Ngeransel di Bandung

Sudahlah, mari lupakan (dulu) cerita dari Januari s.d. pertengahan September yang sudah terlewati itu. Daripada memaksakan diri tetep harus urut, terus gak sempet-sempet, terus nambah banyak lagi cerita tertunda kan? Kadang emang sibuk banget, di rumah, di kantor, ngerjain ini itu, mikirin ini itu, tapi kadang beneran gak ngapa-ngapain, tapi kok tetep aja gak nulis sesuatu di sini. Ternyata memulai konsisten ngeblog lagi itu sangat butuh kemauan besar yaa? 😛

Jadi, memang jarang dinas luar, apalagi abis punya anak-anak. Sekalinya dinas yang jauh ya yang di Jogja dan Palembang (yang postingannya termasuk salah satu postingan yang hilang gara-gara blog ini pernah dihack tahun lalu itu :(). Nah, kali ini gak ada jalan mundur lagi. Selain yang megang kerjaan itu satu-satunya cuma aku, aku juga penasaran sebenernya gimana sih yang sebenenrnya harus dilakukan. Masku sih dari dulu juga udah ngebolehin, tapi aku galau mikirin anak-anak cuma diasuh ayahnya aja beberapa hari. Maju mundur, sampai akhirnya malah terbesit sebuah ide. Kenapa gak sekalian jadiin pengalaman naik kereta jarak jauh buat anak-anak? 😀

Hotel udah dipesen, dicari-cari yang rate-nya masuk kantong. Rencana udah disusun. Baju buat seminggu udah siap di ransel dan koper lengkap dengan catetan-catetannya 😛

Selasa, 15 September 2015, udah sampe kantor sebelum jam 7. Anak-anak mandi di kantor pun 😛 Nyuapin seadanya di taman depan kantor. Sekitar 1/2 8 dadah-dadah ke mereka sambil bawa satu ransel dan satu tas kecil. Bunda kerja dulu ya :’)

Lalu menuju Jl. Blora, dan aku sama temenku, mengandalkan google map 😛 Maceeeet. Ealah, ternyata lebih deket kalo lewat Sudirman daripada Cikini 😛 Alhamdulillah, paaas. Pas sampe, ambil tiket, ke toilet bentar, berangkat ke Bandung kita! 😀

Sampenya jam 12an aja dong. Di pick up point TSM bukan BSM -_- Gpp, ternyata menuju ke hotel cuma perlu satu kali naik angkot merah 😀 Sampe hotel, woaah, dari luar tampak suram, ternyata dalamnya hangat sekali 🙂 Cuma sempet sholat, langsung naik angkot merah lagi ke arah TSM, cari makan yang bisa selesai 15 menit, jadinya di Dapoer Penyet. Jam 1/2 2, fiiuuuh, sampe registrasi. Alhamdulillah gak telat 😀

Kongresnya bagus banget buat menambah pemikiran dan pemahaman baru. Semoga berguna yaa buat kantor nanti 🙂 Amiin. Kongresnya sampe jam 5 atau lebih. Malemnya saatnya berpetualang 😀

Selasa malem, jalan kaki ke Simpang Lima, dikasih tau abang angkot kalo harus jalan ke arah lampu merah, sampe akhirnya naik angkot sekali sampe depan HDL Cilaki. Bukan HDL CIlaki yang kayak dulu pernah aku datangi, tapi tetep enak 🙂 Pulangnya, nanya sama penjual minuman di pinggir jalan, naik angkot apa. Dan terjadilah kehebohan karena jadi ada sekitar 4 orang lagi yang bantu jawab, yang jawabannya beda-beda 😛 Baik sekali mereka, kami ditungguin sampe naik angkot dan dipesenin pula ke abang angkot kami harus turun dimana 😛 2 kali naik angkot, baru sampe hotel. Pengalaman si penakut nginep di kamar hotel sendiri. Lampu nyala, tipi nyala, tetep aja kebangun tiap 1 jam sekali. Besok-besoknya bangun dengan kepala pening 😛

Rabu pagi, sempet jalan pagi ke arah Simpang Lima yang lain. Ternyata ke arah Pasar Kosambi. Makan ketupat tahu di depan pasar. Yaaay, pulangnya dapet kaleng kerupuk keciiil warna biru yang lumayan murah 😀 Mulai deh beli yang gak penting kata Masku 😛

20150916-PasarKosambi

Pulang dari kongres, temenku pengen banget ke Rumah Mode. Yuk lah, capcus. Naik angkot sekali aja, sampe depan Rumah Mode! Amazing! 😛 Mahal-mahal di sana menurut aku 😛 Pulangnya naik angkot 1 kali juga. Kata Bapak supir, udah di sana Simpang Limanya. Ya udah, kami pasrah makan apa aja seketemunya, Eh, liat Plang Baso “So’un” Lodaya. Sering baca juga kayaknya. Baksonya sih enak, tapi yang seru makan kriuk-kriuknya (sampai tau harganya semangkuk kecil itu 8ribu :P). Abis makan, jalan lagi tapi mulai curiga kok Simpang Limanya gak kelihatan. Ternyata masih belok 2 kali lagi. Pijit-pijit betis. Mungkiiin, karena kecape’an, sampe hotel, abis nyuci (iya, NYUCI!), nonton bentar, langsung tidur sampe subuh. Cuma sekali dua kali kebangun-bangun 😛

Hari Kamis, abis penutupan kongres, melipir bentar ke TSM. Temenku mau narik uang, aku jajaj Teh 🙂 Malemnya setelah masukin baju kering 2 hari ke plastik, kami mencari JNE. 2 lokasi yang ditunjuk google map ternyata udah gak ada. Akhirnya kami melangkah sampe lampu merah daerah Burangrang. Melihat plang “Bakso Enggal Malang”. Sangat familiar namanya *langsung inget mbak Fitri :* Makan kenyang cuma 20ribu 😀

20150915-17-WiskulBandung

Pulangnya ada drama, hilang uang kembalian yang ternyata emang belum diambil. Zzzz deh Yanto 😛 Kali ini abis nyuci, nonton bentar, beneran gak kebangun-bangun sampe jam 4 pagi 😀

Aaaah, anak suami, apa kabarnya yaa? >_<

One thought on “Ngeransel di Bandung”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *