Allah akan selalu ada untuk berbagi cerita. Mungkin kata-kata kami tidak akan menyelesaikan ‘masalah’ kalian. Tapi kami berjanji kalian akan sedikit merasa lega dengan pelukan hangat kami. Kapan pun. Sebesar apa pun kalian nanti.

Akhtar, 40 bulan

Udah 2014, tapi masih aja ada utang postingan ๐Ÿ˜›

27 Desember 2013, Akhtar ulang bulan ke-40! ๐Ÿ˜€

*Abis ditinggal sama Nenek di rumah, Akhtar kok sering banget bilang “Celentang enak balako”. Pas aku tanya itu ngomong apa, Akhtar bilang “Yang di tipi, sosis bundaa”. Sampe akhir pekan menebak-nebak, dan berakhir dengan pagi-pagi kami mantengin tivi. Dan taukah itu artinya apa? “Soni*e enak bermutu”. Hahahaha… ๐Ÿ˜›

* Ayah nyuci mobil? Kakak juga! ๐Ÿ˜€

20131227_Akhtar40bulan (1)

*Abis makan terus ada yang tumpah, sekarang langsung ambil sapu. Kalo mau dibantuin “Aktal bisa sendili bunda” ๐Ÿ˜€ Tapi kalo Kirana yang numpahin minum atu makan nih yang suka bikin bingung ๐Ÿ˜› Adeknya udah mulai mau tanggungjawab dengan ambil tisue dan lap-lap sendiri. Tapiiii, ada kakak yang sukanya bantuin adek! Berkali-kali dibilangin gakpapa adek bisa sendiri, adeknya nanti gak pinter-pinter kalo dibantuin kakak terus, tetep looh seringnya dibantuin, minimal ambilin tisue atau lapnya. Dua anak ini malah pernah ‘berantem’ karena rebutan alat pel pas Kirana mau ngepel tumpahan airnya ๐Ÿ˜› Semoga sampe gede ya kalian mau bantuin bunda! Amin ๐Ÿ˜€

20131227_Akhtar40bulan (2)

*Kami gak pernah punya stroller. Kalo dulu, karena kami gak punya mobil. Setelah punya mobil pun jadi menganggap stroller bukan barang yang harus dibeli karena kami toh dulu bisa aja ‘survive’ tanpa stroller ๐Ÿ˜€ Keputusan yang bikin pegel-pegel, tapi gak aku sesali karena Akhtar udah sejak lama sekali kuat jalan-jalan sama kami ๐Ÿ˜€ Bahkan pas ke TMII ini, kayak gak ada capeknya ๐Ÿ˜€ Dia mengeksplorasi banyak hal ๐Ÿ˜€

20131227_Akhtar40bulan (5)

20131227_Akhtar40bulan (7)

20131227_Akhtar40bulan (6)

*Hampir 2 minggu ada mbah putri, yang disusul sama mbah kakung dan gantian tante dan om dari Lampung. Berarti hampir 2 minggu juga Akhtar sama Kirana di rumah. Kali ini mbah deh yang kebagian nangis karena Akhtar yang bilang “Belalti aku gak seneng. Belalti aku sedih kalo mbah kakung sama mbah putli sama tante desi sama oom sama oom (karena omnya 2 :P) pulang”. Doain ayah bunda dapet banyak rejeki ya nak, biar kita bisa pulang gak cuma sekali pas lebaran nanti. Amiiin ๐Ÿ™‚

*Jangan pernah berjanji kalo gak yakin akan bisa ditepati ๐Ÿ™‚ Sejak anak-anak ini kecil sekali, alhamdulillah, aku dan masku sudah sepakat tentang hal itu. Jadi sudah siap banget pas Akhtar udah semakin mengingat banyak hal kayak sekarang. Janji boleh main gelembung sabun abis tidur siang? Begitu bangun, kalimat pertama yang keluar “Bunda, gelembung sabun kakak mana?” ๐Ÿ˜€

*Makin enak diajak bicara ๐Ÿ™‚ Kalo pengen punya foto Akhtar yang banyak misalnya, sebelum pergi pastikan udah bilang “Kakak, kakak nanti mau ya difoto? Biar bla bla bla”, dan tunggu sampe kakak mengangguk. Walo nanti akhirnya tetep aja Akhtar bilang “Aku capek difoto telus”, niscaya foto yang gak blurnya juga tetep dapet banyak ๐Ÿ˜€

*Lagi ngerjain kerjaan rumah, terus Akhtar bolak-balik nanya, tiba-tiba aku bilang “Apalagiii sih kaak?” *tutup muka. Tunggu aja, beberapa hari kemudian, pas aku manggil dia berkali-kali, jawabannya “Apalagi siih bundaa?” Jleb jleb jleb! Rasain kamu, bunda! -__-

*Entah udah pernah cerita atau belum di sini. Akhtar (dan Kirana), kami ajari tentang menyelesaikan masalah sendiri. Kakak gak nyaman karena Kirana? Bilang sendiri! Nah, masku kan suka ‘jahil’ sama aku. Dan aku seneeeeeeng banget kalo ‘dibelain’ Akhtar ๐Ÿ˜› “Kakaaaaak, ayah niiih, bantuin bundaaaa”, dan kakak akan datang “Ayah, bunda gak nyaman!” terus dia akan berusaha biar ayahnya ngelepas aku ๐Ÿ˜› *hahaha, kalo ditulis kok kayaknya emang kami ini suka ngelakuin hal gak penting ya? ๐Ÿ˜› Seringnya, malah Akhtar yang akan balik minta tolong, karena sasaran jahilnya masku jadi ke dia ๐Ÿ˜›

Jadi, pernah, aku yang udah siap seneng karena akan dibelain Akhtar, malah dapet jawaban “Bunda, bilang sendili sama ayah. Bunda gak nyaman ayah. gitu” *BRB pingsan dulu ๐Ÿ˜›

Weekend kemarin kejadiannya malah bikin aku ketawa abis-abisan. Ayahnya kan setelah mencet hidung aku, langsung kabur, dan aku ngadu ke Akhtar (hahaha :P). Akhtar langsung lari keluar.

“Ayah, sini dulu deh. Bundanya disayang dulu”

Terus masku balik ke aku, tapi gak minta maaf, aku ngadu lagi dong ke Akhtar ๐Ÿ˜›

“Ayah nih dibilangin sayang bunda dulu juga! Cepet sayang bunda”

Haha..kamu kok ngomelnya mirip seseorang sih kaaaak? *tutup muka pake sarung ๐Ÿ˜›

Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai! Harus tambah hati-hati ini kalo ngomong ๐Ÿ˜›

*Abis sakit, tetep gak mau Bundanya sedih. Yeeee, sampe hari ini masih terbayang Akhtar yang ‘nari’ di hari ibu ini. Pas merah, pas Akhtar ikut di kantor karena lemes di satu hari sebelum hari ibu itu, aku yang gak bisa-bisa merah pake tangan, tau-tau bisa dapet hampir 100ml karena pas merah dinyanyiin Akhtar lagu bunda piara itu ๐Ÿ˜€ Makasih kakak :’)

*Makin sayang sama adek ๐Ÿ™‚ Kalo jalan adek harus digandeng! Sekali waktu jadi ribut karena Kirana lagi gak mau digandeng. Sekali waktu bikin hati hangat karena liat dua anak ini gandengan sambil ketawa riang ;’) Topi adek gak bener, ada kakak Akhtar yang benerin! Sepatu adek mau lepas, ada kakak Akhtar juga! Lucky you, Kirana, punya kakak yang sesayang ini sama kamu ๐Ÿ™‚

20131227_Akhtar40bulan (4)

ย  20131227_Akhtar40bulan (3)

PRnya adalah membuat Akhtar gak tertarik sama gadget buat main games biar gak sebel kayak waktu ke Bandung ini! Hahaha…PR yang berat ๐Ÿ˜›

20131227_Akhtar40bulan (8)

Selamat ulang bulan ke-40, anak laki-laki bunda. Semoga kamu menjadi seperti yang selalu Bunda bisikkan setiap memeluk kamu. Anak pinter, anak baik, dan anak sholeh. Amiiin ๐Ÿ˜€

We Love You ๐Ÿ™‚

Akhtar, 39 bulan

27 November! 38 ke 39 bulan, karena Akhtar sering gak ikut ‘sekolah’ karena di rumah ada Tante gantian sama Neneknya, dan jadi ketemu ayah sama bundanya sebentar sebelum berangkat dan setelah pulang kerja yang udah cukup malam itu, jadi gak banyak yang bisa ditulis ๐Ÿ˜› Yang ditulis juga mungkin belum aku liat langsung kali yaa? Cuma denger cerita ๐Ÿ˜› But, I’ll try my best ๐Ÿ™‚

*Pernah aku posting tentang Akhtar yang tingkahnya yang gentle sekali di sini ๐Ÿ™‚ Dan waktu Nia ke sini sebelum balik ke Palembang beberapa minggu lalu, aku berhasil menangkap momennya. Cekrik! Semoga ini tandanya kami membesarkan seorang laki-laki yang bisa membahagiakan istrinya nanti yaaaa :* *kejauhan mikirnya ๐Ÿ˜›

20131127_Kakak39bulan

*Pas berdua tinggal di rumah sama Tante Nia, dan selalu diajakin Tantenya sholat, Akhtar bilang “Kok sholat telus siih?”, tapi tetep ikut sholat ๐Ÿ˜› Nah nah, self note yaa buat kami, ajak anak sholat itu jangan pas Magrib sama Isha aja! Hahahaha. Thanks Nia udah ‘mengingatkan’ kami :* Abis sholat, Akhtar hampir selalu melipat sendiri sajadah dan kainnya. Melipat gaya anak 39 bulan lah ๐Ÿ˜›

* “Kakak senang ada Nenek. Kakak senang ada kakek. Kalo kakek sama Nenek pulang ke Palembang, belalti aku sedih” Sukses deh bikin Kakek sama Neneknya terharu biru ๐Ÿ˜›

*Kayaknya sih udah pengen ikut aja kalo aku sama Masku berangkat kerja, tapi begitu dikasih tau lagi kalo Tante atau Neneknya nanti sedih gak ada temen, kan ke sini buat main sama kakak dan adek, biasanya juga mau lagi tinggal di rumah. Kalo masih cemberut, aku bilang “Bunda sedih kalo pergi ke kantornya gak disenyumin kakak”. Abis nunduk, kakak ngangkat mukanya, terus langsung ngasih senyum, dan dadah-dadah dengan riang. Kakak..kakak..semoga Allah selalu menjaga hatimu sebaik itu ya naak, senang membuat orang lain bahagia :*

*Udah deh ya, gak bisa lagi aku lebih menjaga makanan Kirana, karena kalo Kakak punya satu makanan, pasti langsung dibagi sama Kirana ๐Ÿ˜› Sebaliknya, apa-apa yang dipegang Kirana juga jadi menarik sekali di mata Akhtar bikin rumah rame karena ada yang langsung ngomel ๐Ÿ˜›

IMG_0046

Kalo makan semangka, harus buka baju kalo di rumah! ๐Ÿ˜›

*Ujug-ujug, tau merk es mambo, kemungkinan ada temennya yang bawa ke sekolah.

“Bunda, kakak mau kik*”

“Haah, kik*?”

“Iya, belinya di kopelasi”

“Emangnya kakak punya uang?”

“Punya lah”

“Dimana?”

“Di dompet bunda kan?” sambil senyum-senyum

Hahahaha..

*Ya udah, sekali-kali pas belanja bulanan, aku masukin satu pack es itu buat dagangan biar kakak mau tidur siang kalo akhir pekan ๐Ÿ˜›

“Bunda, kakak boleh kik* gak?”

“Boleh, tapi tidur siang dulu ya?”

Akhtar lari ke kamar, mejemin mata sekitar 15 detik, terus buka matanya

“Bunda kakak boleh kik*?

“Boleeeh, tapi tidur duluuuu”

“Tadi udah kan?”

Hahahaha, itu yang 15 detik itu tidur katanyaaaa! Bunda masih lebih pinter dari kamu, bayiii! ๐Ÿ˜›

*Lain waktu, begitu bangun udah mau minum susu, yang tentu saja gak akan aku kasih. Susu Akhtar sekarang cuma 125ml yang putih, di bangun tidur sore ๐Ÿ˜› Sesekali kalo lagi baik, aku beliin beberapa yang rasa vanilla atau stroberi ๐Ÿ˜€

“Boleh, tapi nanti, kalo sudah siang yaa?”

Lalu Akhtar bolak-balik bukain gorden. Aku gak ngeh karena siap-siap mau kerja kan? Pas lagi dandan,

“Bundaaa, sini deeeh. Liat sini deeeh” sambil narik-narik aku ke arah jendela

“Udah siang tuuuh, belalti kakak boleh minum susu”

Hahahahaha, jadi dari tadi nungguin ada matahari yang berarti siang. Bisa aja kamuu, kak ๐Ÿ˜›

*Kakak sukanya peluk-peluk adek. Adek suka gak nyaman kalo dipeluk terus. Adek nangis sambil bilang “Nyama…”, kakak diingetin itu adeknya sedih “Aku cuma sayang adek aja kok”, dan ayah bundanya pun cuma bisa pening sambil nahan ketawa! Hahaha.. Wes lah, silahkan selesaikan berdua ya anak-anak ๐Ÿ˜› Lama-lama juga salam-salaman sendiri ๐Ÿ˜›

*Ternyata udah bisa puzzle yang dikasih dulu sama bosku ini. Entah karena hafal warnanya, entah emang udah bisa mengenal semua angka ๐Ÿ˜› Setau aku sih kakak kenalnya cuma 1, 2, sama 3 ๐Ÿ˜›

20131127_Kakak39minguu

*Itu gaya terakhir yang difoto itu, adalah gaya khas Akhtar. Harus dikasih jempol dengan ekspresi begitu kalo dia gak ompol ๐Ÿ˜› Nurut siapa? ya si Gaga lah, buku favoritnya yang belum tergantikan sampe saat ini ๐Ÿ˜›

*Akhtar bulan ini juga semakin bisa menyampaikan apa yang dia rasain “Bunda, aku gak nyaman dimalain”, “Bunda gak seneng sama aku, aku dimalain telus”. Hahahahaha… Diomelin, manggil dengan nada tinggi itu udah berarti marah buat Akhtar. Hayoooo, masih aja PR ini buat jadi bunda yang welas asih dan sabar *tutup muka ๐Ÿ˜›

*”Kak, I love you”

“I love you, too”

“Kakak dong yang duluan bilang I love you sama bunda” Iya, emang bundanya suka gak penting ๐Ÿ˜›

“Gak mau, kakak maunya bilang I love you too aja”:)))

*Begitu pulang kantor, nona kecil sudah pasti langsung minta jatah mimik. Akhtar juga maunya peluk-pelukan sama aku. Tapi harus ngalah dulu sama Kirana. For that, I can’t thanks you enough, kak ;’)

Selamat ulang bulan ke-39, kakak bayi! Kayak yang bunda selalu bilang

“Bunda sayaaaaaaaaaaaaang banget sama kakak”

yang pasti kamu jawab

“Kakak sayaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget sama bunda”

Gak papa deh, kalo sekarang kamu masih menganggap penyataan itu adalah jenis permainan ๐Ÿ˜›

Lama-lama pasti kamu akan semakin ngerti kan? :*

Akhtar, 38 bulan

37 ke 38 bulan.

*Bulan lalu baru kedengeran Al Fatihah . Bulan ini masih sama, tapi Akhtar kalo cuma berdua aku atau Tantenya (waktu dateng ke sini), maunya di depan. Jadi ada anak kecil yang mengimami. Dari Takbiratul Ikram langsung baca Alfatihah (yang masih suka kelewat ayat ke 2 dan ke 3 kalo g diingetin) dengan nada tinggi, lalu langsung rukuk, berdiri sambil bilang โ€œsamiโ€™allahu liman hamidahโ€, lalu sujud, duduk di antara dua sujud, sujud lagi, lalu berdiri. Setelahnya si kakak akan mengulang Alfatihah lagi kalo dia mau atau diem aja sambil noleh ke belakang liatin makmumnya untuk diikuti ๐Ÿ˜› Imam kok nurutin makmum kaak? *unyel.Itu kalo lagi mau, kalo lagi gak, ya sama sekali g mau ๐Ÿ˜› Gpp, namanya juga anak kecil, yang penting terus diajak dan diulang kan? ๐Ÿ™‚

Pas denger surat An-Naas, udah ngikutin bagian “Malikin nas” ๐Ÿ™‚ Pas ayah yang sekarang rutin baca doa sebelum jalan mulai berdoa, “Bismillahi tawakkaltu โ€˜alallahi, walaa haula wala quwwata illa billah”, kakak udah mulai samar-samar ngikuti di beberapa bagian. Kalo ayahnya langsung jalan, Akhtar akan protes “Kayaknya kita belum doa ya ayah bunda?”, dan ayahnya harus banget berhenti buat doa. Kalo doanya sambil jalan, Akhtar pasti protes lagi “Kalo mau doa, belenti dulu mobilnya” Siaaaap ๐Ÿ˜€

Dari Anas bin Malik radhiyallahu โ€˜anhu bahwa Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda,

ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ู ู…ูู†ู’ ุจูŽูŠู’ุชูู‡ู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: โ€œุจูุณู’ู…ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุชูŽูˆูŽูƒูŽู‘ู„ู’ุชู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูุŒ ู„ุงูŽ ุญูŽูˆู’ู„ูŽ ูˆูŽู„ุงูŽ ู‚ููˆูŽู‘ุฉูŽ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูโ€ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ยซ ูŠูู‚ูŽุงู„ู ุญููŠู†ูŽุฆูุฐู: ู‡ูุฏููŠุชูŽ ูˆูŽูƒููููŠุชูŽ ูˆูŽูˆูู‚ููŠุชูŽ. ููŽุชูŽุชูŽู†ูŽุญูŽู‘ู‰ ู„ูŽู‡ู ุงู„ุดูŽู‘ูŠูŽุงุทููŠู†ูุŒ ููŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ู„ูŽู‡ู ุดูŽูŠู’ุทูŽุงู†ูŒ ุขุฎูŽุฑู: ูƒูŽูŠู’ููŽ ู„ูŽูƒูŽ ุจูุฑูŽุฌูู„ู ู‚ูŽุฏู’ ู‡ูุฏูู‰ูŽ ูˆูŽูƒูููู‰ูŽ ูˆูŽูˆูู‚ูู‰ูŽ

โ€œJika seseorang keluar dari rumahnya lalu membaca (zikir): Bismillahi tawakkaltu โ€˜alallahi, walaa haula wala quwwata illa billah (Dengan nama Allah, aku berserah diri kepada-Nya, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan-Nya), maka malaikat akan berkata kepadanya: โ€œ(sungguh) kamu telah diberi petunjuk (oleh Allah Taโ€™ala), dicukupkan (dalam segala keperluanmu) dan dijaga (dari semua keburukan)โ€, sehingga setan-setanpun tidak bisa mendekatinya, dan setan yang lain berkata kepada temannya: Bagaimana (mungkin) kamu bisa (mencelakakan) seorang yang telah diberi petunjuk, dicukupkan dan dijaga (oleh Allah Taโ€™ala)?โ€
[HR Abu Dawud (no. 5095), at-Tirmidzi (no. 3426) dan Ibnu Hibban (no. 822), dinyatakan shahih oleh imam at-Tirmidzi, Ibnu Hibban dan syaikh al-Albani.].

sumber : ini

*Di suatu pagi, “Bunda, kakak boleh g nonton?” / “Boleh, tapi sambil makan dan makannya dihabiskan ya? Kalo banyakan nontonya, filmnya dimatikan ya?/ “Iya”

Lalu Akhtar lari ke ayah minta puterin film. Tapi ternyata banyakan ngeliatin film. Jadi sesuai kesepakatan, filmnya dimatiin.

Sorenya, masku mau makan, piring udah dibawa ke depan tivi karena ada moto GP, tapi belum dimakan karena panas.

“Ayaaah, kalo mau nonton, habiskan dulu makannya!”

Hahahaha :))

Sebenernya aku g suka nih makan sambil ngelakuin hal lain. Dulu di rumah Palembang, makan harus di meja makan. Sambil makan sambil cerita. Itu berkesan banget buat aku. Semoga cepet ada rejeki besar lain, ya Allah. Mau beli meja makan supaya ritual makan yang berkesan buat aku dulu nanti juga bisa dirasakan anak-anak. Berkumpul bersama, saling cerita hari itu melakukan apa saja, dan merasa terlibat sekali dalam satu keluarga ๐Ÿ™‚ Amiiin..

*Sepertinya sedang ada proses penanaman tentang nilai yang benar. Semisal, lampu merah buat berhenti, lampu kuning hati-hati, lampu hijau boleh jalan. Masku itu cukup taat sama peraturan lalu lintas, tapi kalo cuma lampu merah karena lampu hijau buat penyebrang jalan sedang nyala, dan jalanan lagi sepi, yang nyebrang pun g ada, masih suka dibablas sama beliau. Nah, pernah di suatu pagi, sedang ada di kondisi seperti itu, tentu saja masku masih menginjak gas kan? Tiba-tiba ada suara kecil “Ayaaah, lampu melah kan belenti ya ayah?” dengan nada riang karena mungkin merasa bangga bisa ngasih tau Ayahnya. Langsung ngerem loh Masku! Hahahaha… Untung waktu itu di belakang kami g ada mobil, jadi g diklakson dan dibilangin sok taat peraturan ๐Ÿ˜›

*Lain waktu, tiba-tiba berhenti pas jalan ke TPA. Ternyata karena dia liat ada penumpang di taksi yang buat sampah sembarangan, “Bunda, kok buang sampah di situ? G boleh ya buang sampah sembalangan? Buang sampah di tempat sampah ya Bunda?” / “Iya, nak, Iyaaaa..kalo ada sampah dan g ada tempat sampah, dipegang dulu ya sampai ketemu tempat sampah?” Aku terharuuu :’) Bener ya, lakukan saja terus, anak-anak ini akan terbiasa melihat, lalu mulai mempraktekan. Tentang sampah ini, bikin Akhtar heboh banget pas liat di pinggir kolam pemancingan ini dan pas hari Oeang ini, banyak banget sampah berserakan. Dia mengernyit, mengulang kalimat yang sama, dan kalo g dilarang sama aku udah deh itu sampah-sampah diambilin dan dimasukin ke kresek tempat sampah di situ! Itu kan banyaaaak, nak! *melirik tajam yang buang sampah sembarangan ๐Ÿ™

*Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai. Pernah bilang sama kakak kalo manggil itu pake nama, kalo gak tau namanya ya ditanya waktu kakak entah kok sering bilang “Botak” atau “Gondolong” (gondrong maksudnya) buat manggil orang. Udah lah g pernah lagi. Sampe di suatu pagi denger ceramah tentang haji dan ada yang tanya tentang tahalul, refleks ketawa “Maaas, g kebayang kalo kita bisa naik haji (amin ya Allah), mamas botak” Biasa aja yaaa? Dimarahin dong aku sama anakku “Bunda, g baikย  bilang botak?”/ *kaget “Eh iya, tapi kan Bunda cuma cerita, g panggil ayah botak kok. Bunda minta maaf yaaa bilang botak?”/ *ngangguk, sambil ambil tanganya yang aku kasih buat minta maaf, dan disalim, lalu “Bunda minta maaf sama ayah bilang botak” Sebel banget aku liat Masku dari kaca spion tengah sedang nahan ketawa. Isssh -_-

*Sampe hari ini masih aja cerita tentang Sea world ๐Ÿ˜› Berkesan sekali tampaknya ya? ๐Ÿ™‚ Oh iya, tentang ini, ada yang terlupa sedikit diceritain. Jadi kan tantenya nanya “Kakak, Tante Nia boleh ikut g ke Sea World?”, “Boleh, tapi Tante Nia teltib ya?” Hahaha…lihat..makin mirip siapa itu cara ngomongnyaa? ๐Ÿ˜›

*Tiba-tiba udah bisa ngelepas dan pasang kancing baju sendiri ๐Ÿ˜› Apa-apa sekarang “Aku bisa sendili!” bahkan buka dan tutup mobil pun kalo dibantuin, akan diulang lagi sama Akhtar. Tapi kadang, begitu manjanya keluar, pake baju aja g mau sendiri “Mau sama Bunda”, dan tentu saja akan aku ladeni kalo lagi g rieweuh, karena kan mereka g selamanya kecil? ๐Ÿ™‚

*Kata bu guru, Akhtar udah bisa mengikuti perintah dalam pembelajaran. Udah bisa menghubungkan gambar yang berkesesuaian, udah bisa nyari alur (kayak di buku Bobo dulu kali ya?), tapi pegang pensil masih kaku. Kalo udah selesai, pasti manjat penghalang ke kelas Bu Guru kelas yang lebih kecil buat pamer kalo udah selesai. Zzzzzzz ๐Ÿ˜›

*Bulan lalu, aku cerita tentang Akhtar yang selalu mikir dulu kalo mau makan nasi atau minum jus di pagi hari. Bulan ini, senyumku lebih lebar pas denger ayahnya yang nganter Akhtar sendiri karena Kirana ikut aku ke kantor cerita “Tadi Mas udah mau belok beli jus, tapi nanya dulu “Kakak, tadi kata Bunda apa?” / “G beli jus ya? Udah makan nasi ya?”, udah, terus jalan lagi aja”.ย  My Man! ๐Ÿ˜€

*Kakak hampir selalu izin dulu kalo mau apa-apa sama aku. Dikasih b*ng-b*ng sama Ibu Kasubbag baru di ruanganku, dia bilang “Aku gak dibolein Bunda aku”, terus lari buat izin dulu ke aku, pas aku bilang boleh, dia balik lagi ke kubikel bu Kasubbag, dan pas mau dikasih banyak “Kata Bunda aku dikit-dikit aja” Hahaha :)) Lalu pernah ditawarin Yuli susu kedelai, aku mau “Bunda, kakak boleh g?” / “Boleh, tapi 10 hisapan aja, tapi Bunda rapikan baju dulu ya?” Pas aku lagi masukin baju ke loker, Akhtar lari ke arah aku “Bunda boleh g yang cokelat?” / “G boleh” / “Yaaah, g boleh” sambil balik lagi ke Tante Yuli dan bilang “G boleh sama Bunda aku” ๐Ÿ˜› Kadang nerima banget gitu dibilangin g boleh, kadang bilang “Kenapa g boleh?”, “Kenapa nanti?” Kadang aku ladenin jawab, kadang kalo lagi ribet, aku jawab “Pokoknya g boleh!” Jawaban apa ituuu? *tutup muka ๐Ÿ˜›

*”Bu Diaaan, ini ayah aku looh!” Zzzzz, siapa juga yang mau ambil ayah kamu sih kak? ๐Ÿ˜› 3 hari dianter ayahnya aja, hari ke-3, protes “Kok aku diantel ayah mulu sih?” :))) Tau dari mana kamu kata “Mulu” itu kak? :P. Lain waktu, pas aku ke TPA siang-siang, dan AKhtar g ompol, Akhtar akan milih satu buku buat aku bacain. Temen-temennya hampir selalu ngerebungin aku. Pas ada temennya yang bilang “Bu, ini apa bu?” (cocok berarti ya jadi Bu Guru? :P), Akhtar dengan posesif bilang dengan melotot “Ini bukan Ibu, Ini BUNDA AKU” Aku senaang ๐Ÿ˜€

*”Ayah Bunda Adeeek, tunggu kakak. Kakak sedih ditinggal sendilian” Hahaha, padahal kami bertiga g sampe 1 meter di depannya. Itu juga dia tertinggal karena tiba-tiba belok dulu mau liat sesuatu yang menarik perhatiannya di jalan ๐Ÿ˜›

*My (growing) man yang bener-bener bersikap gentle waktu kami pulang bertiga ๐Ÿ˜€ Kata temenku, Akhtar ini penyayang. Kata ayahnya, Akhtar seneng kalo liat orang seneng. Kalo dia g snegaja jatuh, temennya atau adeknya ketawa karena mengira itu becandaan, hampir pasti akan diulang terus ๐Ÿ™ Sekarang Kirana jadi suka pura-pura jatuh juga sambil bilang “Jatuuh” karena ikut-ikut Akhtar ๐Ÿ˜›

Hey, my little man, setiap melihat kamu, Bunda masih terkagum-kagum. Bayi kecil udah semakin besar. Sering sekali bikin hati hangat dan senyum terkembang. Tapi sering juga bikin Bunda menarik nafas panjang, lalu berbalik arah supaya tidak mengeluarkan kata yang akan Bunda sesali. Kalau pun, akhirnya repetan itu keluar, semoga itu tidak menjadi doa buruk Bunda untuk kamu. Setiap habis marah, setiap kali Bunda merasa gagal. Itu pasti karena Bunda yang sedang tidak dalam keadaan “full”. Karena tugas kamu itu hanya bermain dan apapun yang kamu lakukan, itu hanya untuk mencari tau supaya lebih pintar. Maafin Bunda yang masih aja kurang sabarnya ya naak? ๐Ÿ™

20131027_Kakak27

M. Akhtar Zeeshan, selamat ulang bulan ke-38. We do love you ๐Ÿ™‚

Field Trip #2 : Sea World Ancol

Setelah ke TMII ini, belum ada field trip lagi. Paling cuma ke poliklinik gigi di kantor pas tema bulan itu tentang dokter. Oktober ini temanya tentang ikan. Sempet kaget pas liat biaya yang harus dibayar. Tapi demi mendengar kalimat, “Kakak nanti mau ke Siwud Bunda sama teman-teman”, hati bunda irit pun luluh ๐Ÿ˜› Setelah dikonfirmasi pun yang bikin cukup mahal adalah biaya buat nyewa bis ๐Ÿ™‚ Nego-nego hari, akhirnya diputuskan tanggal 10 Oktober 2013, ke Sea World ๐Ÿ™‚

Satu hari sebelumnya pas anniversary ini, aku naik angkot ke stasiun Senin, terus nyebrang ke stasiun Senin, jemput Nia dari Malang. G lama, masku dateng nyusul ๐Ÿ˜› Nah, di hari itu, masku ada konser lagi, dapat jatah satu kamar lagi di R*dtop. Supaya g telat pas Akhtar mesti berangkat pagi ini, lebih enak kalo kami nginep di Jakarta. Tapi, karena mendadak, aku kan g punya baju. Tapi bisa pinjem baju Nia yang banyak di koper. Diinget-inget lagi, seragam kakak yang baruuu aja jadi, aku bawa pulang! Jadi harus pulang. Menimbang-nimbang, ya udah nginep aja kata masku. Nia tidur sama Akhtar. Kami bertiga di kasur single yang lain. Jam 1/2 4 pagi, ada ayah sayang anak pulang ke Serpong demi ngambilin seragam kakak dan perlengkapan lain. Makasih ya mas :’) Siap-siap, sarapan di situ, langsung cepet-cepet ke kantor buat absen, langsung ke TPA.

“Kakak, foto sama Tante Nia yuk?”

“G mau, sama teman-teman aja”

Eaaaaa, ada temen, lupa sama Bunda dan Tante ๐Ÿ˜›

Tentu saja, kami nganter sampe dadah-dadah ๐Ÿ˜€

20131010_GoestoSeaWorld (5)

Kelompok 1. Harus pegangan sama bu guru dan teman-temen di kelompok ini ๐Ÿ™‚

20131010_GoestoSeaWorld (6)

Hari Pertama pake seragam. Have Fun, kak ;’)

20131010_GoestoSeaWorld (1)

20131010_GoestoSeaWorld (2)

Sebenernya pengeeeeeeeeen banget majang foto 26 anak dan 5 guru di sini, tapi terlalu banyak yang mesti ditutupin nama TPAnya *bunda parno ๐Ÿ˜› Pas aku sama Nia jemput sore (iyaaa, adekku ikut ngantor jadinya :P), Akhtar lagi tidur! Hahaha, kasian Nia gendong kakak sampe kantor pake naik turun tangga penyebrangan pula *pukpuk sambil ngetawain ๐Ÿ˜› Makasih bu guru jagain dan mau capek-capek supaya anak-anak lebih seneng :’)

Malemnya kami nginep lagi di hotel itu, siangnya ke Thamcit bentar demi beli batik buat Jumat ๐Ÿ˜› Sempet kena macet karena ada demo. Malem itu juga kami ditraktir Nia pizza buat ulang tahunnya tanggal 18 besok ๐Ÿ˜€ Tapi Kirana agak panas, jadi bersyukur berlipat-lipat karena Kirana yang sakit dan Akhtar yang capek bisa cepet istirahat kan? Nikmat Allah mana yang kau dustakan? ๐Ÿ™‚

Sampe hari ini masih cerita kalo “Kakak ke Sea World (kali ini bener pengucapannya :P), liat ikan paus (?! :P), liat ikan pali, tempelan (di kaca akuarium), ada ekolnya, ada matanya. Besaaaaaaaal sekaliii”

Terus kemarin, pake tisue basah buat ngelap mulutnya abis makan, kakak pura-pura mancing. Tisuenya dilempar, terus tangan diputer-puter (masih inget pengalaman mancing ini tampaknya),

“Bundaa, kakak dapet ikan paus!” lalu terdistract sama toko yang jual traktor di jalan “Kakak mau beli itu, Bunda”

Ayahnya nimbrung,

“Ooh, kakak mancing, angkat pausnya pake traktor yaa?”

Aku tau ini maksudnya ikut terlibat dalam imajinasi anak kan ceritanya ๐Ÿ˜›

“G lah, mancing ikan paus pake tisue aja lah, ayah”

Hahahahaha….*ayahnya garuk-garuk kepala ๐Ÿ˜›

Fyi, kalo mau dapet tiket rombongan minimal 25 ANAK! jadi kalo anaknya g 25, padahal kalo ada pendamping yang bisa menggenapi jadi 25 orang, tetep g dapet harga rombongan ๐Ÿ™‚ Ini brosurnya dari ibu guru di TPA ๐Ÿ™‚

20131010_GoestoSeaWorld (4)

 

20131010_GoestoSeaWorld (3)

Semoga berguna ๐Ÿ˜€

My (Growing) Man

20131010_Sw1

Tali tas temennya belibet, mau dibenerin. Kadang saking pengen bantuin atau gandeng tangan temen, sampe g peduli kalo temennya g nyaman -__-

Jalan-jalan ke mall sama tante Nia yang dateng dari Malang. Sepatu tante memang sengaja diinjak karena dia kurang feminim ๐Ÿ˜›ย  Tiba-tiba Akhtar yang digandeng tante Nia berhenti jalan,

“Benelin dulu sepatunya, tante Nia”

sambil nunduk, dan benerin sepatu tantenya.

Hati ibu mana yang g hangat? :’)

#Akhtar 37,5m

Akhtar, 37 bulan

36 ke 37 bulan.

*Main sepeda masih 1/2 kayuhan sadel. Tapi tetep semangat dan tiap minggu pasti nambah baret di lengan atau kaki. Sekali waktu karena berusaha menghindar biar g nabrak kucing, kali yang lain karena pengen cepet naik padahal belum seimbang. He’s keep trying :’)

*Udah berani naik bagian playground yang ini!

20130927_Akhtar37bulan (4)

20130927_Akhtar37bulan (3)

Prok prok proook! Tapi turunnya masih harus dibantuin ๐Ÿ˜›

*Sekarang suka banget moto diri sendiri -__-

20130927_Akhtar37bulan (5)

*Udah kedengeran Al Fatihahnya. Walo abis bismillah, kalo g diingetin dengan “Alham..”, dia akan nyerocos langsung Malikiaumiddin sampe belakang ๐Ÿ˜› Masih ada kata-kata yang salah ucap karena kayaknya dia hapal karena mendengar. Paling seneng pas bagian “Waladdolin” Dho-nya tegaaas sekali! Kayak nada imam ๐Ÿ˜› Tapi mesti banget baca Amin dengan kencang seperti kalo lagi sholat berjamaah. Gerakan sholat juga udah urut, ruku, sujud, salam. Wudhu juga udah tau mana aja, urutannya masih suka salah. Ah, son, Bangganya Bunda :’)

*Bulan ini, sepertinya lebih cari perhatian. Jadi bikin ayah bunda berkaca diri apakah selama ini ternyata lebih ke Kirana? Atau mungkin juga, karena si adek bayi kecilnya sekarang udah mulai timbul bibit mau menunjukkan kemauannya, jadi Akhtar melihat Kirana g cuma sebagai adik kecil, tapi udah jadi saingan juga ๐Ÿ˜› Mainan yang dipegang adek, mau dimainin juga. Kirana mau makan apa, Akhtar juga mau. Tinggal ayah bundanya yang harus lebih sabar sekali!

*Tapi pas dikasih tau ada field trip lagi, Akhtar langsung nanya “Adek aku diajak g?” :’) Iya, walo suka geram liat adek, Akhtar masih jadi pelindung sekali! Kirana baru jalan beberapa langkah, udah mau dibantuin Akhtar lagi. Kakaaak, kalo dibantuin terus, kapan adek bisa lancar jalannya? *unyel

*Kalo liat apa-apa, hampir selalu dianalogikan sebagai Ayah, Bunda, Kakak, dan Adek. Dari gambar ikan paus di buku cerita sampai ke air mancur di perjalanan ke kantor. Besar = Ayah Bunda. Kecil = Kakak Adek :))

*Nyebut diri “AKU”, danย  manggil orang lain dengan “KAMU”. Kalo untuk yang ini, no kompromi ya kak? Sama ayah, bunda, adek, kakek, nenek, dan Tante, wajib pake KAKAK atau AKHTAR. Haha, jadi lucuuu. Kalo mau ngomong, dia kayak yang mikir. Seriiing banget denger kalimat “Sama Bunda panggilnya Aktal ya?” :)))

*Beberapa bulan yang lalu, Akhtar pernah nangis di depang warung jus karena Bundanya ini g mau beliin. Sialnya pas lagi ketemu teman aku, dan temenku sampe bilang “Kasian ya g dibeliin jus”. Haha, gpp lah nak, bundamu ini dibilang pelit atau kejam ๐Ÿ˜› Orang-orang kan g tau kalo pas di mobil, kamu udah milih mau makan sarapan yang Bunda bawa daripada beli jus. Itu pilihan kamu, siap pula dengan konsekuensinya. Jadi hari itu, aku tungguin marahnya surut, dan tetep ke TPA tanpa beli jus. Alhamdulillah, bulan ini, bayiku ini, kalo dikasih pilihan mau apa, pake mikir dulu, menyebutkan pilihan, dan udah g berdrama karena pengen dapet semua ๐Ÿ™‚ Terima kasih ya, nak untuk bekerjasama. Semoga ini bisa jadi salah satu bekal besar buat hidup kamu kelak.

*Cara ngomongnya udah kayak aku sama Masku banget. Adeknya angkat-angkat baju kayak mau mandi, Akhtar “Adek, dek, kalo mau mandi, bobo dulu ya?” Hahahahahaha :))

*Nah, mungkin kemarin-kemarin salah kalimat dengan bilang ‘Tahan’ kalo kakak mau pipis di jalan pas mudik itu. Sebulan kemarin, aku sampe pernah nangis (iya nangis! :P) karena Akhtar hampir selalu nahan pipis, dan pasti keluar se-encrit sebelum akhirnya pipis di toilet ๐Ÿ™ Se-encrit kan tetep ompol namanya ๐Ÿ™ Sedih yaaa, rasanya perjuagan pertoilettrainingan ini kok ya harus mulai lagi? ๐Ÿ™ Liat aku nangis, Akhtar nanya “Bunda kenapa sedih?” lalu aku jelasin. Lalu aku minta maaf karena kemarin-kemarin nyuruh tahan. Alhamdulillah sekarang udah jauuuh lebih baik lagi. 1-2 kali masih suka gitu, tapi g kayak sebulan kemarin ini. Oh iya, kalimatnya pun sudah diganti “Kakak bersabar ya sampai kita ketemu toilet” Yes, bersabar untuk menggantikan kata tahan. Semoga sukses! ๐Ÿ™‚

*Karena lagi berjuang lagi, aku sama Akhtar punya kesepakatan. Ompol = baca buku sendiri. G ompol = dibacain Bunda. Jadi setelah nenin dan Kirana tidur, aku pasti ketemu Akhtar buat bacain buku cerita. Tapi kalo dia ompol, dengan dengan berbesar hati menerima kalo siang itu kami hanya ketemu, salim, peluk, dan cium ๐Ÿ™‚

20130927_Akhtar37bulan (1)

20130927_Akhtar37bulan (2)

I love You, berjuta milyar kali! *peluk sampe kamu bilang “Bunda, kakak g nyaman dipeluk!’ ๐Ÿ˜›

Akhtar, 36 bulan

35 ke 36 bulan

*Belajar mengendarai sepeda. Karena masih ketinggian, jadi ngayuhnya belum bisa satu putaran penuh. Tapi Akhtar g nyerah, dikayuh setengah sadel. Majuuu! :’)

*Ikut lomba 17 Agustus perdana di sekolah. Menang lomba makan kerupuk, makan jeruk, dan mindahin bola. Tapi pas lomba mindahin kelereng pake sendok, malah ngeliatin temen-temen ๐Ÿ˜›

201308_Lombakerupuk

Makasih Bu Guru fotonya :*

*Mau makan lauk sama sayur adek yang diblender yang dicampur nasi yang g bergaram! ๐Ÿ˜›

*Belajar Al Fatihah, udah tau iqomat sama aurat. Tapi kadang juga masih suka angkat baju nunjukin perut gendut -__-

*Akhtar mukul-mukul kaleng biskuit sampe berisik banget d mobil, Ayah “Kakak, ayah g nyaman. Berisik”/ Lain waktu, ayah muter lagu kesukaan, Akhtar “Ayah, Belisik. Kakak g nyaman” :)))

*Pagi-pagi, Akhtar nemuin bangkai kecoak yang disemprot ayah malem sebelumnya

“Bunda, kenapa disemplot kecoaknya?” / “Bunda g nyaman, kak” (kaget tiba-tiba ada anak kecil nanya pas lagi masak bekal, jadi ya gitu deh jawabannya :P) / “Emangnya rumah kecoak dimana?” / (merasa menemukan jawaban brilian) “Di rumah kita, makanya bunda g nyaman. Kecoaknya g izin dulu bikin rumah di rumah kita” / “Bunda, kecoak g punya mulut!” / :)))))

*Pagi yang lain,

“Bunda, angkotnya kok belenti di situ?” / “Supirnya lagi nunggu penumpang kak. Tapi harusnya g boleh di situ. Jadi macet kan?” / “Emangnya kenapa nunggu penumpang di situ?” / “Biar penumpangnya banyak. Kan dia mau cari nafkah buat keluarganya (ceritanya menyelipkan pelajaran :P). Kayak ayah, kerja / *hening*ย  “Bunda, kakak mau naik angkot aja lah” / :)))) *kirain mikir serius kamu naaak ๐Ÿ˜›

*”Bunda, bunda, kakak sayaaang banget sama Bunda. Sayaaang banget sama Ayah. Sayaaaaaang banget sama Adek” :’)

20130827_Akhtar36bulan

I love U, three years old Man :*