Updating life – Agustus 2012

1 Agustus, anak cantik dibotak πŸ˜‰

Β 

7 Agustus, 18 Ramadhan, ulang tahun hijriah Akhtar yang kedua! πŸ˜€

Β 

10 Agustus, imunisasi Hepatitis pertama Kirana. Beratnya udah naik jadi 3,6 πŸ™‚

Β 

11 Agustus, Masku berangkat dari Serpong, nginep di rumah Mas Gandung semalem karena ada kerusakan mobil. Besoknya ke rumah Mamak sampe Selasa subuh. Berangkat ke Palembang! Jam 1/2 3 sampe. Di Palembang sampe tanggal 23 pagi πŸ™

Β 

19 Agustus, Lebaran πŸ˜€

Β 

24 Agustus, Kirana 1 bulan! Pergi lagi ke RS buat imunisasi, tapi ternyata mesti ramean. Jadi nungguin ibu check-up aja sama Kirana πŸ˜› Numpang nimbang, 4,1 kg πŸ™‚ Terus nyari tau, ternyata di puskesmas deket situ, jadwal imunisasinya tiap bulan. Oke sip πŸ™‚

Β 

27 Agustus, Akhtar ulang tahun ke-2! πŸ˜€ Sorenya ke Bandara juga nemuin Yudha, yang baiiiiiik banget mau dititipin ASIP. Mana pake acara macet kan Palembang ini! Aku sampe, Yudha langsung naik ke ruang tunggu. Alhamdulillah lancar. Alhamdulillah sampe dengan selamat di Serpong. Nanti insya Allah posting khusus tentang ASIP ini πŸ˜€ Pulangnya, sempet makan bubur ayam di pinggir jalan! Huwaaaa..how I miss that moment πŸ™‚

Β 

28 Agustus, pagi-pagi sama ayah dan Akhtar ke bandara lagi. Kali ini nemuin Fenny buat nitip asip lagi πŸ™‚ Karena udah agak siang, ayah mesti ke kantor. Aku sama Akhtar diturunin di tengah jalan πŸ˜› Ngedate, nyobain naik Trans Musi lanjut naik becak berdua. Romantis πŸ™‚ Baru nyadar, udah lamaaaaaa banget aku g naik becak πŸ˜›

Β 

29 Agustus, akhirnya punya frame yang isinya kumpulan foto. Dikadoin sama adek-adek. Yaah, walo milih 15 foto dalam waktu singkat itu nyebelin, dan nyusun sendiri pula, tapi aku seneeeeng. Makasih adek-adek kado lahirannya! πŸ˜› Akhtar juga dikadoin buku cerita πŸ™‚

Β 

30 Agustus, ke Puskesmas imunisasi BCG. Polionya abis tapi πŸ™ Perginya dianter ayah, tapi pulangnya sendiri. Nia nemenin πŸ™‚ Kirana naik lagi jadi 4,5 kg. Hmmm, beda mungkin ya timbangannya? Entahlah. Pulangnya, bayi belum 40 hari itu perdana naik angkot dan becak πŸ˜€ Akhtar kan juga ikut, cemberut dia sempit-sempitan di becak πŸ˜›

Kirana, perdana naik becak πŸ˜€

Β 

31 Agustus, dapet kabar baik dan buruk. Kirana alhamdulillah bisa dapet tempat di TPA, tapi Akhtar g πŸ™ Seneng, tapi banyakan sedihnya. Yaaah, semoga dikasih Allah jalan terbaik. Amiiiiin πŸ™‚

Β 

Bulan ini sempet baca 3 buku, termasuk ngulang baca Perahu Kertas (yaah, tetep aja g bisa nonton di bioskop πŸ™ ) dan Kisah Lainnya πŸ™‚

Β 

Udah! Selamat datang September, please be kind ya πŸ˜€

Seri Ditinggal Suami Dinas #Palu

Jadi ini report dari ditinggal suami dinas kali ini πŸ˜› Ke Palu, 6 – 9 Desember 2011

Hari Selasa, masih pergi bareng Masku. Soalnya berangkat dari kantor. Sorenya, jam 5 langsung meluncur ke TPA, Akhtar tiduuur! Bangun, makan dulu di TPA, sisa 1/8. Naik CL 19.10. Bareng keluarga tetangga. Di CL anteng, main sama Khalila. Di ojeg tidur, sampe rumah masih tidur πŸ™‚ Aku dapet tekwan dari kantor siangnya. Abis makan, telpon-telponan, sholat, langsung tidur.

Hari Rabu, bangun pagi kayak biasa, bikin makan Akhtar, nyiapin keperluan Akhtar, plus nyetrika jilbab. Eh, Akhtar bangun, langsung jalan ke luar kamar sambil senyum, dimandiin pake baju juga sambil ketawa. Diminta nunggu di luar sambil aku puterin backyardigans plus dikasih roti juga anteng. Aku bilang “Akhtar, bunda mau mandi, Akhtar duduk di sini ya?” Eh, begitu keluar kamar mandi, ada anak nungguin di depan kamar mandi sambil pegang hape “Tuuh” Owalaah, ternyata ada sms πŸ™‚ Makasiiy ya Akhtar πŸ™‚ Pas aku sholat subuh juga, Akhtar anteng nunggun. Selesai sholat, Akhtar langsung salaman πŸ™‚ Udah siap, nunggu Bang Harris sekitar 7 menitan. Sampe stasiun, CL dateng. Pas! Nyari Khalila g ada, ternyata mereka dateng pas CL jalan πŸ™ Sampe stasiun ketemu bajaj yang suka kami naiki, dan Akhtar dikasih wafer sama abangnya! πŸ™‚ Hari pertama berhasil! πŸ˜€ Sampe kantor, 6.27. Nyuapin Akhtar. Pas mau nganter ke TPA, pas ketemu Mas Baim. Dianterin sampe TPA pake motor! πŸ˜€ Tapi dapet berita duka, kakeknya Khalila meninggal, jadi mereka sekeluarga langsung berangkat ke Bandara, nyari pesawat ke Kediri πŸ™

Sempet deg-degan parah pas liat langit sore. Mendung gelap! Dan yak, akhirnya emang harus pulang cuma sama Akhtar aja πŸ™‚ Ke TPA, nyuapin Akhtar dulu, sholat magrib dulu, langsung berangkat ke stasiun. Alhamdulillah dapet bajaj g pake lama. Sampe stasiun, masih dapet CL 18.45 yang hari itu alhamdulillah banget g penuh sampe desek-desekan. Bisa masuk, dikasih duduk, dan ACnya nyala! Akhtar mimik sampe tidur. Eh, tapi ketahan lama karena ada kereta ketahan di Sudimara. Yaaaaah πŸ™ Sampe rumah sama aja kayak kemarinnya. 20.15. Merasa bersalah banget makan mie soalnya kalo nunggu nasi mateng udah keburu mau pingsan kelaperan! Tapi mienya dikasih bayem hampir 1 ikat buat mengurangi rasa bersalahnya πŸ˜› Makan, masak nasi, sholat, telpon-telponan sama Mas, terus tidur.

Hari Kamis, Bangun sedikit lebih pagi, dan langsung melakukan rutinitas. Eh, Akhtar juga bangun lebih pagi. Untung anteng nungguin aku nyiapin bekalnya sama nyetrika. Siap cepet, Bang Harris juga dateng cepet, sampe stasiun masih nunggu CL sambil nyuapin Akhtar makan. CL dateng. Di CL, Akhtar diajak main sama bapak-bapak baik hati. Sampe stasiun tanah abang, ketemu bajaj kemarin lagi! Horeee, g perlu nawar-nawar πŸ˜› Sampe kantor, nyuapin Akhtar, trus disamperin Mas Baim, nawarin ikut ke TPA sekalian dia mau ke arah sana buat sarapan. Horeeee! Hari ke-2 juga berhasil, maaas πŸ™‚ Kangen kangen kangeeeen πŸ™‚ Akhtar nunjuk foto di komputer kantorku sambil bilang “ayah ayah ayaah” kamu juga kangen ya nak? πŸ™‚

Sorenya seperti biasa, jam 5 teng ngacir ke TPA. Disambut Akhtar dengan kata-kata “Mimiik, maaak!” *tepok jidat :P, nenin bentar, nyuapin, sholat magrib, langsung nyari bajaj. Hiks, tapi bajajnya milih jalan yang salah, jadilah terjebak macet, dan jadi naik CL 19.10. Masih ada waktu 10 menit, langsung beli tahu gejrot buat ganjal perut. Udah berasa mau pingsaaaan! Ya ya ya, aku kan g bisa tuh kalo kena macet, bawaanya jadi langsung panas dingin g menentu πŸ˜› MAkan cepet-cepet, CL dateng, langsung ke bawah. Alhamdulillah dapet duduk, dan CLnya masih tolarable ramenya.

Eh, tapi kok menjelang keberangkatan, jadi tambah rame dan rame. Pengap! Dan yak, ACnya g berasa. Bisa ditebak? Nangislah Akhtar, dinenin diem, nangis lagi. Dikasih mobil-mobilan, diem bentar, nangis lagi. Itu udah dengan kepala yang berkeringat πŸ™ Aku peluk, terus-terusan ngomong “Akhtar, kerja sama sama bunda ya, nak? Tinggal beberapa stasiun lagi ini. Akhtar kan pinter. Akhtar kan sayang bunda” Dan dia diem, sambil nemplok di dadaku. Aku elus2 kepalanya sambil aku tiup-tiup terus. Yah, tapi gitu, diem, nangis, diem nangis. Tapi alhamdulillah g pake jerit! πŸ˜›

Akhirnya sampe juga Sudimara, ada 2 orang mas baik hati yang niat banget bantuin bikin seneng Akhtar. Yang 1 ngasih liat film mickey mouse. Gagal πŸ˜› Yang satu, gendong Akhtar biar kena AC. Dan akhtar diem dooong diajak main sama Mas itu πŸ˜› Makasiiiy maaas baik hati, maaf yaa bundanya sempet takut kalo Akhtar mau diculik! Hahahahaha πŸ˜› Malem itu, Bang Haris g bisa jemput, kakak iparnya masuk rumah sakit. Bismilah, pilih ojeg. Untung dapet bapak-bapak yang bawa motornya juga pelan, eh, tapi langsung ilfil pas dia ngangkat telpon di jalan yang lagi sebelahan sama truk gede!! Minta pentung! Sampe rumah 5 menit lebih malem, Akhtar bobo di ojeg sampe rumah. Perjalanan yang paling melelahkan, dan aku juga langsung tepar g pake makan πŸ™ Hari ke-3 selesai πŸ™‚

Hari Jumat, sebenernya bangun jauh lebih pagi, tapi Akhtar ikut bangun dan minta mimik. Nenin, eh malah ketiduran lagi πŸ˜› Pas bangun langsung cepet-cepet ngerjain ini itu, dan udah sempet g yakin bisa ngejer CL pagi. Trus sms bang Haris pas baru selesai mandiin Akhtar. Minta jemput jam 6 aja, naik CL yang lebih siangan dikit. Eh, dibales kalo abangnya udah di depan! Hahahaha, jadilah aku mandi secepetnya, beberes secepet kilat. Bang Haris nunggu sekitar 15 menitan πŸ˜› Maaaf banget ya baaaang πŸ˜› Udah pasrah g dapet CL pagi, eh ternyata CLnya telat. Alhamdulillaaah banget kalo gini πŸ˜› Di kereta anteng. Sampe stasiun beli cemilan dulu, lapaaaar g makan semalem πŸ˜› Ketemu bajaj kemarin-kemarin lagi! πŸ˜€ Sampe kantor, nyuapin lagi. Ke TPA jalan sendiri. Di TPA, mas nelpon kalo udah landing πŸ˜€

Horeeee, we did it, Akhtar! We’re a good team! πŸ˜€ Ayah pasti bangga sama kita, nak πŸ˜€

Sesuatu yang kelihatannya berat banget, kalo terpaksa harus dijalani, ternyata pasti bisa kalo yakin bisaΒ  ya? πŸ™‚

Seri Ditinggal Suami Dinas

Yak, penting banget diceritain di sini! πŸ˜› Dulu, kami sama-sama penempatan di sekretariatnya kantor ini, jadi bisa diitung pake sebelah tangan, berapa kali aku ditinggal dinas luar sama masku. Aku? G pernah πŸ˜› Sejak nikah, baru ditinggal 2 – 3 kali saja. Kalo pas hamil, bener-bener santai aja. Karena kontrakan kan deket sama kantor, lagipun ada Mas Baim yang selalu setia jagain aku jadi ojeg langganan kalo Masku lg g ada πŸ™‚

Pindah ke Serpong, baru dua kali ditinggal dinas luar. Dan alhamdulillahnya pas banget ada ibu mertua atau ibuku yang lagi main ke rumah. Hampir setaon di Serpong, baru sekali bener-bener berduaan sama Akhtar berjuang dari kantor ke rumah. Dan satu kali itu jadi horor buat aku. Karena g ada masku, aku mutusin naik kereta khusus wanita (kereta? harusnya gerbong kataku sih :P). Dan aha! Ternyata di sana lebih kejam perjuangan buat duduknya. Malah hampir g ada yang ngasih duduk ke aku sama Akhtar. Kalaupun ada, mbak-nya cuma geser badannya dikit dan menyisakan seujung kursi. Yah, mending berdiri daripada memaksakan duduk, tapi cuma nempel p*nt*t doank kan? Malah lebih pegel πŸ˜› Untunglah, ada mbak baik hati yang akhirnya ngasih duduk πŸ™‚ Tapi di tengah jalan, Akhtar nguamuuuk. Soalnya panaaaaaas. Dan sukses nangis dari Kebayoran Baru sampe Pondok Ranji! Begitu banyak yang turun, si anak bayi senyum-senyum πŸ˜› Lumayan bikin trauma πŸ™

Oh iya, pernah juga pulang berdua Akhtar lagi, dan kejebak hujan, dan jadi maleeem banget sampe rumah. Tapi alhamdulillah, waktu itu udah ada tetangga dan Masku juga pulang malemnya πŸ™‚ Jadi g merasa merana-merana banget πŸ˜›

Nah, sekarang Masku dimutasi. Mulai Agustus lalu, pindah ke pusat baru. Dan tampaknya harus siap-siap kalo sering ditinggal πŸ™‚ Yah, SPPD itu bagai buah simalakama, bikin seneng tapi juga bikin sedih kan? πŸ˜› Dan, akhirnya, surat tugas dinas luar pertamanya di pusat itu keluar! Ke Palu. Dan 4 hari 3 malam! Huhuhu.. Ini pengalaman pertama buat aku sama Akhtar ditinggal selama itu. Berulang-ulang mikir, bisa g ya? Yang pasti harus bangun sedikit lebih pagi, karena harus mandiin sm pakein baju Akhtar, biasanya kan dibantuin sama Masku. Kalo masalah ojeg, alhamdulillah udah ketemu sama yang cocok. G ngebut dan baik dan mau jemput subuh-subuh.

Kalo pagi sih, insya Allah Akhtar masih happy, jarang crancky. Yang bikin aku agak deg-degan itu pas jam pulang. Apalagi, per 1 Desember kan ada loopline itu. Yah, emang g terlalu berpengaruh, karena aku emang biasa naik turun di stasiun Tanah Abang, tapiiii karena itu, commuter line yang biasa kami naiki. CL 17.55 di stasiun tanah abang yang keretanya dari Kota jadi g ada πŸ™ Ngejer yang 17.47, waduuuh ruamenya g nahan! Karena itu kayak penumpang di dua CL numplek jadi 1 πŸ™ Trus kalo dulu kan ada CL 18.33, trus baru 19.10. Sekarang jadinya 18.45 dan tetep 19.10. Pernah ngejer yang 18.45, tapi ternyata serame 17.45! Jadi sejak 1 Desember itu selalu naik yang 19.10. Itu juga kadang pengap, karena ACnya tiba-tiba mati πŸ™ Kalo ada Masku, aku lebih tenang, karena kalo Akhtar udah bete, ada yang bantuin bikin Akhtar senyum lagi. Lah kalo sendiri gimanaaa? πŸ™ Trus inget, Kan ada keluarga tetangga yang sama-sama berjuang pulang pergi Jakarta – Serpong πŸ™‚ Lumayan bikin legaaaa πŸ™‚

Bismillah, semoga bisa πŸ™‚

Mari bekerjasama ya nak πŸ™‚

Reportnya di postingan selanjutnyaaaa πŸ˜€