Pagar Alam Trip

1 Januari 2018.

Senin pagi, siap-siap, tetap aja berangkatnya gak bisa abis subuh. Aku malah nyempet-nyempetin ngucek baju yang dipake malemnya. Badan masih berasa kurang enak, tapi kasian anak-anak kalo gak jadi. Aku yakin anak-anak pasti senang karena di ingatan aku, pengalaman ke Pagar Alamku dulu saat kelas 2 SMA adalah pengalaman yang menyenangkan.ย  Bismillah, sambil megangin minyak kayu putih ๐Ÿ˜›

Sekitar jam 7 berangkat dari rumah dengan posisi Masku nyetir, Ayah di sebelahnya. Rencananya kalo Masku capek, ayah akan gantiin. Aku di belakang Masku, Ibu di belakang Ayah. Nia dan Dek Ia di kursi paling belakang. Akhtar dan Kirana bolak-balik >_< 4 ransel dan 1 tas jinjing disusun rapi di bagasi belakang ๐Ÿ˜€ Excited banget rasanya karena seinget aku, ini pertama kalinya kami road trip dengan formasi lengkap begini ๐Ÿ˜€

Yang pertama bikin kagum adalah Tol pertama di Sumatera Selatan yang baru diresmikan tanggal 12 Oktober 2017 lalu ini. Kalo baca di sini, sampai akhir tahun 2017, masih gratis. Jadi hari itu, pertama dong bayar di tol itu :)) Walo cuma sekitar 7 km, dan beberapa km setelahnya masih gratis karena belum diresmikan, tapi ini aja sudah bikin bangga. Sayang,ย  pas ayah kerja bolak-balik Palembang- Inderalaya, tol ini belum ada. Semoga segera selesai dan membawa banyak manfaat buat warga di sana dan sekitarnya ๐Ÿ˜€

Tol pertama di Sumsel ๐Ÿ˜€ย *maafkan foto yang miring-miring

Melewati banyak sekali kota/kabupaten di Sumsel. Kota Palembang – Kabupaten Ogan Ilir (Inderalaya), Kabupaten Muara Enim, Kota Prabumulih (tempat Nia kerja, jauuuh yaaa. Semoga Allah lindungi kamu selalu, dek :*), Kabupaten Lahat, baruย  sampai Kota Pagar Alam. Sekitarย 285,6ย km.

Pergi rame-rame apalagi dengan 2 anak kecil ini, di mobil rameeee banget. Ada jajanan enak, berhenti beli. Kalo ada toilet bersih, hampir semua ke toilet. Alhamdulillah lancar, sampai udah di daerah Lahat yang bikin kami melipir dan makan siang nasi padang di mobil dulu. Kalo ada Tante Nia, aku bebas tugas ngasih makan anak-anak :))

Setelah kenyang, lanjut perjalanan, ternyata yang bikin macet karena sudah dekat persimpangan ke daerah wisata baru di sana yang memang mau kami datangi sebelum masuk Pagar Alam.ย Pelancu Ulak Pandan. Setelah sempat bablas karena diarahkan lurus aja, dan harus putar balik, kami sampai di plang Pelancu. Tapi pas hujan deras. Dari parkiran, katanya harus jalan dulu. Sementara banyaaak banget orang yang berteduh di bawah rumah panggung karena Pelancu ini ternyata ada di daerah pemukiman penduduk. Ya sudah, pikir-pikir kan bisa pulangnya. Mungkin belum rejeki bisa main ke sana ๐Ÿ™‚

Pas masuk Pelancu ini, di kanan kiri rumah warga dicat warna-warni. Di sebelah kanan itu banyaaak banget motor diparkir.

Bukit Jempol Lahat

Masuk Lahat sudah mulai dingin lalu menyusuri Sungai Lematang dengan latar belakang perbukitan. Tapi mau ngaku kalo aku deg-degan, pengen tidur tapi ditahan-tahan gak karena seinget aku kami harus melewati Tanjakan yang langsung menikung padahal sampingnya jurang. Duuuh, sejauh-jauhnya Masku pernah nyetir, seinget aku gak pernah ke daerah pegunungan tinggi gini.

Pas lewat jembatan menuju Liku Endikat, makin deg-degan karena menurut aku jembatan itu sudah sangat butuh diperbaiki. Di bawahnya itu sungai besar loooh.ย  Dan alhamdulillah, masku kereen banget bisa melewati Liku Endikat itu *love love ๐Ÿ˜› Akhirnya bernafas lega dan baru deh menikmati pemandangan (jurang) ๐Ÿ˜›

Selain Pelancu, punya tujuan lain. Air Terjun Lematang Indah. Ketemu siiih, tapi kok ya pas di sana cuma liat pemandangan ini…

Rasanya beda. Dulu cuma turun tangga dan langsung liat air terjun. Sekarang ternyata harus lewat jembatan, dan jembatannya putus (di foto kanan, yang ada besi-besi biru) dan belum dibenerin. Jadi kalo mau liat air terjunnya, harus naik ban donat itu, terus ditarik dari seberang sana, jalan sedikit, abis belokan di sudut kiri, baru bisa liat air terjunnya. Di foto seperti biasa, padahal arusnya deras sekali. Rasanya gak aman kalo pake cara tadi. Kecewa ๐Ÿ™ Maaf ya anak-anak, dulu bagus banget kok ๐Ÿ™ Naik tanggal lagi deh, terus ya udah, langsung aja lah ke rumah Bibi ๐Ÿ˜›

Sempet mampir beli sabun, terus Akhtar buru-buru, jatuh, kakinya berdarah. Duh, nak ๐Ÿ™

Karena kebanyakan berhenti, baru sampe deket magrib. Langsung disambut tekwan ๐Ÿ˜€ Alhamdulillah sampai ๐Ÿ˜€ Pas naik ke kamar yang disiapin, terusย  liat pemandangan ini dari jendela…

Sunset di Gunung Dempo. Masya Allah. Nikmat Tuhan mana yang Kau dustakan? :’)

Alhamdulillah, rasanya capeknya gak berasa (yaiyalah duduk ajaaa :P)

Abis makan malam dan ngobrol-ngobrol, kami tidur geletakan rame-rame. That night, I felt that I’m so full of love. Terima kasih banyak ya Allah :’)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *