I’m still Here

Haiiii…

Kangen ya nulis-nulis di sini? πŸ˜€

Sejak tau apa yang aku baca dan tulis nanti akan aku pertanggungjawabkan juga, aku jadi mikir ulang, kenapa dulu aku dan masku bikin blog ini. Memang murni cuma pengen mendokumentasikan hidup keluarga kami. Kalo aku lagi gak ada kerjaan, membaca ulang blog ini sejak postingan pertama ke depan, dan aku tersenyum melihat proses keluarga kami. We’re growing together πŸ™‚ Tapi, siapalah aku ini? Aku gak bisa kan mengatur apa yang ada di pikiran orang? Aku sedih kalo denger ada yang komentar miring tentang ibu-ibu yang ngeblog πŸ™ Please lah, jangan menghakimi πŸ™

Setelah difikirkan, aku memutuskan untuk tetap menulis πŸ˜€ Tapi dengan tambahan doa yang kencang, supaya apa yang aku tulis itu bener, bersyukur kalo bisa sedikit berguna buat yang memang baca, secara terang-terangan atau diam-diam :P, atau yang gak sengaja terdampar di blog ini πŸ˜€ Dan doa yang juga kencang, supaya gak bikin orang berburuk sangka sama niatku ini. Amiiin πŸ˜€

Terakhir cerita runut itu adalah cerita bulan Oktober 2014. Niatnya mau runut, eh, tapi fotonya belum dipilih, belum diedit, eh, malah jadi gak posting-posting πŸ˜› Cerita tahun lalu masih belum 2 bulan. Eh, tahun ini udah lari aja ke pertengahan April! Perputaran waktu ini jadi sedikit terasa menakutkan πŸ˜› Ah, aku sedih (lagi) kalo inget cerita di blog ini jadi bolong-bolong πŸ™

But, overall, hidup kami baik πŸ˜€ Anak-anak alhamdulillah makin pinter. Suami makin ganteng πŸ˜› Rumah masih tetep bikin adem hati walo bocor di dapur makin hari makin parah πŸ˜› Gak pernah nganggur banget di kantor. Album tahunan masing-masing anak hampir beres πŸ˜€ Eh, malah dapet 2 bonus album yang gak kepikiran sebelumnya buat dibikin, karena sudah mepet deadline voucher hangus, jadinya bikin album yang cepet aja. Salah satu albumnya, bikin ayah ibu seneeeeng banget :’) Alhamdulillah.

Mesin jahit pernah dipake lagi sekali buat jahitin dress Kirana setelah sebelumnya berguru dulu ke tetangga. Dressnya jadi sih, tapi gedee banget. Hihi.. Alhamdulillah pernah dapet rejeki yang yang cukup gede, jadi akhirnya kami punya laptop (yang bikin masku semangat banget ngedit foto segera setelah moto syukuran khitanan kliennya :D), mesin cuci yang tinggal pencet-pencet, beli di temen yang mau pindah rumah, yang sungguh sangat memudahkan hidup kami πŸ˜€ dan lemari pakaian! Iyaa, lemari pakaian yang gak cuma dari serbuk kayu, yang dibeli pas kami mau nikah, lebih dari 5 tahun lalu, yang salah satu pintunya akhirnya patah karena gak kuat aku gantungin gamis terus karena gak cukup tingginya kalo dimasukkin di lemari πŸ˜› Alhamdulilah πŸ˜€

Alhamdulillah, ibu sama Dek Ia, Mamak, Desi, sama Bapak juga pernah ke sini πŸ˜€ Alhamdulillah, kami sempet jalan-jalan rame-rame se-RT ke Puncak November lalu. Alhamdulillah pernah main ke Bogor lagi sambil nyobain Pizza Kayu Bakar yang kayaknya bukan yang original pas ke nikahan Vina (Selamat ya sayaaang :*).Β  Pernah juga sekali main ke Bekasi. Sekarang juga tau karena nyari toko bahan ini, kalo Pasar Tangerang itu gedeeee banget, dan kwetiaw itu bisa dimakan kayak mie ayam loh. Enaaak bangeet! Kemana aja aku? πŸ˜› Terus, Alhamdulillah banget, bisa sekeluarga ke Pulau Tidung minggu lalu. Alhamdulillah πŸ˜€

Lalu, satu-satu temen Akhtar di TPA pergi melanjutkan hidup di tempat lain. Kepala menyut-menut, hati kedut-kedut kalo inget harus mikirin yang ini. Jadi, plis lah, jangan ditanya-tanya yaa. Hihi.. Salah satu temen seperjuangan pun akhirnya ada yang leave for good. Bikin ngiler pengen juga pindah ke Palembang πŸ˜€ Dan, kami harus merasakan kehilangan Om tercinta kami πŸ™

Pengen banget mudik juga πŸ˜€

Alhamdulillah, sekolah orang tua yang aku ikuti, udah selesai akhir Maret lalu. Setahun! Cepet banget! Minggu lalu pembagian rapor. Alhamdulillah banget, Allah bukakan jalan supaya aku ikut sekolah ini. Masih tertatih-tatih, semangat naik turun, tapi kami berusaha! Aku masih inget banget, di pertemuan pertama sekolah, aku udah pake rok, tapi masih pake pashmina gaul. Pengen cepet pulang karena merasa salah kostum. Hihi.. Alhamdulillah bangeeet aku dipertemukan dengan komunitas ini. Sama sekali gak mengarahkan aku supaya ikut ke aliran mana pun. Murni berdasarkan Alquran dan Hadits. Alhamdulillah, walo pas di kelas masih banyak yang belum kenal, ada grup wasap yang masih ‘nampar’ aku dengan banyak sekali hal yang bikin aku melongo karena aku kok gak tau! Huhu.. HambaMu ini sedang berusaha supaya semakin disayang olehMu, Allah :’)

Ya udah, nanti diusahakan sangat buat rutin nulis lagi. Semoga kali ini gak cuma sekedar janji πŸ˜›

Selamat akhir pekan! πŸ˜€

2 thoughts on “I’m still Here”

  1. emg ada komentar miring apa ttg ibu2 ngeblog?
    hmmm memang klo nyari approval dari manusia, nggak akan ada habisnya krn manusia ada banyak tp Tuhan cuma 1. sbaiknya bertujuan bikin DIA senang dan ridho saja dgn apa yg kita lakukan.

    eh this is also a note for myself πŸ˜‰

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *