Minggu Pertama di Bulan Oktober

…ini dipenuhi dengan banyak sekali mendapat kebaikan. Dapet oleh-oleh cokelat dan souvenir dari Bu Kabag yang baru balik dari Australia. Akhtar dapet 1 kotak cokelat bentuk koala sendiri pula πŸ˜› Terus pas ke pasar baru nemenin bumil ini nyari flanel, makan bakso lagi, ditraktir es jeruk dan Milo pula sama Yuli. Hari itu juga dikasih tester Kering Kentang yang enak sekali! *lirik Mbak Hesty πŸ™‚ Mulai bulan ini, Masku memanfaatkan fasilitas fitness gratis di gedung seberang. Gpp lah kami nunggu di kantor biar pak suami tambah sehat πŸ™‚ Pas nunggu Masku itu, tiba-tiba dikasihΒ  Bakmi GM sama Galuh. Pas banget belum beli makanan Akhtar karena bingung mau beli apa :’) Pulang setelah selesai makan dan sholat, sampe rumah dimasakin mie rebus sama teh tarik sama pak suami :* Rabu Pagi, Prama ngasih bros souvenir nikahan dia bulan Agustus lalu. Dikasih 2 dan dengan g tau malunya aku bilang “Boleh g g pilih?” Hahahaha, yeee, dapet 2 bros bunga baruuu πŸ˜€

20131002_broos

Siangnya Yuli mau balik ke rumah, ditawarin mau titip bakso kesukaan aku dulu pas ngontrak g. Ya, masa’ g mau? Walo penjualnya salah g ngasih bakso telur, tapi aku sudah senang sekali. Dibonusin dibawain es duren pula. Makasih Yuliii :* Besoknya si neng ini pacaran sama suaminya pas istrirahat, dan dia sms aku lagi di Pasar Baru lagi makan bakso lagi. Bungkus lagiii πŸ˜› Terus sempet bilang, dari Senin (iyaaa, Senin malam itu aku ngotot mau makan bakso karena udah lama g mampir di Mas To sama Masku) sampe Kamis makan bakso terus, mau genapin ah Jumatnya makan bakso lagi. Dan tiba-tiba Bu Kabag beli bakso langganan di temen kantor juga, dimasak di magic jar di ruangan aku. 5 hari berturut-turut makan baksooo! Haha, pecinta bakso πŸ˜€ Eh, tapi dulu pas hamil dua kali, eneg aja gitu nyium harum bakso :))) Jumat itu juga ditraktir pizza sama Mas Achya πŸ˜€

Tapi kalo ada kebahagiaan, pasti ada yang bikin hati meringis πŸ˜› Telat 2 kali berturut-turut karena keenakan berangkat siang dan malah di jalan lagi macet lebih parah πŸ˜› Absen bulan ini kayaknya g cantik πŸ˜›

Sabtu pagi, abis nyuci, jam 7 pagi kami berangkat dari rumah dengan bekal mie goreng. Laku! :* Tujuannya ke daerah Cilangkap, Jakarta Timur. Ke Masjid Al-Falah. Jadi hari itu ada launching sebuah program yang akan mempelajari sejarah Nabi Muhammad SAW. Ada acara nonton bareng sekaligus bedah film tersebut dengan Ustad Budi Ashari juga. Aku jatuh cinta sama sekolah yang men-launching program ini dari baca dan dengar ceritanya. Pengen ada di dalam lingkungan mereka aja sih kemarin itu. Dan, semakin pengen nyekolahin Akhtar di situ. Semoga nanti dibuka di Serpong. Tolong aminkan yaaa? πŸ™‚

20131005_alfalaaah

Kemarin judulnya Serahkan Roma Pada Kami. Aku udah pernah baca sih di situs parenting nabawiyah (silahkan diubek di sini :)) Ada secuplik film tentang Harun Ar-Rasyid. Betapa sebenarnya beliau adalah pemimpinnya para pemimpin dan raja dunia paling hebat. Khalifah sehebat beliau sayangnya jika dikaitkan dengan kisah Abu Nawas di kisah seribu satu malam, menjadi kebalikannya. Kurang lebih penjelasannya seperti ini. Jadi kita sebagai umat Islam, harus berhati-hati jika memilih buku shiroh yang akan dibaca. PR besar ini buat aku πŸ™

Satu yang aku highlight (di antara ngurusin dan mata g lepas dari 2 anak :P), Orang besar dikelilingi orang besar. Bagaimana ada khalifah yang diangkat di usia ke-20nya? Tanyalah bagaimana ayah ibu mendidiknya. Tanyalah bagaimana seorang istri yang mendampinginya. Lihatlah siapa gurunya. Lihatlah siapa ulama yang dipercayainya.

Lalu ada juga cuplikan tentang betapa cerdasnya kaum muslimin dulu. Terlihat dari arsitektur di Al Hamra.

Tapi ya g konsen yaa, ada yang udah ngantuk tapi g mau tidur. Jadilah aku keluar ngajak Kirana jalan-jalan yang tentu saja disusul Akhtar. Di situ sampe hampir azan dzuhur, jadi kami sholat dulu di situ. Senang liat Kirana udah jalan kesana-kemari. Sebagai rasa berterimakasih karena anak-anak cukup bekerjasama di hari pertama diajakin menimba ilmu Islam ini, aku beliin mereka balon satu buat berdua πŸ˜› Karena jarang dibeliin, muka dua-duanya giraaaaang banget πŸ˜›

Oh iya, kami g ikut program ‘sekolah’ shirohnya. Biayanya 3/4 dinar untuk 24 jam pertemuan. Masku lebih pengen ikut sekolah orangtua aja nanti tahun depan. Bismillah, semoga terlaksana πŸ™‚

Abis sholat, udah ditelpon Pak Agus, temen yang udah senior sekali di kantor. Rumahnya emang deket situ. Sekalian main kan jarang-jarang kami main ke daerah Ceger situ πŸ˜› Di sana ternyata udah dimasakin πŸ˜› Makasih Pak Agus dan istri, maaf ya kalo kami ngerepotin πŸ˜› Cukup lama di situ, pulang karena gadis kecil udah rewel karena ngantuk πŸ™‚ Oh iyaa, balon yang dibeli dengan tulus ikhlas tadi sobek karena terlalu keras ditarik Akhtar. Haha..kata masku “Makanya jangan sok baik” Hahahaha πŸ˜› Dibawain oleh-oleh pisang tanduk yang udah matang sekali πŸ˜€ Makasih paak Aguus πŸ˜€

Di jalan hujan, sampe rumah kering πŸ˜› Anak-anak kan tidur di jalan, sampe rumah seger πŸ˜› Nyapu ngepel rumah dulu sebelum pergi arisan perdana. Aciyeeeee πŸ˜› Disuruh Masku ikut demi sosialisasi. Baiklah πŸ™‚ Takut mati gaya, gendong Kirana. Masku kayaknya capek banget sampe ketiduran. G tegalah aku ninggalin Akhtar. Ya sudah, diajak juga πŸ˜› Lupa kalo yang mau didatengin, rumah yang sama mungilnya sama rumah kami. Haha.. G sampe 1/2 jam, aku nyerah. Maaf ya Akhtar, Bunda anter kamu pulang. Yah daripada kamu kena marah sama Bunda karena bosen terus jadi g tertib di sana πŸ˜› Ada demo panci segala, untunglah aku g tergoda padahal pengen πŸ˜› Hampir setengah 6 bubar karena langit udah gelap. Cepet-cepet jalan. Fiuh, pas hujan pas sampe rumah. Alhamdulillah, hujannya deras πŸ™‚ Paling enak makan pisang goreng sama teh tarik πŸ˜€ Tapi hujan deras itu bikin senyum miris pas masku masuk ke rumah “Ky, hujannya ternyata heboh. Basah lagi cuciannya” Huwaaaaaaaaaaa πŸ˜› Belum belanja, malam itu kami diselamatkan stok tekwan dan model terakhir di dalam freezer πŸ™‚Β  Nonton Happy Feet 2 dulu sebelum akhirnya kami tidur πŸ™‚

Besok paginya intip-intip tukang sayur g mangkal. Ubek-ubek kulkas. Dapetlah sawi putih, labu siam, tahu. Lirik ada santen. Ya udah, tahunya digoreng dulu. Tumis bawang merah dan putih, masukkin sayur sama tahu, kasih air dikit sama santen. Biar ada pedes-pedesnya, masukin cabe rawit merah utuh, biar pedesnya g kecampur, jadi tetep bisa dimakan anak-anak πŸ˜› Kasih garem dikit. Jadilah sayur tahu santan πŸ˜› Laku tuh πŸ˜›

Niatnya mau belanja bulanan pagi. Tapi beresin rumah dulu. Terus Kirana tidur, terus kakak mau makan sayur tadi lagi. Terus abis makan tau-tau bilang “Kakak kalo mau ke mol,tidul dulu ya bunda?” Haha, anak yang susah disuruh tidur siang ini menawarkan diri untuk tidur, rencana diubah laah jadinya! Terus masak mie cabe ijo instan itu, lalu kami semua tidur siang πŸ˜› Abis bangun baru siap-siap pergi, yang mana itu udah hampir jam 5 :)) Itu juga ada yang masih muter mesin cuci πŸ˜›

Tentu saja kami kelaparan karena makan siangnya seadanya itu. Sampe ITC BSD langsung menuju foodcourt.Β  Awalnya mau makan ayam goreng, tapi inget ada Kirana. Masih terlalu kecil ya buat dikasih junk food πŸ™‚ Akhirnya beralih ke Bakso Lapangan Tembak Senayan. Prinsip kami sih, walo pas-pasan, kalo lagi pengen makan enak, ya makan aja. Kasian amat kerja, tapi buat sesekali makan enak aja g boleh? πŸ˜› Asal g sering, gpp kok πŸ™‚ Masku hampir pasti pesen Nasi Goreng Ikan Asin yang pedas. Aku juga hampir selalu mau Kwetiau Siram πŸ˜› Nah, anak-anak ini apa ya? Pilih-pilih, akhirnya Nasi Fuyung Hai aja. Minumnya teh manis aja. Haha..tadi Ibu Menkeu dengan g asiknya bilang “Mau makanannya yang 3? Apa minumnya yang lebih enak?” πŸ˜› Lalu ada anak kecil yang dengan muka serius bilang “Bunda, kakak mau minum yang ini deh” sambil nunjuk jus sirsak πŸ˜› Siapa yang nanya kamu, bayiii? :))

20131006_nyamnyamnyam2

20131006_nyamnyamnyam

20131006_nyamnyamnyam1

Dan alhamdulillah pilihannya semua tepat. Anak-anak pun makannya banyak πŸ™‚

20131006_nyamnyam

Abis makan, langsung ke Carref*ur, belanja bulanan! πŸ˜€ Kebiasaan kami muter di satu jejeran rak sampe ujung, terus balik lagi di jejeran yang lain. Baru sampe ujung pertama, liat jam udah hampir Isha πŸ˜› Jadi masku dan Akhtar sholat. Aku nerusin belanja sama Kirana karena hari itu mulai g sholat πŸ™‚ Lebih cepet sih kalo aku sendiri yang belanja gitu, tapi pinggang encok πŸ˜› G mau lagiiii πŸ˜›

Keluar Carref*ur pasti mampir ke lapak DVD πŸ˜›

Terus kami pulang, alhamdulillah keburu nganterin baju kerja 2 minggu buat disetrika di laundry (lirik tajam tapi sayang ke yang tugasnya nyetrika :P). Sampe rumah, beresin belanjaan,Β  ngelonin anak-anak sambil nonton Pacific Rim. Masku tentu saja baru mulai nyetrika baju anak-anak. Anak-anak tidur, gantian aku nyetrika baju rumahan dan beberapa baju kerja. Terus ditinggal tidur sama Masku, aku masih masukin perlengkapan anak-anak seminggu ke tas. Liat jam, tau-tau jam 1/2 2 πŸ˜›

Tadi pagi bangun jam 5 kurang 5 πŸ˜› Absen 8.02 WIB. Tuh kaaan, absennya g cantik bulan ini *mencoba g ngitung potongan di bulan depan πŸ˜›

Mudik 2013 #11 – Wisata Palembang

Hari terakhir di Palembang, pagi-pagi ayah ibu udah ke pasar. Sementara aku, apalagi kalo bukan kerajinan nyuci! πŸ˜› Pulang dari pasar, Ibu bawa mie celor 26 Ilir (alhamdulillah udah buka! :D), laksan, celimpungan, burgo & lakso! Aaah, kasih sayang Ayah Ibu memang sepanjang masa :’)

Karena liburan kali ini panjang, udah bilang sama ayah ibu, aku pengen ke Pulau Kemaro. Hahaha, masak udah mau 27 tahun dan ngaku orang Palembang, g pernah main ke situ. Padahal kalo naik perahu ketek yang dari Plaju, deket. Kalah sama temen-temen yang dulu dateng ke nikahanku dulu πŸ˜› Ibu sebenernya takut, aku juga sebenernya juga. Karena perahu ketek itu kan kecil, kan aku g bisa berenang πŸ˜› Karena sayang istri, Ayahku bilang nyebrang dulu aja lewat darat, ke arah Pusri. Ayah g ikut karena kan udah kerja. Dari situ naik perahu keteknya g jauh. Dan iyaaa, 5 menit juga g sampe saking deketnya πŸ˜›

Ternyata naik perahu ketek itu g murah ya? Entahlah ini kemahalan apa g, g peduli berapa orang yang naik, maksimal 15 orang, bayarnya tetep sama. Kami, cuma berenam dan waktu itu g ada yang mau nyebrang juga dari situ ke Pulau Kemaro, jadi g ada temen patungan, harus bayar 200ribu πŸ˜› Awalnya agak g ikhlas melihat betapa deketnya kami sama Pulau Kemaro. Tapi ya sudahlah ya, atas nama pengalaman, buat kami semua πŸ™‚ Lagipula, kata Bapaknya, mereka kan giliran, perahu keteknya banyak, jadi kadang baru bisa ketemu giliran narik lagi 2-3 hari kemudian. Sempet ketemu Saudara jauh yang nyebrang lewat Plaju, dan bertiga cuma bayar 50ribu karena dari Plaju yang mau nyebrang ke situ lebih banyak πŸ™‚ Pelajaran πŸ˜›

Dari tempat kami turun mobil, harus turun dulu lewat tangga yang dibikin dari (semoga aku g salah) kayu gelam. Rempong ternyata pake rok! Haha.. G sampe 5 menit udah sampe di Pulau Kemaro. Precious liat muka bahagia Akhtar :’)

20130815_PerahuKetek (3)

20130815_PerahuKetek (1)

Pulau ini kadang disebut orang Pulau Cinta karena legendanya πŸ˜› Tapi g ngeh juga mana pohon cintanya πŸ˜› Daya tarik pulau ini sebenernya emang cuma pagoda yang tinggi yang bikin inget sama film kera sakti πŸ™‚ Dan udah g ngarep apa-apa juga sih, karena emang ramenya kalo ada Cap Go Meh, pagodanya baru dibuka, dan kita bisa naik sampe atas. Kalo g hari besar itu, pagodanya digembok πŸ˜› Bener-bener cuma foto di situ, dan harus banget dipajang di sini πŸ™‚ Oh iya, sekarang suka banget sengaja minta foto kalo ada tukang foto keliling, demi dapet foto dengan anggota lengkap yang dicetak! πŸ™‚

20130815_PulauKemarooo (2)

20130815_PulauKemarooo (5)

10ribu dan dapetlah foto tercetak! πŸ˜€

20130815_PulauKemarooo (1)

Bundanya sigap di samping, kalo-kalo Kirana jatuh πŸ˜›

20130815_PulauKemarooo (7)

Udah mirip hijabers belom? (padahal bajunya minta punya Ibu :P)

20130815_PulauKemarooo (4)

20130815_PulauKemarooo (3)

G lama di situ, langsung balik ke depan, dan pak pengemudi perahu ketek udah sigap menjemput. Mungkin kasihan, mungkin si bapak memang baik hati, kami ditawarin mau keliling Pulau Kemaro dulu g. Tentu saja kami mau, biar bayarnya berasa. Haha..kirain deket ya? Ternyata 1/2 jam kami menyusuri sungai Musi. Sempet goyang-goyang perahunya kena ombak dari speedboat πŸ˜› Sah ya kita jadi wong Palembang! πŸ˜› Pas turun Ibu baru ngaku kalo takut, noleh ke aku aja g mau πŸ˜› Niatnya naik dari Pusri biar g lama di perahu ketek, malah jadi lebih lama karena muterin Pulau Kemaro! *puk-puk Nenek *sungkem πŸ˜›

20130815_PulauKemarooo (6)

Β 20130815_PerahuKetek (2)Β  20130815_PerahuKetek (4)

Abis itu Nenek bilang ke Taman Wisata Hutan Punti Kayu. Demi naikin cucunya gajah! Baiklah πŸ˜› Sebelumnya kami duduk-duduk dulu makan bekal, makanan yang dibeli Ibu paginya tadi πŸ˜› Sungguh sayang, gajahnya emang ada. Tapi kata pawangnya, moodnya lagi buruk, jadi g mau keliling. Gpp, yang penting, Akhtar udah ngerasain naik gajah πŸ˜› Btw, kena selepet telinga gajah ternyata cukup bikin sakit! *manja

20130815_PuntiKayuuu (1)

>6tahun = 7ribu, <6tahun = 5ribu, mobil 3ribu, motor 2ribu

Β 20130815_PuntiKayuuu (2) 20130815_PuntiKayuuu (3)

Capek, ngantuk. Saatnya pulang. Pas di jalan, ayah nelpon udah di jalan pulang. Akhirnya ketemuan, mencari peruntungan ke Akiun lagi. Alhamdulillah udah buka. Mie Ayam Bakso kesayangankuuu! πŸ˜€ Kirana udah makan pempek keriting sendiri, persis kayak aku kecil dulu kata Ayah :*

20130815_MieAyamAkiun

Kenyang, abis itu rencananya mau nyari kemplang buat oleh-oleh, tapi males milihin kemplangnya. Jadi nitip Ibu aja πŸ˜› Dari Akiun, Ibu Ayah, Nia, anak-anak ke rumah Mbah dulu bentar, kami berdua pulang πŸ™‚ Mulai lah packing. Ibu pas pulang, langsung bikin pempek. Huff, padahal udah bilang g usah aja, nanti Ibu capek πŸ™ Ibu bikinin pempek, Pakcik Ilan dateng nganterin pempek juga. How much they love us. Semoga dikasih banyak waktu, energi, dan rejeki buat bisa nyenengin mereka selalu juga, ya Allah :’)

Pempek udah dikasih minyak sayur, dimasukkin kardus. Barang-barang udah masuk mobil. Foto-foto sudah ditransfer dan dijadiin satu folder. Ah, beneran ini mau pulang besok? πŸ™

20130815_Feetssssss

Pulau Kemaro, Naik Gajah di Punti Kayu, makan hampir semua jajanan kesukaan : checked! πŸ™‚

Mudik 2013 #9 – Berkumpul Bertiga, Jakabaring, & Martabak

Di postingan sebelumnya udah disebut-sebut ngejenguk Dek Ia yang lagi dikarantina. Adik bungsuku ini alhamdulillah masuk ke salah satu tim Paskibraka Tingkat Kota Palembang tahun ini πŸ™‚ Nia, beberapa kali udah aku sebut di sini, sekarang juga di Malang. Dan kami, tiga bersaudara ini, jadi jarang banget bisa kumpul πŸ™ Dulu pas kecil, kami mewek-mewek pas denger salah satu lagu yang sering dinyanyiin Ibu, baru googling, ternyata judulnya Saudaraku, yang nyanyi Jane Sahilatua. Dulu Ibu suka muterin lagu ini kalo kami lagi ribut-ribut, biar inget untuk akur-akur mumpung masih deket πŸ˜›

“Ku sampaikan salam rinduku…padamu…Saudaraku di tempat yang jauh…Ku sampaikan salam rinduku…padamu…Saudaraku jangan lupa padaku…”

Akhirnya kami sampai di masa ini. Cuma bertiga, tapi jauh-jauh πŸ™

Tahun ini, Dek Ia udah harus masuk karantina sejak awal Agustus. Pas lebaran cuma boleh keluar sehari. Masih bisa dijenguk, tapi g lama πŸ™ Udah ikhlas ketemu dia cuma 5 menit ini, ternyata besoknya adalah hari pengambilan undangan buat orangtua dan keluarga. Yaaaay! Pergi lagi kitaaa :* Kali ini bisa foto-foto dikit, mengabadikan kulit mukanya yang jadi eksotis πŸ˜› Rambutnya udah pendek banget πŸ˜› Dan makin tinggi dia! Baru 15 tahun ini Mei kemarin πŸ˜›

20130813_KetemuDekIa

Adek kecil, kamu mamanya mana? πŸ˜›

Tapi tetep lah g bisa lama-lama. Pulang dari sana, ayah ibu mau nunjukkin kalo seberang Ulu udah makin maju. Di Jakabaring udah ada mall gede, Lippo Plaza Jakabaring namanya. Ada Choco Train juga πŸ˜› Mau ditraktir Nenek! Naik kereta plus naik mobil. Tapi jadi lama, karena mobil yang ada remote cuma ada 2, dan gantian! Nenek sayang cucu tentu saja melobi dan ngekor Bapak yang lagi ngeremote-in mobil anaknya biar g diserobot pangunjung lain πŸ˜›

20130813_MallJakabaring (2)

nungguin sholat Magrib πŸ™‚

20130813_MallJakabaring (1)

20130813_MallJakabaring (4)

20130813_MallJakabaring (5)

Happy boy! πŸ˜€

20130813_MallJakabaring (3)

Kelaperan, mengarah pulang. Rencananya mau makan Mie Ayam Akiun, tapi ternyata masih tutup πŸ™ Ya sudah, martabak telur dan sayur ajaa! Akhtar hampir habis sendiri “Maltabak telol Mantap!” katanya πŸ˜›

20130813_MartabakTelur

Ketemu Dek Ia (lagi), liat pembangunan terbaru di kota tersayang, & makan Martabak (menu wajib pulang) : checked! πŸ™‚

Mbah is in the House

Rabu minggu lalu, mamak berangkat jam 10 pagi dari Metro. Jam 7 malem udah di Gambir. Pas jemput, di depan Gambir macet karena hujan. Jadi ada yang puter balik di tempat yang g boleh puter balik supaya mamaknya g nunggu lama. Mamaaaaaaaaaaas! -__- Mamak ke sini sama Nada, adek sepupunya Masku. Aku udah wanti-wanti bilang “Mas, bilangin ya, kita kan kerja. Jadi bisa ngajak jalan-jalan paling weekend” Ya takutnya, berharap banyak kan yaa? πŸ™‚

Kamis sama Jumat, Kakak masih ikut ke sekolah. Soalnya kan lagi evaluasi. Awalnya aku pikir “Evaluasi apa sih anak kecil?” dan kepikiran gpp Akhtar di rumah sama Mbahnya. Tapi pas liat hasil meronce di hari evaluasi ke-2. Aku g rela kalo g dapet semua hasil karya Akhtar πŸ˜› Untungnya masku dan Mamak g masalah πŸ™‚ Akhtar juga kesenengan soalnya mau naik kereta πŸ™‚

Hari pertama ditinggal sama mbahnya. Kirana bengong liatin aku, terus ganti liat mbah putri. Tangannya refleks dadah pas kami bilang dadah. Tapi pas motor menjauh, dia nangis! Antara pengen ketawa tapi juga sedih. Gini deh ya kalo kemana-mana serombongan. Jadi ada yang hilang banget kalo ada yang ditinggal :’) Seperti biasa, kalo anak ditinggal, kami seringnya telat! Hihi, dadah-dadah tapi g pergi-pergi πŸ˜› Jam 2, aku ditelpon Mamak yang panik karena Kirana 1 botol ASIP pun g habis. Dan aku mencoba sangat cool, bilang gpp, asal makannya mau. Padahal kalo bisa, saat itu juga mau pulang ajaaaa πŸ™Β  Tambah senut-senut rasanya pas sore hujan. Bajaj jual mahal. Akhirnya naik taksi dan maceeeeeeet. Baru bisa naik kereta yang jam 7 lewat 10. Kirana, Bunda kangen! Hebat ya ibu-ibu yang bisa menahan rasa rindu sama anak begitu tiap hari. Aku seneng kalo ada keluarga, karena aku yakin anak-anak ada di tangan yang tepat. Tapi kangennya itu, bikin mellow banget πŸ™

Jumatnya jadi naik mobil lagi mengingat kejadian g enak kemarinnya. Dan si kakak protes, mau naik kereta πŸ˜›

Sabtu baru bisa ngajak jalan-jalan. Mamak g mau ke tanah abang (menantu kecewa :P). Ke TMII sudah. Pas bilang Ragunan kok mau. Ya udah, mari kita ke Ragunan lagi. Jam 1/2 12an sampe. Dan yeeee, ini kok kayak Mamak sama Nada yang nemenin kami jalan-jalan. Hahaha. Malu-malu difoto pun πŸ˜› So, beware yaaa. Postingan ini fotonya banyak πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (12)-

3 dewasa, 1 anak-anak, batita masih gratis, plus asuransi, plus parkir, totalnya cuma 25ribu πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (1)

20130615_Ragunaaaan (18)

Β  20130615_Ragunaaaan (2)

Gajaaaah! *g mau beranjak πŸ˜›

“Ada ee gajah tuuuh. Iih, gajah jolok iiih” Hahahahaha πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (11)

Haus dek? πŸ˜› while Mbah lagi belanja boneka padahal baru mulai jalan :))

20130615_Ragunaaaan (3)20130615_Ragunaaaan (4)

Sekali-kali pengen beliin Akhtar mainan kalo jalan-jalan gini! πŸ˜› Lumayan ya 15ribu hasil nawar πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (17)

behind the scene πŸ˜› Akhtar seneeeng banget main bola ini di lapangan luas πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (5)

Eeeeh, ketauan yaaa! πŸ˜› *bagus ya warna burungnya? πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (6)

“Beluaaang, masuk masuuk. Mau ujaan. Nanti ujanan” Akhtar said πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (13)

Pas sekalian liat masjid, gantian sholat dulu sambil deg-degan karena langit udah mendung banget πŸ˜› Kirana sambil disuapin Mbah bekal πŸ™‚ Alas duduk 5ribu, nanti beli alas piknik lucu aaah *dipelototin masku πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (8)

Sepanjang jalan g mau dipegangin. G mau dibantuin pegang bolanya juga. Oke deh, kakak bayi πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (9)

Balik lagi ke tempat souvenir karena Nada juga jadi pengen beli boneka πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (7)

Akhirnyaaa, mamak mau aku kekep biar ada fotonya πŸ˜›

Selesai beli boneka, balik lagi ke deket gajah, soalnya Kakak mau liat Jerapah. Udah gerimis, jadi aku, Kirana, sama Nada yang makanin popmie nunggu di semacam halte aja. Too bad, jerapahnya lagi g ada, di kandangnya jadi ada zebra. Alhamdulillah kakak g nangis πŸ™‚

20130615_Ragunaaaan (14)

Gerimisnya cuma basa-basi. Kelaperan, jadi nyobain makan pecel ini. 8ribu. Gorengan 3 buah 5ribu. Pedes πŸ˜€

20130615_Ragunaaaan (15) 20130615_Ragunaaaan (16)

Selesai makan, mau ngarah ke pintu keluar, liat bendi 1 kali putaran 10ribu. Ternyata cuma muterin kandang jerapah. Hahahaha.. Tapi kakak seneng duduk di samping pak kusir mengendarai kudaaaa πŸ˜€ Sebelum sampe pintu keluar dicegat pak foto keliling. Langsung tembak “3-3nya 15 ribu ya?” Bungkus πŸ˜›

20130615_Ragunaaaan (10)

Dadah Ragunan. Makasih untuk hari inii :*

Tiket, bola Akhtar, makan pecel, foto 3 lembar pas 100ribu! Semoga semua seneng yaa πŸ™‚

Pulang ke rumah, mandi, langsung jalan lagi ke Pamulang. Main ke rumah baru Aziz sama Arini sambil liat adeknya Rara, Al yang ganteng πŸ™‚ Perginya sama tetangga kami pasti πŸ™‚ Di sana digorengin pempek. Ketemu D, temen kuliah D1 dulu. Balik ke rumah disambut soto kesukaan masku buatan Mamak. Nikmat πŸ™‚

Minggu cuma ngajakin belanja di pasar modern πŸ˜› Soalnya badan udah pegel-pegel, apalagi tangan. Hahaha, kepedean sih ya. Karena kemana-mana udah jarang pake gendongan, pas ke Ragunan kemarinnya juga g bawa gendongan. Walo gendongannya gantian sama Masku, tapi tetep pegel. Rasakanlah πŸ˜› Harusnya Kirana imunisasi campak (yang telat banget itu), tapi bu bidan tutup πŸ™ Sorenya dimasakin Mamak bakso yang dibawa khusus dari Lampung πŸ™‚ Makannya sambil nonton Oz the Great and Powerful (lumayan lah ya :))

Dari kemarin, dua bayi ditinggal. Tadi subuh Bapak sampe ke rumah. Jadi bisa gandeng-gandengan sambil malu-malu sama Masku. Yok lah dinikmati selagi ada waktu duaan ya mas? Naik motor, kereta, kopaja, bonus jalan kaki serasa indah asal bersamamu. Haha.. *towel genit pak suami πŸ˜›

Another happiness, absolutely! πŸ™‚

Little Things that Mean So BIG!

Lagi lowong banget, tapi malah bingung mau nulis apa πŸ˜› Mari meracau saja πŸ˜€

Selasa kemarin, jemput anak-anak di TPA. Kirana panas, sampe senyumnya mahal. Curiganya karena mau ada 2 gigi yang sebentar lagi bererupsi karena liat gusi atas yang udah bengkak banget itu. Malem itu nempel kayak koala. Besok paginya siap-siap, eh, terus liat Kirana lemes. Aku g tega, sms pak bos, izin g masuk. Alhamdulillah kakak pengertian, g nangis karena g jadi sekolah. Dadah-dadah sama ayah. Ah, I always love doing it, mengantar suami sambil gendong anak ;’) Abis nganter pak suami, mau jemur Kirana, tapi mendung. Lalu otomatis giling cucian, jemur, blablabla. Sore-sore ambisius nyetrika, dan gedabrukan karena jam 5 belum pada mandi. 1/2 7 malem, semuanya udah wangi, rumah udah rapi, udah masak seadanya bahan di kulkas. Siap menyambut suami. Eaaaa, yang ditunggu ternyata mau sekali-sekali main PS dulu mumpung anaknya di rumah. Zzzzzz, bubar deh impian mau jadi ibu rumah tangga aja. Males deh udah siap menyambut suami, eh malah yang ditunggu pulang malem banget! Melotot ke pak suami -__-

Kamis kan libur Isra Miraj πŸ™‚ Pagi-pagi, abis sarapan, masku sama Kirana tidur. Aku sama Kakak nonton VCD Hijaiyah yang aku beli di Senen sambil makan es krim Baltic πŸ˜€ Abis itu bikin tekwan-tekwanan pake telur-terigu-sagu, kuahnya pake udang kering. Lariiiis πŸ˜€ Setelah jadinya uring-uringan liat suami gegoleran seharian (ya emang karena kerjaan rumah udah beres sih), akhirnya kami pergi aja belanja bulanan. Siapa tau Kirana jadi semangat kan? Udah g demam, tapi g ceria πŸ™ Drive Thru BK Hot Challenge dulu. Ayam + nasi + coke cuma 11ribu di Giant. Terus lurus ke ITC BSD. Karena udah deket magrib, jadi kami makan dulu di mobil. Hahaha, kenapa tadi g makan aja sih di BK langsung πŸ˜› Ternyata g se-hot itu, lah Akhtar aja makan tanpa protes. Tapi sayang minumnya g bisa diganti. 2 coke sia-sia. Aku nyoba minum sih beberapa hisap, tapi abis itu pusing. Hahaha, Akhtar juga nyoba, tapi g mau lagi. Baguuus πŸ˜€ Abis sholat, baru belanja, dan santaaaaaai bener muterin semua rak. Horeeee, dibeliin pak suami wajan keramik perdana, ganti ketel kecel yang digosongin dia pas aku cuti di Palembang juga. Makasih pak suamiii *kecup :* Mampir dulu bentar, dapet DVD πŸ˜›

Jumatnya kerja. Dan Kirana masih g nafsu makan πŸ™

Sabtu, udah beberapa minggu ayah hebat kami ini belanja sendiri dengan bekal catatan belanjaan dari istri. Tapi kemarin maunya rame-rame. Ya udah, selesaiin nyuci bentar. Jam 9 kurang dikit berangkat, alhamdulilah jalan yang lagi diperbaiki itu g parah macetnya. Karena udah lapar, kami mau makan dulu. Akhirnya nyobain the famous Sop Oseng sama Soto Daging H. Mamat yang bukan cabangnya. Enaaaak, tapi ternyata g pedas dan porsi 1 ternyata banyak ya. Lain kali, mau bungkus aja deh, masak nasi di rumah #emakirit πŸ˜› Harganya per mangkuk 22ribu, nasi 4ribu/piring. Di situ juga ada otak-otak enak. Per buah 3ribu πŸ™‚

Abis kenyang, bukannya langsung mengarah ke Pasar BSD, malah muter. Belanja di Pasar Delapan Alam Sutera aja deh. Hahaha, modus sih mau ke MaeBebe. Di situ kan ada, walo sempit sekali. Mau cari kado buat Al, adeknya Rara yang baru lahir Jumat. Di situ belanjaan lebih murah daripada di pasar BSD, tapi masih sepi. G seramai di BSD. Pulangnya bungkus es dawet, dimakan di jalan (kemana itu tadi kekenyangan makan soto? :P). Bukannya pulang, malah iseng-iseng jalan-jalan ke belakang Living World itu. Huwaaa, jalannya bisa teduh gitu yaaa. Mau dong punya rumah di situ satuuuu aja πŸ˜› Perasaan udah lama jalan di situ, tau-tau munculnya g jauh-jauh banget dari masuk tadi. Woooow, di belakang Living World itu ternyata ada negeri dongeng *hiperbolis πŸ˜› Sampe rumah udah jam 1/2 1 aja dooong πŸ˜›

Karena panas terik, jadi kami ngangkut kasur, numpang jemur di carport rumah yang baru jadi di samping *punteeen πŸ˜› Langsung nonton Escape from Planet Earth. Aaaak, aku ketinggalan karena harus masak. Hari itu masak ikan tongkol kuah santen kuning (resepnya baru nanya ibu paginya :P) dan tempe goreng dengan beberapa interupsi ada bayi tiba-tiba udah di merayap ke dapur, geratakin sayur yang belum dimasukin ke kulkas. Pengasuhnya (lirik masku tajam) kemana iniiii? “G lagi goreng kan? Jangan dilarang anak-anak itu, G bagus” Ish -___-. Kata masku, apa ini efek wajan baru, masakannya enaaak! *joged πŸ™‚

Abis makan, santai-santai nonton Jack and the Giant Slayer (dongengnya jadi kelam, tapi bagus sih :)). Kirana udah kenyang makan nasi + tongkol rebus + kangkung rebus + mimik langsung bobo. Kakak sibuk bikin kereta api pake bongkar pasangnya. Hujan di luar. Tiba-tiba, film dipause “Mas main hujan-hujanan ya sama kakak?” Okeeeee πŸ˜€ Hujan itu berkah, kan? Ayo hujan-hujanan. G perlu takut sakit, kan abis hujan-hujanan, langsung mandi, pake minyak kayu putih, terus makan pisang goreng. Perdana ngasih Akhtar teh di satu gelas kecil sendiri. Lucu deeh liat bocah nyerumput teh hangat :’) Karena g tidur siang, abis makan malem yang sedikit itu, langsung bobo cepet. Sebelumnya sempet nonton VCD Serial Keseharian Nabi volume 1 yangΒ  ternyata cuma 1/2 jam πŸ™‚

Minggunya, Kirana jemuran sama ayah. Kakak ikut, tapi tau-tau masku pulang g sama Akhtar. Eaaa, nyangkut di depan rumah karena lagi ada Nenek. Pulang-pulang laporan abis makan di rumah Nenek πŸ˜› dari pagi masku udah nyetrika. Sambil nonton Chinese Zodiac. Karena filmnya bagus, aku jadi males-malesan masak. Hahaha, jadinya cuma tumis ikan tongkol kering aja. Untungnya ayah-anak g protes πŸ˜› Film Jackie Chan ini seru dan lucu. Aku suka πŸ˜€ Abis nonton, baru deh serius masak, pindang ayam πŸ˜€Β  Abis itu, masku nyuci mobil, karena katanya males, jadi g nyuci sendiri. Masku pergi, aku ngelonin Kirana. Akhtar g mau tidur. “Kakak, bunda mau bobo ya sama adek. Kakak main sendiri ya? Kalo mau ikut bobo, panggil bunda” Dan pas lagi tidur, ada suara kecil “Bunda, kakak mau bobo, peluk” Hihiii, emang bocah ini g bisa dipaksa πŸ™‚ Karena tidur udah sore, Akhtar harus dibangunin karena magrib belum bangun. Dan yeees, jam 10 masih belum tidur dong, malah nungguin aku nyelesaiin cucian πŸ˜›

Seneng kalo tidur dengan keadaan rumah rapi, g ada cucian kotor. Mood meningkat tajam πŸ˜€

Senin paginya jadi g gedabrukan, bisa berangkat cepet, g macet. Nah, pagi itu makan g mood karena bosen di kantor itu-itu aja. Jadi pagi itu aku cuma makan semangka, terus sus fla, sepotong kecil sisa roti keju kakak, nasi-ati-brokoli Kirana yang masih g nafsu makan, dan tau-tau udah jam 11. Pas mau merah baru berasa laper, ngemil chocolatos 5 biji. Hahaha, terus ngemil bolu kukus Amanda 1 dari Yuli.Terus ke TPA, main sama nenin Kirana. Mungkin karena dari pagi makannya ngasal gitu, pas siang nyoba fuyunghai malah jadi mual. Ngerengek lah ke si Mas. Tumben ditanggapin, dan end up dengan mau dianterin makan soto kesukaan pas kost dulu. Hahaha, pulang malem kitaaa!

Jam 5 jemput anak-anak, masku masih rapat. Akhtar udh ngajak jalan aja. Ya udah balik ke kantor. Nyuapin Kirana (horeee, udh mau makan!) sama Akhtar. Abis magrib, hampir jam 7 berangkat. Niatnya mau makan soto, malah jadi pengen bakso telur. Hihii, bakso telur kesukaankuuuu πŸ˜€ Abis makan, masku dapet kecup “Makasiiih nemenin nyari makan” :* Pulangnya macet di terowongan Senen. Nyoba lewat Sudirman dengan modal GPS. Hahaha, kirain udah g macet jam 8an gitu, ternyata tetep ya. Anak-anak udah tidur satu-satu, aku pindah ke depan. Percaya sama GPS, menurut aku malah jauh muter, menurut masku, GPS pinter tau jalan yang g macet. Hahaha, tapi jadi ketawa-ketawa sama masku, mengingat jalan-jalan yang kami lalui pas masih motoran Jakarta- Serpong dulu πŸ™‚ Ah, nostalgia πŸ™‚ Sampe rumah udah hampir jam 10, dan senyum lagi buka rumah, nyalain lampu, rumahnya bersiiih πŸ˜€ Abis itu malah ngangetin bakwan malang, konsumsi rapat sore masku itu. Makan bagi 2, baru tidur. Hahaha…bukannya mau berpetualang itu hari Jumat aja gitu, kan besoknya g harus bangun pagi πŸ˜›

Ah, hal-hal kecil, hal-hal sederhana, hal-hal yang keliatan g penting, tapi bikin hangat hati.

And I thanks Allah for those every single thing πŸ™‚

Mei Ramai :D

Another swim date sama Khalila di tanggal merah di tengah minggu kemarin πŸ˜€

IMG_0004

IMG_0006

Yang di sini, ayah yang nemenin putrinya. Di belakangnya, ibu nemenin putranya. Heart warming πŸ™‚

IMG_0010

Kakak yang udah bisa dilepas dan balik lagi ke kami sendiri. Tanda harus udah ganti jenis pelampung?

Β IMG_0003

Dan adek yang walo udah ke-4 kalinya berenang di kolam renang umum gini, tetep aja mukanya gini, padahal tangannya udah digerak-gerakin πŸ˜›

IMG_0012

My superhero husband! Nemenin 2 anak karena istrinya ini g bisa berenang! :*

Tapi masku g pengen berenang beneran karena di hari libur itu penuuuuh banget kolamnya. Jadi g lama juga. Duduk-duduk di pinggir kolam, terus pulang. Padahal niatnya mau ke pasar πŸ˜› Untuuuung banget g jadi, karena pas sampe rumah ternyata ada ayah yang lagi nunggu di rumah kakek di depan rumah! Hahaha..mau bikin kejutan tuuuuh πŸ˜› Ayah lagi ada kerjaan di Bogor, tapi sebelum pulang mau ketemu cucu-cucu dulu. Senaaaaaaang πŸ˜€ Untung udah masak nasi, jadi tinggal pesen ayam kremes. Tetangga kami, si bumil udah kelaperan, jadi mereka ternyata beli lauk, dan ke rumah kami supaya dapet nasi. Hahahaha, kasian bumiiil πŸ˜› Tapi kami jadi dapet lauk sama es cendol juga! Makasiiiih πŸ˜€

Abis makan, beres-beres rumah, siap-siap ke Jakarta! Ke Stasiun Senen. Nia dateng lagiiii! Senaaaaaaaang :* Pulangnya mampir dulu ke Depo Bangunan, mandor pembangunan masjid *lirik ayahku* mau liat apa dulu gitu di sana. Tapi g dapet. Pulangnya nyari makan dulu di Bebek Kaleyo. Aaaah, aku seneng tiba-tiba rame gini πŸ˜€ Tapi besoknya aku sama masku harus kerja. Ayah juga langsung pulang siangnya ke Palembang. Makasih ayah nyempetin ke sini nengokin kami πŸ™‚

Nia tinggal di rumah sama Akhtar. Kirana ikut kami. Naik motor ke stasiun sambung kereta πŸ˜€ Seperti dulu πŸ™‚ Alhamdulillah dikasih duduk terus pulang pergi. Pas berangkat juga Kirana naik angkot ke kantor, 2 kali ganti πŸ˜€ Karena dari rumah siang, sampe kantor telat πŸ˜› Pulangnya bisa diganti tapi karena commuter line yang paling cepet bisa kami tempuh sekarang jadwalnya jadi 18.10 WIB. Eh, sampe Rawa Buntu hujaaaan. Kirana dapet juga giliran meringkuk di balik hanaroo di balik jas hujan itu. Jas hujan dibawa cuma 1, jadi masku g pake jas hujan πŸ™ Aku dilema, antara pengen masku cepet biar Kirana g lama kehujanan dan pengen masku pelan aja karena tetesan hujan itu kan rasanya tajam kalo motornya kenceng πŸ˜› Sampe rumah, Nia langsung ngambil Kirana, langsung dipeluk diselimutin. Ish, Kirana g basaaaah, dek! Cek kamu ini loooh yang basah kuyup! πŸ˜› Malemnya begadang nonton X-Factor perdana sampe selesai karena ada si Nia ini πŸ˜›

Sabtu Minggu di rumah aja, Nia emang cuma pengen istirahat katanya πŸ˜› Sabtu kami males-malesan lagi ke pasar. Merasa bersalah, akhirnya bikinin macaroni schotel wanna be πŸ˜› Pake bawang merah sama bawang putih aja. Pake ayam cincang sisa Kirana, pake kornet yang ada sedikit di kulkas. Potongin wortel. Bismillah πŸ˜› Yaah, not bad lah ya πŸ˜€

20130411 (4)

Malemnya pas mau mulai nyetrika, Cois, sahabat masku yang pas di Bandung g bisa ditemui itu, nelpon. Mau main ke rumah. Hahaha, semua yang mau disetrika langsung ngungsi ke kamar belakang πŸ˜› Pesen martabak keju yang dianter ke rumah setelah mereka dateng -__- Masku seneeeeeng banget didatengin Cois sama Cory πŸ˜€ Aku juga seneng, kayak yang aku bilang di sini. Aku merasa sangat beruntung ada di lingkaran pertemanan masku ini πŸ™‚ Semoga acara kalian nanti lancar yaaa :*

Minggu pagi jam 6 berangkat dari rumah ke pasar. Baru sekali tuh sepagi itu! πŸ˜› Jam 7 udah di rumah lagi. Dan siap masak sop, ayam goreng, sambel rawit jeruk & sayur asem, tempe goreng, daaan nyoba bikin ikan tongkol cabe ijo kayak yang dibikin Mas Baim pas main di sana waktu ini. Mana ada 1 lusin donat yang dibawain Cois semalem. Hari itu kami g berhenti makaaaan πŸ˜› Malemnya, Masku, Nia, sama Akhtar pergi beli bakso Mas To. Hahaha, cheating day yang sangat kebablasan πŸ˜› Dan makasih Nia, bantuin nyetrika. Hahahaha πŸ˜›

Senin pagi, semua siap-siap. Hari perpisahan lagi. Dan Akhtar seperti biasa, jadi g mau ngomong sama Nia πŸ™Β  Jadi rencananya kan mau foto di TPA aja bertiga sama keponakannya, jadi malah g jadi karena kakak g mau πŸ™ Jam 11, izin sama bos mau nganter Nia beli bekal dulu di Atrium (masak sih di Malang g ada Bre*dtalk?) dan makan ramen Gokana Teppan yang bikin nagih itu πŸ˜›

2013-05-13 12.09.45

Abis makan, balik lagi ke kantor untuk ngambil paket titipan temen Nia yang tadi lupa diambil. Zzz. Langsung ke Senen, sholat, dan kami harus berpisah. Dadah-dadah sama kereta pas kami mumupung di Poncol, sekalian nyari ukulele kecil buat Akhtar. Yeeee πŸ˜€

2013-05-13 12.03.42

Makasih Nia dateng ke siniii. Semangat ya di Malang. Bentar lagi kooook.

*bingung judulnya apaaa! Hahahaha

Bandung : Kopo, Bagelen, dan Banana Roll

Ke Kopo mau ke rumah Sekar, Dimas, dan Kirana! Rumah mereka sangat berkarakter. Di era serba minimalis gini, rumah mereka ‘Jawa’ sekali. Me like it much! πŸ™‚

Akhirnya ya dua Kirana ini ketemu. Dulu pas tau mereka namain anaknya Kirana, aku langsung nge-gtalk Sekar kalo bilang itu nama impian aku juga, jadi nanti kalo anak kami cewek namanya sama gpp ya? Hihi, satu gank, anaknya namanya sama πŸ˜€

20130505_Bdg (5)

20130505_Bdg (6)

2 bocah ini langsung aja main sama-sama πŸ™‚ Saking asyiknya main, Akhtar baru mau bilang pipis pas udah di ujung dan ngompol deh! Kata Sekar sih gpp, namanya betah itu. Oke deh tante πŸ™‚ Di sana kami dimasakin soto. Kirana juga makan nasi putih lagi aja. Pas dikasih sama telur rebus dia malah g mau πŸ˜› Di sana sampe jam 3-an, anak-anak numpang mandi dulu.

Ini kali ke-3 ketemu Sekar. Pertama pas masih pacaran sama si Mas, terus ketemu sebentar pas Sekar nikah. Terus baru ketemu lagi sekarang, pas anak-anak udah hampir 3 tahun. Akhtar juga udah punya adek. Hehehe..And I thanks God untuk mempertemukan aku dengan lingkaran pertemanan Masku ini. Entahlah ya, kalo lagi ngumpul sama teman-teman itu, melihat siklus hidup, dari single, nikah, punya anak. Dulu jalan-jalan cuma mikirin diri sendiri, sekarang bawaan segambreng karena udah punya anak. Rasanya kok jadi merasa kalo hidup ini akan terus berubah. Dan harus banyak bersyukur masih bisa punya teman yang tulus dalam siklus hidup itu. Aaah, jadi sentimentil gini nulisnya πŸ˜›

Pas pamit pulang dibawain boneka buat Kirana kecil dan drum kecil buat Akhtar. Aaaaw, makasih banyak tante, om, sama Kak Kirana πŸ™‚

20130505_Bdg (7)

Β Kirana dan boneka pertamanya πŸ˜€

Β Baru masuk tol Kopo, anak-anak udah tidur aja dong πŸ˜› Ya sudah, aku pindah duduk ke depan, ngobrol banyak sama Masku. Yaaa, masku kan irit ya kalo ngomong. Jadi kalo bisa ngobrol banyak itu, aku senang sekali πŸ™‚ Mampir bentar di Rest Area demi nyari Bagelen sekalian sholat ashar. Karena anaknya tidur, masku yang nyariin, balik-balik bawa Banana Roll nya Kartika Sari yang ternyata enaaak! (tapi Akhtar g mau πŸ™ )

20130505_Bdg (8)

20130505_Bdg (9)

20130505_Bdg (10)

20130505_Bdg (11)

20130505_Bdg (12)

Keluar rest area, kok ya macet! Ngidupin radio ternyata ada truk kebalik. Macet dari Km 63 sampe 53 T__T Akhtar yang bangun udah ribut mau makan nasi πŸ˜› Kirana mah bobo pulas πŸ™‚ Keluar tol salah dikit, tapi malah jadi bisa mampir Belmart bentar buat beli lauk Kirana. Mampir lagi beli makan. Jam 1/2 8an mampir ke rumah Khalila, ngambil titipan belanjaan. Eh, trus Akhtar udah denger suara Khalila. Jadi harus turun. Aku curiga masku sengaja mau turun juga karena ternyata ada motoGP. Ish! Di situ dibikinin teh sama dikasih tempe mendoan. Makasih tetanggaaa πŸ˜€ Hampir 1/2 9 sampe rumah, makan. Dan tetep nyelesaiin nyuci. Jam 1/2 12 malem baru bisa tidur.

Cuma 2 hari, merasa sangat bangkrut, tapi juga merasa sangat senang! Misi utama mau makan enak tercapai! Ibu bahagia, semuanya pasti bahagia kaaan? Bonusnya jadi makin sayang nih sama Masku dan krucils.

Makasiih ya, Bandung! Hope to see u again, soon πŸ˜€

Bandung : Car Free Day, Lavie, dan Lomie Imam Bonjol

Bangun subuh, terus mulai beres-beres lagi. Berdua Akhtar ngabisin kerang rebus yang semalem dibungkus juga πŸ˜› Gantian mandi, jam 1/2 9 keluar dari hotel. Makasih Pilatus πŸ˜€

Kemana kitaaa? Hehehehe, jadi saya sebagai ibu-ibu ini udah mikirin loh baju lebaran buat anak-anak. Tahun ini kan baju baru di koper kado buat AKhtar udah habis, yang ada juga tinggal size gede πŸ˜› Tahun ini juga insya Allah mau puasa, dan ibu menyusui ini g mau panas-panasan ke Thamcit, ITC, Sojong ato Tanah Abang kalo udah puasa. Jadi kalo bisa perbajubaruan anak-anak udah selesai sebelum masuk bulan puasa. Hahaha.. Jadi aku mau menyambangi toko baju bayi terkenal di Bandung itu. Lavie! Penasaaaaran πŸ˜€ Pas turun dari Gegerkalong sebenernya ada Yens Baby Shop, tapi aku keukeuh mau ke Lavie. Naah, berbekal GPS di hp yang udah mau mati, kami sampai di suatu daerah (yang baru aku tau belakangan adalah lurusan Dago) yang ternyata sedang Car Free Day! Kata masku harus jalan kalo mau ke Lavie. Baiklah, mari kita jalan! Ambisius! Hahahhaa..

Car Free Day di Bandung rame ya? Ada yang kayak family gathering, ada yang main skateboard (Akhtar kagum!), banyak yang olahraga, banyak pula yang cuma mejeng! Jadi jajan cilok sama sosis! Hehehe. Kirana makan pepaya dibeli dari abang rujak πŸ˜€ Udah jalan jauh, kata masku, masih jauh juga. Bayangin baliknya, ya udah balik lagi aja yuk ke mobil.

20130505_Bdg (1)

20130505_cfd

20130505_cfd1

bdg

Dan ternyata ada belokan ke kiri dooong! Itu bisa dilewati kalo mau ke Lavie. Dan ternyata itu udah g jauh lagi loh dari posisi terakhir jalan tadi! Masku ini ngerjain bangeeeet yaaaa? *pencet hidungnya! πŸ˜› Lavie ini ada 3 toko. Mainan, peralatan bayi, dan baju dari 1 tahun ke atas. Ternyata g murah-murah banget juga sih πŸ˜› Tapi tetep ngekepin 4 dress, 1 kemeja, dan 1 kaos berkerah buat Akhtar. Tukerin poin dapet 1 tempat minum!

Berhenti nyari-nyari karena Akhtar udah bosen lari sana-sini, Kirana juga udah nagih mimik. Kami pun udah lapar. Melipir ke Pujasera di situ. Lomie Baso Pangsit (15rb) tampak menarik πŸ™‚

20130505_Bdg (3)

20130505_Bdg (13)

20130505_Bdg (2)

Mienya lebih lebar, ada juga yg ukuran biasa. Pake kangkung. Kuahnya kental, dan kayak ada rasa ebi. Enaaaak. Lebih enak kalo ada sambel πŸ™‚

Sebenernya masih penasaran sama Baso Cuanki Serayu, tapi udah kenyang. Jadi kami mengarah pulang aja. Lain kali! πŸ™‚ Mampir dulu ke semacam kumpulan toko oleh-oleh karena malemnya pas baca liat ada yang jual Tahu Susu, Tahu Kukus yang di Lembang itu! Dulu suka nitip, tapi jadi dibeliin Renny pas hamil Kirana! Hahahaha.. Terus masuk tol ke Kopo. Mau ngapain lagiii? πŸ˜›

20130505_Bdg (4)

Next πŸ˜€

Bandung : Hotel Pilatus & HDL 293 Cilaki

Selesai kondangan dan antri difoto di nikahan Ardi dan Tya, rasanya kok capek yaa? Jadi kami memutuskan ke penginapan dulu. Syarat penginapan kami ya asal bersih dan bisa nyenyak tidur dengan budget maksimal 200ribu! Hahaha.. Direkomendasiin Yuli di Pilatus Hotel ini. Superior Room, g pake AC. 195ribu saja πŸ˜› Kok milih di Geger kalong? Simply, karena aku g ngerti Bandung, si mas sih iya-iya aja pun -__-

Berbekal alamat ini, nyari lewat GPS lagi.

JL.Gegerkalong Hilir No 119 Bandung For Reservation : Telp (022) 2014215 / (022)2009080

Awalnya lancar, tapi terus tersendat sedikit pas naik. Udah sampe nih di Jl. Geger Kalong Hilir, merayap sampe ke nomor 116, tinggal 3 nomor lagi kan ya? Tiba-tiba ada 2 pilihan, lurus atau belok kanan. Dan kami belok dooong! Pilihan yang sangat salah, karena abis itu jadi muter dan kena macet. 1 jam aja lagiiii! Hahaha, padahal kalo lurus tinggal ngelewatin 2/3 bangunan lagi. Ya nasiiib πŸ˜›

Sampe sana, kasih bukti transferan, langsung dianterin ke kamar. Sangat lumayan. Bersih, kamar mandinya juga bersih! Akhtar langsung minta mandi. Seneng banget dia mandi air seger gitu ya, nak? πŸ™‚ Abis Akhtar mandi, gantian Kirana dimandiin, air dingin! Sengaja, padahal ada air hangat. G nangiiis! πŸ˜€ Abis itu, aku yang gantian mandi. Sholat terus beberes. Si mas? Tepar πŸ˜› Bangun-bangun minta makan, beli mie rebus (8.500) sama nasi goreng (12.500) di situ juga. Enak kok, makannya sampe rebut-rebutan πŸ˜› Kirana disuapin bekal yang aku bikin paginya itu, tetep dilepeh πŸ™

20130504-05_Pilatus (4)

20130504-05_Pilatus (1)

20130504-05_Pilatus (3)

Kok jadi leyeh-leyeh siiih? Hahaha, ya abis kena macet ngenes itu sih πŸ˜› Daripada nanti ribet gantian sholat, jadi kami abis magrib lagi aja jalan-jalan lagi πŸ™‚ Abis sholat, yuk malam mingguan di Cilaki! Waktunya makan udang di HDL 293 Cilaki! Horeeeeee πŸ˜€

Tau tempat ini karena dulu pas Sekar nikah itu dianterin Cois, sahabat baik Masku juga. Sekarang udah lebih bagus ya? πŸ™‚ Awalnya milih duduk di dalem, tapi asap dari makanannya bikin batuk-batuk. Akhtar juga g nyaman, nutup mata terus. Jadi pindah ke luar aja πŸ™‚

20130504_HDL293Cilaki (4)

20130504_HDL293Cilaki (8)

Princess-nya manyun.

Dress dari Tante Renny dan Kak Chaca, Sweater oleh-oleh dari Tante Nia, Sepatu dari Tante Femmy. Makasiiiih :*

20130504_HDL293Cilaki (5)

20130504_HDL293Cilaki (3)

udang saos mentega (65ribu)

20130504_HDL293Cilaki (7)

Kangkung Hot Plate (30ribu -__-)

Β  20130504_HDL293Cilaki (6)

Kerang Rebus (25ribu)

Sebenernya pengen yang pedes, semacam saos rica-rica atau saos padang. Tapi nanti Akhtar g bisa makan. Jadi kangkungnya aja yang minta dipedesin. Minumnya es jeruk (10ribu). Oh iya, nasinya 2 porsi (@5ribu). Dijadiin 1 bakul kecil πŸ™‚ Enaaaak. Tapi coba dibayangkan. Ada bapak muda makan sambil gendong bayi. Ada ibu muda ngupasin udang buat bayi satu lagi. Karena si bapak g bisa ngupas udang karena gendong itu, jadi minta ngupasin si ibu juga. Eaaaaa, jadi seksi kupas mengupas aja deh iniii! πŸ˜› Baru bisa makan puas setelah masku selesai makan. Semuanya makan lahap. Senaaaang. Tapi yaaa tetep sih yang akhirnya jadi seksi sapu jagat juga aku πŸ˜›

Aku selesai makan, Akhtar sama ayahnya makan kerang rebus. Aku nyuapin Kirana nasi putih aja. Siapa tau mau kan? Dan mau beneran. 2 sendok makan! Alhamdulillah πŸ™‚ Kerangnya g habis karena kekenyangan. Ya dibungkus dong! πŸ˜€ Enak, cuma kemarin kok kangkungnya semacam agak gosong πŸ™ Tapi gpp, keinginan terpendam ini akhirnya terpuaskan! Aku senang sekali πŸ˜€

Saking senengnya, pas sampe mobil, si Mas dapet sun sayang “Makasih ya maaas!”

Abis makan, langsung balik ke Pilatus. Ngantuuk. Hahaha. Anak-anak juga udah langsung tidur πŸ™‚

Such a nice saturday night πŸ™‚

Bandung : Kondangan & Batagor Kingsley

Bandung! Ada g sih yang g suka sama kota ini? Bandung adalah kota dimana aku dulu bermimpi untuk kuliah. Alhamdulillah pernah diterima di Unpad, tapi bla bla bla, disuruh masuk ke sekolah kedinasan sama orangtua πŸ™‚ Tahun 2004, aku dianterin keluarga ke Unpad, demi mengucap selamat tinggal πŸ™‚ Cuma 2 hari di Bandung, tapi meninggalkan kesan yang sangat dalam πŸ™‚

Setelah penempatan di Jakarta pun g gampang buat bolak balik Bandung. Pernah sekali, Desember 2007, pergi pagi pulang sore demi ketemu temen-temen Brainlessnya si Mas. Dulu masih pacaran, mana boleh itu pergi jauh-jauh sama pacar. Tapi demi ketemu sahabat-sahabat baik masku ini, masku sampe nelpon ayah ibu, minta izin :’) Setelah itu sekali lagi dateng pas baru nikah, Desember 2009, ke nikahan Sekar dan Dimas, salah satu anggota Brainless. Setelahnya, cuma lewat-lewat aja pas ke sini dan ke sini πŸ™‚

Dari awal tahun ini udah bolak-balik bilang menuju ke merengek ke Masku “Mas, pengen ke Banduuung. Mau makan enaaak” Tapi aku sendiri yang mundur pas masku bilang oke karena liat excel keuangan keluarga! Hahaha πŸ˜› Sampai datang undangan nikah Ardi sama Tya. Ya udahlah yaaa, que sera sera, ayo kita pergiii! πŸ˜€

Dan seperti biasa, kalo mau pergi yang terencana, aku ini suka g bisa tidur! Hahaha. Udah nyuci, misahin baju bersih, packing, cuci piring, nyapu, ngepel, tetep g bisa tidur. Baru ngantuk jam 1/2 4 pagi! Hahaha, pasang alarm, jam 4 pagi udah bangun lagi, bikin bekal Kirana dan bikin baked rice abal-abal (yang dimakan lahap sama Akhtar πŸ™‚ )

Sabtu pagi kemarin. Tanggal 4 Mei. Jam 6 berangkat dari rumah, sekali berhenti di Indomar*t ngisi kartu buat bayar tol dan beli bekal, sekali lagi berhenti di rest area, kakak mau pipis πŸ™‚ Ini perjalanan jauh pertama Akhtar g pake dispo lagi! :’) Di jalan pergi ini Kirana banyak tidur, pas bangun disuapin makan, seperti biasa dilepeh-lepeh efek gigi pertama yang muncul itu πŸ™Β  Jam 9 udah sampe GKN, yang mana sangat kepagian. Resepsinya jam 11 πŸ˜› Oh iya, di sepanjang jalan, ada bocah yang bolak balik nanya “Mana Bandungnya?” Bahkan sampe di Bandung juga! Sama aja ya nak di pandangan kamu? πŸ˜›

20130504_Srp-GKNBdg (1)

20130504_Srp-GKNBdg (3)

20130504_Srp-GKNBdg (2)

20130504_Srp-GKNBdg (4)

Sampe GKN, Akhtar bilang mau poop. Di sana, toiletnya g ada yang di luar. Jadilah kami melipir dulu ke Batagor Kingsley. Berbekal list tempat dan alamat yang aku bikin, dan GPS dari HP si mas, kami g nyasar πŸ˜› Sarapan Batagor Isi 3 (27ribu) dan Mie Yamin Manis Bakso Pangsit (24ribu). Itu masih ditambah pajak 10% pula. Mahal ya ternyataaa? Hahaha.. Ya tapi emang enak siiih πŸ˜€

20130504_Kingsley (1)

20130504_Kingsley (2)

20130504_Kingsley (3) 20130504_Kingsley (4) 20130504_Kingsley (5)

Abis makan, balik lagi ke GKN. Dan Akhtar yang tadi g jadi poop, balik lagi mau poop, dan akhirnya g tahan. Eaaaa, drama part 1 πŸ˜› Suami hebat dong yang bersihin sementara istrinya ini gantiin baju Kirana πŸ˜› Terus ganti baju di mobil dan siap kondangan.

Selamat ya Ardi dan Tya. Semoga selalu bahagiaaa ^__^

201305_Tya&ardiWedding

(update 12 Juni, baru dapet fotonya dari pengantin πŸ™‚ )

20130504_KondanganArdi&Tya (1)

20130504_KondanganArdi&Tya (2)

di photo boot yang disediakan di depan gedung resepsi! Yaaaay! Makasih pengantiiin! πŸ™‚

Info

Tol Pondok Ranji – Veteran : 7.000

Tol Veteran – Cikarang Utama : 7500

Tol Cikarang Utama – Pasteur : 42.500 (di Pasteur ternyata belum bisa pake e-toll :P)