Welcoming December :)

Jumat lalu, pas pulang dan mampir ke Belm*rt buat beli ayam untuk bikin ayam cola buat dibawa Ibu besoknya, Masku ngeliatin kalo ayah check-in di Gi*nt di facebooknya! Haha.. Pas aku telpon, katanya udah mau pulang sih dan mau dibeliin sate katanya. Oke sip! Anak-anak udah dapet mainan aja dong dari Nenek sama Kakek πŸ™‚ Abis ayam mateng, langsung tidur. Besoknya berangkat jam 5 kurang dari rumah. Kalo dulu, abis check in masih bisa keluar lagi buat ngobrol. Kalo sekarang kan kalo mau keluar lagi mesti lewat pintu kedatangan yang lumayan jauh. Makanya sekarang kalo nganter ya bener-bener cuma nge-drop aja. Karena cuma ngedrop, jadi kami berempat gak ada yang mandi. Haha.. Akhtar udah bangun, dan maunya nemplok sama Nenek yang udah kece banget pake baju baru πŸ˜› Baju nenek jadi kusut kan, kak! πŸ˜› Nangis? Ya gaaak! Tapi sediiiih. Kalo gak diliatin masku terus dari spion, nungguin aku nangis buat dicengin, pasti aku udah nangis! πŸ˜›

Jam 6 kami udah ada di Jalan Serpong lagi. Tiba-tiba jadi kenapa gak langsung aja pergi beli ‘idaman’nya Masku? Bukanya kan jam 9. Tapi masih kepagian, ya udah ke pasar dulu deh kita. Biar lebih deket ke tempat yang mau dituju, kami udah ambil arah ke Jakarta. Ke pasar Bintaro aja πŸ˜› Pagi-pagi udah makan bakso di sana πŸ˜› Abis kenyang, kami menuju Fatmawati. Setelah telpon kesana-sini buat memastikan kalo emang yang di Fatmawati yang paling murah! πŸ˜€

Ternyata macet. Jam 10 lebih, kami baru sampe ke sini, tempat beli kamera pocket aku dulu yang sampe sekarang masuk ke tas yang aku bawa kemana-mana πŸ˜› Akhirnya yaaa πŸ˜€ Beli kamera baru juga kita, mas! Hahaha, bak horang kaya, beli barang semahal itu dengan muka dan dandanan santai menuju ke lusuh banget karena belum mandi!

Yes, our very first brand new SLR! πŸ˜€ Pertama dulu beli buat ganti setelah dapet musibah ini, sampe sekarang aku semacam antipati liat kamera itu dipake di acara kantor. Hahaha. Lalu tahun depannya, masku beli D70 dari temennya. Sempet ada masa-masa aku sebel karena dikit-dikit beli peralatan kamera, sempet juga si kamera teronggok lama dicuekin sama yang punya πŸ˜› Nah, pas diajakin moto perdana buat nikahan bulan lalu itu, si Mas semangat lagi πŸ™‚ Terus bilang kalo ada temennya yang mau jual kamera yang bisa dipake buat ngeliput lebih profesional. Pas aku tanya harganya, terus liat harga barunya, nyeletuk “Kenapa gak yang baru aja sih?” Hahaha, emang udah ada dana yang disiapin sejak akhir tahun lalu karena kata masku dia mau usaha. Tapi yah gak sebanyak itu. Jadi setelah mikir-mikir, maju mundur, bismillah, beli kamera DSLR baru kitaaaa!

Canon EOS 60D Kit (18-55).

Di toko itu udah free SDHC 16GB! Langsung dipakein anti gores buat lensa sama layarnya πŸ™‚ Seneeeeng banget liat muka sumringah masku ;’) Pokoknya, 6 bulan udah harus balik modal ya maaas? πŸ˜€Β  Di jalan pulang, aku terharu biru. Akhirnya setelah bertahun-tahun, bisa beli juga kamera SLR impian πŸ™‚ Terima kasih yaa, Allah! ;’)

20131130_Alhamdulillah

jepretan-jepretan perdana πŸ™‚

Terus cepet-cepet pulang! Kan belum mandi! Hahahahaha πŸ˜€

Sampe rumah, anak-anak udah seger karena tidur di jalan. Lahap bangeeet makan ayam cola yang disisain beberapa potong buat di rumah setelah mandi. Pas masku ngulik kameranya, tau-tau dua bocah ini ketawa-ketawa! Ternyata mainan air dari selang di luar! Mandi lagi! πŸ˜€

20131130_MainAir

20131130_MainAir-

Sorenya masak model, kan stock di freezer udah ada lagi! πŸ˜› Terus abis mandi, ke Taman Kota 2 lagi, buat nanyain akalipa ayah yang dibeli minggu sebelumnya. Ternyata kurang 6. Sekalian mau beli pot juga buat naruh daun pandan yang dimintain ibu bibitnya sama tetangga sebelah! Sempet foto-foto baju jualan sebentar pake kamera baru sampe Akhtar bilang “Aku capek difoto mulu!” πŸ˜› Yang jual ternyata udah menduga kalo kemarin emang naruhnya kurang, jadi kami bawa pulang akalipa lagi. Karena gak mungkin dibawa ayah dalam waktu dekat, jadi kami mau gedein dulu. Kali ini mau satu tanaman di satu pot. Beli bunga rambat yang sama dengan minggu lalu, tapi warna pink. Ternyata namanya mandevilla. Beli pot panjang lagi juga karena masku janji mau nanemin lamtana yang dulu dibuang pas taman depan diganti pake keramik itu. Eh, terus kan si mandevilla kan gak punya tempat. Ish, jadi banyak lagi! πŸ˜› Udah hampir magrib, baru selesai. Dan melihat banyak bentol-bentol di sekujur tubuh anak-anak. Mandi lagi mereka πŸ˜›

20131130_MaindiTamaKota2

20131130_MaindiTamanKota2

Besoknya ada yang jam 5 pagi udah ngurusin taman! *cium Masku πŸ˜€ Dulu, ayah suka bilang gimana rumahku nanti, pasti gak ada unsur estetikanya karena gak pernah liat aku mau bertaman πŸ˜› Allah baik sekali, ngasih aku jodoh yang suka bertaman. Jadi walo aku gak bisa berhubungan sama tanaman, aku tetep punya taman kok! πŸ˜€ Terus janji sama kakak mau berenang, tapi terus hujan, dan jadi mikir kalo Minggu pasti rame. Jadi mengajukan tawaran, mau gak main airnya di depan rumah aja, berenangnya minggu depan aja, tapi hari Sabtu. Awalnya gak mau, sampe liat ayahnya mulai mompa kolam plastik πŸ˜€

20131201_MainAir

20131201_MainAir2

20131201_MainAir3

Terus pas disuapin, masku mulai deh bereksperimen. Zzzz..

20131201_MainFoto2an

Sambil bolak-balik ke aku ini buat disuapin πŸ˜› Baju merah adek itu lungsuran tapi baru dari Mbak Lila πŸ˜€ Bonekanya dibawian Nenek dari Palembang πŸ˜€

Terus masku pergi sama Akhtar mau cukur rambut Akhtar sama beli makan siang πŸ˜› Istrinya ini kan masih mellow, jadi males, efek 2 minggu gak terlalu ngapa-ngapain karena semuanya diurusin Ibu πŸ˜› Eh, udah lama pergi, pas pulang rambut Akhtar tetep gak berubah. Ternyata di tempat cukur rambutnya, listriknya mati πŸ˜› Kenyang makan, kami tidur πŸ˜€ Sore-sore, masku bilang, hayuklah belanja bulanan πŸ˜›Β  Sebelumnya motoin baju jualan dulu πŸ˜› Abis magrib baru jalan dari rumah, makan dimana lagi kalo bukan di bakso lapangan tembak πŸ˜› Belanja 1/2 jam lebih dikit, terus mampir beli DVD πŸ™‚

Β 20131201_Makaaaaaaaan

Dress Kirana dari Nenek πŸ™‚ Pasmina bunda? Ada di sini! πŸ˜›

Besoknya berangkat pagi sekali. Sampe kantor gak telat. Alhamdulillah anak-anak yang udah 2 minggu di rumah pintar sekali! Langsung mau masuk kelas tanpa drama :’) Tapi sorenya hujan, rok basah semua karena di depan kantor ini pasti banjir pas jemput anak-anak. Sepanjang jalan dari TPA, udah mau nangis karena terharu! Karena masku gendong 2 anak dan 1 ransel, sementara istrinya ini cuma disuruh megangin payung dari TPA sampe kantor. Memang ya sayang itu gak selalu harus diucapkan, tindakan yang tulus pasti sampe ke dalam hati ;’)

Berangkat dari kantor jam 1/2 9 malem, setengah jam kemudian udah di kantor lagi karena macetnya parah! Ternyata ada mobil yang bawa bensin terbakar di deket pintu tol di Karang Tengah. Ditunggu-tunggu sambil mantau jalan lewat web, masih merah semua padahal udah semakin malam. Ya udah deh, nginep kantor part IV πŸ˜› Pas paginya kok ya niat banget masukin baju ganti ke mobil πŸ˜›

Jadi, memulai Desember dengan seru kan ya ini namanya? πŸ˜€

Akhtar, 39 bulan

27 November! 38 ke 39 bulan, karena Akhtar sering gak ikut ‘sekolah’ karena di rumah ada Tante gantian sama Neneknya, dan jadi ketemu ayah sama bundanya sebentar sebelum berangkat dan setelah pulang kerja yang udah cukup malam itu, jadi gak banyak yang bisa ditulis πŸ˜› Yang ditulis juga mungkin belum aku liat langsung kali yaa? Cuma denger cerita πŸ˜› But, I’ll try my best πŸ™‚

*Pernah aku posting tentang Akhtar yang tingkahnya yang gentle sekali di sini πŸ™‚ Dan waktu Nia ke sini sebelum balik ke Palembang beberapa minggu lalu, aku berhasil menangkap momennya. Cekrik! Semoga ini tandanya kami membesarkan seorang laki-laki yang bisa membahagiakan istrinya nanti yaaaa :* *kejauhan mikirnya πŸ˜›

20131127_Kakak39bulan

*Pas berdua tinggal di rumah sama Tante Nia, dan selalu diajakin Tantenya sholat, Akhtar bilang “Kok sholat telus siih?”, tapi tetep ikut sholat πŸ˜› Nah nah, self note yaa buat kami, ajak anak sholat itu jangan pas Magrib sama Isha aja! Hahahaha. Thanks Nia udah ‘mengingatkan’ kami :* Abis sholat, Akhtar hampir selalu melipat sendiri sajadah dan kainnya. Melipat gaya anak 39 bulan lah πŸ˜›

* “Kakak senang ada Nenek. Kakak senang ada kakek. Kalo kakek sama Nenek pulang ke Palembang, belalti aku sedih” Sukses deh bikin Kakek sama Neneknya terharu biru πŸ˜›

*Kayaknya sih udah pengen ikut aja kalo aku sama Masku berangkat kerja, tapi begitu dikasih tau lagi kalo Tante atau Neneknya nanti sedih gak ada temen, kan ke sini buat main sama kakak dan adek, biasanya juga mau lagi tinggal di rumah. Kalo masih cemberut, aku bilang “Bunda sedih kalo pergi ke kantornya gak disenyumin kakak”. Abis nunduk, kakak ngangkat mukanya, terus langsung ngasih senyum, dan dadah-dadah dengan riang. Kakak..kakak..semoga Allah selalu menjaga hatimu sebaik itu ya naak, senang membuat orang lain bahagia :*

*Udah deh ya, gak bisa lagi aku lebih menjaga makanan Kirana, karena kalo Kakak punya satu makanan, pasti langsung dibagi sama Kirana πŸ˜› Sebaliknya, apa-apa yang dipegang Kirana juga jadi menarik sekali di mata Akhtar bikin rumah rame karena ada yang langsung ngomel πŸ˜›

IMG_0046

Kalo makan semangka, harus buka baju kalo di rumah! πŸ˜›

*Ujug-ujug, tau merk es mambo, kemungkinan ada temennya yang bawa ke sekolah.

“Bunda, kakak mau kik*”

“Haah, kik*?”

“Iya, belinya di kopelasi”

“Emangnya kakak punya uang?”

“Punya lah”

“Dimana?”

“Di dompet bunda kan?” sambil senyum-senyum

Hahahaha..

*Ya udah, sekali-kali pas belanja bulanan, aku masukin satu pack es itu buat dagangan biar kakak mau tidur siang kalo akhir pekan πŸ˜›

“Bunda, kakak boleh kik* gak?”

“Boleh, tapi tidur siang dulu ya?”

Akhtar lari ke kamar, mejemin mata sekitar 15 detik, terus buka matanya

“Bunda kakak boleh kik*?

“Boleeeh, tapi tidur duluuuu”

“Tadi udah kan?”

Hahahaha, itu yang 15 detik itu tidur katanyaaaa! Bunda masih lebih pinter dari kamu, bayiii! πŸ˜›

*Lain waktu, begitu bangun udah mau minum susu, yang tentu saja gak akan aku kasih. Susu Akhtar sekarang cuma 125ml yang putih, di bangun tidur sore πŸ˜› Sesekali kalo lagi baik, aku beliin beberapa yang rasa vanilla atau stroberi πŸ˜€

“Boleh, tapi nanti, kalo sudah siang yaa?”

Lalu Akhtar bolak-balik bukain gorden. Aku gak ngeh karena siap-siap mau kerja kan? Pas lagi dandan,

“Bundaaa, sini deeeh. Liat sini deeeh” sambil narik-narik aku ke arah jendela

“Udah siang tuuuh, belalti kakak boleh minum susu”

Hahahahaha, jadi dari tadi nungguin ada matahari yang berarti siang. Bisa aja kamuu, kak πŸ˜›

*Kakak sukanya peluk-peluk adek. Adek suka gak nyaman kalo dipeluk terus. Adek nangis sambil bilang “Nyama…”, kakak diingetin itu adeknya sedih “Aku cuma sayang adek aja kok”, dan ayah bundanya pun cuma bisa pening sambil nahan ketawa! Hahaha.. Wes lah, silahkan selesaikan berdua ya anak-anak πŸ˜› Lama-lama juga salam-salaman sendiri πŸ˜›

*Ternyata udah bisa puzzle yang dikasih dulu sama bosku ini. Entah karena hafal warnanya, entah emang udah bisa mengenal semua angka πŸ˜› Setau aku sih kakak kenalnya cuma 1, 2, sama 3 πŸ˜›

20131127_Kakak39minguu

*Itu gaya terakhir yang difoto itu, adalah gaya khas Akhtar. Harus dikasih jempol dengan ekspresi begitu kalo dia gak ompol πŸ˜› Nurut siapa? ya si Gaga lah, buku favoritnya yang belum tergantikan sampe saat ini πŸ˜›

*Akhtar bulan ini juga semakin bisa menyampaikan apa yang dia rasain “Bunda, aku gak nyaman dimalain”, “Bunda gak seneng sama aku, aku dimalain telus”. Hahahahaha… Diomelin, manggil dengan nada tinggi itu udah berarti marah buat Akhtar. Hayoooo, masih aja PR ini buat jadi bunda yang welas asih dan sabar *tutup muka πŸ˜›

*”Kak, I love you”

“I love you, too”

“Kakak dong yang duluan bilang I love you sama bunda” Iya, emang bundanya suka gak penting πŸ˜›

“Gak mau, kakak maunya bilang I love you too aja”:)))

*Begitu pulang kantor, nona kecil sudah pasti langsung minta jatah mimik. Akhtar juga maunya peluk-pelukan sama aku. Tapi harus ngalah dulu sama Kirana. For that, I can’t thanks you enough, kak ;’)

Selamat ulang bulan ke-39, kakak bayi! Kayak yang bunda selalu bilang

“Bunda sayaaaaaaaaaaaaang banget sama kakak”

yang pasti kamu jawab

“Kakak sayaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget sama bunda”

Gak papa deh, kalo sekarang kamu masih menganggap penyataan itu adalah jenis permainan πŸ˜›

Lama-lama pasti kamu akan semakin ngerti kan? :*

Drama Itu Pasti Ada Hikmahnya

Bulan November tahun ini kayaknya harus diganti namanya jadi bulan Drama πŸ˜›

Setelah drama baju senada yang bikin gak jadi piknik, lalu rangkaian drama di minggu ini, yang klimaksnya ketinggalan kunci rumah ini, alhamdulillah dapet rejeki. Jadi itu mungkin hikmahnya, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian ya? πŸ˜€ Hari Jumat minggu lalu itu, pas istirahat siang nelpon ibu, nyeritain kalo semalem baru aja nginep di rumah temen πŸ˜› Terus cerita kok sekarang sering deg-degan, terus pasti deh disuruh ibu ke dokter, lalu aku nyeletuk, “cuma pengen disayang-sayang sama ibunya kali ini” sambil ketawa-ketawa, karena ibu kan jadwal ke sininya bulan Desember, pas Dek Ia liburan. Cerita-cerita, telpon ditutup. Sekitar 1 jam kemudian, ibu nelpon lagi “Ky, kalo Ibu ke Jakarta hari Minggu besok ini, bisa jemput?” Huwaaaaaaaaaaaaaa…dapet rejeki besar yang gak terduga banget ini namanya! Alhamdulillah πŸ˜€

Ternyata ayah ada dinas ke Bogor, berangkat Minggu itu. 3 hari di Bogor, pulang ke Palembang 1 hari, berangkat lagi ke Aceh. Jadi rencananya ibu berangkat sama ayah ke Jakarta, ayah sama temen-temennya ke Bogor, ibu dijemput di bandara. Nanti pulang dari Aceh, ayah ke Jakarta aja (kan emang harus transit di Jakarta dulu sebelum terbang ke Palembang. Sesuatu yang aneh karena Aceh dan Palembang kan ada di satu pulau :P), nginep di Serpong dulu, main sama cucu-cucu sehari. Selasa pagi sama-sama pulang ke Palembang. Aiiih! *nyengir lebar πŸ˜€

Jadi deh hari Sabtu ini niatnya bersih-bersih rumah karena nyonya bersih-bersih mau dateng πŸ˜› Panggil tukang servis AC buat bersihin sekaligus ganti freon untuk menyambut nenek yang gak bisa panas πŸ˜› Pas ada tukang AC, aku ngumpet di kamar belakang sambil nyetrika baju yang udah kering. Oh iyaaa, makasih ya Aziz dan Arini yang akhirnya nganterin baju kotor kami yang dititip di rumah mereka karena pas mereka emang mau jalan yang searah dengan rumah kami ;’) Santai lah pokoknya, sampai ibu nelpon dan jeng jeng jeeeng “Ky, pesawat besok mahal, ibu berangkat malem ini ya. Jam 19.40” Di satu sisi, seneng banget karena dapet bonus sama Ibu satu hari lebih lama, tapi di sisi lain juga ketar-ketir soalnya ternyata abis moto ini, ada yang hampir patah di sekitaran power steering mobil, yang bikin mobil gak bisa dibawa. Montir harus dateng ke rumah. Dan itu masih nunggu mereka selesai ngerjain mobil lain dulu. Pas mereka dateng, ternyata ada yang harus dilas.

Sampe magrib mereka belum datang, karena yada yada yada dan kejebak macet di depan πŸ™ Jadi maafkanlah anakmu ini ya, pas ayahku nelpon “Ky, pesawat Ibu delay”, aku refleks bilang Alhamdulillah :))) Kenapa gak taksi? Gak yakin mau, kan udah dibilangin, jalan menuju ke rumah itu lagi gak ramah buat mobil πŸ™ Montirnya dateng pas hujan, aku sambil main sama anak-anak komat-kamit berdoa semoga bisa selesai cepet. Anak-anak ini, hebooh banget liat laron yang lagi banyak malam itu πŸ˜›

20131116_Nenek'scoming

Jam 8 baru jalan akhirnya, mahal yaa ternyata manggil montir ke rumah itu πŸ˜› Alhamdulilah sih pas rusak pas ada rejeki buat bayarnya kan? Alhamdulillah jalanan udah lancar. Kami sampe bandara, nunggu gak lama, ibu landing! Fiuuuh, lega karena gak bikin ibu yang berangkat sendiri nunggu πŸ˜€ See, bahkan untuk menjemput ‘hadiah indah’nya mesti pake drama deg-degan hampir seharian dulu yaaa? πŸ˜›

Ibuuuuu! *gelendotan πŸ˜€

Gakpapa deh dramanya beruntun gitu, kalo dapet hadiahnya seindah ini ;’)

Tapi jalan dari bandara ke rumah lumayan lama πŸ˜› Lewat beberapa menit dari tengah malam baru sampe πŸ˜› Langsung bongkar koper ibu yang hampir semua isinya makanan πŸ˜› Martabak telur kuah kari dan beberapa pempek sebelum tidur itu nikmat sekali! πŸ˜›

dan dapet bonus ini..

20131116_Nenek'scoming-

Itu kaos-kaos dari Nia ikut difoto. Dress dan kaos buat kakak dar Kakek dan Nenek, kaos buat Kak Dian, tas dan dompet buat aku dari dek Ia, oleh-oleh pas dia jalan-jalan ke Thailand, Singapura, dan Batam hadiah pemprov buat para Paskibraka πŸ˜€ Boneka buat Kirana dan mainan pertahu ketek dari kaleng buat Akhtar belum difoto. Makanan? Freezer penuh! πŸ˜› Makasiiiih semuaa *peluuuk πŸ˜€

Besoknya, istirahat aja sambil bersih-bersih (kan? Rumah kami itu gak berantakan, tapi tetep aja kalo Ibu dateng pasti jadi lebih rapi :P). Hampir magrib baru jalan ke Taman Tekno beli bunga, dan akhirnya ada satu tempat lain selain Tanah Abang yang bikin Ibu pengen tinggal di Serpong aja πŸ˜› Abis dari beli bunga, mampir apotek bentar beli obat Ibu, ditutup dengan makan mie ayam dan bakso di Titoti. Alhamdulillah πŸ˜€

Seninnya, pas bangun kayaknya capeeeek banget. Mana Kirana belum akrab sama Neneknya kan? Padahal Nenek ke sini juga katanya sedih denger Kirana udah ngoceh-ngoceh, udah pinter jalan, Nenek jarang nyuapin πŸ˜› Kalo Akhtar langsung gak mau sekolah, “Mau sama Nenek aja di lumah” Okee! πŸ˜€ Jadi hari itu gak masuk, supaya bisa istirahat dan mendampingi Kirana dan Nenek biar akrab πŸ˜€ Oh iya, pasti ada agenda beres-beres lagi kalo ada Ibu mah! πŸ˜›

Jadi? abis ada ibu, udah gak ada drama lagi kan? I wish πŸ˜›

Pas Selasa masuk kantor, kereta yang mau dinaikin telat, jadi merasakanlah itu di dalam kereta berdesak-desakan banget, karena penumpang yang harusnya naik di jadwal setelahnya jadi ikut naik di kereta itu. Daaaan, hari ini, berdesak-desakan lagi, jauh lebih parah! Karena kereta yang mau dinaikin mengalami kerusakan, jadi batal dioperasikan. Bayangkan yaaa? Sampe mau nangis tadi terdesak dan terdorong di dalam kereta πŸ™Β  *pretekin badan. Udah begitu, dapet absen 08.01 WIB! Miris banget kaan? πŸ˜›

Tapi itu masih biasa aja sih dibanding yang terjadi di hari Selasa magrib di dalam kereta di perjalanan pulang, “Ky, kunci motor kayaknya ketinggalan. Tadi mas pake buat buka laci meja” Zzzzzzzzzzz, manyuuun lah aku soalnya jadi mesti bayar ojeg yang cukup mahal dikalikan 2 untuk pulang, 1 kali bayar joki three in one yang ternyata juga mahal (karena besoknya memutuskan bawa mobil aja dan lupa kalo anak-anak gak dibawa), 1 kali bayar ojeg lagi buat ke stasiun (karena Kamis paginya Masku jadi nebeng suaminya tetangga *makasih yaa Irfan :D* karena bagaimanapun motor harus diambil kan? Bawa mobil kalo sama anak-anak, mau macet gimanapun juga masih seneng karena mereka sama-sama kami, lah kalo kayak hari Rabu itu? Sampe rumah jam 8 πŸ™ ), dan bayar parkir motor buat menginap 2 malam. Zzzzzzzz….

But, as long as my mom is here, and my dad will come tomorrow, those all dramas, means nothing πŸ™‚ *ngunyah bekal yang dibawain ibu πŸ˜›

Our Kind of Evening…

Jam 5 teng, ikut antri absen, terus jalan cepat ke TPA. Kadang bareng masku, tapi lebih sering sendiri-sendiri, terus ketemuan di TPA πŸ˜› Paling lambat 10 menit kemudian, ada 2 anak yang sumringah menyambut. Mewah banget kan itu buat ibu yang harus bekerja? πŸ™‚ Terus ambil tas, ke loker kakak, ambil baju kotor (baju kotor Kirana pun didrop bu guru di tas di loker Kakak :P), terus ke kelas bayi buat baca buku Kirana dan ambil bekal sore Kirana yang alhamdulillah masih bisa ikut dihangatkan kalo bu guru bayi sedang gak terlalu sibuk. Makasih ya bu guru :’) Setelah itu ke kelas kakak, mendengarkan ‘laporan’ bu guru sambil deg-degan. Anakku ngapain dan diapain hari ini πŸ˜› Biasanya masku udah tiba, terus gendong Kirana. Salim ke guru-guru. Dadah-dadah. Pake sepatu. Kadang nungguin Kakak main perosotan dulu. Lalu jalan balik lagi ke kantor, tapi dengan jauh lebih pelan dan lamaaa πŸ˜› Kenapa begitu? Let’s see yaaa πŸ˜€

Seperti di suatu sore menjelang magrib ini, bayi yang baru bisa jalan, berhenti lama banget karena liat kucing “Ciiiing” sambil ketawa jerit sampe matanya sipit πŸ˜›

20131031_Kuciiiiiiiiiing

Kucingnya tentu saja lari πŸ˜› Dan gadis kecil ini cukup puas ngeliatin sambil duduk aja dong di ubin -__- Seringnya kakak bersabar nunggu adek juga, tapi pernah juga loh dia ngeloyor pergi karena adeknya kelamaan πŸ˜› Obsesi kakak akhir-akhir ini setalah Kirana bisa jalan adalah gandeng Kirana πŸ˜› Sama temennya aja, suka ‘maksa’ gandeng di depan ayah bundanya *lirik tetangga :P, apalagi ini sama adeknya sendiri (yang udah bisa nolak dan bilang “G mau” kan?). Yang pas ketangkep kamera, pas Kirana mau πŸ˜› Kalo g mau, jadinya nangis πŸ˜›

Terus begitu kanopi penutup jalan dari TPA ke kantor udah habis, biasanya Kirana digendong ayahnya. Kakak digandeng aku. Naik tangga yang lumayan tinggi sendiri πŸ™‚ Kalo lagi jahil, aku bilang “Kakak, kakak g mau gendong dua-dua sama adek?”. Pas kakak mau, masku akan mendelik karena mesti naik tangga sambil gendong 2 anak πŸ˜› Yah, sekalian pemanasan fitness lah yaa *ngikik diam-diam πŸ˜› Tapi kadang malah dijawab “Gak, kakak jalan sendili. Kakak kan sudah besal, sudah 3 tahun. Sudah di kelas Bu Suci” Oke deh kakak besar πŸ˜›

20131031_DiJalanPulang

Liat macet itu, pasti ada yang komentar “Di deket kantor Bunda, macet ya? Kalo di situ?” sambil nunjuk bagian jalan yang lain. PASTI! :)) Kapan ya bayi-bayi ini berhenti mengulang untuk hal yang sama berkali-kali? Hahahaha…

Belum lagi main kaget-kagetan antara kakak dan adek ini di setiap tiang atau tempat yang bisa buat sembunyi. Mereka berdua bisa ketawa ngakak cuma karena main cilukba ini. Padahal yaa, tempatnya PERSIS SAMA setiap hari πŸ˜› Dan itu, harus looh, aku sama masku pura-pura ikut-ikutan kaget! πŸ˜›

Ah, Rutinitas. Mungkin hal yang sangat membosankan untuk banyak orang. Sejujurnya, aku pun kadang berpikiran yang sama. Tapi melihat hal-hal seperti ini…

20131031_GandengAdek

Hati ini rasanya lumeeer ;’)

Seperti yang entah berapa kali aku tulis di sini..

Semua jadi terasa layak untuk dijalani dan diperjuangkan πŸ™‚

It’s ok that I still have to do all this routines. This is what I have to do for the choice that I’ve made in my past πŸ™‚ Seriously, no regret at all πŸ™‚ I know that I will miss every single thing that I have to do for my little family, every word that I have to hear for the same situation in the exact place from my kid’s mouth. It’s ok, coz these kids are not forever be babies, isn’t it?

Jadi resolusi pertama di tahun baru Hijriah ini adalah :

“Cherish every moment”

*diulang berjuta milyar kali ke diri sendiri supaya terus bisa dilakukan, jadi benang myelinnya makin tebal, terus jadi kebiasaan baik deh. Amiiin πŸ˜€

Hari Oeang ke-67

Besoknya, 27 Agustus 2013, bangun pagiiiiiiiii banget karena jam 6 udah harus di kantor. Cuma sempet goreng ikan patin aja buat anak-anak. Jam 1/2 6 berangkat, dan jalanan kalo libur lancar sekaliii. Biasanya lewat tol yang keluar di Bintaro, tapi baca pengumuman jalan Sudirman mau ditutup buat Jakarta Marathon 2013, jadilah kami lewat Tomang. Jam 6 lewat dikit udah mau masuk Jl. Gajah Mada.Β  Udah tinggal lurus aja dikiiiiiit, eh jalannya ditutup jugaaaaaa πŸ™ Nyoba berkali-kali lewat jalan lain, dari yang besar sampe jalan keciiiil banget, berkali-kali pula kecewa karena juga ditutup πŸ™ Satu waktu, masuk ke pasar, dan karena maceet, sempet dong beli sapu ijuk yang bisa lah dipake Akhtar dan Kirana buat didokrin bantuin Bunda πŸ˜› Di pasar itu juga, ada bajaj yang tiba-tiba berhenti di tengah jalan. Masku kesel. Ditabrak pelan sama dia. Zzzzzzz…Puas banget dia liat muka kaget abang bajaj yang seenaknya itu. Tapi mobil jadi nambah satu baret lagi. Zzzzzzz…Pak suamiiiiii!

Akhirnya setelah muter-muter 1 jam, dan kami jadi telat banget sampenya, keluar juga di balik satu ruko besar di Jalan Gajah Mada. Ya itung-itung jadi tau kalo di belakang gedung tinggi itu ternyata rame banget πŸ˜› Udah santai, eh, jalan ke pasar baru juga ditutup. Hadeuh πŸ˜›

Begitu sampe deket kompleks kantor, udahlah parkir aja. Gpp jalan agak jauh. Sambil aku beres-beres mana yang harus dibawa, anak-anak difoto dulu sama Masku! Aku sukaaaa :*

20131027_HariOeang67Jkt (2)

20131027_HariOeang67Jkt (3)

Terus jalan cepet-cepet ke arah kantor. Udah deket kantor, ngerasa g enak banget jalan. Eaaaaa…

20131027_HariOeang67Jkt (1)

Iyaaaa, sepatunya beda! πŸ˜› Untung masih punya sepatu di kantor πŸ˜›

Hari Minggu ke kantor ngapain? Family Gathering untuk merayakan Hari Oeang ke-67 yang sebenernya tepat jatuh tanggal 30 Oktober. Di blog ini, g pernah ada ya cerita tentang hari itu? :PMemang kayaknya sejak nikah, belum pernah dateng lagi ke family gathering ini, padahal pas masih single, rajin banget takut dimarahin πŸ˜› Tahun pertama, 2009, masih pengantin baru, kalo g salah inget pas mau pergi, pas aku g enak badan. Maklum yaa, belum biasa bangun malam! Hahaha πŸ˜› Tahun kedua, 2010, aku baru aja balik dari cuti bersalin pas lahiran Akhtar. Tahun ketiga, 2011, PR banget yaa, ke Senayan sana dari Serpong. Naik motor terus lanjut kereta lanjut bajaj udah biasa. Tapi ke Senayan? Kok ya males? πŸ˜› Tahun keempat, 2012, Kirana masih bayiiiiii banget, dan tempatnya g deket kantor πŸ˜›

Nah, tahun ini, pusat acara tepat di depan kantor! Jadi kalo pun Kirana mau mimik, atau Kakak udah capek, bisa langsung ke ruangan aku! πŸ˜› Selain itu, cuma pengen dateng aja. Tahun ini, entah kenapa kepikiran sama panitianya. Kasian udah berusaha keras kalo yang dateng sedikit kan? πŸ™‚

20131027_HariOeang67Jkt (2)

Dari meja registrasi per unit. Fotonya minta dari bumil, Tia! :*

Abis registrasi, dikasih kupon doorprize (yang g aku inget angkanya berapa :P), kupon snack, dan kupon makan. Kami dapet 3 kupon saja. Bayi g diitung kayaknya :PUdah mulai senam pas kami dateng πŸ˜› Kami melipir aja ke playground buat anak-anak. Tapi rameeeeeeee banget, dan kami lapar πŸ˜› Jadi kami nukerin snack dulu. Mie ayam (antrinya nitip mas Baim :P), paket siomay-lengkeng-air mineral, dan paket sate-pisang-air mineral. KAtanya g dapet makan siang, jadi aku bilang “Mas baiiim, tukerin dong kupon makan siang aku sama nasi kuning di booth itu!” Pergilah dia sama Masku dan Akhtar. Ternyataa itu booth pempek-jeruk-air minral yang bisanya dituker pake kupon snack πŸ˜› Tapi karena temennya Mas Baim yang jaga, AKhtar dikasih deh satu! Hahahahahaha πŸ˜€

20131027_HariOeang67Jkt (4)

Habis itu Kirana minta mimik, balik lagi aku ke kantor. Kantor jadi VIP rest area, jadi dingiin πŸ˜› Tapi karena banyak bayi-bayiyang kepanasan kali ya, banyak juga yang jadi duduk-duduk di lobi kantor ini. Hahaha.. Foto dikit dulu deh yaa? πŸ˜›

20131027_HariOeang67-4ofUs (2)

Di luar sih kayaknya ada marching band, tari-tarian, nyanyi-nyanyi πŸ˜› Baru keluar pas ada lomba joget Ces*r. Hahaha, sebenrnya aku sebel banget sama lagu dan jogetan itu. Tapiii, lucu looh liat orang-orang yang rame ini joget begitu πŸ˜› Akhtar ketemu temen TPAnya, main lah mereka πŸ˜› Nah, abis joget rame-rame, ada lomba joget itu untuk semua OB dan Honorer di kementerian ini. Niat-niat bener dandannyaa πŸ˜› Pas itu, karena Masku bawa kamera, Pak Kabag Umum minta tolong fotoin beberapa. Kirana aku gendong, Kakak aku gandeng. Kok tiba-tiba Kakak g adaaa? *mulai stres πŸ™ Menenangkan diri, mencoba nyari kemungkinan. Siapa tau balik lagi ke temen TPAnya, dan bener, Kakak ada di arah situ lagi mainin mobil mainan baru yang dikasih sama Bu Kabag Umum. “Kakak, Mau main sendiri?” dengan nada tinggi. Nangis langsung, sampe ditolongin pak satpam yang emang udah kenal sama kami. Lalu aku balik lagi ke ruangan, mulai lah merepet πŸ˜› Sampai masku dateng πŸ˜›

20131027_HariOeang67Jkt (3)

20131027_HariOeang67Jkt (1)

Acaranya itu menurut aku sama aja kayak tahun-tahun sebelumnya. Tapi tadi kan niatnya emang buat ngeramein aja, g berharap apa-apa πŸ˜› Udah mau bubar, tuker kupon makan siang. Liat playground sepi, main bentar. Lalu balik ke ruangan buat makan dulu sebelum pulang πŸ˜€

20131027_HariOeang67-Play

Selesai makan,Β  beres-beres. Yuk pulaaaaang! Mumpung banyak temen, minta fotoin berempat dong dengan muka kuyu kurang tidur πŸ˜› Makasih Mas Bowo πŸ˜€

Β Β Β Β Β  20131027_HariOeang67-Kirana

20131027_HariOeang67-4ofUs (1)

Anak-anak tentu saja tidur lagi di perjalanan pulang, mana tiba-tiba hujan deras kan? πŸ˜€ Jalanan lancar, jam 1/2 1 nyoba-nyoba ke pasar Delapan di ALam Sutera. Masuk buka! Horeeee! πŸ˜€ Jadi deh masak ikan hasil mancing kemarin πŸ˜€

Selamat hari Oeang ke-67! Semoga kita makin banyak uang yaaa? *doanya matre! πŸ˜›

Ada Cinta di Setiap Tusukan Jarumnya

Minggu lalu, 2 kali ke Tanah Abang demi nemenin nyari kaos putih buat sekantor untuk acara Minggu kemarin. Yang pertama hari Senin, bener-bener keliling. Pas dapet, deal, disuruh nunggu 1 jam. Asiiik, jalan-jalaaan πŸ˜› Yang paling penting dapet 2 rok jeans yang emang dicari πŸ˜€ Yang kedua, hari Kamis, malah sambil gendong Kirana yang 3 hari ikut ke kantor supaya gak kena virus nakal di TPA πŸ˜› Nah, pas ke Tanah Abang itu liat ada yang jual kaos polos. Tapi gak dibeli. Tapi ternyata kepikiran πŸ˜› Makanya pas ke sana lagi untuk kali ke-2, bungkus 3 kaos polos ukuran Kakak dan 3 ukuran Adek. 2 pasang warnanya sama. Yang satu lagi beda karena yang dipengenin gak ada yang sama πŸ˜›

Aku yang gak bisa gambar ini tentu saja sangat berterimakasih sama yang baik hatinya berbagi pola. Browsing terus pening mau bikin gambar apa. Inget Kirana sukaaaaaaa banget liat kucing. Dan kepincut sama pola di sini.

cat

Kucingnya harus girly!

Pas nanya kakak, pengennya dibikinin apa. Dijawab “Tuk, sama eskavatol. Eh, keletanya belom. Pesawat juga” Eaaaaaaaaa, Bunda aja deh kak yang pilihin yaaa πŸ˜› Browsing lama-lama, akhirnya inget Kakak juga suka sama ‘Dinolulus’ alias Dinosaurus πŸ˜› Aku pake pola yang di sini πŸ™‚

dinosaur_pattern

Sip, pola udah dapet. Gunting-gunting huruf, yang penting berbentuk. KAKAK dan ADEK. Kenapa gak Akhtar dan Kirana? Ya biar bisa dilungsurin *yakali ada yang mau πŸ˜› Lalu ngebut jahit, bahkan bangun tidur di Sabtu pagi, biasanya nyuci, ini langsung nyari benang sama jarum πŸ˜› Untung pak suami g protes istrinya cuma masak nasi, dan inisiatif sendiri beli ketoprak. Hahahaha. Ya abis, bajunya kan mau dicuci dulu sebelum dipake πŸ˜€ Oh iya, aku pakein dakron dikit biar lebih seru πŸ˜›

Beli kaos hari Kamis siang, Sabtu pagi udah harus dicuci. Dan aku seneeeeeeeng banget karena berhasil! Maklum yaa, yang di sini kan masih amatir, jadi jahitnya gak bisa cepet. Lah, awalnya aja lupa lagi gimana cara tusuk peston πŸ˜›

Di Hari-H, seneng banget pas Kirana yang bangunnya nangis, pas dikasih liat kaos yang udah dicuci dan disetrika langsung senyum. Kakak juga, langsung bangun ceria karena ditanya “Siapa yang mau pake kaos dinasauruuuus?” sama ayahnya πŸ˜€

Padahal cuma nambahin gambar doang yaa? Apalagi kalo dari memilihkan bahan, membuat pola, sampai menjahit! Semoga nanti ada rejeki yang besaaaar biar bisa beli mesin jahit. Amiiin Biar masku g direngekin aku terus minta mesin jahit πŸ˜›

Tusukan jarum yang kena tangan, mata ngantuk tapi maksain jahit yang jadi makin g rapi :P, terbayar lunas! πŸ˜€

Here they are, anak-anak yang pake kaos dengan hiasan asli handmade Bunda! :*

20131027_KaosBikinanBunda

Bagus dong yaaaaaaa? *biarin kepedean πŸ˜›

Idul Adha 1434H

Udah banyak postingan lain, baru mood buat nulis postingan tentang long weekend Idul Adha 1434H kemarin πŸ˜› Lame reason, foto masih tersebar πŸ˜› Gpp deh ya telat πŸ˜›

Hari Jumat, kami langsung pulang. Sudah rindu sama rumah yang g dipulangin 2 hari πŸ˜› Si Nia yang udah dateng ke Jakarta dari Rabu, baru ke rumah Jumat malem itu juga πŸ˜› Jalanan lumayan lancar. Pulang bungkus pecel ayam dan lele πŸ™‚

Sabtu pagi, rencananya mau ke tukang sayur karena Nia pengen dimasakin sayur sop. Udah bangun pagi-pagi supaya g kehabisan, liat dari rumah, tampaknya Mas Adul g jualan lagi kayak minggu lalu πŸ™ Ya udah, berarti harus ke pasar. Tapi masku laper, jadi nunggu tukang lontong sayur lewat dulu. Sambil nunggu, aku muter cucian. Manis banget deh nyuci udah pake rok dan jilbab πŸ˜› Tukang lontong sayur lewat, yuk makan semua. Abis makan langsung ke pasar dong ya? Tentu tidaaaak. G mau ninggalin cucian πŸ˜› Lalu udah kesiangan, jadi berubah rencana. Ya udah sekalian aja jalan agak siang, sekalian mampir ke pasar, terus nganterin Nia ke WTC Mall Sertpong buat ke clearance sale Gramedianya yang selesai tanggal 15 Oktober. Karena yang mau siap-siap banyak, jadi lama, masku jadi muter film After Earth! Hahaha, sudah bisa ditebak, akhirnya kami malah nyelesaiin nonton film itu πŸ˜›

Berangkat udah lewat dari jam 11, udah siang kan? Masku udah janjian mau liat kambing di komplek belakang. Jadi kami ke sana dulu aja. Eeeeh, ada yang jual cilok. Beli 2 bungkus. 1 buat busui ini, 1 buat Nia sama Masku. Azab orang pelit, lidi buat cilok itu nusuk plastik, dan tumpahlah bumbu cilok itu ke rok aku. Tentu saja diketawain sama mereka berdua *manyun. Bersih-bersih pake tisue basah. Nyari kandang kambing ini jadi agak lama karena kami nunggu di tempatΒ  yang salah karena tanda portal tempat kandang beda sama portal yang kami temui. Hahaha…

Jadi sampai tahun lalu, aku masih taunya kalau kurban itu buat yang mampu saja dan kalo udah sekali, ya udah. Merasa aman karena dulu ayah ibu pernah berkurban atas nama aku pula. Merasa juga kalo kalo liat kondisi keuangan kami yang pas-pasan terus, memang belum waktunya ikut kurban πŸ˜› Sampai tahun lalu, ada temen yang nanya “Tahun ini kurban kan?” dan dikasih tau kalo di keluarga dia yang kurban adalah suaminya untuk satu keluarga. Konsep yang beda sekali dari yang aku tau. Mulai lah nyari tau. Ketemu hadis ini..

اللّهُمّ Ω‡ΩŽΨ°ΩŽΨ§ ΨΉΩŽΩ†ΩΩ‘ΩŠΨŒ ΩˆΩŽΨΉΩŽΩ…ΩŽΩ‘Ω†Ω’ Ω„ΩŽΩ€Ω…Ω’ ΩŠΩΨΆΩŽΨ­ΩΩ‘ مِنْ Ψ£ΩΩ…ΩŽΩ‘Ψͺِي

β€œYa Allah ini –kurban– dariku dan dari umatku yang tidak berkurban.” (HR. Abu Daud, no.2810 dan Al-Hakim 4:229 dan dishahihkan Syekh Al-Albani dalam Al Irwa’ 4:349).

Oke dicatet dulu. Tapi sudah meniatkan sama Masku kalo ada uang, kami harus bisa ikut kurban tahun ini. G nyisihin uang juga tiap bulan, karena emang g ada yang bisa disisihin yang ada malah kurang πŸ˜› Alhamdulillah, pas idul adha ini, pas ada rejeki besar *nyengir. Dulu pernah denger “Haji itu bukan hanya bagi yang mampu. Niatkan, maka Allah akan mampukan”. Jleb, dan itu tampaknya bisa diaplikasikan buat semua ibadah, termasuk kurban. Terbukti di kami. Niatkan, maka Allah akan mampukan πŸ™‚ Alhamdulillah tahun ini udah mulai bisa ikut berkurban. Alhamdulillah walo niatnya cuma pengen beli kambing/domba yang paling murah yang bisa kami jangkau, dengan rejeki yang Allah kasih, bisa diupgrade sedikit menjadi yang lebih baik. Itu juga bisa karena tiba-tiba ada yang meng-cancel pesanannya satu pas kami masih di situ. Kuasa Allah. Alhamdulillah..alhamdulillah..

20131012_LongWeekendAdha2013 (4)

20131012_LongWeekendAdha2013 (2)

20131012_LongWeekendAdha2013 (3)

Kirana yang rewel karena bangun tidur mimisan, langsung sumringah lihat domba πŸ˜›

Pertama kali datang ke kandang domba tanpa jijik πŸ˜› Pertama kali milih kurban perdana (“Mas gimana? Hatinya sreg sama domba ini?” Ciyee, pake hati segala :P). Pertama kali denger sang penjual bilang “Terima kasih ya pak. Semoga kita semua sehat dan dikasih rejeki supaya bisa ketemu lagi tahun depan”. Rasanya bersyukur banget Allah ngasih kami kesempatan ini. Jadi menuliskan ini di sini, sama sekali bukan bermaksud riya’. Pengingat buat kami kalo g ada yang g mungkin kalo Allah berkehendak. Semoga bisa jadi pengingat juga buat yang kebetulan baca ini ;’)

Selesai akad jual beli dan ternyata alhamdulillah lagi domba memang akan diantar H-1 Idul Adha, kami pulang dengan hati riang. Akhtar dan Kirana yang kesenengan ngasih makan domba langsung tidur g lama jalan. Nia tiba-tiba g jadi mau ke Gramedia. Terus bingung mau kemana πŸ˜› Memang kami ini keluarga yang suka g jelas πŸ˜› Terus jalan aja, akhirnya aku pilih ke Supermall Karawaci aja. Dulu banget pas pertama ke Jakarta sekitar 8 tahun yang lalu pernah ke sini karena nyasar salah pilih angkutan umum πŸ˜› Milih yang jauh karena biar anak-anak tidurnya puas πŸ˜› Masku milih lewat jalan di belakang Foresta yang tebus ke Summarecon, lalu dengan muka bangga karena tiba-tiba aja ada plang yang menunjuk ke Karawaci. Baru dipuji dikit ternyata jalanan yang dipilih macet! Hahahaha…akhirnya sampe Karawaci udah hampir 1/2 3. Anak-anak baru bangun pas mau diangkat. Langsung nyari musholah. Bersiiih :* Abis sholat, kami makan. Rejeki Nia, dia pengen kwetiaw siram Bakso Lapangan Tembak, dan di situ, itu adalah tempat makan pertama yang kami temui abis sholat. Ya sudah, ngelapangan tembak lagi kami πŸ˜› Menunya sama kayak minggu lalu. Tapi kwetiaw buat Nia, aku milih nasi ayam rica-rica. Bolehlah kali ini pake es teler πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (6)

Makan santai dan heboh karena 2 anak udah bisa rebutan banget sampe kenyang πŸ˜› Alhamdulillah. Terus sekali-kali kata Masku, Akhtar dijanjiin main. Ya udah, ke Amazon di depannya. Tante Nia punya kartunya, jadi tinggal isi ulang. 20 ribu aja, g usah banyak-banyak πŸ˜› Karena jarang main yang beginian, kami jadi bingung mau main apa πŸ˜› Terus malah jadi karaoke satu lagu, itu juga bingung milih lagu apa. Akhirnya lagu Slank yang Ku Tak Bisa.

Ku tak bisa jauh..jauh darimu…

Manis deh kalo nyanyi berdua πŸ˜›

20131012_LongWeekendAdha2013 (5)

Jadinya cuma main basket! Hahaha, pas giliran aku, kok ya g selesai-selesai. Ternyata mesinnya error. Lumayan pegel jadinya πŸ˜› Lumayan juga buat latihan basket buat masku πŸ˜› Kirana sama Akhtar seneng mainan buaya yang keluar dari tiap lubang yang harus dipukul πŸ˜› Akhtar udah g takut lagi naik pesawat-pesawatan, mobil-mobilan kayak dulu pas bayi πŸ˜› Nah nah di sini, aku kagum sama Nia yang ternyata bisa main game nyetir mobil. Nyoba lah aku. Udah deg-degan bak nyetir beneran. Ealah, malah muter-muter di garis start. Wrong Way! Hahaha, ternyata ya kalo cuma mau jalan lurus, cuma butuh nginjek gas dan bikin setir tetap g jalan kesana kemari πŸ˜› Hahaha, gimana bisa nyetir, lah main gamesnya aja g bisaaa πŸ˜› Oh iya, Nia nambah lagi ngisi 20ribu. Dituker sama miniatur spiderman sama mainan apa gitu deh buat Kirana πŸ˜›

Puas main g penting dengan hati riang, kami sholat ashar dulu di mushola lain di sudut lain mall ini. Bagus jugaaaaaa! Kirana sempet mimik juga di situ πŸ™‚ Setelah itu, baru lah kami mengelilingi mall itu! Dan sukses bikin aku ngiler. Banyak sekali toko yang secara spesifik untuk kerajinan tangan. Baru pertama ketemu toko yang jual alat scrapbook secara fisik. Di situ diskon hampir 50% karena clearance sale. Di sini aku ketemu buku agenda yang emang aku cari sebagai kado ulang tahun pernikahan ke-4 dari Masku πŸ˜€ Aaaah, aku sedih g punya pohon uang kalo gini caranya *mulai stress πŸ˜› Keliling sampe pegel, nandain satu toko sepatu kalo-kalo nanti sepatuku udah rusak :P, balik lagi ke mushola buat sholat magrib. Terus mampir beli creepes perdana kami! Hahaha..enak ya ternyataaa πŸ˜› Mampir lagi ke lapak DVD *kenapa sih g bisa aja dgitu dilewatin? , nyasar-nyasar sampe ketemu arah keluar yang bener, tau-tau di luar hujan deras. Ini ke mall terlama! 5 jam 17 menit! Hahahahahaha…

20131012_LongWeekendAdha2013 (1)

Makasih Mas :*

Malem minggu, jalan raya Serpong macet. Efek ada genangan air (apa banjir) juga ikut bikin tambah parah πŸ˜› Itu berakibat kami g mampir beli makan, karena ada yang ngejer mau ikut rapat RT untuk hari raya kurban. Hahaha..anak-anak sudah tidur. Jadi yang gede, nge-mie rebus aja yaaa πŸ˜›

Besoknya bangun pagi banget, jam 7 kurang udah ada di pasar. Ngajak Nia si tukang tidur ke pasar sepagi itu adalah sebuah kepuasan tersendiri buat aku πŸ˜› Sampe depan, udah rame. Jadi dari awal bulan sampe tanggal 22, ada In*ox yang ngambil tempat syuting di deket playground dan kolam renang di depan -__- Di pasar, akhirnya beli bak baru πŸ˜› Curiga di situ, tempe dan tahu aku ketinggalan πŸ˜›

Cepet-cepet pulang karena ada yang mau kerja bakti. Udah cepet-cepet gitu, ternyata kerja baktinya diundur. Pas selesai sarapan nasi goreng ikan asin (karena si istri ini sebel sebenernya kenapa pak suami pesen itu terus di Bakso Lapangan Tembak :P), baru kerja bakti mulai. Aku udah selesai masak sayur sop dan perkedel jagung, belum pulang juga. Padahal harus ke Kantor Pos Besar Tangerang ngambil kiriman pempek dari ayah ibu buat kado ulang tahun Nia πŸ˜› Akhirnya Nia sama Akhtar nyusul. Bapak-bapak kalo kumpul ternyata lama juga ya πŸ˜› Dan mereka pergi bertiga. Kirana tidur, aku jadi bisa bersih-bersih lebih maksimal. Nyuci baju lagi, ngerapiin baju yang kering, nyuci ngepel lagi, nyuci sepatu yang udah kudel, dan mandi lama tanpa interupsi. Aaah, mewaaah πŸ˜€

Tapi dapet kabar buruk kalo ternyata kantor posnya tutup padahal katanya satu hari sampai setelah ayahku tanya ke Kantor Pos di Palembang. Kasian ayah ibu udah susah-susah ngirim, pempeknya g datang dalam kondisi maksimal πŸ™ Ya udah, menghibur hati mereka, aku bikin es cincau dan cendol pake kuah gula merah dan santan πŸ˜€ Sambil goreng pisang juga πŸ˜€ Malem itu ditutup dengan nonton Moto GP dan Smurf 2 πŸ™‚

Besoknya g ada yang kebangun buat sahur, untung malemnya udah niat πŸ˜› Jadi seharian itu kami golar-goler g jelas. Masku sempet ke bengkel buat ganti oli, sementara aku kok tiba-tiba pusing berat πŸ™ Sore baru mulai ngedapur. Nyoba bikin Mangut Lele. Resepnya di sini. Nia juga masak ikan tongkol disambelin sama sayur tumis kangkung. Terus aku goreng pisang lagi dan Nia goreng pempek yang akhirnya dateng siang itu. Alhamdulillah, buka puasa kami nikmat sekali :’) Untuk lebaran, udah masak opor ngeracik bumbu sendir hasil dari ngegoogle di sini πŸ˜› G punya jinten, tapi tetep enak kok *eaa, muji sendiri πŸ˜›Β  Masku nambah-nambah itu berarti kan enak? πŸ™‚

20131013_barubanguuuuun

Selamat pagiii! Kirana ini, tetep loh bikin Bundanya g bisa ikut golar-goler bangun siang πŸ˜›

Lalu Hari Raya Idul Adha dateng. Aku bangun lebih pagi karena Nia mau dibikinin tekwan. Untung ada tekwan instant πŸ˜› Terus nyoba perdana bikin martabak isi kentang, wortel, daging cincang πŸ˜› Siap-siap, kami berangkat sholat. Alhamdulillah Kirana g nangis πŸ˜€ Abis sholat, pulang ke rumah, langsung goreng martabak mini. Lumayan deh cuma hancur 3 di percobaan perdana karena ngisinya kepenuhan! πŸ˜› Seneng ya, kalo masak, terus makanannya jadi rebutan ;’)

20131015_Adhaa (1)

“Pademen ikut sholat” πŸ˜›

20131015_Adha4

Abaikan jemuran di belakang yaa? :)))

20131015_Adha1434H

Alhamdulillah ya Allah :’) Ganteng yaaa? πŸ˜€

20131015_IdulAdha1434H

Masku seksi dokumentasi! Ciyee, yang udah gaul sama Bapak-Bapak kompleks *jawil Masku πŸ˜›

20131015_Adhaa (2)

Capek ya kaak? πŸ˜› Tapi nanti pergi lagi batch 2 bareng adek Kirana juga πŸ™‚

Sebenernya pengen banget ikut main ke rumah tetangga sama Rara. Tapi, masku jadi panitia kan? Jadi kami cuma sempet mampir bentar untuk minum es sebelum ke Jakarta untuk nganter Nia lagi. Iyaaa, bentar banget, terpaksa pulang karena ujiannya dimajuin πŸ™ Jadi g jadi ulang tahun di sini ya dek. Untung udah ditraktir πŸ˜›Β  Jalanan lancar jaya, (oh iyaa, dibeliin bunga mawar putih sama masku pas ada yang jual di lampu merah :*),malah sempet mampir di Bakso Mas Kliwon deket kost aku dulu karena Nia pengen. Tapi g seenak dulu lagi πŸ˜› Aku dibungkusin aja karena anak-anak tidur πŸ˜› Sampe Stasiun Senen, cuma nganter, karena udah mepet πŸ˜› Langsung balik lagi. Ternyata jatah daging kami disimpenin dulu sama Pak RT. Udah kebayang kan mau masak apa. Eaaa..bawang habis bis bis. Muter-muter dulu, alhamdulillah dapet 3 bonggol bawang putih. Ya udah lah minta tetangga aja bawang merahnya πŸ˜› Mampir ke situ lagi, tapi mereka tidur πŸ˜›

Wes, sop kan yang penting banyakin bawang putih kan?

20131015_sooop

Bismillah aja, ngundang tetangga daripada ditagih makan-makan anniversary. Terharu waktu masku bilang bisalah dijual di kantor. Haha.. Makasih ya tetangga mau makan hasil percobaan saya πŸ˜› Dibawain donat pun πŸ˜€

Tetangga pulang, langsung beres-beres dan AKU nyetrikaaa. Hahaha… *aku nya penting dicapslock

Yeyeye, liburan selesai! Mata juga masih mata panda. Karenaaa? Yang tugasnya nyetrika, liburannya malah nambah, malah ditunda terus, malah jadi g nyetrikaaaa! *kabuuur sebelum dijitak Masku πŸ˜›

Akhir Pekan di September Ceria! #4

Hari Jumat kemarin harus jadi semacam bagian administrator untuk satu kerjaan kantor. Ini kali kedua ngerjain itu. Kalo yang pertama dulu, karena emang g terlalu ngapa-ngapain, malah jadi bisa nyelesaiin ngeringkas ini. Kalo yang sekarang, udah siap-siap bawa buku. The Bliss Bakery #1 : Bliss. Haha, bacaannya ini masih aja ya genrenya g move on πŸ˜› Masih sekitaran novel imanjinasi, ini malahan ringan sekali. Sampe hampir langsung tamat di hari itu juga πŸ™‚ Yah, saat udah terlalu banyak yang dipikirin, daripada diem, malah jadi bikin aura negatif yang muncul, marilah sibukkan diri. Main sama flanel, baca buku yang nyenengin πŸ™‚ It works πŸ™‚ Tambah seneng pas dibolehin Masku beli Inferno (emang pernah dilarang? :P). Buku-buku itu datang Jumat lalu.. (btw, tinggal Deception Point yang aku g punya! πŸ™ )

20130927_BukuBaru

Pas lagi nungguin acaranya selesai, tau-tau di wassap Tia, ditawarin mau nginep di Mercu*e g. Emang 3 hari terakhir di ruanganku sepi sekali, karena ada yang diklat dan dinas. Jumat itu hari terakhir, dan ternyata g semua nginep lagi, jadi ada kamar yang udah terlanjur dibayar yang g kepake. Nanya masku, hayuk katanya. Baju anak-anak masih ada di loker, masku punya baju yang rencananya mau dipake olahraga di mobil, cuma aku yang g ada. Ya udahlah, hayuk aja. Biar anak-anak bisa main pasir bentar di Ancol. Yayaya, kalo g di Ancol sih belum tentu aku mau πŸ˜› Tapi ternyata, baju yang aku pinjem sama Yuli buat ini belum dibawa pulang, jadi deh dipinjemin lagi! Walo masih g cocok buat nge-pantai, segaknya g pake batik juga sih! Hahahaha..

Abis sholat magrib gantian di masjid deket TPA, kami berangkat. Masuknya pake freepass. Muter-muter dulu di dalam Ancol demi nyari perlengkapan dan cemilan. Baru tau kalo ada yang namanya Mall Ancol! Hahaha #WargaSerpongSejati. Alhamdulillah di situ ada supermarket πŸ˜€ Terus langsung ke hotel, tapi anak-anak makan nasi sama soto, masku makan semur jengkol (hahaha! *sungkem) yang udah terlanjur dibeli. Abis itu kami makan popmie pula! Piknik sekaliΒ  πŸ˜›

Paginya semua cepet bangun, aku duluan mandi. Lalu anak-anak main di bath tub dulu sama ayahnya. Terus kami sarapan. Abis sarapan, langsung jalan ke pantai di sebelah hotel persis. Main pasiiiir.

20130928_MainPasirdiAncol (6)

20130928_MainPasirdiAncol (3)

Sementara kakak udah langsung lempar-lenpar pasir dan Bundanya melotot, Kirana ternyata geli sama pasir! Semua pasir yang ada di kakinya mau dibersihin sama dia! Hahaha πŸ˜€

20130928_MainPasirdiAncol (4)

Tapi lama-lama, mau jugaa! Pas ayahnya meleng, malah dimasukkin ke mulut -__-

20130928_MainPasirdiAncol (2)

20130928_MainPasirdiAncol (5)

20130928_MainPasirdiAncol (1)

Lalu mata Kirana kemasukkan pasir, Bunda yang g asik yang sebenernya dalam hati pengen acara main pasir ini cepet selesai karena bajunya g pantai banget cepet-cepet bilang kayaknya waktu main pasir udah cukup πŸ˜› Kakak tentu saja mengulur waktu, yang bikin kami jalan duluan, dan g dikejer aja doong! Haha πŸ˜› Untung abis itu disusul juga *tarik nafas lega πŸ˜› Pas sampe hotel lagi, si Mas bilang “Mandiin di kolam situ aja” πŸ˜€ Untung handuknya boleh pinjem di situ πŸ˜€ Kirana seneeeng loh! Mungkin selama ini g seneng kalo berenang karena pake neck ring ya? Main air di situ lumayan lama kayaknya. Sempet ada perang saluran air pun. Dalangnya bapak-bapak! Hahaha, tapi berhenti pas ‘dimarahin’ pak penjaga kolam. Tuh liat, kakak juga ikut-ikutan heboh main perang-perangan air itu πŸ˜›

20130928_Berenaaaangg (3)

20130928_Berenaaaangg (1)

20130928_Berenaaaangg (2)

Terus balik ke kamar. Kelaperan. Untung malemnya udah beli cemilan. Anak-anak dibasuh lagi di bath tub biar pake sabun dan shampo. Abis itu Kirana mimik dan langsung tidur. Kami bertiga malah peluk-pelukan di tempat tidur yang lain sambil nonton Johnny English Reborn πŸ˜› Pas film udah selesai, beres-beres dikit lagi, Kirana bangun. Hampir setengah 12, kami check out. Pas turun lift, kakak kaget pas ada karakter Spiderman. Dikasih permen dia. Sampe tadi pagi bilang “Kakak dikasih pelmen sama padelmen” :))

Sebelum keluar Ancol, menepati janji liat Lampion Ular yang malemnya kami lewati ke kakak. Yang turun cuma cowok-cowok, cewek-ceweknya nunggu di mobil karena panas Kirana mau mimik πŸ˜›

Β 20130928_LiatLampionUlar

20130928_Girlsss

Alhamdulillah, pas uang bulanan di dompet udah tinggal berlembar-lembar uang kecil, bisa tidur dan makan enak sambil santai! Senaaang πŸ˜€

Apakah langsung pulang? Yah kan udah siang, perut udah kerucukan. Mana macet kan keluar Ancol itu? Akhirnya kami terdampar di soto ceker di deket kantor! Udah lama banget g makan di situ πŸ™‚ Terus malah langsung ke Thamcit! Hahaha, lagi-lagi pinjem uang anak-anak demi beli batik! Sekarang kan di kantor Senin sama Rabu itu seragam, Selasa dan Jumat batik, Kamis yang bisa berekspresi dikit. Sementara dulu g punya banyak batik, jadi demi bikin aku bahagia, mereka menemani aku belanja! Yah, sekalian di Jakarta yaa? πŸ˜€ Abis sholat, baru keliling cuma di bagian batik. Yeee, dapet batik buat kami berdua, yang tentu saja g sarimbit πŸ˜› Dapet dress buat main Kirana dan celana pendek buat Akhtar. Semuanya sama sekali g mahal. Terbahagia! πŸ˜€

20130928_Brosbaruuuuuuuuuu

Apalagi bawa tentengan yang isinya iniii!

Keluar Thamcit dengan senyuman merekah πŸ˜€ Jalanan g macet, sampe rumah udah deket Magrib. Sebelumnya ambil titipan ASIP dulu di tetangga. Makasiiih yaaa πŸ˜€ Mampir lagi beli telur, terus diklaksonin mobil di belakang! Aziz sama Rara dan Mas Yopi! Ya maaf ya g bisa disuguhin yang serius, yang di mari baru pulang ini! πŸ˜› Mereka juga cuma mampir bentar. Pas mereka pulang, langsung menghadapi kenyataan! Jadi, karena seminggu ini pulang malem dan sempet ada drama sama Masku πŸ˜›, jadi males ngapa-ngapain sampe baju kotor numpuk seminggu! :))) Sambil nyuci, sambil masak nasi, dadar telur, bikin saos tomat buat bakso (yang udah ada di kulkas), dan ngangetin tuna kalengan. Terinterupsi dengan bacain buku cerita dan ngelonin anak-anak. Baru tidur larut sekali πŸ˜€

Besok paginya, karena semua masih males-malesan, jadi g jalan ke tukang sayur. Ke pasar kita πŸ˜€ Pulangnya bikin bubur ayam Palembang yang kata Masku kok mengalami kemunduran. Haha, tapi anak-anak lahap-lahap aja itu, maaas πŸ˜› Abis makan, kami tidur siang. Pas bangun, aku bikin lenggang goreng dari pempek yang udah diturunin dari freezer dan es cincau hitam pake kuah gula merah dan santan. Lauk makan malem udah ada ayam cola, tinggal numis sayur kangkung. Malam itu, lagi-lagi nonton Bola. Kali ini final ISL 2013. Sayang masih belum bisa jadi juara 1 πŸ™‚ Tentu saja sambil nyetrika gantian ngelonin anak-anak πŸ˜€ Baru tidur setelah semua perlengkapan anak-anak seminggu masuk tas πŸ™‚

Oh iya, Kirana mulai berani jalan lagi hari itu! :’)

Selamat hari Senin, Selamat tanggal 30. Besok gajian! *nyengir lebar πŸ™‚

Akhir Pekan di September Ceria!

2 hari sebelum akhir pekan, pulang malem dari kantor karena sempet ngerasain macet gara-gara ada demo di Monas siangnya (Kamis) dan (Jumat) minta me-time mau nonton Wedding Dress ini (bagus, tapi sedih. Tapi karena udah sering nonton drama dulu, jadi aku berkaca-kaca pun tidak :P) dulu πŸ˜› Yah, jalanan Jakarta ini masih aja g bisa ketebak. Kalo kata Masku, sama kayak hati wanita. Eaaa πŸ˜› Jadi kalo badan capek, kami mending istirahat sampe siap di kantor, bedcover dan bantal pun sudah selalu ada, makan yang kenyang, mata g ngantuk, baru jalan πŸ™‚ Seringnya sih pas pulang, udah enaak banget jalanannya. Tapi 2 hari kemarin, kami ‘beruntung’ masih dapet macet aja πŸ˜›

Sabtu pagi, bangun tidur langsung numis bumbu tekwan. Tekwan udah diturununin dari freezer dari malemnya πŸ™‚ Anak-anak main dulu sama ayah di luar πŸ˜€

20130907_HutParenthink1 (1)

Terus sarapan tekwan πŸ˜€ Beres-beres, nyuci-nyuci, tarik baju yang ada di lemari yang ada merahnya, tau-tau udah jam 12 kurang aja. Pergi kita ke Jakarta! Ke FX Sudirman buat ngerayain ulang tahun pertama milis yang aku ikuti, ParenThink. Pengen liat orang-orang yang meramaikan milis itu. Pengen juga liat gimana Akhtar kalo ketemu banyak temen baru πŸ™‚ Tapi ada yang cemberut, karena laper *sungkem ke pak suami πŸ˜› Weekend di Tanah Kusir situ masih aja macet ya? Alhamdulillah, anak-anak tidur nyenyak πŸ™‚ Mampir sholat di Masjid setelah lepas dari macet, kami baru sampe FX hampir jam 2. Makan ngebut dulu di fastfood πŸ˜› Langsung naik ke lantai 3. Dan sudah mulai πŸ˜› Padahal pengen foto dulu di photoboothnya πŸ˜› Langsung ke meja registrasi, dapet 3 goodybag! Yang bisa diabadikan cuma ini πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (9)

Duduk di hampir belakang, dan g dapet kenalan juga karena terlalu sibuk sama 2 anak πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (3)

20130907_HutParenthink1 (4)

20130907_HutParenthink1 (5)

20130907_HutParenthink1 (6)

bayi ini tau-tau ada di bawah kursi πŸ˜›

Akhtar g betah duduk kalo g ada yang tampil di depan (Nola sama Naura anaknya nyanyi lagi yang bagus sekali. Di Youtube udah ada. Judulnya Semesta Cinta :), pembacaan puisi, dan games). Jadi g konsen lah, kami mendengar keseluruhan. Padahal Om Toge sedikit-sedikit ngasih ilmu yang familiar kalo rajin bacain email πŸ˜› Yang keinget cuma, waktu kecil kita banyak merasa, makin besar makin banyak mikir. Terus kita nuntun anak kita supaya juga mikir. Padahal kan anak-anak ya anak-anak. Jadi banyakin merasa ya? Jangan kebanyakan mikir πŸ˜›

Pas acara menghias kue, Akhtar g mau πŸ˜› “Kakak takut sama teman-teman balu”/ “Loh, kenapa takut? Teman-teman barunya baik”. Akhtar mikir agak lama, terus sambil menyandang ransel, dia bilang “Bunda, kakak ke depan dulu ya. Colet-colet kue sama teman balu banyak”/ “Oke, hati-hati ya!”, dan anakku melangkah dengan pasti ke arah panggung. Tapi terus noleh ke aku “Yah, teman balunya sudah selesai nyanyi, sudah selesai colet-colet kue” sambil ketawa lucu! Hahaha, lain kali loadingnya lebih cepat ya, kakak! πŸ˜› padahal kalo mau kan bisa diintipin Om Toge kamu tipe anak apa nak *CariKesempatan πŸ˜›

20130907_HutParenthink1 (2)

Β Β Β  Setelah games, pembagian hadiah pemenang beberapa kategori, termasuk yang photo di photobooth paling seru! Acara selesai! Senang berada di antara orangtua yang masih sama-sama belajar πŸ˜€

20130907_HutParenthink1 (7)

20130907_HutParenthink1 (8)

Terima kasih ParenThink memberi ilmu yang sangat baru buat aku! Semoga bisa kami ambil yang sesuai buat keluarga kami. Amiiin πŸ˜€

Pulangnya kena macet lagi πŸ˜› Dan Masku sholat di Masjid yang sama lagi πŸ˜› Sampe Serpong udah jam makan malam. Sekalian lah ya bersenang-senang, makan enak di Bebek Kaleyo. Pulangnya mampir ke rumah tetangga buat ngambil donat! Makasih tetangga (akhirnya bisa ngasih linkΒ  buat tetangga ini!) πŸ˜€ Tapi ya g bisa ke rumah Khalila tanpa mampir *lirik Kakak πŸ˜› Pulang ke rumah, langsung mandiin 2 anak, dan tidur pulas πŸ™‚ Alhamdulillah πŸ™‚

Besok paginya, bikin sarapan mie telor dulu sebelum berenang! Jadi lama karena bayi kecil udah g mau disuapin lagi πŸ˜› Jam 8 sampe kolam πŸ™‚ Jam 10 keluar kolam dan bersih-bersih. “Bunda, bunda g bisa belenang ya? Tante Ayu g bisa belenang ya?” gara-gara liat kami berdua cuma duduk di pinggir kolam. Ya iya sih kak. Hahaha.. Jam 1/2 11 pindah ke playground. G terlalu lama, karena permainannya sudah panas. Akhtar aja sampe ngajak pulang! πŸ˜›

20130908_Swim&Play (3)

20130908_Swim&Play (2)

20130908_Swim&Play (1)

Β Β  20130908_Swim&Play (4)

20130908_Swim&Play (5)

Terus mau langsung ke pasar, tapi haus. Jadi ke Indom*ret dulu beli air putih sama es krim πŸ˜€ Kirana dikasih, kesenengan dia! πŸ˜› Indah pada waktunya kan dek? πŸ™‚ Es Krim udah mau habis, ternyata jalanan ke pasar udah macet banget, puter balik aja. Mampir ke laundry kiloan buat nyetrika baju dan jilbab yang numpuk terus karena yang katanya mau nyetrika seringnya udah capek setelah nyetrika baju anak-anak πŸ˜› Kalo udah numpuk seminggu, ya jadi males kan? Kalo udah males gini, gpp lah sekali-kali memanjakan diri πŸ™‚ Terus ke pasar belakang rumah aja. G lengkap tapi daripada g ada πŸ˜› Pas lagi di pasar, ditelpon tetangga, nawarin makan siang di rumahnya. Siapa yang bisa nolak? Haha πŸ˜› Makan enak di situ sambil melihat si Bapak Irfan benerin pompa πŸ˜› Kirana tidur lama, Akhtar Khalila main. Makasih ya tetanggaaa πŸ˜€

Terus pulang. Si Mas sama kakak tidur. Kirana nemenin aku masak sambil nyuci :’) Abis itu kami nyapu dan ngepel rumah lagi, terus mandi. Masuk kamar, Kirana langusng bangunin kakak πŸ˜› Mereka main di luar sementara Bunda ngerapiin catetan pengeluaran πŸ˜› Udah deket magrib, masuk rumah. Makan malem, tahu tauco dan tumis kangkung. Masku sambil baca berita dan ngasih tau tentang kecelakaan maut di Jagorawi. Miris dengernya πŸ™

Pas pikiran lagi kemana-mana itu, kakak nyanyi “Garuda Pancasila”, Kirana yang berdiri kan biasanya nyari pegangan dulu, tau-tau berdiri dari posisi duduk selonjor untuk joget! Terharu sampe ikut nyanyi liat dia joget-joget sampe 1 lagu. Pas lagu udah selesai “Ayo maju..maju..adeek” dan langkah pertama Kirana terjejak di rumah kami! Jatuh, bangun lagi! Kami bertiga kesenengan, apalagi kakak “Sini dek, ayo dek, ayo maju maju dek” :’) Tau-tau langkahnya udah banyak. Udah 3 tahun jadi ibu, baru semalem tau-tau nangis liat milestone anak! Ah, dek, ternyata kamu menyimpan kejutan ini buat kami. Selamat ya, nak. Terima kasih Allah menambah kepintaran Kirana :’)

Selesai makan. Anak-anak mandi lagi sama ayah. Aku beres-beres. Terus kami ngumpul di kamar. Nonton We Bought a Zoo! Film yang sangaaaaaaat hangat ;’)Β  Aku sambil ngelonin anak-anak, masku sambil nyetrika πŸ˜› Film selesai, anak-anak tidur, masku minta gantiin nyetrika. Dia makan lagi nasi kotak dan bubur dari tetangga sebelah rumah πŸ˜› Hampir semua setrikaan selesai, jam 1/2 1 baru tidur.

Akhir pekan yang hangaaaaaaat sekali. Terima kasih Allah ;’)

*Perpanjang domain dan hosting akhirnya diputuskan iya. Semoga lebih rajin nulis. Semoga yang ditulis bermanfaat πŸ˜›

Mudik 2013 #12 – Ke Serpong Kami Kembali (Selesai)

Akhirnya sampai juga di penghujung seri mudik 2013 ini πŸ˜›

Pulang hari Jumat, g mepet waktu masuk kantor, niatnya biar ada waktu buat istirahat dulu sebelum masuk kerja. Rencananya berangkat jam 1/2 6, tapi si Mas ngantuk banget. Siap-siap, jam 1/2 7 baru jalan dari rumah. Peluk Nia sambil berkali-kali bilang “Jangan sedih-sedih! Bekawan samo yang bikin seneng be” πŸ˜› Pamit-pamit sama tetangga dan keluarga Makcik Diana. Terus dianter sama ayah dan ibu sampe ke bawah jembatan Ampera! Wajib foto sebelum pulang πŸ˜› Mudik tahun lalu, yang bisa foto cuma Masku dan Akhtar πŸ˜›

20130816_Pulang

Nambah tiker dan penggorengan Halco segala *lirik Nenek πŸ˜›

20130816_Bye2ampera (1)

Makasiih Nek, baju Kirananya :* Sepatu dari Tante Fenny πŸ˜€

20130816_Bye2ampera (2)

20130816_Bye2ampera (3)

20130816_Bye2ampera (5)

Ini kakek jadi ikut-ikutan jadi ‘turis’ *puk-puk menantunya πŸ˜›

Β Β  20130816_Bye2ampera (4)

Akhirnya berangkat dari situ jam 7.45. Itu pun pake drama, Akhtar nangis mau ikut kakek nenek πŸ˜› Nanti insya Allah kita pulang lagi ya, nak πŸ™‚ Di perjalanan menuju Inderalaya, masku berasa berat banget di belakang, terus berhenti di pom bensin yang bikin macet waktu kami berangkat ke Palembang ini. Kardus pempek dipindah ke depan. Masih g enak! Pindah ke tengah, di antara carseat, baru nyaman! Hahaha, seberpengaruh itu yaaa? πŸ˜› Anak-anak tidur pulas, apalagi Kirana, ya abis, paginya dibangunin buat mandi πŸ˜› Sampe deket Komering, banyak yang jual durian, bungkus satu durian tembaga. Ditawar, dapet 35ribu sebuah. Entahlah kemahalan ato g πŸ˜› Yang penting duriannya enaaaak πŸ˜€ Dimakan satu-satu sama Masku, sisanya nanti kalo anak-anak udah bangun πŸ˜›

20130816_PulangSerpong (1)

20130816_PulangSerpong (5)

2 Boneka Pooh dan 2 boneka lumba-lumba aku pilih dari kamarku terus dicuci dulu buat diwariskan jadi mainan Kirana πŸ˜› Oh iyaa, Nenek beliin boneka bantal Gramed*a juga πŸ™‚

Sering berhenti buat sholat, pipis (Yaaay, mudik kali ini perdana Akhtar g pake diaper dalam perjalanan sejauh ini! :D), isi bensin, dan makan bekal yang dibawain ibu πŸ™‚ Sakingnya, kalo liat pom bensin, Akhtar bilang itu tempat pipis :)) Ada di satu pom bensin, kami makanin durian. Kirana dikasih secuil. Jam 3an udah sampe belokan ke rumah Mamak, tapi karena masih siang, bablas langsung terus lewat jalur lintas timur aja. Bismillah πŸ™‚ Tapi g lama, Akhtar yang abis minun susu muntah. Dipikir-pikir kayaknya durian + susu bukan kombinasi yang pas. Maaf ya, kak πŸ™ Berhenti lagi di pom bensin yang alhamdulillah bersih, mandiin dua bayi πŸ˜› Terus lanjut, karena banyakan berhenti dan kondisi jalan yang di beberapa tempat masih parah aja jeleknya (foto-foto terakhir), udah sempet gelap lewat jalur ini. Si mas pake g mau sholatnya dijamak, jadi aku yang lagi g sholat, nungguin anak-anak di mobil sambil ketakutan. Hahaha..gelaaaap, sepiiii πŸ˜› 19.07, Kami sampe Bakauheni. Sebelumnya beli nasi padang dulu yang mahalnya, 20ribu sebungkus πŸ™

20130816_PulangSerpong (3)

my super cool husband! Yang nyetir sendiri Palembang – Serpong! :*

20130816_PulangSerpong (4)

19.45, baru naik kapal. Tapi selama nunggu naik ke kapal, anak-anak udah aku suapin. Di sini, ada kejadian menegangkan, si Mas lupa kalo bawaanya berat, jadi salah ambil gigi pas naik kapal. G mau naik dooong mobilnya *lap keringet πŸ˜› Btw, kopi di dermaga masih 3ribu, pas di kapal udah jadi 8ribu. Hahaha πŸ˜› Sudah bisa ditebak, yang mata panda, ngurusin anak-anak di kapal adalah aku juga πŸ˜› Masku kan butuh istirahat *pingsan dulu

20130816_PulangSerpong (2)

23.07, turun lewat dermaga 2. Hampir jam 1 sampe rumah. 17 jam πŸ™‚ Itungannya masih lancar. Alhamdulillah πŸ™‚ Sampe rumah, mood semakin bagus karena bersih πŸ˜€ Tinggal turunin yang harus masuk kulkas tapi malah baru diurusin jam 5 pagi karena ketiduran pas nenin Kirana πŸ˜› Fiuh, tekwan, model, dan pempek selamat! Tipsnya, pempek yang baru diangkat dari rebusan, didinginin. Setelah dingin, kasih minyak sayur aja πŸ˜€ Abis itu malah g tahan, mau ngulang nyapu dan ngepel πŸ˜› Udah selesai, pengen lanjut tidur, tapi anak-anak yang emang istirahatnya g kepotong selama di perjalanan, bangun tetep pagi πŸ˜› Baiklah πŸ˜€ Sarapan kami tentu saja pempek πŸ˜› Sempet nonton pengibaran bendera juga yang segala yang pake baju putih dibilangin Akhtar, “Tante Lia ya? Homaaaat glak. Cium bendela melah putih. Gitu” *brainwash dimulai πŸ˜› Terus siangnya siap-siap, mau ke halal bihalal sekaligus ulang tahunnya Bu Kepala Bagian kami. G enak g hadir, soalnya pas buka puasa bersama bagianku, aku g bisa ikut karena nganter Nia ke Bandara πŸ˜› Setelah itu, tepaaaar *kasih anak dan suami makan telur dadar πŸ˜› Minggunya, ke pasar. Siangnya silaturahmi lebaran sambil numpang makan di rumah tetangga πŸ˜€

Leaving Palembang is never easy. Tapi pulang kali ini, hati dan jiwa serasa diisi ulang penuh πŸ™‚

Bersenang-senang selama liburan : BIG checked! πŸ˜€