Mudik 2014 #4 – Taman Pelangi Sriwijaya

Sudah hari Kamis, dan aku bisa tetep survive tanpa hp πŸ˜€

Makan siang hari itu adalah nasi Wak Kiban! Nasi yang isinya lauk dan sayur yang satu porsi bisa dimakan berdua yang harganya muraaah sekali kalo dibandingin sama nasi padang di sini yang minimal 15ribu itu πŸ˜›

Agenda sore itu yang paling utama adalah nemenin ayah ibu ke rumah bosnya. Sebelumnya jemput dek Ia di tempat lesnya, terus sholat magrib di masjid yang pertama kami temui. Suprisingly, masjid di Sekip situ baguuus banget dalemnya πŸ˜€ Di rumah bos ayah harusnya bentar, tapi ya namanya bapak-bapak udah lama gak ketemu, jam 1/2 8 lewat baru pamit-pamit.

20141016_tamanpelangiii

Lama ya yang lain siap-siapnyaaa? πŸ˜› Dress Kirana dari Nenek πŸ˜€

Langsung pulang? Seharusnya begitu. Tapi ayah ibu baik sekali, walo belum satu minggu balik haji, mau nemenin aku yang pengeeeeeeeen banget ke tempat yang baru diresmikan 28 September 2014 di Palembang! Taman Pelangi Sriwijaya. Yaa, walo ayah ibu banyakan lebih milih duduk aja nungguin kami aku yang kesenengan ini πŸ˜› Jalan seluas itu males katanya, gak ada nilai pahalanya. Oke deeh πŸ˜€

Konsepnya gak baru, karena udah banyak kota-kota yang punya taman lampu begini. Tapi terharu banget karena Palembang juga punya! Yaaaay! πŸ˜€ Pas masuk, kami bayar 15ribu per orang. Kirana belum bayar. Parkirnya bayar lagi, tapi lupa banget berapa! Soalnya dibayarin ibu sih πŸ˜›

20141016_tamanpelangiiii

20141016_tamanpelangiiiiiiiii

Yaaa..di dalemnya yaa warna-warni gini kayak pelangi. Selain banyak banget lampion ini, ada banyak permainan juga, tapi harus bayar lagi πŸ˜€ Kemarin sih, cumaΒ  Dek Ia yang nyewa sepeda 3 keliling.

20141016_tamanpelangiiiiiiii

20141016_tamanpelangiiiii

Yang penting udah ketemu sama idola yaa! πŸ˜€

20141016_tamanpelangiiiiii

Pelangiiii! πŸ˜€

Aku seneeeng di situ! Tapi yang lain kayaknya biasa aja sih πŸ˜› KIrana juga cemberut terus karena udah malem kan? Udah jam tidurnya πŸ˜› Rasanya bentar, tapi pas mau keluar, udah jam 9 aja! *yaiyalah, masuknya aja udah jam berapa πŸ˜› Oh iya, Om Ary sama Om Herdy juga nyusul ya, buat…yang akhirnya gendongin kakak sama adek #EHEM!

Setelah itu, kami baru nyari makan yang udah telat banget! Akhtar mau ikut naik motor sama om (sempet ketiduran katanya!). Terpilihlah KaeFCe yang deket rumah, yang ternyata udah mau tutup, tapi tetep nerima kami. Ayamnya udah duluan dikasih, sementara nasi harus nunggu 7 menit yang jadi hampir setengah jam! Jadi pada ngemilin ayamnya, terus nasinya jadi dibungkus! Hahahaha…sesuatuuu…

Lalu kami berpisah sama dua om anak-anak ini di situ. Abis itu, kami berhenti beberapa kali buat beli jeruk, MIE AYAM, sama KEBAB! Hahaha… Ya makan ayam itu gak kenyang yaaa. Jadi jam 11 malem, ada banget yang masih kumpul di meja makan buat makan mie ayam seporsi masing-masing! *elus-elus perut πŸ˜›

Palembaaang, why U so nambah kece sekaraaang? πŸ˜€ *tutup mata sama proyek fly over yang hampir 10 bulan gak dikerjain yang bikin macet di sekitar Ampera itu πŸ™

Mudik 2014 #3 – Daily Activities That Make Me Happy!

Apakah kami pulang? Beluuuum, cuti dong 5 hari! Yeyeyeye πŸ˜€

Senin pagi, masku nganterin dek Ia yang jadi masuk 1/2 8 karena asap itu.

20141013_amperaaamanaa

Ampera manaaa? πŸ™

Aku disuruh masak nasi goreng buat sarapan. Beuuuh, PR sekali ya ngaduk nasi goreng sebanyak itu πŸ˜› Seharian itu, di rumah kayak kapal pecah, karena hari itu selain masih ada temen-temen ayah ibu yang bertamu, hari itu adalah hari packing oleh-oleh πŸ˜€ Sempet nanya sama ayah ibu, kalo dananya mepet cuma buat naik haji, tapi gak bisa beli oleh-oleh gak papa kan? Agak shock liat banyaknya orang-orang yang mau dikasih oleh-oleh. Haha, emang ngeri sih kalo liat networking ayah ibu ini. Aku hanya bagai butiran debu πŸ˜›

20141013_oleholeeeh

4 orang di foto di atas ini adalah keluarga dan tetangga yang bukan keluarga yang sangat membantu selama ini, terutama pas ayah ibu berangkat ke Mekkah. Anak ayah ibu kan cuma 3, aku si tertua ini jauh pula. Jadi di rumah yang bisa diandalkan cuma si tengah ditemenin Mbah. Makasih ya Niaaaa :* Jangan jadi (tambah) galak tapi. Weeek πŸ˜› Kondisi begini, sebenernya jauuuh di lubuk hati sana bikin aku sedih sekali. Merasa gak bisa diandalkan ayah ibu, padahal kan aku anak tertua πŸ™ I wish, I can live there someday. Untuk mereka yang selalu membantu kami, semoga Allah balaskan dengan hal yang paling baik. Amiiin πŸ˜€

Semuanya dipikirin sama ayah ibu, apalagi anak-anak, menantu, dan cucu-cucunya. Kami dapet banyaaak sekali. Aaaah, makasih banyak ayah ibuuu ;’)

Jpeg

Sampe yang begini aja dipikirin buat rumah aku! πŸ˜›

Nah, di sore itu, aku baru nyari hape. Yakin banget ada di tas kecil karena terakhir aku pake seinget aku pas nelpon Nia ngabarin ayah udah deket waktu jemput kemarinnya. Ternyata gak ada dooong. Masih mikir mungkin keselip, tapi gak nemu dimana-mana. Huwaaaaaaaaaa… πŸ™

Selasa. Besok paginya, masih juga gak ketemu hapenya. Tapi tetep ikut berangkat nganterin Dek Ia yang kemarin pulang sendiri ke rumah. Pulangnya mampir tempat Pakcik Opek (adek bungsu Ibu) sekalian ngirimin oleh-oleh buat Mamak Bapak lewat T1K1 di rumahnya. Dibeliin martabak dooong! Dan aku berhasil bujukin Pakcik supaya ngasih aku jam tangan kece πŸ˜› Makasih Pakciiik Makciiik :*

20141014_anteeer

Pulangnya nganter Mbah yang udah kelamaan gak pulang ke rumahnya πŸ˜› Sekalian nitip belanjaan sama Makcik Ayu πŸ™‚ Terus mampir lagi beli martabak Acahe pesenan ayah. Sampe rumah udah sekitar jam 11 πŸ˜› Oh, dan kami belum mandi itu semuanyaaa πŸ˜› Rumah udah lebih rapi, bu hajinya gak tahan juga mau beberes :))

Baru sampe bentar, ternyata Nenek (ibunya ayah) ada keperluan di kampung. Jadi minta anterin juga sore itu. Hahaha.. bolak balik ya kami inii. Nunggu dek Ia pulang sekolah dulu aja, jadi aku ngadon donat dulu dibantuin kakak. Abis sholat ashar, setelah goreng beberapa donat, kami berenam berangkat lagi nganterin Nenek πŸ˜› Sempet nyari tukang potong jam tangan dulu buat jam Nenek dan Dek Ia. Gak lama di sana, soalnya jaraknya cukup jauh. Sekitaran magrib, kami baru sampe lagi di Bakso Sikam, di gang depan rumah. Aiiiiiih, aku kangen bakso telur enak ituuuuu. Haha, udah lah ya, yakin ini timbangan naik pas balik ke Palembang πŸ˜›

20141014_anteeeeeer

Malemnya aku gorengin donatnya lagi sekalian buat keluarga Makcik Diana yang emang tetanggaan πŸ˜› Cukup enak walo tetep gak sekece bikinan tetangga πŸ˜›

Rabu. Pagi-pagi, nganter Dek Ia lagi πŸ˜€ Terus kami pulang. Aku nyelesaiin nyuci dulu. Jam 11an, minta anterin Masku ke universitas Muhammadiyah buat nemuin Indah. Ada suvenir reuni akbar itu loh. Makasih ya bu doseen udah disimpenin :* Abis itu beli ayam kalasan enaaak dan nasi padang buat Ibu. Masku pulang sama anak-anak. Aku naik angkot sama Nia ke salon muslimah. Pertama kalinya aku ngerasain di creambath sama facial. Sakiiiit :))) Sekalian potong rambut. Taunya udah 2,5jam aja yaaa πŸ˜› Lalu mampir ke JM bentar buat beli kado-kado buat ‘keponakan-keponakan’ kecil πŸ˜€ Pulangnya naik becaaak! Asiiiik πŸ˜€ Jadi gak sempet jemput Dek ia, jadinya Dek Ia gak pulang πŸ™

Sampe rumah, anak-anak lagi ‘bantuin’ ayahnya nyuci mobil kakek dan heboooh liat bunda sama tantenya naik becak πŸ˜› Fix gak ada juga hapeku di mobil πŸ™

Mudik 2014 #2 – Jemput Ayah Ibu :D

Iya, jadi agenda utama kami pulang kali ini itu karena ibu pengen anaknya lengkap pas pulang haji πŸ˜€

Pagi-pagi tentu saja di rumah heboh masak-masak dan beres-beres. Aku kebagian jatah gosrek kamar mandi sampe cling πŸ˜› Lebih baik itu sih daripada disuruh ngupasin bawang πŸ˜› Pasti sempet nyuci sambil geleng-geleng kepala liat jarak pandang yang jadi pendek sekali karena tertutup asap πŸ™ Selalu seperti itu. Inget banget pertama kali Palembang berasap pas aku kelas 6 SD. Kalo sekolah sampe harus dianter ayah, padahal aku udah gak dianter sejak TK πŸ˜› Sejak merantau, baru kemarin itu pulang ke Palembang pas lagi berasap πŸ™

20141012_OLKcabangpalembang

Matahari jadi kelihatan jelas sekali bentuknya karena yang lain tertutup asap πŸ™

Oh iyaaa, menggunakan barang seadanya di rumah, mbahku (ibunya Ibu) bikin semacam ‘pelaminan’ buat ayah ibu :))

20141012_hiihiih

Abis sholat ashar, kami berangkat ke Komperta di Plaju. Mbah sama Makcik Diana masih bisa masuk ke masjid. Aku memilih di luar sambil nungguin adek-adek yang naik mobil travello yang dikirim sama bosnya ayah di kantor bareng saudara-saudara lain sampe dulu. Deg-degaaan banget setiap petugasnya ngasih tau lokasi jemaah hajinya.

20141012_jemput

20141012_jempuuuuuuuuuuuuut

Makasih Mamak Bapak jauh-jauh dateng dari Lampuuung ;’) Makasih Mamas yang sigap motoin moment penting buat ayah ibu yaaa :* #ILoveDNWMoreBecause

:))

Sekitar jam 1/2 5, bis pertama dateng! Satu-satu turun dari bis. Masya Allah, muka-muka yang bersinar bahagia. Insya Allah muka orang-orang yang amalan hajinya sempurna yaaa πŸ˜€

Ayaaaaah, Ibuuuuu πŸ˜€ *mewek :))

Tapi gak bisa langsung pelukan soalnya mereka harus masuk masjid dulu buat sedikit pengarahan, penutupan, sama doa πŸ˜€ Kirana sampe ketiduran πŸ˜€

Deket magrib, baru keluar lagi, daaaaaaaan…pelukaaaaaaaaan πŸ˜€

20141012_jempuut

Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah :’)

20141012_jempuuuuuuuuuut

Baru sadar di mobil kalo sepatu Kirana gak ada satu πŸ™

Langsung pulang. Alhamdulillah ayah ibu dapet banyak sekali kemudahan. Kemampuan ayah bicara bahasa Arab pun juga lebih membantu. Walo ayah sedih juga gak bisa sering-sering praktek karena kebanyakan penjual di sana bisa bahasa Indonesia πŸ˜› Ayah Ibu alhamdulillah dapat hotel yang menyediakan makan gratis untuk sarapan dan makan malam. Belum lagi, minuman dan buah-buahan yang selalu tersedia. Alhamdulillah alhamdulillah, sama sekali tidak ada halangan, gak ada kejadian yang aneh-aneh, semuanya sehat-sehat sampai pulang :’)

Sampe rumah, tetangga sudah banyak yang menunggu ;’)

20141012_jempuuuuuuut

Ayah Ibu cerita-cerita…

20141012_jempuuuut

Kami foto-foto aja lah yaaa :))

Terima kasih semuanyaaa. Mamak Bapak malam itu harus pulang, bareng bibi yang anaknya juga nikah sama orang Palembang, karena besoknya harus ngawas ujian πŸ˜€

20141012_jempuuuuuuuuuuut

Alhamdulillah, semoga hajinya mabrur ya ayah ibu :’)

Mudik 2014 #1 – Kali ini ke Palembang

Β Jadi, tanggal 10 Oktober itu, ada banget yang tidur cuma 2 jam karena harus beresin rumah seberes-beresnya sebelum ditinggal mudik. Akhirnyaaaa, tanggal 11 Oktober dataaang! Mudik ke Palembaaaaaang! πŸ˜€ Alhamdulillah, doa anak sholeh dan sholehah diijabah sama Allah. Alhamdulillah bisa bikin kakak seneng karena naik pesawat lagi setelah terakhir pas balik ke Jakarta abis lahiran Kirana πŸ˜€

Seharusnya, aku bisa sekolah dulu ke Depok, terus pulang ke rumah, dan langsung berangkat ke bandara untuk ngejer pesawat sore. Tapi di satu minggu sebelum berangkat, jadwal berangkat dimajuan jadi jam 2! Zzzzz, terlalu berisiko kalo maksain tetep sekolah dulu, jadi dengan sangat berat hati, aku cuma ngumpulin tugas dan program lewat email. Alhamdulillah boleh, dan ustadzah Poppy baik sekali mau ngasih aku materinya lewat email. Walo pasti gak dapet ilmu sebanyak kalo denger paparan, aku masih harus bersyukur πŸ˜€

Bla bla bla, rumah rapi, tapi mata panda, jam 10 lewat dikit, taksi udah dateng. Kirana bisa banget tidur di taksi πŸ˜› Aku udah mikir kalo itu kecepetan, tapi masku ngajakin pergi jam segitu. Dan bener kan? Lupa dia kalo udah ada tol yang langsung ke bandara πŸ˜› Jam 11, kami sudah sampe di bandara πŸ˜› Beli paket nasi yang ayamnya 2 plus donat aja buat oleh-oleh. Terus langsung masuk. Karena masih cepet banget, kami gak terlalu harus antri. Jam 1/2 12, kami sudah duduk manis, tapi belum masuk ke gate buat nunggu. Masku makan nasinya, ayam 1 nya aku suapin anak-anak pake nasi bekal πŸ˜› Ya, masak nasinya ternyata kebanyakan, gak mungkin ditinggal πŸ˜› Perdana ini ngebekal nasi ke bandara πŸ˜› Anak-anak kaguuum banget sama mesin penjual minum otomatis πŸ˜›

20141011_pulaaaangkepalembaang

Anak-anak udah dipastikan kenyang, baru masuk ke gate buat nunggu. Gantian sholat sama masku. Nunggu sampe ngantuk πŸ˜›

20141011_pulaaangkepalembaang Anak-anak dibiarin lari-lari, tapi lama-lama diem garagara kami pindah ke depan tivi yang muterin Marsya πŸ˜› Aku jadi bisa baca buku beberapa puluh lembar πŸ˜€ Jam 1/2 2, kami udah boleh masuk pesawat! Alhamdulillah, on time πŸ˜€

20141011_pulaaaaangkepalembaang

Dan, aku terharu sekali liat kakak yang seneeeeeeeeeeeng banget naik pesawat πŸ˜€ Sepanjang jalan, gak tidur πŸ˜€ Kirana akhirnya tidur begitu udah deket sampe. Oh, tentu selalu ada goncangan setiap akan masuk Palembang. Alhamdulillah, meski masih berasap, pesawat mendarat dengan aman πŸ˜€

Jam 3 lewat, kami sampe. Masih sempet sholat dulu, karena yang jemput lamaaaaaaaaa soalnya kalo Sabtu juga harus jemput Lia. Zzzz πŸ˜› *peluk Nia dan Lia πŸ˜€ Ternyata dibantuin nyetir sama temennya dan satu temennya lagi πŸ˜€ Masku ngajakin langsung ke rumah Saudara yang deket bandara buat jemput Mamak Bapak dari Lampung yang udah duluan sampe. Hahaha, kebayang gak siiih? Satu mobil isinya 8 orang dewasa, 2 bayi, 3 koper, satu tas besaaaaar, dan banyak kantong oleh-oleh. Manalah waktu itu mau malem minggu, yang bikin jalan ke Ampera maceeeet πŸ™ Makasih ya Ary, Herdy, kalian jadi melukin keripik pisang sama kelanting sambil sempit-sempitan di mobil πŸ˜›

Sebelum pulang, mampir makan martabak dulu. Dan senaaaang sekali pas kakak makan hampir satu porsi. Enak ya kak makanan di sana? πŸ™‚

20141011_pulaaaaangkepalembaaangAh, rumah palembang. Aku rinduuu πŸ˜€ *tapi kok gak kayak kalo ada ibu kondisinya yaa? Hahaha..

Mudik 2014 #7 – Pulang ke Serpong

Hampir jam 1/2 9 kami baru berangkat dengan bagasi yang penuuuuuh sekali, termasuk di dalamnya beras 20kg yang bikin masku gak bisa melaju kencang πŸ˜› Dulu pas kecil, ayah pernah cerita kalo ada ceramah, pak ustad bilang kalo mudik seorang anak cuma bawa roti dan uang sekadarnya, pas pulang dibawain beras, bebek, dan banyaaak yang jauh lebih mahal daripada yang dikasih ke orangtuanya. Dulu pas kecil aku mikir, Ih kok anaknya gitu sih πŸ˜› Tapi sekarang malah mengalami sendiri πŸ˜› Yaa klo ditolak malah sedih Bapak Mamaknya πŸ™ Jadi berdoa semakin kencang biar bisa lebih bikin mereka bahagia yaa πŸ™‚

20140901_goinghome (1)

Β Jam 1/2 11an, kami sudah di Tanjung Karang! Mampir ke rumah Mas Gandung dulu πŸ™‚ Anak-anak main dulu setelah tadi tidur di jalan πŸ™‚ Eh, udah disiapin makan siang pun. Sayur sop tempe goreng itu surga banget loooh kalo abis tiap hari makan daging πŸ˜› Makasiiih Mbak Yuniii :* Kayaknya ngobrol bentar aja, tapi ternyata sudah 1 jam aja πŸ˜› Lanjuuut!

Niat sucinya adalah nyobain bakso Haji Sonny yang kayaknya terkenal banget itu! Pas ke pantai itu kan lewat, tapi udah capek abis ngepantai, dan personil di mobil udah banyak yang tidur. Jadi udah diniatin akan makan bakso ini pas jalan pulang. Udah semangat dan makan sopnya gak banyak itu, ternyata TUTUP! Huwaaaaaaaaaaaaaaaa….sakitnya itu di SINI *tunjuk perut πŸ˜›

Β 20140901_goinghome (2)

Gunung, pantai. Semua ada di Lampung πŸ˜€

Sempet berhenti buat beli oleh-oleh keripik pisang di tempat oleh-oleh yang banyak di sepanjang jalan itu dan sholat di Masjid Raden Intan (dan jadi jajan bakso dikasih saos doang, batagor-batagoran, dan es teh botol dan Kirana PUP! :P). Jam 3an, kami sudah di Bakauheni. Antri sekitar 2 jam. Jam 5 kami masuk kapal. Sepanjang jalan sering banget liat pengendara motor yang mudik sama istri dan anaknya yang masih bayi plus bawaan banyaak. Aku sedih πŸ™ Langsung ambil momennya buat ngajarin anak-anak kalo kita lebih beruntung dan harus lebih banyak berterima kasih sama Allah πŸ™‚

20140901_goinghome (3)

20140901_goinghome (4)

Kapalnya ruameeeee! Dan kami dapet parkir di bawah, jadi harus banget turun mobil dan naik ke atas dek. Saking penuhnya sampe bingung mau duduk dimana. Ada sih, tempat nunggu yang katanya ‘VIP’, tapi isinya ada biduanita yang nyanyi. Not good for my kids πŸ™ Jadi kami ke dek paling atas, masku balik ambil alas dan bekal. Makan sambil ditiup angin kencang plus arang bakaran bahan bakar itu sesuatu yaaa πŸ˜› Nikmat sekaligus miris πŸ˜› Oh iyaaa, aku gak berhenti jerit-jerit “Kakaaak! Adeeeeek! Tidak lari-lari! Tidak aman! Itu laut, risikonya jatuh ke laut!” πŸ˜› Didengerin kah? Semenit! Lalu, kejadian yang sama berulang lagi, dan lagi πŸ˜›

20140901_goinghome (5)

20140901_goinghome (6)

Lihat anak-anak kecil ini. Mereka tetep bahagia loh, sampe harus joget-joget di atas dek yang penuh orang itu πŸ˜›

20140901_goinghome (7)

The sun is set! Masya Allah :’)

Ini foto-foto favorit aku πŸ˜€

Β 20140901_goinghome (8)

Lihat itu asap hitam di belakang! πŸ™

20140901_goinghome (9)

Β 20140901_goinghome (10)

In good time, and bad time, harus selalu ada buat satu sama lain. Insya Allah selamanya ya Allah πŸ™‚

Β Ditahanin di situ sampe magrib karena angin lama-lama makin kencang dan aku jadi mual mungkin karena kebanyakan menghirup asap hitam itu, akhirnya minta cari yang agak tertutup sama Masku dan aku tidur aja. Makasih ya mas jagain anak-anak :* Perdana ini aku mabuk laut πŸ˜› Setelah agak deket, Masku ngajakin ke bawah, tapi ternyata agak lama merapatnya, jadi terpaksa ke tempat yang ada nyanyi-nyanyi itu. Akhirnya jakpot karena pas ketemu toilet, ada yang rusak jadi……. *ilang sinyal.

20140901_goinghome (11)

Β Lega banget pas akhirnya siap turun kapal, anak-anak udah siap duduk di carseat masing-masing. Setengah perjalanan juga aku kayaknya tidur karena masih mual πŸ˜› Lupa sampe rumah jam berapa πŸ˜› Tapi aku inget, anak-anak aku bangunin dulu buat mandi baru lanjut tidur lagi πŸ˜›

Β Aaaaah, rumaaah, aku kangeeeen! *langsung ambil sapu dan pel πŸ˜›

Mudik 2014 #6 – Pengajian Keluarga

Besok paginya, siap-siap pagi-pagi lagi! Semacam full schedule ya kami ini πŸ˜› Mau ke pengajian keluarga besar dari keluarga Mbok, ibunya Mamak. Nah, lagi-lagi karena kami selalu pulang ke dua tempat, jadi aku gak pernah ikut sejak aku nikah πŸ˜› Pengalaman pertama lagi πŸ˜€

Kumpul di rumah Makde Koma bentar, dan Kirana digigit nyamuk sampe bentolnye gede di dahi πŸ™

20140731_PengajianKeluarga (2)

Baju adek dari Nenek :*

Lalu kayak naik kapal melewati jalanan yang rusak πŸ˜› Kanan kiri itu sawah dan kebun jagung πŸ˜€

20140731_PengajianKeluarga (3)

Rameeee! Tapi tetep kumpul-kumpulnya sama keluarga anak Mbok aja. Hahaha… Akhtar sama Kirana lagi-lagi kegirangan main tanah πŸ˜›

20140731_PengajianKeluarga (1)

20140731_PengajianKeluarga (4)

ini anak siapa siiih? Kok udah mandiri banget duduk sambil makan snack sendiri? πŸ˜› *Kemeja kakak dari Tante Desi sekitar 3 tahun yang lalu :))

20140731_PengajianKeluarga (5)

Horeee..Kirana mau nempel bunda lagi walo gak dapet mimik πŸ˜€

Ya udah, ternyata pengajian itu ya kumpul-kumpul keluarga besar ya πŸ˜€ Sama denger ceramah. Salut banget sama keluarga yang tetep mau bikin acara kumpul rutin begini πŸ˜€

Abis makan, nganter Makde lagi. Mamak pengen anak-anak dipijet lagi sebelum pulang. Tapi kata Makde, nanti Makde aja yang ke rumah Mamak πŸ˜€

Sorenya, adek sama Kakak ke Metro demi beliin aku mie Pak Kumis Metro yang tersohor di situ. Tapi sampe isha, baru balik! Zzzzz… dan mienya udah abis bis bis, jadi dibeliin versi KWnya. Mie goreng biasa, tapi enaaaaaak! Makasih ya deeeek πŸ˜€Β  KWnya aja udah enak yaa! Mudik sekali lagi harus makan versi aslinya! πŸ˜€

Dan packing pun dimulai. Aku bilang masku terserah masku mau pulang kapan aja, kan dia yang nyetir. Nah, masku bilang jumat pagi aja, biar kami gak kena macet panjang antri di Bakauheni. Siap! πŸ˜€

Mudik 2014 #5 – Ke Pantai Klara

Hari yang aku tunggu-tunggu, soalnya udah hampir 5 tahun mudik ke Lampung, tapi kok gak pernah bisa nyempetin main ke pantai πŸ˜› Ya, soalnya kan Lampung-nya masku itu di tengah yaa? Jadi kalo mau ke pantai, harus balik arah lagi ke Bakauheni, harus menempuh perjalanan minimal 1-2 jam lagi πŸ˜€ Lagian kan kami selalu ke Palembang juga, jadi setiap menit itu berarti sangat besar! πŸ˜€

Pagi-pagi udah siap (yaiyalah nyiapin baju doang, sarapan sama bekal mah udah beres sama Mamak :P), tapi karena nungguin Bapak yang harus ngasih pengarahan dulu di sekolahnya, aku masih sempet nyuci nyerika dulu πŸ˜› Emang gak bisa santai kalo urusan perbajukotoran πŸ˜› Jam 9 baru ketemuan sama keluarga adeknya Mamak di deket Taman Metro πŸ˜€ Horeee..rameee…

Sebelum berangkat, yuk mari kita selfie duluu..

20140730_pantaiKlara (1)

Lancar..lancaaaar..Selama perjalanan terus mikir, Iiiiih, enakan ke pantai itu kalo searah pulang yaa, jadi gak bolak balik begitu πŸ˜› Kami menuju pantai Klara di daerah Teluk, karena aku gak mau kalo ke pantai Pasir Putih atau Pulau Pasir, dulu pas kecil seriiing, kakak! πŸ˜› Aku kan dulu suka ikut ayah kerja kalo akhir pekan gitu. Ke Lampung naik kereta πŸ˜€

Di daerah teluk itu mulai tersendat. Banyak yang mau ke pantai ditambah ada jalanan yang rusak. Klop! Di sepanjang teluk itu banyak banget pantai. Yang paling terkenal pantai Mutun. Tapi adek ipar yang pernah keliling-keliling pantai di situ ngajakin ke Klara aja, singkatan dari Klapa Rapet, karena di situ banyaaaak banget pohon kelapa. Katanya deket dari Mutun, ternyata hampir 1 jam dek deket nya itu -_-

20140730_pantaiKlara (2)

Jam 12an, kami baru sampe pantai! Sempiiit banget lahan parkirnya. Kata adek ipar harusnya maju lagi lewat pintu yang satunya, tapi mobil sepupu udah belok, jadi kami terpaksa ikut belok. Yang mana aja laah, yang penting pantai! Hahahaha, kebayang itu kalo nyebur sepanas apa. Mana kami gak ada yang punya sun block πŸ˜› Ada banyak saung-saung kecil di situ, tapi penuuuh, jadi kami gelar tikernya di samping saung-saung itu aja πŸ˜› Makan dulu πŸ˜€ Nikmaaat πŸ˜€

20140730_pantaiKlara (3)

Alhamdulillaaaah, ngerasain pantai lagi jugaaa! Walo udah penuh banget jadi airnya gak ada jernih-jernihnya πŸ˜› Perdana ini kakak sama adek main di pantai πŸ˜€

20140730_pantaiKlara (4)

20140730_pantaiKlara (5)

20140730_pantaiKlara (6)

Temanya bunga-bunga. Tetangga, baju kakaknya baru muat sekarang! πŸ˜› Dress adek dari Kakek Nenek πŸ˜€ Topi pantai bunda dibeli tahun lalu pas ke Way Kambas ini πŸ˜›

20140730_pantaiKlara (7)

Makasih Mamas nyetir berjam-jam buat istrinya yang ngerengek ke pantai terus ini :*

20140730_pantaiKlara (8)

20140730_pantaiKlara (9)

My fave photos! :* (kerudungnya jualan aku looh πŸ˜€)

Rasanya cuma main sebentar, terus karena panas jadi cepet-cepet ke tempat bilas (yang antri lagi!), dan sholat. Tau-tau udah hampir jam 3 πŸ˜› Kakak dikasih Mbah popmie, abis satu cup! :))

20140730_pantaiKlara (10)

Adek kok udah kayak anak gadis siiih? πŸ˜›

Terus pulang deh πŸ˜€ Hihi, kamera bapak, aku bajak dulu ya pak πŸ˜› Adek langsung tidur. Menyusul yang lainnya πŸ˜› AKhtar malah baru tidur pas udah deket πŸ˜› Semuanya boleh tidur, kecuali aku kata Masku! Hihi..yaa harus tanggungjawab lah ya udah minta main ke pantai πŸ˜€

20140730_pantaiKlara (12)

Udah hampir magrib, baru sampe Metro lagi. Mampir sholat di masjid, karena kami mau makan bakso dan Mie Ayam Pakde lagi karena Masku πŸ˜› Gpp diturutin, kan udahΒ  nyetir lamaa buat kami :* Aku nyobain mie ayam kali ini.Β  Hmmm, lebih suka mie ayam di Serpong sih πŸ˜›

20140730_pantaiKlara (13)

Dan sampe rumah langsung….. NYUCI! Hadeuuuh, PR banget ya itu nyuci baju-baju berpasir πŸ˜›

20140730_pantaiKlara (11)

OLK team go to the beach : checked! πŸ˜€

One Fun Day! Anggaplah pelipur lara gak pulang ke Palembang tahun ini πŸ˜› Dan pelipur lara juga gak bisa ikut reuni akbar 15 angkatan (tepat setalah 10 tahun aku lulus!) SMS tercinta aku πŸ™

Terima kasih ya Allah πŸ˜€

Mudik 2014 #4 – Lebaran Kedua

Lebaran kedua waktunya keliling-keliling πŸ˜€ Tapi lagi-lagi kesiangan karena masih banyak aja loh tamunya Mamak Bapak πŸ˜€ Karena telat, jadi cuma dapet ke beberapa rumah. Dan gak ada foto :)) Aku sedih nih kamera pocket kesayangan aku rusak, jadi gak ada kamera yang standbye di tas kecil aku πŸ™

20140729_lebaranke2 (1)

Baju anak-anak dari Mbah. Makasih Mbah πŸ™‚

20140729_lebaranke2 (3)

My little Man! :*

Keliling-keliling berakhir sore di rumah Mamak, jadi Akhtar punya banyak sepupu dan tante om kecil buat main. Seneeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng banget jadi bisa mainan pasir sampe guling-gulingan pun! Dan perdana Akhtar manjat pohon :)) Kirana tetep setia main tanah dan jambu πŸ˜€

20140729_lebaranke2 (2)

Kerudung aku yang aku juga jual ini bisa matching ya sama baju Kirana yang dari Mbah πŸ˜€

Entahlah, rasanya kok keliling-keliling tahun ini gak seseru waktu ikut keliling pertama dulu di tahun 2011 ini yaa? 2012 aku absen karena lahiran Kirana, 2013 absen karena lebaran kedua kami udah jalan ke Palembang. Dulu itu berasa banget konvoi naik motor naik turun ke rumah satu ke rumah lainnya. Pas pulang serunya sebanding sama pegelnya sih πŸ˜› Ya apapun lah, aku seneng karena masih bisa ikut bersilaturahmi πŸ™‚

Pas semua udah pulang, anak-anak dimandiin. Abis itu? Main lagi dooong di luar kotor-kotoran lagi -__-

20140729_lebaranke2 (4)

Ya udah lah yaaa, dipuas-puasin sana main di tanah lapang πŸ˜› πŸ˜›

Mudik 2014 #2 – Sebelum Lebaran

Apakah bisa tidur nyenyak? Tentu tidaaak! Ini baru malam kedua Kirana gak mimik bung! Nangis kesel yang cukup lama. Fiuh, untung aku udah titip pesen ke Masku supaya bilang ke Mamak bahwa pas mudik Kirana pas disapih, jadi tolong tegalah yaaa sama cucunya itu. Jadi gak sekali pun aku yang nyuruh aku nenin lagi karena kasian πŸ™‚ Mungkin capek nangis, akhirnya mau minum air putihnya, dan tidur lagi πŸ™‚

Sabtu abis sahur (yang tinggal makan! Hore! :P) dan sholat subuh, tidur lagi tapi tetep kebangun pagi karena anak-anak tetep bangun pagi πŸ˜› Tapi kan ada para mbah dan tante, jadi bisa ngelanjutin istirahat sampe mata cukup puas πŸ˜› Eeeh, anak-anak pake baju kegedean yang aku gak kenal. Ooo, oleh-oleh dari Mbah pas main ke pantai πŸ˜€ Mobil-mobilan dan masak-masakan pun udah ada aja loh πŸ˜› Hihi, belajar dari pengalaman tahun lalu bawa mainan dari Jakarta tapi gak kepake banget juga karena mbah sama nenek sukanya beliin mainan, jadi tahun ini cuma bawa mainan sedikit sekali πŸ˜› Dan bener kan kejadian? πŸ˜›

20140726_DirumahMbah (1)

Puas ya kalian main pasir? πŸ˜›

Terus aku disuruh siap-siap, mau ke pasar Pekalongan kata bapak. Pas udah siap, sepupu Masku yang nikah sama orang Palembang dateng. Jadi ngobrol dulu πŸ™‚ Setelah itu ke pasar. Ternyata adek Kirana dibeliin sepeda (yang nantinya akan sering dipake kakak karena sepeda kakak kan di Jakarta :P). Makasiiih mbah πŸ™‚

20140726_DirumahMbah (2)

Malemnya kami ke Metro lagi karena Mbak mau beliin cucunya baju πŸ˜€ Enak yaa beli baju tinggal tunjuk πŸ˜› Pas anak-anak nunjuk mainan, langsung dibolehin pula. Mbah mbaaaaah, cucu-cucunya jangan dimanjain banget gini atuh πŸ™ Pulangnya ngebungkus bakso lagi, yang enaaak, tapi Masku tetep lebih suka bakso Pakde πŸ˜›

Besoknya agenda rutin setiap pulang ke Lampung, yaitu dipijit Makde :* Puasanya jadi gak terlalu berasa yaaa. Tau-tau udah buka puasa terakhir aja untuk puasa di tahun ini πŸ™‚

Β  20140727_Bukaterakhir2014

Nah karena buka puasa sama keluarga cuma 2 hari, jadi Masku rela tahun ini gak ikut buka puasa sama temen SMAnya. Anak baik ya? ;’)

Lalu bantu beres-beres dikit sambil dengerin takbiran. Dan langsung mellow lagi, bukan karena Lebaran kali ini denger takbirannya di Lampung lagi, tapi karena tau Lebaran kali ini cuma di Lampung aja. Lebaran pertama yang akan aku lewatkan tanpa ayah ibu dan adek-adek πŸ™

Mudik 2014 #1 – Perjalanan ke Lampung

Walo udah bulan September, tetep ah mau nulis cerita mudik di akhir Juli lalu. Hihi…

Berlanjut dari hari-hari sebelum mudik ini sampe ke hari ulang tahun Kirana ke dua ini yaaa..

Awalnya kami berniat mudik Jumat sore aja, soalnya inget perjalanan mudik tahun lalu yang lancaaaaaaaaaaaar banget ini. Selalu berpositive thinking walaupun baca berita kalo di Merak udah antri sampe 5-7 jam buat naik ke kapal di Merak sana. Lalu inget kalo tahun lalu itu mungkin bisa lancar karena masih jauh dari hari Lebaran. Maku ngajakin nambahin cuti sehari aja di hari Jumat, jadi kami bisa berangkat Jumat pagi aja. Sip! Tapi baca berita makin ganas, jadi akhirnya ya udahlah yuk Kamis malem aja abis beres2 rumah.

Tapi tau-tau Kirana panas kan? DanΒ  pas dicermati, bibirnya kok pecah-pecah πŸ™ Mau beres-beres rumah gak bisa-bisa karena gadis kecil rewel πŸ™ Baru tidur nyenyak jam 11 malem. Akhirnya Masku bilang kami tetep berangkat pagi aja, liat berita antri masuk kapalnya malah udah sampe pintu keluar tol Merak. Jadi udahlah, kami pasrah aja. Biarin dulu Kirana istirahat dulu. Yaa pasti aku tetep cuma tidur 1/2 jam aja kalo udah mau mudik kan? Masih gak bisa cuek ninggalin rumah dalam kondisi gak paripurna πŸ˜›

25 Juli, subuh itu dapet kabar kalo kantor kebakaran. Innalilahi wainnalilahi rojiun πŸ™ Walo hampir semua buku di perpusatakaan hangus terbakar, dan koperasi juga, masih bersyukur gak ada korban jiwa πŸ™

20140725-KantorKEbakaran

Foto dari entah siapa, dapet dari kiriman di grup WA kantor

Akhirnya baru berangkat jam 7an dari rumah, setelah ngurus-ngurus surat edaran mudik ke pak RT dan menyerahkan zakat fitrah. Bismillahi tawakkaltu ‘alallahi laa haula wala quwatta illa billah πŸ™‚

Β 20140725_MudikOtwLampung (3)

Baca apa kaaak? πŸ˜›

Mampir bentar drive through ayam goreng buat makan anak-anak. Godaan sekali buat aku sama Masku yang berniat tetep puasa ini πŸ˜› Kirana rewel lah yaaa :)) Mana aku nekat ini tetep meneruskan niat untuk menyapih :)) Sekitar 1,5 jam kemudian, kami sudah ikut antri di Pelabuhan Merak. Alhamdulillah sekali πŸ™‚ Yang paling nyesek adalah pas kami harus nunggu satu kapal lagi padahal mobil di depan kami bisa keangkut. Hahaha..semacam kebalikan tahun lalu, yang begitu kami masuk, kapal ditutup πŸ˜› Akhtar dari yang kesenengan liat kapal sampe berkali-kali bilang “Kok kita gak naik-naik kapal siiiik?” :)) Alhamdulillah pas nunggu ini, Kirana terlihat lebih sehat.

20140725_MudikOtwLampung (4)

20140725_MudikOtwLampung (2)

Penghalau panas :))

Nunggu sekitar 3,5 jam, sekitar jam 12 siang, kami naik kapal! Mentalnya udah siap nunggu lebih dari 5 jam, jadi pas ‘cuma’ 3,5 jam kami kesenengan banget! πŸ˜› Dapet kapal yang cukup enak, dan cukup terbuka. Tapi pas naik ke atas, udah gak nyaman, karena udah banyak banget orang sampe mau jalan pun udah susah karena kanan kirinya udah penuh sama orang yang gelar tiker/koran πŸ˜› Akhirnya cuma bentar naik ke atasnya. Kami balik lagi nunggu di mobil, ditaha-tahanin deh walo bau pesing -__-

Β  20140725_MudikOtwLampung (5)Dua-duanya lagi jadi anak ayah banget! Hihi… *baju dan celana adek dari Bunda Tini :*

Sekitar jam 1/2 5, kami keluar kapal. Alhamdulillah. Anak-anak udah pasti langsung tidur πŸ™‚ 1/2 jam kemudian, kami berhenti buat sholat dzuhur dan ashar di sebuah masjid yang berdiri megah. Masjid Kubah Intan. Sepertinya akan jadi masjid favorit kami kalo mudik πŸ™‚

Β Β  20140725_MudikOtwLampung (1)

Lalu lanjut, mampir bentar ke Indom*ret beli minuman dingin. Ish, percuma dong ngebekal :)) Bukanya makanin sisa ayam goreng anak-anak dulu πŸ˜› Nikmat yaa! πŸ˜€ Sebelum sampe rumah Mamak, Masku ngebungkus bakso Pakde kesukaan dia dulu. Sekitar jam 9 , kami sampe rumah Mamak yang lagi gak bisa dilewatin dari depan karena jalannya jadi batu tajam semua. Zzzz, ini katanya karena pas lagi mau dibagusin jalannya, terindikasi ada korupsi, jadi gak diteruskan. Hadeuuuh nyusahin πŸ™ Rumah Mamak udah ada garasi sekarang khusus buat mobil kami katanya. Hihi..terharu ;’)

Anak-anak langsung dimandiin sama Mbahnya, sementara aku langsung beres-beres πŸ˜€

Alhamdulillah, perjalanan mudik kami ini masih tergolong lancar, walo aku harus luka-luka di pipi karena dicakar Kirana yang marah gak boleh mimik πŸ˜›

P.S : Asa gak puas foto-fotonya disuruh pake resolusi dan kualitas kecil begini πŸ˜› Ya tapi daripada gak bisa ngeblog lagi kan ya? πŸ™‚