Difoto Ayah #1 : Kakak dan Adek

Niatnya begitu, tapi gagal, karena pipi Kirana jadi merah lagiiiii! Hiks..kenapaaa? πŸ™ Kepala Kirana juga belom bisa lama banget tegaknya. Hihiii.. Dan Akhtar yang susah banget disuruh diem. Lumayan lah dapet 3 foto ini πŸ™‚

 

Kakak dan Adek πŸ™‚

 

all taken by : hubby. Diedit seadanya sama aku πŸ˜›

Nanti dicoba lagi yaaa πŸ™‚

P.S :Β  Akhtar sukses berlevitasi perdana! Horeee….Fotonya di blog masku πŸ™‚

Jalan-jalan ke Ragunan

Selamat Tahun Baru Muharam 1434 H! Semoga di tahun baru ini akan lebih banyak hal baik. Amiin πŸ™‚

Libur panjang 4 hari kemana ajaaa? GOLAR-GOLER di RUMAH! Abiis cuacanya juga mendukung. Mendung mengarah ke hujan terus. Hahaha..ya sambil ngerjain kerjaan rumah siiih. Kirana kan masih kecil banget, jadi mana tega dibawa jalan jauh. Bilang aja g punya budget πŸ˜› Sekarang kan udah punya notebook di rumah, lungsuran dari adekku πŸ˜› Pas dapet bonus internetan gratis dari hape yang bisa jadi modem ini, jadi ada yang semangat banget posting! *lirik sayang masku πŸ˜€

Setelah 2 hari keruntelan, g jauh-jauh dari kasur, akhirnya hari Sabtu pagi kami memutuskan mesti keluar rumah. Rencananya mau ke rumah Renny, tapi ternyata sedang banyak keluarganya di sana. Padahal di sini udah norak loh mau main ke apartemen. Haha. Kemana yaa? Ke Ragunan aja apa? Akhtar pasti seneng kan liat binatang! Dan murah! :P. Udara juga mendung, g panas. Pas. Berangkaaaaat πŸ˜€

Jam 9 lewat dari rumah, lewat tol. Jam 10an udah di Ragunan. Akhtar masih belom beli tiket. Begitu masuk, banyak abang-abang potograper, bukannya nolak-nolak bak selebritis, si mas ngajak pose doong! Yuk mari laah πŸ˜€

Tiket + asuransi Dewasa 4.500, Anak-anak (3-12 tahun) 3.500, Mobil + Parkir 6.500, Bantuan PMI 500

Pintu Masuk Barat

Peta

Petunjuk Arah yang ‘lucu’ πŸ˜›

Di sana cuma liat rusa, gajah, komodo, orang utan sama anaknya (yang mau bobo, jadi balik ke kandangnya), burung-burung, ayam (:P!), kuda, beruang, singa (yang maleeees! :P), ular, dan muter-muter jauh demi nyari Jerapah (yang ternyata di deket gajah di deket pintu masuk pintu barat itu). Paling lama liat Gajah. Kalo g suka “Udah yah”, ngajak pergi diaa πŸ˜› Singanya pas kami dateng, lagi mau tidur. Sampe hari ini kalo ditanya “singa mana? “bobo!” πŸ˜› Seneng juga liatin kereta api, tapi senengnya dia g merengek minta naik. Sungguh pengen banget sih ngajak dia naik kereta itu, tapi liat antrenya, melipir aja deh kami.

Beberapa binatangnya

Kagum liat gajah πŸ˜€

“Itu apa ayah?”

Seneng liat pemandangan ini πŸ™‚

Ada bayi yang hampir 4 bulan diajak keliling di alam terbuka, g pake topi sama jaket, apalagi payung! *siap diserbu massa πŸ˜›

Jerapaaaah!

Sampe keringetan gitu, jalan kesana kemari πŸ˜›

Kirana boboooo πŸ˜›

Akhtar seneeeeeeeeng banget. Jalan sendiri di hampir sepanjang jalan. Itu juga digendong-gendong ayahnya karena ayahnya g mau dia pegang-pegang pager lama-lama “Kotor!” Aiiih, tumben dia yang lebih peduli masalah beginian πŸ˜› Tapi karena semangat banget, jadi beberapa kali jatuh, Salah banget deh pakein celena pendek. Lututnya tambah banyak lukanya πŸ™ Kirana juga seneng banget pas baru masuk Ragunan. Baru melek dari tidur. Senyuuum teruuus πŸ˜€ Di tengah jalan, pas udah digendong pake hanaroo, tidur lagi πŸ˜€ Ketemu Sari dan keluarga kecil di situ, tapi g bisa ngobrol lama, karena Akhtar udah ngantuk πŸ˜› Hihi, 1,5 jam lah di sana, cukup buat kaki ini pegel-pegel lucu πŸ˜›

Pas keluar dicegat abang potograper, dari jauh sih udah bilang sama masku kalo aku mau beli tapi maksimal harganya 5ribu! Hahaha. Tapi demi melihat 2 foto yang bagus ini, dan ternyata ukurannya lumayan gede, agak dinaikin dikit. Nawar abis! 2 foto jadi 20ribu. Masuk mobil, Akhtar langsung tidur pulas. Pulangnya mampir ke Pasar Modern BSD. Udah jam 1/2 1. Ternyata masih banyak yang jualan yaaa πŸ˜› Tapi jangan berharap bisa dapet daging dan ikan πŸ˜›

satu-satunya foto ber-4 πŸ˜€

Kirana senang sekaliiii! πŸ˜€

Jadi gimana Ragunan? Masih sama seperti dua kali ke sana sebelumnya. Pas sama adek-adek, dan pas reuni temenan SMA. Jarak antara satu kandang dengan kandang lain lumayan jauh, dan belum tentu pas didatengin, binatangnya muncul πŸ™ Tapiii, untuk tiket seharga itu, mau ngarep apaa kamuu? πŸ˜› Yang penting, ada bocah yang sampe tadi pagi, kalo ditanya liat apa di kebun binatang, langsung mukanya sumringah. Cerita dengan semangat liat gajah yang ‘gede nian’, singa yang bobo, niruin cara kuda lari dan cara jerapah ngambil makanan dengan menjulurkan lidahnya. Saking senengnya mungkin, tiap mau pergi sekarang sering bilang “Mau kemana kita? Liat gajah ya?” πŸ˜€

Bahagia itu sederhana ya? πŸ™‚

Hujan Kemarin Sore Itu…

lagi-lagi bikin macet yang g karu-karuan πŸ™ Padahal hujannya g lama πŸ™

Biasanya jam 1/2 5 kami udah keluar jemput Akhtar, terus muter jemput Kirana, balik ke kantor, absen jam 5 πŸ˜› Terus pulang. Tapi karena hujan itu, g bisa jemput pake motor, jadi kami memutuskan ya udah lah anak-anak overtime aja dulu. Kami absen, baru jemput, biar g muter-muter. Harapan tinggal harapan, jemput Kirana yang biasanya kalo jalan cepet bisa sampe 10 menit, jadi makan waktu 35 menitan πŸ™Β  Padahal itu udah lewat jalan belakang yang macetnya g separah jalan yang biasa kami lewati. G terlalu merasa bersalah karena pas sampe Kirana lagi tidur nyenyak πŸ™‚ Abis jemput Kirana, lanjut jemput Akhtar, kalo g ada ayahnya, dari kantor dengan jalan cepet, aku bisa sampe sana 10 menit juga, tapi ternyata macet juga, jam 6 lewat baru sampe sana. Akhtar yang terakhir dijemput. Huhuhu..sedih ngebayangin dia main sendiri. Makasiiih bu Har yang mau nungguin sampe Akhtar dijemput πŸ™‚

Tapi begitu masuk mobil, denger anaknya ngoceh

“Ayah, Bunda mana Bunda?” terus langsung sumringah liat aku sama adeknya udah di mobil. Langsung ngoceh “Kakak sekolah tadi Bunda. Ada kawannya, Ada temennya (! :P), ada kusinya, ada bu gulunya, ada susunya, ada makanannya. Basah bundaa..basah tadi tangganya. Huhuhuh, gigitu (kayak gitu) bunda. Milano nangis. Gigitu bundaaa”

dan aku jawab cuma dengan pelukan πŸ™‚

Makasih ya anak-anak untuk mau menerima pilihan kami ini untuk kalian πŸ™‚

Keluar TPA, ternyata masih macet parah. Dari 1 gerbang ke gerbang lainnya di kompleks kantor ini yang g sampe 100 meter itu hampir 1/2 jam. Dan masku memutuskan balik ke kantor aja. Makan dulu πŸ˜› Jam 8, bismillah, jalan lagi. Anak-anak udah langsung tidur begitu sampe mobil. Ternyata masih aja macet pas mau masuk tol tomang πŸ™ Tapi lancar setelahnya. Jam 1/2 11 sampe rumah. Maaf ya Mamas g nemenin, ky udah berusaha banget nahan kantuk, tapi g tahan πŸ™ Huwaaa..padahal ya dulu bisa banget tidur sampe lewat tengah malam, dan tetep bangun pagi buat ngantor. Sekarang kalo telat tidur dikit aja, besoknya badan g enak, kayak masuk angin πŸ™ Merasa sanget bersalah sih sebenernya kalo pas kebangun, pas liat jalan masih jauh, atau pas macet. Tapi sekuat-kuatnya mencoba buka mata, g akan bertahan lebih dari 10 detik πŸ™ Maaf ya mamas, I will try my best to ‘heal’ this πŸ™

Makasih ya udah mau capek-capek, nahan kantuk buat bikin kami lebih nyaman πŸ™‚

I love u more. We love U more πŸ™‚

Fresh ‘Wifey’ dan Ketemu Kakek :)

Lanjut ya ke akhir pekan kemarin πŸ™‚

Hari Sabtu dihabiskan dengan ngerjain kerajaan rumah. Udah dalam tahap g tahan liat gunungan setrikaan πŸ˜› Selama nyetrika yang keputus-putus itu, karena harus ngurusin anak-anak juga :), aku inget cerita di komik Fruit Basket. Kalo ada masalah yang numpuk, kerjain aja satu-satu intinya. Tapi diceritain dengan gambar cewek di depan gunungan pakaian kotor, terus dikerjain pelan-pelan, satu-satu, akhirnya semua pakaian akan terjemur, dan kita akan berbinar-binar liat jemuran itu! Haha πŸ˜› Masku ngurusin web kami ini πŸ™‚

Malam minggu itu, di luar hujan, pas anak-anak udah tidur, kami berdua yang sama-sama belom mandi itu, duduk berdua sambil nyobain masker buat perdana kalinya berdua πŸ˜› Yang satu setrikaannya masih ada, tapi berhenti demi liat tampilan wifey yang baru ini πŸ™‚ Migrasi dari joomla ke wordpress kata masku. Seneeeeeeeng, akhirnya tag tag kategorinya ada. Seneng karena headernya udah ganti berempat πŸ™‚ Makasiiih Mamas πŸ™‚ Tapi komennya masih belom tau cara mindahinnya πŸ™ Hatiku hangat malam minggu itu, mengetahui betapa sederhana untuk bahagia sekarang ini. Duduk berdua terus nahan ketawa biar masker g rusak, yang akhirnya malah jadi g tahan ketawa dua-duanya, dan maskernya retak-retak itu aja udah bahagia banget rasanya. Ternyata hidup pas-pasan ini, jadi bikin lebih menghargai setiap hal kecil yang bikin bahagia, dan insya Allah jadi bikin lebih gampang bersyukur πŸ™‚

Besoknya, nyelesaiin setrikaan, dan selesai! Horeeeeeeeeeeee πŸ˜€ Sorenya jemput ayah di Bandara yang baru pulang dari nganterin Nia pendidikan di Malang, sengajain mampir ke Serpong dulu padahal bisa aja langsung ambil penerbangan lagi ke Palembang, demi ketemu cucunya πŸ™‚ Sambil nunggu, Akhtar diajak ayahnya naik ke anjungan liat pesawat πŸ™‚ Balik ke mobil, mukanya seneeeeeeeeng banget, heboh cerita liat pesawat πŸ˜€ Pas liat kakeknya, Akhtar lompat-lompat kesenengan πŸ™‚ Pulangnya karena salah ambil jalan dikit, malah nyasar ke Karawaci, ternyata deket y dari Serpong πŸ˜› Mampir makan di Bebek Goreng H. Slamet dulu πŸ™‚ Di jalan, akhtar tidur di pelukan Kakek, g di carseat. Susah ngelarangnya, sama-sama kangen mereka πŸ˜›

Sampe rumah, bongkar oleh-oleh dari Malang, masukin cabe titipan Ibu πŸ˜› Ternyata sirup pala itu ngeluarin gas semacam minuman bersoda ya? Lengket semua deh lantai rumah! πŸ˜› Masku ngambil lumpia titipan dari tetangga yang baru balik dari ‘honeymoon’ di Semarang (haha!) buat Ibu. Pas banget tetangga dari Semarang, pas ada ayah mampir, Ibu pasti seneng πŸ˜€ Semua tidur, aku masih nulis-nulis harga dagangan tas di katalog demi nitip dijualin di Palembang. Haha..semoga rejekinya dimudahkan Allah liat usahaku ini *ngareep πŸ˜›

Paginya nganter ayah ke Bandara dulu sebelum berangkat kerja. 5.15 berangkat dari rumah. Bandara – Kantor g macet loh walo Senin. Udah pesimis bakal absen tepat waktu, malah cepet πŸ™‚ Enak kali ya punya rumah di arah sana? πŸ˜›

A nice way to start Monday πŸ˜€

Mari Memancing

Kalo gak disempet-sempetin, sekarang susah banget nyari waktu buat posting πŸ™

Mau cerita tentang weekend pertama di bulan November ini sebelum keburu lupa dan basi. 3 November, kami diajakin Masku mancing bareng temen kantor di Depok. Sebenernya males, tapi demi melihat dia yang pengen banget ngajak kami, pergilah kami. Berangkat setelah beres nyuci baju seminggu. Yang semangat mau mancing udah bangunin dari jam 4 minta rendemin baju. Tapi si istri ini g tega, jadi malah dicuci sendiri rendaman baju itu πŸ˜› Berbekal GPS, berangkatlah ke Depok lewat jalan biasa, dari belakang rumah, dan ternyata banyak ketemu titik macet. Sekitar 2 jam baru sampe Pemancingan Kabeda pas azan dzuhur πŸ˜› Langsung ambil posisi mancing. Karena Kirana ngantuk dan mau mimik, aku nunggu di mobil yang diparkir di deket kolam.

Akhtar nungguin di samping ayah πŸ™‚

 

Ditungguin, g narik-narik ikan. Nah, pas masku bantuin nyerok ikan yang didapet temen, Akhtar teriak ‘Holeeeee, ayah dapet ikaaan!” Dan sontak jadi diketawain sama semua! πŸ˜› Tepat setelah bantuin itu, umpan masku dimakan ikan juga! Dia udah sumringah, Akhtar malah lempeng! Hahahaha.. Masku dapet 2 ikan patin. Jam 1/2 3 kami pamit duluan setelah gantian sholat di mushola yang disediakan di situ πŸ™‚

 

 

Seneng ya liat Akhtar yang semangat mainan pancingan, terus lari kesana-kemari? Seneng juga liat muka sumringah si Mas πŸ™‚

Tujuan selanjutnya ke rumah keponakan si Mas yang lagi off dari kerjanya. Lebih tua sih, tapi di strata keluarga, jadi keponakan, karena udah punya anak, kami berdua udah punya cucu πŸ˜› Ada perbaikan jalan. Mungkin karena kami ragu-ragu, diarahin pak polisi ke kanan, padahal harusnya lurus ke arah perbaikan jalan itu. Dan itu ternyata kesalahan fatal! Muter aja jauh dooong sampe Citayam! -___- Pas liat perumahan yang namanya hampir sama kayak perumahan yang kami tuju, kami masuk. Baru tau kalo salah setelah nanya. Pas keluar dari perumahan itu, keluar, eeeh, jalannya lagi dibeton warga! Jadi bisanya ya lewat perumahan yang salah tadi. Hahaha..dan ternyata jalannya itu udah naik turun, keciiiiiil banget pula. Pak Ogahnya lebih dari 10 kali karena jalan yang kecil dan berkelok pula itu πŸ˜› Fiuh, sampe pas udah mau azan magrib! πŸ˜›

Yeee, Akhtar dan Kirana ketemu juga sama Attaya πŸ˜€ Di sana sampe hampir jam 9 karena hujan πŸ˜› Lewat jalan yang seharusnya yang ternyata deket kalo g muter itu πŸ˜› Sampe rumah, ya pasti tepar semua. Sampe besoknya bener-bener males ngapa-ngapain yang berakibat pada menumpuknya setrikaan di minggu setelahnya πŸ˜› Karena males-malesan, baru berangkat hampir sore ke Giant buat beli bumbu dapur! Haha, mau masak pindang patin pake ikan hasil pancingan sendiri yang disiangin sama masku πŸ™‚ Sempet mampir beli tempat sampah juga! Hehehe, bahagia itu sederhana hari itu dipersembahkan oleh rak sabun di kamar mandi dan tempat sampah baru ini πŸ˜€

 

 

Akhir pekan yang seru untuk memulai bulan baru! πŸ˜€

Updating life – Oktober 2012

Rekap bulan Oktober hampir aja ketinggalan πŸ˜›

1 Oktober, hari pertama Kirana masuk TPA. AKhtar juga perdana masuk di TPA baru. Ibu sama Makcik Diana ikut nganterin sekalian liat TPA cucunya. Abis itu mereka pergi ke Tanah Abang seharian! Sebelum jam 5 udah balik lagi ke arah kantor biar pulangnya barengan! Haha..kuat banget kakinya kalo buat belanja πŸ˜›

2 Oktober, Ibu sama Makcik Diana pulang ke Palembang. Pake pesawat paling pagi. Jadi kami nganterin ke bandara pagi itu. Nangis? Yaiyalaaaah πŸ˜› Welcome back the real life. Berjuang berempat saja πŸ™‚

5 Oktober, perdana Kirana nginep di Hotel. Swissbell. Ikut ayah kerja πŸ˜€ Besoknya, karena ada di Jakarta pas weekend, sekalian ke ITC Cempaka Mas nyariin Kirana carseat πŸ™‚

9 Oktober, Selamat ulang tahun pernikahan ke-3 πŸ™‚

14 Oktober, main di Giant Playground sama Khalila

18 Oktober, Selamat Ulang Tahun ke 22 Tante Nia. Cepetan cari pacar doong πŸ˜›

20 Oktober, Raisha cantik main ke rumah sama Abi dan emaknya yang masih aja genit. Hahaha. Besoknya ke Bogor, nengokin dedek Salman. Udah cerita di sini πŸ™‚

22 Oktober, perdana pulang bertiga aja. Perdana Kirana naik bajaj, kereta, dan ojeg πŸ˜€

24 Oktober, Kirana, 3 bulan πŸ™‚

26 – 28 Oktober, Long weekend Lebaran Adha 1433 H πŸ˜€ 26 Oktober, perdana photoboks berempat, perdana Kirana photo di box :P. 27 Oktober, ulang bulan Akhtar ke 26, dirayakan dengan perdana Akhtar main hujan-hujanan, bukan kehujanan πŸ˜› daaan perdana aku masak daging kambing! πŸ˜€

Melihat banyak sekali kata perdana di postingan ini, membuktikan kalo ternyata aku ini masih aja selalu jadi orang yang pengen mengingat semua hal. Untunglah punya blog ini, jadi, aku yang sekarang udah pelupa ini (mungkin karena sudah melahirkan 2 kali! :P), bisa mengingat banyak hal penting dan bahagia hanya dengan baca-baca ulang blog ini πŸ™‚

Selamat datang November, bulannya ayah πŸ˜€

Main Hujan

As I promise, mau pajang foto perdana Akhtar main ujan-ujanan πŸ˜€ Mesti banget loh di postingan sendiri πŸ˜›

Satu hari setelah Idul Adha, atas usul Ayahnya πŸ˜€ Baru 2 menit, Masku udah minta sabun Akhtar sama handuk dibawain keluar. AKu tanya buat apa. Katanya buat mandiin Akhtar, udah dingin. Errr..baru 2 menit loh maaas! Ternyata ayahnya udah kedinginan, jadi 2 menit itu udah berasa kayak lama main hujannya πŸ˜› Faktor U! πŸ˜› Main hujannya sekitar 10 menitan. Terus dimandiin di luar, terus digosok-gosok minyak kayu putih yang banyak! πŸ˜›

Β 

Ayahnya seneng, Akhtar lebih seneng! πŸ˜€

Idul Adha 1433H

Iya, tauuu, telat banget! Hahaha, ya mending telat dong daripada g πŸ˜›

Jadi abis pulang bertiga ini, besoknya kami g dibolehin pulang bertiga lagi πŸ˜› Jadi ikut masku yang harus nganter sesuatu ke Ritz Calton itu, dan pulang ke rumah. Padahal kan kalo bawa baju ganti, kami bisa ngerasain nginep di situ πŸ˜› Sampe udah jam 11 malem πŸ˜› 2 hari begadang, sukses bikin suaraku hilang mendadak. Umur yaa? πŸ˜› Hari Rabu sebelum lebaran itu, tepar πŸ™ Kamis udah mendingan, tapi masih g enak. Jadi lupakanlah belanja buat lebaran, cuma mampir sebentar ke Belmart, beli ayam. Eh, liat the famous bumbu ‘bamboe’. Ambil deh, soalnya kan emang belom belanja karena wiken yang sibuk ini. Mikir badan juga belom fit kalo mesti lama di dapur. Tapi kan lebaran, mesti masak yang agak spesial doong πŸ™‚ Dan rasanya damai banget denger suara takbir di jalan pulang itu πŸ™‚

Sebenernya ragu, mau ikut sholat ied apa g. Yah, ada 2 anak yang mesti dijaga ini kan? Tapi demi bangun pagi, dan liat masku cepet-cepet ngurusin 2 anak itu, dan nanya sama aku “Kiky ikut sholat kan?” langsung refleks bilang “Iya” Hahaha..bismillah lah. Sholat mulai jam 7, tapi pak suami udah ribut banget ngajakin pergi takut telat. Tuh kaan, belom mulai juga πŸ˜› Akhtar ikut ayahnya. Kirana sama aku. Kami sholat di masjid baru di cluster kami. Horeee, punya masjid πŸ˜€ Sholat lancar, tapi Kirana nangis di rakaat kedua, dan makin kenceng pas tasyahud akhir πŸ˜› Silau πŸ™‚ Sampe rumah, langsung masak ayam bumbu rujak pake bumbu bamboe. Pertama kali nyoba πŸ˜› Masku lahap *tatap tajam πŸ˜› Buat Akhtar, masak sop kesukaannya. Belom selesai masak, Akhtar yang emang bangun udah rewel, lemes, malah muntah πŸ™ Berkali-kali πŸ™ Baru berhenti, pas aku paksain makan. Dan jadi makin sehat pas denger kata ayahnya “Kita ke Mol” Isssh πŸ˜› Tapi karena itu, akhirnya puzzle evamat jadi dicuci juga, setelah selama ini cuma jadi niat yang g terlaksana πŸ˜› Makasih mamas yaaa πŸ˜€

Ayam Bumbu Rujak yang laris itu πŸ˜›

Anak-anak tidur, bundanya nyuci, ayahnya nyetrika πŸ˜› Mereka bangun tidur, siap-siap ke SMS demi skincare aku! Hahaha, jadi ya selama ini cuek to the max sama perawatan muka, jarang pake sabun muka πŸ˜› Entah kenapa nih, sekarang jadi agak peduli. Kenapa harus di SMS? Karena katanya skincare itu masih belom banyak beredar di sini, tapi di SMS ada. Jadi ke sana emang cuma beli itu, sekalian photo box. Hehe, ya kan udah nambah Kirana, foto yang banyaaaak itu g pernah dicetak. Kalo photo box kan otomatis dicetak πŸ˜€ Heboh deh di boks itu πŸ˜€ Nunggu foto dicetak yang harus nunggu 1/2 jam karena kertasnya abis, kami keliling nyari skincare. Akhtar sempet main di perosotan kecil yang ditaruh di tengah mall itu. Ish, banyak banget kakak-kakak yang sebenernya udah bukan umurnya lagi main perosotan kecil itu πŸ™ G mau ngalah lagi sama adek-adeknya πŸ™ Jadi Akhtar g aku lepas sendiri mainnya πŸ™ Ngambil foto, gantian sholat, terus pulang. Mampir di Giant bentar demi beli UHT diskonan πŸ˜› Terus makan di Kaleyo! Horeeee πŸ˜€

Photobox perdana berempat! πŸ˜€ Mau dijadiin header nanti πŸ˜€

Lebaran yang menyenangkan πŸ˜€

Besoknya, pagi-pagi pergi ke bidan deket rumah demi imunisasi Kirana, tapi ternyata bisanya hari Minggu πŸ˜› Mau belanja ke pasar modern deket rumah, ternyata isinya masih sedikiiit banget. G jadi. Akhirnya pulang. Masku pergi lagi perpanjang STNK motor. Fiuh, akhirnya pernah g telat juga kita! πŸ˜› Aku di rumah sama anak-anak. Untungnya mereka mau tidur pagi itu πŸ˜› Jadi aku bisa nyoba masak kambing untuk pertama kalinya. Dapat jatah πŸ˜€ Masku request dimasak sop. Bismillah, kata ibuku sama aja kayak sop biasa, bau ato gaknya itu tergantung gimana yang motong. Masku sampe, pas selesai masak. Hujan langsung deras, untung pas si Mas udah di rumah. Dan katanya sop kambing perdana aku ini enaaaak! Horeeeee :DTapi g sempet difoto πŸ˜›

Abis makan, liat ujan, masku ada ide ngajak Akhtar main hujan-hujanan perdana. Padahal kan kemarinnya abis g enak badan itu, tapi kan, gak tau lagi kapan hujan turun pas weekend lagi. Oke deeeh πŸ˜€ Ayahnya seneng, Akhtar lebih seneng πŸ™‚ Fotonya nanti deh di postingan sendiri πŸ™‚ Abis itu sholat, tidur dooong, kan ujan, paling enak keruntelan di kamar πŸ˜€ Bangun tidur, siap-siap, mau main ke rumah Khalila, merayakan lebaran bersama! Asiiik, makan gratiiis! Hahaha..Makasih ya tetangga, untuk makanannya, donat pertamanya, dan rumahnya yang diberantakin sama dua bocah πŸ™‚

Ini masih belom ada apa-apanya πŸ˜›

Hari Minggu, pagi-pagi langsung siap-siap imunisasi Kirana. DPT 1, Hb 1, sama Polio 2. Nangis dikit, sampe rumah tidur. Badannya agak anget, dan g mau ditinggal. Jadi yaaah, g ke pasar lagi πŸ˜› Jadi deh hari itu kami cuma di rumah, makan juga beli πŸ˜› Dan Kirana bener-bener jadi anak kuat, sesuai namanya πŸ™‚ Aku paling suka liat ini πŸ™‚

Kesayangan akuuu! πŸ˜€

Seninnya pulang dari kantor, belanja dikit yang akhirnya jadi belanja bulanan di Giant Alam Sutera yang baru buka, dan eeeeer banget deh pas liat skincare yang dibela-belain dibeli ke SMS itu, ada booth sendiri di Giant situ -___-

But, It’ ok, coz We had a really nice long weekend πŸ™‚

Seri Perdana Pulang Bertiga

Pulang sendiri ke rumah sering. Pulang berdua Akhtar pernah. Pulang berdua Akhtar pas hamil Kirana udah. Nah, pasti akan tiba saatnya pulang bertiga aja! G mungkin kan si mas nolak-nolak dinas luar terus? G mungkin juga kami selalu nungguin di kantor kalo pulangnya sampe malem banget. Dan saat itu datang 2 minggu yang lalu. 22 Oktober πŸ˜€ Harus dicatet di sini πŸ˜€

Jadi, ada satu seminar yang harus disiapin sampe malem. Semacam seminar yang bikin masku melakukan hal manis semacam ini lagi πŸ™‚ Nah, waktu itu aku masih bisa ‘beruntung’. Waktu itu anak-anak masih ada di rumah sama Neneknya. Jadi cuma aku yang harus ngalamin desak-desakan di kereta sore itu πŸ™‚ Nah, kali ini, udah g bisa ‘lari’ lagi πŸ˜› Harus dihadapi! πŸ˜€ Masku sih udah bolak-balik bilang ke aku, dianterin Mas Yopi (OB di ruanganku) aja, nanti Mas Yopi balik lagi ke kantor bawa mobil. Tapiii, agak gimana gitu yaa. Aku ini walo udah akrab, tapi tetep aja ngerasa kagok bayangin kalo harus lama di dalam satu mobil sama laki-laki, g ada masku! Mending sekalian naik taksi yang aku g kenal deh! Eh, tapi takut dibawa kabur. Hahahaha..parno πŸ™‚ So, I said “Mas, percaya sama ky. Pliiis percaya yaaa, pasti bisa” Dan dia terpaksa mengikhlaskan πŸ˜›

Sore itu, setelah ditemenin jemput anak-anak, aku nunggu sampe magrib di ruangan. Terus sempet gantian sholat magrib. Nah, abis itu mas harus berangkat. Masih g rela mukanya sih πŸ˜› Terus kepalaku dipuk-puk. Beneran deh, langsung lebih pede πŸ˜› Soalnya walo minta dipercaya, aku sebenernya takut banget. Hahaha.. Makanya aku milih pulang agak malem, berharap dapet kereta yang g terlalu padat. Jam 7 berangkat dari kantor. Kirana udah bobo kenyang mimik di hanaroo. Plus langsung ditutupi apron, biar aku g ribet kalo Kirana tiba-tiba mau mimik di jalan. Akhtar udah kenyang makan, aku udah beli bekal makan buat d rumah. Tempat minum udah di tempat yang gampang dijangkau. Ransel udah siap, emang cuma bawa barang-barang yang emang harus aku bawa pulang, semacam pompa, dan cooler bag. Uang kecil udah aku siapin di tempat yang terjangkau juga. Bismillah πŸ™‚

Dari kantor, aku minta anterin Mas Yopi sampe nyebrang jalan. Malem sih ya πŸ™‚ Langsung dapet bajaj biru. Penting ini πŸ™‚ Di jalan, Akhtar masih semangat liat jalan sampe pertengahan jalan ke Tanah Abang, udah mulai bosen mengarah ke ngantuk. Hihi, jadi tiap dia udah kayak ngantuk, aku langsung yang heboh “Kakaaak, liat itu, mobilnya di ataaas!’ dengan nada heboh. Biar g tidur. Kalo tidur, dan g ‘kenyang’ tidurnya, bisa bad mood kan? πŸ˜› Akhirnya sampe tanah abang πŸ˜€ Akhtar bisa turun sendiri. Nyebrang juga berani, kan ada pembatas di tengah. Naik turun tangga g masalah. Akhtar bisa sendiri, aku cuma megangin πŸ™‚ Nah, begitu sampe alhamdulillah keretanya belom jalan. Minta bantuin Mas Sentinel ngangkat Akhtar ke kereta. Makasih ya Om Sentinel πŸ™‚ Alhamdulillah dikasih duduk. Makasiih bapak yang baik πŸ™‚ Pas di ujung, jadi Akhtar bisa nyempil duduk sendiri juga πŸ™‚ Tas aku taruh aja di deket kakiku, g kuat ngangkat ke atas πŸ˜› Di situ, Akhtar heboooh, kan udah lama g naik kereta. Terus pas ada yang jual buku mewarnai 10ribu isi 5, langsung aku beli. Biar dia seneng πŸ™‚

Alhamdulillah sepanjang jalan, Akhtar berhasil aku bujuk untuk g turun. G duduk manis juga sih, berdiri di tempat duduknya. Pas udah ada gelagat mau turun, aku bilang “Kakak, duduk yang baik ya, kalo kakak turun, Bunda g bisa ngejer, kan lagi gendong adek. Kalo bunda g bisa ngejer, nanti kita kepisah. G ketemu lagi kita” Dan sukses bikin dia bilang “Ilang ya?” abis itu g minta turun lagi πŸ™‚ Sepanjang jalan ngoceh terus pokoknya. Kadang dia nyanyi dengan volume tinggi. Hahaha, ya gpp deh, yang penting dia g rewel πŸ˜› Kirana? Pinteeer, bobo pulas πŸ˜€

Pas sampe sudimara, aku udah bilang harus siap-siap, karena bentar lagi turun. Untung banget. Karena dia g mau turun kereta! Fyuh, kalo aja, pas di rawa buntu baru aku bilang mau turun, dan dia g mau gitu, bisa kelewatan stasiun πŸ˜› Jadi dari Sudimara sampe Rawa Buntu, waktunya bujuk Akhtar supaya mau turun πŸ˜› Aku berdiri aja, pake tas. Awalnya masih g mau, sampe aku pura-pura jalan duluan. Hahaha..Pas turun aku udah mau mintaΒ  tolong seseorang gendongin Akhtar turun kereta, tapi blom sempet ngomong, udah ada bapak baik hati yang bilang “Biar saya gendongin turun bu” Ya ampuuun, aku terharuu! Makasih semua orang baiiiik. Semoga kebaikan kalian dibalaskan Allah πŸ™‚

Turun kereta, nyebrang rel, Akhtar juga mau jalan sendiri πŸ™‚ Sampe seberang, udah ada abang ojeg langgananku setiap mesti pulang pergi sendiri πŸ™‚ Akhtar duduk di tengah, ternyata lebih lega ya klo motor bebek itu. Tas ransel di depan πŸ˜› Seneng si abang masih inget sama aku, padahal udah jaraaang banget ketemu πŸ™‚ Bawa motornya masih aja aman πŸ™‚ Sampe rumah, sekitar jam 1/2 9. Kirana masih bobo pulas. Akhtar lompat girang di depan rumah πŸ˜€ Bundanya baru bisa bernafas lega, setelah 1,5 jam deg-degan parah πŸ˜›

Sebelum mereka tidur, aku berterimakasih sama mereka karena udah bekerjasama πŸ™‚

Dan ternyata pengalaman itu bukan cuma berkesan buat aku. Beberapa hari setelah hari itu, bangun tidur, Akhtar pernah langsung bilang gini “Una, atay naik keta, naik bajai, naik motorgh….beli buku sama Una, sama adek..” πŸ™‚ Dan ini pengalaman pertama Kirana naik bajah, kereta, sama ojeg! Pentiiing! πŸ˜€

See, ayah, kami bisa πŸ™‚ Jadi, jangan jadikan kami ‘penghalang’ yaaa πŸ™‚