The Big Day : Lamaran (091009)

Paginya, mbah dateng bawa ayam panggang untuk prosesi suap-suapan nanti. Sekalian didoain biar cepet sembuh. Alhamdulillah bangeeeeeeet, badanku juga bener-bener udah enak. Masih sempet-sempetnya nyapu-nyapu. Aaaaah, masih g percaya rasanya kalo hari yang ditunggu tinggal sisa beberapa jam lagi. Nunggu di kamar sambil baca Alquran juz 9 jatahku (rencananya mau ngasih hadiah khatam Alquran Buyut kami tercinta saat pengajian hari ke-10). Feels thousand butterflies fly in my stomach. Apalagi pas hiburan Organ Tunggal (Engkong Ali-ku ngasih gratis untuk hiburan akad. Makasiiiiiiiy *_*) udah mulai main, mana lagi pas grup Tanjidor (ini ayahku yang pengeeeeeeeeen banget ada di nikahan putrinya ini) udah dateng dan gantian main sama Organ Tunggal. Semakin deket sajaaaah.

Gongnya waktu perias datang untuk ngerias aku! Ketawa-ketiwi ditungguin sama kedua adikku tersayang, Nia dan Lia. Pas liat hasilnyaaaa, kok kayak bukan akuuuuuu πŸ˜› Trus abis ngerias adikku, periasmya langsung dibawa ke rumah mbah, untuk gantian ngurus maskuw. Deg-degaaaaaaaaan banget nunggu si Mas dateng. Mana si Mas bolak-balik sms nanyain siapa yang jemput dari penginapan ke rumah mbah “Yank, Blm dijmpt πŸ˜› Sabar y” “Mana yg jemput? Dah g sabar ini! :P”

Nunggu di kamar ibu (yang jadi kamar pengantin :P) sambil terus berdoa di dalem hati. Tanpa tau si Mas udah sampe mana karena sms g dibales-bales lagi (HP mas udah disita kali :P). Tiba-tiba orgen tunggal berenti main dan muter lagu Gending Sriwijaya. Suara tanjidor dari terdengar mulai samar-samar sampe jelaaaas banget ngiringi keluarga Mas dari musholah di komplek rumahku. Hoooosh, rasanya jantungku mau copot. Haha, aku ngintip dikit donk liat mas dan keluarga udah nyampe di depan rumah dan disambut sama ayah ibu dengan nyelempangin songket ke mas πŸ™‚

Dari kamar (yang langsung rame karena adik-adik sepupu yang cewek mau nemenin cek kiky-nya ini) kedengaran Yai Umardani (wakil keluargaku) menyambut sekalian nanya maksud tujuan keluarga masku dateng dari Lampung sambil bawa banyak barang seserahan. Lalu dijawab Mbah Suprapto (wakil keluarga maskuw) kalo maksudnya mau ngelamar aku untuk putra mereka, yaitu masku. Lalu lamaran diterima oleh keluargaku dengan secara simbolis nyerahin mahar dari Mamak (ibunya Mas) ke Ibu (ibunya aku) dan masukin semua barang seserahan ke kamar pengantin. Huwaaaa..jadi banyak banget ternyata. Haha, menuhin kamar πŸ˜› Setelah ituuu, aku dipanggil keluar.

Yeaaaah, pertunjukan dimulai πŸ™‚

-Kiky Pamit-

*baru sadar klo tgl entry masih 21 Oktober. Hehehehe, begitu lama nyelesaiin postingan yang satu ini πŸ˜›

——————————————————————————

Kopas dari blogku yang ini

The Queen

-Ky-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *