Swim, Baby :D

Yipppiii, kesampean juga berenangin Akhtar πŸ˜€ Hehe, beneran deh, anaknya yang mau berenang, emaknya yang heboh banget dari seminggu sebelumnya. Dari hamil dulu udah baca-baca tentang gimana efek renang buat bayi. Bagus buat IQ, bagus buat motorik dan ini dan itu. Malah bayi 2 bulan juga udah boleh diberenangin. Cuma yaa, pas 2 bulan kemarin kan baruuu banget bener-bener jaga Akhtar sendiri, jadi masih sibuk belajar ngurusin Akhtar banget. Dan lagi lehernya kayaknya yang blom kuat. Jadi ditundalah sampe 3 bulan πŸ˜€

Β 

Nah, minggu lalu, chatting sama Endah, banyak chit-chat sampe aku tanya beli neckring Delisha dimana. Eeh, malah dikadoooin. Hehe..terima kasiiih yaaaa πŸ˜€ (dapet bonus clodi pula :D). Truuuus browsing-browsing tentang neck ring pool, tapi kok ya g rela bayar ongkos kirimnya (haha, emak peliit). Trus chattinglah sama temen di kantor, dan katanya dia punya pool nganggur, baru dipake 3x karena anaknya tampak g suka air. Ya udah, aku beli ajaaa. Dan untuk melengkapi sesi renang itu, aku sm maskuw bela-belain ke Senen, nyari bola-bola sm mainan karet bentuk binatang yang bunyi-bunyi itu! Dan ugh, di sana pool yang baru cuma beda 35 ribu sahaja dari yang aku beli! Iiiihm kapok ah beli barang second πŸ˜› mana ternyata poolnya bocor di ring ke-2 dan kotor bekas tanah πŸ™ Pompanya pinjem sama Mas Sigit πŸ˜›

Β 

Kolamnya udah dicicil dipompa sejak Kamis malem. Haha, lumayan ngos-ngosan kata Maskuw. Satu ring rata-rata 8 menit. Kalikan 4 ring. 30 menitan lah ya. Truuus Sabtu pagi, semangat dong ngisi kolam yang ternyata LAMA! Pake selang mesin cuci siiy yaaa. 3 ring dibantu angkat dari ember 3x makan waktu 30 menitan juga. Itu juga dengan bolak-balik masak air biar airnya g dingin-dingin banget.

Β 

Akhtar udah bobo lagi saking lamanya nunggu. Haha, bobo kekenyangan mimik. Gpp lah ya. Malah bagus. Berarti kondisi Akhtar udah pas dengan persyaratan ibu-ibu yang udah duluan berenangin anaknya. KENYANG dan TIDAK MENGANTUK. Lansung dicemplungin. Pertamanya langsung nangis, padahal cuma kakinya aja. Tapi ayah bundanya menganut asas tega. Trus diceburin sampe leher. Naaah, pas udah bisa gerakin kakinya, perlahan nangisnya reda, dan ketawaaaa! horeeeee..pintaaar πŸ˜€

Akhtar yang muter-muter, gerakin kaki, ketawa-ketawa bikin usaha ayah bundanya jadi g berasa. Seneng deh liat Akhtar ketawa bahagia gituuuu. Tapi cuma 15 menit aja, takut kedinginan dan ngejer imunisasi Polio 3 sama DPT 2 Akhtar πŸ˜€ (sebeeel klo inget kata-kata bidannya πŸ™ )

Pssst : abis Akhtar berenang, ada yang pengen ikut berenang πŸ˜›

kabuuuuur, takut dijitak Ayah :P

Β 

Jadiiii, mau berenang tiap minggu, nak? πŸ˜€

Happy 3rd Months, Akhtar!

Hari ini dimulai dengan hujan dan telat sampe kantor! πŸ˜› Kerjaan siy masih banyak, tapi kayaknya butuh sedikit waktu untuk merelaksasi diri di blog ini, soalnya blom cerita tentang Akhtar dari 2 ke 3 bulan ini jadi beban pikiran. Hahaha..

Β 

Mari merekap πŸ™‚

*29 ‘Okt 10, pertama kali bawa Akhtar ke Tempat Penitipan Anak di kompleks kantorku. Alhamdulillah g rewel πŸ™‚

*Road to hotels gantian ikut ayah bunda kerja πŸ˜› Menara Peninsula (2 Nov), Lumire (5 Nov), dan Mercure Ancol (9Nov) Ternyata g ribet-ribet banget bawa bayi πŸ™‚

*7 Nov 10, Imunisasi ke-2 di bidan deket rumah. Polio II sama DPT. Hihi, harusnya kan hari Sabtu, tapi karena Maskuw mau nganterin titipan ayah, jadi mundur ke hari Minggu. Ternyata jadwal imunisasi cuma ada hari Sabtu. Tapi untuuung ada yang salah jadwal juga, jadi bisa imunisasi deh. Akhtar dipangku ayahnya karena bundanya g tega. Nangis dikit, langsung diem. Dikasih obat panas juga. Huhu, pulangnya Akhtar emang agak panas dan sedikit rewel. Tapi besoknya udah ceria πŸ™‚ Oia, Akhtar udah 5,2kg, dengan tinggi 54cm πŸ™‚

*9 Nov 10, Maskuw ulang tahun ke-24 πŸ™‚

*13 Nov 10, pertama kali pake clodi. Haha, tapi blom bisa me-review, karena Akhtar kayaknya seneng bener pup di clodi, padahal baruuu aja dipakein, dan bikin bundanya mewek pas nyuci πŸ˜›

*16 Nov 10, pertama kali nge-mall bertiga. Deket-deket aja, cuma ke Atrium. Maskuw sama Akhtar pake baju kembaran Superman. My two heroes! Bawa susu cuma sebotol, buat alarm pulang πŸ˜› Di sana, cuma dapet sepatu buat ayah sama sweater buat Akhtar πŸ˜€

*17 Nov 10, Idul Adha pertama Akhtar. Yang sholat cuma Maskuw, truuus silaturahmi sambil nyari makan ke kosan aku dulu, trus main ke kontrakan Gugun, Deni. Huhu, warung makan pada tutuuup, susah cari makan πŸ™

*18 Nov 10, hanaroo pesenan aku dateeeng! Maskuw yang semangat nyobain πŸ˜›

*19 Nov 10, ke itc, rencananya beli dispo Akhtar aja di audrey. Halah, malah, dapet jumper-jumper lucu juga πŸ˜›

*20-21 Nov 10, Cimahi-Batu Jajar-Ciwidey, Kondangan dan Liburan pertama Akhtar πŸ˜€

*27 Nov 10, Akhtar 3 bulaaan, tante rey dateng ke istana kecil kami. Deuuuh, lama g ketemu si ibu narsis ini.

Β 

Truuus, Akhtar udah bisa apa?

Alhamdulillah sepengamatanku Akhtar aktif sekali gerakannya. Kayak wayang klo kata maskuw, karena tangan kakinya g bisa diem klo lagi tidur telentang. Udah bisa ngangkat bokong jugaa, jadi kakinya bisa tinggii diangkatnya πŸ˜€ Kata ibu pengasuh di TPA, Akhtar udah bisa tengkurep dan balik lagi sendiri. Tapi kok ya klo di rumah g mau, manja, harus dipegangin satu tangan, baru mau balik πŸ™ Curiga karena di kasur kan licin, mau berburu eva mat, tapi g ada yang lucu warna-warni πŸ˜› Lehernya yang tampak sudah sangat kokoh dan tegak πŸ™‚ Sekarang udah mau digendong ngadep depan, huhu, udah bisa main Akhtar-si-pesawat-terbang sama Maskuw! πŸ˜€

Β 

Kalo bobo sekarang sukanya tengkurep, soalnya di TPA begitu, sambil dimpok-mpok. Klo lagi bangun, dalam posisi tengkurep, udah bisa angkat bokong jga, dan nekuk kaki belakang, kayak yang pengen maju. Tapi karena tangannya blom bisa kuat, jadi g bisa maju, yang ada malah kesel sendiri. Haha, jadi kasih aja telapak tangan kita di belakang telapak kakinya, dijadiin tempat buat napak sama Akhtar, dan geser maju diaaa! Lucuuuu πŸ˜€ Klo g dibantuin pake telapak tangan itu, hasilnya cuma kakinya yang jadi muter ke arah lain πŸ˜› oiaaa, klo tengkurep, kepala udah diangkat, kakinya juga diangkat. Ih, banggaaa πŸ˜€

Trus eksplorasi ke mulutnya juga udah berkembang, klo dulu blom bisa pas, sekarang udah milih telunjuk buat diemut πŸ˜› G bagus siy ya, cuma selagi itu masih dalam tahap perkembangan, ikutin aja. Tapi kadang masih salah, telunjuknya dimasukin di bawah lidah, yang bikin dia jadi kayak keselek πŸ˜› Tapiii, apa-apa diemuuut, sampe ke gendongan segalaaa πŸ™

Β 

Hehe, ocehannya juga makin beragam. Sekarang lagi hobi mainin suara di tenggorakan, kayak yg mainin ludah. Agreeee, nggaaak, yang paling kedengeran siy. Kadang kayak g sengaja teriak gitu, dan dia kaget sendiri denger suaranya. Kocak liat ekspresinya πŸ˜› Klo g diladenin ngobrol, suka marah πŸ˜› Oiaaa, udah mulai dibacain cerita, dan tanggapannya baguus. Gambarnya dipelototin sambil kadang ikut ngedumel πŸ˜€ Akhtar juga tampak sudah mengenali Ayah sama Bundanya ini. Jadi klo dateng ke TPA, Akhtar yang kayak sumringah gitu pas liat aku! Bahagia, lupa deh penat kerja πŸ˜› Akhtar ini bayi ramah,selalu senyum dan ketawa kalo diajak orang ‘asing’ ngobrol. Pernah di suatu pagi sebelum berangkat kantor, ditegur sama tetangga yang dosen bahasa inggris dan suka banget ngomong pake abhasa inggris “You’re starring at me. Smile, You’re a friendly baby!” Haha, pinteeer πŸ˜€

Β 

Tapi, badannya kayaknya g bakat gendut. Jadi kadang suka sebel denger orang bilang anakku kok kecil padahal ibunya gede! Iiiiih, yang penting kan sehat! πŸ™ Rambutnya juga blom tumbuh sempurna, masih g rata πŸ™ Mau digundulin lagi ya nak? πŸ˜›

Β 

Happy 3rd Monthsary, Akhtar-ku sayang!

Terus sehat, terus pinter, terus berusaha ya nak!

Love u more and more πŸ˜€

Akhtar and Friends

Huhu..Bulan Desember telah tiba! Dan aku pun kena imbas kesibukan-akhir-tahun-mengapa-oh-mengapa πŸ™ Sedih blom bisa cerita tentang Akhtar 3 bulan πŸ™

Β 

Mengobati kesedihan aku, tiba-tiba di-tag sama temen yang anaknya di TPA juga πŸ˜€

Trus tadi minta potonya sama Ibu Latifah, salah satu pengasuh anak-anak di TPA, versi seksiiiih, difoto pas mereka mau mandi sore πŸ˜›

maaf, ini bukan ikan dispo yaa? πŸ˜›

Unyu-unyuuuuuuu πŸ˜€

Sekarang satu kelas ada 16 bayi! Huhuhu, masih g lengkap formasinya πŸ˜›

Ya sudah, kembali bekerja :C

Β 

P.S : Ibu-ibu yang punya bayi, aku pinjem ya potonyaaa,

biar Akhtar kalo udah gede, bisa liat temen-temen pertamanya πŸ˜€

Β 

Happy 2nd Months, Akhtar!

Tarik nafas…Buang…Hooooosh! Masih utang banyaaaak cerita! Jadiiii, sekarang udah di Jakarta lagi. Udah balik dari tanggal 22 Oktober dari Palembang. Udah masuk kerja juga per 27 Oktober, tepat di ulang bulan ke-2 Akhtar *huhu, di kantorku emang gitu, harus sesuai aturan cuti bersalinnya! πŸ™

Β 

Akhtar ganteng apa kabar? Alhamdulillah baiiik, sekarang udah 68 hari alias 2 bulan lebih 7 hari (masih diitung sampe 100 hari :P). Marilah diinget dulu Akhtar ngapain aja dari pas 1 bulan ini sampe 2 bulan πŸ™‚

*Di hari ke-37 (3 Okt ’10), syukuran peresmian nama, rambut Akhtar dicukur plontos..tos..tos.. Rambutnya udah ditimbang. 2,3 gram. Udah dihargain dengan emas dan alhamdulillah udah diberikan pada yang berhak. Insya Allah kewajiban awal sebagai orang tua udah rampung. Mari mengucap Alhamdulillaaah πŸ˜€ Tuntunan agamanya di sini ya πŸ™‚ Harapan kami Akhtar akan senang berbagi karena sudah terbiasa sejak kecil bangeeet gini. Amiiin πŸ™‚

*6 Okt ’10, horeeeee, 40 hari udah kita lewati, nak πŸ™‚ Say goodbye to bengkung! πŸ˜›

*Dini hari 7 Okt ’10, pas lagi mimik, kan posisi Akhtar miring, eh, karena g sabaran, Akhtar balik badan aja dooong. Terus kepalanya diangkat-angkat. Fiuuuh, aku panik donk, trus aku langsung balik lagi. Eeeeeh, besok paginya diulang lagi. Hehe, anak pintar, terus berusaha ya naaak πŸ™‚

*8 Okt ’10, Akhtar pertama kali nge-mall, PTC πŸ˜€ Cuma keliling sebentar, trus makan, trus pulang. Pulangnya Palembang ujan gede, dan aku sukses meriang mendadak. Untuung, cuma semalem πŸ™‚

*15 Okt ’10, pertama kali ninggalin Akhtar lama. Beeeh, 1 jam berasa lamaaa banget! Untung proses ganti kartu ATM (yang keblokir sejak aku mulai cuti) bisa cepet.

*18 Okt’ 10, Happy Birthday tante Nia-nya Akhtar. Udah 20 tahun sekarang πŸ˜€ Ulang tahun kok dirayain dengan kuliah seharian sampe malem πŸ˜› Jadilah, makan-makannya diundur besoknya, Mie Kangkung di PS. Akhtar dipaksa pake baju bee-nya sama yang ulang tahun. Hehe, sukses jadi pusat perhatian di mall πŸ˜› Sebelumnya Akhtar minta surat dokter dulu di RS Marisaa, hiks, BBnya cuma naik 100 gram jadi 4,3 πŸ™ Masih normal siy kata dokter.

anak ayah bunda, bukan anak lebah πŸ˜›

Β 

*22 Okt ’10, akhirnya hari kepulangan ke Jakarta dateng juga. Sediiih bangeeet, udah 2,5 bulan terbiasa lagi di antara keluarga. Hiks, kalo g inget sama Ayah, g pengen balik rasanya πŸ™ Balik ke Jakarta, dengan banyak pertimbangan, akhirnya naik pesawat. Alhamdulillah Akhtar mau mimik pas take off sama landing, dan bobo pulas di pesawat. Good boy! πŸ˜€ Ke Jakarta dianter Ibu sama Wak Asih, maskuw jemput di bandara aja. Sampe rumah, Akhtar rewel karena berdaptasi sama suasana baru di rumah. Alhamdulillah cuma semalem sajah. Besoknya, Akhtar udah ikut ke Tanah Abang, nemenin Nenek belanja ya nak? πŸ˜› Besoknya lagi, pagi-pagi udah ke Monas, lanjut ITC πŸ˜€ Truuus, sampe rumah, banyak yang dateng πŸ˜€ Makasiiiy πŸ˜€

Akhtar 1st Flight

Β 

*27 Okt ’10, welcome real life. Akhtar ditinggal dulu di rumah sama para Nenek. Fiuuuuh, bener-bener hari yang berat buatku πŸ™

Udah, Truuus Akhtar gimana perkembangannya? Klo nangis, kadang masih suka kejer. Tapi g setiap saat kayak di awal dulu. Akhtar nangis gitu kalo dicuekin, pengen ngobrol, tapi g ada yang nanggepin, dan kalo mau bobo πŸ˜› Daaaan, buat dieminnya adalaaah ajak jalan-jalan keluar! Haha..bakat suka jalan ini anak πŸ™‚ Tapi jangan gendong gaya bayi yaaa. Maunya digendong yang kayak mau sendawain itu πŸ˜› Udah ngerti yang mana siang yang mana malem, Alhamdulillah, jadi bangun malem tuh bener-bener cuma buat mimik. Matanya udah bisa ngelihat jelas tampaknya. Gerakan kaki dan tangannya aktif. Kakinya udah diangkat-angkat teruus. Playmate yang dikadoin sama temen bagianku udah bisa dimainin deeeh! πŸ˜€ Udah bisa senyum lebaaaaaar, dan udah ada suaranya walo kecil dan bikin waktu ngobrol sama Akhtar jadi berasa lebih menyenangkan πŸ˜€ Tapi klo mau mimik langsung harus tenang, g boleh ada suara ribut di sekitar. Ayo nak, kita belajar terus yaaa πŸ™‚

Oiaaa, sekarang Akhtar juga tampaknya mulai eksplorasi mulutnya, berusaha masukin tangan ke mulut buat diemut. Kadang masih blom pas, kadang tangannya ke dahi, kadang nyolok ke matanya. Trus kalo udah sampe mulut, tangannya udah diangkat, lidahnya baru keluar. Hehe, lucu liatnyaaa. Terus berjuang, Akhtar πŸ˜€ Daaan, rambutnya udah tumbuh, tapi g merata πŸ˜›

Aaaah, jadi kangen Akhtar πŸ™

Happy 2nd Monthsary ya nak, tetap pintar yaa.

Ayah dan Bunda selalu sayang Akhtar πŸ˜€

Akhtar in Action

Β 

Akhtar 32 hari

Β 

Inilah kerjaan emak emak yang terlalu mengagumi anaknya πŸ˜› *ampunilah aku ya Allah πŸ˜›

Akhtar baru bangun tidur, belum mandi aja dipoto-poto gini! Hahaha..

Ganteng yaaaa? *HARUS KUDU WAJIB bilang IYA! πŸ˜›

Β 

Dan ini yang paling kereeeeen!

Ekspresi Akhtar pas lagi pup πŸ˜›

Tetep ganteng! Hahahahaha..

Happy 1st Month, Akhtar!

Huwaaaa, g terasa udah tanggal 27 lagiii. Berarti udah 1 bulan bersama si pipi gembil nan menggemaskan, Akhtar. Gimana rasanya? Persis kayak nano-nano. Manis, Asam, Asin, Ramai rasanya.Β  Kadang masih suka g percaya kalo bebe yang nemenin dan dibawa 39 minggu 5 hari itu beneran udah di depan mata. Kadang udah kayak orang kena pelet, mandangin si kecil ini terus dan bilang β€œiiih, ganteng banget siiy anak bunda iniii!” :P. Kadang kalo Akhtar ngajak main, Bundanya ini gemees, takut g tahan buat nyubit ato gigit pipinya. Haha..

Iya siiy, sekarang jatah buat tidur berkurang banget! Karena harus begadang tapi g boleh tidur pagi dan suka g bisa tidur siang. Iya juga, suka sebel kalo Akhtar sering pipis ato pup *hihi*. Ato, sediiiih kalo masih harus β€˜berantem’ setiap mau mimik abis mandi sore dan kalo Akhtar langsung diem pas digendong Nenek, Kakek, ato Tante Nia-nya setelah g diem kalo aku yang gendong *Akhtar tau kayaknya kalo aku masih takut-takut gendongnya πŸ˜› Tapiiiii, perasaan bahagia dan bersyukur udah dipercaya untuk punya Akhtar jauuuuh lebih banyaaak.

Hayolah, dibahas sebulannya Akhtar πŸ™‚

*Setelah 2 hari di RS, bisa pulang ke rumah dijemput Ayah-Ibu dan Mamak-Bapak yang sengaja PP dari Lampung dateng buat liat cucu pertamanya ini. Nah, di rumah, ada Wak Asih yang bantuin mandiin sama bajuin Akhtar. Maskuw bablas cuti sampe lebaran πŸ™‚

*Di hari ke-3, akhirnya ASI keluar.

*Pusar puput di hari ke-5 (1 Sept).

*Alhamdulillah, aqiqah udah dilaksanakan tepat di hari ke-7 (2 Sept, Bada Asar). Ibu yang masak. Nasi gulai kambingnya dimasukin ke kotak, trus dibagiin ke tetangga yang sebelumnya kumpul di rumah buat yasinan. Alhamdulillah, semoga apa yang awalnya baik akan terus menjadi baik πŸ™‚

*4 Sept, periksa ulang ke RS, Alhamdulillah baguuus! Akhtar udah naik 300 gram πŸ™‚ dan Akhtar udah boleh pake celana, g pake gurita! Horeeee..

*8 Sept, imunisasi BCG dan Polio 1. Konyolnya, Akhtar udah g pake bedong, g bawa kain lagi. Padahal mau disuntik, dan harus dibedong biar g gerak banyak. Untung, ada ibu baik hati yang minjemin kain. Akhtar nangis pas disuntik, tapi langsung bobo lagi begitu selesai. Hehe, pulangnya g boleh mimik dulu selama 2 jam, dan karena Akhtar selalu anteng kalo di mobil, akhirnya dibawa keliling, ikut beli pompa air πŸ˜› Besoknya Akhtar agak panas πŸ™ Padahal hari itu kan 11st Monthsary Ayah Bundanya *g nyambung ya? πŸ˜›

*Alhamdulillah, Akhtar g panas lagi di hari Lebaran. Horeee, lebaran pertama bertiga. Sempet rieweuh karena aku ditinggal cuma bertiga sama adekku yang kecil! Fiuuuh, pengalaman pertama ngurus Akhtar sendiri πŸ˜› Malemnya Akhtar rewel, kecape’an πŸ™ Lebaran pertama, akhtar ikut ke rumah mbah dan nenek. Lebaran kedua, ikut keliling ke rumah tetangga. Hehe.. Lebaran ketiga, malemnya Maskuw balik ke Lampung! Huhu, malam pertama beneran ngurus Akhtar sendiri.

*16 Sept pagi, Maskuw udah sampe Palembang lagi, g tahan lama-lama pisah sama Akhtar. Tapi hari Minggu (19 Sept), Maskuw harus balik ke Jakarta! Akhtar ikut ke Bandara, mau nganterin ayahnya, pulangnya nongkrong dulu, makan bubur ayam di mobil di pinggir jalan! Haha..anak gaul πŸ˜›

*24 Sept, Akhtar dibawa ke bidan deket rumah buat ditimbang! Horee, 4 minggu udah naik 900gram jadi 4,2 kg! Pantes udah agak pegel klo gendong lama πŸ˜›

Kayaknya itu semua yang penting buat direcord πŸ™‚ Perkembangan Akhtar? Kalo dari mukanya, banyak yang bilang kalo mirip ayahnya banget! *g relaaaa :P. Sekarang udah sering g bobo, udah harus sering diajak ngobrol. Gayanya kalo diajak ngobrol, kayak yang udah ngerti orang ngomong apa. Hehe.. Kalo nangis, g pake pemanasan dulu, langsung ngegas, langsung ngebut! Mukanya sampe item kemerahan karena dia langsung jerit! Hadeuuuuh.. Kalo pipis, harus segeraaaaa diganti! G mau basah sedikiiit aja walo sebentar πŸ˜› Kalo pup, udah ada gaya khas sendiri yang lucuu banget! Mulut dimonyongin, kaki diregangin! πŸ˜› Kalo bobo, suka banget kalo miring, gaya bobonya sama kayak di perut, beberapa kali USG, bobonya sambil nopang di salah satu tangan. Gemeees πŸ˜€ Paling suka kalo digendong dengan gaya tengkurep, mau mandi, dibajuin lama kek, g masalah, asal ditengkurepin πŸ˜› Udah bisa gunain tangannya buat nolak kalo g mau mimik πŸ™‚ Punggung sama lehernya juga udah diangkat-angkat! Dan udah bisa jadiin kakinya buat tumpuan dan geser tubuhnya ke atas. Fiuuuh, udah hrs ekstra hati-hati *ngelap keringet* πŸ˜›

Selamat ulang bulan yang Pertama, Akhtar sayang! Terus sehat ya nak. Bunda sm Ayah sayang bangeeeet sama Akhtar πŸ™‚

Letter for Bebe

Bebe sayang,

Hari ini hari ke 15 bunda di Palembang. Bebe udah 38 minggu 5 hari di perut bunda, dan berarti 9 hari menuju hari kelahiran kamu. Huhu, bunda udah g sabar ketemu bebe, apalagi ayah lagi ada di Palembang sekarang πŸ™‚

Masih inget banget gimana senengnya bunda waktu liat garis merah muda yang tipiiiiis banget di test pack di pagi tanggal 22 Desember 2009 dan gimana ekspresi ayah waktu bunda tunjukin β€œiyaa ituuu” sambil meluk bunda. Bunda masih nyimpen 3 test pack dengan 2 strip itu πŸ™‚Β  Tapi bunda sama ayah masih harap-harap cemas sampe nanti periksa ke dokter. Sejak hari itu, bunda sama ayah manggil kamu β€˜bebe’ yang artinya sayang πŸ™‚

Beberapa hari kemudian, bunda sm ayah mudik ke Lampung. Mungkin karena kecape’an, di hari ke-2 di sana, tiba-tiba ada flek. Huwaaaa, bunda langsung manggil ayah β€œMaaas, ky g bener jaga bebenya atau ky cuma ngayal aja klo hamil?” sambil nahan nangis takut bikin keluarga di Lampung cemas. Ayah yang sama g taunya sama bunda cuma meluk bunda, erat banget. Akhirnya karena bingung harus gimana, terpaksa bilang juga ke Eyang Kakung sama Eyang Putri dan langsung dianter ke tante bidan terdekat yang ujung-ujungnya nyaranin ke AMC Lampung aja biar bisa di-USG di Metro. Setelah nunggu hampir 4 jam di antara rasa takut dan sangat berharap, akhirnya pak dokter (yang agak nyebelin cara ngomongnya) bilang emang bunda hamil, walo belum bisa dipastikan akan berkembang atau g karena usia kamu yang masih muda banget. Jam Β½ 11 malem, di motor, ayah megangin tangan bunda hampir di sepanjang jalan dan bilang β€œKy, beneran ada bebenyaaaa” dengan intonasi suara yang bunda masih inget banget sampe sekarang. Bayangin be, kamu yang waktu itu cuma kantung janin yang bahkan masih berupa titik bisa bikin panik, takut dan tentu saja sangat bahagiaaa banyak orang, terutama bunda sm ayah. Welcome to mommy, lovely bebe πŸ™‚

Minggu depannya, bunda periksa lagi di Jakarta sama Dr. Ony, yaah, walaupun dokternya bilang hal yang sama kayak dokter di Lampung, tapi bunda sama ayah jadi jauh lebih optimis, karena cara penyampaiannya yang enak didenger. Bunda dikasih obat penguat dan disuruh konsultasi 2 minggu dari situ. 2 minggu yang terasa sangat lama dan menegangkan. Alhamdulillah, di konsultasi berikutnya, Dr. Ony memastikan kalo kamu berkembang baik πŸ™‚

Setelah tau hamil itu, bunda semakin sering nyari informasi tentang kehamilan. Baca buku, browsing di internet, konsultasi sama Nenek di Palembang, sampe nanya-nanya ke temen-temen bunda yang sedang dan pernah hamil. Kadang bunda emang dapet ilmu, tapi kadang juga malah bikin bunda khawatir yang berlebihan. Hehe, maklum lah nak, kamu anak pertama bunda sama ayah. Bunda takut salah langkah yang bikin kamu g tumbuh sempurna. Bunda takut g bisa ngasih yang terbaik buat bekal kamu nanti πŸ™‚ Ayah? Hehe,walo masih suka marahin bunda, bunda juga ngerasa ayah jadi lebih perhatian sama bunda. Karena ada jagoan tersayangnya di perut bunda ini πŸ™‚

Minggu demi minggu, bulan demi bulan, yang selalu bunda tungguin adalah saat konsultasi ke dokter buat liat kamu, nak. Dan subhanallah, setelah sebelumnya sudah sangat terharu waktu denger detak jantung kamu setiap konsultasi, waktu usia kamu 3 bulan, bunda sm ayah udah bisa ngeliat kamu dalam wujud bayi yang sangaaat mungil. Bayangin, cuma ngeliat kamu di layar hitam putih itu aja, bunda sama ayah udah senyum-senyum g jelas trus, apalagi pas kamu udah mulai berani nyolek, nendang, nyikut bunda dari dalem perut sana. Bener-bener bikin bunda kadang jadi kayak orang gila senyum-senyum sendiri. Hehe, ayah sempet kamu bikin manyun nak waktu kamu nolak ngerespon pas ayah yang megang perut bunda. Tapi lama-lama, kamu udah ngenalin suara ayah yang sering ngajak ngobrol, bacain quran sm cerita dan akhirnya jadi berani nendangin ayah juga. Dan sejak itu, ayah g pernah absen nyium perut bunda πŸ™‚

G kerasa, sekarang bunda tinggal nunggu tanda-tanda kelahiran kamu. Tinggal nunggu Allah bilang β€œLets Go!!” Hehe, daaaan kamu tau be, 2 minggu terakhir ini jadi saat paling mendebarkan dalam hidup bunda. Bunda pengen cepet ketemu kamu, nak. Iya siy, kadang bunda tiba-tiba jadi cemen lagi, bunda kan takut banget sama darah, luka, dan temen-temennya itu. Tapi rasa pengen cepet ketemu kamu ngalahin itu. Allah pasti bantu kita, bebe juga pinter kan ya nak cari jalan lahirnya? Kita sama-sama berjuang saat waktunya tiba nanti. Insya Allah, ayah juga akan selalu dukung kita, dimana pun ayah saat itu πŸ™‚

Be, bunda yakin bunda akan sangat merindukan saat-saat hamil ini. Terima kasih ya nak untuk jadi anak yang g nyusahin bunda selama hamil kamu. Terima kasih juga kamu udah jadi anak yang kuat, yang kuat bunda ajakin naik ke Gunung Bromo pas masih hamil 3 bulan, yang kuat bolak-balik naik pesawat, yang kuat pas bunda jatuh dari motor pas 8 bulan hamil. Terima kasih kamu udah bikin mata bunda semakin terbuka kalo banyaaak banget yang sayang sama kita.

Bunda juga minta maaf kalo bunda masih suka makan sembarangan, suka lupa minum air putih yang bikin air ketuban bunda cuma cukup aja, suka sengajain lupa makan vitamin dari dokter kalo udah bosen banget. Bunda juga minta maaf kalo kadang bunda masih suka lupa kalo kamu ngerasain semua yang bunda rasain, bunda masih suka mellow yang bikin kamu ikut sedih juga di dalam sana. Bunda kan cuma manusia biasa, be πŸ˜›

Be, bunda sayaaaaang banget sama kamu, bahkan sebelum kamu lahir. Semoga kamu nanti sayang banget sama bunda juga yaaa? Jadi anak sholeh yang bisa mendoakan orantuanya. Bunda cuma minta itu, bebe sayang πŸ™‚

Sekarang, ayo kita sama-sama doa sama Allah, semoga semuanya terus dilancarkan sampe hari persalinan tiba πŸ™‚

Bismillaaah….