Mudik 2014 #2 – Jemput Ayah Ibu :D

Iya, jadi agenda utama kami pulang kali ini itu karena ibu pengen anaknya lengkap pas pulang haji πŸ˜€

Pagi-pagi tentu saja di rumah heboh masak-masak dan beres-beres. Aku kebagian jatah gosrek kamar mandi sampe cling πŸ˜› Lebih baik itu sih daripada disuruh ngupasin bawang πŸ˜› Pasti sempet nyuci sambil geleng-geleng kepala liat jarak pandang yang jadi pendek sekali karena tertutup asap πŸ™ Selalu seperti itu. Inget banget pertama kali Palembang berasap pas aku kelas 6 SD. Kalo sekolah sampe harus dianter ayah, padahal aku udah gak dianter sejak TK πŸ˜› Sejak merantau, baru kemarin itu pulang ke Palembang pas lagi berasap πŸ™

20141012_OLKcabangpalembang

Matahari jadi kelihatan jelas sekali bentuknya karena yang lain tertutup asap πŸ™

Oh iyaaa, menggunakan barang seadanya di rumah, mbahku (ibunya Ibu) bikin semacam ‘pelaminan’ buat ayah ibu :))

20141012_hiihiih

Abis sholat ashar, kami berangkat ke Komperta di Plaju. Mbah sama Makcik Diana masih bisa masuk ke masjid. Aku memilih di luar sambil nungguin adek-adek yang naik mobil travello yang dikirim sama bosnya ayah di kantor bareng saudara-saudara lain sampe dulu. Deg-degaaan banget setiap petugasnya ngasih tau lokasi jemaah hajinya.

20141012_jemput

20141012_jempuuuuuuuuuuuuut

Makasih Mamak Bapak jauh-jauh dateng dari Lampuuung ;’) Makasih Mamas yang sigap motoin moment penting buat ayah ibu yaaa :* #ILoveDNWMoreBecause

:))

Sekitar jam 1/2 5, bis pertama dateng! Satu-satu turun dari bis. Masya Allah, muka-muka yang bersinar bahagia. Insya Allah muka orang-orang yang amalan hajinya sempurna yaaa πŸ˜€

Ayaaaaah, Ibuuuuu πŸ˜€ *mewek :))

Tapi gak bisa langsung pelukan soalnya mereka harus masuk masjid dulu buat sedikit pengarahan, penutupan, sama doa πŸ˜€ Kirana sampe ketiduran πŸ˜€

Deket magrib, baru keluar lagi, daaaaaaaan…pelukaaaaaaaaan πŸ˜€

20141012_jempuut

Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah :’)

20141012_jempuuuuuuuuuut

Baru sadar di mobil kalo sepatu Kirana gak ada satu πŸ™

Langsung pulang. Alhamdulillah ayah ibu dapet banyak sekali kemudahan. Kemampuan ayah bicara bahasa Arab pun juga lebih membantu. Walo ayah sedih juga gak bisa sering-sering praktek karena kebanyakan penjual di sana bisa bahasa Indonesia πŸ˜› Ayah Ibu alhamdulillah dapat hotel yang menyediakan makan gratis untuk sarapan dan makan malam. Belum lagi, minuman dan buah-buahan yang selalu tersedia. Alhamdulillah alhamdulillah, sama sekali tidak ada halangan, gak ada kejadian yang aneh-aneh, semuanya sehat-sehat sampai pulang :’)

Sampe rumah, tetangga sudah banyak yang menunggu ;’)

20141012_jempuuuuuuut

Ayah Ibu cerita-cerita…

20141012_jempuuuut

Kami foto-foto aja lah yaaa :))

Terima kasih semuanyaaa. Mamak Bapak malam itu harus pulang, bareng bibi yang anaknya juga nikah sama orang Palembang, karena besoknya harus ngawas ujian πŸ˜€

20141012_jempuuuuuuuuuuut

Alhamdulillah, semoga hajinya mabrur ya ayah ibu :’)

Mudik 2014 #1 – Kali ini ke Palembang

Β Jadi, tanggal 10 Oktober itu, ada banget yang tidur cuma 2 jam karena harus beresin rumah seberes-beresnya sebelum ditinggal mudik. Akhirnyaaaa, tanggal 11 Oktober dataaang! Mudik ke Palembaaaaaang! πŸ˜€ Alhamdulillah, doa anak sholeh dan sholehah diijabah sama Allah. Alhamdulillah bisa bikin kakak seneng karena naik pesawat lagi setelah terakhir pas balik ke Jakarta abis lahiran Kirana πŸ˜€

Seharusnya, aku bisa sekolah dulu ke Depok, terus pulang ke rumah, dan langsung berangkat ke bandara untuk ngejer pesawat sore. Tapi di satu minggu sebelum berangkat, jadwal berangkat dimajuan jadi jam 2! Zzzzz, terlalu berisiko kalo maksain tetep sekolah dulu, jadi dengan sangat berat hati, aku cuma ngumpulin tugas dan program lewat email. Alhamdulillah boleh, dan ustadzah Poppy baik sekali mau ngasih aku materinya lewat email. Walo pasti gak dapet ilmu sebanyak kalo denger paparan, aku masih harus bersyukur πŸ˜€

Bla bla bla, rumah rapi, tapi mata panda, jam 10 lewat dikit, taksi udah dateng. Kirana bisa banget tidur di taksi πŸ˜› Aku udah mikir kalo itu kecepetan, tapi masku ngajakin pergi jam segitu. Dan bener kan? Lupa dia kalo udah ada tol yang langsung ke bandara πŸ˜› Jam 11, kami sudah sampe di bandara πŸ˜› Beli paket nasi yang ayamnya 2 plus donat aja buat oleh-oleh. Terus langsung masuk. Karena masih cepet banget, kami gak terlalu harus antri. Jam 1/2 12, kami sudah duduk manis, tapi belum masuk ke gate buat nunggu. Masku makan nasinya, ayam 1 nya aku suapin anak-anak pake nasi bekal πŸ˜› Ya, masak nasinya ternyata kebanyakan, gak mungkin ditinggal πŸ˜› Perdana ini ngebekal nasi ke bandara πŸ˜› Anak-anak kaguuum banget sama mesin penjual minum otomatis πŸ˜›

20141011_pulaaaangkepalembaang

Anak-anak udah dipastikan kenyang, baru masuk ke gate buat nunggu. Gantian sholat sama masku. Nunggu sampe ngantuk πŸ˜›

20141011_pulaaangkepalembaang Anak-anak dibiarin lari-lari, tapi lama-lama diem garagara kami pindah ke depan tivi yang muterin Marsya πŸ˜› Aku jadi bisa baca buku beberapa puluh lembar πŸ˜€ Jam 1/2 2, kami udah boleh masuk pesawat! Alhamdulillah, on time πŸ˜€

20141011_pulaaaaangkepalembaang

Dan, aku terharu sekali liat kakak yang seneeeeeeeeeeeng banget naik pesawat πŸ˜€ Sepanjang jalan, gak tidur πŸ˜€ Kirana akhirnya tidur begitu udah deket sampe. Oh, tentu selalu ada goncangan setiap akan masuk Palembang. Alhamdulillah, meski masih berasap, pesawat mendarat dengan aman πŸ˜€

Jam 3 lewat, kami sampe. Masih sempet sholat dulu, karena yang jemput lamaaaaaaaaa soalnya kalo Sabtu juga harus jemput Lia. Zzzz πŸ˜› *peluk Nia dan Lia πŸ˜€ Ternyata dibantuin nyetir sama temennya dan satu temennya lagi πŸ˜€ Masku ngajakin langsung ke rumah Saudara yang deket bandara buat jemput Mamak Bapak dari Lampung yang udah duluan sampe. Hahaha, kebayang gak siiih? Satu mobil isinya 8 orang dewasa, 2 bayi, 3 koper, satu tas besaaaaar, dan banyak kantong oleh-oleh. Manalah waktu itu mau malem minggu, yang bikin jalan ke Ampera maceeeet πŸ™ Makasih ya Ary, Herdy, kalian jadi melukin keripik pisang sama kelanting sambil sempit-sempitan di mobil πŸ˜›

Sebelum pulang, mampir makan martabak dulu. Dan senaaaang sekali pas kakak makan hampir satu porsi. Enak ya kak makanan di sana? πŸ™‚

20141011_pulaaaaangkepalembaaangAh, rumah palembang. Aku rinduuu πŸ˜€ *tapi kok gak kayak kalo ada ibu kondisinya yaa? Hahaha..

Liburan Lebaran Pun Usai

Masih hari Sabtu, tapi kami sudah aman di rumah sambil nontonin berita kalo Bakauheni sudah macet panjang. Sambil beres-beres, mulai bukain kardus oleh-oleh. Oh, ada bakso, bumbu, soun, sampe ke bawang gorengnya! Oh, ada rendang sama oseng tempe sewadah besar. Oh, ada alpukat yang enaaak banget karena matengnya beneran di pohon, dan ada satu kardus kue kering! Gak tanggung-tanggung! Makasih ya Mak Paaak! Kami jadi beneran kayak lebaran punya kue kering πŸ˜›

20140802_homeee (1)

20140802_homeee (2)

Singkong Thai yang rasanya lebih enak karena pake singkong hasil tanam sendiri di samping rumah Mamak πŸ˜€

Sudah cukup puas sama keadaan rumah, masku ngajakin ke rumah temen-temen yang di sekitaran Serpong. Telpon Pak Dadan, masih di kampung. Telpon Pak Evi, udah masuk kerja dan masih di kantor πŸ˜› Telpon Aziz, katanya sore aja! Udah kadung rapi, ya udah lah, ke SMS aja kita, masih penasaran mau photobox ulang tahun kedua Kirana πŸ˜› Setelah muter-muter ketemunya Instabox. Dan karena salah edit, jadi dari 8 pose cuma kecetak 3 pose. Gpp kok, kalo 8 pose semua dicetak jadinya kan kecil-kecil bangetΒ  *alesan πŸ˜›

Terus jalan-jalan gak tentu arah. Terdiam di depan Sco*p! OMG, ituuuuu banyak banget barang idaman aku πŸ˜› Melihat mukaku kali yaa, masku jadi bilang supaya beli aja itu hanging signnya kalo beneran pengen! Huwaa…akhirnya punyaaa! Gpp kali yaa sekali-kali beli barang yang gak begitu penting sebenernya atas nama obsesi yaaa πŸ˜› *kemudian di’tampar’ sama materi akademi keluarga bulan depannya πŸ˜›

Nah kok abis itu tau-tau kami mengarah ke Timezone! Dan bikin kartunya pun! Hahaha.. Ya gini lah kami ini. Kalo dapet rejeki lebih dikit aja, setelah yang penting memang sudah ditunaikan, suka jadi melakukan sesuatu dengan dalih “Kan jaraaaang iniii…” πŸ˜›

20140803_Havefuuun (1)

“Ayaaah, jangan embaaak! Adek takuuuut!” πŸ˜› Nah, ayah, alarm itu!

Abis itu sholat dan makan dulu. Di Es Teler 77 aja πŸ˜€ Pesen cuma 2 porsi karena aku pening kok banyak banget hari ini pengeluaran ‘having fun’ kami ini πŸ˜› #TerIbuIbu πŸ˜€

20140803_Havefuuun (3)

Lalu mampir bentar di sebuah toko buat beliin kado temenku yang nanti akan ketemu juga di rumah Aziz. Nikahnya udah lamaaaaaaaaa, tapi baru ketemu lagi 2 kali sama yang ini. Maaf ya De kadonya telaaaat πŸ˜› Nungguin kado dibungkus, marilah kita…

20140803_Havefuuun (2)

memanfaatkan kaca besar ini! πŸ˜› *yang begini nih yang kadang pengen ganti hp! Biar foto gak ngeblur walopun anaknya banyak gaya begitu πŸ™

Terus langsung jalan ke rumah Aziz. Anak-anak ini memang kadang gak duduk di carseat kalo akhir pekan πŸ˜› Kirana langsung tidur di pangkuan aku padahal belum sampe ke tempat bayar parkir πŸ˜› Akhtar keukeuh gak mau duduk di carseat. “Kak, nanti ngantuk loooh. Nanti kalo tidurnya begitu posisinya, sakit loh punggungnya”/ “Gak kok, aku gak ngantuk, aku gak mau bobo”. 3 menit kemudian, udah gak bersuara! Hahahaha…kakaaaaak! :*

20140803_Havefuuun (4)

Menyenangkan yaa silaturahmi begitu! Di rumah Aziz, De datang! Setelah itu De nawarin ke rumahnya. Okee. Jadi lanjut ke rumah De! Horeee, makan ngabisin pempek kamiii! Dan pulangnya dibawain kerupuk pula! The power of silaturahim πŸ™‚ Lalu kami juga jadi ke rumah Pak Evi πŸ˜€ Dan baru sekitar jam 9 sampe rumah dan lagi-lagi anak-anak ini mandi malem πŸ˜›

20140803_Havefuuun (5)

Jalan-jalan santai dan silaturahmi! Alhamdulillah menyenangkan sekali menutup liburan lebaran tahun ini πŸ˜€

Terima kasih, ya Allah πŸ™‚

Mudik 2014 #7 – Pulang ke Serpong

Hampir jam 1/2 9 kami baru berangkat dengan bagasi yang penuuuuuh sekali, termasuk di dalamnya beras 20kg yang bikin masku gak bisa melaju kencang πŸ˜› Dulu pas kecil, ayah pernah cerita kalo ada ceramah, pak ustad bilang kalo mudik seorang anak cuma bawa roti dan uang sekadarnya, pas pulang dibawain beras, bebek, dan banyaaak yang jauh lebih mahal daripada yang dikasih ke orangtuanya. Dulu pas kecil aku mikir, Ih kok anaknya gitu sih πŸ˜› Tapi sekarang malah mengalami sendiri πŸ˜› Yaa klo ditolak malah sedih Bapak Mamaknya πŸ™ Jadi berdoa semakin kencang biar bisa lebih bikin mereka bahagia yaa πŸ™‚

20140901_goinghome (1)

Β Jam 1/2 11an, kami sudah di Tanjung Karang! Mampir ke rumah Mas Gandung dulu πŸ™‚ Anak-anak main dulu setelah tadi tidur di jalan πŸ™‚ Eh, udah disiapin makan siang pun. Sayur sop tempe goreng itu surga banget loooh kalo abis tiap hari makan daging πŸ˜› Makasiiih Mbak Yuniii :* Kayaknya ngobrol bentar aja, tapi ternyata sudah 1 jam aja πŸ˜› Lanjuuut!

Niat sucinya adalah nyobain bakso Haji Sonny yang kayaknya terkenal banget itu! Pas ke pantai itu kan lewat, tapi udah capek abis ngepantai, dan personil di mobil udah banyak yang tidur. Jadi udah diniatin akan makan bakso ini pas jalan pulang. Udah semangat dan makan sopnya gak banyak itu, ternyata TUTUP! Huwaaaaaaaaaaaaaaaa….sakitnya itu di SINI *tunjuk perut πŸ˜›

Β 20140901_goinghome (2)

Gunung, pantai. Semua ada di Lampung πŸ˜€

Sempet berhenti buat beli oleh-oleh keripik pisang di tempat oleh-oleh yang banyak di sepanjang jalan itu dan sholat di Masjid Raden Intan (dan jadi jajan bakso dikasih saos doang, batagor-batagoran, dan es teh botol dan Kirana PUP! :P). Jam 3an, kami sudah di Bakauheni. Antri sekitar 2 jam. Jam 5 kami masuk kapal. Sepanjang jalan sering banget liat pengendara motor yang mudik sama istri dan anaknya yang masih bayi plus bawaan banyaak. Aku sedih πŸ™ Langsung ambil momennya buat ngajarin anak-anak kalo kita lebih beruntung dan harus lebih banyak berterima kasih sama Allah πŸ™‚

20140901_goinghome (3)

20140901_goinghome (4)

Kapalnya ruameeeee! Dan kami dapet parkir di bawah, jadi harus banget turun mobil dan naik ke atas dek. Saking penuhnya sampe bingung mau duduk dimana. Ada sih, tempat nunggu yang katanya ‘VIP’, tapi isinya ada biduanita yang nyanyi. Not good for my kids πŸ™ Jadi kami ke dek paling atas, masku balik ambil alas dan bekal. Makan sambil ditiup angin kencang plus arang bakaran bahan bakar itu sesuatu yaaa πŸ˜› Nikmat sekaligus miris πŸ˜› Oh iyaaa, aku gak berhenti jerit-jerit “Kakaaak! Adeeeeek! Tidak lari-lari! Tidak aman! Itu laut, risikonya jatuh ke laut!” πŸ˜› Didengerin kah? Semenit! Lalu, kejadian yang sama berulang lagi, dan lagi πŸ˜›

20140901_goinghome (5)

20140901_goinghome (6)

Lihat anak-anak kecil ini. Mereka tetep bahagia loh, sampe harus joget-joget di atas dek yang penuh orang itu πŸ˜›

20140901_goinghome (7)

The sun is set! Masya Allah :’)

Ini foto-foto favorit aku πŸ˜€

Β 20140901_goinghome (8)

Lihat itu asap hitam di belakang! πŸ™

20140901_goinghome (9)

Β 20140901_goinghome (10)

In good time, and bad time, harus selalu ada buat satu sama lain. Insya Allah selamanya ya Allah πŸ™‚

Β Ditahanin di situ sampe magrib karena angin lama-lama makin kencang dan aku jadi mual mungkin karena kebanyakan menghirup asap hitam itu, akhirnya minta cari yang agak tertutup sama Masku dan aku tidur aja. Makasih ya mas jagain anak-anak :* Perdana ini aku mabuk laut πŸ˜› Setelah agak deket, Masku ngajakin ke bawah, tapi ternyata agak lama merapatnya, jadi terpaksa ke tempat yang ada nyanyi-nyanyi itu. Akhirnya jakpot karena pas ketemu toilet, ada yang rusak jadi……. *ilang sinyal.

20140901_goinghome (11)

Β Lega banget pas akhirnya siap turun kapal, anak-anak udah siap duduk di carseat masing-masing. Setengah perjalanan juga aku kayaknya tidur karena masih mual πŸ˜› Lupa sampe rumah jam berapa πŸ˜› Tapi aku inget, anak-anak aku bangunin dulu buat mandi baru lanjut tidur lagi πŸ˜›

Β Aaaaah, rumaaah, aku kangeeeen! *langsung ambil sapu dan pel πŸ˜›

Mudik 2014 #6 – Pengajian Keluarga

Besok paginya, siap-siap pagi-pagi lagi! Semacam full schedule ya kami ini πŸ˜› Mau ke pengajian keluarga besar dari keluarga Mbok, ibunya Mamak. Nah, lagi-lagi karena kami selalu pulang ke dua tempat, jadi aku gak pernah ikut sejak aku nikah πŸ˜› Pengalaman pertama lagi πŸ˜€

Kumpul di rumah Makde Koma bentar, dan Kirana digigit nyamuk sampe bentolnye gede di dahi πŸ™

20140731_PengajianKeluarga (2)

Baju adek dari Nenek :*

Lalu kayak naik kapal melewati jalanan yang rusak πŸ˜› Kanan kiri itu sawah dan kebun jagung πŸ˜€

20140731_PengajianKeluarga (3)

Rameeee! Tapi tetep kumpul-kumpulnya sama keluarga anak Mbok aja. Hahaha… Akhtar sama Kirana lagi-lagi kegirangan main tanah πŸ˜›

20140731_PengajianKeluarga (1)

20140731_PengajianKeluarga (4)

ini anak siapa siiih? Kok udah mandiri banget duduk sambil makan snack sendiri? πŸ˜› *Kemeja kakak dari Tante Desi sekitar 3 tahun yang lalu :))

20140731_PengajianKeluarga (5)

Horeee..Kirana mau nempel bunda lagi walo gak dapet mimik πŸ˜€

Ya udah, ternyata pengajian itu ya kumpul-kumpul keluarga besar ya πŸ˜€ Sama denger ceramah. Salut banget sama keluarga yang tetep mau bikin acara kumpul rutin begini πŸ˜€

Abis makan, nganter Makde lagi. Mamak pengen anak-anak dipijet lagi sebelum pulang. Tapi kata Makde, nanti Makde aja yang ke rumah Mamak πŸ˜€

Sorenya, adek sama Kakak ke Metro demi beliin aku mie Pak Kumis Metro yang tersohor di situ. Tapi sampe isha, baru balik! Zzzzz… dan mienya udah abis bis bis, jadi dibeliin versi KWnya. Mie goreng biasa, tapi enaaaaaak! Makasih ya deeeek πŸ˜€Β  KWnya aja udah enak yaa! Mudik sekali lagi harus makan versi aslinya! πŸ˜€

Dan packing pun dimulai. Aku bilang masku terserah masku mau pulang kapan aja, kan dia yang nyetir. Nah, masku bilang jumat pagi aja, biar kami gak kena macet panjang antri di Bakauheni. Siap! πŸ˜€

Mudik 2014 #5 – Ke Pantai Klara

Hari yang aku tunggu-tunggu, soalnya udah hampir 5 tahun mudik ke Lampung, tapi kok gak pernah bisa nyempetin main ke pantai πŸ˜› Ya, soalnya kan Lampung-nya masku itu di tengah yaa? Jadi kalo mau ke pantai, harus balik arah lagi ke Bakauheni, harus menempuh perjalanan minimal 1-2 jam lagi πŸ˜€ Lagian kan kami selalu ke Palembang juga, jadi setiap menit itu berarti sangat besar! πŸ˜€

Pagi-pagi udah siap (yaiyalah nyiapin baju doang, sarapan sama bekal mah udah beres sama Mamak :P), tapi karena nungguin Bapak yang harus ngasih pengarahan dulu di sekolahnya, aku masih sempet nyuci nyerika dulu πŸ˜› Emang gak bisa santai kalo urusan perbajukotoran πŸ˜› Jam 9 baru ketemuan sama keluarga adeknya Mamak di deket Taman Metro πŸ˜€ Horeee..rameee…

Sebelum berangkat, yuk mari kita selfie duluu..

20140730_pantaiKlara (1)

Lancar..lancaaaar..Selama perjalanan terus mikir, Iiiiih, enakan ke pantai itu kalo searah pulang yaa, jadi gak bolak balik begitu πŸ˜› Kami menuju pantai Klara di daerah Teluk, karena aku gak mau kalo ke pantai Pasir Putih atau Pulau Pasir, dulu pas kecil seriiing, kakak! πŸ˜› Aku kan dulu suka ikut ayah kerja kalo akhir pekan gitu. Ke Lampung naik kereta πŸ˜€

Di daerah teluk itu mulai tersendat. Banyak yang mau ke pantai ditambah ada jalanan yang rusak. Klop! Di sepanjang teluk itu banyak banget pantai. Yang paling terkenal pantai Mutun. Tapi adek ipar yang pernah keliling-keliling pantai di situ ngajakin ke Klara aja, singkatan dari Klapa Rapet, karena di situ banyaaaak banget pohon kelapa. Katanya deket dari Mutun, ternyata hampir 1 jam dek deket nya itu -_-

20140730_pantaiKlara (2)

Jam 12an, kami baru sampe pantai! Sempiiit banget lahan parkirnya. Kata adek ipar harusnya maju lagi lewat pintu yang satunya, tapi mobil sepupu udah belok, jadi kami terpaksa ikut belok. Yang mana aja laah, yang penting pantai! Hahahaha, kebayang itu kalo nyebur sepanas apa. Mana kami gak ada yang punya sun block πŸ˜› Ada banyak saung-saung kecil di situ, tapi penuuuh, jadi kami gelar tikernya di samping saung-saung itu aja πŸ˜› Makan dulu πŸ˜€ Nikmaaat πŸ˜€

20140730_pantaiKlara (3)

Alhamdulillaaaah, ngerasain pantai lagi jugaaa! Walo udah penuh banget jadi airnya gak ada jernih-jernihnya πŸ˜› Perdana ini kakak sama adek main di pantai πŸ˜€

20140730_pantaiKlara (4)

20140730_pantaiKlara (5)

20140730_pantaiKlara (6)

Temanya bunga-bunga. Tetangga, baju kakaknya baru muat sekarang! πŸ˜› Dress adek dari Kakek Nenek πŸ˜€ Topi pantai bunda dibeli tahun lalu pas ke Way Kambas ini πŸ˜›

20140730_pantaiKlara (7)

Makasih Mamas nyetir berjam-jam buat istrinya yang ngerengek ke pantai terus ini :*

20140730_pantaiKlara (8)

20140730_pantaiKlara (9)

My fave photos! :* (kerudungnya jualan aku looh πŸ˜€)

Rasanya cuma main sebentar, terus karena panas jadi cepet-cepet ke tempat bilas (yang antri lagi!), dan sholat. Tau-tau udah hampir jam 3 πŸ˜› Kakak dikasih Mbah popmie, abis satu cup! :))

20140730_pantaiKlara (10)

Adek kok udah kayak anak gadis siiih? πŸ˜›

Terus pulang deh πŸ˜€ Hihi, kamera bapak, aku bajak dulu ya pak πŸ˜› Adek langsung tidur. Menyusul yang lainnya πŸ˜› AKhtar malah baru tidur pas udah deket πŸ˜› Semuanya boleh tidur, kecuali aku kata Masku! Hihi..yaa harus tanggungjawab lah ya udah minta main ke pantai πŸ˜€

20140730_pantaiKlara (12)

Udah hampir magrib, baru sampe Metro lagi. Mampir sholat di masjid, karena kami mau makan bakso dan Mie Ayam Pakde lagi karena Masku πŸ˜› Gpp diturutin, kan udahΒ  nyetir lamaa buat kami :* Aku nyobain mie ayam kali ini.Β  Hmmm, lebih suka mie ayam di Serpong sih πŸ˜›

20140730_pantaiKlara (13)

Dan sampe rumah langsung….. NYUCI! Hadeuuuh, PR banget ya itu nyuci baju-baju berpasir πŸ˜›

20140730_pantaiKlara (11)

OLK team go to the beach : checked! πŸ˜€

One Fun Day! Anggaplah pelipur lara gak pulang ke Palembang tahun ini πŸ˜› Dan pelipur lara juga gak bisa ikut reuni akbar 15 angkatan (tepat setalah 10 tahun aku lulus!) SMS tercinta aku πŸ™

Terima kasih ya Allah πŸ˜€

Sehari sama Om Jimmy

Minggu lalu, adik bungsu ibu, Pakcik Opek, nelpon. Dia cerita kalo Pakcik istrinya yang emang cuma satu itu, sekarang lagi di rumah sakit di Jakarta. Domisili sebenernya di Bukit Tinggi. Jarang ketemu karena jarak itu. Nah, daripada nanti nyesel karena gak bisa jenguk, Bukit Tinggi itu lebih susah diakses kalo dari Palembang, apalagi buat yang masih punya bayi 5 bulan (yang 7 bulanannya pas lebaran ini loh :D) kayak Makcik Ami, jadi mereka jenguk di Jakarta aja πŸ™‚ Pakcik minta tolong kami ngurusin Makcik Ami yang nanti berangkat sama Jimmy πŸ˜€ Beberapa hari kemudian, dikasih tau lagi kalo jadi berangkat ke Jakarta, tapi sama Mbaknya Makcik Ami. Haha..

Aku selalu senang sih kalo ada keluarga yang lagi mau ke Jakarta, mau menyempatkan ke rumah. Mampir aja pasti udah seneeeeeeeng banget, kok πŸ™‚ Apalagi kalo keluarga dari lingkaran dekat πŸ˜€ Nah, yang ini, karena aku belum pernah ketemu sama sekali sama Mbaknya Makcik Ami, jadi agak keder πŸ˜› Takutnya nanti gak nyaman kalo rumahnya imut gini πŸ˜› Tapi, bismillah aja deh πŸ˜€

Udah wanti-wanti bilang kalo Sabtu pagi kami gak bisa jemput karena udah duluan ada janji foto sama Chaca πŸ™‚ Tapi gak papa kata pakcik, biar mereka naik taksi aja ke rumah sakit. Abis seharian main, langsung jemput ke Dharmais. Jam besuknya ternyata jam 5 sampe jam 7 malem. Kirain tol gak akan macet, ternyata malah lebih parah dari hari kerja πŸ™ Akhtar yang seharian gak tidur, tiba-tiba udah gak ada suaranya aja. Tiduur! πŸ˜› Kirana juga akhirnya tidur setelah mimik.

Di jalan ini, Makcik Ami nelpon, katanya boleh gak kalo kakaknya yang dari Batam ikut nginep juga. Wakwaaaw, tambah keder lagi plus harus pake kerudung kan di rumah jadinya? πŸ˜› Tapi, sudahlah, tadi kan bilangnya bismillah aja πŸ™‚ Sekitar jam 8, kami baru ketemu Makcik Ami πŸ™‚ Sempet mampir beli nasi padang dulu, sekitar jam 10, baru sampe rumah lagi. Akhtar sempet bangun dan minta makan πŸ˜€

Malem itu, semua cewek plus Om Jimmy kecil tidur di kamar depan. Masku sama Akhtar di kamar belakang. Pakcik dari Batam, jadi tidur pake alas kasur Palembang ditutupi sepre di ruang tengah. Sofa? Tidaaaak. Pas beli dulu udah ada kesepakatan. Bahkan nanti kalo Bapak dari Lampung dan Ayah dari Palembang dateng, tetep gak boleh juga tidur di sofa! πŸ˜› Sofa itu tempat duduk. Bukan tempat makan besar, bukan tempat nonton tivi, apalagi buat tidur πŸ˜›

Tengah malem, ada yang bangun buat nyortirin baju anak-anak yang udah diberantakin paginya itu πŸ˜› Alhamdulillah gak sampe satu jam beres πŸ˜€

Paginya, bangun, langsung masak nasi goreng dan bikin teh. Masku perdana ini ngurusin ikan lele dari hidup. Akhirnya Makcik Ami sih yang turun tangan nyiangi si ikan πŸ˜› Karena mau pergi, jadi si ikan lele gak jadi dimasak juga πŸ˜› Terus cuma nyapu dan ngepel, padahal udah gatel pengen nyolok kabel mesin cuci. Gantian siap-siap sampe Bapak yang mobilnya kami senggol dateng, mau balikin KTP. Gak mau mampir karena katanya buru-buru mau ke tempat lain. Alhamdulillah Bapak itu baik, padahal mobilnya jadi ada lecet sedikit. Semoga Allah menggantinya dengan rejeki yang lebih baik lagi. Amiiin πŸ™‚

Jam 1/2 10 kami jalan, bungkus tahu sumedang dulu buat bekal di jalan πŸ™‚ Lancaaar, sampe mau masuk Sudirman! Eh, ditutup. Car Free Day bukannya cuma Minggu pertama di awal bulan ya? Hihi.. Muter-muter, akhirnya malah jadi ke Tanah Abang duluan. Arah Thamcit itu maceeet sekali πŸ˜› Request ini, bukan aku yang cari alesan buat ke Tanah Abang kook πŸ˜› Udah seneng karena bisa lah nanti mampir ke Toko Suryadi. Udah modus bilang dari lantai paling bawah aja biar puas πŸ˜› Tapi ternyata pas udah deket bloknya, aku gak tega kalo merekaΒ  harus nungguin aku milih katun. Belum rejeki πŸ™‚

Sekitar jam 12, Pakcik duluan pisah karena pesawatnya jam 4. Masku nganter sampe dapet bajaj ke Gambir, dari Gambir nanti kan bisa naik Damri πŸ™‚ Lebih hemat daripada naik taksi kan? πŸ™‚

Di Tanah Abang gak dapet banyak. Tapi Kata Makcik gakpapa. Yang penting udah tau kalo ada yang cerita tentang Tanah Abang πŸ™‚ Setelah itu kami makan dulu di foodcourt, tentu saja kami makan nasi goreng Texas πŸ˜€ Di situ, Kirana sempet kejedot, gak ngerti gimana, pas berdua sama Masku, pas aku sama Akhtar cuci tangan. Di gusinya kayak ada darah ngumpul, deg-degan semoga gak goyang gigi taringnya yang baru tumbuh itu. Pas aku towel sih gak goyang. Semoga gakpapa ya nak πŸ™‚ Di situ ketemu temen SMAku, Linda πŸ˜€

Dari Tanah Abang, kami ke Monas. Pakcik Opek udah bilang, makcik diajak foto di Monas. Siap! Sholat dulu. Abis itu ada yang mengkalap beli oleh-oleh. Akhtar sama Kirana dapet satu topi masing-masing. Kirana harusnya dikasih topi cantik, tapi liat topi kakak, si topi cantik dilempar πŸ™ Pas dikasih topi kayak kakak, senyumnya lebar sekali πŸ™‚ Akhtar juga dapet bajaj-bajajan. Makasih Makcik yaaa πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (1)

Topi baruuuu! πŸ˜€ Makasih Nenek Fatuuur πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (2)

Om Jimmy udah ke Monas! πŸ˜€

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (3)

20140223_KeMonasSamaOmJimmy (4)

Someday, harus naik bus tingkat ini! Udah beroperasi mulai Senin besoknya πŸ˜€

Foto langsung dicetak dengan formasi lengkap : done! Ini nunggu file scan-an dari Pakcik πŸ˜€ Di Monas lagi rame, ada rombongan motor dan mobil yang offriding dari Lahat sampe Monas πŸ˜€ Akhtar sama Kirana dan Bundanya kagum liatnya πŸ˜€ Terus bebelian oleh-oleh. Sempet ikutan beli kaos Monas buat Ayah πŸ˜› Sholat ashar juga udah. Jam 4an, akhirnya jalan ke bandara. Jam 5 kurang dikit sampe πŸ˜€ Langsung didrop aja gak papa kata Makcik. Semoga penyambutan kami ini oke yaaa Makciiik. Maaf gak bisa nungguin lama πŸ™

Setiap habis ada keluarga Palembang, aku selalu berterima kasih sama Masku karena mau ngurusin mereka :’) #ILoveDNWMoreBecause

Sampe rumah, udah hampir magrib. Goreng pempek doang buat makan malem kami. Iyaaa, dibawain pempek ternyata! πŸ˜€ Makasih banyaaak ya Makcik, Pakciiik :’) Itu sambil muter cucian pasti πŸ˜€ Baru mau goreng lele, eh, semua udah ngantuk πŸ˜› Ya udah, mari kita tidur aja. Kan minggu kemarin, Masku selalu nyuciin baju setiap hari setiap baru sampe rumah!(Terharuuuu. Maksih ya Maaas :*) 2 hari pertama, aku masih kuat langsung nyetrika juga, jadi baju seragam biru udah disetrika satu πŸ˜€

Terima kasih sudah mau mampir di istana kecil kami Makcik. Seriously, it means so big for me πŸ™‚ *ingetan melayang ke Saudara lain yang (rasanya) sangat dekat dari dalam lingkaran dekat yang mengupload fotonya 9 HARI di JAKARTA tanpa ngasih kabar sedikit pun Β πŸ™

Senin pagi? Gak telat dong. Tapi badan pegel-pegel dan ngantuk gak berhenti-berhenti, tanda kurang istirahat πŸ˜› Gak papaaaa, kan akhir pekannya menyenangkan sekali πŸ˜€

Ke Pasar Majestik

Sabtu pagi sempet ke Posyandu buat dapet vitamin A buat anak-anak. Pulangnya dibawain kacang ijo! Aku seneng beneran berasa kayak ibu-ibu. Ke Posyandu, terus dapet kacang ijo πŸ˜› Terus deg-degan nungguin sofa πŸ˜› Minggunya, sebenernya badan udah gak enak karena banyak menghirup debu karena beberes rumah. Tapi sedih juga gak masakin yang layak buat suami dan anak karena di-PHP-in abang sayur 3 minggu ini. Jadi harus keluar rumah, paling gak buat nyari makan. Tapi jiwa perfectionis ini dikalahkan pas buka kamar belakang yang masih aja berantakan. Perginya jadinya abis zuhur setelah kamar belakang rapi πŸ˜€

Abis zuhur baru berangkat, setelah sebelumnya nitipin uang arisan πŸ˜› Jadinya malah beli nasi padang, terus nyuapin di mobil juga πŸ˜› Karena kalo mampir makan dulu, takut pasarnya udah tutup πŸ˜› Mau kemana kamii? πŸ˜€

Pertama, mau nyari meja kursi kecil buat anak-anak. Minggu lalu, masku nyobain nyari jalan lain ke kantor. Ternyata jadi makin lama πŸ˜› Tapi kami jadi tau daerah mana yang jualan meja kursi kecil kayak di sekolah πŸ˜›

20140208-09_Kursiiii (1)

Rencananya kalo buat coret-coret, kursinya ditaruh di luar sini aja πŸ˜€

20140208-09_Kursiiii (2)

Harusnya jadi tertib makan di meja πŸ˜› Kalo mau makan sekeluarga, kursi mejanya ditaruh di dapur setelah aku selesai masak! Bisa jadi meja makan dadakan kan? πŸ˜›

20140208-09_Sofaaaa (5)

Nah, karena area nonton tivinya sempit, dan anak-anak jadi nontonnya lebih deket ke tivi, si kursinya jadi patokan! Boleh nonton DVD, asal duduknya di kursi situ πŸ˜€ Mejanya? Taruh aja di ujung sana dulu πŸ˜› Btw, emang gini biasanya, masku nyetrika sambil nge-DVD πŸ˜€ Aku nyelesaiin setrikaan kalo masku udah ngerasa cukup nyetrikanya. Kadang sisanya banyak, kadang sisanya cukup kerudung sama rok lebarku aja :P

Kursi dan Meja Multifungsi! πŸ˜›

Β  Setelahnya, ke pasar mayestik! Udah denger nama pasar ini lama banget, apalagi pas dulu blogwalking ke blog-blog yang nyiapin nikahan πŸ˜€ Udah sering juga lewat arah Blok M yang ada plang ijo yang ada nama “Mayejstik”, tapi belum aja tergerak ke sana πŸ˜€ Kan belum butuh kain πŸ˜€ Nama mayestik, beberapa kali kebaca, sampe jadi tau juga, kalo pasar ini jadi bagus sekarang πŸ™‚ Sebagai newbie, di dunia perjahitan, aku browsing dimana beli bahan yang murah. Kebanyakan mengarahkan aku pada nama Toko Fancy buat katun dan Toko Maju Jaya buat pernak-pernik. Kabarnya Toko Suryadi di Tanah Abang katunnya lebih lucu, tapi masku blom mau nemenin πŸ˜› *istri manja πŸ˜›

Setelah jalan dan nanya berkali-kali, akhirnya ketemu 2 toko itu!

20140209_Fancyy

Kebanyakan bunga! Jadi penasaran sama Toko yang di Tanah Abang πŸ˜›

20140209_TokoMajuJaya

Motonya sambil malu-malu siiih! πŸ˜› Aaah, pengen aku raup semuaaa! πŸ˜€

Dan aku dapet ini,

20140209_KatunPerdanaaaaa

Katun 4 motif

20140209_Benang,Pitaaa

Modal gede buat beli gunting khusus kain, dan meteran yang gak 2ribu perak πŸ˜›

Makasih ya mamas dan anak-anak mau nemenin bundaaaa! *cium satu-satu :*

Mesin jahit udah ada, benang udah ada, kain juga udah ada, waktunya tapi yang belum ada! Hahaha..Β Pas minta temenin ke Tanah Abang, masku bilang “Jadiin dulu satu dari yang beli kemarin” Hahahaha..

Baiklaah, semoga segera ada hasil yaaa? *pelototin tutorial si Juki kesayangan πŸ˜€

Mall Tanpa Dinding

kata masku.

Sebelum pulang, kami sempet nyobain sholat di Masjid di Sekolah Al Azhar BSD. Setelah itu, kami mampir bentar ke Breeze πŸ˜€ Ternyata deket πŸ˜› Masih banyak yang kosong, dipenuhi dengan tempat makan, termasuk (yang katanya) the famous Bebek Beng*l πŸ˜›

20130111_Breezeeeee (6)

20130111_Breezeeeee (4)

20130111_Breezeeeee (3)

20130111_Breezeeeee (1)

20130111_Breezeeeee (5)

20130111_Breezeeeee (2)

Makasih Nenek untuk dress Kirana πŸ˜€

Nanti kalo ke sini lagi, mesti bawa kamera bagus! πŸ˜€

1 Januari 2014

Ternyata kelamaan gak nulis itu, bikin jadi beberapa hal yang harusnya mau ditulis jadi terlupakan. Dan si yang pengennya perfect ini, jadi males nulis karena tau ada yang terlupakan πŸ˜› Belum lagi baru sadar kalo belom meng-update-life bulan November lalu. Mikirin usaha buat bikin postingan rutin buat 2 bulan itu aja udah males. Haha..tapi ujung-ujungnya nanti pasti akan tetep aku tulis (makan tuh perfectionis :P), tapi nunggu waktunya lowong banget dan mood bagus banget πŸ˜€ Skip dulu πŸ˜€

Pulang di hari terakhir ngantor di 2013, deg-degan jalanan macet atau gak karena banyak jalan ditutup untuk acara Jakarta Night Festival. Kami tetep pulang jam 5 teng! Di Harmoni udah maceeeeeet banget, tapi ternyata cuma sampe situ. Sisa perjalanan lancar banget! Arah sebaliknya malah macet banget nget! Akhir tahun ya kayak hari biasa aja sih πŸ˜› Dari kecil, ayah dan ibu gak pernah bikin hari itu lebih meriah πŸ˜› Gak ada terompet, gak ada bakar-bakaran sate πŸ˜› Jadi sampe sekarang ya aku gak menganggap kalo harus dirayakan πŸ™‚ Malam terakhir di 2013 itu, masku sempet ikut acara kumpul-kumpul di RT. Aku di rumah aja, ngelonin anak-anak sambil misuh-misuh karena tetangga udah mulai nyalain petasan. Masih jam 9 atuuh! πŸ™ Tapi tetep sih bisa tidur (hahaha). Sempet kebangun kayaknya pas jam 12 malem karena bunyi petasan dan kembang api yang huweboooooh! πŸ™

So, welcome yaaa 2014 πŸ˜€

Pagi di hari pertama di 2014 ini, kebangun jam 4 lewat dikit karena ada telpon dari Desi, adek iparku, yang ngasih tau kalo dia udah sampe Gambir! Woooow, cepet yaaa? Biasanya jam 6an paling cepet πŸ˜› Jadi Desi nih mau ikut kumpul di sini walo cuma sehari πŸ˜› Harusnya kami sama-sama jemput semua, terus nemenin 2 adek sepupu ini liat Monas, terus mampir ke kantor bentar supaya Desi bisa numpang mandi, langsung lanjut ke Kota (maklum ya punya adek ipar masih labil, pengen foto di Kota Tua :P). Daripada masku bolak-balik kan? Kan capek dan sayang bensin! πŸ˜› Β Tapi karena Desi udah sampe, bubarlah semua rencana! Kalo semuanya siap-siap, jam berapa anak gadis itu mau dijemput? Secepat kilat mikir, dan alhamdulillah bisa mikir lumayan jernih πŸ˜› Fikri sama Irfan aja yang nemenin masku jemput Desi, toh kan emang cuma mau liat Monas πŸ˜€ Jaga-jaga kalo nanti jadi males pergi siangnya kan? Bapak akhirnya ikut juga. Berempat pergi gak pake mandi setelah selesai sholat subuh. Dibawain mamak, yang emang udah masak, bekal pun! Hahaha..

Di rumah, aku cuma mandiin dan nyuapin anak-anak, nyapu dan ngepel sampe lantai sesuai standar aku πŸ˜› (akhirnya! Kan gak enak aku nyapu kalo banyak orang :P), dan keramas tanpa harus sembunyi dulu di kamar sampe rambut kering πŸ˜› Mumpung sepupu-sepupu lagi pergi. Hihi πŸ˜€

20140101_Monaaaaaaas

Monasnya masih kotor banget ternyata abis pesta rakyat -___-

20140101_BundaranHi

Bisa foto di sini karena jalanan masih sepi! Yaiyalah, ‘pesta’ baru selesai ituu! πŸ˜›

Selain berhenti di Bundaran HI, mereka juga berhenti di Gelora Bung Karno dan di depan gerbang gedung MPR. Hihi πŸ˜€

Seharian itu, Serpong hujan gak berhenti. Alhamdulillah. Tapi jadi males pergi-pergi kan? Mana masku kayaknya ngantuk banget jadinya tidur terus. Siang itu, aku bikinin mereka tekwan lagi. Tekwan yang distock Ibu di freezer tentu saja πŸ˜› Jam 5an, kami baru jalan lagi ke mall πŸ˜› Summarecon lagi πŸ˜€ Lama aja sampe dapet parkiran πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (1)

Makasih Mbah untuk dress-nya Kirana πŸ™‚

20140101_JJSdiSMS (3)

HARUS PEGANGAN! πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (5)

“Liat aja kak ya? Kan tadi kita cuma mau jalan-jalan”. Dan anak laki-lakiku gak nangis! *bangga dong! πŸ˜€

20140101_JJSdiSMS (4)

Anak-anaknya dipegangin tante dan mbah…

Β  20140101_JJSdiSMS (2)

Ayah bundanya jadi bisa gandengan deeeh! :*

Udah! Haha, ya emang cuma mau jalan-jalan. Mamak udah wanti-wanti gak mau makan di mall, maunya di tempat mie ayam Titoti aja. Yo wes, pulang kita. Sampe depan Titoti, udah curiga liat banyaknya mobil yang parkir. Rame beneeeeeeeeer ternyata! Mie ayamnya aja cuma dapet 2 mangkok. Rasanya juga jadi gak seenak biasa, mungkin karena pelayannya udah kewalahan menghadapi pengunjung yang banyaaak banget itu πŸ˜› Terus ternyata ditraktir sama Bapak. Makasih paaak πŸ˜€

Begitulah hari pertama kami di tahun 2014! πŸ™‚