Life Lately…

Holaaa blog! *sapu-sapu

9 bulan sejak terakhir nulis 🙁 Sudah gak lengkap lagi cerita tentang keluarga kecil kami ini malah sejak bulan Januari 2015. Ya ampun, sok sibuk banget 🙁

What to write?

Alhamdulillah, keluarga kami sehat-sehat. Sakit yang paling parah ‘cuma’ batuk pilek yang bikin akhirnya kami kenalan sama ruang fisioterapi buat uapin Kirana. Sekarang anak-anak lagi di Palembang. Udah hari ke-11. Jumat besok insya Allah ketemu 🙂 Alhamdulillah, Allah juga menambah kami rejeki yang bikin kami sudah bisa bernafas lebih lega, sudah bisa lah sekarang klak klik belanja online 😛 Alhamdulillah.

30 Mei 2016, hari terakhir kakak adek ikut wara wiri ke Lapangan Banteng 🙂 Why oh why? Mari lah kita mulai ceritanya…

Dulu, kami punya rencana kalo kakak akan sekolah di deket kantor aja. Saking parnonya ninggalin anak-anak di rumah 🙁 Tapi setelah cari-cari info, ternyata sekolah incaran mensyaratkan anak harus 6 tahun di akhir Juli. Huwaaa, padahal kakak lahir bulan Agustus 🙁 Tidak ada kompromi! Ya emang sekolahnya juga banyak peminatnya sih. Mikir-mikir lagi, akhirnya, ya udah ikhlasin aja kakak sekolah pas 7 tahun.

Santai-santai, sampai suatu hari ditanya Bu Guru, kakak mau sekolah dimana. Nanya ke Bu Admin di TPA, dalam pikiran sih pede aja karena taunya di TPA bisa sampai masuk SD. Ternyata, maksimal 6 tahun! Huhuhu, sukses berurai air mata mikirin gimana kakak. Ya salaaam, gak lulus beasiswa aja, gak nangis sampe seminggu berlalu, lah ini denger berita itu aja udah langsung mewek 🙁 Itu udah bulan Maret lah 🙁

Mau kemana kakak nunggu 1 tahun itu? Masak nganggur? Mau disekolahin di TK, kasian karena alhamdulillah kakak udah pinter baca dan hitungan dasar. Hapalan surat juga udah lumayan. Lalu mau ke SD, setelah galau beberapa malam sama Mbak Ayu (bunda anak yang sekelas kakak di TPA), sampai tengah malem ngobrolin sekolah, akhirnya opsi nyekolahin kakak di deket kantor slash Jakarta, dicoret 🙂 Masku lebih suka Kakak sekolah di Serpong, dengan pertimbangan supaya gak capek bolak-balik karena gimana pun SD pasti lebih berat daripada belajar di TPA.

Mulai lah hunting sekolah. SDIT di deket rumah, udah pasti dapet tempat karena ada yang mundur. Udah ambil formulir, tapi hati ini kok berat. Lalu ke Sekolah Negeri, rasanya lebih baik, tapi dag dig dug karena walau udah bisa ikut daftar, peluangnya tetep gak banyak karena SD Negeri kan harus 7 tahun. Selang 2 minggu, mencoba ke SDIT yang cukup terkenal bagus di sana. Walo katanya udah tutup pendaftaran, tapi gakpapa. Bismillah…

Alhamdulillah, ternyata masih ada gelombang terakhir! Dan alhamdulillah, kakak sudah diterima setelah melewati tes kesiapan belajar 🙂

Nah, next problem is sama siapa nantinya kalo kakak di rumah. Udah berusaha ikhlas cari yang bantuin, tapi alhamdulillah Ibu dan Ayah berbaik hati! Ibuku mau nungguin kakak sampai dapat pengasuh yang baik, dengan syarat 2 minggu sekali dipulangin ke Palembang! Aaaaaak, how can I ask for more? 😀

Karena akhirnya Neneknya yang nungguin, ya udah, akhirnya si Neng jadi keluar TPA juga 🙂 Belajar di rumah aja sama Nenek 😛

30 Mei 2016, hari yang sangat mengaduk perasaan karena aku harus pisah sama tempat dimana bukan cuma anakku, tapi juga aku dan masku sebagai orang tua, tumbuh dan berkembang. Makasih TPA, Makasih Bu Guru :’)

Jpeg20160530_PerpisahanKakakAdek

Tanggal 18 Juli 2016 besok, anak bayiku udah mau jadi anak SD. Aaaaah, waktu memang berjalan begitu cepat yaaa! 🙂 Semoga semua lancar. Semoga kami bisa cepet beradaptasi dengan pola hidup baru yang akan kami jalani nanti. Doakan yaaah :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *