Pulang Karena Rindu

Cerita 2015 – 2016 – 2017 dilewati (dulu) :)) Cerita di our little kingdom terakhir runut itu di bulan Desember 2014. Beberapa kali janji-janji, tapi sulit menepati untuk kembali konsisten menulis cerita kami di sini. Bismillah, semoga kali ini, janji pada diri sendiri untuk mendokumentasikan cerita keluarga kami ini bisa ditepati yaaa ๐Ÿ™‚

2017 diakhiri dengan tiba-tiba pengen pulang ke Palembang. Berurutan keluarga terdekat datang sejak November. Semua, kecuali ayah ๐Ÿ™ Bilang sama pak Suami, dan disuruh cari tiket pesawat. Hmm, long weekend dan masih liburan sekolah, udah gak berharap banyak bisa pulang karena harga tiket biasanya Wow. Malem-malem, klik-klik di situs pencarian tiket, dan kaget sendiri untuk perginya masih bisa dapet tiket harga normal ๐Ÿ˜€ Dapet promo potongan 100ribu pula. Tentu saja, bunda cermat langsung mengatur strategi. Tiket pergi dan pulang dibooking sendiri-sendiri biar potongannya dapet 2 kali ๐Ÿ˜› Untuk tiket pulang, berkali-kali bolak -balik website, pas akhirnya pasrah agak mahal sedikit, refresh sekali lagi sebelum transfer, Alhamdulillah turun ke harga normal. Alhamdulillah ya Allah :’)

Tiket udah fix, baru bilang sama adek-adek, dengan niat kasih kejutan ๐Ÿ˜€ Anak-anak pun ternyata sudah bisa dipercaya buat jaga rahasia ๐Ÿ˜€ Bisa loh mereka gak bilang pas nelpon Kakek Neneknya ๐Ÿ˜€ Hari H datang, 30 Desember, pas udah duduk manis di ruang tunggu bandara, akhirnya video call bilang minta jemput di bandara Palembang. Senaaang, karena sukses liat pancaran kebahagiaan dari muka ayah ibu ๐Ÿ˜€

Sekitar magrib, kami sampai di Palembang ๐Ÿ™‚ Yaaay, kumpul semua karena Dek Ia pun lagi pulang ๐Ÿ˜€

Mampir dulu makan Martabak kesukaan Kakak! ๐Ÿ˜€ Kirana juga sekarang suka ๐Ÿ˜€

Karena gak bilang mau pulang, jadi di rumah gak ada masakan istimewa. Risiko sok-sok mau ngasih kejutan. Jadi lah besok paginya udah keluar nyari bubur ayam Palembang ๐Ÿ˜€ Nyuuuum ๐Ÿ˜€ย  Sebelumnya mengagumi tanaman-tanaman Ayah di depan rumah, buat mengisi waktu sekarang ๐Ÿ˜€

Adem ๐Ÿ˜€

Cuma makan doang, dan mampir beli kaos Nyenyes :S Curiga Pak Suami sebenarnya adalah duta kaos Nyenyes ๐Ÿ˜› Buru-buru pulang karenaย Ayah mau kondangan. Masku yang nemenin. Kalo ada Masku, ayah kayak seneng banget karena gak harus nyetir. Wahahaha…Landmark kota Palembang, oleh-oleh buat aku dari Nyenyes ๐Ÿ˜€

Tiba-tiba, (seperti dugaanku) karena kami cuti, Ayah ngajakin jalan-jalan yang agak jauh ๐Ÿ˜› Idenya ke Pagar Alam sekalian nengokin adik bungsunya yang memang sudah menetap di sana. Kalau pas mudik lebaran gak mungkin pergi ke sana karena butuh waktu minimal 7 jam.

Pagar Alam adalah salah satu dari kota di Sumatera Selatan. Daerahnya sejuk, airnya dingin karena di daerah tinggi. Karena itu di sana banyak perkebunan, dari mulai teh sampai sayur-mayur. Kami seringย  menyebutnya sebagai Puncaknya Sumsel ๐Ÿ™‚

Masku semangat karena selama ini kan selalu cuma menuju kota Palembang. Anak-anak juga sudah berjanji akan tertib karena dicerotain di sana akan ada apa aja ๐Ÿ™‚ Ya udah, akhirnya kami siap-siap buat jalan-jalan deh. Bye-bye buku Origin yang dibawa karena mikir di Palembang pasti banyak waktu luang buat baca :)) Bukannya golar-goler, malah nyuciin baju dan bingung packing. Lah, bawaan bajunya pas-pasan aja karena kan ceritanya mau di rumah aja, paling main ke mall baru, sementara tujuan jalan-jalannya ke alam terbuka :))

Jadilah malam terakhir di tahun 2017, semua (kecuali aku yang tiba-tiba bolak-balik kamar mandi) tidur lebih cepat supaya bisa berangkat pagi-pagi besokannya ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *