Ngeransel di Bandung

Sudahlah, mari lupakan (dulu) cerita dari Januari s.d. pertengahan September yang sudah terlewati itu. Daripada memaksakan diri tetep harus urut, terus gak sempet-sempet, terus nambah banyak lagi cerita tertunda kan? Kadang emang sibuk banget, di rumah, di kantor, ngerjain ini itu, mikirin ini itu, tapi kadang beneran gak ngapa-ngapain, tapi kok tetep aja gak nulis sesuatu di sini. Ternyata memulai konsisten ngeblog lagi itu sangat butuh kemauan besar yaa? πŸ˜›

Jadi, memang jarang dinas luar, apalagi abis punya anak-anak. Sekalinya dinas yang jauh ya yang di Jogja dan Palembang (yang postingannya termasuk salah satu postingan yang hilang gara-gara blog ini pernah dihack tahun lalu itu :(). Nah, kali ini gak ada jalan mundur lagi. Selain yang megang kerjaan itu satu-satunya cuma aku, aku juga penasaran sebenernya gimana sih yang sebenenrnya harus dilakukan. Masku sih dari dulu juga udah ngebolehin, tapi aku galau mikirin anak-anak cuma diasuh ayahnya aja beberapa hari. Maju mundur, sampai akhirnya malah terbesit sebuah ide. Kenapa gak sekalian jadiin pengalaman naik kereta jarak jauh buat anak-anak? πŸ˜€

Hotel udah dipesen, dicari-cari yang rate-nya masuk kantong. Rencana udah disusun. Baju buat seminggu udah siap di ransel dan koper lengkap dengan catetan-catetannya πŸ˜›

Selasa, 15 September 2015, udah sampe kantor sebelum jam 7. Anak-anak mandi di kantor pun πŸ˜› Nyuapin seadanya di taman depan kantor. Sekitar 1/2 8 dadah-dadah ke mereka sambil bawa satu ransel dan satu tas kecil. Bunda kerja dulu ya :’)

Lalu menuju Jl. Blora, dan aku sama temenku, mengandalkan google map πŸ˜› Maceeeet. Ealah, ternyata lebih deket kalo lewat Sudirman daripada Cikini πŸ˜› Alhamdulillah, paaas. Pas sampe, ambil tiket, ke toilet bentar, berangkat ke Bandung kita! πŸ˜€

Sampenya jam 12an aja dong. Di pick up point TSM bukan BSM -_- Gpp, ternyata menuju ke hotel cuma perlu satu kali naik angkot merah πŸ˜€ Sampe hotel, woaah, dari luar tampak suram, ternyata dalamnya hangat sekali πŸ™‚ Cuma sempet sholat, langsung naik angkot merah lagi ke arah TSM, cari makan yang bisa selesai 15 menit, jadinya di Dapoer Penyet. Jam 1/2 2, fiiuuuh, sampe registrasi. Alhamdulillah gak telat πŸ˜€

Kongresnya bagus banget buat menambah pemikiran dan pemahaman baru. Semoga berguna yaa buat kantor nanti πŸ™‚ Amiin. Kongresnya sampe jam 5 atau lebih. Malemnya saatnya berpetualang πŸ˜€

Selasa malem, jalan kaki ke Simpang Lima, dikasih tau abang angkot kalo harus jalan ke arah lampu merah, sampe akhirnya naik angkot sekali sampe depan HDL Cilaki. Bukan HDL CIlaki yang kayak dulu pernah aku datangi, tapi tetep enak πŸ™‚ Pulangnya, nanya sama penjual minuman di pinggir jalan, naik angkot apa. Dan terjadilah kehebohan karena jadi ada sekitar 4 orang lagi yang bantu jawab, yang jawabannya beda-beda πŸ˜› Baik sekali mereka, kami ditungguin sampe naik angkot dan dipesenin pula ke abang angkot kami harus turun dimana πŸ˜› 2 kali naik angkot, baru sampe hotel. Pengalaman si penakut nginep di kamar hotel sendiri. Lampu nyala, tipi nyala, tetep aja kebangun tiap 1 jam sekali. Besok-besoknya bangun dengan kepala pening πŸ˜›

Rabu pagi, sempet jalan pagi ke arah Simpang Lima yang lain. Ternyata ke arah Pasar Kosambi. Makan ketupat tahu di depan pasar. Yaaay, pulangnya dapet kaleng kerupuk keciiil warna biru yang lumayan murah πŸ˜€ Mulai deh beli yang gak penting kata Masku πŸ˜›

20150916-PasarKosambi

Pulang dari kongres, temenku pengen banget ke Rumah Mode. Yuk lah, capcus. Naik angkot sekali aja, sampe depan Rumah Mode! Amazing! πŸ˜› Mahal-mahal di sana menurut aku πŸ˜› Pulangnya naik angkot 1 kali juga. Kata Bapak supir, udah di sana Simpang Limanya. Ya udah, kami pasrah makan apa aja seketemunya, Eh, liat Plang Baso “So’un” Lodaya. Sering baca juga kayaknya. Baksonya sih enak, tapi yang seru makan kriuk-kriuknya (sampai tau harganya semangkuk kecil itu 8ribu :P). Abis makan, jalan lagi tapi mulai curiga kok Simpang Limanya gak kelihatan. Ternyata masih belok 2 kali lagi. Pijit-pijit betis. Mungkiiin, karena kecape’an, sampe hotel, abis nyuci (iya, NYUCI!), nonton bentar, langsung tidur sampe subuh. Cuma sekali dua kali kebangun-bangun πŸ˜›

Hari Kamis, abis penutupan kongres, melipir bentar ke TSM. Temenku mau narik uang, aku jajaj Teh πŸ™‚ Malemnya setelah masukin baju kering 2 hari ke plastik, kami mencari JNE. 2 lokasi yang ditunjuk google map ternyata udah gak ada. Akhirnya kami melangkah sampe lampu merah daerah Burangrang. Melihat plang “Bakso Enggal Malang”. Sangat familiar namanya *langsung inget mbak Fitri :* Makan kenyang cuma 20ribu πŸ˜€

20150915-17-WiskulBandung

Pulangnya ada drama, hilang uang kembalian yang ternyata emang belum diambil. Zzzz deh Yanto πŸ˜› Kali ini abis nyuci, nonton bentar, beneran gak kebangun-bangun sampe jam 4 pagi πŸ˜€

Aaaah, anak suami, apa kabarnya yaa? >_<

(Finally) The end of 2014

Bulan Desember dimulai dengan mulai belajar, sampe harus tega nyuekin anak-anak πŸ˜› Di bulan-bulan itu, aku merasa full sekali. Udah tau lah ya kalo akhir tahun itu identik dengan kerjaan kantor yang semakin hectic. DItambah mau ujian, masih ikut akademi keluarga dan harus ngerjain tugasnya, jualan, dan masih aja keukeuh harus nyelesaiin album πŸ˜› Walhasil, demi supaya voucher gak hangus sia-sia, dibikinlah album haji buat ayah ibu yang fotonya dicomot di fesbuk ayah. Kualitas gambarnya gak oke, tapi itu aja udah bikin ayah ibu sumringah sekali πŸ™‚

2014121-7-

Makin deket hari ujian, makin rieweuh di kantor, jadi terpaksa izin satu hari, dan ngebut belajar sampe pas di hari ujian aku gak fit dan ngantuk πŸ˜› Maaf ya Tante Desi, gak bisa ngajak jalan-jalan πŸ™Β  8-9 Desember, the show must go on! πŸ˜€

2014121-7

Jpeg
Moodboaster! Makasiiih Pak Asep πŸ˜€

Habis aku ujian, akhir pekan pas jadwal aku masuk ‘sekolah’ Sabtu, berdua aja perginya sama Masku. Drama deh ternyata aku salah baca lokasi, jadi telat πŸ™ Pulang sekolah, diculik Masku buat nemenin mancing. Dijemput pake motor minjem sama temen. Baru pulang setelah bubar, yaitu deket magrib. Grmbl..grmbl..

Hari Minggunya, 14 Desember, ibu pulang. Makasiiiiiih sebanyak-banyaknya ya ibu :* Tentu saja mesti harus sowan dulu ke Thamcit πŸ˜›

2014128-14

Seminggu menjalani hidup seperti biasa πŸ˜›

20141215-21

Sabtunya lagi, 20 Desember, pagi-pagi ke Gambir, mau jemput Mbah Putri πŸ˜€ Agak lama di sana, karena Mamak pergi bareng saudara, dan yang jemput belum sampe πŸ˜› Waktu mereka sampe, bawa bekal banyak, jadi kami piknik-piknikan dulu di balik bis Damri πŸ˜› Setelah berpisah, kami sempet mampir dulu beli dagangan aku πŸ˜›

20141215-21-

Popmie! πŸ˜›

Lalu besoknya, kami bareng tetangga ke rumah Chaca. Ciyeee, ada yang ulang tahun :*

20141221_chacha20141221_chacha-

Tapi gak bisa lama-lama, soalnya Saudara mau dateng πŸ˜€ Akhirnya yaa kalian main ke Serpong πŸ˜€ Di minggu itu cuma kerja 3 hari kan? Pertama nyoba ikutan bazaar. Gak terlalu laku siih, malah ada yang masih ngutang sampe sekarang. Hahaha…ya namanya juga cari pengalaman yaaa πŸ˜› Di long wiken 24-25-26, selain alhamdulillahnya MAsku dapet job moto lagi :), kami gantian ke Depok ke rumah Saudara ini, yang muslimah nunggu di rumah (petirnya ngeri banget ya di sana itu! >_<), yang muslim pergi mancing (lagi) πŸ˜› Pas Bapak nyusul ke sini buat jemput Mamak, kami silaturahmi juga ke rumah Saudara lain di Karawaci dan sempet juga nyari jaket dan mainan buat cucu dari Mbah Kakung dan Mbah Putri. Tinggal tunjuk kalo ada mbah -_-

Oh, tanggal 26 Desember 2014 ini, berarti udah 4 tahun hidup di istana kecil kami ini πŸ™‚

20141215-21--

20141222-28

Oh iya, anak-anak sempet sehari masuk sekolah, karena mau ada perayaan hari Ibu. Ya seperti yang dulu-dulu, mereka mau tampil, tapi cuma berdiri di pinggir πŸ˜› Pengalaman mengajarkan buat gak berekspektasi berlebih supaya gak kecewa berlebih πŸ˜›

20141222-28-

Dan Desember ditutup dengan manis. 29 Desember, 8 tahun loh udah sama-sama Masku ini πŸ˜› Dulu cuma berdua, sekarang udah ada 2 anak yang kok udah besar sih, bawa-bawa ransel sendiri buat sekolah πŸ˜›

20141229-31

Bye-bye 2014 :*

*Gak ada yang lebih jadul ya postingannya? Hahaha..

(The Rest of) November 2014

Di bulan November, aku dapet tulisan tangannya Mbak Feni karena cepet-cepetan komen di IG. Jaman-jaman aku masih aktif banget di IG, sekarang mah gak, fakir kuota ini πŸ˜› Makasih Mbaaak :*

Lalu, galau milih mau baca modul apa buku gelombang pinjeman dari Renny πŸ˜› Berakhir dengan gak dibaca dua-duanya pada waktu itu πŸ˜› Baca modulnya baru pas ibu dateng, dan gelombang setelahnya πŸ™‚

20141110-16

Akhirnya anak-anak dibeliin whiteboard dengan niat suci mau ngajarin mereka. Niatnyaaa begitu siiih *siul πŸ˜›

20141117-21

Carseat udah mulai jarang dipake karena menurut Masku, anak-anak kelihatan lebih aktif kalo gak duduk di kursi, lagian udah gede ini πŸ˜› Ya, jadi lah tiba-tiba kadang mereka tiduran di belakang yang kursinya dilipat itu. Kadang kursi tengah dilipat juga, dibikin jadi mobil-mobilan sama mereka πŸ˜›

Dan kakak ternyata bisa bonceng adek! Wiiiih πŸ˜€

20141122_25

Pernah makan-makan seruangan keluar kantor pas aku pengen diet (lagi). Perpisahan temen seruangan yang dapet beasiswa D4. Alhamdulillah πŸ˜€

Lalu di suatu sore, pake bahan seadanya di rumah, bikin prakarya buat kejutan di Hari Guru πŸ˜€ Itu kakak semua yang gambar πŸ™‚

Jpeg

25 November kan hari guru yaa, cukup sukses bikin bu guru terharu :’) Makasiiih bu guru πŸ™‚

20141125_HariGuru

*foto ini dari Bunda Asya

29 Desember, Tante Desi dataaang! πŸ˜€

30 November, Nenek ke sini demi kami bisa belajar buat ujian ini :* Makasiiih Nenek πŸ˜€ *tentu saja langsung ke Thamcit πŸ˜›

Satu Akhir Pekan di Puncak

Jeda postingan ini sama yang sebelumnya ternyata 3,5 bulan aja dong! Huhuhu…

Ngelanjutin ini deh. Haha..masih keukeuh aja loh mbak ini mau nulis dulu yang tahun 2014 πŸ˜›

Jadi karena ada sisa kas tahun sebelumnya, pengurus RT inisiatif mau ngadain acara family gathering. Yang ditanggung cuma orangtuanya aja kalo gak salah, anak-anak nambah bayar lagi. Maju mundur mau ikut gak ya, akhirnya ikut demi lebih gaul sama tetangga πŸ˜€

Akhirnya, Sabtu, 8 November 2014, setelah rieweuh pagi-pagi, jam 1/2 8 lewat, kami ikut rombongan bis ke Villa Khansa Mountain View Puncak. Kena macet yaaa πŸ˜› Hal pertama yang dilakukan begitu sampe adalah makan bakso sederhana ini πŸ˜€ Enaaak hangaaaaat πŸ˜€ Akhtar langsung main air aja dong di kolam yang ada di tengah penginapan itu πŸ˜› Padahal dingiiiin πŸ˜›

Jpeg

Enak bangeeeet ini! *pengaruh suasana

Sorenya diselingi arisan, abis makan malem harusnya ada api unggun, tapi karena hujan gak jadi πŸ˜› Tidur deh kami πŸ˜› Pas makan itu, Kirana kesandung yang berakibat bibir atasnya pecah sampe berdarah πŸ™

Besoknya, 9 November 2015. Selamat ulang tahun ke-28, Mamas :* Segala doa terbaik untuk kamu ya sayang :*

Jpeg

20141109_Puncak

main gelembung sabun..

20141109_Puncak-2

sarapan dan main-main πŸ˜€

20141109_Puncak-3

berenang lagiiii! πŸ˜›

20141109_Puncak-4

udah deh, mandi dan ganti baju..

20141109_Puncak-5

main layangan…

20141109_Puncak1

dan foto-foto πŸ˜€

Pulangnya mampir beli oleh-oleh dan jajan-jajan. Cuma 1 hari, tapi lumayan banget bikin fresh πŸ˜€

20141109_Puncak-6

Alhamdulillah πŸ˜€

Anak Kecil Pake Baju Daerah!

Minggu ini lagi seru banget tentang Konferensi Asia Afrika. Banyak jalan ditutup, dan bikin kami jadi berangkat lebih pagi. Jam 5 subuh pernah, eh, taunya 40 menit kemudian udah sampe di kantor. Zzzz.. Tapi besok-besoknya berangkat 1/2 jam lebih siangan, pas, jadi bisa jalan santai ke TPA atau main lebih lama di taman kantor sebelum ke TPA πŸ™‚

Saking konsennya mikirin jalanan, lupa banget kalo Jumat ini anak-anak tampil di ulang tahun TPA πŸ˜› Aku kira minggu depan. Baru sadar pas tetangga kemarinΒ  nitip legging buat bu guruΒ  (yang ternyata buat dipake kakak :)).

Dan kali ini, aku bisa tersenyum jauh lebih lebar, karena akhirnya adek ikut maju, tanpa nangis, walo diem aja. Pas ditanya belakangan bilang “Adek belani maju, tapi adek diem. Adek bingung-bingung” :)) Dan Kakak, mau mimpin salam, mau ikut baca doa dan hadits, dan mau ikut nari Yamko Rambe Yamko. Untung terharunya udah duluan pas liat Mbak Lila nari Dindin Pak Dindin, jadi pas kakak yang tampil, udah sadar kalo gak boleh nangis. Hahaha…

20150424_UltahTPA--Satu-satu temen kakak dari bayi sudah gak di TPA. Suka tersentuh kalo liat 4 anak laki-laki di atas itu main ;’)

20150424_UltahTPA-Ada dongeeeng! πŸ˜€

Selamat ulang tahun TPA πŸ˜€ Semoga makin maju dan makin baik. Terima kasih bu guru buat cintanya ke anak-anak yaaa. Kami tinggal datang buat melihat anak-anak tampil tanpa harus sibuk mikirin mereka harus nyewa baju dimana. Terima kasih untuk membantu kami mendidik anak-anak πŸ™‚

20150424_UltahTPA---

20150424_UltahTPA

Ah, anak-anak, kalian makin besar yaaa. Bunda terharuuu :’) Terus tumbuh makin pintar ya nak :’)

Minggu Lalu

Cerita tentang minggu lalu ah. Nanti fotonya nyusul kalo udah ada deh πŸ˜€

Senin pagi, kami bangun dari tidur kami yang rasanya lebih nyenyak karena AC akhirnya dibenerin lagi setelah 1,5 bulanan mati suri.Β  Gak dibener-benerin karena gak punya uang lebih, eh, pas nekat benerin, beneran kan kaget liat nominalnya! πŸ˜› Ya sudahlah πŸ˜› Pas malemnya pulang, mampir ke toko bantal yang luarnya dari sisa kain yang digabung-gabung yang harganya cuma 15ribu. Sampe rumah, anak-anak kegirangan! Ayah bunda juga seneng karena liat anaknya seneng dan gak perlu lagi rebutan bantal! Hihi..Seneng banget juga karena sekarang ayah bunda bisa diajakin naik ‘mobil’ atau masuk ‘rumah’ yang mereka bikin dari bantal-bantal itu. Selama ini gak boleh masuk karena ‘rumah’ atau ‘mobil’nya kecil, gak cukup buat orang besar πŸ˜›

20150414_sleeepdibawa lagi pun ke mobil πŸ˜›

Besoknya, setelah sedikit sombong kalo datengnya pagi banget pas Senin itu, dibalaskan dengan tiba-tiba maceeet di deket rumah. Hampir 40 menit! Ternyata jalanan ditutup karena mau dipasang apa gitu buat selokan. 40 menit telat ya berefek ke udah kena macet di Tol Tomang. Telat πŸ™ Alhamdulillah, masku dapet rejeki, jadi si mobil akhirnya bisa diurusin di bengkel. Paaaaas banget jumlahnya πŸ™‚

Hari Rabu, pas uang di dompet udah tiris banget, dan temen-temen ngajakin makan siang di Joni Steak Pasar Baru, langsung ngajakin Masku. Daripada pusing, mau makan enak aja. Besok, dipikirin besok aja πŸ˜› Eh, bener kan, besoknya uang makan cair. Alhamdulillah πŸ˜€

Jpeg

Makan steak lagi setelah 2 tahun lebih sejak ini πŸ˜› Jenis steak seperti ini lebih cocok sama lidah dan kantong aku! πŸ˜€ Dari harga yang ada di menu, ditambah 10% lagi pas bayarnya πŸ™‚ Abis itu jalan sedikit ke Pasar Baru, ditemenin Masku nyari kain flanel di pasar bawah yang panas itu. Akhirnya lem tembak dibeli juga! Setelah selama ini, diprioritaskan paling bawah πŸ˜› Ya begitu deh kalo perginya sama Masku, yang aku pengen, pasti disuruh beli! πŸ˜› Mampir juga di golo, beli origami πŸ˜€ Gandeng-gandengan dong. Ah, senang πŸ˜€

Oh iya, hari itu, ada temen yang terakhir masuk sebelum cuti besar 3 bulan. Dikasih wadah tupperware satu-satu seruangan. Makasih ya Feri, semoga semua urusanmu lancar yaaa πŸ˜€

Lalu hari Jumat, kami pulang abis Isha. Pengen aja pulang malem sekali-kali lagi πŸ˜› Pas ada yang nge-jam, Masku sekalian mau nge-jam πŸ™‚

Sabtu pagi, selesai beres-beres rumah, dan gak ada baju kotor, dan lala lili, hampir jam 12, kami pergi dari rumah ke Tangerang demi makan kwetiaw! Akhir Januari lalu, pertama banget aku tau kalo kwetiaw itu bisa dimakan pake topping kayak mie ayam. Enaaaaaaak bangeet! Dan itu kebayang-bayang πŸ˜› Lewat jalan muter ke Ciater, lebih jauh supaya gak kena macet yang bikin selokan itu. Itu aja udah 2 kali berenti, beli pisang pasir sama tahu sumedang. Haha, keburu udah laper πŸ˜›

Niat banget yaa demi kwetiaw! Makasih ya maaaas :*

20150418_Nyamnyam

Abis itu, ke mall alam sutera cuma buta ngambil kartu gramedia yang udah jadi. Untung masku tau jalan kecil, jadi kami gak harus lewat jalan Serpong yang macet itu πŸ˜€ Abis ambil kartu, kami jalan-jalan aja, masuk ke tempat main. Ya tapi di situ, harus pake kartu, dan minimal harus 80ribu. Yaaah, mahal naaak! Tapi anak-anak ini gak nangis cuma liat-liat aja πŸ˜› Jalan-jalan lagi, akhirnya nyobain juga minum tehnya Calais πŸ˜€ Lalu ketemu tempat main lain yang bisa beli koin aja. Ya udah boleh main, mereka seneng banget sampe berkali-kali bilang terima kasih πŸ™‚

Lalu pulangnya mampir ke Superindo buat nyari bahan soto. Ya gini lah risiko goler-goler paginya, gak sempet ke pasar! πŸ˜› Karena Kirana tidur, jadi ayahnya nungguin. Aku senang ternyata aku udah punya lelaki kecil yang udah sigap banget bantuin dorongin belanjaan πŸ˜€ Makasih ya kak! :* Lalu mampir bentar di toko serba 35ribu buat beli dress murah buat di rumah πŸ˜€

Malem itu, abis anak-anak makan, dan kami makan sate padang, kami keruntelan di kamar. Ah, precious πŸ™‚

Ya Allah, terima kasih yaa πŸ™‚

Penyejuk Hati

Lagu ini kalo dinyanyiin duo bocah, jadi begini..

“Baju baru alhamdulillah..

Tak ada pun tak apa-apa lagi..(ditambahin liriknya, dinadain tinggi pula. Sungguh kreatif sekali :P)

Masih ada baju yang cepet..”

“Loh kok cepet?”

“Iya kan lagunya baju yang lama. Aku maunya baju yang cepet” <<dijawab dengan muka serius.

mikir 10 detik.

Owalaaah… lawannya lama itu cepet toooh? Gara-gara kalo ayah bunda suka bilang “Ayo cepet, jangan lama-lama yaaa?” Hahaha..

*unyel-unyel 2 bocah..

Lain waktu, pas aku lagi nyapu, Akhtar sama Kirana lagi main, sementara ayahnya megang hp (uhuk! :P). Kirana langsung berdiri, mendekati ayahnya dengan muka cemberut, dan bilang..

“Ayah, jangan main game telus. Nanti jadi bodoh loh” lalu melongok ke hp ayahnya.

“Eh, ayah gak main game”, langsung puter balik ke arah kakak, dan lanjut main.

Ekspresinya itu loh! πŸ˜€

Hahahahaha..mbok yo minta maaf dulu udah nuduh-nuduh ayah loh cah ayu! πŸ˜›

Dengan kepolosan mereka, selalu ada senyum atau tawa yang membuat hari menjadi lebih sejuk. Seriously, dikasih Allah rejeki 2 anak ini, nikmat mana yang bisa aku dustakan? :’)

I’m still Here

Haiiii…

Kangen ya nulis-nulis di sini? πŸ˜€

Sejak tau apa yang aku baca dan tulis nanti akan aku pertanggungjawabkan juga, aku jadi mikir ulang, kenapa dulu aku dan masku bikin blog ini. Memang murni cuma pengen mendokumentasikan hidup keluarga kami. Kalo aku lagi gak ada kerjaan, membaca ulang blog ini sejak postingan pertama ke depan, dan aku tersenyum melihat proses keluarga kami. We’re growing together πŸ™‚ Tapi, siapalah aku ini? Aku gak bisa kan mengatur apa yang ada di pikiran orang? Aku sedih kalo denger ada yang komentar miring tentang ibu-ibu yang ngeblog πŸ™ Please lah, jangan menghakimi πŸ™

Setelah difikirkan, aku memutuskan untuk tetap menulis πŸ˜€ Tapi dengan tambahan doa yang kencang, supaya apa yang aku tulis itu bener, bersyukur kalo bisa sedikit berguna buat yang memang baca, secara terang-terangan atau diam-diam :P, atau yang gak sengaja terdampar di blog ini πŸ˜€ Dan doa yang juga kencang, supaya gak bikin orang berburuk sangka sama niatku ini. Amiiin πŸ˜€

Terakhir cerita runut itu adalah cerita bulan Oktober 2014. Niatnya mau runut, eh, tapi fotonya belum dipilih, belum diedit, eh, malah jadi gak posting-posting πŸ˜› Cerita tahun lalu masih belum 2 bulan. Eh, tahun ini udah lari aja ke pertengahan April! Perputaran waktu ini jadi sedikit terasa menakutkan πŸ˜› Ah, aku sedih (lagi) kalo inget cerita di blog ini jadi bolong-bolong πŸ™

But, overall, hidup kami baik πŸ˜€ Anak-anak alhamdulillah makin pinter. Suami makin ganteng πŸ˜› Rumah masih tetep bikin adem hati walo bocor di dapur makin hari makin parah πŸ˜› Gak pernah nganggur banget di kantor. Album tahunan masing-masing anak hampir beres πŸ˜€ Eh, malah dapet 2 bonus album yang gak kepikiran sebelumnya buat dibikin, karena sudah mepet deadline voucher hangus, jadinya bikin album yang cepet aja. Salah satu albumnya, bikin ayah ibu seneeeeng banget :’) Alhamdulillah.

Mesin jahit pernah dipake lagi sekali buat jahitin dress Kirana setelah sebelumnya berguru dulu ke tetangga. Dressnya jadi sih, tapi gedee banget. Hihi.. Alhamdulillah pernah dapet rejeki yang yang cukup gede, jadi akhirnya kami punya laptop (yang bikin masku semangat banget ngedit foto segera setelah moto syukuran khitanan kliennya :D), mesin cuci yang tinggal pencet-pencet, beli di temen yang mau pindah rumah, yang sungguh sangat memudahkan hidup kami πŸ˜€ dan lemari pakaian! Iyaa, lemari pakaian yang gak cuma dari serbuk kayu, yang dibeli pas kami mau nikah, lebih dari 5 tahun lalu, yang salah satu pintunya akhirnya patah karena gak kuat aku gantungin gamis terus karena gak cukup tingginya kalo dimasukkin di lemari πŸ˜› Alhamdulilah πŸ˜€

Alhamdulillah, ibu sama Dek Ia, Mamak, Desi, sama Bapak juga pernah ke sini πŸ˜€ Alhamdulillah, kami sempet jalan-jalan rame-rame se-RT ke Puncak November lalu. Alhamdulillah pernah main ke Bogor lagi sambil nyobain Pizza Kayu Bakar yang kayaknya bukan yang original pas ke nikahan Vina (Selamat ya sayaaang :*).Β  Pernah juga sekali main ke Bekasi. Sekarang juga tau karena nyari toko bahan ini, kalo Pasar Tangerang itu gedeeee banget, dan kwetiaw itu bisa dimakan kayak mie ayam loh. Enaaak bangeet! Kemana aja aku? πŸ˜› Terus, Alhamdulillah banget, bisa sekeluarga ke Pulau Tidung minggu lalu. Alhamdulillah πŸ˜€

Lalu, satu-satu temen Akhtar di TPA pergi melanjutkan hidup di tempat lain. Kepala menyut-menut, hati kedut-kedut kalo inget harus mikirin yang ini. Jadi, plis lah, jangan ditanya-tanya yaa. Hihi.. Salah satu temen seperjuangan pun akhirnya ada yang leave for good. Bikin ngiler pengen juga pindah ke Palembang πŸ˜€ Dan, kami harus merasakan kehilangan Om tercinta kami πŸ™

Pengen banget mudik juga πŸ˜€

Alhamdulillah, sekolah orang tua yang aku ikuti, udah selesai akhir Maret lalu. Setahun! Cepet banget! Minggu lalu pembagian rapor. Alhamdulillah banget, Allah bukakan jalan supaya aku ikut sekolah ini. Masih tertatih-tatih, semangat naik turun, tapi kami berusaha! Aku masih inget banget, di pertemuan pertama sekolah, aku udah pake rok, tapi masih pake pashmina gaul. Pengen cepet pulang karena merasa salah kostum. Hihi.. Alhamdulillah bangeeet aku dipertemukan dengan komunitas ini. Sama sekali gak mengarahkan aku supaya ikut ke aliran mana pun. Murni berdasarkan Alquran dan Hadits. Alhamdulillah, walo pas di kelas masih banyak yang belum kenal, ada grup wasap yang masih ‘nampar’ aku dengan banyak sekali hal yang bikin aku melongo karena aku kok gak tau! Huhu.. HambaMu ini sedang berusaha supaya semakin disayang olehMu, Allah :’)

Ya udah, nanti diusahakan sangat buat rutin nulis lagi. Semoga kali ini gak cuma sekedar janji πŸ˜›

Selamat akhir pekan! πŸ˜€

Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu

Abdullah bin β€˜Abbas –radhiyallahu β€˜anhuma– menceritakan, suatu hari saya berada di belakang Nabi shallallahu β€˜alaihi wasallam.

Beliau bersabda,

β€œNak, aku ajarkan kepadamu beberapa untai kalimat:

Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu.

Jagalah Allah, niscaya kau dapati Dia di hadapanmu.

Jika engkau hendak meminta, mintalah kepada Allah,

dan jika engkau hendak memohon pertolongan, mohonlah kepada Allah.

Ketahuilah, seandainya seluruh umat bersatu untuk memberimu suatu keuntungan, maka hal itu tidak akan kamu peroleh selain dari apa yang telah Allah tetapkan untukmu.

Dan andaipun mereka bersatu untuk melakukan sesuatu yang membahayakanmu, maka hal itu tidak akan membahayakanmu kecuali apa yang telah Allah tetapkan untuk dirimu.

Pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.”

Coba kalimat ini diulang-ulang..

Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu.

Ada kumpulan air mata yang rasanya pengen menyeruak keluar dari mata gak sih?

Sesederhana itu seharusnya. Tapi kenapa kelihatannya begitu sulit?

Ya Allah, bantu hambamu yang sedang belajar untuk senantiasa menjagaMu, supaya anak-anak juga akan melihat teladan bagaimana menjaga Allahnya πŸ™‚

A long way to go, but I’ll try the very best of me πŸ˜€

Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu.

Selamat Jalan, Om

Hari Selasa dua minggu lalu, Ibu nelpon di jam kantor. Hal yang biasa walo jarang sekali. Ibu ngabarin kalo Om Nono, suami dari Cek Era (well, harusnya aku manggil Makcik Era sih, tapi udah kadung kebiasaan dari kecil :P), masuk ICU di Cirebon sana. Aku, si ratu tega ini, tiba-tiba gak bisa menahan air mata supaya gak memenuhi mata

Ibu itu 8 bersaudara. 5 laki-laki dan 3 perempuan. Ibu menikah di taun 1986, lalu adik terdekatnya baru menikah di sekitar tahun 1993, sementara aku lahir di tahun 1987. Setelah menikah, ayah ibu memilih ngontrak di dekat rumah Yai dan Mbah (orang tua Ibu). Jadi, sepanjang ingatanku, aku tumbuh besar dengan banyak sekali kenangan bersama muka-muka pakcik dan makcikku ini. Lalu kami tumbuh bersama-sama. Aku mulai merasakan yang namanya ditinggal pergi. Satu-satu pakcik pergi merantau kerja dan kuliah. Satu-satu makcik pergi merantau dan menikah. Dan akhirnya, aku sendiri yang mengalami merantau dan menikah.

Saat ibu ngasih kabar itu, aku langsung kebayang muka Cek Era, saat terakhir kami ketemu. She looks much older than she should be. Is that hard your life is? πŸ™

Langsung ingatan mundur belasan tahun ke belakang. Pada suatu masa, kami pernah sekitar 2 tahun tinggal di rumah mbah, sebelum kami pindah ke rumah yang sekarang. Karena kamar yang terbatas, aku sama Nia jadi tidur sekamar sama Cek Era. Kamar yang panaaaas sekali karena di atasnya cuma dak yang dibeton buat jemur pakaian. Kamar yang dicat dengan bentuk-bentuk asimetris dengan banyak warna dan banyak sekali bantal beraneka bentuk dari bahan yang berbeda, tentu saja hasil karya Cek Era πŸ˜› Kamar yang di dalamnya, aku pernah ngerasain sakitnya sesak nafas berat sampai-sampai minta suntik sama dokter! Haa! Kamar yang di dalamnya, banyak β€˜ramuan’ hasil racikan Cek Era. Yang itu buat rambut, yang itu buat muka. Lalala. Oh, waktu kecil katanya rambut aku sedikiiit banget, dan Cek Era setiap hari membalurkan β€˜ramuan’nya di kepala aku πŸ™‚

Aku agak-agak lupa, waktu itu sebelum atau sesudah Cek Era disuruh pulang sama Mbah dari kerja di Aceh karena waktu itu marak tentang GAM. Cek Era pulang dengan banyak sekali kardus yang berisi banyak sekali baju dan kaset. Baju-baju yang dibagikan, dan aku memilih beberapa, dan aku pakai dengan bangganya. Hahaha, entah ya dulu itu keliatannya gimana, ABG yang pake baju bekas tantenya kerja πŸ˜› Cek Era, yang bikin iri. Kerja di kantor keren. Badannya putih bersih dan mulus sekali. Haha, minder banget si anak SMP yang kulitnya terbakar sengatan matahari karena pulang pergi jalan cukup jauh dari sekolah ke jalan besar buat nunggu angkot buat ke rumah. Mungkin tanda iri terbaca sama Cek Era, jadi hampir tiap minggu, kami akan luluran bareng pake β€˜ramuan’ bikinannya πŸ˜› Hatiku hangat sekali mengingat ini πŸ™‚

Lalu kami pindah ke rumah baru. Di malam pertama kami di rumah baru, Cek Era ikut nemenin aku sama Nia tidur di kamar atas, yang waktu itu cuma pake genteng, dan pas hujan, jadi ada serpihan air yang masuk ke kamar :’) Lalu, Cek Era merantau lagi ke Pulau Jawa. Gak lama, ketemu jodoh πŸ™‚ Lalu Cek Era menetap di Indramayu πŸ™‚ Alhamdulillah, gak lama, Cek Era hamil, dan Ari lahir πŸ™‚

Tahun 2004, pertama kalinya aku ke Pulau Jawa demi mengucap salam perpisahan sama Unpad. Pertama kalinya juga, kami ke Indramayu. Dari situ, kami dianter ke Bandung lewat Tangkuban Perahu. Beberapa bulan kemudian, Cek Era pulang ke Palembang mudik lebaran. Beberapa waktu kemudian, kami dapet kabar adek tersayang kami, Ari, yang waktu itu sekitar 1,5tahun meninggal, di pelukan Cek Era karena sesak. Perih. Kehilangan kedua terbesar yang aku rasakan (Yang pertama, waktu Yai meninggal saat aku kelas 1 SMA). Aku masih ingat, aku menangis di tengah ujian mid semester, aku menangis kalo liat foto Ari yang memang aku pajang di mading di kamar waktu kami sama-sama di Bandung, bahkan aku menangis di bis kota di perjalanan pulang dari kampus ke rumah. Oh, andai waktu itu aku tau, kalo Ari akan menunggu Ayah Ibunya di surga nanti πŸ™‚ Allah Maha Baik, setelah itu, Cek Era dikarunia 2 anak perempuan lagi πŸ™‚

Lalu aku pun merantau ke Jakarta. Lalu menikah, dan baru ngerasain yang namanya gak selalu pulang buat berkumpul bersama keluarga waktu lebaran πŸ™‚ Tapi alhamdulillah, walau jarang ketemu, jarang juga telpon-telponan, saat ketemu, langsung klik. Bahkan anak-anak juga begitu ke tante-tante kecilnya. Keluarga πŸ™‚ Beberapa kali, kami ketemu di Palembang. 1-2 kali, kami ketemu di rumah Serpong cuma buat beberapa jam saja, karena Om Nono ditunggu kerjaannya. Dan pernah 1 kali lagi kami ke Indramayu ini.

Makanya waktu Ibu nelpon ngabarin Om Nono masuk rumah sakit beberapa bulan sebelum ini, aku bingung. Iya, aku memang canggung kalo ketemu. Iya, kami jarang ketemu. Tapi di sepanjang ingatanku, he’s just fine. Dia adalah sosok Om yang sayang sekali sama Cek Era. Nyetir dari Indramayu non stop sampe ke Palembang cuma buat nganterin anak istri liburan lama di sana, untuk kemudian balik lagi ke Indamayu setelah cuma istirahat beberapa jam. Kalo bukan sayang, apa itu namanya? Om yang sekuat itu loh. Lah kenapa kok sehat-sehat tau-tau ngedrop? Lah kok malah ini masuk ICU? Cek Era gimana? Dia sendiri di sana πŸ™

Yada yada yada, Sabtu lalu, satu Pakcik dari Palembang, Mbah yang berangkat dari Batam, Ayah yang ada tugas ke Parung, dan kami sekeluarga, pergi ke Cirebon. Sudah, gak usah pikirin, saldo di tabungan yang udah hampir kosong di akhir bulan itu πŸ˜›

Sekitar 7 jam karena muatannya banyak dan emang jalannya santai, kami akhirnya sampe RSUD Gunung Jati. Disambut Cek Era yang tampak tegar dan dua anak kecil yang kok udah makin tinggi. Alhamdulillah sudah keluar ICU, sudah dirawat di ruang biasa. Dan betapa aku kaget liat kondisi Om Nono. Itu pun katanya, hari itu jauh lebih baik dari hari sebelumnya. Begitu jauh dari ingatan terakhir aku saat terakhir kami ke Indramayu. Mana rambut gondrongnya? Kenapa badannya bengkak? Kenapa nafasnya tampak berat? Kenapa kenapa kenapa? But, I hide my tears. Aku peluk erat Cek Era. Aku peluk erat Balqis dan Aliyah. Pengen banget nyemangatin Om Nono, tapi aku gak bisa berkata-kata, selain ngintil di belakang ayah. Malam itu juga, kami dan ayah harus pulang, karena ayah sudah punya tiket pulang ke Palembang jam 9 pagi besoknya. And for that, I thank my husband so much. Makasih Mamas nyetir PP Cirebon satu hari itu buat jenguk keluarga :’)

Semingguan itu, doa kami sama. Berikanlah yang terbaik ya Allah. Apapun itu.

Jam 5 tadi, pas anak-anak sudah sama aku sementara Masku masih ada kerjaan, aku cek hape. Ada missed calls dari ayah, dari pakcik opek, banyak tanda pesan yang belum aku buka. DEG. Ada apa ini?

Innalillahi wainnalillahi rojiun. Om Nono sudah dipanggil oleh Allah SWT.

Aku kasih tau anak-anak dan ngajakin mereka berdoa. Dan ternyata gak kuat ya gak nangis.

Terbayang muka Om Nono waktu kami besuk dan pamit. Terbayang muka Cek Era. Terbayang muka Balqis dan Aliyah. Nanti kalo sedih, Cek Era meluk siapa? Balqis baru kelas 4. Aliyah baru kelas 2, masih kecil-kecil. Dan tumpahlah tangis itu.

Tapi siapalah kami mau mengubah takdir? Allah berkehendak, maka jadilah.

Selamat jalan Om Nono. Selamat jalan Om yang nyetirnya keren banget, sampe buat muter di jalan sempit aja, cuma perlu sekali usaha. Selamat jalan Om yang nyetir PP Indramayu cuma buat nganterin Cek Era sama anak-anak ke Serpong supaya bisa ketemu sama Ibu, sama kami. Selamat jalan Om pekerja keras yang banting tulang untuk keluarga. Semoga setiap peluh keringatmu, lelah di badanmu, menjadi pahala untukmu. Semoga Allah berkenan menerima segala perbuatan baikmu, mengampuni segala khilafmu, melapangkan kuburmu, dan memasukkanmu ke golongan orang yang pantas masuk ke surga.

Lalu semoga Cek Era semakin kuat, sabar, dan tabah menjalani takdir Allah ini. Allah gak tidur, Cek Era. Cek Era itu sosok yang sangat kuat, meski kelihatan kalau kehidupan di Indramayu sana penuh dengan perjuangan (berat), gak pernah sekali pun, aku dengar Cek Era mengeluh. Keluarga juga gak akan membiarkan Cek Era sendirian membesarkan Balqis dan Aliyah supaya jadi anak sholehah, yang doa-doanya adalah amalan yang tak terputus untuk orang tuanya.

2 di antara hak muslim/muslimah adalah menjenguk saat sakit dan menguburkan saat meninggal. Mungkin supaya jadi pengingat kepada kita, bahwa sehat itu nikmat, ajal bisa datang kapan saja. Semoga jadi pemacu untuk berusaha menjadi pribadi yang terus berusaha mendekatkan diri pada Allah. Amin ya robbal allamin.

Β P.S : Aku nulis ini di tengah malam tadi. Cuma merasa harus nulis hal-hal yang berseliweran di kepala supaya pikiran liar dan perih hati karena orang yang begitu dekat dengan aku sejak kecil ini diberi cobaan begitu besar sama Allah. So lame, but I woke up in the morning with the new spirit. Bertambah alasan supaya berjuang untuk hidup yang lebih baik supaya kami bisa membantu saudara kami. Ya Allah, bantulah kami ya πŸ™‚