Nemenin Ayah Moto :)

Mulai mencicil cerita yaaa. Walo pasti banyak yang terlupa πŸ˜› Oh iya, ini bukan karena aku inget banget seperti yang sering dituduhkan ke aku πŸ˜› Itu gunanya ada foto! Pengingat di saat lupa. Hihi..

Awal bulan November harusnya kami ikut perayaan Hari Oeang sperti tahun lalu (btw, kok gambarnya gak ada semua itu pak suamiiii? πŸ™ ). Tapi alhamdulillah masku dapet kerjaan moto lagi yang lokasinya di deket rumah saja πŸ™‚ Jadi lah di hari Sabtu itu, kami bertiga aja di rumah πŸ˜€ Beberes, masak seadanya, dan bujuk-bujuk Kirana supaya mau difoto pake kerudung jualan πŸ˜›

Kirain pasti sudah beres, ndilalah, kejadian seperti moto sebelumnya berulang. Huuuuh, sebel sebenernya! Kalo belum beres dan bukan karena yang moto yang telat harusnya ya udah. Kalo mau lanjut, harus ada ekstra charge πŸ™ Tapi lagi-lagi karena usaha ini baru merintis, besoknya Masku harus moto lagi. Lokasinya di kantor! (Zzzzzz, bensinnnya berapa itu? Tolnya berapa? -_-)

Tapi pak suami ngiming-imingi aku ke Thamcit sih yaaa, jadi ya sudahlah, anggap sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui yaa πŸ™‚ Let’s go! πŸ˜€

Karena outdoor, berarti mainan anak-anak harus siap. Snack juga siap. Yang agak berat cuma bekal tahu isi πŸ™‚

JpegMasih ada sisa-sisa perayaan kemarinnya πŸ™‚

Ternyata mainan segambreng cuma bisa menahan mereka sebentar πŸ˜› Ya udah sana lari-lari di taman sampe rambut lepek kena keringet πŸ˜› Gini ya ternyata rasanya jagain anak-anak outdoor. Langsung ngebayangin masku yang tiap bulan harus jaga mereka kalo aku sekolah πŸ˜› Oh yes, mereka dapet bonus Qtel* dari Oom yang mau difoto. Isssh… πŸ˜›

20141102_Nemeninayahmotooooo

20141102_NemeninayahmotooRefleksi! Hihi..

JpegI love u both, kiddos :*

Udaaah, abis itu, ke Thamcit bentar. Pulang, mampir sholat di Masjid di Alam Sutera. Lupa blas, hari itu kami makan apa πŸ˜›

20141102_NemeninayahmotoooAdeeek. celananya putiiiih ituu! πŸ˜›

Melihat pak suami yang berusaha lebih keras untuk menafkahi kami, cuma bisa berdoa semoga Allah semakin menyayangi dia. Memang dia memang suka moto. Memang kadang lelahnya gak sebanding sama nominalnya. Ya udah lah, anggap aja, pak suami sedang me time. Dapet berapa aja itu adalah bonusnya πŸ˜€ Semoga rejeki yang memang didapat dari keringat berpeluh dalam artian sebenarnya itu, menjadi rejeki yang halal dan diberkahi buat keluarga kami :’)

Bonusnya, anak-anak bisa dikasih selipan pelajaran. Itu loh ayah kalian sedang berusaha lebih keras buat kita πŸ˜€ Semoga ada hasilnya buat anak-anak, terutama buat kakak yang nanti akan jadi kepala keluarga. Hihi…

Walo panas-panas, We do have fun πŸ™‚

3 thoughts on “Nemenin Ayah Moto :)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *